Private Garden – Chapter 6.1

Ke Yiming terlambat selama sepuluh menit di pagi hari. Untungnya, ketika dia tiba di perusahaan, boss tidak datang dan itu bisa dianggap aman.

Baru pada sore hari, karena beberapa data pelanggan harus diproses untuk kembali, dia pulang ke rumah hampir satu jam lebih lambat dari biasanya.

Ketika dia kembali itu sudah jam 19:30, untuk membuat makan malam sebelum Xu Wenyuan pulang, yang biasanya sekitar jam 8. Ke Yiming segera bergegas ke dapur untuk mendapatkan sibuk setelah meletakkan tas kerjanya.

“Aku kembali.”

Sekitar sepuluh menit kemudian, suara Xu Wenyuan terdengar di belakang Ke Yiming.

Setelah mendengar suaranya, Ke Yiming menoleh ke belakangnya dengan terkejut: “Kenapa kamu kembali lebih awal hari ini?”

“Sudah tidak ada pekerjaan di perusahaan, jadi aku kembali.”

“Aku minta maaf, aku baru kembali. Sebaiknya kamu duduk dulu sebentar. Makan malam mungkin harus menunggu lebih lama.”

“Tidak apa-apa. Aku juga belum lapar. Lagipula, tidak ada yang harus dilakukan. Biarkan aku membantumu.”

Benar saja, Xu Wenyuan, melepas mantelnya, berjalan mendekatinya saat dia melipat lengan bajunya.

“Oh, tapi …”

“Kamu tidak ada memberiku kesempatan, apakah kamu tidak yakin?” Xu Wenyuan dengan nakal berkedip padanya.

Ke Yiming menatapnya untuk waktu yang lama, tanpa sadar tersenyum, mengambil pisau dan menyerahkannya kepadanya: “Nah, kalau begitu kamu bisa mengupas kulit kentang itu sampai bersih.”

Setelah bersama, senyum pertama Ke Yiming di wajahnya membuat Xu Wenyuan hampir tidak dapat mengembalikan pandangannya, “Mengupas dengan pisau?”

Nada bingung Xu Wenyuan memungkinkan Ke Yiming dengan sabar menjelaskan: “Ini hampir sama seperti mengupas kulit apel.”

Xu Wenyuan mengambil pisau dan berkata, “Aku belum pernah melakukannya.”

“Ah?”

“Tapi aku akan mencobanya, aku pikir itu harus mudah bagi-ku.” Ini bukan kepercayaan diri yang keluar dari udara tipis, Xu Wenyuan tumbuh dari kecil hingga besar, tidak ada sesuatu yang ingin dia lakukan mengalami kegagalan.

Meskipun tidak terlalu menyakinkan, tapi melihat tampilannya yang percaya diri saat dia mulai memotong, mereka juga memiliki jenis yang mirip, Ke Yiming secara bertahap yakin dan terus sibuk sendiri.

Tapi tidak lama kemudian, dia mendengar Xu Wenyuan berteriak, berbalik untuk melihat, dan melihat pendarahan di jari Xu Wenyuan, darah mengalir keluar begitu banyak, luka-nya terlihat sangat dalam.

“Bagaimana itu bisa memotongnya?” Ke Yiming melihat dengan gugup ke depan.

“Tidak hati-hati saat menggunakan kekuatan.” Selain suara dengungan awal, wajah Xu Wenyuan saat ini tampaknya tenang dan seperti bukan memotong jarinya sendiri.

“Kamu harus cepat-cepat menghentikan pendarahan.”

“Oh, aku akan baik-baik saja,” kata Xu Wenyuan.

“Jika luka-nya memburuk akan merepotkan!” Ke Yiming mengerutkan kening tidak setuju, “Kamu tunggu, aku akan mendapatkan kapas dan obat anti-inflamasi.”

“Tunggu sebentar.” Xu Wenyuan berteriak padanya, jadi dia berhenti untuk menghadapinya, Xu Wenyuan menyeringai dan meletakkan jarinya yang berdarah ke bibirnya, “Jika kamu ingin menyingkirkan peradangan, kamu dapat menggunakan air liur. Jika kamu bersedia melakukan ini, luka-ku akan segera berhenti.”

Ke Yiming terdiam dan kemudian memberinya tatapan kosong: “Kamu masih bisa bercanda pada saat seperti ini?”

Berbicara tentang itu, dia mengabaikannya dan berlari ke ruang tamu. Rencana itu gagal dan Xu Wenyuan mengangkat bahu tanpa daya.

Segera beberapa saat, Ke Yiming mendapatkan kotak obat, dia pertama kali membantu Xu Wenyuan menghentikan pendarahan, kemudian dengan hati-hati melapisi dengan obat anti-inflamasi, dan terakhir menempelkan  plester.

Dalam proses ini, Xu Wenyuan tidak mengucapkan sepatah kata pun, hanya diam-diam menatap Ke Yiming yang melakukan segalanya untuknya. Ketika Ke Yiming mengemas kotak obatnya dan mengembalikannya ke tempatnya, suara Xu Wenyuan terdengar.

“Aku pikir kamu tidak sabar menungguku untuk mati, tetapi kamu masih mau membantuku mengatasi lukanya. Kenapa?”

Gerakan Ke Yiming perlahan berhenti. Untuk waktu yang lama, dia hanya menunduk dan menjawabnya: “Kamu belum menerima kebencian sampai harus mati.”

Awalnya dia (Ym) tidak bisa menunggu dia (Xu) mati, tapi sekarang! Dia juga bertanya-tanya, tidak mengerti mengapa itu bisa berubah sekarang, dia hanya merasa sebenarnya dia tidak begitu penuh kebencian, dan akan merasa gugup saat melihat dia terluka, juga membantunya untuk membalut luka-nya, dia melakukan semua itu tanpa sadar.

“Yiming.”

Xu Wenyuan memandangnya dalam keheningan dan setelah menyandarkan tubuhnya di samping kabinet, dia berkata kepadanya dengan jelas, “Kamu belum memanggil namaku.”

Ketika marah sampai tangisan mengutuk dengan jumlah yang tak terhitung belum pernah memanggil namanya. Yang dia inginkan adalah panggilannya.

Ke Yiming tak terduga melihat ke Xu Wenyuan, lalu dia menertawakan dirinya sendiri dan mengambil kotak obat itu, berbalik. Sebelum pergi, dia menjatuhkan kalimat, “Diantara kita pada dasarnya tidak diperlukan untuk melakukannya.”

Xu Wenyuan menatap sosoknya, dan matanya dalam.

“Jelas diperlukan, Yiming, suatu hari nanti, kamu akan memanggil nama-ku.”

Suara bergumam itu secara alami tidak akan terdengar oleh orang yang ada di ruang tamu, dalam rangkaian tindakan yang mengembalikan kotak obat pada tempatnya dan menutup laci, mata Ke Yiming tampak bingung karena dia tenggelam dalam pikirannya.

***

Hari ini adalah akhir tahun, akan ada pertunjukan kembang api di taman kota untuk merayakan festival. Mendengar hal tersebut, rekan-rekan kerja Ke Yiming tiba-tiba bergegas berkumpul, dan mengatakan mereka harus mengambil tempat duduk terbaik sehingga semua staf di gerbang untuk dapat menikmati kembang api, hal yang paling penting adalah makan dan minum.

Sebagai anggota dari departemen penjualan, Ke Yiming tidak bisa menolak undangan rekan-rekannya, tepat setelah dia menelepon Xu Wenyuan untuk menjelaskan kepadanya mengapa, dia memberitahunya bahwa dia mungkin akan pulang larut untuk malam ini, Xu Wenyuan bersikeras bahwa dia harus menolak undangan rekan-rekannya.

“Apakah kamu memerintah aku?” Nada Ke Yiming terdengar tidak senang.

“Tidak masalah jika kamu berpikir begitu. Singkatnya, kamu harus mengosongkan jadwal malam ini, nanti jam 6 aku akan pergi ke perusahaan-mu untuk menjemputmu. Itu saja, bye ~”

Ke Yiming tidak pernah melupakan fakta bahwa Xu Wenyuan adalah pria sombong yang menahannya, oleh karena itu mengetahui bahwa tidak peduli bagaimana pun hasilnya tidak akan bisa berubah, dia tidak memiliki jalan lain selain mencari alasan untuk menolak rekan-rekannya.

Pada jam 6 sore, Ke Yiming mulai berkemas dari pekerjaan, saat ini, Xu Wenyuan meneleponnya untuk memberitahukan kepadanya bahwa dia sudah berada di bawah di perusahaannya.

Mendengar dia mengatakan ini, Ke Yiming segera membungkus semuanya dan kemudian dengan cepat bergegas ke bawah. Ketika rekan-rekan lain melihatnya, mereka juga berpikir bahwa dia akan menghindari untuk menghadiri undangan rekan kerjanya, mereka semua mengatakan bahwa dia pasti punya pacar. Sebenarnya, tidak tahu Ke Yiming takut publik figur terkenal seperti Xu Wenyuan yang muncul di lantai bawah perusahaan mereka yang tidak memiliki reputasi, itu akan menimbulkan sensasi.

Untungnya, Xu Wenyuan sepertinya tahu identitasnya, hanya duduk di dalam mobil menunggu Ke Yiming muncul. Ke Yiming turun ke bawah dan dengan cepat mengenali mobil Xu Wenyuan. Ketika dia (Ym) duduk di dalam mobil sambil terengah-engah, Xu Wenyuan tidak bisa membantu tapi melihatnya lebih.

“Kenapa sampai terengah-engah begitu?”

“Kantor-ku ada di lantai 4, ada terlalu banyak orang yang mengambil lift selama jam pulang kerja, aku berlari menuruni tangga.” Ke Yiming pertama menjatuhkan tas kerja-nya di kursi belakang, setelah berlari untuk beberapa saat, dia merasa itu panas dan melepaskan mantelnya, melemparkannya dari kursi depan ke belakang.”

Belum lama ini dia bersikeras untuk menolak undangan rekan-rekannya, awalnya mengira bahwa dia akan marah dan tidak ingin menjawab pertanyaannya, sekarang setelah mendengarkan penjelasannya, ekspresi Xu Wenyuan menjadi lebih lembut. Setelah menyalakan mobil, dia memutar setir dan berputar keluar dari depan dan melaju pergi.

Iklan

Satu respons untuk “Private Garden – Chapter 6.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s