Private Garden – Chapter 5.3

Saat Ke Yiming terbangun itu sudah jam 8 pagi. Xu Wenyuan yang tinggal bersamanya telah lama pergi ke perusahaan untuk bekerja. Bagaimanapun juga, Xu Wenyuan adalah boss dari perusahaan besar yang terkemuka. Dia harus sibuk dengan pekerjaan. Dia pulang ke rumah sangat terlambat setiap hari.

Setiap saat Ke Yiming terbangun, dia (XU) sudah tidak ada lagi di sana. Ketika dia (YM) pulang kerja, dia (XU) belum kembali. Terkadang bahkan jika dia (XU) kembali lebih awal, dia akan berada di dalam ruang studinya dan terus sibuk bekerja.

Dalam kesan Ke Yiming, Xu Wenyuan pada awalnya adalah jenis tuan muda yang menganggap dirinya bagus, dengan menggunakan sejumlah uang untuk bermain-main membuat kesenangan dirinya sendiri. Setelah beberapa lama, dia menemukan bahwa Xu Wenyuan sebenarnya adalah orang yang baik, selain dia sombong, kuat, dan egois.

Dalam gaya kehidupan sehari-hari, tidak ada kebiasaan buruk, hal-hal di sekitar mereka terorganisir dengan baik, dan mereka tidak pernah berbicara dengan lantang. Terlepas dari apakah pendapat pihak lawan itu salah atau benar, dia akan memiliki kesabaran untuk mendengarkan orang-orang seperti dia yang memiliki kelebihan dibanding kekurangan, jika bukan untuk pertama kalinya memiliki pendapat tentang dirinya, selain hal-hal yang telah dia lakukan padanya sebelumnya, mungkin dia akan senang saat bersamanya, tapi, itu dalam hubungan hanya seperti teman atau persahabatan.

Mengapa dia berpikir bahwa dia tidak bisa menjadi kekasih dengan Xu Wenyuan? Mungkin karena mereka memiliki persyaratan yang berbeda untuk perasaan.

Lebih cenderung untuk hidup sendiri dan mencari kekasih untuk bermain saat dibutuhkan.

Awalnya dia berpikir akan terus bersama dengan Shaohua, tapi ternyata hubungan mereka hanya berlangsung selama satu tahun, dan pada akhirnya mereka harus berpisah. Apakah benar yang dikatakan oleh orang lain? Cinta sesama jenis tidak memiliki cinta yang akan abadi, itu hanya sekedar hubungan seks…

Alasan mengapa dia berpisah dengan Shaohua dari awal, adalah dia mendorong semua kesalahan kepada Xu Wenyuan, dan kemudian mengetahui bahwa Xu Wenyuan memainkan peran sekering-nya. Tapi alasan sebenarnya untuk perpisahannya dari Chu Shaohua adalah tidak ada keseimbangan di antara keduanya. Chu Shaohua yang baik dan tidak berdosa di hadapannya hanyalah ilusi. Chu Shaohua yang sebenarnya adalah orang yang liar, penuh gairah, dan tidak akan merasa puas dengan kekasih yang sama. Yang dia butuhkan adalah kesenangan. Ini adalah jenis kesenangan yang datang saat pergi tidur dengan pria yang berbeda-beda.

Terakhir kali pertengkaran-nya dengan Chu Shaohua, ketika dia mendengar kata-kata itu dari Shaohua, dia merasakan pukulan yang lebih keras daripada dikhianati.

Ketika Chu Shaohua keluar dari rumah bersamanya dimana tempat dia tinggal, dia pernah berkata kepadanya, “Yiming, kamu benar-benar peduli denganku, aku belum pernah bertemu dengan pria seperti-mu, tapi saat bersamamu, aku tidak merasakan gairah. Ini bukan jenis kesenangan yang didapatkan saat di ranjang, tapi hanya perasaan normal yang berkembang karena tinggal bersama satu sama lain. Apakah kamu yakin kalau kamu mencintaiku? Atau karena kamu ingin menemukan seseorang untuk mencintai, untuk memecahkan kesendirian, atau mungkin untuk menghibur kesepian homoseksual yang takut di diskriminasikan oleh dunia?”

Dia selalu berpikir bahwa dia sangat mencintai Shaohua, tapi kata-katanya itu membuatnya meragukan perasaannya sendiri. Ketika dia bersama dengan Shaohua, dia benar-benar tidak berpikir banyak dan hanya merasa bahagia saat bersama?

Ketika dia mengetahui bahwa dia seorang gay dan sama sekali tidak ada cara untuk mencintai wanita, dia bahkan takut untuk mati. Setelah sulit mengakui tentang ini, dia melangkah menuju ke sudut gelap sekelompok orang tertentu dan bertemu dengannya. Dia dengan ramah datang untuk menyapanya. Setelah melihat wajahnya yang salah, dia bertanya mengapa dengan lembut. Kemudian dia diam-diam mendengarkan segala keluhannya, dan akhirnya menghiburnya untuk mencerahkannya, hingga saat ini, dia masih merasa bersyukur atas orang-orang yang dia temui saat itu.

Cinta? Ya, dia ingin mencintai, tapi sejak hari dimana dia bertekad menjadi homoseksual, dia tahu bahwa cinta bukan lagi miliknya sendiri. Munculnya Shaohua membuatnya berpikir bahwa inilah cinta yang telah hilang, namun dia menyangkalnya.

Cinta? Apa itu cinta? Dia mulai menjadi bingung.

Namun, dia tidak akan pernah melupakan waktu saat dia bersama Shaohua. Tahun yang terasa pahit dan manis, tahun penuh dengan kenangan yang tak terhitung jumlahnya.

Ke Yiming mengingat kembali kenangan itu saat dia bangun untuk meninggalkan tempat tidur, menggosok giginya dan mengganti bajunya, pada saat bersiap-siap untuk memulai aktivitas seperti biasa, itu sudah jam 08:20, waktu baginya untuk bekerja adalah jam 09:00.

Agar tidak terlambat, dia bahkan tidak makan sarapan dan langsung berlari ke pintu masuk. Namun, saat dia membungkuk untuk memakai sepatu, pinggangnya tiba-tiba terasa sakit dan seluruh tubuhnya perlahan jatuh ke lantai.

Menggigit giginya dan perlahan mengangkat pinggangnya, pada saat bersamaan, dia merasakan perasaan aneh dari bokongnya. Meski perasaannya tidak sekuat di awal, itu bukan hal kecil yang membuat orang untuk mengabaikan begitu saja.

Hampir sebulan untuk tinggal bersama Xu Wenyuan, mereka melakukannya hampir setiap malam, tapi pinggang hari ini sangat kelelahan yang disebabkan oleh postur tubuh yang tidak alami tadi malam …

Apa yang akan sangat nyaman untuk dikatakan, dan kemudian menggoda dia dengan suara yang baik dan tidak dapat diterima. Pada akhirnya, dia masih sangat bingung, menunggu sampai dia hampir selesai hancur dan menangis, baru Xu Wenyuan bersedia untuk melepaskannya.

“Apakah itu nyaman?”

Setelah itu, Xu Wenyuan terus memijat pinggangnya pada tingkat tertentu pada saat bersamaan, berbisik kepadanya dengan suara yang seksi dan rendah. Pada saat itu, dia hanya merasa bahwa telinga terasa panas dan sangat canggung. Pinggangnya terasa sangat sakit tapi tak bisa dipungkiri bahwa dia menembak dua kali tanpa belaian apapun.

“Lain kali coba postur yang lain.”

Ketika dia (YM) mendengarnya (XU) mengatakan ini, tubuhnya bergetar dengan kuat, dan dia (YM) tidak tahu apakah dia merasa takut atau justru menantikannya.

Dia selalu berpikir bahwa tanpa cinta tidak ada cara untuk tidur bersama, tapi sekarang, ketika dia berhubungan seks dengan Xu Wenyuan, kesenangan yang dia dapatkan bahkan sepuluh kali lebih kuat daripada saat dia bersama Chu Shaohua. Dia merasa sangat bergairah sehingga dia sendiri hampir tidak bisa mempercayainya.

Pada awalnya, dia hanya menjaga perlawanan. Sekarang, dia telah berangsur-angsur menikmati kesenangan yang tak tertahankan ini. Dia telah terbiasa dengan tubuh Xu Wenyuan. Begitu Xu Wenyuan menyentuhnya, dia mulai merasa panas. Munculnya keheranan adalah seperti manipulasi orang lain terhadap tubuhnya sendiri.

Apakah, ini jenis kesenangan yang selalu Shaohua inginkan? Yang selalu Shaohua cari?

Seluruh tubuh ini seolah-olah bukan lagi miliknya sendiri, semuanya terlupakan pada saat mencapai klimaks, dan dalam sekejap mata seperti berada di surga……

Tidak ada yang bisa dibandingkan dengan kesenangan yang sangat kuat seperti ini…..

Ketika Ke Yiming berbalik dan melihat ke belakang pada tampilan jam untuk melihat waktu, wajahnya seketika berubah. Dia membuka pintu dengan kartu magnetik dengan kecepatan tercepat dan bergerak seperti embusan angin. Pintu itu segera ditutup lagi olehnya.

Iklan

Satu respons untuk “Private Garden – Chapter 5.3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s