Private Garden – Chapter 5.1

Berpikir bahwa penyiksaan seperti ini hanyalah mimpi, tapi saat perlahan membuka mata lebih pahit, menemukan bahwa pria di belakangnya masih terus bertanya, tahu bahwa yang baik adalah hanya mimpinya.

“Yiming ….”

Seolah tahu dia sudah bangun, Xu Wenyuan menghentikan kedutannya dan meletakkan dadanya di punggungnya (YM), menggigit cuping telinganya (YM) dengan giginya dan dengan hati-hati menjilati telinganya dengan lidahnya.

Entah kenapa, suaranya saat ini bahkan lebih serak dari biasanya. Tapi itu membuat Ke Yiming bingung, ketika dia (XU) memanggil namanya, nampaknya sulit untuk memahami itu adalah penindasan atau apapun, nada yang merangsang orang-orang.

“En!”

Xu Wenyuan tiba-tiba menggigit kuat di lehernya, seperti vampir yang menggigit arteri karotis dan menarik banyak darah darinya. Dia (YM) menderita rasa sakit dan memperketat tubuhnya, dan dia secara alami menguburkan dalam-dalam ‘avatar besar’ milik Xu Wenyuan ke tubuhnya sendiri.

“Kamu menjepit ketat …”

Xu Wenyuan melepaskan mulutnya dan suaranya semakin dalam. Matanya jatuh ke leher di mana dia menggigit dengan giginya, dan melihat jejak yang sengaja dia tinggalkan.

Dia melepaskan tubuhnya yang lemah, duduk di pangkuannya dan menghabisinya dari bawah.

“Ah …”

Saat berat badan ditekan ke bawah, tubuh Ke Yiming menelan tubuh Xu Wenyuan ke bagian yang lebih dalam.

Xu Wenyuan memeluknya erat-erat, bibirnya masih menempel di bahunya, dan memeluk tangannya untuk membelai dadanya. Puting susu merah dan bengkak yang telah dimainkan sebelumnya, sekali lagi dijepit olehnya dan diputar keras.

“Emm …”

Pada saat ini, bahkan kekuatan untuk bicara pun telah hilang. Hanya saat tubuh terus menerus di-nodai, itu mengeluarkan suara yang tidak masuk akal.

Ke Yiming merasa tubuhnya panas. Dimana-mana dalam tubuh terasa panas, terasa aneh, ada panas yang tidak normal, terutama jika mengandung keinginan Xu Wenyuan, panasnya akan segera meleleh …

“Kamu panas …”

Begitu dekat dengannya (YM), bagian tertentu bahkan terkubur jauh di dalam tubuhnya, tentu mudah mengetahui kondisi fisiknya.

“Ini terbungkus erat olehmu …. di sana, hampir meleleh, sangat nyaman …”

Xu Wenyuan mengerang, menggerakkan tangannya ke bawah dan menggenggamnya seolah-olah dia telah disiksa dan tidak bisa berdiri. Meski sudah begitu, saat dia diremas, kenikmatannya masih seperti dulu, sehingga dia tidak bisa mengendalikan guncangannya.

“Sangat bagus ….. benar …..”

Xu Wenyuan menempel di pahanya dan menyerang tubuhnya dari bawah. Dia (YM) telah kehilangan kekuatan dan bersandar di dadanya (XU), pasrah, mengangkat kepalanya dalam kebingungan dan menatap kosong pada gambar di depan matanya bergoyang, secara bertahap, garis penglihatannya kabur, dan lambat laun, diam-diam, dia menutup mata yang berat.

“Yiming …”

Sebelum kehilangan kesadaran, dia mendengar bisikan keinginannya yang rendah dan tak tertahankan. Selalu bergema dalam pikirannya dan akhirnya lenyap.

***

Saat terbangun, dia terbaring dengan damai di pelukan Xu Wenyuan. Mereka memakai piyama di tubuh mereka.

Matahari bersinar melalui tirai putih di lantai, Xu Wenyuan tertidur seperti anak kecil. Dan segalanya terasa tidak benar pada saat ini.

Ke Yiming bergerak sedikit dan tiba-tiba wajahnya berubah menjadi hijau.

Sakit …

Seluruh tubuh …

Kepala mengantuk dan tubuhnya seperti di-seret oleh mobil. Tubuhnya dan lehernya semua terasa sakit. Seluruh tubuh terasa sakit, dan di suatu tempat di bokongnya, terbakar lebih bengkak yang ganas.

Apa yang salah dengan dia?

Ke Yiming tidak berani bergerak, berbaring dengan tenang mengingat kembali ke segala hal sebelum pingsan.

Dia ingat bahwa dia setengah dipaksa oleh Xu Wenyuan dan masuk ke apartemen tempat dia tinggal. Kemudian dia di-ikat di tempat tidur oleh Xu Wenyuan saat mencoba melarikan diri.

Lalu …

Benar-benar kenangan buruk …

Mengingat segalanya, Ke Yiming mengira itu adalah keajaiban bahwa dia tidak mati.

Pada saat ini, si pelaku yang membuat tubuhnya bergerak menyakitkan, dengan nyenyak dan menggeram tertidur di sisinya, sehingga tidak mungkin dia (YM) terus berbaring, dengan gagasan bahwa lebih baik mengalami rasa kematian yang menyakitkan juga harus meninggalkan pria itu, sebuah suara yang familiar terdengar, membuatnya ketakutan.

“Kamu sudah bangun?”

Tubuh Ke Yiming tiba-tiba kaku, dia tahu bahwa dia tidak bisa lagi melarikan diri, dia hanya bisa mengalihkan tatapannya untuk melihat yang lain. Paling tidak, dia tidak akan merasa begitu takut.

Xu Wenyuan sepertinya tidak mengharapkan jawabannya sama sekali. Setelah mengulurkan tangan, dia mengangkat tangan dan menyentuh keningnya (YM), menyebabkan tubuhnya (YM) bergetar sedikit secara refleks.

“Kau demam tadi malam.”

Xu Wenyuan menarik selimut dan bangun dari tempat tidur. Setelah dia pergi, ranjang yang semula tertekan itu tiba-tiba naik.

“Setelah memandikan kamu tadi malam, aku memberimu obat anti demam (antipiretik), meski sekarang demam-mu sudah turun, kamu perlu minum obat lagi untuk berjaga-jaga.”

Xu Wenyuan sedang sibuk di samping, dan tak lama kemudian, dia berjalan ke arah depan Ke Yiming, memegang segelas air dan beberapa tablet di tangannya.

“Minum obat.”

Ketika Xu Wenyuan datang, Ke Yiming tidak mengatakan apa-apa, hanya mengalihkan pandangannya ke sisi lain. Dan Xu Wenyuan berhenti membujuknya untuk memasukkan tablet itu langsung ke dalam mulutnya, dia menenggak seteguk air, meletakkan gelasnya dan menarik wajah Ke Yiming dari mulut ke mulut, segera setelah itu, Xu Wenyuan menuangkan tablet obat itu ke dalam tenggorokan Ke Yiming.

“Aku tidak memiliki kesabaran, karena sekarang kamu mulai melawan aku lagi, aku tidak akan mengingatkan kamu akan hal ini.”

Xu Wenyuan mengeluarkan tissue dan dengan lembut menyeka air dari mulut Ke Yiming dan mengatakan kata-kata yang mengancam dengan nada tenang.

“… batuk … kamu, pada akhirnya apakah kamu akan melepaskanku?”

Tampaknya Xu Wenyuan sepertinya tidak berniat melepaskannya. Ke Yiming teringat akan perlakuan yang dia terima selama periode waktu ini dan tiba-tiba merasa sedih.

Xu Wenyuan menghentikan tangannya dan pertama menatapnya pelan untuk beberapa saat sebelum mengatakan dengan ringan, “Jika kamu tidak melawan aku, aku tidak akan membuatmu merasa tidak nyaman.”

“Kamu terus memaksa aku untuk melakukan hal-hal yang tidak ingin aku lakukan. Bagaimana kamu bisa menyuruhku untuk tidak melawan-mu?”

Memikat kekasihnya, menyebabkan mereka harus putus, dan kemudian dipaksa untuk menjalin hubungan dengan dia, dia (XU) jelas tahu bahwa dia (YM) tidak mau, dan memaksanya dengan mengajukan ancaman …

Pada saat ini, suara menyalahkan Xu Wenyuan membuat Ke Yiming menangis dan tertawa. Pada akhirnya, siapa yang salah?

“Tapi jika aku tidak memaksa, bagaimana aku bisa mendapatkanmu?”

Xu Wenyuan meraih tangannya dan perlahan memunggungi bibirnya. Kata-katanya terdengar dingin, tapi tidak tahu apakah itu sinar matahari yang terang atau bukan. Ekspresinya terlihat begitu lembut.

Ke Yiming tetap tinggal, sehingga kontras yang ekstrem ini membuatnya tidak merespon.

Setelah minum obatnya, dia dipaksa minum secangkir susu panas dan tidur lagi dalam keadaan pusing.

***

Ketika terbangun lagi, sinar matahari yang masuk melalui jendela telah berubah menjadi kuning keemasan, menduga bahwa dia seharusnya telah tidur sepanjang hari, Ke Yiming mencoba menggerakkan tubuhnya pada saat bersamaan.

Tubuhnya masih terasa kusam, tapi tidak seperti sebelumnya. Melihat ke sekeliling ruangan dengan penerangan yang bagus dan mengkonfirmasi bahwa iblis Xu Wenyuan yang sangat menyakitkan sebenarnya tidak ada, sehingga dia berjuang untuk bangun dari tempat tidur.

Dia tidak tahan menanggung rasa sakit di tubuhnya, tapi saat dia berdiri di lantai dengan kakinya, kakinya seperti dilemparkan ke udara, dan seluruh tubuhnya tenggelam. Untungnya, dia meraih sisi ranjang tepat pada waktunya jadi tidak menabrak lantai, itu karena kelemahan di kakinya bisa menyebabkan situasi ini. Ke Yiming mencoba menahan tubuhnya dan menarik napas dalam-dalam beberapa kali sampai perasaan kakinya di lantai menjadi lebih nyata. Dia melepaskan tangannya dan berjalan menuju pintu.

Setelah dengan pelan-pelan membuka pintu, Ke Yiming melihat ke luar pintu dan memutuskan bahwa Xu Wenyuan tidak berada di luar sebelum dia keluar.

Karena kemarin tiba di malam hari, dan saat dia masuk dan mengalami perselisihan dengan Xu Wenyuan dan akhirnya diikat ke tempat tidur, dia tidak memiliki kesempatan untuk memperhatikan ruangan ini.

Sekarang untuk menemukan pintu keluar, dia harus mengamati sekeliling ruangan ini.

Karena dia adalah salesman, dia sering berkeliaran. Dia pernah mengunjungi banyak pelanggan di rumah untuk melihat seberapa canggih rumah itu. Yang pertama luas, yang kedua penuh cahaya, dan yang ketiga adalah hiasan interior yang sangat khusus dan masuk akal. Rumah saat ini mahal harganya, dan setiap lantai adalah nomor yang mengerikan. Bersama dengan bangunan tinggi, matahari tertutup satu bagian. Jika ingin tinggal di ruangan yang terang benderang seperti bermain lotre (undian), siapa yang beruntung berada di dalam. Karena itu, jika ingin di ruangan yang memiliki ketiga kondisi ini pada saat bersamaan, sangatlah penting untuk memiliki keluarga kaya.

Hei, meskipun ini adalah gagasan untuk membuat orang lain berambisi dan menghancurkan kekaguman mereka sendiri, tapi dia benar-benar harus mengakui bahwa Xu Wenyuan adalah orang yang memiliki semua hal baik dan membencinya.

Ketika berada di bar, dia hanya duduk dan menarik perhatian semua orang. Bahkan jika Shaohua sudah memilikinya, matanya tidak bisa tidak menyelinap ke arahnya. Pada hari itu, alasan mengapa mereka begitu stagnan seperti itu, sebenarnya bukan karena Xu Wenyuan menggunakan tatapan yang menyilaukan ini untuk melihat mereka …

Memikirkan situasinya lebih serius, akhirnya dia beruntung menemukan pintu untuk keluar. Penemuan kejutan ini untuk sementara mencairkan jantungnya yang tertekan. Baru ketika dia hampir bergegas untuk membuka pintu, tapi tidak bisa membukanya, dadanya mendadak mendingin.

“Ini adalah kunci elektronik, bisa dibuka dengan cara yang khusus.”

Gagasan bahwa Xu Wenyuan tidak ada di rumah, tidak tahu kapan dia berdiri di ruang tamu, berkata dingin kepada yang lainnya yang berkeringat terlalu keras untuk membuka pintu.

Saat dia mendengar suara Xu Wenyuan, tubuh Ke Yiming membeku, lalu tiba-tiba berbalik dan menempel erat di pintu, menatapnya dengan waspada.

“Aku mau pulang, tolong buka pintunya.”

Seakan kata-katanya bodoh, Xu Wenyuan tertawa terbahak-bahak.

“Apakah aku mengatakan akan membiarkan kamu pergi?”

“Kamu ……” Ke Yiming hampir tidak bisa menahan keinginannya untuk berteriak. Dia menarik napas dalam-dalam selama tiga atau empat kali, sebelum dia dengan tenang berkata, “Xu Wenyuan, kamu dianggap sebagai penahanan, ini adalah pelanggaran hukum!”

“Penahanan?” Mengulangi kata-katanya, Xu Wenyuan tertawa terbahak-bahak lagi. “Kamu sakit, aku hanya ingin kamu beristirahat disini.”

“Aku tidak membutuhkannya, selama kamu membiarkan aku pergi, penyakit-ku akan lebih baik dari setengah!” Ke Yiming sama sekali tidak membesar-besarkan, tubuhnya begitu kuat, tidak semua karena dia! Karena diperlakukan dengan kekejaman seperti itu, dianggap baik bahwa dia tidak mati. Jika dia tinggal dengan orang yang membuatnya khawatir dan takut, dia bahkan tidak tahu bagaimana harus mati.

Xu Wenyuan tiba-tiba menjadi sangat diam dan menatapnya untuk waktu yang lama. Pada akhirnya, dia menggelengkan kepalanya tanpa daya. “Oh, kamu tidak mau mendengarkan-ku.”

“Selalu menggunakan metode yang sama untuk memaksamu tunduk, sampai akhirnya kamu bisa memikirkan kematian juga tidak mau menerimanya? Ancaman mulut seperti ini, seberapa kuat kerusakannya. Untungnya, ada banyak hal yang bisa membuat kamu patuh, jadi aku sudah menyiapkan sesuatu.”

Xu Wenyuan berkata, berbalik dan masuk ke sebuah ruangan, menunggunya keluar, ada sesuatu yang seperti foto di tangannya. Dia tidak mendekati Ke Yiming, tapi menghentikan jarak tiga atau empat langkah darinya (YM), membawa foto itu ke tangannya dan dilemparkan ke arah Ke Yiming.

Foto-foto itu jatuh satu per satu di depannya, mata tertuju seperti apa yang di-lihatnya. Ke Yiming tampak pucat dan menunduk sedikit demi sedikit, melihat foto-foto di bawah kakinya, lalu perlahan berlutut ke tanah, tangannya gemetar dan memungut foto di tanah. Saat dia benar-benar mengkonfirmasi isi foto tersebut, otaknya kosong.

“Bukan hanya foto, aku juga menggunakan DV untuk merekam kejadian malam sebelumnya dari awal sampai akhir dan menyalinnya menjadi CD-ROM. Sekarang adalah zaman internet. Sangat mudah untuk menyebarkan satu hal. Tentu saja, jika kamu bersikap patuh, aku bisa menghancurkan semua hal-hal ini saat aku merasa baik suatu hari nanti.”

Wajah Ke Yiming terlihat buruk dan tidak menanggapi, tetap mempertahankan sikapnya di tanah, seolah-olah jiwanya di tarik keluar, menatap kosong ke gambar di depannya.

Meskipun dia (YM) tidak menanggapi, Xu Wenyuan tahu bahwa dia telah mendengarnya, dia tidak marah atau mengejek, dia hanya berkata kepadanya dengan acuh tak acuh, “Mulai sekarang, kamu tinggal di sini, dan setelah selesai bekerja setiap hari, kamu tidak diizinkan untuk pergi, patuh kembali padaku.”

Mengatakan satu kali, Xu Wenyuan berpaling dan masuk ke ruangan tempat dia mengambil foto itu. Dia menutup pintu dan tidak tahu akan berbuat apa.

Satu tanggapan untuk “Private Garden – Chapter 5.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s