Secret Night In The Inner Palace – Chapter 3.1

#Chapter 3.1

Sekka berjalan di belakang Eishun melalui lorong yang panjang, dan dikelilingi oleh tentara.

Tentu saja ada tentara yang didistribusikan di setiap titik penting yang ada di halaman Vila Kekaisaran. Bahkan seekor semut tidak dapat menemukan celah untuk merangkak keluar dengan keamanan yang ketat seperti itu.

Itu mungkin mustahil untuk melarikan diri dari sini bahkan jika kebetulan Kishoh memang ingin membunuhnya … Sekka dengan lembut mendesah saat dia dengan tenang menganalisis situasi saat ini meskipun kecemasannya meningkat. Dia menghela napas, karena dalam hal apapun tergantung pada isi pertemuan dengan Kishoh, dia tidak tahu apa yang akan terjadi dalam hidupnya.

Setelah mereka berbelok di berbagai sudut, sebuah pintu yang dijaga oleh tentara di kedua sisi muncul. Ini mungkin kamar Kishoh. Menyadari Sekka yang mengikuti setelah Eishun, para prajurit membuka pintu dalam keheningan.

“Aku telah membawa Putri Shungetsu.”

Eishun memberi hormat.

Kishoh duduk di sofa panjang di kedalaman ruangan, melihat beberapa surat. Ada buah-buahan dan wadah minuman di meja yang bundar, sehingga kamar itu memberi perasaan seperti berada di rumah.

Dia tidak melihat Kishoh secara langsung sejak keberangkatannya dari Ka. Dia tidak mengenakan baju besi seperti pada saat pertempuran, tetapi semua jubah yang dikenakannya adalah hitam. Dalam cahaya lilin, dia bisa merasakan jubah itu terbuat dari sutra kualitas tertinggi dan terjalin dengan pola naga.

Bagian dalam ruangan agak sederhana, alih-alih didekorasi dengan penuh gaya, karena induk mutiara merasa cocok dengan perlengkapan kayu ebony. Sebaliknya, ruangan yang dialokasikan untuk Sekka dan kelompoknya jauh lebih megah.

Sambil menjaga jarak dari Kishoh, Sekka membungkuk dengan kedua lengannya terlipat.

“Kami minta maaf karena memanggilmu di jam yang larut ini, kamu mungkin lelah setelah perjalanan panjang.”

“…Tidak.”

Karena dia pasti tidak mengharapkan kata-kata permintaan maaf karena kekasarannya datang dari Kishoh, Sekka merasa bingung. Saat ini Eishun sudah pergi, hanya dia dan Kishon yang ditinggalkan sendirian di ruangan itu.

Dia merasakan tatapan Kishoh dari balik kain penutup yang menutupi wajahnya. Namun, seperti biasa, tatapan itu tidak menunjukkan keinginan serakah. Sikapnya adalah mengamati objek yang menarik.

Seperti biasa, dia tidak bisa membaca pikiran pria itu. Seperti untuk alasan apa dia memanggilnya di sini. Karena merasa tidak nyaman dengan kepastian, dia menunggu Kishoh untuk membuka mulutnya.

“Dari apa yang Kami tahu, kamu memiliki adik laki-laki.”

Kishoh akhirnya berbicara, setelah dia menatap Sekka sampai dia puas. Tanpa berpikir apakah Kishoh bermaksud apa-apa dengan itu, Sekka menjawab, “Ya …,” dengan suara kecil sehingga tidak mengkhianati gejolak yang tiba-tiba muncul di dalam hatinya.

“Mereka mengatakan pangeran melakukan bunuh diri bersama sang Permaisuri. Kami menemukan mayat yang sepertinya mirip dengannya, tapi tidak ada pangeran yang bisa di-jadikan sebagai bukti.”

Di antara anggota keluarga kerajaannya yang bunuh diri di Mausoleum, ada juga sepupu Sekka yang seumuran dengannya. Hatinya pecah ketika dia memikirkan sepupu-sepupunya, yang telah menghabiskan saat-saat terakhir mereka dengan keluarga mereka. Namun, dia tidak bisa mengungkapkan kebenarannya. Lebih baik baginya untuk membiarkan mereka menebak tubuh laki-laki mana yang merupakan milik Sekka.

“Saat Kami berada di Ka, Kami mendengar cerita yang sangat menarik.”

Dia tidak bisa melihat bagaimana mereka sampai pada titik mendongeng. Melawan keinginan untuk menebak ekspresi pria itu, Sekka meninggalkan wajahnya tertutup.

“Dalam hal ini, musim gugur yang lalu, Putri Shungetsu turun ke tempat tidurnya karena sakit. Setelah memulihkan diri sebentar, dia sembuh, tetapi putri yang dulu berpikiran kuat dan hidup menjadi seperti sangat feminin dan anggun. Hampir seperti dia orang yang berbeda …”

Kishoh menambahkan satu demi satu kata dengan nada sugestif. Dia memiliki cara berbicara yang aneh, mengingat orang yang dibicarakan sedang berdiri di depannya.

Tidak jelas apakah pria ini tahu dia telah mengambil tempat kakak perempuannya. Atau, apakah dia benar-benar memahami sesuatu? Keringat dingin mengalir di punggung Sekka.

“Pangeran memiliki kepribadian yang sopan, dan dia jarang keluar pada acara resmi, tetapi menurut orang-orang yang telah bertemu dengannya, dia dan sang putri sama seperti dua melon.”

Percakapan ini semakin buruk. Menekankan kewaspadaannya, Kishoh bangkit dari sofa panjang dan mendekat. Aroma pakaian yang wangi dengan dupa digantung lembut di udara.

Apakah pria ini juga suka dupa? Sekka berpikir tentang pertanyaan aneh yang jelas di kepalanya, sementara dia menahan napas karena khawatir.

Memperpendek jarak sampai dia hampir bisa menyentuhnya dengan tangannya, Kishoh berbicara dengan bergumam.

“Nama pangeran itu adalah Li Sekka.”

“… uh.”

Tidak ada yang bisa dia lakukan saat bahunya bergetar. Jantungnya terasa seperti terbuka, dan detak jantungnya menjadi lebih keras.

“Nama-mu?”

Meskipun mengambil bentuk penyelidikan, nada Kishoh penuh dengan keyakinan.

Entah bagaimana dia ditemukan. Dia seharusnya menahan diri sendiri dengan cara yang tidak terpengaruh, tetapi sebaliknya dia malah memicu kecurigaan.

Atau yang lain, ada orang-orang yang mengatakan kepada tentara Yoh, Sekka dan sekelompok orang telah melarikan diri dari kastil. Namun, selain semua tentara yang menjaga jalan rahasia yang menuju ke luar kastil yang dibatasi, mereka semua percaya Sekka adalah Shungetsu. Selain Shohen dan Baigyoku, para pelayan yang mengetahui situasinya semua mengikuti ibunya dalam kematian.

Bagaimanapun, ini seperti didorong ke sudut dengan kesulitan. Jika dia membuatnya melucuti dan menyerang tubuhnya, dia tidak punya cara untuk menghindar. Sebaliknya, rahasianya yang ternoda akan diketahui.

Dibawa dengan kekhawatiran gemetar pada kulitnya, Sekka perlahan mengangkat wajahnya. Dia bertemu mata Kishoh saat pria itu menatapnya. Bahkan sekarang, wajah pria yang anggun itu tidak memiliki ekspresi khusus.

“… Kenapa Yang Mulia berpikir begitu?”

Dia mendengarkan kata-kata pria itu berulang kali, tanpa membenarkan atau menolaknya. Kishoh mengangkat alisnya secara khusus pada reaksi Sekka yang tidak terduga.

“Seorang putri menjadi orang yang berbeda setelah jatuh sakit. Seorang pangeran yang tidak pernah keluar sebelumnya di depan orang-orang. Kakak perempuan dan adik laki-lakinya sama seperti dua melon. Pada titik ini kasusnya menjadi jelas. Berpikir bahwa keduanya telah berubah tempat tampaknya alami.”

Ini bukan hanya deduksi. Ini adalah kesimpulan berdasarkan analisis objektif dari situasi tersebut.

Sambil mengekspos fakta bahwa Sekka telah menggantikan kakak perempuannya, ekspresi Kishoh tetap menyendiri, dan tidak tampak menang. Sikapnya bukanlah penghinaan terhadap kekonyolan Sekka yang berdandan sebagai kakak perempuannya demi kelangsungan hidup hingga sekarang.

“Kami menanyai para tahanan, dan menyelidiki sisa-sisa dari Istana Kerajaan, tetapi kehadiran pangeran tampak kurang alami. Seolah-olah, semua hal yang berhubungan dengan eksistensi pangeran sudah disembunyikan sejak awal. Apakah ini kebiasaan Ka?”

“Di negara-ku, tahkta dilewatkan melalui garis perempuan… pangeran pertama adalah menjadi pendeta yang menyembah Dewa Bulan di Istana Bulan.”

Bukan hanya itu saja. Dalam kasus Sekka itu, karena kebencian yang dirasakannya terhadap tubuh anehnya sehingga dia menghindari sebagian besar situasi resmi.

“Jika kamu adalah Pangeran Sekka, apa yang telah terjadi dengan Putri Shungetsu?”

Sekka langsung ragu untuk menjawab. Tetapi karena mereka telah menyelidiki sampai titik ini, tidak ada gunanya untuk terus menjaga kerahasiaan.

“…Dia meninggal.”

Karena dia telah ditangkap oleh Kishoh, dia telah mengalami kecemasan yang tidak seperti menginjak es tipis. Sekarang dia tahu identitas aslinya, hati Sekka yang memahami kebenaran situasinya diliputi oleh perasaan yang menyerupai kesedihan.

“Baiklah, Kami paham.”

Dia mungkin sudah menduga bahwa Shungetsu telah meninggal. Kishoh telah memahami segalanya dengan cepat. Orang-orang yang tahu tentang kematian Shungetsu berada di bawah perintah pembungkaman yang ketat, tetapi mungkin ada orang-orang yang telah berbicara ketika diinterogasi oleh tentara Yoh.

“Apa yang akan kamu lakukan denganku?”

Mempersiapkan dirinya untuk situasi yang terburuk, Sekka menatap pada Kishoh.

Dia telah mendengar bahwa di Yoh, hukuman bagi para penjahat dilakukan secara ekstrem. Menguliti kulit, mengiris daging, mematahkan tulang. Ada juga tampaknya menjadi metode yang melibatkan kertas basah dan kematian karena mati lemas. Dibandingkan dengan itu, kematian dengan pemenggalan sepertinya jauh lebih baik.

“Itu benar … apa yang harus dilakukan?”

Kishoh bergumam dengan sugestif, pura-pura berpikir. Dia memiliki ketenangan seorang pria yang memegang kehidupan Sekka di tangannya.

“Sebelumnya, anak-anak dari keluarga bangsawan dan kerajaan dari negara yang ditaklukkan akan dikebiri, dan dibuat untuk melayani di Istana Kerajaan sebagai pelayan, tapi …”

Meskipun menemukan jati dirinya yang sebenarnya, tanpa memohon untuk hidupnya dan tidak meminta pengampunan pria itu, Sekka berdiri gemetar dalam ketidakpuasan, diejek oleh Kishoh.

Namun, saat dia bertemu dengan mata tersenyum Kishoh, di dalam Sekka ada hal-hal yang ingin meledak keluar.

Pria ini, dia tahu…

Dia tahu rahasia yang dimana Sekka tidak ingin ada yang tahu.

Darah di tubuhnya membeku…

Jika itu adalah Sekka biasanya, dia tidak akan memiliki pemikiran yang terburu-buru. Memikirkan identitasnya sebagai pangeran yang telah ditemukan membuat celah pada ketenangannya.

Tubuhnya bergerak, sebelum dia bisa memiliki pemikiran lain. Pria ini adalah musuh yang menghancurkan negara asalnya. Dan jika dia dibunuh, sebelum itu, dia ingin setidaknya membayar untuk satu kerugian.

Selubung putih berkibar lembut di udara.

Sambil membayangkan pisau kecil dari tusuk rambut hiasan yang diatur di rambutnya, dia menghadap Kishoh dan menyerangnya. Jepit rambut yang dia terima dari Yougetsu adalah benda bagus dari keindahan langka yang terbuat dari perak dan dihiasi dengan mutiara dan berlian, dan pisau kecil yang ada di dalamnya dimaksudkan untuk digunakan dalam satu waktu saat dibutuhkan.

“…!”

Pisau yang ditarik itu berkedip dalam cahaya lilin. Sekka mendorong ujung pisau dengan sekuat tenaga, tetapi Kishoh dengan mudah mengundurkannya. Menata kembali sikapnya, Sekka menerjang untuk kedua kalinya, namun pergelangan tangannya dirampas.

“Bodoh.”

“… Cih.”

Sekka mengerutkan kening karena sakit pada tulang ketika pergelangan tangannya terkekang dengan kekuatan tanpa ampun. Karena tidak tahan, dia membiarkan pisau kecil itu terjatuh. Saat jatuh ke lantai, itu membuat suara yang tajam.

“Kamu benar-benar berpikir kamu bisa membunuh Kami dengan hal seperti itu?”

Masih menahan Sekka, dengan satu tangan Kishoh sudah mengambil pisau kecil itu. Meliriknya, dia mendengus geli dan melemparkan pisaunya ke tempat yang tidak bisa dijangkau oleh Sekka.

“Ah … benar-benar … uh.”

Sekka mencoba melepaskan jari-jari pria yang menggigit pergelangan tangannya, tetapi mereka tidak melonggarkan sedikit pun. Lebih dari sekadar perbedaan dalam fisik, dia dibuat sadar akan perbedaan kekuatan yang luar biasa di antara mereka.

Kishoh melihat ke bawah pada Sekka yang menolak dengan senyum lemah.

Frustrasi. Pria ini begitu menjijikkan. Kebencian yang dia tahan sejak penghancuran negara asalnya akhirnya menyembur keluar dari mulut Sekka.

“Negeri Ka adalah sebuah negara kecil, namun kami hidup dengan baik di bawah pemerintahan damai dari Permaisuri kami. Jika kamu tidak menyerang …!”

“Penaklukan dari pendalaman adalah keinginan yang sudah lama dimiliki setiap Kaisar Yoh. Di atas segalanya, menaklukkan Ka adalah permintaan terakhir ayahku. Sepertinya pertempuran yang hilang dua puluh tahun yang lalu merupakan penghinaan besar baginya.”

Sekka menembak tatapan belati padanya, tapi Kishoh tetap benar-benar tidak terpengaruh. Dengan mata mengenang masa lalu, bibir sarkastiknya melengkung.

“Karena itu, bagi Kami, mengikuti jejak ayah Kami, penaklukan Ka diperlukan. Dengan melaksanakan kehendak terakhir dari Ayah Kaisar Kami, Ryuu Kishoh ini melakukannya untuk verifikasi yang sesuai dari kekuatan Kami sebagai seorang Kaisar.”

“Suatu hal yang dilakukan untuk kenyamanan seseorang, tidak tahu malu …”

Tidak peduli dengan berapa banyak kebutuhan atas pernyataan, dia mencoba untuk membenarkan tindakannya, permulaan permusuhan tidak lebih dari keinginan egois. Karena alasan itu, dia menginjak-injak Ka di bawah kakinya. Ibunya, saudara dan warga meninggal untuk itu. Di dalam tubuhnya, kemarahan amarah yang bergetar meledak.

“Jika kamu tidak ingin negara-mu diinjak-injak, kamu harus segera menyerah. Kami telah mengirim pejabat beberapa kali, merekomendasikan kapitulasi (penyerahan). Mengapa ibumu tidak mau menyerah?”

“Mengapa? Haruskah kami menyerah, supaya kami semua bisa menderita penghinaan yang sama dengan kematian?”

Dia bersikeras berbicara begitu egois. Tatapan sekka tumbuh semakin suram.

“Orang-orang kami diperbudak, Kerajaan kami dirampas dari tahtanya dan dikurung atau dieksekusi, untuk hal-hal seperti itu, tidak ada alasan untuk menyerah. Ibuku memilih untuk berjuang demi negara kami dan orang-orangnya.”

“Salah. Ibumu memilih mati untuk melindungi harga dirinya sebagai Permaisuri. Dia memprioritaskan kebanggaannya sendiri di atas kebutuhan negaranya dan orang-orang.”

Kishoh dengan singkat memotong poin Sekka. Dan selain itu lagi-lagi hanya berbicara tentang keegoisan permaisuri.

“Kami mendengar bahwa Permaisuri telah dibawa ke tempat tidurnya. Selain itu, Pewaris Kerajaan Putri Shungetsu telah meninggal. Kejatuhan Ka tidak terhindarkan.”

“Kamu salah…!”

Tanpa berpikir, dia berteriak dengan suara muntah darah. Ketika sampai pada kematian kakak perempuannya, itu benar bahwa masa depan Ka telah tertutup. Sekka mengerti itu juga, tapi dia tidak bisa mengakui yang ditunjukkan oleh Kishoh, pelaku penghancuran Ka.

Bahu berjuang dengan emosi kekerasan, Sekka menatap ke bawah oleh mata keras Kishoh.

“Jalan yang Kami lalui adalah jalur pemerintahan militer. Menumpahkan banyak darah, menumpuk banyak mayat, semakin banyak Kami akan terus berjalan di jalan supremasi. Kami tidak akan membiarkan siapa pun menghalangi Kami.”

Dipenuhi dengan keinginan baja, sepasang mata gelap pria itu bersinar. Dibanjiri oleh karakter penguasa Tertinggi dari pria itu, Sekka mengalihkan pandangannya dari Kishoh.

“Mata yang bagus.”

“Ee ..?”

Rahangnya disita, Sekka bisa merasakan nafas pria itu saat Kishoh menatap wajahnya. Dia dibiarkan terengah-engah oleh delusi mencolok melihat sosoknya sendiri yang tercermin di mata hitam pekat itu.

“Kami pikir itu cukup aneh. Saat Kami menangkapmu, Kami menduga kamu adalah Shungetsu dari potret yang Kami miliki. Kami juga memiliki kesaksian dari tahanan. Tapi anehnya, masih ada hal-hal yang membuat Kami terganggu. Kamu merasa tidak pada tempatnya, Kami harus mengatakan … mungkin karena kamu memiliki udara yang lebih kuat, berbeda dengan sang putri.”

Dia (Kishoh) telah merasakan sesuatu yang tidak pada tempatnya sejak awal. Dia memiliki wawasan yang mengerikan. Selain itu Kishoh bahkan tidak membiarkan sedikit pun keraguannya terlihat di wajahnya.

Meski sedikit, ada wanita kurus. Setelah instruksi ibunya, dia mengenakan pakaian dalam yang memberinya bentuk seperti perempuan, tetapi mereka tidak menyembunyikan tangan dan lehernya yang kurus dan tidak gemuk. Mereka tidak akan mungkin menyebabkan keraguan Kishoh.

“Bagus sekali. Aku hanya bosan dengan semua yang siap untuk ‘wanita menyenangkan’ di Istana Dalam.”

“Apa … apa yang kamu katakan? Biarkan aku pergi … pergi.”

Mendukung tangannya yang disita, dia segera menanamkan dirinya di tempat. Namun, Kishoh, tanpa peduli, menyeret Sekka bersama.

Menyebrangi ruangan dengan langkah panjang, dia membuka pintu menuju ruang istirahat. Itu adalah kamar tidur…

Dalam nyala lilin, sebuah tempat tidur terlihat dengan jelas…

Iklan

4 respons untuk ‘Secret Night In The Inner Palace – Chapter 3.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s