It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead – Chapter 2.1

It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead 

Translated Indonesia by Norkiaairy of Kenzterjemahan.


Chapter 2.1

Ketika Sui Yuan membuka matanya lagi, hal pertama yang dia lihat adalah moncong pistol yang ditekan dengan kuat ke dahinya. Seorang wanita muda yang cantik, namun dingin, berdiri di ujung senjata yang lain, seolah-olah … tidak, lebih seperti dia (SY) bahkan sangat gugup, dia (Wanita) akan segera melepaskan tembakan dan meledakkan kepalanya.

Oleh karena itu, Sui Yuan membuat keputusan yang masuk akal untuk tetap diam.

Wanita muda itu memeriksa wajahnya dengan saksama, lalu akhirnya berkenan membuka mulutnya. “He Haochen?”

Sui Yuan mengangguk sekali, tatapan tenang mengunci.

Wanita yang tidak dikenal itu menghembuskan nafas yang agak berat, ketegangan mengalir dari tubuhnya. Sedikit kehangatan kembali ke matanya, dan dia menggerakkan moncong senapan jauh dari kepalanya. “Selamat akhirnya bisa melewati rintangan ini dan mendapat keuntungan dari bencana. Apakah tubuhmu terasa berbeda? Apakah kamu tahu seperti apa kemampuan yang kamu dapatkan? “

“Aku masih merasa sedikit bingung.” Ekspresi Sui Yuan tetap sangat tenang, menyebabkan 5237 untuk terus memberinya acungan jempol. “Bisakah kamu memberiku waktu untuk menyelesaikan sendiri?”

“Tentu saja.” Wanita muda itu mengangguk, senyum samar muncul.

Duduk, Sui Yuan menutupi wajahnya dengan kedua tangan dan mulai melirik rincian tugas kedua.

Seperti yang diharapkan, dia benar-benar menerima nilai terendah untuk tugas sebelumnya. Jika bukan karena dia secara sadar bekerja keras untuk memastikan endingnya tetap sama, poinnya mungkin akan jatuh ke negatif. Setelah semua, mengubah dunia BG menjadi BL adalah masalah yang sangat serius.

Namun, yang benar-benar mengejutkan Sui Yuan adalah ketika dia kembali ke titik pertemuan antara dunia – tempat ciptaannya – dia melihat ke Qin Zheng. Saat itulah ia akhirnya menyadari bahwa pihak lain adalah rekannya, seorang senior yang memainkan peran sebagai pemeran utama pria.

Namun, Sui Yuan merasa agak bersalah, karena hampir delapan puluh persen dari tanggung jawab di dunia terakhir menumpuk di bahu Qin Zheng. Sebagai seorang aktor yang berperan sebagai pemeran utama pria, ia benar-benar secara sadar dialihkan dari alur cerita aslinya. Sungguh kasar dan tidak bertanggung jawab! Ini memalukan, tetapi Sui Yuan tidak pernah menjadi orang yang menangisi susu yang tumpah. Oleh karena itu, dia hanya memberikan senyum ramah sebelum pergi, berdoa dalam hatinya bahwa dia tidak akan pernah bekerja dengan orang ini lagi. Bekerja sama dengan rekan satu tim babi seperti itu sama dengan meminta kehidupan seseorang!

Bagaimanapun, kembali ke tugasnya saat ini. Saat ini, Sui Yuan telah diberi peran sebagai pria bernama He Haochen. Sebagai seorang aktor tanpa nama sendiri, dia berpendapat bahwa berbicara sendiri menggunakan nama yang berbeda di setiap dunia adalah hal yang sangat tidak nyaman, itulah mengapa Sui Yuan mengambil kesempatan untuk berdiskusi dengan sistemnya, memastikan, dia akan terus menggunakan nama yang diberikan di dunia pertama, Sui Yuan. Lagipula, nama karakter yang dia ganti bukan miliknya.

Secara alami, karakternya sekarang, He Haochen, adalah pemeran pendukung di dunia ini, dan wanita muda yang memegang pistol adalah pemeran utama wanita, Leng Xia. Pada titik cerita ini, dia (Leng Xia) telah mengalami kelahiran kembali. Dalam kehidupan sebelumnya, dia meninggal setelah bertahan beberapa tahun ke dalam kiamat, kemudian menemukan dirinya dibawa kembali ke masa lalu, ke masa sebelum Hari Penghakiman.

Sebagai aturan praktis untuk dunia kelahiran kembali, sebelum kiamat datang lagi, karakter utama pasti akan menemukan kejutan-kejutan menyenangkan lainnya. Misalnya, ruang interdimensional pribadi dan barang kecil – sesuai dengan 5237 katakan.

Sebelum Sui Yuan mengambil peran He Haochen, karakter itu digigit oleh zombie. Takut bahwa dia akan berubah menjadi salah satu makhluk itu, yang selamat lainnya ingin membunuhnya, tetapi dicegah oleh Leng Xia yang tahu masa depan. Dia tahu He Haochen tidak akan berubah. Sebaliknya, ia akan menjadi salah satu Pengguna Kemampuan paling kuat di luar sana. Selain itu, He Haochen adalah orang pertama yang dipercaya Leng Xia setelah kelahirannya kembali.

Leng Xia setelah kelahiran kembali tidak lagi lemah dan rapuh. Menjadi sangat berbeda dari wanita lain di sekitar, disposisi tangguhnya secara alami menarik He Haochen. Meskipun keduanya takut melanggar batas persahabatan, dapat dikatakan bahwa mereka memiliki pemahaman diam-diam, saling pengertian tentang kepribadian dan emosi masing-masing. Jika bukan karena penampilan pemimpin pria Mo Xuanzhi, serta periode pemisahan antara He Haochen dan Leng Xia, pemeran pendukung pria ini pasti akan memiliki kesempatan untuk menjadi kekasih  Leng Xia. Sangat disayangkan bahwa pemimpin pria Mo Xuanzhi melampaui He Haochen dalam setiap aspek, apakah itu dalam kemampuan, penampilan, atau status.

Dengan demikian, secara menyedihkan, karakter pendukung ini menjadi umpan meriam. Menantang cinta dan kepahitan untuk pemeran utama wanita, dia terus-menerus mengatakan pada dirinya sendiri untuk membiarkannya pergi, tetapi gagal untuk benar-benar mengusirnya dari pikirannya. Dari waktu ke waktu, dia menyelamatkannya dari situasi kritis, mengorbankan dirinya untuknya. Hanya untuk disisihkan untuk yang lain, menonton dengan hampa saat pemimpin  pria dan wanita mengarah pada saling cinta, akhirnya menyegel hubungan mereka dengan pernikahan.

Setelah mengatur pikirannya, Sui Yuan segera membenamkan dirinya ke dalam tugas ini. Kali ini, karakter yang dia mainkan adalah seorang sarjana introvert dengan disposisi suam-suam kuku. Oleh karena itu, ia membuang karakter  di duniasebelumnya dari seorang kasar, arogan pada tampilan berkepala dingin saat ia tanpa kata mendorong kacamata untuk duduk dengan lebih nyaman.

“Kemampuanku berbasis air.” Mengatakan demikian, dia mengangkat satu tangan dan mengembunkan uap air di sekitarnya, menciptakan bola berputar yang melayang tepat di atas kulit telapak tangannya. Masih mempertahankannya setelah keheningan singkat, alisnya berkerut. “Selain hidrokinesis… aku punya perasaan ada yang lain …”

{Hidrokinesis = element air}

“Apakah kamu Pengguna Dual-kemampuan?” Meskipun dia tahu persis apa yang He Haochen mampu, Leng Xia secara paksa menahan diri dari melamun, melainkan menawarkan saran yang tampaknya ragu-ragu.

Sui Yuan mengangguk, mata almond menyipit di balik kacamatanya. Sangat cepat, kilat memantulkan bola air, memancarkan suara lembut.

“Sistem dual air dan petir!” Mata Leng Xia bersinar, tertawa saat dia menoleh ke Sui Yuan. “ni adalah kemampuan yang sedikit luar biasa yang kamu miliki!”

Mengakui pujian itu, Sui Yuan akhirnya bangkit. “Kamu tampaknya memiliki pemahaman yang cukup baik tentang kemampuan. Apakah kamu juga Pengguna Kemampuan? ”

“Aku.” Jejak nada keceriaan  mewarnai Leng Xia yang tenang. “Aku  juga Pengguna Dual-Kemampuan. Sistem air dan ruang angkasa.”

“Terima kasih karena telah menyelamatkan hidupku, memungkinkanku untuk menjadi Pengguna Kemampuan daripada menjadi mayat.” Mata Sui Yuan dengan santai menyapu orang yang selamat lainnya, yang sebelumnya membuat keributan untuk membunuhnya. Meskipun ia tampaknya seorang yang berbudaya dan halus, tatapannya menusuk, perilaku agak dingin dan obyektif.

“Ada alasan untuk ketakutan mereka. Lagi pula, hanya sebagian kecil dari mereka yang digigit berhasil dapat mengendalikan diri dari infeksi. Meskipun aku  mencegah mereka membunuhmu, aku tetap berhati-hati. Itulah sebabnya aku mengarahkan  pistol ke kepalamu sepanjang waktu,” Leng Xia menjelaskan dengan senyum kecil.

Pertama, dialog kecil ini adalah untuk menunjukkan kepribadiannya yang baik dan jujur. Kedua adalah menyingkirkannya dari masyarakat umum dengan menekankan keberanian dan kedinginannya di bawah tekanan. Ketiga, menjelaskan mengapa dia menekan sebuah pistol ke dahinya ketika dia sadar untuk menghindari kesalahpahaman atau jika dia mungkin menyimpan dendam.

Mengangguk untuk mengekspresikan pemahamannya, tatapan Sui Yuan sangat dalam pada Leng Xia, pupil mata membawa kilau penghargaan dan minat. Pemimpin wanita menundukkan kepalanya sedikit, tampak tenang, tetapi dalam hati gembira bahkan pipinya memerah.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah kehidupan membunuh zombie, mengais-ngais segala macam persediaan dan merekrut pengikut. Selama seluruh perjalanan, Sui Yuan dan Leng Xia mengembangkan pemahaman yang lebih dalam tentang satu sama lain — sampai pada titik yang bahkan orang buta pun dapat melihat udara ambigu di antara keduanya. Namun, Sui Yuan lebih berhati-hati kali ini, tetap menjaga plotnya. Tidak mengatakan lebih dari yang diperlukan, tidak mengambil satu langkah di luar alur cerita, dia dengan tegas memegang level persahabatan ini dengan pemeran utama wanita. Hingga tiba di tujuan momen yang ditakdirkan – basis operasi penyintas terbesar di Lu Sheng [1].

[1] Lu Sheng = nama di tanah ini / negara ini

Pada saat ini, air dan sistem petir Sui Yuan telah mencapai Peringkat 3, melebihi Pengguna Kemampuan lainnya di tim mereka sejauh ini. Selain itu, dengan ruang Leng Xia yang mampu menyimpan setumpuk besar barang, selama mereka tidak bertemu dengan kecelakaan, mereka tidak perlu khawatir tentang makanan dan air untuk waktu yang lama.

Menurut plot, karakter pendukung, He Haochen, akhirnya akan menjadi pemimpin kepala yang kuat di basis operasi terbesar di Lu Sheng. Di sinilah ia memisahkan diri dari pemeran utama wanita, masing-masing berjalan di jalan yang berbeda. Sebagai wanita  yang telah mengalami kiamat sebelumnya, dia (Leng Xia) tahu bahwa pangkalan ini pada akhirnya akan dikepung oleh zombie tingkat tinggi yang memimpin segerombolan mayat hidup. Tetapi dia tidak mampu mengatakan yang sebenarnya dan hanya bisa memaksa untuk pergi ke ibu kota. Namun, karena berbagai alasan, He Haochen memutuskan untuk tetap tinggal.

Setelah pangkalan itu diserang dan menderita terlalu banyak kerusakan bagi para korban untuk tetap tinggal, He Haochen memimpin orang-orang yang tersisa ke ibukota. Pada titik ini, pemimpin wanita Leng Xia telah menemukan cabang persik keduanya [2] – pria yang ditakdirkan sejati, Mo Xuanzhi.

[2] Cabang Persik = sebuah istilah untuk pelamar.

“Ge – Haochen ge! Ada sekelompok zombie di depan! ” Seorang Pengguna Kemampuan Roh – seseorang yang mampu mendeteksi makhluk hidup dan mati dalam kisaran tertentu – dalam kelompok berseru, memecah Sui Yuan dari renungannya. Ada jejak kegugupan dalam suara, menunjukkan bahwa situasi di depan sangat berisiko. “Ini adalah kawanan tingkat tinggi! Ada banyak Rank 2 … Heaven! Ada juga Rank 3!”

Segera, kepanikan meningkat dalam kelompok, menyebabkan Leng Xia secara tidak sadar menggenggam tangannya dengan waspada. Kemampuan ruangnya bertujuan untuk membuatnya bertahan hidup, dan kekuatannya di atas air sangat cocok untuk serangan mendadak. Meskipun dia mampu menahan dirinya sendiri melawan mayat hidup biasa, dia masih membutuhkan perlindungan ketika menghadapi ancaman yang lebih berbahaya.

“Kami akan menghentikan sementara dan mengamati pergerakan gerombolan ini,” Sui Yuan menginstruksikan saat dia meremas tangan Leng Xia dengan lembut, dengan tenang mendorong kacamatanya.

Leng Xia mengangkat kepalanya, menatap wajahnya yang tenang, ekspresinya tidak berubah, kokoh seperti Mt. Tai [3]. Selama He Haochen ada di sisinya, tidak ada yang perlu ditakuti. Apapun yang terjadi, dia akan bisa menyelesaikannya secara efisien.

[3] Mt. Tai = Gunung historis dan budaya yang signifikan, biasanya ditampilkan / disebutkan dalam fiksi Cina.

Mengikuti instruksi rinci dari Sui Yuan, tim secara bertahap menetap dan membuat persiapan untuk pertempuran. Hanya saja tidak lama setelah grup berhenti maju, orang yang bertanggung jawab mengawasi gerombolan sementara yang lain bersiap tidak mengeluarkan satu mengintip dari awal hingga akhir.

Sui Yuan mengerutkan kening, menyadari bahwa perkembangan ini tidak benar. Tepat ketika dia akan menuju ke atas dan bertanya kepada orang itu apa yang terjadi, dia mendengar pria itu berkata patah-patah. “Ge … gerombolan zombie … benar-benar musnah! Ya ampun, pihak lain … adalah seorang pria dan sendirian! Aku – apakah dia bisa  dianggap manusia ?!”

“Teruslah waspada,” perintah Sui Yuan dingin, melepaskan tangan Leng Xia dan melangkah ke depan sehingga dia berdiri di kepala kelompok, paling dekat dengan tempat orang tunggal yang misterius ini.

Menarik ketenangannya bersama, Leng Xia ragu-ragu sejenak sebelum mengikutinya.

Dalam kiamat, manusia dan zombie bisa menakutkan. Untuk memastikan keberlangsungan mereka, setiap pihak bersedia membunuh apa pun yang ada di antara mereka dan kelangsungan hidup. Karena pendatang baru ini mampu menghapus gerombolan tingkat tinggi dengan mudah, mereka secara alami juga merupakan ancaman besar bagi kelompok penyintas ini. Sebelum seseorang dapat menentukan apakah yang  tidak diketahui ini adalah teman atau musuh, seseorang tidak dapat dalam keadaan apa pun menurunkan penjagaan mereka.

Di bawah tatapan tegang dan waspada setiap orang, sosok tunggal muncul di cakrawala, perlahan-lahan berjalan menuju kelompok. Menjadi satu-satunya Pengguna Kemampuan Rank 3, indera Sui Yuan yang lebih tajam memungkinkannya untuk melihat sosok yang mendekati dengan jelas sebelum orang lain.

Seorang lelaki jangkung, tampan dengan rambut pendek, hitam, bekas luka di pipi kirinya, tidak menghapus daya tariknya. Sebaliknya, itu menambah temperamennya yang tampak keras dan tajam. Aura pria ini memancarkan mirip dengan pisau yang ditempa sangat bagus yang dicelup dalam darah.

“…Ya Tuhan! Mo Xuanzhi ?!” Leng Xia mengeluarkan bisikan yang tercekik dan terkejut, tanpa dengan sadar menggemakan seruan diam Sui Yuan. “Apa yang dia lakukan di sini ?!”

5237: “Sialan! Aku memiliki firasat buruk. Apa yang sedang terjadi?! QAQ.”


 

<< Its Actually ML Arc 1.7 

Iklan

5 tanggapan untuk “It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead – Chapter 2.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s