Lawless Gangster – Chapter 26

Lawless Gangster

 Translated Indo by Norkiaairy of Kenzterjemahan.


 

#Chapter 26

Cahaya yang masih ada terhapus oleh malam yang bertiup kencang. Langit yang ungu dan merah muda kekuning-kuningan memudar menjadi hamparan kegelapan besar yang menyelimuti kota. Sebuah bintang cemerlang berbintik-bintik pada lautan kegelapan sementara angin dingin menyapu permukaan air dan menciptakan riak-riak yang mengacak-acak keheningan permukaan. Itu membawa serta bau samar sungai.

Xiao Li sudah duduk di tepi sungai untuk waktu yang lama, sambil merokok dengan sebatang rokok. Akhirnya, dia masih belum bisa menemukan tempat yang bisa dia kunjungi. Melihat ke arah air di depan, Entah bagaimana, dia telah membawa dirinya sendiri ke sini. Namun, baru setelah dia tiba dia menemukan bahwa tidak ada perbedaan antara permukaan air dan permukaan dasbor mobil. Melihat keduanya, dia tidak merasakan perbedaan dibanding sebelumnya. Rasa putus asa yang mencekik masih tergores dalam dirinya.

Sementara dia melihat air, agak tersesat dalam pikirannya, ada beberapa gerakan di belakangnya; Seseorang juga berada di dekat sungai.

Xiao Li tidak bergerak sampai langkah lembut dari belakang berhenti di tempat yang tidak terlalu jauh di sampingnya.

“Xiao Li,” orang itu terdiam beberapa lama sebelum akhirnya memanggilnya.

Menyadari suara ini, Xiao Li memutar tubuhnya ke samping dan membiarkan matanya jatuh pada siluet itu sebelum dia dengan marah berbicara, “Bukankah aku sudah mengatakan bahwa aku akan menganggap tidak mengenalmu huh? Jangan bilang kau ingin pemukulan lain?”

Qi Xiu Yuan menggelengkan kepalanya, tampak seolah ingin menjelaskan dan berkata, “Aku tidak tahu kamu ada di sini. Aku hanya ingin jalan-jalan. Aku …… sebelum …… sebelumnya, bukankah kita sering kesini?”

Terdiam sesaat, Xiao Li kemudian bangkit dengan niat untuk pergi.

“Xiao Li,” Qi Xiu Yuan mundur selangkah, “Jika kamu tidak suka melihatku, aku akan pergi.”

Xiao Li mengamatinya selama beberapa detik, dengan sebatang rokok masih menggantung longgar di bibirnya.

Qi Xiu Yuan masih di perhentian yang sama, tidak berani bergerak saat tiba-tiba dia mendengar Xiao Li bertanya dengan suara rendah.

“Apa yang kamu suka dariku?”

Qi Xiu Yuan terkejut.

“Aku laki-laki,” kata Xiao Li lagi.

“Aku tidak pernah menganggapmu wanita,” jawab Qi Xiu Yuan segera.

Xiao Li menyeringai, “Kalau begitu, apakah kau suka penisku? Atau mungkinkah, kamu ingin menusukku atau ditusuk olehku?”

“Tidak masalah, aku baik-baik saja dengan apapun,” Qi Xiu Yuan maju dua langkah, masih menatap langsung ke matanya. Lalu dia mulai melepaskan bajunya, sambil berkata, “Yang aku suka adalah dirimu. Selama kamu bersedia melakukannya, tidak masalah siapa yang di atas atau di bawah.”

Xiao Li tidak bisa untuk tidak kehilangan kata-kata. Dia tidak mengharapkan jawabannya yang seperti itu. Saat dia melihat orang itu melepas bajunya dan hendak melepas celananya, sebuah kepedihan muncul. Dia tidak bisa menahan diri untuk mengutuk.

“Pergilah, aku tidak ingin menemani seorang bajingan gila.”

Begitu kata-kata itu keluar, dia duduk kembali di tepi sungai dan dengan kesal menghirup embusan asap.

Melihat dia, Qi Xiu Yuan tidak tahu mengapa dirinya juga berlari ke sini di tengah malam, tapi begitu dia mengenali siluetnya melalui tanggul remang-remang, dia menjadi sangat bersemangat.

Dia tidak bisa untuk tidak berpikir.

Mungkinkah, dia mengkhawatirkanku?

Dengan pikiran seperti ini, dia tetap diam.

Meski nada Xiao Li kejam dan meski luka di tubuhnya masih terasa sakit namun langkahnya tetap menolak membawanya menjauh dari tempat itu.

Saat dia diam-diam melirik Xiao Li, dia melihat botol bir kosong di samping Xiao Li yang membuat dia lebih sulit untuk pergi.

Dia berpikir sejenak, lalu berkata dengan suara rendah, “bukan …… bukankah seharusnya kau tidak minum?”

Xiao Li duduk dengan punggung menghadapnya, tidak mengatakan apa-apa. Air di depannya mencoreng titik-titik cahaya yang menyinari kulitnya satu ketika, kemudian memudar di saat berikutnya, meninggalkan garis tebal dan keras kepala yang berkontur pada sosoknya.

Qi Xiu Yuan menatapnya dengan linglung, mencoba membalikkan bayangan ini ke kepalanya. Mungkin karena sakit yang telah memenuhi hatinya, mungkin itu adalah pandangan Xiao Li berada di depannya lagi yang membangkitkan perasaannya untuk datang kepadanya dengan kekuatan penuh. Tapi, pada akhirnya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata dengan suara rendah.

“Xiao Li, aku mencintaimu.”

Dengan suara sangat rendah, Xiao Li membalasnya, “Fuck off!”

“Xiao Li -“

“Aku menyuruhmu segera pergi dari sini!” Xiao Li berdiri tegak, tubuhnya memancarkan aura berbahaya saat dia berjalan ke arahnya, “Bukankah aku cukup memukulimu pagi ini?”

Bertentangan dengan apa yang akan dilakukan orang normal, Qi Xiu Yuan mendorong keberuntungannya sebagai gantinya. Dia membiarkan matanya mengikuti langkah Xiao Li sementara dia sendiri tetap tenang dan diam. Saat menunggu Xiao Li mendekatinya, dia berkata, “Cedera ini kebanyakan tidak serius. Xiao Li, apa kau bukan gangster? Mengapa bisa begitu, bahkan setelah banyak pukulan, tidak ada tulangku yang patah?”

Xiao Li menatapnya dengan tak percaya, lalu dia dengan dingin tertawa, “Aku akan mematahkan tulangmu sekarang.” Setelah mengatakan itu, kakinya segera menendang.

Terperangkap lengah, Qi Xiu Yuan mundur beberapa langkah sampai punggungnya menabrak pohon. Di bawah dahan pohon yang menaungi dirinya dalam kegelapan, dia mendesis pada rasa sakit yang tiba-tiba muncul. Kemudian dengan ekspresi tersenyum melukis di wajahnya dan suaranya berbunyi dengan sedikit kegembiraan, dia berbicara.

“Tidak ada yang rusak.”

Suasana hati Xiao Li yang mengamuk menolak untuk mundur dan dengan Qi Xiu Yuan masih berulang kali meludahi api ke arahnya, dia tidak dapat menahannya untuk mendekatinya dengan marah, bertekad untuk mengalahkannya sampai mati.

Saat Xiao Li menginjakkan kaki di bawah bayang-bayang pohon, sebuah tangan dengan kuat diregangkan, meraih lengannya dan tiba-tiba menariknya(XL) ke pelukan.

Kemarahan Xiao Li meningkat ke tingkat yang lebih tinggi. Ketika dia hendak menyerang balik, Qi Xiu Yuan memperketat pegangannya padanya.

Menarik Xiao Li lebih dekat dengannya untuk tidak meninggalkan jarak di antara mereka, Qi Xiu Yuan mendekat ke sisi telinganya, berkata, “Bersimpati denganku Okey? Biarkan aku memelukmu sebentar, aku tidak akan melakukan hal lain. Xiao Li, Xiao Li, kasihanilah aku.”

Suara itu sulit dijelaskan; Itu teguh namun rapuh, lembut namun pantang menyerah, dan terlebih lagi, itu membawa serta, rasa pengaduan. Jantung Xiao Li berdebar kencang dan dia merasakan ketakutan aneh muncul saat dia mendengarkannya(QXY) berbicara lagi.

“Jangan marah padaku. Aku tidak bermaksud membohongimu, aku hanya ingin kamu menyukaiku. Sejak pertama kali aku bertemu denganmu …… meski kau bagian dari dunia bawah, bahkan jika aku mendapatkan masalah, aku masih ingin kau menyukaiku………”

Tanpa alasan sama sekali, semburan kesedihan meluncur di dalam hati Xiao Li. Anehnya tubuhnya tenang dan berhenti berjuang.

Merasakan hal ini, kebahagiaan Qi Xiu Yuan meningkat. Dia tidak mengikatnya erat-erat lagi di tangannya, tapi sebaliknya, dia melonggarkan lengannya dan dengan lembut menahannya dalam pelukannya, merasakan napas dan kehangatannya.

Kegelapan menyelimuti keduanya, selain suara nafas satu sama lain, yang bisa mereka dengar hanyalah suara air yang mengalir dan angin sepoi-sepoi.


 

<< Lawless Gangster 25

Iklan

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 26

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s