President Isn’t Mary Sue – Chapter 3

Ruan Yan hidup melalui tiga bulan masa percobaan dalam segala macam siksaan, tekanan, dan pembangkangan. Yang misterius adalah bahwa setelah menjalani percobaan itu, dia merasa seolah-olah telah terbiasa. Baru-baru ini, dia dimarahi sedikit, pekerjaan berjalan lancar dan kemampuannya untuk menilai masalah dan memecahkan masalah juga bertambah banyak.

Berpikir kembali, dia tidak menerima pukulan substansial dari Li Han, hanya saja kepribadian orang lain itu sedikit menjengkelkan dan mudah tersinggung.

Dengan mentalitas ini, kemarahan Ruan Yan tidak lagi berapi-api.

Jumat malam, Li Han harus pergi untuk terlibat dalam kegiatan sosial, tetapi dia telah mengirimkan sopirnya untuk menjalankan tugas. Memperhitungkan bahwa dia harus minum alkohol di malam hari, Li Han menyuruh Ruan Yan mengantarnya ke hotel.

Ruan Yan merasa sangat bingung, “Presiden Li, ini bukan bagian dari pekerjaanku kan? Plus, bukankah kamu akan merendahkan diri sendiri jika kamu pergi ke sana duduk di mobil bekasku yang lama?”

Li Han tidak keberatan, “Aku akan membayar kamu untuk jam tambahan dan bahan bakar. Kamu hanya perlu khawatir tentang mengemudi dan jangan berpikir terlalu banyak tentang merusak citraku. Aku mendapatkan kredit dengan wajahku bukan dengan mobil.”

“Baiklah kalau begitu.” Ruan Yan dengan senang mengambil pekerjaan itu setelah mendapatkan uang lembur dan uang bahan bakar.

Begitu mobil mulai menyala, bahkan sebelum mobil itu keluar dari tempat parkir, kedua orang itu tiba-tiba merasakan sentakan yang tidak wajar. Jantung Ruan Yan berhenti berdetak dan turun dari mobil untuk melihatnya, seperti yang diperkirakan ban depan kiri dilubangi oleh paku.

Li Han juga turun dari mobil, “Tsk, mengapa paku bisa muncul entah dari mana!”

Bingung, Ruan Yan bertanya, “Apa yang harus kita lakukan?”

“Apa yang harus kita lakukan? Tentu saja kita mengganti ban. Apakah kamu memiliki ban serep?”

“Oh, oh, ya aku mengerti.” Ruan Yan membuka boot sebelum benar-benar bingung, “Tapi aku tidak tahu bagaimana mengubahnya.”

Li Han, “……..”

Ruan Yan menyarankan, “Presiden, mengapa kamu tidak memanggil sopir-mu kembali?”

Li Han melepas blazernya dan menggulung lengan bajunya. “Kau tidak tahu bagaimana melakukan apa pun, kau baik-baik saja tanpa sampah!” Katanya sambil mengambil ban serep dan dongkrak, “Minggir, kau menghalangi!”

“Oh.”

Lalu Ruan Yan hanya berdiri di samping dengan lengan disilangkan, melihat bosnya sendiri mengubah ban mobil bekasnya.

Jelas itu adalah adegan yang sangat tidak biasa dan canggung, namun untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia benar-benar merasa sedikit, hanya sedikit kecil … ‘Mary Sue’.

Li Han basah kuyup setelah mengganti ban, pakaiannya juga kotor. Dia membeli satu set pakaian untuk menggantinya di pusat perbelanjaan di jalan dan kemudian berlari ke hotel. Dia tiba lebih dari sepuluh menit terlambat, untungnya orang-orang di acara sosial ini bukan orang asing sehingga tidak terlalu banyak pengaruh negatif.

Negosiasi bisnis hari itu sangat sukses, harga untuk kesuksesan adalah Li Han minum terlalu banyak alkohol.

Ruan Yan melayani peran sebagai asisten dan pengemudinya sehingga dia tidak bisa minum. Dia tidak berdaya saat melihat kulit Li Han berubah menjadi merah pucat. Pada saat ini, dia sangat memahami bahwa menjadi seorang presiden tidaklah mudah.

Dalam perjalanan kembali ke rumah Li Han, Ruan Yan terus memperhatikannya melalui kaca spion. Lagi pula, orang lain berada di mobilnya, sehingga takut bahwa mereka akan kehilangan kontrol dan muntah di mobilnya.

Li Han bersandar di kursi belakang dengan mata tertutup dan alis merajut bersama, kulitnya sangat buruk, sepertinya dia benar-benar merasa tidak sehat.

Melihat tangannya menekan perutnya, Ruan Yan dengan gugup bertanya, “Apakah kamu ingin muntah?”

Li Han sedikit membuka matanya, kata-kata berikutnya cukup dimengerti, “Aku bahkan tidak makan banyak makanan, tidak ada yang bisa dimuntahkan.”

“Oh.” Ruan Yan menghela nafas lega sebelum dia melihat sekilas lagi melalui kaca spion, “Apakah perutmu merasa tidak nyaman? Kudengar itu sangat buruk jika kamu minum alkohol saat perut kosong …”

“Lampu merah! Apakah kamu buta! Kendarai mobilmu dengan benar, berhenti dengan segala omong kosong-mu!”

“…………..”

Niat baiknya keliru dianggap niat jahat! Ruan Yan menekan rem dan memutar matanya ke belakang. Jika dia mengakuinya lagi dia akan menjadi cucunya [1] !

[1] 孙子 Ini secara harfiah berarti cucu. Dalam bahasa Cina, itu juga bahasa gaul karena menjadi bawahan / orang yang menerima pesanan dan memiliki peringkat yang lebih rendah.

Setelah mengirimnya dengan aman ke bagian bawah gedung, Ruan Yan ingin segera pergi begitu orang itu keluar dari mobilnya. Namun, setelah dia melihat Li Han berjuang berjalan sambil memegang dinding, dia ragu-ragu.

Dia akhirnya berkompromi setelah dia melalui beberapa pertempuran psikologis dan ingat kembali ke tempat kejadian ketika orang lain mengganti ban mobilnya.

Jika dia cucunya, maka jadilah itu! Dia tidak bisa menjadi paman [2] biasanya.

[2] 大爷 Secara harfiah berarti paman. Juga slang untuk orang yang berada dalam posisi lebih tinggi / si pengganggu arogan. Ini adalah sepasang 孙子

Ruan Yan mendukung orang lain kembali ke rumah, menuangkan secangkir air panas dan menemukan beberapa obat sakit perut. Melihat kulitnya yang pucat, Ruan Yan kembali ke dapur dan menemukan sekantong kue beku. Dia merebusnya, mencampur saus dan menaruhnya di depan Li Han.

Meskipun itu hanya sepiring kue yang benar-benar tidak perlu dibuat, pada akhirnya itu masih makanan panas. Setelah pulih untuk sementara di sofa, Li Han tidak menahan diri dan melahapnya seperti serigala lapar.

Li Han menghela napas, “Sepertinya kamu masih berguna, kamu bahkan tahu cara memasak.”

Mengambil keuntungan dari menjadi dermawan, Ruan Yan menggunakan kesempatan ini untuk mengeluarkan amarahnya, dia pura-pura terkejut dan berseru, “Aku tidak pernah tahu bahwa persyaratan Presiden Li untuk ‘tahu cara memasak’ akan sangat rendah.”

“Apa, apakah persyaratanku di area lain sangat tinggi?”

“Haha, mereka baik-baik saja.”

Li Han mengabaikan ejekannya dan dengan nyaman bersandar di sofa. Dia merentangkan tangannya seperti dia menjebak Ruan Yan di wilayahnya, “Rumah yang kamu sewa sangat jauh dari perusahaan, kan? Ruangan di seberangku adalah untuk disewa sekarang, mengapa kamu tidak pindah ke sana. Pengangkutannya nyaman dan kamu akan memiliki lebih banyak waktu untuk bekerja. Aku bisa menjagamu juga.”

Ruan Yan melihat-lihat rumahnya sebelum dia menatap presiden seperti sedang melihat ke arah perlambat dan berkata, “Presiden Li, apakah menurutmu upah yang kamu berikan kepadaku sudah cukup untuk membayar sewa di sini?”

Li Han bertanya, “Itu tidak cukup?”

“… Kira-kira?” Ruan Yan dengan dingin tertawa, “Dan apakah kamu yakin itu untuk menjaga dan tidak menyalahgunakan aku?”

“Baiklah kalau begitu, apapun yang kamu inginkan.” Li Han tidak memaksanya.

Mungkin karena dia sudah terbiasa diperbudak, Ruan Yan membantu orang lain mencuci mangkuk dan sumpit seperti orang bodoh yang baik. Ketika dia keluar, dia melihat Li Han sudah tertidur di sofa.

Dia meraih selimut tipis dan menaruhnya ke atas tubuh orang lain sebelum dia mematikan lampu dan pergi.

Iklan

Satu tanggapan untuk “President Isn’t Mary Sue – Chapter 3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s