Lawless Gangster – Chapter 25

Terjemahan indo oleh Norkiaairy dari Kenzterjemahan.com

#Chapter 25

Vila Li Shi Qing terletak di kawasan perumahan paling menonjol di kota ini.

Xiao Li ketakutan dan gelisah sepanjang perjalanan ke sana dan bahkan saat dia terburu-buru, rasa takut itu terus berlanjut, menolak untuk meninggalkannya. Memasuki gerbang utama, sudah ada dua kendaraan yang diparkir di depan pintu utama vila.

Saat dia mengemudi dan memarkir mobil di dekat mereka, dia melihat dua pria bawahanm Li Shi Qing lainnya, Fan Peng dan Liu Zi Cheng, muncul dari dua kendaraan yang diparkir.

Ketika keduanya melihatnya, mereka menatapnya dengan ekspresi simpatik yang melapisi wajah mereka. Karena Liu Zi Cheng sedikit lebih dekat dengannya daripada yang terakhir, dia segera berkata, “Cepat masuk. Qing Ye menunggumu.”

Saat Xiao Li masuk, degub jantungnya berpacu dalam ketegangan, Li Shi Qing sedang duduk di sofa di dapur, mengisap cerutu.

“Qing Ye,” Xiao Li sedikit membungkuk, “Saudaraku -”

Li Shi Qing melambaikan tangannya, menyebabkan Xiao Li menahan suaranya.

Dengan mendesah, Li Shi Qing memberi isyarat kepadanya untuk mendekat, “Pertama duduklah dulu, apa yang ingin kamu minum?”

Duduk di kursi seberang, Xiao Li dengan nada khawatir saat dia berbicara, “Tidak perlu Qing Ye, apa yang salah dengan saudaraku?”

Li Shi Qing diam beberapa saat sebelum berbicara lagi, “Ketika kamu disergap beberapa waktu yang lalu, Kamu mengatakan bahwa kamu menduga Luo Dong membalas dendam padamu, benar?”

“Ya.”

“Setelah kamu memberi tahuku, Aku menyuruh Zi Cheng menyelidiki masalah ini. Karena dia sudah melakukan beberapa urusan, dia dengan cepat menemukan sesuatu,”  berhenti sebentar, Li Shi Qing melanjutkan dengan mengatakan,”Ketika Luo Dong melarikan diri ke provinsi tetangga, dia membawa seorang pria sebagai ayah angkat. Orang itu adalah Lu Wu Ye.”

Xiao Li tercengang sejenak, meski tempat itu jauh dari satu sama lain, nama Lu Wu Ye memiliki sayapnya dan telah menyebar luas di sepanjang Sungai Yangtze.

Alis Li Shi Qing sedikit terajut bersamaan saat dia terus berbicara, “Luo Dong diusir dari sini oleh kami tapi kali ini dia memiliki seseorang yang mendukungnya. Jika dia ingin mendapatkan kembali wilayahnya di sini, maka itu akan merepotkan kami. Inilah alasan mengapa aku mencari Sun Ze Yu, karena melalui dia, aku bisa terhubung dan bertemu dengan Lu Wu Ye. Bertentangan dengan apa yang aku harapkan, Lu Wu Ye benar-benar senang dan bahkan kata-katanya cukup indah. Katanya, sejak anak angkatnya diusir, dia tidak mau kembali ke tempat yang menyakitkan ini. Tapi kalau kita menjanjikannya sebagai syarat sebagai balasannya, hanya dengan begitu, bukankah dia akan membuat segalanya menjadi sulit bagi kita?”

Karena tahu secara intuitif apa itu, Xiao Li bertanya, “Kondisi apa?”

“Dia ingin aku menyerahkan dirimu dan Han Jia kepadanya,” Li Shi Qing berhenti sejenak, lalu berkata, “Dia mengatakan bahwa Han Jia membohongi Luo Dong dengan sangat menyedihkan dan bahkan telah menjualnya ke polisi. Dan kamu… mematahkan  salah satu kakinya, menyebabkan dia menjadi cacat. Dia tidak akan meminta pertanggungjawaban orang lain kecuali kalian berdua, dia tidak akan melepaskannya. Dia juga menyebutkan bahwa beberapa waktu yang lalu, ketika bisnis Han Jia dimainkan dan kamu diserang, itu semua perbuatannya.”

Tidak heran dengan hasil ini, Xiao Li bertanya, “Qing Ye, kenapa kamu tidak mengatakan masalah ini pada kami?”

Li Shi Qing hanya menatapnya sekilas, “Aku tidak ingin menyerahkan kalian berdua kepada mereka, jadi mengapa aku harus mengatakannya?”

Xiao Li menundukkan kepalanya dan berkata, “Terima kasih Qing Ye.”

“Jangan terlalu cepat untuk berterima kasih padaku.” Li Shi Qing menghela napas panjang lagi, “Kalian  tangan kananku, jika aku menyerahkan kalian berdua kepada mereka dengan begitu mudah, aku tidak akan mempunyai wajah lagi.  Tapi, Qing Ye tidak memiliki kemampuan, aku sudah berbicara dengannya cukup lama dan dia mendapatkan banyak transaksi menguntungkan tapi sepanjang seluruh cobaan berat, dia tidak memberiku jawaban yang pasti. Tidak sampai pagi ini …… aku  menerima sebuah kotak ……”

Dia menghela napas lagi, “Ada di atas meja. Kamu bisa melihatnya sendiri.” Setelah mengatakan itu, dia menoleh. Tanpa diduga, dia tidak tahan melihat ekspresi wajah Xiao Li.

Xiao Li telah memperhatikan sejak awal bahwa ada kotak hitam di atas meja, tapi sekarang setelah dia mendengar kata-kata Li Shi Qing dan maknanya di belakangnya, secara tak terduga dia memperhatikannya. Perasaan mengerikan muncul dari perutnya dan dia tidak bisa menahan diri, kedua tangannya gemetar. Yang bisa dilakukannya hanyalah menahan rasa takut yang membuat pikirannya terkendali sebelum dia perlahan membuka kotak itu.

Di dalam ada sebuah tangan, dipotong dari pergelangan tangan ke bawah. Dan karena kehilangan darah, warnanya pucat. Di bagian belakang, ada dua karakter, ‘Xiao Yang,’ diukir dengan mengesankan ke dalamnya, kemungkinan besar dengan pisau tajam.

Xiao Li melemparkan kotak  itu ke samping dan dengan sedih memegangi kepalanya sendiri sebelum dengan menyakitkan membiarkan raungan gemuruh keluar dari mulutnya.

Ketika Li Shi Qing memeluk Xiao Li, dia (LSQ) bisa merasakannya gemetar. Dia tidak bisa tidak merasakan betapa menyedihkan Xiao Li, maka yang bisa dilakukannya hanyalah dengan lembut berkata, “Jangan terlalu sedih.”

Xiao Li menggeleng, tidak mengatakan apa-apa. Setelah sekian lama, dia membebaskan dirinya dari pelukan Li Shi Qing, bangkit dan pergi untuk mengambil kotak itu.

Saat Li Shi Qing melihat siluetnya, dia bertanya, “Apakah kamu berpikir untuk mengambil adikmu kembali?”

Xiao Li mengangguk.

Melihat ini, Li Shi Qing dengan tegas berkata, “Aku memanggilmu ke sini untuk memberi tahumu, Aku  tidak akan setuju denganmu melakukan hal seperti itu.”

Xiao Li terkejut dan berbalik.

Li Shi Qing hanya menghela napas, “Lu Lu dan Luo Dong mengirim  tangan adikmu, bahwa aku tidak punya pilihan kecuali memberi tahumu. Tapi aku harap kamu tidak membuang hidupmu. Kamu  harus mengerti, Luo Dong membencimu dan Han Jia. Kamu sendiri tidak akan bisa mendapatkan adikmu kembali. Jika kamu benar-benar pergi, apakah menurutmu Han Jia akan ikut denganmu? ”

Xiao Li tidak mengatakan apa-apa selain bingung harus berkata apa apa.

Hal ini mendorong Li Shi Qing untuk mempercepat kata-katanya, “Aku belum memberi tahu Han Jia, jadi kamu harus memikirkannya dengan jelas.”

Xiao Li menunduk menatap kotak yang berisi tangan adiknya, dan dia tampak kesakitan dan menderita.

Li Shi Qing melanjutkan perkataannya, “Apalagi jika kalian pergi, kamu  hanya akan membuang nyawamu. Setelah itu gerombolan di negara ini akan mengatakan, dengan satu kalimat dari Lu Wu, ‘Aku, Li Shi Qing dengan patuh mengirim dua tulang punggungku sampai mati’. Bukankah itu berarti, ke depan, kehadiranku hanya angin sepoi-sepoi? ”

Sebuah gemetar berlari menusuk tulang belakang Xiao Li, “Qing Ye, apakah kamu menyuruhku untuk tidak peduli dengan saudara laki-lakiku?”

Li Shi Qing berdiri dan menepuk bahunya dengan ringan, “Xiao Li ada hal-hal yang harus dilakukan oleh seorang pria, dan terkadang akan ada pengorbanan untuk mendapatkannya. Setelah sekian tahun, bagaimana geng terhadapmu? Bagaimana  Han Jia terhadapmu? Bagaimana denganku, Li Shi Qing terhadapmu? Kamu harus menyadari semuanya. Dibanding saudaramu, yang penting dan mana yang tidak. Kamu harus memikirkannya lebih dulu.”

Xiao Li tetap terdiam beberapa lama sebelum dia membenamkan wajahnya dengan tangannya dan berkata, “Qi Ye, tidak ada lagi yang bisa kulakukan …… beri aku waktu. Aku tidak bisa berpikir sekarang ……”

Li Shi Qing menghela napas dan  menatapnya sejenak, “Kembalilah dan temui aku lagi besok.”

Perlahan-lahan menganggukkan kepalanya, Xiao Li membawa kotak itu dan dengan linglung berjalan di luar pintu.

“Xiao Li.” Seru Li Shi Qing.

Langkah kaki Xiao Li terhenti.

“Tidak peduli bagaimana kamu ingin membalas dendam di masa depan, aku akan membantumu. Jika kamu menginginkan kehidupan Lu Wu, aku akan membantumu mendapatkannya. ”

Tidak mau repot membalasnya, Xiao Li langsung berjalan keluar. Dia meletakkan kotak  itu di kursi penumpang depan, lalu duduk dalam waktu lama.

Saat dia duduk, pikiran tak berujung bergegas masuk ke kepalanya.

Memikirkan saat saudaranya masih  anak kecil dan  bersembunyi di balik punggungnya dengan penampilan menggoda terpampang di wajahnya, pikiran akan janji yang dia buat di makam ibunya untuk melindungi dan merawat saudaranya, pikiran tentang bagaimana saudaranya membenci dirinya lebih dan lebih setiap harinya dan bagaimana dia sendiri tidak berdaya untuk mengubah waktu.  Betapa senangnya adiknya saat dia bersama pacarnya.

Saat pikiran-pikiran ini terus membanjiri kepalanya, dia menyetir ke arah Jin Ting.

Tapi.

Dia tidak bisa melibatkan Han Jia.

Han Jia adalah teman yang telah mengalami kegembiraan dan duka cita hidup bersamanya. Dia selalu menemani dan tetap berada di sisinya selama tahun-tahun paling berdarah dalam hidupnya. Mereka berdua cukup akrab dengan masa lalu masing-masing serta kebesaran yang mereka nikmati sekarang.

Tapi, dia tidak punya hak untuk meminta Han Jia menyerahkan masa depannya demi saudaranya sendiri.

Saat dirinya berada di Jin Ting, Xiao Li menginjak rem dan memutar mobilnya.

Dia tidak ingin kembali ke rumah yang dingin dan sepi itu, yang dia panggil dengan sebutan ‘rumah’.

Dia tidak ingin melihat bawahannya yang memanggilnya ‘Li Ge’, memuja dirinya dan dengan tulus akan mengorbankan nyawa mereka untuknya.

Dia tidak ingin pergi ke tempat hiburan yang rusak dan korup.

Saat dia berkeliling di seluruh penjuru kota, tapi dia merasa dunia begitu besar, dan tak ada tempat dimana dia bisa pergi.

Iklan

2 tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 25

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s