Lawless Gangster – Chapter 24

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

“Kamu disini,” kata Han Jia saat dia masuk ke ruang pribadi Xiao Li setelah berkeliling Jin Ting.

Xiao Li berdiri di sisi jendela, melihat pemandangan di luar saat ia mengisap sebatang rokok. Begitu mendengar suara Han Jia, dia hanya mengeluarkan ‘ya,’ sebagai balasan tanpa berbalik untuk melihatnya.

“Lin Zi di lantai bawah menggantung kepalanya dengan sedih, hukuman ah,” Han Jia mendekatinya, “Mengapa kamu  memakinya sangat parah seperti itu?”

Xiao Li mengerutkan kening, “Apa? Dia adalah bawahanku, tidak bisakah aku memakinya?”

Han Jia bersandar pada bingkai jendela dan menoleh ke samping untuk menatapnya, “Dia telah menyayatmu sekali sebelumnya dan aku bahkan tidak melihatmu memakinya dengan sangat kasar seperti itu. Jadi apa, itu bukan sesuatu yang serius, dia hanya ditampar oleh seorang wanita karena dia menyentuhnya, itu saja. Bagaimana kamu bisa memakinya dengan kata-kata yang tidak menyenangkan seperti itu huh?”

Xiao Li mendengus.

“Aku telah mendengar semua yang kamu katakan.” Han Jia menghela napas, “What, ‘gangster sembrono bahkan tidak mengerti kepentingannya sendiri,’ What ‘Siapa yang bisa jatuh untuk orang sembrono sepertimu?, mereka cenderung memanfaatkanmu,’ Astaga…. hanya dari apa yang kamu katakan kepadanya, Lin Zi complexion (corak bagus), tsk tsk, tampak seperti omong kosong.”

Kerutan di antara alis Xiao Li mengencang saat dia menghirup asap, tidak berkata apa-apa.

“Apakah kamu memakinya atau apakah kamu memaki dirimu sendiri huh?” Tanya Han Jia, “Apakah Xiao Yang mengatakan sesuatu padamu lagi?”

“Tidak, aku belum pernah melihat anak itu untuk waktu yang lama,” kata Xiao Li.

“Apa yang salah dengan tanganmu?” Han Jia menatap luka di kuku-kuku jarinya, “Siapa yang kamu pukul?” Tiba-tiba seolah-olah dia menyadari sesuatu, dia tertawa, “Tidak mungkin itu guru yang baik kan?”

“Apa yang kamu sebutkan untuknya?” Xiao Li dengan kesal menekan rokok itu ke tepi jendela sebelum dia berbalik pergi.

“Itu benar dia?”

Han Jia tertawa terbahak-bahak saat melihat Xiao Li duduk di sofa sebelum dia sendiri mendekati sofa dan duduk di sampingnya.

“Bukankah sebelumnya aku katakan padamu bahwa dia adalah seekor binatang dan kamu masih dekat dengannya. Sekarang kamu tahu kebenarannya?”

Xiao Li ingin mengambil sebatang rokok lagi, tapi saat dia melihat sekeliling sekali, Han Jia memegang tangannya di tempat lalu dengan penuh simpati berkata, “Sulit untuk menanggungnya dengan benar? Kamu pikir dia menghormatimu dan kamu tidak pernah menduga bahwa dia benar-benar menyukai pantatmu.”

“Fuck off,” Xiao Li langsung melemparkan tangannya.

Han Jia dengan senang hati jatuh di sofa sambil mencengkeram perutnya saat tertawa sebelum dia mengatakan di antara tawa itu, “Kamu pantas mendapatkannya! Di mana kita bisa menemukan gangster sembrono seperti kamu huh? Seseorang yang iri dengan ‘pekerja kerah biru yang benar’ dan bergaul dengannya, mengapa kamu tidak menyerahkan diri kepada pihak berwenang dulu huh? Kudengar kau bahkan berjalan-jalan dengannya, berbelanja pakaian bersamanya. Apakah kamu pikir dirimu pekerja kerah putih? Itu sangat konyol. Hahahaha!! Itu benar, dia bahkan memberimu bunga. Bahkan gadis-gadisku tidak akan jatuh karena omong kosong itu, tapi kamu benar-benar mengunjunginya hahahahaha!”

Peristiwa itu berlanjut seperti ini untuk waktu yang lama sebelum Han Jia menyeka sudut air mata dan duduk tegak di sofa.

Xiao Li sudah menyalakan rokok lagi beberapa waktu yang lalu. Saat dia mengisap wajahnya diliputi warna abu-abu sebelum ekspresi marah menghiasinya.

“Halo, kamu tidak seperti itu? Apakah kamu benar-benar serius?” Han Jia merasa sedikit bodoh saat dia menghela napas dan berkata, “Aku tidak tahu harus berkata apa agar membuatmu merasa lebih baik. Kamu bercampur dengan dunia bawah begitu lama sehingga kamu tidak mengerti bagaimana segala sesuatunya bekerja? Hanya ada dua tipe pria kerah putih, satu, Xiao Yang yang akan selalu memandang rendah dirimu, dan dua adalah guru kejam itu, yang ingin memanfaatkamu,” Dia menepuk bahu Xiao Li, “Dan kemudian ada polisi kotor itu, mereka memandang rendah dirimu dan memanfaatkanmu. Jika hal-hal tidak berkembang seperti yang mereka inginkan, mereka akan menangkapmu dan menguncimu di penjara. Hanya jika otakmu mati, kamu pasti ingin berteman dengan orang-orang seperti itu.”

Sebuah kesedihan terlihat pada ekspresi Xiao Li. Baru kemudian dia mengangguk setuju, “Aku tahu.”

Han Jia menatapnya sekilas, “Serius ?! Kamu dungu dan kamu masih memiliki keberanian untuk melampiaskan kemarahanmu pada saudara laki-laki kecilmu. Lalu aku akan pergi dan memberitahu Lin Zi bahwa dia tidak perlu berdiri di sana sebagai hukuman lagi.”

Xiao Li hanya berkata ‘yeah’ sebelum Han Jia berbalik dan berjalan menuju pintu. Ketika dia memutar kepalanya untuk melihat Xiao Li, dia ragu beberapa saat sebelum dia berkata, “Xiao Li, aku hanya mengatakan ini untuk kebaikanmu, tapi sehubungan dengan hal yang Qing Ye katakan kepadamu, Jika aku jadi dirimu, aku akan menyetujuinya.”

“Fuck ! Pergilah sekarang.” Xiao Li tidak repot-repot menengok ke arahnya.

Setelah Han Jia pergi, Xiao Li tetap duduk di sofa untuk waktu yang lama. Baru sampai rokoknya habis terbakar, dia sadar dari pikirannya. Tepat saat dia hendak menuju ke kamar mandi untuk mencuci tangannya, telepon genggamnya berdering.

Dia mengambilnya untuk dilihat dan terkejut, ini adalah panggilan dari Qi Susu. Dia ragu sejenak, tapi dia masih menekan tombol jawabnya.

“Xiao Dage!” Suara terisak Qi Susu segera terdengar melalui telepon, “Qi dage, huhuhu, apa yang harus kulakukan?”

“Pertama…Tenang dulu….” Xiao Li menggunakan nada hangat untuk menghiburnya.

Dengan susah payah, Qi Susu mengendalikan suara tangisnya dan saat sudah terkendali, dia berkata, “Xiao Dage, rumah sakit menelepon dan mengatakan bahwa saudaraku dipukuli oleh seseorang. Aku menelepon A-Yang dan  tidak dapat jawaban. Apakah kamu pikir seseorang akan menyerang A-Yang juga? Xiao dage, aku di rumah sendiri dan aku benar-benar takut ah ………”

“Pertama jangan menangis. Telepon salah satu  temanmu dan biarkan mereka menemanimu ke rumah sakit. Aku akan mencari Xiao Yang, oke?” Kata Xiao Li.

“Baiklah, kalau begitu, tolong beritahu A-Yang untuk meneleponku balik saat kamu menemukannya.”

Setelah Xiao Li menutup telepon, dia ragu sejenak, tapi bagaimanapun dia memutuskan untuk pergi keluar dan mencari Xiao Yang untuk meredakan kekhawatirannya sendiri.

Dia bahkan tidak punya waktu untuk pergi sebelum Li Shi Qing meneleponnya.

“Xiao Li,” suara Li Shi Qing sangat lembut tapi juga ada nada simpati, “Ayo ke tempatku sekarang, sesuatu terjadi …… dengan saudaramu…”

Iklan

Satu respons untuk “Lawless Gangster – Chapter 24

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s