Junai (Pure Love) – Chapter 3 [18+]

Junai (Pure Love)

 Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com


#Chapter 3

“Aku tidak ingin kamu lupa.”

Kata-kata ini terkadang menghantuiku. Sudah lebih dari setahun sejak aku mendengar dia mengucapkan hal itu, tetapi aku tidak bisa melupakannya sedikitpun.

Aku ingin melupakan ingatan itu.

Wajah cantik yang masih bisa aku lihat dengan jelas di dalam pikiranku, bibir yang lembap, mata hitam berkelap-kelip, jari-jari panjang, dan leher putih. Saat aku menutup mata, aku melihat citra dirinya.

Tapi aku tidak hanya melihat citra dirinya. Aku terus merasakan penisnya yang tegak dan keras menembusku dan terus merasakan jari-jari, tangan, dan kakinya membungkus tubuhku. Mengingat jari-jari ramping yang meremas tanganku yang terulur, bibir merah yang mencumbu bibirku, keringat di tubuh kami yang bercampur, memberiku kenikmatan yang luar biasa. Pria itu telah melanggar tubuhku dengan gigih selama beberapa hari. Pria itu telah mengajari tubuhku kesenangan yang bahkan tidak pernah aku alami sebelumnya. Ketika aku mengingat lelaki itu, ekstasi yang dia berikan kepadaku mengalir ke seluruh tubuh dan tanpa mengetahui mengapa, aku diserang oleh rasa bersalah.

Rasa bersalah itu,  kenapa aku merasa bersalah? Mungkin aku  merasa bersalah terhadap Tuhan yang melarang perzinahan antara laki-laki? Untungnya, aku adalah seorang atheis. Selain itu, aku tidak ingin melakukan perzinahan dengan dia.

“Aku tidak ingin kamu lupa.”

Aku ingin melupakan. Aku ingin melupakan kenangan itu! Jika aku bisa menghapus ingatan beberapa hari itu, ingatan yang menyiksa kepalaku, aku akan bisa hidup tenang lagi.

Aku  ingin melupakan ingatan itu.

“Apakah kamu ingin melupakan?”

Bibir merah berbisik padaku. Aku ingin melupakan.

“Jadi, kamu memutuskan ingin melupakan, hmm?” Bibir merah berbisik lagi, mencibir padaku saat aku menganggukkan kepalaku.

“Benarkah?”

Aku  ingin lupa, aku akan menjawab, tetapi bibir merah mencium bibirku.

“Kamu tidak ingin lupa.”

Aku  ingin melupakan, aku ingin melupakan, aku pikir, berjuang ketika lengan rampingnya menyematkan lengan dan kakiku, dan karena citranya melanggarku, itulah satu-satunya perasaan yang aku  miliki dalam hati.

“Aku tidak ingin kamu lupa.”

Itu tetap  ada di telingaku. Mantranya.

Dan mata hitamnya menangkapku.

*          *         *          *

Kantor dengan mudah menerima pemberitahuan cuti kerjaku, yang menyatakan bahwa aku tidak enak badan. Tampaknya manajer  khawatir tentang aku bertingkah aneh sejak aku  kembali setelah hilang.

“Jangan khawatir. Tenang saja, ” katanya, menepuk bahuku. Namun, ‘mengucapkan itu’ tidak menjamin sesuatu terjadi. Ada desas-desus bahwa menurut peraturan di perusahaan, mereka tidak akan  mendapat posisi mereka kembali setelah meninggalkan pekerjaan selama setengah tahun. Menjadi S.E. kemungkinan besar adalah profesi yang serius, yang seharusnya tidak mudah untuk dihentikan, jadi aku memiliki keraguan besar bahwa aku dapat menemukan pekerjaan lain dengan tingkat pengalaman saat ini. Tapi, aku berada di batasku dan tidak berpikir aku dapat melanjutkan kehidupan sehari-hariku, jadi tidak ada pilihan lain selain mengambil cuti.

Pergi ke kantor setiap hari sangat sulit. Bekerja di kantor lebih sulit. Ketika bekerja dengan komputerku, aku menjadi semakin depresi. Hanya berpikir bahwa hari demi hari harus melakukan ini, membuatku tenggelam dalam depresi yang mengerikan. Entah bagaimana, aku memaksa bekerja, tetapi di tempat kerja, pikiran selalu tidak tenang dan  bekerja dengan sangat tidak efisien. Ketika aku menemukan bahwa semua orang tidak senang padaku, itu hanya membuatku semakin depresi, sampai akhirnya, aku tidak tahan menghadapi lingkaran setan ini. Rekan kerjaku memberi isyarat tentang  ‘program cuti tanpa kehadiran’ adalah jeratan terakhir yang membuatku memutuskan untuk menghadapi manajer hari ini, untuk mendapatkan persetujuannya untuk meninggalkan kantor.

“Aku pikir sebaiknya kamu mencari bantuan medis,” kata manajerku, membentangkan selembar kertas.

“….?”

Bertanya-tanya apa itu, aku melihat  nama sebuah rumah sakit besar di Kanagawa dan kata-kata “Departemen Psikoterapi“.

“Aku  berpikir bahwa ini mungkin tidak perlu, tetapi klinik lokal kami sangat menyetujui hal ini. Jika kamu mau, kamu  dapat memperoleh surat pengantar dari departemen. Mengapa tidak mencobanya, oke?”

Mungkin karena sulit baginya untuk mengatakan ini, manajer  mengalihkan pandangannya dariku dan merentangkan kertas lebih dekat ke arahku.

“Aku tidak memaksamu, tapi daripada menanggung semua beban sendiri, aku pikir kamu akan pulih lebih cepat jika kamu menerima bantuan dokter,” katanya, berdiri, dan menepuk pundakku lagi, memberitahuku, “Tetap bertahan”.

“Ya” kataku.

Psikoterapi, ya? Meskipun menyadari bahwa aku ‘depresi’, aku  tidak berpikir aku telah mencapai keadaan mencari bantuan medis, tetapi manajer mungkin benar. Aku pikir setidaknya harus pergi ke sana sekali untuk mendengar apa yang dikatakan dokter tentang kondisiku, bukannya sia-sia kehilangan pekerjaan.

Aku jarang memikirkan hal-hal positif seperti itu. Mungkin memikirkan ini karena aku tahu aku tidak harus mulai bekerja lagi mulai besok. Aku akan melakukan seperti yang dikatakan manajer  dan mendapatkan surat pengantar dari klinik. Aku mungkin tidak akan pernah kembali ke kantor lagi. Tidak seperti  aku telah berdoa agar hal ini terjadi, hanya saja, aku dibebaskan adalah sesuatu yang tidak dapat dihindari. Aku meninggalkan perusahaan tempatku bekerja selama tiga tahun, mungkin tidak akan pernah kembali lagi.

*          *         *          *

Setelah itu, aku menghabiskan dua atau tiga hari tanpa melakukan apa-apa. Saat itu musim sakura, dan sepanjang hari, aku hanya berbaring dan melamun memandang ke luar jendela ke kelopak bunga yang berhembus ke udara. Tetapi pada hari ketiga, aku lelah karena tidak melakukan apa-apa. Aku menjadi takut bahwa aku akan menghabiskan enam bulanku seperti ini, jadi aku akhirnya melangkahkan kaki yang berat untuk bergerak dan pergi ke Rumah Sakit Chigasaki untuk mendapatkan surat pengantar. Meskipun  tiba di sana cukup awal, rumah sakit cukup ramai. Bahkan Departemen Psikoterapi sedang sibuk. Akhirnya, giliranku, tetapi itu sudah hampir siang, dan aku adalah pemeriksaan medis terakhir untuk janji pagi. Semua orang yang duduk di sofa di koridor seharusnya mengantre untuk sesi psikoterapi seperti diriku, tetapi tidak ada orang, sepertinya tidak ada yang membutuhkan bantuan dari psikiater.

Ketika giliranku akhirnya datang, Aku kelelahan karena  telah menunggu di koridor yang redup selama tiga jam. Meskipun sekarang harus menghadapi dokter, ketika aku menuju ruangan, aku berpikir kembali. Haruskah aku benar-benar melakukan ini? Ketika sampai di depan pintu, aku memberi ketukan ringan.

“Silahkan masuk.”

Aku  mendengar suara tenang dari dalam ruangan. Pada saat itu, aku tiba-tiba merasakan deja-vu tetapi aku tidak tahu harus bagaimana mengasosiasikan perasaan itu.

“Permisi.”

Aku  membungkuk, berpikir, mungkin lucu harus mengatakan ‘permisi’ kepada dokter. Ketika aku mendongak dan melihat ke dalam ruangan, aku …

“Ah…”

Aku sangat terkejut dan tetap berdiri di tempat.

“Ada yang bisa kubantu?”

Diterangi cahaya matahari yang menyilaukan dari jendela adalah wajah cantik yang tidak pernah aku  lupakan sejak saat itu.

“Silahkan duduk.”

Mata hitam itu menyipit ke arahku dengan senyuman. Bibir merah yang berbentuk halus. Itu tanda kecantikan dari mulut.

“Ah……”

Seolah-olah aku telah menjadi seorang aphasic, aku tidak bisa mengeluarkan kata-kata untuk keluar dari tenggorokanku. Citra itu telah mengejarku dan telah menyerang pikiranku selama satu tahun dan sekarang itu hanya membiarkanku mengetuk pintu ruang psikoterapi ini. Aku  belum melupakannya bahkan sehari sejak saat itu – orang ini menyebut dirinya Suzuki. Pria ini mengulurkan tangan kanannya ke arahku.

“Ada yang bisa kubantu?”

Tidak salah lagi, itu dia. Wajah putih yang bagus itu, suara yang indah, rendah tetapi enak didengar, dan bau cologne di tubuhnya. Semua hal ini membuktikan bahwa itu dia, tetapi mengapa pria ini bertindak seperti dia tidak mengenalku?

“Kamu terlihat pucat … apakah kamu merasa pusing?”

Saat dia menekan telapak tangannya yang dingin ke dahiku, aku merasa bahwa aku ingin pingsan. Terjatuh  ke dalam lengannya yang kuat, hal terakhir yang aku lihat sebelum kehilangan kesadaran adalah bibir merah yang berbentuk halus, tampak hampir seolah-olah terbalik menjadi sedikit tersenyum.

 

*          *         *          *

Berapa lama waktu berlalu? Ketika membuka mata, aku terkejut melihat langit-langit yang tidak dikenal. Akhirnya, setelah kuperhatikan, dan terkejut lagi untuk menemukan bahwa aku berada di tempat tidur rumah sakit dan tertutup selimut. Karena baru saja bangun, aku merasa linglung.

Entah bagaimana, aku punya perasaan bahwa terakhir kali aku berada di kantor dokter. Bertanya-tanya mengapa aku berada di sini, aku duduk dan terkejut melihat sebuah ruangan luas yang tidak kukenali. Sekarang aku benar-benar terjaga. Betul. Aku datang ke rumah sakit dan setelah itu …

Ketika aku  melihat ke sekeliling ruangan, itu tampak seperti bangsal rawat inap. Di atas itu, itu adalah ruang pasien satu.

*          *         *          *

Matahari terbenam di luar jendela, mewarnai langit semuanya merah.

Sudah berapa lama aku  pingsan?. Tapi ketika mencari jam, aku melihat bahwa tidak ada satu pun di ruangan itu, jadi aku melihat pergelangan tangan  tetapi menyadari bahwa  juga tidak menggunakan jam tanganku! Aku berada di sebuah ruangan tanpa apa pun di dalamnya, bahkan tidak ada jam. Aku tidak tahu mengapa ditahan di sini, di tempat yang asing ini. Aku ingat tangan memelukku terakhir kali.

Kamu terlihat pucat … apakah kamu merasa pusing?”

Telapak dingin yang menyentuh dahiku pasti milik ‘dia’. Kenapa dia di sini?

Tiba-tiba, ada ketukan di pintu, mengejutkanku. Aku gemetar saat melihat pintu terbuka.

“Oh, kamu sudah bangun.”

Berdiri di sana adalah seorang perawat tua. Di tangan perawat adalah meteran tekanan darah.

“Izinkan aku memeriksa tekanan darahmu.”

Dia dengan cepat bergerak ke arahku, menginstruksikan  untuk berbaring di tempat tidur dan mulai memeriksa tekanan darahku.

“Um …”

Apa yang sebenarnya telah terjadi? Aku baru saja akan bertanya padanya, tapi …

“Tolong diam sebentar, oke …?” Aku terdiam saat dia melihatku dengan tatapan serius di wajahnya. Dia memeriksa nomor terakhir yang ditampilkan di layar.

“Baik. Terlihat bagus, ”katanya, tersenyum.

“Um ……”

Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi. Begitu dia melihat betapa bingungnya aku, dia mengerti, mengangguk.

“Kamu tiba-tiba pingsan. Untuk beberapa alasan, hari ini departemen gawat darurat sibuk dan semua tempat tidur di ruang gawat darurat penuh, jadi kami membawamu ke sini  untuk beristirahat … bagaimana perasaanmu?”

Melihat ke arahku, dia berbicara perlahan-lahan seolah-olah menyapa seorang anak.

“Aku baik-baik saja.”

Perawat itu terlalu memperhatikanku, mungkin karena aku pingsan di Departemen Psikoterapi.

“Menurut dokter, kamu memukul kepalamu  cukup keras dan kemudian pingsan. Untuk amannya, dia menginstruksikan agar kamu beristirahat di sini selama satu malam. Besok, dia bilang dia akan memberimu pemeriksaan rinci. Tapi kamu bilang kamu terlihat baik-baik saja? Apakah kamu ingin menghubungi keluargamu?”

Dokter. Saat aku mendengar itu, mata hitam yang indah itu terlintas di benakku. Kedipan aneh itu di dalam mata yang ramah dan tersenyum itu.

“Shimizu-san?”

Karena aku sedang melamun, dia menergurku, terdengar khawatir. Aku segera meminta maaf, mengatakan, “Maafkan aku” dan kemudian memberi tahu perawat bahwa  tidak perlu menghubungi keluargaku.

“Kalau begitu beristirahatlah. Jika kamu merasa tidak sehat, gunakan ini.”

Perawat itu memberikan tombol panggilan darurat.

“Tolong panggil dengan itu. Kamu memukul kepalamu, dan hal-hal mungkin tampak sedikit aneh bagimu saat ini, tetapi jangan ragu untuk memanggil, oke?” Ucapnya.

“Ya……”

“Makan malam pukul enam, lampu mati di sembilan. Ada toilet di kamar ini, jadi  tidak perlu meninggalkan ruangan. Baiklah, aku akan datang lagi nanti untuk mengukur suhu tubuhmu, oke?”

Perawat itu dengan cepat memberi tahu . Lalu hal terakhir yang dia lakukan adalah melihatku, kemudian menunjukkan senyuman malaikat dan buru-buru meninggalkan ruangan. Kepalaku sama sekali tidak sakit mengingat aku seharusnya memukul kepalaku.

Apa yang sebenarnya terjadi? Aku berpikir ketika aku mengembalikan tombol panggilan darurat kembali ke tempatnya, berbaring di tempat tidur, dan melihat ke langit-langit.

“Aku tidak ingin kamu lupa.”

Setahun telah berlalu sejak saat itu. Apakah aku benar-benar bertemu dengannya lagi sekarang?

“Apa yang salah?”

Sepertinya dia tidak ingat sama sekali. Kupikir wajah itu, suara itu, dan telapak dingin itu semua miliknya, tapi mungkin aku salah mengira dia dengan orang lain. Mungkin aku yakin bahwa seseorang yang sama sekali bukan dirinya adalah dia. Aku  tidak menyadari bahwa pikiranku telah sangat terluka. Aku bahkan tidak bisa mengatakan dengan pasti apakah aku ingat tiba-tiba pingsan di tempat. Apakah aku ingin melihatnya begitu banyak?.

“Aku tidak ingin kamu lupa.”

Kata-kata itu seperti mantra. Kata-kata itu masih mengikatku, aku sendiri tidak berpikir aku  ingin melihatnya.

“Aku tidak ingin lupa.” Aku pikir aku tidak berpikir demikian. Semakin aku memikirkan ini, semakin aku merasa diriku semakin terpaku padanya. Aku menarik selimut menutupi kepalaku, memutuskan untuk mencoba memaksakan diri untuk tidur dan tidak memikirkan apa pun. Ketika makan malam tiba pada pukul enam, aku menolak makan, karena tidak berselera. Memejamkan mata, yang aku inginkan adalah melarikan diri ke dunia tidur.

*          *         *          *

Berapa lama waktu berlalu? Seperti yang kuharapkan, sepertinya aku tertidur tanpa menyadarinya. Pintu sedikit terbuka, dan seberkas sinar tipis mengalir ke ruangan melalui celah di ambang pintu. Apakah perawat itu akan memeriksa suhuku lagi? Perawat itu  baru saja memeriksa  beberapa jam yang lalu. Aku membalikkan punggungku, berpikir itu sangat menyebalkan. Berbalik di tempat tidur, mencoba menyelinap di bawah selimut, tetapi pada saat itu, selimut tiba-tiba terlepas dari tubuhku. Terkejut, aku membuka mata, dan berdiri di sana …

“Sudah lama.”

Pria itu mengenakan jas lab putih yang menunjukkan dirinya sebagai dokter bagiku siang ini. Itu adalah dia – lelaki kulit putih yang cantik, yang tidak bisa aku lupakan selama setahun ini, bahkan jika ingin.


 

<< JUNAI Chapter 2

Satu tanggapan untuk “Junai (Pure Love) – Chapter 3 [18+]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s