Lawless Gangster – Chapter 21

Diterjemahkan oleh norkiaairy dari Kenzterjemahan.com

*****

Pada pukul 11:00 keesokan paginya, Qi Xiu Yuan sedang duduk di sofa sambil mengetuk notebooknya pada keyboard, saat Xiao Li keluar dari ruangan.

“Aku pikir kamu harus tidur sebentar lagi,” Qi Xiu Yuan memindahkan notebooknya ke samping, “Bagaimana perasaanmu?”

“Kepalaku masih sedikit sakit,” alis Xiao Li mengkerut, “Di mana kamar mandi? Bajuku?”

“Aku akan mengembalikannya kepadamu setelah dicuci, kamu bisa memakai pakaianku terlebih dahulu,” kata Qi Xiu Yuan, “Kamar mandi berada di tengah. Kamu bisa mandi dulu, aku akan membuatkan sesuatu untuk kamu makan.”

Baru ketika Xiao Li berbalik dan menuju ke kamar mandi, Qi Xiu Yuan menemukan bahwa di sisi kanan atas punggungnya, ada tato harimau yang mendaki gunung yang besar. Tato itu penuh kesombongan, dan memiliki kekuatan yang luar biasa untuk mengitarinya dan saat lengan Xiao Li bergoyang maju mundur, harimau itu tampak seperti bergerak, seakan-akan dia akan melompat keluar.

Melihat punggung yang kokoh itu, ketenangan emosional yang ditunjukkan Qi Xiu Yuan mulai goyah.

Dengan cepat menahan emosinya, dia masuk ke dapur dan memanaskan bubur yang dia buat tadi. Kemudian, dia kembali ke kamarnya sendiri untuk menemukan satu set pakaian dan sepasang celana dalam baru. Akhirnya, dia melihat ke dalam laci lemari dan membalikkannya dengan handuk baru.

Dia mengetuk pintu kamar mandi, “Xiao Li, aku akan meletakkan pakaian dan handuk di bangku di samping pintu, kamu bisa-”

Terdengar suara gemeresik di sisi lain pintu sebelum Xiao Li membuka pintu kamar mandi dengan cepat, lalu dia meraih handuk itu langsung dari tangan Qi Xiu Yuan dan mulai mengusap tubuhnya yang telanjang di depannya.

Pada saat yang menyiksa itu, Qi Xiu Yuan terperangkap dalam pertarungan selestial antara dorongan untuk melihat atau tidak.

Sepenuhnya tidak sadar, Xiao Li mulai menggerutu, “Air mandimu terlalu dingin. Aku langsung gemetar saat menyalakan air.”

“Mandi air dingin bagus untuk kesehatanmu,” kata Qi Xiu Yuan, tanpa ada yang lebih baik untuk dikatakan saat dia memantulkan matanya. Dia merasa kasihan saat melihat Xiao Li mengenakan satu pakaian sekaligus.

Sesaat kemudian, Qi Xiu Yuan membelokkan seluruh tubuhnya ke sekitar dan masuk ke dapur, “Minumlah secangkir teh hangat untuk menghangatkan perutmu.” Kemudian dia kembali duduk bersila di sofa di ruang tamu dan melanjutkan untuk menyentuh keyboard.

Karena tehnya agak terlalu panas, Xiao Li meniupnya beberapa kali saat bertanya kepadanya, “Kamu tidak menghadiri kelas hari ini?”

“Hari ini adalah hari Sabtu.”

“Kenapa Susu tidak di sini?”

“Dia tidak libur pada hari Sabtu, jadi dia sudah berangkat kerja pagi-pagi sekali.”

Xiao Li terus meniup teh itu dan beberapa saat kemudian, dia bertanya lagi, “Dia dan Xiao Yang ……”

Qi Xiu Yuan mendesah dan mengangkat kepalanya untuk menatapnya: “Tahukah kamu bahwa Xiao Yang ingin pergi ke provinsi yang berbeda untuk bekerja?”

Sudah jelas bahwa dia tidak tahu sejak dia (XL) terdiam beberapa saat kemudian bertanya, “Benarkah?”

“Dan dia ingin membawa Susu bersamanya.”

Xiao Li terus bertanya, “Apakah kamu setuju?”

Berpikir, Qi Yu Yuan bersandar ke sofa dan menatapnya sejenak, lalu dengan lembut dia berkata, “Hei, apa yang kalian berdua bersaudara berjuang untuk mencapai titik ini?”

Setelah beberapa saat dan Xiao Li masih tidak mengatakan apa-apa, Qi Xiu Yuan menghela napas dan mendesah lagi, “Sebenarnya, saat Susu dan aku masih muda, perasaan kami terhadap satu sama lain tidak begitu baik. Dia selalu menggangguku dan aku benar-benar tidak menyukai sisi menyebalkannya sehingga aku selalu menggertaknya. Kemudian, setiap kali dia melihatku, dia akan menangis. Bahkan sampai sekarang, dia benar-benar takut padaku. Kemudian orang tuaku meninggal dunia dan dia pergi untuk tinggal bersama kakek dan nenek kami. Selama masa itu, kami tidak bertemu selama sembilan tahun, lalu nenek kami meninggal dan segera kakek kami mengikutinya. Jadi aku pergi ke kota asalku untuk menjemputnya. Ada beberapa kerabat perempuan di sekeliling usianya yang berdiri bersamanya, aku mengenali beberapa dari mereka tapi aku tidak mengenalinya.”

Xiao Li akhirnya meminum tehnya. Mungkin dia mengira itu tidak seburuk itu karena dia menyelesaikan semuanya hanya beberapa tegukan.

“Kalau begitu, pasti sulit bagimu untuk mengurus adikmu sendiri?”

Qi Xiu Yuan memaksa tersenyum pahit, “Kamu salah tentang itu. Meskipun orang tuaku meninggal dunia, mereka meninggalkan warisan buat kami. Meski angka tersebut tidak layak disebut, namun dijamin bisa memberikan kebutuhan dasar bagi Susu dan aku setidaknya setengah hidup kami. Jika kita berbicara tentang kesulitan, merawat Xiao Yang lebih sulit lagi bagimu.”

Xiao Li tertawa, “Kesulitan apa yang ada di sana? Sepanjang hari, aku selalu bertengkar. Yang aku tahu hanyalah memberinya uang. Sebenarnya, aku tidak menjaganya sama sekali. Dialah yang bekerja keras dalam belajar. Ketika anak-anak tetangga mengintimidasinya karena dia tidak memiliki ibu atau ayah dan menghindarinya karena saudaranya tercampur aduk dengan kehidupan gangster, dia bahkan tidak pernah mengatakan apapun kepadaku. Kemudian, aku melihat dia bertengkar dengan pria lain, jadi aku membantu dan mengalahkan pria itu. Xiao Yang marah padaku dan mengatakan bahwa aku akan membuat orang lain menunduk menatapnya lebih jauh lagi. Dan dia bahkan berkata, aku tidak pantas menjadi saudaranya.” Dia tertawa mengejek pada dirinya sendiri, “Kamu tidak melihat ekspresi di matanya lalu …… Aku bahkan tidak tahu berapa lama dia membenciku karena baginya melihatku seperti itu.”

Qi Xiu Yuan mendengus.

Xiao Li berkata, “Dia tidak pernah bercerita tentang hubungannya dengan Susu sebelumnya. Aku pergi ke restoran suatu hari dan melihat mereka bersama jadi aku pergi dan menyapa mereka. Aku juga memberi Susu nomor teleponku. Sejujurnya, pertama kali aku melihat adikmu, aku langsung tahu bahwa Xiao Yang sangat menyukainya.”

Mendengar itu, Qi Xiu Yuan sedikit bingung, “Kenapa?”

“Bagaimana aku tidak bisa mengerti saudaraku?” Xiao Li mengatakannya dengan cara sebenarnya, “Dia menyukai tipe yang sederhana dan murni, dengan keluarga yang sederhana dan murni juga.” Dia menatap kosong sejenak, “Situasi kakekmu, apakah kamu menceritakan kepadanya tentang hal itu?”

Tidak mengakui apapun, Qi Xiu Yuan dengan ragu berkata, “Kamu harus memberinya sedikit hal yang perlu dikhawatirkan saat itu, dia sudah dewasa.”

Ekspresi Xiao Li menjadi sedikit sedih sehingga menyebabkan Qi Xiu Yuan mengundurkan diri sambil menghela napas. Kemudian dia dengan tenang menghiburnya, “Kamu telah memberinya kesempatan untuk kuliah, pergi ke luar negeri, dan mencari pekerjaan. Melihat dari sudut pandang itu, Kamu telah melakukan banyak hal baik untuknya, ini lebih dari cukup. Bahkan jika Xiao Yang tidak mengerti dirimu saat ini, orang tuamu melakukannya.”

“Sejak aku lahir, aku belum pernah bertemu ayahku. Ibuku …… ” Xiao Li memutar kepalanya. Sesaat kemudian dia berkata, “Aku harap dia mengerti diriku saat itu. Apa yang kamu katakan benar, asalkan dia mengerti diriku, itu cukup bagus.”

Melihat sosok suram itu, Qi Xiu Yuan bisa merasakan sakit di hatinya, jadi dia tidak bertanya lagi. Dia hanya berdiri dan mengambil cangkir teh kosong itu, “Masihkah kamu menginginkan secangkir lagi?”

Perlahan Xiao Li menggelengkan kepalanya.

Ketika Qi Xiu Yuan pergi ke dapur untuk mendapatkan semangkuk bubur untuknya, dia bisa melihat Xiao Li melalui jendela.

Xiao Li duduk diam di posisi yang sama dan saat merasakan tatapan hangat Qi Xiu Yuan, dia mendongak dan tersenyum padanya.

Qi Xiu Yuan benar-benar ingin bertanya hanya satu kalimat, sebuah kalimat hanya terdiri dari beberapa kata.

‘Lalu, bagaimana denganmu? Tipe apa yang kamu suka?’

Tapi dia tidak bertanya, karena tidak tahu jawabannya, membuatnya merasa ada harapan.

Iklan

Satu respons untuk “Lawless Gangster – Chapter 21

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s