Lawless Gangster – Chapter 20

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

Sesampai di sudut yang telah mereka setujui untuk bertemu, Qi Xiu Yuan segera berlari ke tempat dimana mobil Xiao Li diparkir.

Dia mengetuk jendela beberapa saat. Tidak menunggu jawaban, dia membuka pintu mobil. Sekilas pandang pertama di depannya, tiba-tiba dia merasa dadanya menegang.

“Bukankah aku katakan kalau kamu tidak boleh minum setidaknya dua bulan?” Nada suaranya penuh dengan kegelisahan dan kemarahan, “Aroma yang begitu kuat, berapa banyak yang kamu minum?”

Xiao Li bersandar ke kursi pengemudi dengan pucat yang terlukis di wajahnya. Seolah-olah dia tidak hanya takut akan cahaya tapi juga takut akan suara-suara yang mengelilinginya. Dengan mata tertutup, dia bergeser sedikit dari posisinya.

Qi Xiu Yuan menghela napas. Kemudian, dia memperlambat sikapnya berbicara, menurunkan suaranya dan bertanya, “Di mana kamu merasa tidak nyaman? Apakah kamu ingin pergi ke rumah sakit?”

Alis Xiao Li terjalin mengerut. Sepertinya dia berusaha sangat keras untuk tetap terjaga. Sesaat kemudian dia membuka matanya.

“Apakah kau bisa mengemudi?”

“Aku bisa.”

Setelah mendengar suaranya masih fokus, Qi Xiu Yuan menjadi sedikit lega.

“Pergilah ke tempatmu.”

Karena mengatakan itu, Xiao Li bersandar ke samping dan mencoba menggeser tubuhnya ke kursi penumpang. Saat melihat Xiao Li dengan keras melangkah ke kursi, Qi Xiu Yuan menyandarkan setengah tubuhnya ke mobil dan mengulurkan tangan untuk membantunya. Tapi, tidak melihat pijakannya, Qi Xiu Yuan tersandung dan kedua tangannya memegangi pinggang Xiao Li. Dalam sepersekian detik, seluruh bobot tubuhnya menekan tubuh Xiao Li.

“Xiao Li ……” Sama seperti dia akan bertanya pada Xiao Li apakah dia ‘baik-baik saja’, dia melihat bahwa mata Xiao Li setengah terbuka. Karena dia merasa tidak enak badan, napasnya terasa panas saat lepas dari bibirnya yang sedikit terbuka. Beberapa detik kemudian, dia tampak seolah-olah sedang tenggelam dalam kesurupan.

Seluruh tubuh Xiao Li menegang. Di depan matanya, sosok Li Shi Qing yang samar dan sedikit bergerak mendekat ke wajahnya. Dalam sekejap itu, perutnya kembali kesakitan. Dia mengeluarkan beberapa batuk kering sebelum mengutuknya dengan cemas. “Fuck off!”

Dengan hati nurani bersalah, Qi Xiu Yuan menarik tubuhnya sendiri dan membantu Xiao Li duduk dengan benar sebelum mengikat sabuk pengaman untuknya. Dia tidak berani melirik Xiao Li lagi.

Melalui seluruh perjalanan, detak jantungnya seperti petir terus-menerus memukul dadanya seolah-olah sedang berusaha melarikan diri. Itu adalah perpaduan yang luar biasa dari kegembiraan dan kekecewaan yang bergantian untuk bermain dengannya. Baru saat dia menurunkan jendela mobil dan membiarkan angin sepoi-sepoi dingin membelai dirinya dalam perjalanan menuju tempatnya, pikirannya menjadi tenang.

Begitu sampai di rumahnya, dia membantu Xiao Li keluar dari mobil.

Sementara dia membawanya kembali ke pintu masuk, dia tertawa dan berkata, “Ini adalah kedua kalinya aku mengangkatmu dan menggendongmu dipunggungku.”

Xiao Li menjadi agak jernih. Mendengar Qi Xiu Yuan mengucapkan kata-kata itu, dia hanya mendengus rendah ‘ya’ di bawah napasnya.

Saat itu tengah malam.

Qi Xiu Yuan memperhitungkan bahwa adiknya sudah tertidur, jadi dia mengambil kuncinya dan membuka pintunya dengan ringan agar tidak menimbulkan banyak suara. Memasuki ke dalam, dia merasakan kegelapan sebelum dia diam-diam dan dengan pelan berjalan, dia membawa Xiao Li ke kamarnya. Baru saat itulah dia berani menyalakan lampu.

Begitu dia menempatkan Xiao Li di tempat tidur, dia pertama kali membantunya melepas sepatunya dan kaus kakinya, sebelum merentangkan tangannya untuk membuka kancing bajunya. Saat dia melepaskan satu kancing, dia berpikir sejenak dan berjalan ke arah dapur.

Yoghurt sudah hilang, jadi Qi Xiu Yuan meraih segelas air dan menambahkan sedikit madu ke dalamnya, lalu kembali ke kamarnya lagi.

“Xiao Li, minum sesuatu.” Dia membantu Xiao Li duduk lalu meletakkan gelas berisi air di bibirnya.

Alis Xiao Li terpelintir dan menolak membuka matanya.

“Kamu tidak bisa tidur dengan perut kosong.” Qi Xiu Yuan membujuknya dengan nada rendah. Setelah beberapa saat, dia tidak tahan lagi, dan berkata, “Berperilaku patuh.”

Sayangnya, Xiao Li tidak mendengar apa yang dikatakannya sama sekali, tapi dia merasa haus sejak bagian dalam mulutnya kering dan tidak nyaman.

Mata Qi Xiu Yuan sedikit melebar saat dia menatap penuh perhatian pada Xiao Li. Melihat bibir Xiao Li dengan ritme yang agak lambat, dan bagaimana secercah cahaya itu bercahaya di bibirnya dari lapisan tipis air yang ada di sana, Qi Xiu Yuan tidak bisa menahan belenggu air liurnya.

Sementara jantungnya berdegup kencang seperti kuda liar yang berkeliaran di sekitar padang rumput yang asri, kaca di kepalanya menjadi tidak stabil.

Xiao Li tiba-tiba tersedak dan batuk keras.

Begitu Qi Xiu Yuan pulih dari linglungnya, dia segera meletakkan gelasnya dan membelai perut Xiao Li dengan lembut untuk mengurangi rasa sakitnya.

Pada saat Xiao Li tertidur, Qi Xiu Yuan menurunkan kancingnya, mengangkatnya dari pinggang dan perlahan melepas bajunya. Lalu dia melonggarkan sabuk kulitnya dan menarik celana dalamnya, mengeluarkannya agar tidak mengganggu.

Tubuh Xiao Li ramping namun kokoh. Garis besar ototnya tidak berlebihan. Itu adalah perwujudan kesehatan yang hebat, dengan keindahan dan kekuatan yang unik untuk itu. Bahkan bekas luka panjang yang membentang di sepanjang sisi pinggangnya, anehnya menggambarkan semacam sensualitas terhadapnya.

Dan tubuh pria dewasa ini terbaring di sana terbuka di depannya dengan cara ini.

Qi Xiu Yuan tidak bisa mengalihkan pandangannya.

Dia duduk di samping tempat tidur dan merentangkan tangannya untuk membelai dada Xiao Li dengan lembut. Kelembutan yang menyentuh telapak tangannya mendesaknya untuk terus melanjutkan. Mantra yang tak terlukiskan yang disulap oleh ramuan beracun berkelok-kelok ke irama napasnya dan menyihirnya ……

Lalu dia merasakan udara di sekitar menjadi sedikit dingin saat Xiao Li bergerak ringan.

Qi Xiu Yuan merasa ketakutan yang mengerikan dan dia segera berdiri.

Dengan cepat dia menarik selimut tipis itu dan menutupi tubuh Xiao Li. Kemudian dengan panik, dia mematikan lampu, menutup pintu dan meloloskan diri.

Dia berlari menuju kamar mandi dan menutup pintu.

Menekankan kepalanya ke pintu, dia mengeluarkan benda yang sudah lama membengkak dengan vitalitas. Dia memikirkan tubuh Xiao Li yang memikat sejak beberapa saat yang lalu saat menyentakkan sesuatu dalam dirinya.

Pada akhirnya, tepat setelah dia dibebaskan, dia menjadi keras lagi. Tanpa pilihan yang lebih baik, dia menyalakan air dingin dan bergegas ke bawah. Dia tinggal di sana selama beberapa saat sampai panas yang mengamuk di sekujur tubuhnya memancarkan udara dingin. Baru saat itulah dia merasa lega.

Lalu dia menatap dirinya sendiri melalui cermin kamar mandi dan mendesah panjang, mengutuk: “Kamu binatang!” [1]

[1] Binatang – Qi Xiu Yuan menggunakan karakter ‘禽兽’ [qínshòu] dari saat Han Jia memanggilnya ‘Qin the beast’.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 20

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s