Lawless Gangster – Chapter 19

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari kenzterjemahan.com

***

“Xiao Li, cepat datang ke Jin Gu Yuan.” Dari sisi lain telepon terdengar suara Feng Qiang, “Seorang pria dengan nama keluarga Sun baru saja bertanya tentangmu. Dia bilang dia ingin tahu lebih banyak tentangmu, jadi Qing Ye menyuruhku meneleponmu.”

Alis Xiao Li berkerut saat dia mendorong wanita yang terbaring di tubuhnya dan duduk: “Apa yang perlu dia ketahui tentangku?”

“Lima pemimpin masing-masing distrik kota ada di sini. Karena kamu satu-satunya yang hilang, orang Sun itu sedikit tidak bahagia.” Feng Qiang menurunkan suaranya, “Cepatlah dan sedikit pandai saat kamu nanti berbicara. Dari cara diriku melihatnya, orang Sun sepertinya tidak menghormati Qing Ye.”

Xiao Li bangkit dan berjalan menuju kamar mandi: “Apa maksudnya?”

“Mendengarkan kata-katanya, aku dapat dengan jelas mendengar bahwa dia menyiratkan sesuatu yang lain. Dia tampaknya tidak puas dengan fakta bahwa kita adalah kelompok yang berkuasa di sini. Dia berpikir bahwa tidak ada yang salah dengan Luo Dong kembali ke sini. Terlebih lagi, dia menduga bahwa kita akan memberinya masalah. Dari sudut pandangku, aku berpikir bahwa Luo Dong pasti menemukan beberapa tembakan besar untuk mendukungnya. Jadi, bahkan bajingan sial ini pun, Sun, tidak memiliki keberanian untuk memastikan bahwa dia akan membantu kita, jika tidak, dia tidak akan mengatakan semua omong kosong ini.”

“Lalu mengapa kita masih membicarakan omong kosong ini dengannya?”

“Ini hanya dugaanku, situasinya belum ditentukan. Jadi kita masih harus berpegangan padanya. Selain itu, Qing Ye memiliki transaksi bisnis besar yang dipegangnya erat-erat. Bahkan jika dia tidak dapat membantu kita, kita masih tidak bisa membiarkan dirinya menemukan kesalahan kita yang nantinya bisa dia gunakan melawan kita.”

“Aku akan segera ke sana.”

Xiao Li mandi dengan cepat dan mengemudikan mobilnya langsung ke sisi selatan kota. Saat dia baru saja memasuki Jin Gu Yuan, dia menerima telepon dari Feng Qiang lagi.

“Dimana kamu sekarang?”

“Di bawah.”

“Aku punya sesuatu untuk diceritakan kepadamu,” Feng Qiang segera mengatakan kepadanya, “Beberapa saat yang lalu, Liu Zi Cheng berbicara atas namamu dan mengatakan bahwa kamu terluka sehingga kamu tidak dapat minum. Baru sekarang, dia menggunakan teh sebagai pengganti alkohol untuk meminta orang Sun itu tidak menyalahkan siapa pun. Tapi orang Sun itu hanya menatap Qing Ye dan tertawa. Lalu dia berkata, ‘Bagaimana bawahanmu lebih penting daripada reputasimu?’ ”

“…… apa yang Qing Ye katakan?”

“Qing Ye tidak mengatakan apapun, tapi kulitnya tidak sedap dipandang.”

Keheningan Xiao Li diambil alih.

“Xiao Li, bisakah kamu minum atau tidak saat ini?”

“Aku harus menaiki lift, aku akan tutup teleponnya. Kamu bisa kembali dulu.”

Xiao Li menutup teleponnya dan memasuki lift. Begitu sampai di lantai lima belas, dia langsung berjalan menuju kamar pribadi Jin Gu Yuan yang paling mewah.

Dengan menarik napas dalam-dalam, dia membuka pintu dan masuk.

“Menteri Sun, Qing Ye. Aku minta maaf datang terlambat. Biarkan aku minum tiga cangkir terlebih dulu sebagai hukuman.”

Setelah mereka selesai makan, masih ada urusan lain untuk diurus.

Penjaga bordil Jin Gu Yuan [1] adalah wanita yang dikenal sebagai Mali Lian. Caranya dalam melakukan sesuatu sama sekali berbeda dari Han Jia. Saat dia tersenyum, ada kejujuran dan perasaan terhormat dan saat dia tidak tersenyum, dia dipenuhi dengan pesona.

[1] Jin Gu Yuan – rumah pelacuran.

Dengan keanggunan, dia memimpin semua orang yang hadir ke lokasi pemandian, yang berada di sebuah rumah yang sangat indah dan megah. Di tengah mata air panas, ada air mancur yang berbentuk wanita telanjang. Ada juga pria dan wanita dengan tubuh sebagian terpapar, menawarkan layanan pijat. Ini memang contoh terbaik dari kata yang biasa disebut ‘penyelewengan,’

Pada saat ini, di samping Wu Qing Hua yang masih dengan senang hati berendam air hangat, semua orang mengambil keuntungan dari berbagai yang memantaunya. Tak lama kemudian, mereka pergi untuk menangkap seorang wanita.

Xiao Li mengertakkan gigi dan berjalan keluar. Mali Lian berjalan mendekat dan mencoba menyapanya tapi begitu melihat kulitnya yang tak sedap dipandang, ketakutan merayap di bawah kulitnya, memaksanya mundur selangkah.

Perutnya terbalik dengan rasa sakit yang luar biasa. Dan dia bahkan bisa merasakan zat-zat di dalamnya, dia terhuyung ke kamar mandi, berlutut di sisi toilet dan muntah.

Pada akhirnya, bahkan ketika tidak ada yang tersisa untuk dikeluarkan, perasaan tidak nyaman itu tidak sedikitpun meringankan. Tapi sebaliknya, rasa sakit yang tajam menimpa perutnya.

Xiao Li dengan keras mengeluarkan batuk kering. Saat merasakan rasa sakit yang tak tertahankan melanda seluruh tubuhnya, dia tiba-tiba merasakan sebuah tangan bergerak kuat ke atas dan ke bawah punggungnya, memijatnya.

“Ini sangat sulit bagimu.” Terdengar suara hangat.

Xiao Li menggeleng. Dia ingin berterima kasih pada Qing Ye atas perhatiannya dan mengatakan kepadanya bahwa ‘aku baik-baik saja.’ Tapi, sebelum dia bisa mengucapkan apapun, perutnya mengejang. Dia mencondongkan tubuh ke depan dan muntah lagi.

Li Shi Qing mendesah dan pergi. Kemudian dia kembali dengan segelas air dan menyerahkannya ke Xiao Li.

Saat melihat Xiao Li membilas mulutnya, dia dengan lembut berkata, “Kamu benar-benar bagus saat ini. Bahkan Sun Ze Yu pun tidak bisa menggali apa pun untuk menyerang kita.”

Xiao Li mencoba yang terbaik untuk tersenyum. Meski kejang perutnya telah berkurang, kepalanya diserang rasa sakit. Sesaat kemudian, terdengar bunyi dering di telinganya. Karena tidak mampu menahannya, dia mencengkeram kepalanya dan duduk di lantai.

Kemudian dia mendengar Li Shi Qing berkata: “Pergilah ke tempatku dan beristirahatlah di sana. Akan akan segera memanggil dokter pribadiku.”

Xiao Li menurunkan tangannya, membuka matanya dan menatap Li Shi Qing. Dia melihat pria dihadapannya mengenakan jubah mandi dengan bagian depan yang terbuka lebar. Jelas bahwa dia telah mabuk dengan wanita sebelum dia datang.

Dia memejamkan mata dan menggelengkan kepalanya: “Masih ada seseorang yang menungguku.”

Yang dia maksud adalah wanita di ranjang tadi.

“Tidak masalah,” Li Shi Qing membungkuk mendekat dan berbisik di telinganya, “Siapa yang kamu inginkan? Aku akan membiarkan seseorang membawa mereka ketempatmu.”

Xiao Li mengerutkan kening dan mendorong Li Shi Qing pergi, sebelum menerkam pada toilet dan muntah lagi.

Dengan susah payah perasaan mual berhenti. Dia bergoyang saat dia bangkit dan berjalan menuju wastafel untuk mencuci wajahnya. Setelah selesai mencuci wajahnya, dia mencari-cari handuk.

Li Shi Qing telah menangkapnya lebih awal.  Dia mendekat dan dengan lembut menyeka wajahnya untuknya.

Xiao Li tetap diam, tidak mengatakan apapun saat menunggunya selesai menyeka sebelum dia sedikit membungkuk.

“Qing Ye, aku akan pergi sekarang.”

Tidak menunggu Li Shi Qing berbicara, Xiao Li berbalik dan berjalan menuju pintu. Dengan berjalan kaki perlahan-lahan menuju ambang pintu hampir menghabiskan semua kekuatannya. Tapi dia tidak bisa berhenti.

Dia terhuyung-huyung ke arah lift.

Saat melihatnya seperti ini, pelayan di dekat pintu lift segera menjadi ketakutan.

Meski belum pernah melihat pria yang diam dan kejam ini sebelumnya, dia masih bisa mengatakan bahwa dia adalah orang dari distrik lain. Pelayan melangkah maju dan meminjamkan tangannya untuk dukungan: “Tuan, apakah kamu merasa tidak nyaman? Apakah kamu sakit? Apakah kamu ingin mencari kamar di Jin Gu Yu untuk beristirahat?”

Xiao Li hanya berjalan melewatinya dan menekan tombol lift ke bawah.

“Tuan, apakah kamu mau naik lift? Lantai apa yang ingin kamu tuju? Tunggu sebentar, akan segera terbuka – ”

“Diam!” Xiao Li mengecam dengan suara rendah.

Pelayan sangat ketakutan sehingga langsung menutup mulutnya dan hanya merentangkan tangannya untuk menopangnya. Lalu mereka menunggu lift terbuka.

Sesaat kemudian, lift terbuka. Pelayan dengan ramah membantunya masuk

Xiao Li bersandar ke dinding lift dan cepat melirik koridor.

Li Shi Qing telah berdiri di ambang pintu kamar mandi sambil mengawasinya selama ini.

Begitu lift sampai di lantai satu, pelayan itu membantunya keluar. Yang dia pikirkan hanyalah, semakin orang ini bersandar padanya, semakin berat dia, dan kulitnya menjadi lebih buruk dari sebelumnya.

“Tuan, tuan, kau baik-baik saja?”

Xiao Li mengabaikannya. Dengan ekspresi lelah, dia mengeluarkan ponselnya dan memutar nomornya.

“Qi Xiu Yuan …… datang dan jemput aku …… aku di ……”

Iklan

Satu tanggapan untuk “Lawless Gangster – Chapter 19

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s