Rebith Of MC – Chapter 44

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com


 

 

Chapter 44 – Tamu Tak Di Undang

 

Pasangan ini akhirnya tinggal di distrik militer kota Z selama sepuluh hari. Setelah Hummer diperbaiki, Long Zhanye membawanya pada dirinya untuk menginstruksikan Huo Zaiyuan dalam penembakan jarak jauh. Sebagai hasil dari pelajaran  yang penuh perhatian, keahlian  Huo Zaiyuan meningkat dari hari ke hari. Meskipun ia belum mencapai tingkat kesulitan Long Zhanye untuk mencetak tembakan  setiap kali ia memakai pistol, ia setidaknya bisa mencetak rating akurasi 90%, yang mengagumkan dalam dirinya sendiri. Pada malam hari, ia memasuki ruang dan berfokus pada penanaman buah dan sayuran. Akibatnya, ia merasa bahwa selama  tinggal di gedung ini,  berlalu dengan tenang, tanpa banyak tekanan.

Pada saat yang sama, massa lebih dari seribu zombie berkumpul di bawah balkon telah dipangkas menjadi kurang dari setengah dari perintah target Huo Zaiyuan selama beberapa hari terakhir ini. Pandangan menggeram yang lebih tenang ditambah dengan tubuh tak bergerak yang terbaring di tanah adalah pemandangan yang cukup mengerikan untuk menakut-nakuti orang, tapi yang dirasakannya saat melihat itu adalah rasa puas. Karena itu hanya membuktikan bahwa keahlian menembaknya membaik.

Menurut diskusi mereka, mereka berniat bertahan di kubu ini selama sebulan sebelum pergi. Namun, selalu ada keadaan tak terduga yang memaksa seseorang mengubah rencananya. Suatu pagi, sebuah ledakan keras dan hebat tiba-tiba terdengar, mengejutkan Long Zhanye yang sedang tidur  dan Huo Zaiyuan yang sedang bermeditasi.

Dengan kecepatan yang ekstrim, duo itu bergeser ke jendela hanya untuk melihat dua truk besar di luar gerbang baja yang tertutup rapat di distrik militer. Seorang pria berotot berat sedang berdiri di atap salah satu truk, melempar granat ke dinding perimeter, ledakan yang diakibatkannya mengirim zombie dan mayat-mayat terbang ke sana-sini.

“Siapakah orang-orang ini?”

Beberapa granat lagi dilempar ke dinding, diikuti oleh serangkaian ledakan. Tidak banyak zombie yang tertinggal di lantai dasar dekat gerbang.

“Mengendarai truk besar dan menyerang pangkalan militer. Tidak diragukan lagi mereka ada di sini untuk menjarah tempat itu. Melontar beberapa granat untuk mengukur situasi di dalamnya. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, mereka bukan orang baik.” Menyempitkan matanya, Long Zhanye melihat saat pria yang berdiri di atap kendaraan bergerak ke dinding perimeter untuk membuka gerbang baja. “Little Yuan, kupikir sebaiknya kita mencari tempat untuk bersembunyi sebentar.”

“Bersembunyi dimana?” Huo Zaiyuan berbalik menghadapnya.

Tidakkah lebih baik jika mereka segera meninggalkan tempat ini? Mengapa memilih untuk bersembunyi?

“Little Yuanku terkasih, kelompok orang  ini tidak baik. Dari tempat mereka berada di sini, aku yakin tidak akan memakan waktu lebih dari sepuluh menit mereka  berada di lantai dua. Selain dinding perimeter, hanya ada gerbang baja yang menghalangi jalan. Karena itu, kita akan bersembunyi untuk sementara, berjaga-jaga.” Melingkarkan lengan ke bahu Huo Zaiyuan, dia dengan sabar menjelaskannya. Tiba-tiba, dia berhenti dan melihat jauh ke dalam mata Huo Zaiyuan. “Jika memang ada bahaya, ingatlah untuk bersembunyi di tempatmu. Jangan khawatir tentang diriku. “

“Apa yang kamu katakan?” Huo Zaiyuan melotot padanya saat ia membiarkan Long Zhanye menariknya untuk mencari tempat untuk bersembunyi.

Keduanya memutuskan untuk bersembunyi di salah satu ruangan yang kurang mencolok di tingkat kedua, di mana orang masih bisa melihat semua yang terjadi di tingkat ini dengan mengintip antara sudut ruang yang tersimpan di dalamnya. Huo Zaiyuan tidak bisa membantu memuji Long Zhanye di hatinya. Seorang tentara sungguhan.

Meskipun ini adalah tempat penyimpanan sampah, ada beberapa area untuk diserang dan dipertahankan, dan jika seseorang memperhatikannya, mereka akan dapat berlindung di balik tumpukan sampah yang tergeletak di sekitar ruangan.

Begitu mereka berhasil bersembunyi dengan baik, sekelompok delapan pria besar mencapai lantai dua. Yang paling besar berjalan di  bagian belakang sedang menghisap rokok di mulutnya, sekaligus membawa orang lain di bahunya.

“Boss, medan ini tidak terlalu buruk. Sepertinya monster-monster itu semua berkumpul di lantai satu.” Seorang pria dengan rambut berwarna-warni dan sikap hormat  memanggil orang berotot yang memimpin di depan saat dia bermain dengan pistol di tangannya.

“Tsk, akan lebih baik lagi kalau begitu.” Pemimpin mencemooh dengan dingin, tiba di luar pintu menuju kantin. Melihat dari balik bahunya, dia memerintahkan bawahannya. “Kalian semua mencari setiap ruangan dan melihat apakah ada orang di gedung ini.”

“Dilaksanakan.”

“Bagaimana kalau ada seseorang?”

“Seret mereka ketempat ini.” Pria besar itu menjawab, mengambil alih membawa pria tak sadar dengan satu tangan dan tangan lainnya yang masih memegang sebatang rokok. “Kalau menolak, bunuh mereka.”

Huo Zaiyuan yang bersembunyi diam-diam awalnya tenang, tapi, ketika dia mendapat pandangan jelas tentang orang yang saat ini tak sadarkan diri, ekspresinya berubah drastis.

“Xiao Qing …”

(Author’s note: Shou kedua untuk pasangan lainnya muncul ~)

 

Iklan

2 respons untuk ‘Rebith Of MC – Chapter 44

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s