Rebith Of MC – Chapter 42

Terjemahan indo oleh @norkiaairy dari www.kenzterjemahan.com

 


Chapter 42: Target Dalam Latihan

Pada tahap awal kiamat, meski zombie berkeliaran di bumi, langit masih belum tercemar. Karena itu, pagi hari mereka bangun udara masih segar dan bersih seperti sebelumnya. Huo Zaiyuan tidak memasuki ruangnya, duduk bersila di atas selimut lembut dan bermeditasi sepanjang malam.

Long Zhanye memiliki kebiasaan bangun lebih awal, membuka matanya melihat pemuda yang duduk bersila dan bermeditasi. Bibirnya menarik senyum menyungging yang menarik, gerakan lembut saat dia berbalik. Jari-jarinya membelai dagunya, dia membiarkan tatapannya mengembara.

Matahari pagi menyinari  pada orang yang bermeditasi. Ekspresi damai, sosok langsing, rambut hitam pekat panjang yang terbaring longgar di atas bahunya yang lembut, kulitnya pucat dan lembut, hidung yang lucu dan mancung, bibir penuh … semua fitur ini saling menggabungkan untuk menghasilkan visual yang indah. Meskipun demikian, dia tidak mengeluarkan udara feminin, karena pemuda ini  memiliki semangat dan kecerdasan heroik yang kuat sejajar dengan kecantikannya. Un, dia masih belia, masih memiliki beberapa masa kanak-kanak, tapi setelah beberapa tahun, anak ini akan tumbuh menjadi pria tampan. Entah kenapa, Long Zhanye benar-benar menantikan hari itu.

*menantikan buat dimakan ~_~!

Seiring jantung Long Zhanye terus menghitung kemungkinan yang mungkin terjadi di masa depan, Huo Zaiyuan mengembuskan napas dengan lembut, bulu mata seperti kipas berkibar, matanya terbuka perlahan, melakukan beberapa peregangan agar tubuhnya terasa lebih nyaman. Saat dia menangkap perhatian Long Zhanye, dia tiba-tiba membeku.

“Little Yuan , selamat pagi.” Long Zhanye tersenyum saat dia duduk.

“Selamat pagi, Long ge.”

Setelah mereka merapikan diri, Huo Zaiyuan membuat sarapan  sederhana. Setelah selesai makan, Huo Zaiyuan mengambil senapan mesin ringan MP5 dari tempat kerjanya. Sebagai daerah di mana Hummer ditempatkan untuk diperbaiki adalah ruangan yang sangat terhubung ke balkon mereka melompat dari dinding perimeter, Long Zhanye tidak perlu terus berjalan mondar-mandir di antara mengajar Huo Zaiyuan bagaimana cara menembak dan menyelesaikan memperbaiki  kendaraannya.

Mengangkat senjata api, Huo Zaiyuan bersandar di pagar balkon, membidik pemandangan saat ia memilih seekor zombie yang mengenakan pakaian malam ungu di antara massa mayat hidup di bawahnya. Menargetkan sasaran, dia menarik pelatuknya. Tembakan senjata bergoyang bergema keluar, moncong berkedip karena peluru diludahi dari laras. Karena kekalahan lebih kuat dari perkiraan, senapan mesin ringan bergeser sedikit, menyebabkan tembakan pergi miring. Zombie di ujung peluru yang menerima adalah satu meter dari sasarannya, dibagian bahunya yang membusuk berkurang menjadi bubur kertas.

Dengan cemberut sedikit kecewa, Huo Zaiyuan tidak terlalu senang dengan hasilnya untuk usaha ini.

Terkekeh, Long Zhanye yang sedang berdiri di samping untuk mengambil MP5 dari tangan Huo Zaiyuan, lalu membidik zombie di bawah balkon, sebuah jari menggoda pemicunya.

Pew pew pew!

Semburan api terus menerus meletus, dan kira-kira sepuluh zombie ambruk dengan kepala yang patah.

Seberapa akurat.

“Ayo, aku akan mengajarimu.” Mengembalikan MP5 pada Huo Zaiyuan, dia bergerak mendekat sampai bagian depannya tertinggal di punggung ramping, tangan kiri membungkus Huo Zaiyuan sendiri untuk mencengkeram senjata api dengan benar, tangan satunya menggeser Butt senapan mesin ringan sehingga mudah tertahan di pundaknya (HZY), sambil menjelaskan saat dia menyesuaikan posisinya. “Sasaran, penglihatan, garis pandang. Ketiga hal ini harus selaras.”

Tubuhnya menekan punggungnya dan juga nafas menggelitik telinganya saat Long Zhanye berbicara,  membuat otot Huo Zaiyuan tegang dan telinganya memerah, jantung berdebar sedikit lebih cepat.

terkutuk – ini – apa yang dia lakukan!

Sebagaian fokus Huo Zaiyuan mengembara, Long Zhanye membimbing jarinya untuk menarik pelatuknya, berhasil menembakkan zombie di kepala.

“Ini, coba saja.”

“Eh? Oh, baiklah.” Suara pria lebih tua itu tiba-tiba membawa Huo Zaiyuan keluar dari pikirannya.

Meski sedikit terganggu saat demonstrasi, dia masih ingat apa yang dikatakan dan mengikuti instruksinya dengan saksama. Dengan pengajaran Long Zhanye, dia mulai latihan pada target secara langsung.

2 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 42

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s