Rebith Of MC – Chapter 40

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

Chapter 40 – Pertama, Ke Garasi

Mmm … begitu hangat …

Sudah berapa lama dia tidak merasakan kehangatan seperti ini?

Rasanya seperti dimasa lalu … sejak ibu meninggal dunia, tidak ada yang pernah memeluknya seperti ini.

Tunggu sebentar.. Memeluk?

Tersadar, dia tiba-tiba mengingat sesuatu. Mata Huo Zaiyuan terbuka lebar.

“Ahh …” Menderita shock besar, seluruh tubuhnya melonjak, kulit pucat membasahi warna merah yang dalam. “Ka – ka – kamu! Kenapa kamu memelukku !!”

“Little Yuanku tercinta, aku benar-benar tidak bersalah. Kaulah yang memelukku tadi malam dan menolak melepaskanku.” Sebuah tawa meledak, suara menggoda cukup membuat hati seseorang berdebar. Melihat pemuda berwajah merah itu, mood Long Zhanye langsung menjadi baik. “Cepat dan siapkan dirimu, sarapan, lalu kita akan memindahkan senjatanya.”

“Ya.” Karena Long Zhanye berhenti  menggodanya, Huo Zaiyuan menganggukkan kepalanya. Melambaikan tangannya, dia mengembalikan selimut ke ruangnya dan pergi untuk menyiapkan sarapan pagi. “Long ge, bagaimana dengan mobilmu?”

Dia belum lupa bahwa Long Zhanye sebelumnya mengatakan bahwa Hummer diparkir di garasi distrik militer. Garasi tidak mungkin berada di lantai dua atau tiga, yang hanya menyisakan lantai pertama atau ruang bawah tanah.

Apa yang Huo Zaiyuan pertimbangkan, Long Zhanye juga telah memikirkannya. Melihat ke luar jendela, dia mencatat bahwa makhluk-makhluk di luar tetap seperti sebelumnya, bergoyang mondar-mandir, geraman rendah yang keluar dari tenggorokan mereka melayang di udara, membuat orang merasa sedikit gelisah.

“Ban mobil sedikit rusak. Aku mengirimkannya untuk perbaikan sehari sebelumnya, tapi kemarin terjadi wabah zombie yang tiba-tiba. Aku  tidak tahu apakah mereka berhasil memperbaikinya untukku atau tidak. Jika kendaraanku tidak diperbaiki, maka itu akan merepotkan.”

“Apakah kamu tahu bagaimana memperbaiki kerusakan itu?” Huo Zaiyuan yang sedang memasak bertanya.

“Tentu saja. Ini harus – tahu.”

“Bagaimana kalau aku akan pergi dan meletakkan mobilmu serta peralatan yang kamu butuhkan di dalam ruangku, lalu membawa mereka ke sini ke lantai dua?” Membawa dua mangkuk mie ke atas, Huo Zaiyuan menyarankannya.

“Ya, ide bagus.” Long Zhanye mengangguk setuju. ” Garasi ada di lantai dasar gedung seberang. Kita bisa sampai di sana dengan berjalan melalui jembatan penghubung, lalu langsung turun ke lantai pertama dan mengambil mobilku.”

“Baiklah.” Huo Zaiyuan melihat ke luar jendela di jembatan penghubung yang jauh antara dua bangunan dan zombie yang mondar-mandir di atasnya. “Long ge, nanti, kita akan mengambil semuanya di gudang senjata di lantai tiga.”

Selesai sarapan pagi, dia sudah memindahkan semua makanan, kaleng gas, panci dan kompor dari kantin ke tempat tinggalnya. Sekarang dia hanya perlu membersihkan gudang senjata, maka Long ge dan dirinya bisa pergi mengambil mobil tanpa khawatir meninggalkan barang-barang penting di belakangnya. Tentu saja, akan lebih baik jika mereka bisa kembali lagi setelah mengambil kendaraan, tapi selalu lebih baik melakukan tindakan pencegahan.

***

Setelah selesai sarapan, kedua pria itu langsung menuju gudang senjata untuk membersihkannya. Long Zhanye mengambil pistol yang lebih ringan yang juga memiliki kapasitas peluru yang lebih besar, meluangkan waktu sejenak untuk merakit dan mengatur pistol sebelum menekan, lalu menyerahkan senjata api ke Huo Zaiyuan.

“Ambil ini. Jika terjadi sesuatu, Kamu tahu cara memakainya kan?”

“Aku tahu.” Huo Zaiyuan mengangguk, lalu mengetuk pelatuk pistol itu begitu ada di tangannya.

Dia mungkin tidak tahu bagaimana menembak target pada jarak jauh, tapi dengan skil rendah dia akan berjuang melakukannya.

Juga, pada rute yang akan mereka tempuh ke garasi, dia akan meletakkan array saat mereka berjalan untuk memastikan mereka memiliki jalan yang aman saat kembali ke kantin. Dengan membawa pedang  di tangan dan  mengatur array bersamaan akan sedikit merepotkan.

“Ayo pergi.” Dengan memegang sebuah senapan, Long Zhanye juga menangkap pedang Huo Zaiyuan yang dia berikan kemarin.

“Siap.”

Semua zombie di lantai dua pada dasarnya telah dieliminasi oleh mereka kemarin, dan di atas semua itu, susunan yang diberikan Huo Zaiyuan memberikan perlindungan ekstra, membuat tingkat ini sangat aman. Selain itu, ada  koridor sebelum pintu masuk jembatan penghubung menuju gedung seberang. Koridor itu diblokir oleh batang baja yang diikat di atas sebuah pintu. Jelas bahwa ada zombie di balik penghalang ini, dan tongkat itu ternyata disiapkan oleh mereka yang berhasil lolos ke lantai dua. Hanya saja, mereka mengalami nasib sial, akhirnya tak bisa lepas dari nasib menyedihkan menjadi zombie.

Melirik Huo Zaiyuan, Long Zhanye bergerak maju dan menyingkirkan batang baja yang menghalangi pintu. Zombie tidak tahu bagaimana cara membuka pintu, hanya menggaruk dan mengetuk-. Orang yang memasukkan batang logam untuk mencegah agar pintu tidak terbuka dengan jelas berhasil tetap berkepala dingin meski mengalami kekacauan.

Setelah pengangkatan batang baja, pintu masuk perlahan membuka. Segera, bayangan hitam menerkam ke depan, lolongan yang tertekan bergemuruh di tenggorokannya.

Ada kilatan perak, maka kepala zombie itu terlepas dari bahunya. Sebuah badan berpakaian seragam militer, bahu basah dengan darah dari gigitan runtuh ke tanah. Bau busuk yang berat menembus koridor kecil, entah dari zombie yang dikunci di sini selama dua hari atau jika bau alami itu sampai satu orang menebaknya.

Dengan mengerutkan kening, sebuah tangan naik turun, sebuah ubin menempel pada mayat itu dan melingkupinya dengan api keemasan. Sayangnya, tubuh ini tidak menghasilkan kristal.

“Little Yuan, aku menemukan sesuatu.” Long Zhanye mengalihkan tatapannya ke pemuda yang berada di tengah, menempatkan tiga jimat di ambang pintu.

“Apa itu?”

“Zombie dengan kristal semut setan di tengkorak mereka umumnya tidak memiliki luka yang terlihat pada tubuh mereka. Mereka yang telah berubah setelah digaruk atau digigit tidak memiliki kristal.” Meskipun dia hanya melihat Huo Zaiyuan membakar mayat dengan api emas satu atau dua kali, dia dengan cermat mengamati segala hal tentang dua zombie di balkon kemarin.

Mendengar ini, Ho Zaiyuan berhenti sejenak, lalu setuju setelah berpikir dengan hati-hati. “Sepertinya memang begitu.”

“Ketika gunung berapi dekat kota H mulai meletus, abu vulkanik berisi sejumlah besar semut merah mampu mengubah seseorang menjadi zombie. Jika orang-orang ini kebetulan berada di Kota H hari itu dan tanpa sadar membiarkan seekor semut memasuki tubuh mereka, setelah kembali ke kota mereka, infeksi mulai menyebar. Kemudian semut yang tersembunyi mengubah masing-masing menjadi zombie dan membuat mereka menyerang orang lain. Ini bisa jadi bagaimana wabah dimulai.” Long Zhanye perlahan menjelaskan spekulasinya.

“Ya, itu masuk akal. Jadi, dengan penjelasan Long ge, akan ada lebih banyak zombie yang membawa semut di kepala mereka di Kota H dibandingkan dengan kota-kota lain.”

“Pintar.” Long Zhanye memuji, mengusap kepala Huo Zaiyuan.

Tsk, cerdas, perhatian, berkepala dingin, berani, kecepatan reaksi cepat, kemampuan luar biasa. Kenapa dia tidak bertemu anak ini sebelum kiamat? Jika dia berhasil mendaftarkan dia ke tentara, siapa yang tahu posisi apa yang akan dia capai sekarang?

“Apakah Long ge akan kembali ke distrik militer Kota A?” Dari apa yang dia ingat, di kehidupan sebelumnya, Kota A, B, E dan K bersekutu untuk mendirikan zona aman yang relatif besar. Saat itu, Huo Zaiyuan sedang berkeliaran di zona aman kecil kota V, akhirnya bertemu dengan  ibu tirinya yang melarikan diri ke kota V. Setelah itu, infeksi menyebar dan saat dia mencoba melarikan diri dengan yang selamat lainnya, dia ditendang ke sekawanan semut.

“Mhm, Little Yuan akan kembali bersamaku.” Itu bukan sebuah pertanyaan, tapi sebuah pernyataan.

“Baiklah.”

Mendorong pintu terbuka lebih lebar dan menghentikannya dengan berbagai barang, Huo Zaiyuan meletakkan deretan lain di koridor sebelum membuka pintu yang menuju ke jembatan penghubung. Kegaduhan mereka sebelumnya telah menarik para zombie di dekatnya. Dari geraman yang teredam, jelas mayat hidup tidak menginginkan apa-apa selain menyerang keduanya, namun dicegah bertindak karena jimat. Long Zhanye dengan mudah membuang segelintir yang saat ini terjebak oleh array. Seolah mengkonfirmasikan teorinya, zombie-zombie ini yang tercakup dalam luka tidak menghasilkan apa-apa setelah dibakar.

Akhirnya, setelah memblokir pintu ini dengan lebih banyak barang untuk mencegahnya ditutup, mereka menuju jembatan penghubung. Aroma makhluk hidup dengan cepat menarik perhatian semua mayat hidup yang berkeliaran di sekitar jembatan, menimbulkan serangan yang cepat. Long Zhanye mengayunkan pisau di tangannya. Huo Zaiyuan juga melupakan penggunaan jimatnya, meniru yang lain dalam membunuh zombie dengan pedangnya.

Pedang mengiris secara horisontal, dia membelah kepala zombie. Long Zhanye maju dengan mantap di atas jembatan, berjalan keluar dari bawah bayangan anak tangga, dengan Huo Zaiyuan di belakangnya, jimat perak yang bersinar mengepit di antara jari-jarinya.

“Long ge, ini adalah susunan terakhir yang kugunakan. Dimana bengkelnya?”

“Ada di gedung yang berlawanan, tapi agak aneh … tidak ada zombie di sini.” Mengalihkan tatapannya ke lantai yang bernoda darah, mata sedikit menyempit, ketegangan tidak sedikit berkurang dari tubuhnya.

“Aneh, tapi … Long ge, apakah kamu merasakan suasana di sini sedikit seram?” Mungkin ini adalah efek samping dari budidayanya, namun Huo Zaiyuan merasa indra keenamnya telah menjadi lebih tajam.

Melihat semua reruntuhan dan noda darah, hatinya benar-benar tidak nyaman … seolah-olah tempat ini menyembunyikan sesuatu.

“Little Yuan, pakai pistolmu. Tidak peduli makhluk apa yang muncul, tembak saja.” Long Zhanye menyerahkan pedangnya pada Huo Zaiyuan, membiarkannya memasukkannya kembali ke tempat semula sebelum melepaskan senapan di punggungnya.

Dengan membawa kedua pedang itu kembali ke tempatnya, Huo Zaiyuan menarik pistol yang telah ditekan itu dan mengangguk. “Ayo pergi.”

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 40

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s