Rebith Of MC – Chapter 39

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

Chapter 39 – Ruang Interdimensional Pribadi

Dengan lambaian ditangannya, semua peralatannya di atas meja lenyap tanpa bekas. Bahkan Long Zhanye, dengan kemampuannya yang luar biasa untuk menerima berbagai hal dan selalu move on, tercengang dengan tampilan ini. Bergegas ke arah Huo Zaiyuan, dia meraih tangan kirinya, membaliknya di sana-sini sebelum menarik lengannya (HZY).

Di lengan ramping pucat dan tangan halus, hanya ada tato naga perak yang melingkari pergelangan tangan, tidak ada yang lain. Long Zhanye celinguk sana-sini, pada akhirnya, tidak bisa tidak penasaran.

“Little Yuan, trik ajaibmu sekarang tidak terlalu buruk. Lakukan sekali lagi. Aku pasti akan melihatnya.”

Mengekspos ruang interdimensionalnya di depan Long Zhanye, pada kenyataannya, membuat hati Huo Zaiyuan merasa resah. Namun, sekarang setelah dia melihat dimana mata  pihak lain bersinar dan memintanya menunjukkan “trik sulapnya” sekali lagi, garis hitam terbentuk di wajahnya. Menarik tangannya, dia menyalipnya lagi, menyebabkan setumpuk selimut terlipat rapi muncul di meja makan.

“Ini bukan trik sulap. Ini adalah ruang interdimensional yang diberikan kepadaku, itulah sebabnya …” Sebelum dia selesai berbicara, tangan kirinya sekali lagi ditarik ke arah Long Zhanye dan dikenai pengawasan ketat. Tiba-tiba, dia (LZY) mengangkat kepalanya, dua mata gelap penuh dengan konsentrasi kuat yang menyematkan Huo Zaiyuan ke tempat duduknya.

“Kamu – mengapa kamu melihat saya seperti itu?”

“Bahkan sebelum Hari Kiamat, memiliki sesuatu seperti yang kamu inginkan akan membuat orang menjadi hijau karena iri, apalagi selama kiamat. Kamu dengan terang-terangan menceritakannya kepadaku, tidakkah kamu khawatir aku akan melakukan sesuatu kepadamu  untuk mendapatkannya?” Sepasang alis mata berkelit ke atas saat Long Zhanye mengelus jari di bawah rahang bawah yang cantik dan lembut itu.

Tsk, tsk, perasaan lembut dan rapuh ini, kulit putih dan lembut ini …

“Scram.” Huo Zaiyuan yang “mengalami kekalahan” – dalam hal Long Zhanye merasa malu, mengangkat kaki dan menendang keluar. Long Zhanye tertawa terbahak-bahak, tubuhnya yang ramping bergerak ringan, dengan mudah menghindari serangan mendadak.

“Okey, okey. Aku hanya bercanda denganmu.” Mengantungkan lengannya di atas bahu Huo Zaiyuan, berkata. “Masalah ruang interdimensional ini, jangan beritahu orang lain, mengerti?”

Pemuda ini rela membagi rahasia semacam ini bersamanya, secara tidak langsung mengekspresikan kepercayaannya. Hei … kenapa dirinya merasa hangat?

“Hmph, apa menurutmu aku ingin berbagi ini dengan semua orang? Karena kita akan bersama, ruang interdimensional yang kumiliki ini adalah sesuatu yang tidak dapat aku sembunyikan darimu selamanya. Aku berpikir  memberitahumu sekarang.” Huo Zaiyuan melirik pria itu, menarik selimut di meja ke arahnya untuk mengaturnya dengan benar ke tempat tidur darurat.

“Itu bagus.” Long Zhanye mengulurkan tangan untuk menggosok kepalanya (HZY), matanya berguling sebentar seolah memikirkan sesuatu dalam pikirannya. “Little Yuan, karena kamu memiliki ruang itu, mengapa tidak memindahkan semua barang di gudang senjata ke tempatmu besok?”

Dia berencana untuk mengajari Huo Zaiyuan bagaimana menggunakan pistol besok dan balkon lantai dua adalah titik pandang yang bagus. Tapi, jika mereka ingin berlatih di lantai dua, mereka harus memindahkan senjata dan amunisi ke lantai 2 yang merupakan masalah yang sangat merepotkan. Sekarang dia tahu Huo Zaiyuan memiliki ruang interdimensional, itu membuat segalanya lebih mudah. Juga, mereka akan dapat mengambil segala sesuatu di dalam gudang saat mereka meninggalkan pangkalan ini.

Saat ini, bagian luar penuh dengan zombie dimana-mana. Tanpa senjata di tangan, bertahan akan lebih sulit. Seperti itu, dia juga memiliki firasat, sebuah  firasat, jika kamu mau – bahwa keseluruhan situasi ini pastinya tidak sesederhana kelihatannya.

“Baiklah.” Ketika Huo Zaiyuan melihat semua senjata di dalam gudang, dia sudah punya rencana untuk membawa semuanya bersamanya sebelum mereka pergi. Sekarang dia juga memiliki persetujuan Long Zhanye, tentu saja dia akan setuju. “Long ge, sudah larut. Ayo tidur sekarang.”

Meskipun dialah yang mengusulkan untuk tidur sekarang, orang yang meletakkan selimut di atas meja sebagai alas tidur, tidak memiliki niat untuk berbaring di atasnya. Sebagai gantinya, dia berjalan ke bangku dan duduk bersila di atasnya.

Long Zhanye mengerutkan kening saat melihat . “Bagaimana dengamu?” Dia bertanya saat ia berjalan menuju Huo Zaiyuan.

“Aku? aku tidak membutuhkannya. Aku akan  bermeditasi – ah! Apa yang kamu lakukan ?!”

Tidak menunggunya selesai berbicara, Long Zhanye mengulurkan tangan dan menariknya. Memeluknya erat-erat, ia membawa Huo Zaiyuan kembali ke ‘tempat tidur’.

“Tidur. Kamu  masih perlu belajar bagaimana menggunakan pistol besok.”

“Aku tidak -” Sekali lagi, penolakannya terputus saat Long Zhanye menempatkannya di atas selimut. Membuat Huo Zaiyuan tidak ada waktu untuk bereaksi, pria yang lebih tua itu di sampingnya, kedua lengannya menutupi pinggangnya erat-erat, mencegah terlepas dari cengkeraman Long Zhanye.

Wajah pucat memerah, jantung berdebar kencang.

Huo Zaiyuan tidak bisa menahan diri untuk mengutuk hatinya.

Apa yang bajingan ini pikirkan?!

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 39

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s