Secret Night In The Inner Palace – Chapter 1.2

“Kami meminta-mu menemani Kami ke perkemahan militer, Putri Shungetsu.”

Mendeklarasikannya dengan suara sombong yang digunakan untuk memerintah orang lain, kaisar memutar kudanya kembali ke tempat asal mereka.

Kelompok Sekka ditangkap dan diseret ke perkemahan militer Yoh yang didirikan di luar Istana Kekaisaran.

Terpisah dari pengawalnya, Sekka dan kedua pelayan itu dibawa ke salah satu tenda.

Itu tampaknya adalah tenda Kaisar Kishoh. Itu lebih besar dari tenda-tenda lain, dijaga ketat dan di dalam ada sebuah tahta besar di atas beberapa tangga. Namun tak disangka tidak ada dekorasi yang bagus dan bagian dalam tenda itu cukup sederhana.

Tapi tidak ada Kishoh yang duduk di singgasana. Setelah kembali ke sini dengan kelompok Sekka, dia buru-buru pergi, ditemani oleh bawahannya. Itu pasti demi pribadi memimpin pasukan untuk menangkap Ka.

Meskipun tidak ada perilaku kekerasan, tangan Sekka diikat di belakang punggungnya, dan dia dipaksa jatuh berlutut di atas karpet. Untuk anggota keluarga kerajaan itu adalah posisi yang memalukan.

Tangan Shohen dan Baigyoku terikat dengan cara yang sama, dan mereka dipaksa berlutut di dekat pintu masuk ke tenda. Karena ada prajurit yang mengawasi mereka, dia ragu-ragu untuk berbicara dengan mereka.

Meskipun mereka berada di dalam tenda, suara genderang perang dan teriakan perang para prajurit bisa terdengar. Suara yang mengganggu dari meriam yang telah berlangsung sejak kemarin telah berhenti.

Pasukan Yoh mungkin telah menembus dinding kastil dan memasuki Istana Kekaisaran. Merasakan dekat dan semakin dekat kastil, suasana hati Sekka menjadi suram.

Dia hanya bisa berdiri dan menonton ketika negaranya sedang dihancurkan. Ketika dia memikirkan ibu dan bibinya yang terkena bahaya di kastil, dadanya dipenuhi dengan kegelisahan.

Yougetsu telah membuatnya berubah menjadi pakaian saudara perempuannya dan melarikan diri dari kastil demi kelangsungan hidupnya. Jika pangeran Sekka selamat, kelak Ka bisa dipulihkan. Sekka adalah harapan terakhir ibunya.

Itu jika dia berhasil melarikan diri jauh dan tidak mudah ditangkap dan dibawa ke perkemahan militer Yoh. Dia tidak tahu bagaimana mereka ditemukan, tetapi dia tidak bisa cukup menyesali dirinya.

Pria itu … Ryuu Kishoh, apa yang ingin dia lakukan dengan ‘Putri Shungetsu’?

Apakah dia akan menggunakan dia sebagai sandera untuk memaksa Ka menyerah? Bahkan jika dia melakukan itu, ibu sombongnya tidak akan menyerah.

Ibunya tidak menganggap hidupnya sebagai sesuatu yang berarti berlangsung lama. Dia menjalankan tugas dan martabat seorang permaisuri di pundaknya dan siap untuk berbagi nasib yang sama seperti Ka. Begitu juga Kougetsu dan Shohun, yang siap mengorbankan diri untuk permaisuri seperti itu.

Dia tidak ingin kematian mereka dicemarkan karena dia. Tapi, dengan satu atau lain cara, dia yakin dia tidak bisa diselamatkan. Kenyataannya, sementara sedang diawasi oleh prajurit, bahkan untuk melarikan diri dari tenda akan sulit.

Ketidakberdayaannya sendiri membuatnya kesal. Memegang tangannya erat-erat, kukunya menggigit telapak tangannya.

Berkat berpura-pura menjadi sang putri, dia bisa keluar dari kematian, tetapi jika dipastikan bahwa dia adalah seorang pria, mereka mungkin akan segera memenggalnya.

Kaisar Yoh tidak akan meninggalkan pangeran pengecut yang masih hidup yang lari berpakaian seperti kakak perempuannya.

Jika itu terjadi, dia akan menyia-nyiakan semua usaha yang dilakukan ibunya untuk membuat dia melarikan diri. Secara alami, harapan untuk kebangkitan Ka juga akan berantakan.

Apapun masalahnya, tampaknya dia tidak akan dapat memenuhi harapan ibunya. Sementara ketidakberhargaan dirinya membuatnya sangat sedih, suara riuh datang dari sekitar pintu masuk ke tenda.

Tenda dibuka dari luar dan Kishoh masuk, ditemani oleh pengikutnya. Kaki panjang melewati Sekka dan dengan cepat berjalan menuju takhta dan duduk. Pria dengan bekas luka di pipinya yang dia temui belum lama berdiri menunggu dengan orang-orang yang tampak seperti petugas sipil yang mengenakan jubah istana kekaisaran warna tinta yang dilarutkan berdiri di kiri dan kanannya.

“Putri Shungetsu.”

Dipanggil oleh Kishoh, Sekka perlahan membungkuk dan kemudian mengangkat wajahnya. Dia tidak memiliki kewajiban sosial untuk memberi tahu Kaisar Yoh, penyerbu, setiap sopan santun, tetapi dia benci dianggap tidak sopan.

“Kami mengirim utusan ke Istana Kerajaan negara-mu untuk menyarankan agar kamu menyerah, tetapi kamu menolak. Hingga hasil dari pertempuran dapat diputuskan, sedikit lebih banyak waktu diperlukan. Sampai saat itu kamu harus tetap di kamp militer Kami.”

Nada bicaranya dingin hingga menjijikan. Bahkan ekspresinya sama sekali tidak memberikan petunjuk untuk bertarung. Seperti inilah pria yang mungkin telah menghancurkan banyak negara, semua tanpa mengubah ekspresinya.

“Ada seorang pria yang ingin bertemu denganmu. Jenderal Sai, bawa dia ke sini.”

Pria dengan bekas luka yang berdiri di dekat kaisar segera menjawab dan mengeluarkan perintah kepada para prajurit. Segera, seorang pria dengan tersumpal di mulutnya dibawa ke tenda, yang di-tahan di antara dua tentara. Tangannya diikat di belakang punggungnya dan wajahnya memiliki banyak memar dan luka.

Mengetahui Sekka, pria itu terpana dengan kagum dan bersujud di hadapannya seperti katak. Sementara Kishoh mengamati ini dengan pandangan berkepala dingin, dia bertanya pada Sekka sebuah pertanyaan.

“Apakah kamu ingat pria ini?”

“… Iya.”

Sekka menyuarakan dengan enggan. Sudah pasti tidak wajar untuk tetap diam. Dia harus menghindari perilaku yang mencurigakan.

Tahanan laki-laki itu jelas Shoh Shiyu. Dia adalah bawahan dari Panglima Tertinggi yang mengendalikan tentara Permaisuri, dan yang telah mati dalam pertempuran tiga hari lalu dalam konfrontasi dengan tentara Yoh di perbatasan.

Tentara Ka yang memiliki pengetahuan penuh tentang daerah sekitarnya mengalami kekalahan yang menghancurkan dalam hitungan menit karena serangan malam dari tentara Yoh. Menurut laporan, selain Panglima Tertinggi tentara, banyak perwira dan tentara juga tewas dalam aksi.

Dia tidak bertukar kata dengan Shoh, yang menemani Panglima Tertinggi, tetapi dia pernah bertemu dengannya di Istana Kerajaan sekali atau dua kali. Ketika mereka berangkat ke depan, dia telah melihat mereka pergi dengan Kougetsu, melayani sebagai wakil dari Permaisuri.

Tentu saja, Shoh tidak tahu bahwa ‘Putri Shungetsu’ sebenarnya adalah Sekka. Dia juga tidak tahu bahwa sang putri telah meninggal.

“Gadis ini, apakah dia Putri Shungetsu?”

Tanya Kishoh pada Shoh. Para prajurit melepaskan bungkaman-nya, tetapi Shoh hanya meringkuk-kan tubuhnya yang besar dan tidak menjawab.

“Jawab pertanyaan Yang Mulia!”

Pria yang terluka itu, Jenderal Sai, memerintah dengan tajam. Para serdadu mencengkeram rambut Shoh dan mengangkat kepalanya dengan kekerasan. Selanjutnya mereka mencabut pedang mereka dan menusukkannya ke leher Shoh. Sekka mengerutkan alisnya karena perlakuan kasar itu.

“… Dia adalah Putri Shungetsu.”

Shoh menutup matanya dengan apa yang tampak seperti pengunduran diri dan menjawab dengan suara serak. Sekka tidak tahu bagaimana pria itu menjadi tahanan tetapi jelas Shoh diseret ke sini sehingga mereka bisa memeriksa identitas Sekka.

Setelah memaksakan kesaksian dari Shoh, sepertinya Kishoh akhirnya percaya bahwa Sekka adalah Putri Shungetsu. Pria itu tidak hanya berani, tetapi dia juga tampaknya memiliki kepribadian yang cerdik dan waspada juga.

Shoh kemudian disumpal seperti sebelumnya dan diseret keluar dari tenda. Shohen dan Baigyoku memperhatikan laki-laki itu dengan mata mencela, tetapi Sekka tidak bisa menahan kekesalan apapun. Dia hanya berdoa agar lelaki itu menemukan cara untuk bertahan hidup.

“Sepertinya tidak ada kesalahan, kamu adalah Putri Shungetsu.”

“… Laki-laki itu, apa yang akan terjadi padanya?”

Berdiri tepat di depan Kishoh dan membalas tatapannya, Sekka menurunkan suaranya dan bertanya. Suara terkendali dalam suaranya menjadi mirip dengan suara wanita yang tenang bergema di dalam ruangan, itu tidak terdengar tidak wajar.

“Kamu khawatir tentang dia?”

Ditanya dengan cara yang mengejutkan seperti itu, alis mata Kishoh naik. Dia menatap Sekka dengan tatapan penuh minat.

“Ya, jika kamu adalah orang yang setia pada Keluarga Kerajaan.”

“Jika itu kasusnya, bahkan lebih, tidak mungkin bagi Kami untuk membebaskannya. Dia akan dipenjara sebagai tawanan perang bersama dengan tentara yang ditangkap sebelumnya.”

Meskipun dia memiliki cara berbicara yang mengisyaratkan bahwa dia hanya menghibur dirinya sendiri, seperti yang dipahami Sekka, saat ini dia tidak memiliki rencana untuk membunuh Shoh dan para tahanan sehingga dia merasa lega. Para prajurit pengawalnya juga akan aman.

“Siapkan tenda untuk Putri dan pembantunya. Kami mempercayakan perawatan mereka selama mereka menginap kepadamu Eishun.”

“Dimengerti.”

Kishoh memerintahkan seorang lelaki yang dekat dengannya. Seorang lelaki itu mungkin tidak begitu berbeda umurnya dengan Kishoh yang akan dia katakan. Tapi tidak seperti Kishoh yang seperti pisau tajam, lelaki yang bernama Eishun itu bersikap lembut.

“Bagaimana dengan pengekangan mereka?”

“Tanggalkan, asalkan kamu tidak berhenti mengawasi mereka.”

Dengan cepat memberi pesan kepada lelaki itu, Kishoh bangkit dari tahta. Melihat ke bawah dari ruang yang tinggi, dengan perawakannya yang tinggi, udaranya yang mengintimidasi meningkat lebih dari sebelumnya.

“Ada juga tahanan. Jika kamu tidak ingin mereka terbunuh, jangan pikirkan apa pun tentang melarikan diri dan semacamnya.”

“……..”

Dipertahankan oleh mata penuh kemauan keras, Sekka menggantung kepalanya dalam diam. Di bawah naungan kain kasa di atas kepalanya, dia menggigit bibirnya sedikit. Itu menjengkelkan untuk dikuasai oleh Kishoh yang seluruh tubuhnya memberikan aura seorang raja.

Kishoh meninggalkan tenda ditemani oleh Jenderal Sai.

Entah bagaimana fakta bahwa dia adalah seorang pria tidak ditemukan.

Entah bagaimana dia melewati pertemuan tatap muka dengan Kishoh.

Dia mendesah sedikit.

Seperti yang diperintahkan kepada Eishun, pengekangan mereka dihapus, Shohen dan sisanya berkumpul di tengah tenda.

“Aku Kou Eishun. Keagungan-Nya telah memerintahkan aku untuk mengurusmu selama kamu tinggal. Saat ini tendamu sedang dipersiapkan, jadi tolong tunggu sebentar di sini.”

Mengenai putri dari negara musuh, Eishun bertindak dengan cara diam sementara menyesuaikan setiap kesopanan. Dia tidak tahu apa yang ada di dalam hatinya, tetapi tidak ada permusuhan yang muncul. Sekka dengan tenang membatasi dirinya untuk menundukkan kepalanya seperti seorang puteri sejati.

Beberapa saat kemudian akhirnya seorang tentara datang untuk memberi tahu Eishun bahwa persiapan untuk tenda telah selesai.

“Maafkan aku karena membuatmu menunggu.

Aku akan memandu-mu. “

Dipandu oleh Eishun, mereka pindah ke tenda terdekat yang berbeda. Meskipun pengekangan mereka dihapus, para prajurit waspada dan mengawasi mereka, tidak ada peluang untuk melarikan diri. Sudah ada para penjaga yang mengawasi perkemahan yang mereka tuju.

“Barang-barangmu sudah dibawa ke atas. Jika ada yang kamu butuhkan, apa pun itu, silakan bertanya.”

Memang Eishun terlihat seperti pemuda yang menyenangkan, tetapi seperti seorang pejabat yang cakap, dia tidak lupa untuk memperingatkan mereka juga.

“Seperti yang diperintahkan oleh Yang Mulia, akan ada penjaga yang mengawasi tenda Putri. Tolong maafkan aku untuk itu, tetapi jika para penjaga menemukan kamu hilang, aku akan dipecat.”

Eishun membungkuk dengan tangan terlipat dan pergi bersama dengan para prajurit.

Setelah memastikan kehadiran mereka telah memudar, Sekka melepas kain kasa dan melihat ke bagian dalam tenda. Itu lebih sempit dari tenda milik Kishoh, tetapi ada karpet yang ditata di lantai dan perabotannya terlihat nyaman.

“Pangeran Sekka,” Baigyoku berbisik sambil memperhatikan sekelilingnya.

“Apa yang akan terjadi pada kita?”

“Aku juga tidak tahu, tapi sepertinya mereka tidak berencana untuk membunuh kita.”

Aku tidak tahu apa yang akan terjadi mulai sekarang, tapi …, Sekka berkata dalam hatinya sendiri. Untuk saat ini dia mungkin harus bertindak sebagai Putri, yang dia bisa berasumsi untuk memiliki beberapa nilai utilitas (faedah) pada musuh-musuh mereka.

Ditangkap oleh pasukan yang diperintahkan secara pribadi oleh Kaisar adalah nasib buruk yang ekstrim, tetapi jika mereka telah ditemukan oleh seorang komandan yang lebih rendah yang tidak dapat mengendalikan pasukan mereka, para pengawalnya mungkin telah terbunuh dan mereka sendiri pergi dengan malu. Secara alami, rahasia Sekka juga akan diekspos di siang bolong.

Jika hal-hal menjadi seperti itu, dia lebih suka menggigit lidahnya sampai mati. Menyadari hal seperti itu bisa terjadi, Sekka sekarang menggigil.

Menurut cara berpikirnya, dia telah menghindari apa yang tampak seperti situasi terburuk yang mungkin terjadi. Semua berkat pakaian kakaknya yang ibunya pakai untuknya.

Meskipun, prediksi sebelumnya tidak menjadi kenyataan sama sekali. Faktanya bahwa hidupnya tidak memiliki jaminan tetap ada.

Untuk saat ini dia harus terus diwariskan sebagai sang puteri. Sebenarnya, sebelum itu, dia harus mencoba melarikan diri dari perkemahan militer negara Yoh. Semakin dia memikirkannya, semakin banyak yang ditunggu untuk mulai, sekarang tampaknya semakin sulit.

Pada saat ini, Sekka mulai mengasihani kedua pelayan itu. Dia juga mengasihani para prajurit pengawal yang tewas mencoba menghentikan kelompok Kishoh. Meskipun orang-orang ini mungkin memiliki istri dan anak-anak, orang tua dan saudara kandung, mereka semua melayaninya dengan penuh pengabdian.

“Karena mengikuti aku, kamu tanpa ragu hanya akan mengalami kesulitan.”

“Apa yang kamu katakan?”

Shonen menggelengkan kepalanya dengan mata basah. Karena pelarian pagi hari, wajah ramping mereka keletihan perlahan, tapi mata mereka memegang kekuatan tersembunyi saat mereka melihat Sekka.

“Aku sudah siap sejak saat Yang Mulia memberi kami perintah.”

“Aku juga. Apapun yang terjadi, aku akan melayani kamu sampai akhir.”

Baigyoku juga mengumumkan dengan penuh semangat. Shohen lebih senior dari keduanya, tetapi keduanya setia melayani Yougetsu karena mereka hanya gadis muda. Mereka telah menerima kepercayaan dan kehangatan Yougetsu karena telah diperintahkan untuk menjadi orang yang mengikuti (pelayan) Sekka.

“Ah, kita beruntung. Pakaian di dalam peti semuanya tidak rusak.”

Shohen dan Baigyoku senang saat mereka memeriksa pakaian utuh di dada yang dibawa ke dalam tenda. Semuanya adalah barang-barang Shungetsu yang dipesan ibunya untuk dibawa bersama mereka.

Kedua pelayan itu benar-benar berkonsentrasi untuk menyediakan suasana yang menyenangkan di dalam tenda. Melihat itu, emosi Sekka sepertinya menjadi sedikit lebih lembut.

Ditangkap oleh pasukan musuh. Meskipun dia berada dalam situasi yang sulit, Sekka diyakinkan oleh kehadiran dua gadis yang melayaninya.

Setelah itu, Eishun membawa teh dan makan, tetapi dia tidak tahu tentang kemajuan pertempuran. Bahkan jika mereka bertanya kepadanya, dia hanya akan berkata, “Untuk saat ini, tolong, tunggu di sini,” dan tidak memberikan penjelasan lebih lanjut.

Perjalanan waktu sangat lambat. Setelah mereka digiring ke kamp militer Yoh, awalnya mereka bisa mendengar suara genderang perang dan senjata, tetapi sekarang suara itu hanya terdengar samar-samar seperti dari jauh.

Itu mungkin karena tentara Yoh telah menyerang di dalam Istana Kerajaan. Terkurung di tenda, tanpa bisa melihat keluar, dia tidak bisa membuat pernyataan tentang situasi saat ini.

Teh harum itu sama sekali tidak menghibur hati Sekka, itu hampir tidak melewati tenggorokannya. Dia tidak punya nafsu makan juga, tetapi karena Shohen dan Baigyoku khawatir, dia memaksakan dirinya untuk memasukkan makanan ke mulutnya.

Saat matahari jatuh, malam datang.

Meskipun dia berbaring di tempat tidur yang disiapkan oleh gadis-gadis itu, jelas dia tidak bisa tidur. Dia meredam desahan saat para gadis itu terpaku dengan tidur di sisi lain layar partisi. Meski begitu mereka telah berjalan lama dan lelah sehingga mereka tampaknya sedikit tertidur meskipun datangnya pagi masih jauh.

Akhirnya datanglah fajar setelah malam yang panjang.

Meskipun Sekka tidak peduli dengan penampilannya, Shohen dan Baigyoku mendandaninya dengan pakaian yang rumit. Mereka dengan hati-hati menyisir rambutnya, menata rambutnya dengan gaya dan menerapkan make-up. Mereka menghadapi kesulitan penawanan namun mereka mendandani nyonya mereka, sang putri, indah, tetapi mereka membutuhkannya untuk mendapatkan setidaknya sedikit kebanggaan sebagai pelayan dari Istana Kerajaan.

“Kamu terlihat cantik juga hari ini.”

Baigyoku menghela nafas puas setelah menata jepit rambut hiasan yang diterima dari Yougetsu di rambut Sekka.

Bagi Sekka, kata-kata pujian tampak berlebihan, tetapi wajah yang menatap balik ke arahnya dari cermin adalah replika persis wajah kakak perempuannya. Sejak awal, jakunnya tidak pernah berdiri. Sulit untuk melihat hanya dari penampilan luarnya bahwa dia adalah seorang pria.

Bahkan mengambil penampilan kakak perempuannya, itu perlu baginya untuk bertahan hidup. Tapi sehari, itu terasa sangat lama. Itu semua demi membalas perasaan ibunya ketika dia membuatnya melarikan diri dari kastil. Sambil melihat ke cermin, Sekka mencoba membujuk dirinya seperti itu.

“Maafkan aku karena mengganggu, Putri Shungetsu.”

Kebetulan saat seperti mereka telah menyelesaikan persiapan pagi, dari luar tenda terdengar suara Eishun. Baigyoku, yang berdiri di pintu masuk untuk bertindak sebagai perantara, kembali ke sisi Sekka dengan ekspresi khawatir.

“Kaisar ingin bertemu denganmu, Shungetsu-sama.”

Sekka merasakan detakan jantung yang kuat. Setelah beberapa saat akhirnya distabilkan. Mungkinkah mereka menemukan identitas aslinya? Selain itu, Sekka bisa datang tanpa alasan lain bagi Kishoh untuk memanggilnya.

“Dimengerti. Mari kita pergi.”

Sekka menguatkan tubuhnya, mengenakan kain kasa (kerudung) dan mendekati pintu keluar tenda.

“Yang Mulia ingin melihatmu sendirian, Putri. Pelayan-mu bisa menunggu di sini.”

Shohen dan Baigyoku yang mengikuti di belakang Sekka dihentikan oleh Eishun. Keduanya memprotes dengan wajah pucat, tetapi karena itu adalah perintah Kaisar, Eishun tidak menyerah meski wajahnya bermasalah. Sekka menyuruh kedua gadis itu untuk menunggu dan keluar dari tenda bersama dengan Eishun.

Hari ini juga langit penuh dengan udara musim semi yang cerah. Negeri Ka akhirnya disambut oleh kedatangan musim semi dan pohon ceri mulai mekar. Jika ada yang tidak beres, mereka pasti akan merayakan festival Flower Viewing sekitar waktu ini.

Mengingat festival Flower Viewing tahun lalu, hati Sekka direnggut oleh pikiran yang tak tertandingi. Kakak perempuannya, yang telah tertawa terbahak-bahak saat menyaksikan pertunjukan akrobat dari Barat, tidak lagi berada di antara yang masih hidup.

Meskipun dia tidak diborgol, dia dikelilingi oleh tentara yang dipimpin oleh Eishun saat mereka berjalan menuju tenda milik Kishoh.

“Aku telah membawa Putri Shungetsu.”

Kishoh sedang menatap peta yang diletakkan di atas meja, tetapi dia mengangkat kepalanya ketika Eishun menyapanya. Hari ini juga pria itu berpakaian serba hitam.

Untuk tidak kehilangan martabat seorang puteri, Sekka membungkuk sekali dengan tangan terlipat. Karena dia gugup, hanya bertemu mata Kishoh yang menyebabkan dada Sekka menjadi sangat berisik. Atau mungkin karena tatapannya yang tajam yang tampaknya melihat semuanya.

Berdiri di depan Sekka, Kishoh mulai berbicara terus terang.

“Istana Kerajaan Negara-mu telah jatuh.”

“..!”

Dipindahkan, Sekka tersentak dan suara berdecit datang dari tenggorokannya. Ibunya dan Bibi, dan juga Shohun … Dia seharusnya sudah siap, tetapi pemandangan di depan matanya menjadi gelap. Dia hanya memegang tanahnya dan tidak roboh karena dia tidak ingin memperlihatkan sosok yang tidak sedap dipandang di depan musuh-musuhnya.

“Sepertinya ibumu dan hampir seluruh keluarga kerajaan lainnya bunuh diri.”

Sekka menyentuh kalungnya dengan jari-jari gemetar saat dia mendengarkan Kishoh tanpa perasaan memberitahu dia tentang kematian keluarganya. Dia mengingat sensasi dari telapak tangan Shohun yang besar dan hangat yang meletakkan kalung di lehernya baru kemarin. Dia belum pernah memanggilnya ayah sekali pun, dan sekarang kalung ini adalah satu-satunya kenangan yang tersisa darinya …

Wajah tercengang Sekka tercermin di mata gelap Kishoh. Tidak ada cemoohan di matanya, tetapi tidak ada simpati atau belas kasihan.

“Kami sekarang sedang memeriksa Istana Kerajaan. Putri Shungetsu, istana … “

“Tolong bawa aku bersamamu.”

Kishoh, yang terputus di tengah pidatonya, dengan tenang mengangkat alisnya. Alih-alih tidak senang dengan perilaku dan pidato Sekka, dia tampak terkejut. Untuk seorang pria yang tidak bertele-tele, jarang sekali dia berbicara dengan menghindar dan menunjukkan perilaku ragu-ragu.

“Pertempuran baru saja berakhir, dan semuanya tersisa seperti yang aku dengar. Karena kamu adalah sang putri, mungkin ada adegan yang akan membuatmu tidak dapat mengontrol dirimu sendiri … “

“Aku tidak peduli.”

Sekka melanjutkan dengan suara yang tenang, tapi tegas.

“Aku siap untuk melihat apa saja.”

Tidak peduli betapa mengerikannya itu, dia harus melihat saat-saat terakhir keluarganya dengan matanya sendiri. Sebagai anggota terakhir keluarga Li yang tersisa.

Setelah dia memeriksa wajah Sekka untuk sesaat untuk memastikan suasana hatinya, Kishoh menghela nafas kecil.

“Dimengerti. Kemudian, Kami akan membawa-mu bersama Kami.”

 


 

<< Chapter 1.1

Iklan

Satu respons untuk “Secret Night In The Inner Palace – Chapter 1.2

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s