Secret Night In The Inner Palace – Chapter 1.1

Translated Indo by Chin of Kenzterjemahan.


 

Kastil itu terbakar.

Melewati lorong rahasia, pangeran kekaisaran pertama dari negara Ka, Li Sekka akhirnya keluar dan menelan ludah saat melihat ke arah hutan dan Istana Kekaisaran yang menjulang tinggi di kejauhan.

Kedua pelayan yang menemaninya juga berseru, suara penuh kesedihan.

Karena serangan pasukan musuh, dinding benteng telah runtuh dan Menara Gerbang Barat terbungkus api. Asap putih berlama-lama di udara musim semi yang jernih, membuat kesedihan semakin menyakitkan.

…Ibu….

Sekka bertanya-tanya tentang kondisi ibu dan bibinya yang masih berada di Istana Kerajaan. Meskipun dia jauh dari aksi, suara meriam dan katapel yang ditembakkan ke dinding kastil dibawa oleh angin dan cukup mudah didengar.

Negara Ka terletak di barat laut pedalaman. Itu sangat subur, daya tarik utamanya adalah kelimpahan gunung dan sungai. Dinding kastil dan parit yang berulang kali mengepung Istana Kekaisaran adalah bangunan padat, tetapi berhadapan dengan pasukan besar dengan senjata canggih, serangan hanya masalah waktu.

Negara tempat dia dilahirkan dan dibesarkan akan dihancurkan dan digulingkan. Di bawah kasa menutupi wajahnya, Sekka menggigit bibirnya. Bibir yang sudah diwarnai merah karena darah hanya memerah lebih jauh.

Ketika dia melarikan diri dari Istana Kerajaan, sesuai dengan kehendak ibunya, dia memakai make-up dan berganti pakaian saudara perempuannya.

“Tidak peduli apa yang terjadi, kamu harus bertahan hidup.”

Ini adalah hal terakhir yang diperintahkan ibunya untuk dia lakukan dari tempat tidurnya, mengumpulkan bagian terakhir dari kekuatannya. Dia berkata, “Hiduplah, Negara Ka dan aku mewariskan rumah tangga kepada-mu.”

Baru sekitar seminggu yang lalu ada utusan dari kekuatan super dari daerah pedalaman, Negara Yoh, menyarankan mereka untuk menyerah.

Setengah bulan sebelum itu, Negara Yoh telah menyerang dan menggulingkan negara tetangga. Dikatakan bahwa keluarga kerajaan telah melakukan bunuh diri dan anggota keluarga yang tersisa telah diambil sebagai tawanan dan berbaris ke ibukota kerajaan Yoh.

Utusan itu datang tepat ketika mereka menerima berita bahwa pasukan Yoh yang telah menghancurkan negara tetangga mulai bergerak maju ke arah Ka dan mereka sedang bersiap untuk berjaga melawan tentara Yoh.

Itu antara penyerahan atau kematian.

Itu adalah pilihan kejam yang telah disodorkan Yoh kepada mereka.

Di antara negara-negara di pedalaman, Ka adalah spesial karena tahta dilewatkan melalui garis perempuan. Selama beberapa generasi, Ratu telah memerintah Negara dan mempertahankan kemerdekaannya. Terkadang melalui diplomasi yang terampil, terkadang melalui kekuatan militer.

Para prajurit dari negara Ka dikenal karena keberanian mereka yang gigih, sampai sekarang mereka telah mengalahkan setiap negara penyerbu. Dikatakan bahwa sekitar 20 tahun yang lalu selama masa pemerintahan permaisuri sebelumnya, mereka telah mengusir pasukan Yoh yang telah berdiri di perbatasan mereka. Itu adalah sesuatu yang sudah berulang kali diulang-ulang oleh bibinya, Li Kougetsu.

Ibu Sekka yang menjadi permaisuri sekarang, Li Yougetsu, juga tidak ingin menyerah untuk Negara Yoh. Bahkan jika mereka menyerahkan semua yang menunggu mereka adalah penghinaan yang sama dengan kematian.

Tahun lalu negara-negara selatan telah menjadi target Yoh. Sebagian besar diserang dan digulingkan, dengan yang tersisa menjadi negara bawahan. Bahkan dalam kasus penyerahan, Raja menjadi tawanan dan keluarga Kerajaan dikawal ke ibu kota sebagai sandera. Dikatakan bahwa seorang raja negara tertentu yang menentang Kaisar Yoh, telah digiring ke ibu kota dan kepalanya dipenggal dalam sebuah tontonan.

Dia telah mendengar bahwa beberapa tahun yang lalu Kaisar Yoh sebelumnya telah meninggal, dan pertengkaran yang terjadi dari dalam keluarga setelahnya, pangeran ketiga telah bangkit dan dinobatkan. Bahkan kekaisaran dapat diruntuhkan oleh perselisihan internal, sehingga tampaknya diperlukan kaisar baru dan mengabdikan dirinya untuk menata kembali urusan domestik negeri itu untuk sementara waktu. Itu tahun lalu, tapi sekarang dia mulai mengambil bagian dalam kampanye asing.

Kaisar saat ini adalah tipe yang kadang-kadang secara pribadi berangkat ke perbatasan, dia tampak unik berbakat. Dia tidak tahu apakah itu karena keahliannya memposisikan prajuritnya atau keahliannya dalam taktik, saat ini Kaisar telah dengan rakus memperluas wilayahnya tanpa mengalami satu kekalahan.

Pada usia 20 tahun, Kaisar Yoh telah menaklukkan negara-negara sekitarnya, dan menjadikan Yoh sebagai negara paling kuat di daerah pedalaman. Secara menyebalkan, perbedaan kekuatan antara Yoh dan Ka jelas. Pada kesempatan untuk menjadi target Yoh, negara-negara kecil seperti Ka, tidak peduli jalan apa yang mereka ikuti, hasilnya akan sama.

Mungkin, ketika utusan dari Yoh datang, ibu juga telah membuat keputusan. Ka tidak bisa lagi terus ada dengan cara yang sama seperti sekarang ini. Karena dia sedang sakit dan tidak ada Putri Kerajaan yang mengambil tahta.

“Shungetsu-sama, tolong cepatlah.”

Diminta oleh para prajurit yang telah membimbingnya melewati jalan rahasia, Sekka mulai bergerak tertekan oleh hati yang berat.

Kedua pembantu yang membantunya berpakaian, Shohen dan Baigyoku tahu yang sebenarnya, tetapi lima penjaga secara implisit percaya bahwa Sekka adalah Putri Kerajaan. Itu karena kesetiaan penjaga adalah sesuatu yang oleh semua hak milik kakak perempuannya.

Lorong bawah tanah dari Istana Kerajaan menuju ke kuil kecil tua yang terletak di luar kastil. Tanah di sekitarnya, dulunya adalah kota makmur yang diperintah oleh negara Ka, tetapi sekarang tidak ada orang yang tinggal di sini, dan hutan telah separuh berasimilasi sepenuhnya. Kuil kecil yang diperuntukkan bagi Dewa Kesuburan juga telah membusuk, tetapi demi keadaan darurat, terowongan yang ada telah dijaga dengan jelas dan siap.

Dipandu oleh tentara, mereka bergegas di sepanjang jalan yang hanya dilalui oleh binatang. Semua jenis pohon yang luas menghalangi sinar matahari, jadi meskipun siang hari, hutan itu suram dan redup. Setelah mereka keluar dari hutan mereka hanya bisa melanjutkan ke utara, berencana untuk mencari perlindungan dengan suku yang tinggal di kaki gunung di perbatasan.

Menjadi yang tidak bisa untuk melihat ke belakang, mereka tidak bisa berbuat apa-apa selain menekan maju. Menjadi satu-satunya orang yang melarikan diri dari Istana Kerajaan membuat hatinya sakit.

Dia bertanya-tanya mengapa semuanya berubah seperti ini. Jika kakak perempuannya yang merupakan Pewaris Kerajaan masih hidup, dia pikir hal-hal akan berubah menjadi berbeda. Setidaknya, ibunya mungkin tidak akan pensiun.

Musim gugur yang lalu, kakak perempuannya, Shungetsu tiba-tiba jatuh sakit dan meninggal, tetapi tidak dipublikasikan.

Shungetsu sebagai Pewaris Kerajaan dihormati dan dipuja oleh masyarakat umum. Dengan pikiran yang cepat dan hidup, dan terkadang kata-kata dan perilaku yang bersemangat, dia dengan mudah menguasai lingkungannya. Terlepas dari itu, betapa pun kecilnya kekhawatiran itu, orang-orang seperti pelayan dan anak laki-laki yang stabil melayani di dekatnya pasti mengidolakannya.

Shungetsu juga merupakan mediator antara Sekka dan ibu mereka. Ketika datang ke Sekka, dia menghormati Yougetsu lebih seperti permaisuri daripada ibu, tetapi jika dipengaruhi oleh saudara perempuannya, mereka bisa memiliki percakapan yang sampai batas tertentu mirip dengan interaksi antara seorang anak dan orang tua.

Adapun ibu, itu juga jelas bahwa Shungetsu telah menjadi penasihat yang dapat diandalkan. Segera setelah orang melihatnya, menjadi jelas bahwa ibunya memiliki harapan luar biasa dari kakak perempuannya.

Jika Shungetsu menjadi permaisuri berikutnya, sejak saat itu Ka akan damai – sejauh ibu dan bangsawan khawatir yang mana kakaknya adalah sinar harapan mereka.

Namun Shungetsu tiba-tiba sakit, dan meninggal terlalu cepat. Dan dia baru berusia 17 tahun.

Ibunya yang kuat-hati dan berani tidak bisa menahan rasa sakit karena kehilangan putrinya yang tercinta, dan secara bertahap mulai pensiun. Seiring dengan ini datang invasi saat ini dari negara Yoh.

Jika dia bisa berdiri di tempat kakak perempuannya, dia pasti ingin. Jika dia yang bisa mati menggantikan kakak perempuannya, itu akan lebih baik.

Sejak kematian Shungetsu, dia tidak bisa memisahkan diri dari perasaan bersalah, berulang kali bertanya pada dirinya sendiri mengapa dia tidak berguna saat masih hidup sementara kakak perempuannya meninggal.

Itu mungkin sejak hari kematian kakak perempuannya bahwa penurunan Negara Ka telah dimulai.

Atau yang lain, itu karena orang seperti dia dilahirkan sehingga kekayaan nasional telah berakhir.

Leluhur Li yang telah membuat Hana sejahtera, sudah sejak lama menyembah Dewa Bulan, dan dengan demikian mereka secara tradisional mendedikasikan pangeran pertama yang melayani sebagai ‘Kaisar Bulan’. Kaisar Bulan mewakili roh suci Dewa Bulan sebagai pendeta kuil (aslinya adalah 神 子 atau gadis kuil ~)

Berbicara sebagaimana mestinya, Sekka juga tetap harus memasuki Istana Bulan dan menjadi Kaisar Bulan tahun depan ketika dia berusia 18 tahun. Rencananya adalah baginya untuk menghabiskan satu tahun mengunjungi Istana Bulan untuk mempelajari sopan santun dan sejarah, tetapi karena kematian Shungetsu menjadi berubah tak terelakkan.

Jika kematian Putri Mahkota telah menjadi publik, keresahan akan meningkat di kalangan masyarakat umum. Bahkan jika Kougetsu berhasil setelah ibunya, bibinya tidak memiliki anak perempuan. Di antara keluarga sepupu Permaisuri ada seorang anak perempuan, tetapi dia telah meninggal pada usia yang sangat muda.

Tanpa kandidat yang cocok untuk menjadi permaisuri berikutnya di Keluarga Kerajaan dan dengan kondisi kesehatan Ratu yang tidak membaik, mustahil mengumumkan kematian Shungetsu secara resmi. Jadi, untuk saat ini, Sekka menjabat sebagai pengganti kakaknya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Sekka menjadi lebih tinggi daripada kakak perempuannya, tetapi di Ka umumnya ada banyak orang tinggi dan langsing. Tetapi yang lebih penting, Sekka, pada usia 17 tahun, memiliki fisik yang ramping, sehingga dia lulus sebagai seorang gadis dengan cukup baik.

Seperti yang orang harapkan, suaranya lebih rendah dari Shungetsu, tetapi jika dia mengangkat suaranya, itu tidak terlihat tegang. Dan yang paling penting, fitur wajah mereka seperti dua kacang polong dalam pot, jadi jika Sekka menggunakan rambut panjangnya, mengenakan make-up dan pakaian Shungetsu, keadaan itu sedemikian rupa sehingga bahkan para pelayan yang mengenal baik saudara laki-laki dan perempuan itu akan melakukan kesalahan satu untuk yang lain.

Sebagai seorang putri Kekaisaran Ka, Shungetsu harus bertemu dengan pejabat asing dan menghadiri pertemuan dewan istana. Meskipun ada orang-orang yang meragukan penurunan beberapa kali pada sang putri setiap membuka mulutnya dibandingkan dengan sebelumnya, tidak ada yang menyadari bahwa identitas asli Shungetsu adalah adik laki-lakinya, Sekka. Untung juga sampai sekarang Sekka jarang muncul di depan orang.

Tapi tetap saja, pengganti adalah pengganti.

Dia tidak bisa menggantikan ibunya dan naik tahta. Sejak awal, Sekka adalah pangeran Kerajaan Pertama, tetapi faktanya dia bahkan tidak memenuhi syarat untuk menjadi Kaisar Bulan.

Tidak dapat dikatakan bahwa dia memiliki tubuh normal seorang pria.

Memegang rahasia yang tidak bisa dia ungkapkan kepada siapa pun dan berduka akan masa depannya, Sekka menyentuh kalung di dadanya. Kalung itu terbuat dari mutiara dan batu bulan yang merupakan simbol Dewa Bulan, dia telah menerimanya dari Kepala Imam (Pendeta) Istana Bulan, Lin Shohun, ketika dia melarikan diri dari Istana Kerajaan.

“Jaga keselamatan. Aku akan berdoa untuk kebahagiaan Sekka-sama.”

Tatapan penuh dengan lebih banyak sentimen dari kata-kata yang Shohun ucapkan pada perpisahan telah diperbaiki pada Sekka. Dan kehangatan dari tangan mereka yang tergenggam masih tersisa.

Permaisuri Ka, seolah-olah, tidak punya suami. Itu untuk melindungi setiap intervensi dalam situasi politik oleh keluarga suami. Shohun telah melindungi posnya sebagai pendeta sampai akhir, tetapi Shungetsu dan Sekka keduanya telah lama menganggapnya sebagai ayah mereka.

Karena sejak kematian Shungetsu, Yougetsu telah pergi ke tempat tidurnya, selain dari waktu yang dihabiskan untuk melaksanakan tugas seorang pendeta, Shohun mulai menghabiskan setiap momen di samping sang Permaisuri. Saat ini dia dan Kougetsu keduanya mungkin berada di kamar tidur Yougetsu. Mereka berencana untuk menemani permaisuri sampai saat-saat terakhir.

Meskipun Shohun tidak pernah mengatakan apapun, dia mungkin tahu rahasia tubuh Sekka. Terkadang, dia meliriknya seolah ingin mengatakan sesuatu. Saat ini, Sekka menyesali bahwa dia belum pernah memanggil dia ayah sekali pun.

Sementara ingin membawa kembali perasaan yang dibawa oleh kenangan yang tersisa di Istana Kerajaan dan merasa berkonflik tentang hal itu, kakinya secara mekanis membawanya ke depan. Para prajurit di depan tiba-tiba berhenti dan diam-diam memberikan sinyal kepada partai untuk melakukan hal yang sama.

Apa terjadi sesuatu? Bahkan jika dia membersihkan telinganya, satu-satunya yang bisa didengar Sekka adalah suara sesuatu seperti kicau burung kecil. Tetapi para prajurit di belakang telah mendorong telinga mereka ke tanah dan wajah mereka tertutup awan.

“Sepertinya ada pengendara kuda yang datang dengan cara ini. Aku berani mengatakan itu lebih dari lima orang … itu mungkin partai berburu.”

Ketegangan meningkat di antara kelompok. Respon musuh lebih cepat dari yang mereka duga. Apa sih, kapan dan di mana mereka salah?

Matahari hampir mencapai puncak. Bahkan jika mereka menelusuri daerah tersebut, hanya ada hutan yang terus berkembang dan tidak ada bangunan atau gua untuk menyembunyikan diri.

Selanjutnya, kelompok yang mengejar akan menunggang kuda saat mereka berjalan. Mereka juga membawa tas dengan barang-barang dari Istana Kerajaan. Tidak peduli berapa banyak mereka bergegas, pihak lain akan menyusul, itu bisa dilihat dengan jelas.

Kedua pelayan itu, Shohen dan Baigyoku saling bertukar pandang dengan cemas. Para pelayan di Pengadilan Kekaisaran Ka tenang, sejuk, dan terkumpul dengan udara yang bagus untuk kedudukan sosial mereka, tetapi saat ini kedua wajah mereka telah menegang. Jika mereka ditangkap oleh tentara musuh, tidak diketahui jenis perawatan apa yang akan mereka terima.

“Apa yang harus aku lakukan?” Sekka berpikir dan menggigit bibirnya. Jika mereka tertangkap oleh musuh, mereka kemungkinan besar akan digiring ke Kekaisaran Yoh. Dan jika mereka menemukan dia adalah seorang pria …

Dia hanya bisa mengundurkan diri untuk mengalami kematian yang memalukan. Dia akan mencari cara untuk menyelamatkan dua pelayannya. Tetapi dia tidak bisa membuat rencana untuk menyelesaikan situasi.

“Kita tidak bisa terus seperti ini. Percepat!”

Didesak oleh prajurit yang mengawal, mereka hanya bisa berlari. Pukulan jantungnya menusuk dadanya, membuat jantungnya hampir melompat. Mereka menahan kaki mereka yang terjerat hampir membuat mereka runtuh dan menuju ke kedalaman hutan.

Namun, tak lama kemudian Sekka juga bisa mendengar suara gemuruh tanah yang terdengar persis seperti suara kaki kuda-kuda. Tekanan di punggungnya meningkat. Dia mengerti bahwa bahkan tanpa berbalik, para pengejar telah mengepung mereka. Mereka telah menjadi seperti binatang yang diburu.

“Kita akan berhenti di sini dan menahan mereka kembali. Tolong, pergilah ketika kamu mendapat kesempatan.”

Dua prajurit didorong untuk menjadi sukarelawan dalam tugas itu. Dari antara pepohonan, sosok pengejar mereka membawa bendera Negara Yoh menjadi terlihat. Itu mungkin sekitar sepuluh orang.

“Tapi…”

“Ayo lari sekaligus, Shungetsu-sama.”

Kedua prajurit itu hanya menghadapi musuh yang mendekat. Sekka ragu-ragu sehingga seorang prajurit menggenggam lengannya, meminta maaf karena kekasarannya. Dia setengah diseret ke hutan sambil dilindungi oleh tiga prajurit yang tersisa.

Pengejar mereka dengan cepat dan terampil berjalan melewati pepohonan, dan dalam sekejap memperpendek jarak. Pihak yang mengejar dipimpin oleh seorang pria berpakaian hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Dua prajurit yang tertinggal di belakang menarik busur mereka dari dalam bayangan pepohonan. Laki-laki berpakaian hitam menggunakan pedangnya untuk membersihkan anak panah, dan menyerang balik ketika dia melewati mereka sambil masih menunggang kuda.

“…!”

Mengacungkan pedangnya yang panjang, para prajurit itu terjatuh saat masih memegang busur mereka. Prajurit lainnya ditusuk di leher oleh prajurit musuh yang berbeda dan jatuh terlalu cepat.

Fakta dia mengenai sasaran saat berlari di punggung kuda di tengah hutan menunjukkan bahwa dia memiliki keterampilan yang cukup. Di antara para pengejar, keterampilan pria terkemuka yang dipadukan dengan pakaian dan rambut hitam, membuat pria itu tampak seperti angin hitam jet yang menyeramkan.

“Berhenti!”

Suara terkendali tajam berseru dari sisi prajurit musuh. Sebelum mereka menyadari bahwa prajurit musuh telah mengambil jalan memutar dan sekarang Sekka dan sisanya dikepung penuh. Baik jalan depan maupun jalan telah terputus.

Apakah ini telah berakhir?

Para prajurit pengawalnya mempersiapkan busur mereka untuk terus menolak, dan menahan Sekka kembali. Mereka telah melindunginya sampai sekarang, tetapi mereka yang siap mengorbankan diri mereka terlalu banyak.

Melindungi dua pelayan yang pucat dan gemetar di belakang punggungnya, Sekka menghadapi kelompok prajurit musuh. Pria berkulit hitam itu menatapnya dengan acuh tak acuh dari atas kuda. Di seluruh tubuhnya berpakaian hitam, mantel kudanya juga hitam legam.

Dia berusia sekitar 30-an, mungkin sedikit lebih muda dari itu. Perawakannya rapi, mereka memiliki keanggunan. Alisnya yang sangat bagus dan hidungnya yang lurus menunjukkan garis keturunan yang mulia sementara alisnya yang tajam dan bibirnya yang terkatup rapat memberi pria itu aura yang kasar.

Bukan hanya sosoknya yang bagus yang tak tertandingi dibandingkan dengan pria lain. Pria itu mengesampingkan keagungan dengan cara yang membuatmu ingin berlutut dengan satu tatapan. Dia memiliki semacam aura mengintimidasi yang membuat orang lain kewalahan dan tidak membiarkan mereka terlalu dekat dengannya.

Siapa pria ini? Dia tidak mengira dia hanya seorang perwira yang sederhana.

Sementara dia menatap kembali tanpa gentar, pria itu tiba-tiba mengalihkan pandangannya pada Sekka. Sampai saat ini, salah satu prajurit musuh turun dan mendekati mereka.

“Patuhlah. Jangan menahan diri dengan sia-sia.”

Para prajurit yang mengelilingi Sekka dan kelompok itu menancapkan panah mereka dan membidik mereka. Jika mereka membuat gerakan yang mencurigakan, mereka akan dibunuh segera.

Senjata para pengawal prajurit mereka telah dirampas dan tangan mereka diikat di belakang punggung mereka. Setidaknya sepertinya mereka tidak akan terbunuh di sini. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi saat keluar dari sini, tetapi pertama-tama dia harus berpikir tentang bagaimana caranya agar dia tidak terbunuh.

“Apakah kamu wanita yang telah melarikan diri dari Istana Kerajaan?”

Jika pria berbaju hitam adalah petugas komandan, maka orang ini harus menjadi ajudannya. Dia memiliki empat puluh hal yang mengaitkan bekas luka di pipinya, wajahnya tampak kasar, dan memang dia memiliki aura prajurit veteran.

“Tunjukkan wajahmu.”

Ketika mereka melihat pria yang terluka itu berusaha merobek kerudung Sekka, para prajurit yang tertahan menghadapi perubahan warna.

“Berhenti! Jangan berani menyentuh Putri!”

Para prajurit yang mengawalnya dihantam keras dan mereka ambruk di tanah, tetapi segera dari belakang bahu Sekka datang suara Shohen dan Baigyoku.

“Tolong hentikan, kamu tidak bisa menyentuh Putri dengan cara ini!”

“Berperilaku dengan sangat hina terhadap Putri tidak diperbolehkan.”

Dari perbedaan yang jelas dalam penampilan pribadi antara Sekka dan dua gadis lainnya, orang bisa menebak bahwa dia memiliki posisi sosial yang tinggi. Pria yang terluka itu melihat ke arah pria di atas kuda itu, bingung. Pria yang berpakaian hitam dengan ringan membungkuk dagunya, dan diindikasikan pada kerudung putih untuk dihapus.

“Bagaimana menghina … gh … biarkan aku pergi!”

Kedua pembantu wanita ditarik dari Sekka, dan kerudung direnggut dengan kekerasan dalam hitungan detik. Para tentara negara Yoh yang di sekitarnya langsung menelan ludah dengan pengertian.

Kulit dan bibirnya yang putih seperti kelopak pohon ceri. Bahu ditarik dengan busur anggun. Hidung lurus yang ramping. Sekka dan Shungetsu telah mewarisi wajah cantik dari orang yang disebut gadis paling cantik di pedalaman, Yougetsu.

Namun, jika dibandingkan dengan kakak perempuannya, fitur Sekka jauh lebih mirip replika persis wajah ibu mereka.

“……….”

Pria yang berpakaian hitam itu adalah satu-satunya yang memandangnya tanpa perubahan dalam ekspresinya. Dengan sedikit bermartabat, Sekka dengan bangga mengangkat kepalanya.

Bulu-bulu di pipinya lembut dan halus. Itu tidak mungkin mereka bisa tahu dia seorang pria. Dihadapkan dengan tatapan tajam yang terasa mampu mengungkap segalanya, keringat dingin membasahi punggungnya. Jika mereka menyuruhnya menanggalkan pakaiannya di sini dan ternyata dia bukan wanita, itu akan menjadi akhir dari garis untuknya.

“Apakah kamu Putri Mahkota yang terkenal dari Negara Ka, Putri Shungetsu?”

Pria berbaju hitam itu bertanya padanya. Suara indahnya rendah dan bergema, itu memiliki pesona yang aneh.

Sekka terus menutup mulutnya. Dia tidak punya niat untuk memberitahu namanya. Jika mereka mendapat kesan bahwa dia adalah Shungetsu, itu adalah keharusan mereka sendiri.

Melihat ke bawah pada pucat tetapi penuh dengan resolusi Sekka, yang memberinya sikap, bibir pria yang kejam itu melebar dalam senyuman.

“Sepertinya kita bisa menghemat waktu yang dihabiskan untuk mencarimu.”

Tampaknya tujuan mereka adalah menangkap sang putri.

Mereka mungkin berencana menggunakan dia dalam beberapa urusan. Meski demikian, bertaruh pada kemungkinan untuk tetap hidup, dia hanya bisa lolos sebagai Shungetsu untuk sementara di sini.

“Apa perintahmu, Yang Mulia?”

Prajurit dengan bekas luka mengembalikan kerudung ke Sekka dan meminta perintah dari pria berkulit hitam itu.

Yang Mulia …?

Tidak mungkin, mungkinkah pria ini adalah Kaisar Yoh? Melihat ekspresi terkejut di wajah Sekka, bibir sinis penunggang kuda itu melengkung.

“Aku Ryuu Kishoh, kaisar Yoh.”

“…!”

Sekka tentu saja tidak menyangka akan bertemu Kaisar sungguhan, jadi dia terdiam.

Orang yang dia tantang adalah orang yang telah melenyapkan saudara-saudaranya tanpa belas kasihan dan telah naik ke takhta melalui sungai darah. Dan pelaku yang berencana untuk menyerbu Negara Ka.

“Kami memintamu menemani Kami ke perkemahan militer, Putri Shungetsu.”

[Chin : kata ‘Kami’ disini, aku mengira itu mungkin Zhen yang biasa di novel China, saat Kaisar memanggil dirinya Zhen. Tapi entah benar atau tidaknya, – di inggrisnya We / Kami.]

Mendeklarasikannya dengan suara sombong yang digunakan untuk memerintah orang lain, kaisar memutar kudanya kembali ke tempat asal mereka.

……..

 


 

<< Daftar Isi

<< Daftar Karakter Dan Nama

 

Iklan

2 tanggapan untuk “Secret Night In The Inner Palace – Chapter 1.1

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s