Rebith Of MC – Chapter 34

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com


Chapter 34 – Basis Zombie

Melihat sekumpulan zombie di bawah dinding perimeter, Huo Zaiyuan membeku, ternyata tidak menduga akan menemukan situasi seperti ini.

“A- Apa yang terjadi dengan dunia ini?”

Ya Tuhan, ah, ribuan zombie ah. Jika seseorang tidak hati-hati dan terjatuh dari sini, seseorang bisa mengucapkan selamat tinggal.

Diantara lautan zombie ini, menemukan cukup banyak zombie dengan pakaian biasa, yang berarti bahwa jalan dua arah di luar adalah karena mereka terkunci di sini.

“Mungkin saja saat wabah zombie pertama dimulai, semuanya menjadi kacau. Penduduk  terdekat dengan distrik militer datang mencari bantuan. Begitu tentara melihat dari situasi di luar, mereka membiarkan penduduk masuk dan mengunci pintu. Tapi, di antara warga sipil yang berhasil masuk, beberapa sudah terinfeksi dengan goresan atau gigitan. Begitu masuk, mereka berbalik … ” Meringkuk di dinding, Long Zhanye menyadari kehadiran mereka menarik zombie di bawah untuk berkeliaran. “Atau mungkin sudah ada orang yang terinfeksi di dalam pasukan. Ketika warga sipil masuk, mereka diserang, mengakibatkan kekacauan yang kita lihat sekarang.”

“Ya, itu masuk akal.” Huo Zaiyuan berhenti sejenak saat dia berdebat tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, lalu membuka mulutnya perlahan. “Long Ge, sekarang seluruh distrik militer menjadi basis zombie, aku khawatir tidak akan mudah untuk mengambil mobilmu.”

Tidak peduli bagaimana penampilannya, umur Long Zhanye sepertinya tidak terlalu jauh darinya, karena itulah Huo Zaiyuan berpikir bahwa dia harus menangani yang ini sebagai ‘kakak’ (gege = dalam bahasa china kakak laki-laki) dan bukan ‘Mister’. Jika dia hanya memanggil yang lain dengan nama, maka dia bersikap tidak sopan.

“Gudang senjata distrik militer memiliki bahan peledak dan amunisi. Kita bisa berjalan di sepanjang dinding perimeter ini untuk sampai ke lantai dua secara langsung, lalu menuju lantai tiga dan mengambil semua peluru yang bisa kita bawa. Meskipun kita memiliki pedang-pedang ini, dengan berbagai senjata di pangkalan, sampai ke bengkel akan jauh lebih sulit tanpa menggunakan senjata api.” Mengatakan ini, Long Zhanye beralih ke Huo Zaiyuan dan memegangi lengan yang kuat dan ramping. “Ayo, berhati-hatilah untuk tidak jatuh.”

Melihat tangan yang diulurkan, Huo Zaiyuan tersenyum sedikit, menarik untuk meraihnya. (Author’s note: Ah, sangat bagus, berpegangan tangan…)

Sejak ibunya meninggal dunia, tidak ada yang pernah mengulurkan tangan ke arahnya. Selain mengalami dua masa hidup, dibutuhkan sesuatu yang sangat langka untuk mengejutkannya. Namun, orang asing yang baru ditemui ini memperhatikannya dengan cermat, setiap gerakan hati-hati dan penuh pertimbangan, dia tidak bisa menahan rasa hangat yang merasuki tulangnya. Seperti yang diketahui, manusia benar-benar tidak bisa hidup sendiri..

Dengan mengabaikan lolongan zombie yang berkumpul di bawah, kedua pria itu mengikuti dinding perimeter menuju lantai dua bangunan besar itu. Antara bangunan itu dan  letaknya saat ini terletak jarak tiga meter. Dikatakan jauh, sebenarnya tidak. Dikatakan  dekat, itu juga tidak terlalu dekat. Bagaimanapun, tidak akan mudah untuk melewati kesenjangan dalam satu lompatan.

“Bagaimana kita bisa sampai di sana?” (HZY)

Seperti pada umumnya, cukup banyak ruang untuk berlari sebelum melompat seperti atlet yang berpartisipasi dalam lompatan panjang, individu yang sehat secara fisik tidak akan memiliki masalah dalam jarak ini. Tapi melompat dengan ancaman kerumunan besar zombie di bawah, mulut terbuka dan gigi gatal untuk daging, ini memberi banyak tekanan mental pada seseorang.

“Aku akan melompat. Jarak ini tidak terlalu sulit.” Long Zhanye berjongkok untuk mengencangkan tali sepatu militernya, matanya bersinar karena percaya diri. Jelas, jarak ini sama sekali tidak ada artinya baginya.

“Masalahnya adalah para zombie yang menempati lantai dua.” Huo Zaiyuan mengangkat tangan ke satu titik. Pada saat ini, dua zombie yang memakai seragam militer tampaknya memperhatikan mereka dan sedang berjalan ke balkon. Bahkan jika Long Zhanye membuat lompatan, dia tidak akan bisa mengalahkan dua zombie segera setelah mendarat.

Kedua mayat itu menghadap ke arah mereka, melambaikan tangan, menggertakan gigi dan mengacungkan cakar mereka. Long Zhanye menarik pistolnya.

“Aku akan melompat sekarang.” Begitu dia mengatakan itu, dia bersiap untuk menarik pelatuknya.

“Jangan lakukan itu. Tembakan terlalu keras. Dari sini, kita tidak bisa melihat sisa lantai dua. Jika kita menarik perhatian zombie lainnya, itu akan sangat merepotkan. Selain itu, kamu mungkin tidak memiliki banyak peluru yang tertinggal di pistol.” Huo Zaiyuan menggelengkan kepalanya, menekan lengan yang memegang pistol itu.

Meskipun dia adalah seorang pria, Huo Zaiyuan belum pernah menyentuh senjata api sebelumnya, namun mengenai berbagai jenis senjata, dia memiliki beberapa pengetahuan. Sekilas saja, dia tahu pistol itu adalah Desert Eagle, dan menurut pengetahuannya, ruangan pistol hanya bisa menampung enam peluru. Jika lebih dari sepuluh zombie mendatangi mereka, dia (LZY) tidak akan bisa menembak mereka semua.

“Itu benar. Tapi jika kita tidak mengatasi dua hal itu, ingin melompati adalah masalah besar.” Meski Long Zhanye bisa dikatakan tidak kenal takut, dia tetap tidak ingin menjadi salah satu monster tersebut.

“Ikuti aku.” Huo Zaiyuan telah memikirkan  sesuatu, mengulurkan tangan ke kantong di pinggangnya, menarik dua talenta koin. Karena dia akan bertahan dengan Long Zhanye untuk waktu yang tidak ditentukan, dia mengerti bahwa dia tidak akan bisa menyembunyikan penggunaan jimat sepanjang waktu. Mungkin juga harus  mengungkapkannya sekarang. Menyuntikkan energi spiritual ke dalam, perak berkedip, dia membalikkannya untuk menembus otak dua zombie.

Setelah tubuh roboh, mata Long Zhanye terangkat takjub, karena betapa pun tajam penglihatannya, dia hanya bisa melihat dua goresan tajam tembakan perak dari tangan Huo Zaiyuan. Dia tidak bisa melihat objeknya dengan jelas, tapi dia yakin mereka tidak melempar senjata apapun.

Jadi sepertinya anak ini master tersembunyi ah~!

Sinar yang aneh memasuki tatapannya, Long Zhanye melirik pemuda itu. “Apa itu barusan?”

Tidak menyembunyikan apa pun, Huo Zaiyuan merogoh kantong pinggangnya lagi dan mengeluarkan dua jimat kayu persik ukuran koin. Meletakkannya di telapak tangannya, dia memegangnya untuk diperiksa Long Zhanye.

“Ini adalah jimat kayu persik. Dengan menggunakan energi spiritual untuk mengaktifkannya, mereka sangat efektif melawan zombie.” Mendengar rasa kagum pada nada pria yang lebih tua, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Huo Zaiyuan merasa agak bangga pada dirinya sendiri.

Mengambil salah satu dari dua jimat itu untuk mempelajarinya dengan saksama, Long Zhanye memperhatikan lajur yang diukir di permukaan. Ini mengingatkannya pada karakter yang dia lihat tertulis di atas kertas kuning dan tergantung di sekitar tempat teman Kakek Long, Penatua Taoist Tian Jizi. Satu-satunya perbedaan adalah Huo Zaiyuan menggunakan kayu, bukan kertas.

“Kamu pendeta Tao?”

Meski Long Zhanye menganggap dirinya sebagai seorang ateis, kakeknya adalah orang takhayul, belum lagi temannya Penatua Taois. Dia sama sekali tidak mempercayai hal-hal seperti eksorsisme dan sihir, terutama setelah keberuntungannya diceritakan oleh Tian Jizi yang mengakibatkan Kakek Long mengejarnya dari rumah. Meskipun demikian, dia benar-benar takjub dengan objek yang digunakan Huo Zaiyuan untuk membunuh mayat hidup tersebut.

“Aku bukan pendeta Tao” Meskipun dia mempraktekkan seni Tao secara manual dari  leluhurnya, dia tidak dapat dianggap sebagai pendeta Tao sejati. Paling bagus, dia hanyalah seseorang yang mempraktikkan Taoisme.

“Awalnya aku pikir hal-hal seperti hantu dan Tuhan/dewa yang sering disebut oleh kakekku hanyalah hal yang biasa menipu orang, tapi ternyata sama sekali tidak salah.” Long Zhanye mengembalikan jimatnya.

“Hehe …” Terkekeh pelan, Huo Zaiyuan memberi beberapa kekuatan ke dalam dua koin dan melemparkannya ke balkon. Seolah terpaku pada permukaan, koin-koin itu menempel kokoh di dinding balkon lantai dua di kedua sisinya. “Dengan menggunakan dua jimat itu, aku telah membuat sebuah array sederhana di balkon. Dengan cara ini, bahkan jika tiba-tiba zombie muncul, mereka akan berhenti di jalur mereka.”

“Ya. Tunggu di sini sebentar. Aku akan melompat dulu, lalu kamu ikuti. Aku akan menangkapmu.” Menepuk tangan di bahu Huo Zaiyuan, Long Zhanye menampilkan senyuman yang menyilaukan yang penuh dengan kepercayaan diri.

Meringkuk di tepi dinding, tangan diletakkan di kedua sisi tubuhnya, otot-otot yang diikat dalam persiapan yang mirip dengan busur ditarik kencang, ekspresi sangat tenang saat dia memperhatikan celah tiga meter itu. Angin sepi, raungan zombie menakutkan itu sepertinya juga lenyap. Atmosfer menjadi mencekik dan penuh ketegangan. Mata Huo Zaiyuan terkunci pada bentuk tinggi, lebar dengan antisipasi.

Dalam sekejap, sosok langsing itu melayang ke udara, menuju balkon, seolah tiba-tiba dia memiliki sepasang sayap. Perhitungannya hampir sempurna, turun dengan akurat ke balkon. Begitu mendarat, bunyi samar terdengar tiba-tiba. Untuk mengurangi dampak pendaratannya, Long Zhanye harus berjongkok satu tangan dan menahan diri untuk mengurangi dampaknya.

“Litte Yuan, ayo.”

Bersiap, Long Zhanye menjepit tangan di sekitar pegangan balkon dan kaki yang erat dikaitan antara celah pagar, merentangkan tangannya yang lain menghadap Huo Zaiyuan, ekspresi wajah cukup riang untuk membuat orang cemburu.

Monster macam apa dia? Benar-benar manusia super!

Menatap Long Zhanye, dia menghela napas dalam-dalam, jantungnya berdegup kencang. Dia tahu jauh di lubuk hatinya bahwa dia tidak akan pernah bisa menyamai kemampuan fisik Long Zhanye, tapi dia seharusnya tidak memiliki masalah dengan lompatan dua meter lebih. Dia hanya perlu mencengkeram tangan yang terulur. Membungkuk menjadi setengah berjongkok, Huo Zaiyuan mengumpulkan energi spiritualnya untuk menenangkan jantungnya yang berdebar kencang.

Lalu … lompat!

Tubuh rampingnya naik ke udara dan ke arah tangan yang terulur dengan setiap keinginan untuk meraihnya, hanya untuk melihat pria yang kakinya terkait di antara pagar tidak berniat menariknya tangannya. Badan ramping yang tinggi mencondongkan tubuh ke depan, menarik tangan ke belakang, lengan yang kuat dan berotot melingkar di pinggang ramping dan lembut Huo Zaiyuan, menariknya langsung ke pelukan Long Zhanye.

(Author’s notes: Memegang tangan dan bahkan dipeluk … si Little Huo shou kita tidak bisa melarikan diri lagi ~)

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 34

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s