Rebith Of MC – Chapter 31

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari kenzterjemahan


Chapter 31 – Menyeret Tentara Pembalap

Bang –

Bahkan sebelum Huo Zaiyuan sempat bereaksi, sebuah bayangan berlari keluar dari gang tepat di depan. Setelah itu, atap mobil kecil berdering seolah ada sesuatu yang berat berdiri di atas, atap berdenting dari benturan. Di depan matanya, sosok mengenakan pakaian kamuflase dan jaket perlahan bangkit dari jongkoknya.

Pria itu berambut pendek, fitur wajah yang sempurna, tubuh yang ramping, seluruhnya memberi getaran yang tidak wajar. seolah-olah dia adalah binatang dalam kulit manusia, mengingatkan Huo Zaiyuan tentang cheetah yang kuat dan lincah.

Saat Huo Zaiyuan memandang kosong pada lelaki yang tidak diketahui, lelaki itu melompat dari mobil, menghancurkan dengan tangan tergenggam pada kaca mobil untuk membuka pintu mobil. Dengan tangan lain, dia meraih tangan Huo Zaiyuan dan memasukkannya ke dalam mobil sebelum masuk ke kursi pengemudi dan menghidupkan mesin.

Seperti anak panah dari busur yang ditarik, mobil itu melaju ke depan. Dari kaca spion, Huo Zaiyuan melihat setiap zombie di jalan berkumpul  bersama dengan kaki terseret-seret. Tiba-tiba, mobil bergeser dalam tikungan tajam saat orang di belakang kemudi seolah-olah sedang dalam perlombaan. Berpaling menjauh dari cermin, dia meluangkan waktu untuk mempelajari pria satunya.

“Siapa kau?” Usapan pada tubuhnya (LZY) memberitahu dia (HZY) pria itu tidak mengalami kecederaan dari pecahan kaca, dan tidak ada tanda gigitan zombie. Sebenarnya, seluruh tubuhnya tidak ada luka bahkan dari goresan sekecil apa pun. Baru setelah mengkonfirmasikan hal tersebut, Huo Zaiyuan sedikit rileks.

Dia tidak pernah melupakan fakta kecil bahwa siapa yang tercakar atau digigit oleh zombie akan terinfeksi.

“Aku, Long Zhanye.” Lelaki itu memperkenalkan dirinya ketika dia memutar kemudi, membuat kendaraan itu beralih untuk mengelak dari beberapa zombie yang menghalangi jalannya. Sepasang alis pedang bersama-sama mengkerut. “Apa sebenarnya yang terjadi pada semua orang? Apa yang membuat mereka berubah?”

Pagi ini, dia (LZY) tiba-tiba terbangun oleh suara teriakan tajam di kamar hotelnya. Berpikir bahwa sesuatu terjadi di luar, dia bangkit dari tempat tidur dan memandang ke luar jendela hanya untuk melihat seluruh jalanan berantakan. Sejumlah besar orang berjalan dengan aneh, bergoyang-goyang dan berjalan dengan kaku, menyerang pejalan kaki dan menggigit sepotong daging mereka.

Tanpa ada waktu baginya untuk memproses dengan benar apa yang sebenarnya terjadi di luar sana, pintu kamarnya terbuka lebar dan seorang pria pucat yang berdarah masuk, lubang menganga di perutnya, usus terurai sampai ke lantai. Tanpa ragu sedikitpun, dia menarik keluar senjatanya dan menembak mengenai lubang di kepala orang itu. Siapa yang tahu bahwa saat senapannya dilepaskan dengan suara keras, suara itu menarik lebih banyak dari makhluk aneh ini. Panik, Long Zhanye hanya bisa melompat keluar dari jendela kamar hotel di lantai dua.

“Mereka bukan manusia lagi. Mereka sudah terinfeksi. Semua orang di sini telah berubah menjadi mayat hidup tanpa kemanusiaan dan kesadaran.” Pandangan Huo Zaiyuan menyempit pada jaketnya yang tidak terkancing dan pistolnya diikatkan pada pakaian penyamarannya. Membuka mulutnya, dia bertanya. “Kamu seorang polisi?”

Long Zhanye melihat pemuda yang berhati-hati itu duduk disebelahnya dan lekukan mulutnya menjadi seringai. “Pernahkah kamu melihat polisi mengenakan seragam militer?”

Dengan berat menyiratkan dirinya (LZY) bukan polisi, tapi seorang tentara.

Tapi sehubungan dengan Huo Zaiyuan, tidak masalah apakah dia (LZY) adalah seorang perwira polisi atau personil militer, dia sama-sama menyimpan perasaan tidak suka. Dia juga belum melupakan surat perintah penahanan tersebut di halaman web militer, dan karenanya tidak terlalu baik untuk menarik pembalap ini.

Meskipun kiamat sudah datang, sulit untuk mengatakan apakah orang tersebut mengenalinya atau tidak dan berencana untuk segera membawanya ke penjara terdekat. Jika itu yang terjadi, maka Huo Zaiyuan mungkin tidak berdaya untuk melakukan apapun.

Tidak mendengar jawaban dari Huo Zaiyuan, Long Zhanye meliriknya hanya untuk menemukan sepasang mata cantik dan bersinar yang dimiliki orang itu, tampak merenungkan sesuatu.

“Siapa namamu?”

Dari usia muda, Long Zhanye sudah menjalani latihan neraka dari Kakek Long, mendaftar di militer pada usia lima belas, setelah itu, menjadi perwira senior kota A. Kehidupan semacam ini sangat normal di matanya, biasa dan membosankan. Meskipun dia puas bisa melewati kehidupan dari hari ke hari, untuk menggertak tentara di bawah komandonya sedikit, tidak ada yang pernah melupakan bahwa Kapten Long memiliki pikiran yang jauh dan cerdas.

Jadi, melihat Huo Zaiyuan menatapnya dengan mata yang bersinar itu, naluri tajamnya mengatakan kepadanya bahwa pemuda cantik itu agak curiga terhadapnya, dan tidak dapat menahan sifat ingin tahu dari permukaan. Berdasarkan ingatannya yang luar biasa, dia tidak ingat pernah bertemu pria ini sebelumnya.

Jadi dari mana kewaspadaan ini berasal?

Iklan

Satu respons untuk “Rebith Of MC – Chapter 31

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s