Rebith Of MC – Chapter 30

Terjemahan indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com


Chapter 30 – Memutuskan Untuk Pergi

Saat Huo Zaiyuan berasumsi, pada level ini, tidak hanya ada satu zombie yang mengetuk pintunya. Diambil oleh serangkaian suara dan kesibukan aktivitas, beberapa mayat hidup lainnya dengan cepat mulai mendekat. Tapi, karena pintu tidak cukup lebar, hanya dua yang bisa masuk setiap saat. Dan setiap kali masuk, array baru lainnya ditarik oleh Huo Zaiyuan, mengakibatkan jebakan zombie masuk dalam array. Pisaunya naik dan turun, dipenggal dalam dua gerakan. Saat api keemasan dari sebelumnya belum padam, zombie yang baru dipenggal habis dimakan api dalam hitungan detik.

Karena zombie pada awalnya adalah makhluk tanpa pikiran yang bahkan tidak tahu bagaimana memanjat naik turun tangga, Huo Zaiyuan tidak takut bahwa kelompok mayat hidup ini tanpa henti berjalan melalui pintunya. Menurut pemahamannya tentang tata letak lantai ini, hanya ada tujuh sampai delapan rumah tangga pada tingkat ini, oleh karena itu, bahkan jika mereka semua terinfeksi dan menjadi zombie, hanya ada sekitar lima puluh sampai enam puluh mayat yang harus diurus. Dia tidak perlu waktu lama untuk benar-benar membersihkan lantai mayat ini.

Dua jam kemudian, tidak ada lagi zombie yang muncul. Huo Zaiyuan menunggu sampai api keemasan telah benar-benar memberantas tumpukan mayat, lalu berjongkok untuk memeriksa berapa banyak kristal semut setan yang ada di sana. Sesuai perhitungannya yang cermat selama menghitung, dia membunuh setidaknya 50, jadi pasti ada lima puluh kristal semut setan. Tapi saat dia melirik ke lantai, berserakan di tanah hanya ada tujuh butir.

Hanya tujuh kristal … apakah itu berarti tidak setiap zombie membawa semut di tengkoraknya?

Mengerutkan alisnya, dia mengambil beberapa butiran merah darah dengan berbagai ukuran dan melemparkannya ke dalam botol kaca. Kalau seperti ini, dia tidak bisa begitu saja tinggal di rumah ini. Jika dia ingin menemukan lebih banyak kristal semut setan, maka dia perlu berinisiatif untuk mencari lebih banyak zombie untuk dibunuh.

Selain itu, seiring berjalannya waktu, zombie ini secara bertahap akan mulai memikirkan bagaimana naik dan turun tangga. Rasa penciuman dan pendengarannya juga akan menjadi lebih tajam dan ketika saat itu tiba, jika stok jimatnya habis, maka dipastikan dia akan terjebak di rumah ini.

Dengan pemikiran ini, dia benar-benar tidak berencana untuk tinggal di sini lagi. Mengambil keuntungan dari zombie yang lamban dan cukup lemah, ia berencana untuk menyelinap keluar dari unit dan mencari jalan keluarnya, mengambil kristal apa pun yang turun saat ia maju. Lagi pula, dengan ruang dan kebutuhannya, dia tidak perlu khawatir kehilangan sesuatu.

Di dalam rumah kontrakan, Huo Zaiyuan tidak pernah menempatkan apapun, jadi tidak perlu berkemas. Langsung berjalan keluar pintu dengan pedang di tangan, dia dengan hati-hati menuju tangga. Tidak mungkin dia begitu bodoh untuk mencoba naik lift. Selama kiamat, lift adalah salah satu hal yang paling berbahaya. Jika seseorang menemukan sesuatu yang tersembunyi di dalam perangkap baja itu, kehidupan seseorang pasti akan hilang sekalipun entah bagaimana jika seseorang memanggil langit dan bumi untuk meminta bantuan.

Unit tempat tinggal Huo Zaiyuan terletak di lantai tiga, yang sudah dibersihkan olehnya dari mayat hidup. Pindah ke lantai dua, tentu saja, ada banyak zombie berkeliaran, mengetuk pintu. Begitu mereka melihatnya, makhluk hidup, mereka sekali lagi maju secepat mungkin.

Tenang dan tidak tergesa-gesa, ia menarik keluar empat talang kayu koin, menembak mereka ke kiri dan masuk ke kerumunan zombie. Sebuah lampu kilat perak dari empat koin, membentuk layar pelindung yang dengan mudah menghalangi gerombolan yang mendekat. Sebuah ubin kayu yang terbakar terbang menuju di atas zombie ke kiri sebelum sebuah pisau tajam mengiris melalui mereka, memotong kepala demi kepala, membiarkan mayat-mayat yang tidak bernyawa itu runtuh di kakinya. Selesai dengan orang-orang di sebelah kirinya, dia mengulangi langkah yang sama dengan yang ada di sebelah kanannya. Kali ini, dia berhasil menjarah beberapa kristal lagi dari sebelumnya. Dari tiga puluh zombie yang terbunuh, ia menerima tiga belas kristal. Menempatkannya ke dalam botol kaca, dia bergegas menuruni tangga ke lantai satu.

Seperti yang dia lihat sebelumnya dari jendela, jalan utama sudah menjadi satu kekacauan besar, dengan kendaraan meluncur dari waktu ke waktu dengan kecepatan tinggi. Dengan menutup mata terhadap orang-orang yang berteriak dan menangis minta tolong di jalan, Huo Zaiyuan menurunkan mayat yang melompat ke arahnya. Meskipun ia benar-benar ingin memanen lebih banyak kristal semut setan dari banyak zombie yang berkeliaran di lingkungan sekitar, namun hanya dengan dua atau tiga yang mendatanginya sekaligus, menggunakan satu ubin untuk membersihkan beberapa mayat setiap kali membuang-buang jimat yang berlebihan.

Saat ini, ada lebih banyak mayat hidup daripada manusia yang hidup di jalanan, namun Huo Zaiyuan tidak ingin mengambil risiko masalah dia memiliki ruang interdimensional untuk dipaparkan kepada siapapun. Oleh karena itu, ia mulai mencari kendaraan yang masih bisa digunakan dan ditinggalkan pemiliknya.

Sejak saat ia membeli Hummer dari pasar gelap, ia benar-benar ingin belajar menyetir. Selama berada di desa pegunungan kecil, keluarga Shuozi secara kebetulan memiliki mobil diesel tua dan lusuh yang Huo Zaiyuan diizinkan untuk menggunakan dan mempelajari seni mengemudi.

Dalam rentang waktu enam bulan, berkat pengajaran teliti Shuozi, dia telah menguasai dasar-dasarnya. Sekarang, dia sama sekali tidak memiliki masalah dalam mengemudi dasar.

Saat Huo Zaiyuan menemukan sebuah mobil kecil yang duduk di pinggir jalan dengan kunci masih di kunci kontak, secercah tembakan bergema dari sebuah gang kecil. Tidak memberinya waktu untuk bereaksi, sebuah garis sekejap cepat keluar dari gang.

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 30

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s