Rebith Of MC – Chapter 27

Terjemahan Indo oleh norkiaairy  dari http://www.kenzterjemahan.com


Chapter 27 – Embun Suci, Kuas Suci, Kristal

Mengetahui bahwa zombie sudah mulai muncul, Huo Zaiyuan menyadari bahwa dia perlu memanfaatkan sedikit waktu yang tersisa untuk mengukir jimat lebih banyak. Karena jimat kayu persik memiliki efek yang sangat hebat seperti senjata melawan mayat hidup, bahkan untuk membakar semut setan itu sampai mati, ini mengatakan kepadanya bahwa selama dia memiliki jimat pada dirinya, dia tidak perlu takut pada makhluk ini

Setelah kembali ke rumah, Huo Zaiyuan mengisi perutnya dengan beberapa makanan dan memasuki ruang interdimensional sekali lagi, mulai mengukir jimat kayu persik lainnya. Di rumah bambu, Huo Tianji telah meninggalkan catatan tentang setiap jenis jimat dan cara menggunakannya, serta sekotak  alat ukiran halus. Ketika dia pertama kali menemukannya, Huo Zaiyuan berlatih untuk jangka waktu yang lama sebelum dia bisa mengukir jimat secara lengkap dan utuh. Hal yang berkaitan dengan tingkat pertama, Huo Zaiyuan memahami mereka tanpa keraguan. Namun, di antara catatan mantra Huo Tianji, ada banyak hal yang tidak dapat dia mengerti dan tidak tahu bagaimana memahatnya. Bahkan jika ia mencoba mengukir sesuai petunjuk, hasil akhirnya tetap saja tak berguna.

Dan karena itu, ini mendorong Huo Zaiyuan untuk merenungkan apakah rune tersebut berada pada tingkat yang lebih tinggi, dan dengan mempertimbangkan tingkat budayanya yang rendah saat ini, dia tidak memiliki cukup kekuatan spiritual yang diperlukan untuk mengaktifkan tingkat rune yang lebih tinggi.

Sejak menembus tingkat pertama, selain meditasi, Huo Zaiyuan berhasil menghafal empat set rune yang muncul di benaknya hari itu, mengenal mereka dengan hati. Dia juga membaca catatan leluhurnya mengenai rune tersebut dan bagaimana menggunakannya, sehingga meningkatkan kreativitas dan pengetahuannya lebih jauh lagi.

Sekarang, dia ingin mencoba mantra dan metode aplikasi yang baru dipelajari.

Mengeluarkan alat ukiran halus, dia duduk bersila di depan meja bambu rendah, menarik napas dalam-dalam, dia mulai menenangkan keadaan pikirannya, memungut ubin kayu persik hitam sebelum mengukir goresan pertama.

Siapa yang akan membayangkan bahwa saat pisau ukir menyentuh ubin, sebuah kekuatan aneh tiba-tiba memancar dari permukaan kayu. Alat yang digenggam longgar di tangan Huo Zaiyuan terkirim terbang, beberapa kali di udara sebelum menabrak lantai. Dari getaran pegangan dan kedalaman yang ditenggelamkannya, orang bisa melihat seberapa kuat kekuatannya.

Ini … apa ini?

Huo Zaiyuan menderita ketakutan, tapi dia mengambil pisau pahat dan mencobanya lagi beberapa kali. Masing-masing mencoba menghasilkan situasi yang sama persis, sangat mencengangkannya.

“Tanpa pisau ukir, bagaimana aku bisa menciptakan jimat?” Dia bergumam dengan suara rendah, menatap alat itu dengan ekspresi bingung.

Saat ini, naga perak berputar-putar di seputar pergelangan tangan kirinya yang berkelap-kelip, langsung menyebabkan kuas kaligrafi putih terlihat di tangannya. Meskipun tidak melihatnya untuk sementara waktu, Huo Zaiyuan mengenalinya sebagai pusaka keluarganya – Holy Dragon Bone Brush.

Menatap kuas  di tangannya, tatapannya menjadi terganggu untuk sesaat, seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu.

Jika dia tidak bisa menggunakan pisau ukir, dan Kuas naga suci muncul di tangannya, bukankah itu menunjukkan jika seseorang tidak bisa mengukirnya, maka yang bisa dia pilih?

“Tapi apa yang akan kugunakan untuk menggambar rune? Taois biasanya menggunakan darah ayam jago sebagai tinta untuk jimat mereka … bagaimana aku bisa mendapatkan darah ayam jantan sekarang? Bahkan jika seseorang menjualnya, itu mungkin tidak akan menjadi nyata.” Jika mungkin, Huo Zaiyuan akan melakukan kejahatan besar karena frustrasi.

Tick ​​- Tick—

Tiba-tiba, terdengar suara air menetes. Cepat seperti kilat, setetes air yang ia begitu akrab dai luar rumah. Ini adalah setetes air keperakan dari Holy Nine Dragon Spring. Dia melihat saat tetesan itu perlahan mengorbitnya sekali, lalu menuju botol kaca berisi kristal semut setan yang saat ini duduk di meja rendah. Akhirnya, terus mengitari botol. Melihat ini, Huo Zaiyuan kira-kira tahu bahwa tetesan itu mencoba untuk mengungkapkannya.

Saat mencari-cari di dalam rumah, akhirnya dia menarik keluar sepotong tembikar, sebuah piring kecil porselen. Dia menempatkan kristal di piring kecil hanya untuk berkedip saat tetesan air mata menetes ke kristal. Sebuah sinar perak berkedip-kedip dan kristal perlahan mulai larut, menjadi gumpalan merah dengan sedikit keperakan. Di permukaan, tampak seperti percikan cat.

Jangan bilang aku harus menggunakan ini sebagai tinta?

Melirik kuas giok putih, lalu pada cairan warna merah, Huo Zaiyuan memutuskan untuk mencobanya.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 27

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s