Rebith Of MC – Chapter 22

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari Kenzterjemahan.


Chapter 22 – Tingkat Dua Seni Tao

Melepaskan tumpukan potongan kayu dan keluar dari ruangannya, dia menyerahkan semuanya ke rumah tukang kayu, juga satu potong bulat dan sebuah bentuk kotak kecil untuk referensi. Dalam kurun waktu tiga hari, para tukang kayu mengerjakan semuanya, semuanya menghasilkan seratus lima puluh ribu potong bundar dan seratus ribu kotak kecil. Melihat banyaknya, Huo Zaiyuan sangat senang.

Begitu semuanya telah dikirim ke rumahnya, dia menempatkan semuanya ke tempat kerjanya. Selama hari-hari dimana dia menunggu kayu itu dipotong, dia menganggur. Sekaleng gas cair pertama yang dia bawa keluar hampir habis karena dia selalu memasak. Setiap kali memasak dia masukkan kembali ke ruangnnya. Setelah puas, dia juga memasuki ruangannya.

Pintu yang tertutup rapat, unit yang luas dan kosong … seolah-olah tidak ada yang menempati tempat ini.

Saat ini, Huo Zaiyuan tetap berada di ruangannya untuk berkultivasi, makan dan minum. Entah atau tidak itu karena budidaya terus menerus setiap hari dan malam, pohon pertama yang ditanamnya yang telah tumbuh setinggi tiga meter akhirnya mulai berbunga dan berbuah. Salah satu cabang pohon persik murni dan berkilau. Saat angin sepoi-sepoi bertiup, seluruh ruangan penuh dengan aroma buah persik segar yang lezat.

Pada saat bersamaan, buah persik mulai muncul, metode tingkat lanjut dari “Mysterious Nine Dragon’s Heaven” muncul di halaman yang sebelumnya kosong. Mengikuti instruksi yang tertulis, ia mencapai puncak tingkat pertama. Sebelum dia bisa menerobos, bagaimanapun, dia perlu makan buah di pohon pertama.

Huo Zaiyuan mencomot buah persik dari cabangnya. Saat persik itu terlepas, pohon persik itu mulai menyusut dengan kecepatan tinggi, kembali ke keadaan aslinya saat benih itu pertama kali berkecambah.

Tapi, teks kuno tidak menjelaskan mengapa pohon persik akan berubah begitu buah persik dipetik, menyebabkan pertanyaan di dalam hatinya. Setelah itu, ia menanam benih persik kedua di samping yang pertama dan pergi ke kolam musim semi untuk mengambil air. Saat mendekati kolam, dia bertemu dengan pemandangan yang menakjubkan. Kolam suci yang semula tidak memiliki setetes pun air di bagian bawah sekarang terisi penuh dengan air yang berkilau dan tembus pandang, dan patung kepala naga juga menyiram aliran kecil air. Perubahan ini sangat mengejutkannya.

Minum setengah cangkir air mata dan menuangkan sisanya ke benih, dia melihat pohon muda kedua muncul dari tanah di dekat tempat pertama. Kemudian, dia duduk bersila di ambang pintu rumah bambu untuk makan buah persik. Daging manis dan lezat meleleh begitu masuk ke dalam mulutnya, aliran energi hangat mengalir ke tenggorokannya ke dalam perutnya dan bergabung dengan kekuatannya saat ini. Begitu dia menyelesaikan makan buah, kekuatan spiritual di dalam dirinya meningkat secara eksponensial. Bahkan tanpa membaca manualnya, perpaduan dua bidang energi menuntun tubuhnya dan Huo Zaiyuan tanpa tergesa-gesa menutup matanya..

Penggabungan energi persik dan miliknya sendiri adalah perasaan yang fantastis. Periode dia duduk dan bermeditasi untuk membentang lebih lama dan lebih lama, dan dalam pikirannya, Huo Zaiyuan secara bertahap melihat seekor naga perak muncul. Dalam sekejap, naga bergerak melalui beberapa rangkaian gerakan.

Perlahan, dia mulai mengerti. Pergerakan naga perak ini mewakili perkembangan Tao tertentu. Keempat set gerakan ini menunjukkan empat rune yang berbeda. Akibatnya, keempat rune dan cara menggunakannya terukir di benak Huo Zaiyuan.

Di luar pikirannya, tangan kiri di atas kakinya tersentak ringan. Tanda naga perak yang melingkar di sekeliling pergelangan tangan berkedip dan mulai bergerak melalui empat set gerakan juga. Dalam kilasan cahaya perak lainnya, Holy Dragon Bone Brush juga muncul di telapak tangannya.

* Holy Dragon Bone Brush – airy anggap artinya kuas tulang naga suci..

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 22

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s