Counterfeit Bride – Chapter 6

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

#Chapter 6

“Jangan takut. Tidak apa-apa sekarang!”

Tian Yang menendang pintu rumah dengan kasar, berjalan ke tempat tidur mereka, membalikkan tubuhnya untuk duduk, masih memegangi Jie Yi, yang masih gemetar karena takut.

Dia berulang kali menepuk Jie Yi, seperti membujuk seorang anak: “Jangan takut, Yi’r. Kamu baik-baik saja sekarang. Aku ada di sisimu, tidak ada yang bisa mencelakakanmu.”

“Siapa dia?” Tanya Jie Yi dengan suara rendah.

“Dia? Dia adalah saudara sepupuku, kita bisa dikatakan tumbuh bersama. Properti peternakan, dia juga memiliki bagian. Semua orang bekerja di peternakan.”

“Aku belum pernah melihatnya.” Bukan hanya sepupunya, sisa keluarga Yun belum dia temui. Jie Yi sampai sekarang hanya merasakan keanehannya.

“Karena …… Dia ……” Tian Yi tinggal di rumah keluarga besar Yun yang nyaman. Tentu saja dia tidak akan muncul di gudang kecil peternakan TianFeng. Hanya saja hari ini tidak tahu mengapa, Tian Yi secara mengejutkan didorong oleh dorongan tiba-tiba untuk datang kesini. Mungkinkah Tian Hao tidak melakukan pekerjaan dengan baik dalam membantu dia?

“Eh, Tian Yi baru saja kembali dari Guanwai, tentu saja kamu belum melihatnya.” Tian Yang tetap tenang mengatakan sebuah kebohongan.

“Semua lelaki di Guannei, apakah mereka semua besar dan kuat?” Tidak hanya Tian Yang, bahkan sepupu Tian Yang juga orang yang sama tingginya. Orang-orang yang dilihatnya di kota, tampaknya juga tidak pendek.

“Mungkin! Tapi selalu ada pengecualian.” Tian Yang ingin membiarkan Jie Yi tenang, dengan bercanda berkata: “Kamu sangat kecil, di masa depan, jika kita memiliki keturunan, mereka tidak akan terlalu tinggi.”

Tubuh Jie Yi menjadi kaku, terdiam. Kita …… bagaimana bisa memiliki keturunan?

Pada saat ini, Jie Yi tiba-tiba menjadi sangat sedih. Dia terlalu egois. Karena keinginannya sendiri untuk memiliki keluarga yang hangat, dia justru menipu Tian Yang seperti ini!

Dia mengecilkan tubuhnya, bersandar lebih dekat ke Tian Yang. Hanya beberapa hari lagi, dia akan memberitahu Tian Yang kebenaran, tidak bisa membiarkan Tian Yang membawanya pulang ke keluarga Yun, untuk membiarkan Tian Yang bertahan diejek oleh orang lain. Perasaan ‘keluarga’ yang dia inginkan, Tian Yang sudah memberikannya kepadanya. Dia juga harus memberikan Tian Yang keluarga yang lengkap.

Telapak tangan Tian Yang yang hangat dengan lembut membelai kepala Jie Yi. Dengan penuh kasih dan penuh belas kasihan menatapnya. Yi’r sangat berani! Ketika Tian Yi sedang marah, di Guanwai, jarang ada orang yang berani menghadapinya. Tapi Yi’r i berani mengambil tongkat untuk melawannya?

Tian Yang tidak pernah mengakui kebodohannya sendiri. Namun, mengapa dia membutuhkan waktu yang begitu lama untuk menyadari bahwa Yi’r adalah wanita yang cocok untuk peternakan, cocok untuknya? Sangat bodoh! Dia benar-benar menjauhkan dirinya dengan keindahan, penuh dengan semangat dan belahan jiwa yang berani!

Mengapa, Yi’r pada dasarnya tidak seperti ibunya, bahkan tidak sedikit pun, setidaknya dalam ingatannya yang nyaris tidak diingat, dia belum pernah melihat ibunya memasuki dapur untuk memasak, berhubungan dengan semua yang ada di peternakan. Tapi Yi’r tidak seperti itu. Dia sangat ingin bersama dirinya  seraya bekerja keras untuk membangun impian mereka.

Seperti ini, memeluknya, perasaan itu sangat bagus. Dia seharusnya dari malam pertama, ketika dia tampak seperti kucing kecil yang tersesat dan kesepian, memeluknya dengan erat, daripada mengatakan hal bodoh agar dia kembali kerumahnya

Jika dia tidak bodoh seperti itu, maka saat ini, itu seharusnya menjadi situasi yang berbeda!

Tunggu sampai dia menceritakan kepada Yi’r tentang kondisi sebenarnya dari keluarga Yun, katakan pada Yi bahwa keluarga Yun sejak dulu sudah memiliki rumah besar yang sebenarnya, tunggu sampai waktunya tiba, pada waktu itu, Yi’r akan menjadi marah, atau akan terkejut?

Tidak tahu kenapa, dia hanya yakin Yi’r akan marah. Tidak. Dia tidak ingin kehilangan kepercayaan Yi’r.

Tian Yang memegang erat Jie Yi dalam pelukannya, erat sampai dia bisa merasakan suhu tubuhnya. Jika Yi’r bisa menerima dia untuk menjadi suaminya baik dalam kenyataan maupun dalam nama, maka, dirinya tidak akan pernah kehilangan dia.

Mengambil keuntungan bahwa sekarang Yi’r untuk pertama kalinya atas kemauannya sendiri mendekati dirinya, suasananya juga mendukung, dia harus menyerang selagi keadaan mendukung, di sini dan sekarang memegang Yi’r, maka dia tidak perlu khawatir kehilangan dia.

“Tian Yang, mengapa kamu tidak pulang untuk makan?” Tanya Jie Yi tiba-tiba.

“Ada hal-hal di peternakan yang menahanku.”

“Bukan karena kamu marah padaku?”

“Aku tidak marah.” Kata Tian Yang dengan hati nurani yang bersalah. “Tapi …… Mungkin sedikit. Aku minta maaf. Aku tidak akan pernah meninggalkanmu sendirian lagi.”

Untungnya orang yang datang hari ini adalah Tian Yi, jika orang yang datang adalah orang jahat dengan niat jahat, maka pada saat dia kembali, keadaan seperti apa yang akan dia hadapi? Tian Yang berpikir dengan jernih, dia merasakan ketakutan tanpa akhir.

“Tian Yang, tetap di sisiku, bisakan?” Jie Yi sungguh berharap. “Di tempat di mana aku mengulurkan tanganku, aku bisa menyentuhmu.”

Baru beberapa hari kemudian … Dia akan mengumpulkan cukup keberanian, memberi tahu Tian Yang segala hal tentang keadaan sebenarnya. Dia serakah! Ingin memiliki beberapa hari lebih banyak memori.

“Yi’r!” Tian Yang dengan perasaan tersentuh memeluknya. Setiap bagian dari hatinya yang keras meleleh. Tidak dapat menahan diri dari menundukkan kepala untuk menekan bibir lembut yang memikat.

Ini melampaui semua harapan, ciuman yang memesona dan membingungkan. Keduanya menawarkan perasaan mereka yang sebenarnya. Merebut suasana yang sangat baik ini, Tian Yang menurunkan selendang Jie Yi. Mulutnya berbisik di sisi telinganya: “Tidak pernah, tidak pernah, aku tidak akan pernah meninggalkanmu sendirian lagi. Di masa depan …… Di sisimu pasti akan memilikiku…”

Janji-janji hangat dan lembut, serta ciuman manis, menyebabkan kepala Jie Yi menjadi pusing, tidak sedikit pun tidak memiliki kesadaran dari gerakan Tian Yang dan kilatan tekad di matanya. Ketika bibir Tian Yang bergerak ke lehernya, dia hanya bisa mendongak.

Tian Yang di satu sisi menjilati leher ramping Jie Yi, di sisi lain, jari-jarinya yang lincah sudah mulai mengelupas dan melepaskan pakaiannya sendiri dan Jie Yi.

Aneh sekali! Memang benar kamu memiliki tubuh yang kecil, tapi … Terlalu banyak untuk dilewatkan. Tian Yang tidak bisa membantu tetapi menjadi curiga. Mungkinkah itu …… Tidak, Tidak mungkin!

Untuk memverifikasi tebakannya sendiri, dia memanfaatkan waktu ketika Jie Yi masih belum memiliki kesadaran yang jelas, dengan cepat menanggalkan celana Jie Yi. Tidak pernah berpikir bahwa cukup yakin pada tubuh Jie Yi, dia melihat yang seharusnya bukan milik wanita.

“Apa – apaan?”

Beberapa saat setelah itu, sebuah teriakan bergemuruh di dalam rumah.

“Tian Yang?” Jie Yi dalam pikirannya yang berkabut telah terkejut dan menjadi sadar. Mengangkat matanya untuk melihat Tian Yang, baru menyadari bahwa pakaian Tian Yang sudah terbuka lebar, memperlihatkan dadanya yang padat. Dan dia sendiri ……

“AH!” Wajahnya merah semua, berteriak karena terkejut, dengan cepat menutupi tubuhnya.

Kapan, ketika dia dilucuti hampir tidak memiliki benang yang menutupi tubuhnya, hanya tersisa pakaian atasnya yang tidak cukup untuk menutupi tubuhnya?

“Kamu laki-laki!” Tian Yang menuduhnya.

Ketika dia melihat dada yang rapuh dan datar itu, semula dia masih memiliki harapan, meyakinkan dirinya sendiri, mungkin ini hanya tubuh yang belum berkembang. Tetapi rasa gatalnya untuk mengetahui hati yang sebenarnya, menyebabkan dia dengan segera menurunkan celana dalam yang menutupi tubuh bagian bawah Jie Yi, secara mengejutkan muncul hal yang sama seperti miliknya, benda yang hanya dimiliki seorang pria.

Ini seperti seember air dingin yang dituangkan ke pinggulnya, gairah itu lenyap dalam sekejap.

“Aku …… aku ……” Wajah Jie Yi menjadi putih. Semua rasa malu segera hilang. Sepenuhnya tidak bisa memikirkan kata-kata apa pun untuk dijelaskan.

“Kamu siapa?”

Meskipun menuju kenyataan bahwa Yi’r adalah orang yang dia benci dengan pahit, tetapi setelah tertangkap ke dalam penglihatan tubuhnya yang berwarna merah muda, menetes dengan warna cerah dari wajah nafsu, gairah yang baru saja lenyap itu melonjak lagi. Tian Yang dengan cepat memalingkan kepalanya.

“Aku ……” Jie Yi merasa bersalah. Hanya  berani mencuri pandangan, lalu buru-buru menundukkan kepalanya, air mata mengalir keluar dari matanya.

“Jangan menangis!” Tian Yang berteriak keras. Sudah membenci dirinya sendiri karena tidak dapat melihat air matanya, juga membencinya karena menangis sehingga menyebabkan sakit hati.

“Aku ……” Mengangkat matanya untuk menatap Tian Yang, air mata mulai turun setetes berguling. “Aku tidak bermaksud menipumu, sungguh ……”

Jie Yi tersedak dan terdiam saat menceritakan situasi sebenarnya.

“Aku berpikir bahwa setelah beberapa hari, aku akan mengatakan yang sebenarnya, sungguh, aku tidak bermaksud terus menipumu.”

Tian Yang ingin mempercayainya, tetapi begitu dia ingat bahwa dia telah benar-benar menerima, bersedia untuk tetap bersama selama seluruh hidupnya, sejak awal sebenarnya adalah seorang pria, gelombang kemarahan yang ekstrim tidak dapat ditenangkan.

Dia pernah meragukan identitas Yi’r, juga telah mempersiapkan mental jika dia bukan Ling Shuang. Tapi tidak peduli apa, yang tidak pernah dia pikirkan, Yi’r sebenarnya adalah seorang pria! Bagaimana cara mencabut perasaan yang telah dia kembangkan?

Seorang pria! Mengapa dia harus menjadi pria, untuk benar-benar memiliki kulit dan daging yang indah?

Meskipun sekarang, meskipun benar-benar marah terhadap Yi’r, keinginan untuk memiliki dia masih di atas segalanya, tapi …… Yi’r adalah seorang pria ……

Melihat dada lemah Yi’s bergerak naik dan turun, wajah yang basah oleh air mata, setengah membuka bibir merah terang, sepuluh jari yang berbentuk anggun sedikit gemetar, semburan dorongan menenggelamkan Tian Yang.

Tidak peduli lagi. Berani menyamar sebagai istri seseorang, harus memiliki kesadaran untuk menemani seseorang di tempat tidur. Tidak memberi Yi’r pelajaran kecil, bagaimana dia bisa melampiaskan amarahnya!

“Tian Yang?” Jie Yi tanpa sadar melangkah mundur, wajah Tian Yang yang dengan sepenuh hati ditentukan, menyebabkan dia menjadi takut tanpa henti. “Apa yang ingin kamu lakukan?”

Tian Yang mengulurkan lengannya, Jie Yi hanya jatuh ke genggamannya, dengan kuat menekannya di tempat tidur olehnya ……

“Karena kamu berani berpura-pura menjadi istriku, maka kamu seharusnya sudah siap mental untuk menjadi milikku kan?” Ditatap olehnya, Jie Yi tidak berani menggelengkan kepalanya!

“Bagus!” Tian Yang tertawa tanpa perasaan, lalu meraih kaki kurusnya, menarik kakinya terpisah.

“Tidak … ..tidak … jangan ……” Jie Yi tidak bisa berhenti gemetar ketakutan, rasa sakit dari perasaan mabuk yang euforia telah hilang tidak tahu di mana!

“Lucu sekali!” Tian Yang benar-benar berkomentar. Pria harus memiliki hal yang sama, namun Yi’r kecil dan sangat lucu, bahkan petikan rahasia seperti kelopak bunga, juga diliputi dengan cahaya merah muda, terus menarik perhatiannya.

Sangat bagus, perasaan jijik yang awalnya dianggap tidak muncul, sepertinya Yi’r adalah pengecualian, maka masalah ini akan sangat lancar.

Telapak tangan besar dengan ringan membelai, meskipun datar namun lembut dan memiliki elastisitas dada, kecil dan lembut serta indah, sebagai manusia itu sendiri, dia tidak bisa menahan senyum, benar-benar imut ah! Dan rambut Yi sangat lembut, tubuhnya tampak ramping dan feminin.

Sepertinya bukan hanya wanita Jiangnan yang halus, pria juga tidak kalah.

“Tian Yang?” Jie Yi memohon dengan matanya yang terbuka.

“Apa, kamu tidak mau?”

“… .ti …… tidak ….” Jie Yi tidak memiliki kekuatan dan mengubah kata-katanya.

Dengan seluruh tubuhnya merah seperti tomat, masih berani menolak? Tian Yang meremehkan pikiran. Hmph! Lalu biarkan wajahnya menjadi lebih merah! Inilah satu-satunya saat dalam hidupnya dimana dia pergi tidur dengan pria, jika tidak cukup bermain maka itu adalah kehilangannya.

Tian Yang mengangkat kaki Jie Yi tinggi, menekan lututnya, dengan melakukan ini, tidak hanya miliknya, bahkan lubang rahasianya bisa terlihat dengan sangat jelas. Tian Yang telah melihat bagian pribadi wanita berkali-kali, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihat bagian pribadi seorang pria, cahaya merah muda, terlihat sangat imut.

“Jangan …….. jangan lakukan ini …….” Jie Yi memerah karena malu. “Itu …. Itu sangat memalukan ……” Jie Yi tahu tubuhnya mendidih panas, hanya ingin mengubur kepalanya dalam-dalam.

Desahan lembut Jie Yi membuat Tian Yang mengecilkan perut bagian bawah. Pada saat yang kritis ini, rasa sakit di tubuhnya tidak memungkinkan dia untuk mundur, Tian Yang tidak akan berhenti jika pekerjaan tidak selesai, menundukkan kepalanya, lidahnya menjilat pintu masuk rahasia Jie Yi.

“Ah … ..” Jie Yi bergidik, tidak tahu di mana harus meletakkan tangannya, hanya bisa menarik selimut tipis di sisinya, dengan lembut merintih tanpa henti. “Itu … disitu …kotor ….”

Ketika pelumasan selesai, jari Tian Yang mulai menembus ke pintu masuk rahasia, Jie Yi tidak bisa membantu tetapi dengan aneh mengerang keras, tubuhnya panas dan menyakitkan.

“Tian Yang … selamatkan aku …” kata Jie Yi terus menerus.

Tian Yang tidak memperhatikan pembelaannya, hanya terus meningkatkan jari-jarinya menjadi tiga jari, dan menggeliat di dalam tubuh Jie Yi, perasaan aneh dan menyakitkan menyebar melalui hati Jie Yi.

“Tian Yang … Tidak … tidak … sangat aneh …” Dia terengah-engah memohon.

Ketika Tian Yang melihat benjolan merah seperti raspberry, dia hanya bisa mengerutkan kening. “Sepertinya terlalu banyak, tunggu ……” Dia membungkuk dan menggunakan lidahnya untuk menjilat buah merah terang, setelah itu meletakkannya di mulutnya dan dengan lembut mengisapnya.

Jie Yi tidak jelas apakah ini dianggap sebagai kenyamanan, tetapi dadanya teringat dengan nostalgia yang basah, perawatan yang lembut, setiap kali lidah Tian Yang melintas, dia masih menginginkan lebih.

“Ah… geli …….” Jie Yi tidak bisa menahan diri dan mulai menggerakkan tubuhnya.

“Jangan banyak bergerak!” Tian Yang menepuk pantatnya yang berwarna merah muda. “Benar, aku lupa masih ada satu hal lagi, benar-benar tidak boleh ditinggalkan.” Tian Yang menjilati mereka secara bergantian, menjilat raspberry bundar. Saat itu, dia memindahkan mulutnya dari dada depan, sedikit menggigit leher dan cuping leher Jie Yi yang merah muda.

Telapak besar yang kosong, lalu mencengkeram pribadi Jie Yi, meremas tanpa henti, memprovokasi keinginan yang tidak bersalah.

“Ah …….” Jie Yi sama sekali tidak tahu, bagian tubuh yang tidak ingin diketahui oleh siapa pun, sangat sensitif. Dan yang dicengkeram pribadi, lebih rapuh dan rentan.

“Ah Ah!” Mungkin dia memiliki kepribadian yang tidak sabar, gerakan Tian Yang meningkat dengan kecepatannya, memaksa Jie Yi untuk melepaskan keinginannya tidak lama setelah itu.

“Kamu roh jahat kecil!” Tian Yang mengambil jari-jarinya, menangkap tubuh Jie Yi, mencium seluruh tubuhnya.

“Ah ah……”

“Baik! Aku tidak bisa menahan lagi ….” Tian Yang melepas celananya, memamerkan bentuk raksasa, dan melihat Jie Yi bergidik ketakutan.

Menyebarkan paha Jie Yi yang terpisah lebar, Tian Yang membidik pada bagian tersembunyi yang sempit, dengan memaksakan jalannya, masuk ke dalam, dalam waktu singkat sudah menembus secara menyeluruh.

“Ah …… .Ah …….” Jie Yi menjerit keras, air mata besar jatuh.

Dikatakan bahwa pertama kali akan sangat menyakitkan. Pria atau wanita semuanya sama. Kata-kata ini memang tidak salah. Melihat Yi’r menangis, dorongannya berhenti sejenak. Lain kali, dia pasti akan lebih lembut, tidak akan membiarkan Yi’r terluka, ingin membiarkan Yi’r menikmati rasa seluruh tubuh yang melelehkan perasaan indah. Itu benar, lain kali, pasti.

Tepat ketika Tian Yang ingin memeluk tubuh langsing tanpa daya di tempat tidur, ingin benar-benar mencintainya, tiba-tiba dia mendapatkan kembali pikirannya.

Apa yang dia pikirkan? Tidak peduli seberapa bagus perasaan memeluk Yi’r, dia masih seorang pria, juga seseorang yang telah menipunya, bagaimana dia bisa membuat Yi’r tinggal di sisinya selamanya?

Kemarahannya meningkat, Tian Yang mengulurkan tangannya untuk menarik rambut Jie Yi. Memaksa Jie Yi tidak bisa tidak melihatnya. “Tian Yang?”

Itu persis seperti wajah yang halus dan menyedihkan, sehingga dia bisa jatuh lebih dalam ke perangkap! Semakin Tian Yang memikirkannya, semakin marah dia, tidak bisa membantu tetapi ingin menyiksanya.

“Merangkul seorang pria hanya seperti ini, tidak bisa dibandingkan dengan kelembutan wanita. Kamu benar-benar sangat mengecewakan. Aku tidak ingin melihatmu lagi!” Mengatakan kemarahannya, Tian Yang dengan jijik mendorongnya pergi..

Jie Yi mengedipkan matanya. Menyadari arti ucapan Tian Yang, di permukaan mata besar menunjukkan keputusasaannya.

Ketika air mata Jie Yi tanpa suara meluncur turun, Tian Yang hampir mengulurkan tangannya untuk menghentikannya.

Sial! Dia akan membiarkan Yi’r menderita, tapi seharusnya tidak seperti ini. Melihat Yi’r menangis, dia sendiri juga tidak merasa baik, hatinya terus menerus mengeluarkan perasaan bersalah ……

“Mulai sekarang, kamu bukan istriku. Dengan keluarga Yun juga tidak memiliki hubungan apa pun.” Dengan sengaja tidak menatapnya, Tian Yang dengan cepat mengenakan pakaiannya, membuka pintu dan bergegas keluar.

Tepat pada saat ketika dia menutup pintu, dia tampak seperti mendengar suara menangis, tetapi dia masih menahan diri dari dorongan untuk membalikkan tubuhnya untuk pergi dan memegang Yi’r, melarikan diri dari rumah rumput dan lumpur.

※※※※

Menangis untuk sementara waktu, Jie Yi menopang tubuhnya yang lemah, memaksakan dirinya untuk mengenakan pakaiannya. Tubuhnya meski sangat terluka, tapi harus menyingkirkan barang-barangnya, dia tetap membutuhkannya. Tian Yang berkata, tidak ingin bertemu dengannya lagi, dia juga bukan bagian dari keluarga Yun lagi, bukan istrinya, dia juga telah memintanya untuk pergi dengan cepat, untuk menghindari saat Tian Yang kembali, melihat dirinya, dia akan marah lagi.

Langit sudah gelap. Melihat ekspresinya, Tian Yang tidak mungkin kembali!

Seperti ini juga bagus. Jika dia menunggu sampai Tian Yang kembali, dia mungkin tidak bisa menahannya. Lebih baik memanfaatkan waktu, pergi atas kemauannya sendiri.

Membawa barang-barang ke tas kecil, memakai kembali pakaian miliknya yang semula. Sedangkan untuk sutra dan satin Ling Shuang, Jie Yi tidak mengizinkan dirinya berdandan sebagai gadis lagi di masa depan, tentu saja dia meninggalkan mereka secara utuh.

Melihat ke segala arah, Jie Yi untuk terakhir kalinya berjalan-jalan, tidak sanggup berpisah.

Tempat ini meski sudah tua dan rusak, memberinya perasaan keluarga. Tapi itu sangat disayangkan, pertama kalinya ketika dia pada saat itu setuju untuk menyamar sebagai Ling Shuang, ‘anggota keluarga’ yang dia pikir bisa dia miliki, bahkan tidak seorang pun yang pernah dia temui.

Namun, tidak pernah juga bagus, jika tidak, dia akan lebih enggan berpisah.

Membuka pintu, malam hitam pekat menyebabkan Jie Yi memiliki hati yang ketakutan. Bahkan Surga juga menjadi musuhnya. Dia akan pergi, tidak ada cahaya bulan untuk menunjukkan jalannya. Jalan di depannya tak terbatas, kemana dia harus pergi?

Tidak peduli, pergilah dulu berpikir nanti! Tidak bisa pergi begitu saja karena dia tidak punya tempat untuk pergi, tanpa malu tetap tidak pergi. Tian Yang pasti tidak senang.

※※※※

Persetan dengan itu, di tengah malam seseorang menangis?

Yun Tian Yi dengan marah mengangkat tubuhnya. Pada akhirnya memutuskan untuk menyerah pada suara menangis, menerima nasib dan menyampirkan pakaiannya di pundaknya, membuka pintu melihat lapangan untuk melihat siapa sebenarnya!

“Kamu lebih baik memiliki alasan yang kuat untuk mengganggu tidur seseorang, jika tidak, aku akan membiarkanmu…” dengan marah berbicara. Tian Yi dengan langkah besar berdiri di depan orang yang melingkar di depan pagar rumput rumahnya.

Bajingan kecil ini, tampaknya tidak begitu besar, suara ratapan itu keras.

“Jadi …… Maaf ……” Jie Yi terisak dan mengangkat kepalanya. “Aku …… aku tidak bermaksud begitu ……”

Karena larut malam terlalu gelap, keduanya tidak dapat mengenali siapa orang di depan mereka.

Tian Yi hanya bisa merasakan kepalanya menjadi mati rasa, dia tidak dapat menangani orang yang menangis.

“Masuki rumah dulu.” Dia menghela nafas, memutar tubuhnya untuk masuk ke rumah, sambil lewat dia menyalakan lampu minyak.

Jie Yi ragu sejenak, lalu buru-buru mengikutinya untuk masuk.

Dibandingkan dengan orang asing yang tinggi dan kokoh di depannya, dia lebih takut sendirian di malam yang gelap gulita. Sendiri meraba-raba jalan dalam gelap berjalan di sepanjang jalan, sampai dia tidak bisa menahan jantungnya dari kebingungan, lalu dia pergi ke arah di mana ada manusia yang tinggal untuk berhenti, secara bersamaan mengeluarkan suaranya untuk menangis.

Hanya saja dia tidak mempertimbangkannya, suaranya yang meraung bisa mengganggu ketenangan seseorang. Ah! Dia selalu menciptakan masalah bagi orang lain.

“Kamu ……” Tian Yi membalikkan tubuhnya untuk menghadapi orang yang akan datang, ketika dia dengan jelas melihat orang di depannya, segera terkejut. “Bukankah kamu ……”

Saat senja, meskipun dia tidak secara resmi memperkenalkan dirinya, tetapi juga bersama-sama untuk waktu yang singkat, tentu saja dia masih ingat dia adalah istri pengantin baru Tian Yang. Hanya saja pada waktu itu dia mengenakan pakaian wanita, tetapi yang di depannya sekarang memakai pakaian pria.

“Ini kau.” Jie Yi tidak bisa menahan diri untuk mundur beberapa langkah. “Aku …… aku laki-laki, bukan perempuan, apalagi, aku tidak punya barang berharga.”

Tian Yi tidak bisa menahan tawanya yang kecut. “Masih berpikir kalau aku seorang perampok?”

“Jadi …… maaf …… aku lupa.” Gambaran ketika dirinya di cekik terlalu kuat, menyebabkan dia melupakan sejenak bahwa orang ini adalah sepupu Tian Yang.

“Pada saat ini, kamu tidak bersama Tian Yang yang dengan manis membelai dan berciuman bersama sebagai pasangan yang penuh kasih sayang, datang ke tempat yang jauh ini untuk apa?” Eh? Dia sekarang sepertinya mendengar informasi yang sangat penting. “Kamu laki-laki?” Teriak Tian Yi keras.

“Mm!”

“Tapi Tian Yang berkata, kamu ……”

“Aku telah berbohong padanya!” Jie Yi merasa malu dan bersalah, menggantung di kepalanya. “Tian Yang, dia tidak tahu apa-apa, sehingga dia bisa berbicara seperti itu.”

“Kemudian sekarang……”

“Tian Yang sudah tahu.”

“Dia mengusirmu?”

“……” Jie Yi menundukkan kepalanya, setelah beberapa lama akhirnya dia mengatakan sebuah kalimat: “Ini adalah hukuman yang pantas aku terima. Aku seharusnya tidak menipu orang.”

Tian Yi dengan hati-hati menatap Jie Yi. Dia tampak seperti remaja di masa remajanya, penampilan yang tulus dan jujur, sepasang mata masih merah dan bengkak karena baru saja menangis. Jika dikatakan bahwa dia menyembunyikan niat jahat untuk menipu keluarga Yun, benar-benar menyebabkan orang sulit untuk dipercaya. Pasti ada sesuatu yang dia sembunyikan.

“Bisakah kamu menceritakan semuanya padaku?”

“Mm!” Bagaimanapun, tidak ada yang harus disembunyikan lagi.

Jie Yi menceritakan semuanya dari awal sampai akhir, termasuk bagaimana dia menggantikan Ling Shuang dalam pernikahannya, semuanya diceritakan. Hanya meninggalkan hal yang terjadi antara dia dan Tian Yang, hal itu akan selamanya menjadi kenangan paling berharga mereka.

“Jadi …seperti itu.” Tian Yi menganggukkan kepalanya. “Namun, Nona Muda, karena dia ingin seseorang berpura-pura menjadi dirinya, mengapa dia tidak mengatur seorang gadis, setidaknya dia tidak akan mudah terpapar.”

“Aku juga tidak mengerti.” Jie Yi tak berdaya menggelengkan kepalanya. “Aku juga mengatakan pada Nona Muda, tapi dia hanya tertawa.”

Mungkin Ling Shuang sengaja ingin membuat keluarga Yun kehilangan muka, membiarkan orang tahu bahwa keluarga Yun bahkan tidak bisa membedakan pria atau wanita, sebenarnya menikahi seorang pria untuk menjadi menantu perempuan. Tian Yi diam-diam membuat tebakan liarnya sendiri. Tapi, untungnya kesopanan itu belum selesai, tepat pada waktunya untuk menemukan kesalahannya.

“Kamu memegang tas kecil ini, kemana kamu ingin pergi?”

“Aku tidak tahu ……” Jie Yi menuju masa depannya dalam gelap. “Mungkin akan kembali ke Jiangnan!”

“Kamu sudah tidak punya sanak keluarga?” Tian Yi bertanya dengan cemas. “Hanya mengatakan kamu kembali ke Jiangnan, siapa yang bisa kamu andalkan? Selain itu, apakah kamu memiliki cukup biaya perjalanan? “

“Ketika Nona Muda pergi, dia memberiku gelang mutiara.” Jie Yi mengangkat tangannya untuk membiarkan Tian Yi melihat. “Dia bilang aku bisa mengandalkan ini cukup lama.”

Tian Yi dengan hati-hati melihatnya, tidak tega tapi dia masih memberitahunya. “Ini …… gelang mutiara ini tidak bernilai banyak uang. Nona Mudamu telah berbohong kepadamu.”

“Tidak …… tidak mungkin ……” Jie Yi menatap kosong dalam sekejap. Tidak ingin percaya, tapi juga tahu bahwa Tian Yi tidak punya alasan untuk berbohong kepadanya.

“Kamu bilang, kamu ingin kembali ke Jiangnan, tahukah kamu berapa lama jarak dari sini ke Jiangnan?” Tanya Tian Yi dengan simpatik. “Selain itu, kamu tahu …… Kamu telah berjalan ke arah yang salah?”

“Benarkah?”

“Ya! Pondok kerjaku berada di arah utara, kamu harus pergi ke arah selatan.”

“Aku sangat bodoh!” Jie Yi dengan sedih mencengkeram erat tas kecilnya di tangannya.

Dia tidak hanya tidak memiliki uang untuk biaya perjalanan, tapi juga tidak bisa mengidentifikasi arah. Benar-benar bodoh sampai ekstrim. Membuatnya di tipu oleh orang lain.

“Hari ini adalah hari keberuntunganmu. Jika tidak, biasanya gubuk ini kosong.” Untung juga hari ini ketika dia pergi ke gudang untuk mengambil sesuatu yang dia butuhkan, jika tidak, berharap bahwa Tian Yi murah hati untuk membantu seseorang yang tidak dia kenal, itu akan memakan waktu lama!

“Kurasa, kau bisa tinggal di keluarga Yun.”

“Aku bisa?” Mata Jie Yi yang terkejut menyenangkan mengeluarkan cahaya berseri-seri, tapi segera setelah itu menjadi suram. “Tapi …… Tian Yang tidak akan senang melihatku.”

“Ini adalah hal yang biasa, Tian Yang benar-benar tidak bisa menerima ditipu oleh seseorang. Kupikir, kau tinggal di peternakanku, kurangi kesempatan untuk bertemu dengannya.”

Properti Keluarga Yun peternakan bersama, mereka semua dari generasi yang sama, Tian Yang, Tian Hao dan dirinya sendiri, masing-masing memiliki peternakan sendiri. Saat ini masih dalam tahap pengembangan, penggalian dan perdagangan, skala itu tidak besar.

“Bisa?” Tanya Jie Yi heran.

“Tentu saja kamu bisa.” Tian Yi tersenyum dengan ramah. “Peternakanku bahkan jika tidak menghasilkan banyak uang, tapi hanya untuk mendukungmu saja masih lebih dari cukup.”

“Aku bisa bekerja.” Jie Yi dengan cemas memastikan. “Aku sangat kuat. Tidak peduli apa itu memotong rumput, memberi makan kuda, atau memasak makanan, menyapu lantai, aku bisa melakukan semuanya.”

“Maka aku akan mengambil keuntungan.” Tian Yi mengangkat alisnya. “Sudah larut malam. Mari beristirahat, kamu juga jangan menangis lagi.”

Wajah Jie Yi memerah, dengan lembut meminta maaf.

“Seperti yang bisa kamu lihat, hanya ada satu tempat tidur. Karena kamu juga seorang pria, maka tidak perlu terlalu dibatasi, hanya menjejalkan diri denganku. Besok aku akan mengantarmu kembali ke peternakanku.”

“Tidak …… Tidak perlu!” Jie Yi menggelengkan kepalanya. Tidak tahu mengapa, dia hanya merasa bahwa dia tidak boleh berbagi tempat tidur dan bantal yang sama dengan orang lain, kecuali untuk Tian Yang. “Aku akan tidur di lantai, tidak apa-apa.”

“Yakin?”

“Ya!”

Tian Yi mengangkat bahunya. Tidak memaksa lagi. Lagi pula, dia juga tidak terbiasa berbagi tempat tidur dan bantal yang sama dengan seorang pria.

Secara acak menemukan sudut, Jie Yi dengan punggung bersandar di dinding, hatinya akhirnya bisa tenang sedikit. Kali ini dia mungkin bertemu dengan orang yang terhormat, tidak hanya memiliki tempat untuk berlindung, tetapi juga bisa tinggal di Guanwai ini,  yang telah membuatnya jatuh cinta pada pandangan pertama.

Yang terpenting, jaraknya ke Tian Yang dekat. Selama dia menginginkannya, kapanpun dia bisa pergi untuk diam-diam melihat Tian Yang.

Berpikir tentang ini, Jie Yi dengan puas tersenyum.


 

<< CB 5

Iklan

3 respons untuk ‘Counterfeit Bride – Chapter 6

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s