Counterfeit Bride – Chapter 5

Terjemahan indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

#Chapter 5

Saat cahaya pagi menerobos jendela, sepanjang malam tidur dengan nyenyak, Shi Jie Yi berada dalam kerangka berpikir yang ceria. Tubuh yang sepenuhnya bebas dari kekhawatiran menyapa hari baru. Ketika dia ingin menyebarkan sepasang lengannya, untuk menyambut hari baru yang indah, saat itu dia menyadari bahwa dia masih ditahan di pelukan Tian Yang.

Beberapa hari ini, Tian Yang, mungkin karena kekuatan fisiknya belum pulih, telah melakukan segalanya untuknya. Dia tidak harus melakukan apapun sendiri. Juga, di malam hari, karena alasan untuk mengembangkan perasaan intim di antara keduanya, bersikeras untuk memeluknya saat tidur, jika kebetulan dia ingat, dia akan melakukan kesalahan yang menyebabkan seseorang melompat dalam menjalankan  ‘latihan’.

Jika tidak terlalu mengingat dengan jelas pada saat itu, Tian Yang dengan suara marah dan kata-kata kasar diumumkan dengan sangat keras, dia hampir memiliki semacam kesalahpahaman bahwa Tian Yang ‘sayang’ padanya. Namun, itu pasti tidak mungkin, bukan?

Meskipun hati memahami, namun tubuh memiliki kehendak sendiri.

Tidak butuh waktu lama, dia telah terbiasa dengan pelukan erat Tian Yang, terbiasa dengan suara yang menarik, nafas hangat, yang membawa aksen minuman keras yang kuat, detak jantung yang tenang dan mantap, juga …… semacam itu membuat wajah seseorang memerah, seolah-olah itu secara bertahap menjadi bagian dari hidupnya.

Tanpa disadari, aroma Tian Yang seperti itu membanjiri di sekitarnya, seperti keberadaan udara. Hanya mengangkat matanya, dia sudah bisa melihat sosok nakal itu. Tanpa sadar, dia selalu mencari Tian Yang. Begitu Tian Yang tidak ada di sana, dia akan bertindak berdasarkan inisiatif sendiri untuk mencarinya. Sampai dia menemukannya, hatinya akhirnya bisa tenang.

Menjadi sangat bergantung pada seseorang tampaknya tidak begitu baik. Terutama ketika dia sendiri juga seorang pria. Dia harus berusaha untuk memperbaiki diri. Pikirannya memikirkan hal ini, namun Jie Yi tidak berdaya melepaskan diri dari situasi sulit ini, hanya bisa membiarkan dirinya mengandalkan Tian Yang.

Bagaimana bisa seperti ini? Jie Yi dengan mata yang tidak percaya melihat wajahnya yang tertidur di depannya. Sejak kapan, apakah dia benar-benar terbiasa dengan keberadaannya? Jika ini terus berlanjut, kapan waktu yang harus dia tinggalkan, datang, bagaimana dia bisa pergi begitu saja?

“Betapa rumitnya ……” Jie Yi tidak bisa membantu tetapi bergumam pada dirinya sendiri.

Tian Yang seharusnya tidak memperlakukannya dengan baik, jadi dia tidak akan terlalu berharap, ingin selalu bersamanya. Tian Yang seharusnya seperti pertama kali mereka bertemu, penjahat seperti itu. Namun, dia telah merasakan perawatannya yang lembut, Jie Yi tidak yakin apakah dia bisa menerima sikap dinginnya.

Tidak peduli apa, Tian Yang tidak memperlakukannya dengan baik ini …… begitu sembarangan dan semena-mena, jadi dia tidak akan memiliki kesan yang salah sebagai istrinya, melupakan kenyataan identitasnya sendiri sebagai seorang pria, langsung memanjakan dalam kasih sayang yang manis.

Hal yang lebih mengerikan adalah, seringkali setelah setiap kontak intim mereka, mengingat bahwa apa yang disebut ‘latihan’, hatinya menimbulkan perasaan kehilangan. Namun, setiap kali dia menyadari bahwa dia benar-benar memiliki perasaan kehilangan seperti itu, Jie Yi menjadi semakin tidak tahu bagaimana dia harus mengaturnya.

“Pagi-pagi begini, apa yang kau gumamkan?” Mata masih tertutup, Tian Yang dengan ringan mencium pipi Jie Yi, bertanya dengan suara serak.

“Tidak ada!” Jie Yi, kamu tidak akan sebodoh itu untuk mengaku, mengakui bahwa bangun begitu pagi, merusak dan memutar otaknya, yang dia pikirkan hanyalah dirinya.

Kata-kata ini jika lolos dari mulutnya, dia bisa membayangkan Tian Yang akan mengeluarkan tawa seperti apa. Dia tidak akan begitu bodoh!

“Apa itu?” Tian Yang duduk, meregangkan tubuhnya. Lengannya karena menjadi bantal Jie Yi sepanjang malam menjadi sakit sedikit. Tapi Tian Yang tidak akan dengan bodoh mengeluhkan masalah kecil ini.

Menunggu gerakan anggota tubuhnya untuk menjadi lincah sedikit, dia menarik saat Jie Yi melihat lengannya dengan agak cemas, menundukkan kepalanya untuk menutupi bibir merah berkilau yang mempesona, dengan hati-hati merasakan bibir yang berbau manis.

“Ah ……” Jie Yi masih punya waktu untuk membuat suara terkejut, berikutnya dia menjadi tanpa daya lemas di pangkuan Tian Yang, menutup matanya, memungkinkan dia (TY) untuk memeluknya, menciumnya, seluruh tubuhnya lembut seolah meleleh.

Hanya tipuan seperti ini seperti perasaan mabuk! Hateful.. Mengapa ciuman Tian Yang membuatnya sedemikian sulit menahan perasaan, hanya sedikit yang sudah terpesona dan kehilangan dirinya sendiri. Penuh benci, benci. Orang miskin yang hidup selama tujuh belas tahun, tidak ada yang pernah memberinya perasaan seperti ini.

Tentu saja, dia tidak pernah memiliki pengalaman ciuman yang intim, mungkin ini adalah salah satu alasannya. Jika …… Jika dia memiliki sedikit pengalaman, dia tidak akan mengalami kegelisahan, kan?

Beberapa saat kemudian, Tian Yang membiarkan keduanya memiliki kesempatan untuk mengambil napas. Melihat mata setengah tertutup Jie Yi, tampak marah tetapi tampak seperti malu-malu, Tian Yang tidak bisa membantu tetapi mabuk. Tapi, keracunannya, sangat cepat dihancurkan oleh Jie Yi!

“Ke mana aku harus pergi, supaya aku bisa belajar menjadi sepertimu, memiliki keterampilan ciuman yang hebat?”

“Kamu?” Tian Yang terkejut, melepaskan Jie Yi, berubah untuk merebut dagunya. Sekarang yang masih berat dengan mata tertidur telah lenyap, matanya berkilat-kilat. “Apa yang ingin kamu lakukan?”

“Aku hanya berpikir …”

“Jangan pernah memikirkannya!” Tian Yang meninggikan suaranya. “Aku tidak akan mengizinkan istriku untuk melakukan hubungan gelap!”

Mengatakan itu seolah dia sendiri adalah orang yang sangat setia! Jie Yi dengan marah berpikir, tetapi dia tidak memiliki keberanian untuk mengatakannya dengan keras.

“Siapa yang ingin berselingkuh?” Jie Yi dengan marah membalas. “Aku hanya ingin mengatakan, kamu ……” Wajahnya tiba-tiba menjadi sangat merah, kata canggung. “Keahlian berciumanmu sangat bagus, hanya ini.” Suaranya sangat pelan.

Mendengar ini, Tian Yang tertawa terbahak-bahak, kemarahan yang sekarang hanya seolah-olah seperti seketika awan sekilas.

“Kamu ingin belajar?” Dia menggoda dengan berbisik di telinga Jie Yi. “Jangan khawatir, aku akan mengajarimu. Tidak perlu pergi ke luar untuk belajar.”

Napas hangat, menghangatkan Jie Yi yang tergelitik dan menjadi telinga merah, menarik lehernya ingin menghindar, tetapi dalam sekejap, dia kembali ditarik ke pangkuan Tian Yang. Pasangan lengan yang kuat tidak memiliki niat untuk membiarkannya pergi.

“Kamu ……” Mengatakannya, masih belum bisa menyelesaikan seluruh kalimatmu. Jie Yi hanya bisa menghentikan kemarahannya yang merajuk.

Mungkin karena karakter budak alaminya, sehingga dia bisa jadi tidak berguna. Serta mendengar perintah Tian Yang, reaksinya akan menjadi berlebihan. Jika ini terus berlanjut, dia pasti akan dimakan oleh Tian Yang.

“Jangan marah!” Tian Yang dengan lembut menenangkannya, sengaja berbicara di telinga Jie Yi, mengetahui Yi’r mendengar suaranya tidak berdaya untuk menolak.

Tentu saja, tubuh Jie Yi bergetar, telinga menjadi lebih merah!

“Yi’r, aku sudah memikirkannya!”

“Mm?” Karena dia tidak dapat berjuang, Jie Yi hanya berbaring di dadanya.

Meskipun mulutnya tidak mengakuinya, dia sebenarnya sangat mencintainya, perasaan saat Tian Yang memeluknya, tampaknya telah benar-benar mengalami berkat tersebut, yang dihargai oleh Tian Yang.

“Kamu tidak akan meninggalkan keluarga Yun, kan?” Kata-kata ini dia telah meminta banyak kali, tapi masih ingin mendengar balasan Yi’r, lagi dan lagi.

“Tidak pergi.” Jawab Jie Yi dengan pasti.

Sudah lebih dari sepuluh hari, mengapa Tian Yang masih bertanya lagi dan lagi, dia benar-benar ingin dia pergi? Tapi nada bicaranya …… Jie Yi bingung. Tian Yang benar-benar berharap dia pergi, atau berharap dia tinggal?

“Yi’r!” Tian Yang menahannya dengan erat, tertawa dengan perasaan puas. “Kamu tidak boleh pergi dari sisiku.”

Ini jelas merupakan kalimat afirmatif, tidak membutuhkan jawaban Jie Yi, untuk alasan ini Jie Yi hanya mengerutkan kening. Jangan meninggalkan keluarga Yun, tentu saja harus tetap di samping Tian Yang, bagaimanapun juga, statusnya adalah ‘istri’ Tian Yang, tidak ada yang aneh dengan itu. Tapi Jie Yi selalu merasa bahwa kata-kata Tian Yang ini, tampaknya memiliki sentimen yang ambigu.

Saat mendongak, wajah Tian Yang yang tersenyum sangat indah, dalam sekejap, Jie Yi benar-benar terpesona tanpa henti oleh kecerahan, hanya bisa menatapnya dengan linglung.

Melihat ekspresi imutnya, Tian Yang tidak mampu menahan diri dari menundukkan kepalanya, menempa ciuman panas yang tak terlupakan untuknya, mencium ke titik pikiran Jie Yi telah menjadi lapisan ruang kosong, hanya tetap sulit untuk menggambarkan panas di tubuhnya.

Efek ini jelas berjalan dua arah. Kondisi Tian Yang sama sekali tidak lebih baik daripada Jie Yi. Dia bisa melihatnya menghirup beberapa suapan udara, sehingga dia bisa menekan mantra pernapasannya dengan paksa.

“Yi’r,” tanya Tian Yang dengan suaranya yang kasar. “Kita… Bagaimana jika kita menjadi suami dan istri yang sesungguhnya?”

Begitu kata-kata itu keluar, Jie Yi merasa seolah-olah seluruh tubuhnya disiram seember air dingin, membersihkan kekuatannya dan keseluruhan panasnya. Dengan sekuat tenaga dia berjuang untuk membebaskan diri dari pelukan Tian Yang, mundur sampai dia menabrak dinding sebelum dia berhenti.

“Kamu …… apa yang kamu katakan?”

Tian Yang, saat melihat reaksi ketakutannya, sangat tidak senang. Tapi dia masih menahan amarahnya untuk mengatakannya sekali lagi.

“Aku berkata, bagaimana jika kita menjadi suami dan istri yang sesungguhnya?”

“Itu …… apa artinya itu?” Jie Yi tergagap dan bertanya dengan terengah-engah.

Suami dan istri yang sesungguhnya? Meskipun ia tidak memiliki pengalaman itu, tetapi sama sekali tidak dapat diketahui, masih tahu hal-hal apa yang dilakukan antara suami dan istri. Dia tidak tinggal sendirian di kediaman pelayan rumah Ling. Apa yang harus didengar dan tidak boleh didengar, tidak sedikit yang pernah didengarnya, hanya tidak pernah secara pribadi mengalaminya.

“Sama seperti apa yang orang sebut suami istri. Apa yang harus dilakukan adalah sama!” Tian Yang dengan lugas berkata. “Termasuk menghasilkan pewaris laki-laki untuk melanjutkan garis keluarga.”

Tentu saja, Jie Yi bisa merasakan hal ini tidak baik.

“Tapi …… kamu bilang ……”

“Aku tahu apa yang aku katakan.” Tian Yang dengan tidak sabar memotongnya. “Tapi karena sekarang kamu telah memutuskan untuk tinggal di keluarga Yun, kita juga bisa bergaul dengan baik, terutama pada beberapa aspek tertentu, jauh lebih baik dari perkiraan! Aku tidak dapat melihat mengapa kita tidak bisa menjadi suami dan istri yang sesungguhnya.”

Jie Yi, karena arah yang ditunjukkan dalam pembicaraan, tidak bisa membantu tetapi memerah malu.

“Tapi tapi……”

“Pertanyaanmu tidak bisa diselesaikan sekali saja?” Tian Yang meringkuk, masih tidak senang karena reaksi Jie Yi. Suaranya meninggi. “Ya-ya tidak-tidak, sama sekali tidak seperti wanita muda dari keluarga kaya dan berpengaruh, bahkan sedikit caramu bicara tidak terlihat berpendidikan.”

Dia hanya seorang pelayan, bagaimana dia bisa menunjukkan cara bicara yang menekan dan mengesankan itu? Jie Yi merasa bersalah dalam hati.

“Aku tidak akan menjadi istrimu yang sesungguhnya!”

Persetan dengan itu! Kata-kata yang menolak memang mengatakan dengan suara yang kuat dan beresonansi. Wajah Tian Yang kehilangan kendali dan dengan marah memelototinya.

“Kenapa?” Tian Yang menanyainya. “Sebagai menantu perempuan tertua Yun, apakah menurutmu, kamu bisa lolos dari tanggung jawab untuk menghasilkan pewaris laki-laki untuk melanjutkan jalur keluarga? Pada saat ayah berteriak ingin menggendong cucu, tapi kamu tidak ingin memberikan satu anak pun, haruskah aku memberi tahu ayah, karena kita hanya berpura-pura suami istri, jadi tidak mungkin punya cucu selamanya?”

“Tapi kamu ……” Jie Yi tergagap lagi. “Kamu bilang …… kamu bilang tidak akan pernah menyentuhku.” Karena itulah, dia bisa dengan berani tinggal.

“Aku mungkin berubah pikiran?” Kata Tian Yang yang tidak bertanggung jawab.

“Tapi ……” secercah cahaya melintas di mata Jie Yi. “Kamu sudah memiliki seseorang yang kamu cintai, aku tidak keberatan jika kamu ingin membawanya ke keluarga.”

“Sangat murah hati?” Tian Yang menyipitkan matanya tanpa sepatah kata pun.

“…… itu.. tidak bisa ditolong ……” Jie Yi menurunkan suaranya.

Tian Yang merajut alisnya. Apa yang terjadi dengan itu tidak bisa ditolong? Sungguh tidak mau dia mengambil selir, ada banyak cara untuk mencegahnya.

“Apa kau tidak mencintai orang lain?” Tanya Jie Yi dengan curiga. “Seperti ini …… jika dengan aku dan kamu melakukan hal ini, bukankah kamu salah orang?”

Dia memindahkan batu untuk menghancurkan kakinya sendiri. Tian Yang benar-benar tidak pernah berpikir, dia akan terjebak oleh kata-katanya sendiri yang dia katakan pada pertemuan pertama itu. Jika sekarang dia ingin mengembalikannya, dia tidak akan memiliki wajah untuk mengakui bahwa semuanya hanyalah kebohongan belaka.

“Yi’r.” Tian Yang menariknya kembali, dengan lembut memeluknya, telapak tangan perlahan membelai kepalanya, berbisik padanya. “Jika aku berkata, aku tidak memiliki seseorang yang aku cintai, lalu …… apakah kamu ingin menjadi istriku?”

“…… Tidak tahu ……” kata Jie Yi dengan sedikit sedih.

Dia harus dengan jujur ​​mengatakan kepada Tian Yang, dia sebenarnya tidak bisa menjadi istri Tian Yang, tapi …… Pelukan Tian Yang begitu nyaman, rumah rumput dan lumpur ini sudah tua dan rusak, tapi perasaannya begitu hangat, dia masih tidak mau pergi.

“Lupakan, kita masih punya banyak waktu. Bicara tentang itu lain kali.”

Tidak mendapatkan jawaban pasti Jie Yi, Tian Yang dengan kecewa membiarkannya pergi. Awalnya bermaksud untuk mengatakan sesuatu tapi dia menahannya.

“Hari ini ada hal-hal yang perlu aku kelola di peternakan, kamu tinggal di rumah untuk beristirahat dengan baik.”

Melihat bahwa Tian Yang menahan amarahnya, Jie Yi tidak berani menuntut untuk ikut, hanya bisa patuh menganggukkan kepalanya.

※※※※

Betapa anehnya, akan tetapi seperti kurang seseorang, mengapa …… mengapa itu menjadi begitu tenang, begitu sepi ……

Tian Yang sejak pagi pergi karena sibuk, tidak kembali di sore hari, sampai sekarang, ketika matahari hampir terbenam di barat, masih belum melihat siluetnya. Setelah Jie Yi datang ke peternakan ini, ini adalah pertama kalinya dia menghabiskan waktunya sendirian untuk waktu yang lama.

Peternakan itu begitu besar, sejauh yang bisa dilihat mata seseorang adalah hamparan rumput dan langit yang luas, tanah yang tak terbatas. Tiba-tiba Jie Yi memiliki kesan yang salah bahwa dia ditinggalkan sendirian.

Keadaan yang sudah biasa baginya. Dia mengumpulkan kedua tangannya untuk memeluk dirinya sendiri, untuk menyingkirkan perasaan gelisah itu, sambil menjaga pintu menunggu Tian Yang untuk kembali.

Sejak dia tiba di Guanwai, yang sebelumnya sering memberinya kegelisahan seakan menghilang. Mengapa? Hanya karena ada seseorang di sisinya di sebagian besar waktu, di malam hari ada seseorang yang memeluknya erat-erat dalam tidurnya, sehingga dia tidak bisa merasakan kegelisahannya?

Jadi sekarang, begitu Tian Yang tidak berada di sisinya, dia mulai merasa tidak nyaman, mulai merasa takut? Tapi …… sebelumnya, saat dia berada di keluarga Ling, juga orang-orang yang sangat baik merawatnya, seperti pengurus rumah Paman Bibi Li …… mereka memperlakukannya dengan baik, tapi ketidaknyamanannya tidak pernah hilang. .

Namun, begitu Tian Yang menahannya, dari lubuk hatinya dia merasakan kehangatan. Selama Tian Yang agak baik terhadapnya, dia senang seolah-olah terbang. Hal ini …… bukankah itu berarti untuk dia, Tian Yang, adalah eksistensi khusus?

Tapi …… dia seorang pria, Tian Yang juga seorang pria. Dia seharusnya tidak jatuh cinta dengan Tian Yang, suatu hari, dia harus meninggalkan peternakan ini, jadi …… tidak mengizinkan Tian Yang menjadi terlalu penting.

Tapi, tinggal bersama dengan Tian Yang hanya selama lebih dari sepuluh hari, dia dengan kecepatan yang sangat cepat terbiasa dengan keberadaan Tian Yang, seolah-olah dia harus berada di sisinya. Hanya sekarang memperingatkan dirinya sendiri, bukankah sudah terlambat?

“Sudah larut malam, mengapa masih belum pulang?” Ini adalah peternakannya sendiri, seharusnya tidak menemui masalah, kan?

Lalu …… apakah itu Tian Yang tidak mau pulang? Apakah itu seperti itu? Jie Yi menggigit bibirnya, kegelisahan dalam hatinya semakin dalam.

Membosankan! Tidak ada yang menemanimu makan, menemanimu berbicara, dan ini benar-benar sepi. Sejak lama dia sudah terbiasa dengan masalah ini, Jie Yi tidak tahu mengapa dia begitu tak berdaya untuk menanggungnya sekarang!

Dari jauh, terdengar suara seseorang menunggang kuda.

Dia pulang! Jie Yi tidak bisa mengendalikan kakinya sendiri, berlari untuk menyapa, wajahnya tidak bisa menyembunyikan senyuman yang meledak.

Tidak, itu bukan Tian Yang! Itu tidak tahu siapa yang datang, seseorang yang tinggi dan kekar.

Wajah tersenyum Jie Yi berubah menjadi wajah yang ragu-ragu, dengan terhuyung mundur beberapa langkah, menatap tajam ke arah orang tinggi dan kekar, yang tampak garang di depannya. Orang ini ditutupi dengan menebarkan rambut, memperlihatkan dadanya yang kokoh, kulit berwarna perunggu berkilau di bawah cahaya matahari terbenam yang tersisa, otot besar di kedua lengan, dengan kuat menggenggam tali kekang, dari tempat tinggi menatap Jie Yi.

“Kamu ……” Kata-kata itu tidak keluar dari mulut, Jie Yi sudah dalam kecepatan cahaya berlari ke dalam rumah. Dengan keras menutup pintu.

“Apa-apaan ini!” Yun Tian Yi memelototi pintu kayu di depannya, tidak bisa menahan diri untuk tidak mencemooh: “Mengapa kau terlihat seperti melihat hantu?”

“Buka pintunya!”

“Siapa kamu?” Jie Yi mengumpulkan keberaniannya untuk bertanya.

“Seharusnya aku yang bertanya siapa kamu!”

Yun Tian Yi merenung, dia sebenarnya tidak perlu bersikap sopan, tempat ini adalah milik keluarga Yun, dia juga salah satu Master, orang yang diam-diam di properti keluarga Yun, pastilah pencuri kecil.

Merasa bahwa kesimpulannya masuk akal, Yun Tian Yi dengan kasar mendorongnya, menyebabkan pintu yang rapuh terbuka lebar. Awalnya bersandar di belakang pintu, Jie Yi didorong oleh kekuatan besar, mundur beberapa langkah sebelum dia jatuh terduduk di lantai.

“Aiya, benar-benar minta maaf!” Setelah kata-kata itu keluar dari mulut, Yun Tian Yi menyesali itu.

Orang kecil di hadapannya adalah seorang pencuri kecil, mungkin bukan karena dia memiliki ekspresi yang halus dan menawan, menunjukkan rasa kasihan dan kelembutannya.

“Kamu …… Apa yang kamu inginkan?” Tanya Jie Yi kesakitan.

“Apa yang dilakukan gadis sepertimu sendirian di tempat ini?”

“Aku tidak sendirian!” Begitu menakutkan, orang ini pada pandangan yang lebih dekat jauh lebih besar, penampilan luarnya meskipun tampan, rambut kasar dan liar dalam kekacauan telah sangat mengurangi rasa halus dan berbudaya. Dikatakan bahwa orang-orang tidak beradab Guanwai bisa makan manusia dan minum darah, mungkinkah itu benar?

“Jangan mendekat!” Tangan Jie Yi bahkan gemetar, masih memaksakan diri untuk dengan mulus mengambil tongkat kayu di lantai untuk menghadapinya.

Sungguh aneh, Tian Yang dengan orang ini, di depannya, tidak memiliki banyak perbedaan dalam ketinggian, tetapi dia tidak pernah memberinya perasaan tertindas seperti itu.

Benda kecil ini tidak akan dia gunakan untuk  menghadapinya, kan? Yun Tian Yi tidak bisa menahan tawa terlepas dari dirinya sendiri.

Eh? Rumah rumput dan lumpur ini sejak kapan itu menjadi bersih? Bukan hanya jendelanya menjadi lebih bersih, benda-benda lain di lantai juga telah lenyap. Juga ada meja baru, kursi, dan mangkuk kayu. Sepertinya memang benar bahwa ada orang yang tinggal di tempat ini, tidak hanya satu orang. Melihat ke meja, dua pasang mangkuk dan sumpit disusun, beberapa piring sayuran hijau yang dapat dimakan tampak lezat.

“Di sini tidak ada yang harus dicuri.” Kata Jie Yi dengan suara tinggi.

Orang ini membuat keributan, mungkin adalah seorang perampok. Sayang dia telah merampok tempat yang salah! Sangat bodoh. Rumah ini tampak tua dan rusak, bagian dalamnya bahkan lebih tua dan rusak. Pada dasarnya tidak ada yang bisa diambil. Perampok ini benar-benar tidak memiliki mata yang bagus.

“Itu adalah pengalamanmu?” Yun Tian Yi dengan lucu berkata. Dia (JY) menganggapnya (YTY) sebagai seniornya dalam mencuri?

Baiklah. Melihat ekspresi lucu yang tak henti-hentinya bergetar, dia (YTY) akan seperti apa yang dia inginkan-untuk menakut-nakuti dia!

“Siapa bilang tidak ada apa-apa?” Tian Yi menarik wajah. “Tempat ini masih memilikimu, bukan? Jika tidak ada yang dirampok, maka aku akan merampok keindahannya.”

Warna wajah Jie Yi berubah menjadi putih. Ingin merampok …… merampok keindahan? Apakah dia merujuk padanya? Tapi …… Dia adalah seorang pria, bahkan jika mengenakan pakaian wanita. Selain itu, bahkan Tian Yang tidak pernah menyentuh tubuh ini, akan tersentuh oleh tangan perampok ini?

Tidak. Dia tidak mau!

“Jangan mendekat!” Jie Yi dengan erat menggenggam satu-satunya alat untuk membela diri di tangannya.

Sangat lucu! Dengan berani menganggap tuan sebagai tamu, diam-diam tinggal di properti keluarga Yun, secara mengejutkan tidak memiliki sedikit pun keberanian. Namun, sepertinya tidak tepat mengatakannya seperti ini. Dia jelas gemetar, namun masih berani menghadapinya, masih cukup berani untuk memegang tongkat untuk mengancamnya, tidak mulai lari dengan tumitnya, juga tidak pingsan untuk buang masalah, malah menyebabkan seseorang tidak mampu untuk mengaguminya

Tian Yi mengambil sikap untuk mendekat. Jie Yi dengan gugup mengangkat tongkatnya, meneriakinya untuk pergi. Namun, itu diberikan bahwa, setiap pertunjukan tetapi tidak ada keterampilan untuk melawan Tian Yi. Hanya bisa melihat Tian Yi dengan gencar meluncurkan serangannya, mengulurkan tangannya yang besar dalam kecepatan kilat, mengaitkan lehernya.

“Ah!” Jie Yi hanya bisa merasakan lehernya menjadi ketat, setelah berikutnya dia ditarik ke dada Tian Yi, tidak bisa melakukan gerakan apa pun.

Dia akan mati! Jie Yi dengan sepenuh hati menganggapnya sebagai perampok, hanya bisa berpikir bahwa kali ini dia pasti tidak dapat tetap hidup. Ketika kematian ada di hadapannya, dia masih berpikir untuk melihat Tian Yang untuk terakhir kali, makan bersamanya sekali lagi, membiarkan dia memeluknya sekali lagi, dan ……

“Tian Yang ……” Dia tidak bisa menahan diri untuk memanggil namanya.

“Kamu tahu Tian Yang?” Karena terkejut, Tian Yi mengendurkan tangannya yang menjepit. Mungkin hal-hal tidak seperti yang dipikirkannya sama sekali.

Jie Yi ketakutan dan tidak punya rencana untuk menjawabnya.

Pada saat ini, dari luar pintu mengirimkan suara kuku kuda. Keduanya melihat orang yang datang keluar dari refleks.

Tian Yang dari jauh melihat dua postur intim, dalam sekejap kemarahannya muncul. Kuda itu belum berhenti dia sudah melompat turun, menarik Tian Yi terpisah dari Jie Yi di sampingnya, mendorongnya untuk jatuh di lantai, meraih tangannya, dengan kekuatan tiba-tiba dia meluncurkan tinjunya.

“Apa yang kau lakukan?” Tian Yi masih punya waktu untuk memiringkan wajahnya, untuk menghindari wajah tampan karena menderita bencana, tapi kepalan tangan berikut semakin dekat dengan perutnya, kali ini dia tidak memiliki keberhasilan menghindarinya!

“Kamu gila!” Tian Yi membalikkan tangannya untuk meraih baju depan Tian Yang. “Kenapa kamu memukulku?”

“Kamu layak mati!” Tian Yang dengan marah menyingkirkan tangannya. “Berani menyentuh wanitaku!”

“Aku tidak.” Tian Yi kali ini akhirnya bisa memahami hubungan wanita di depannya dan Tian Yang. “Siapa yang tahu bahwa dia wanitamu!”

“Dia … dia ingin merampok keberuntungan dan tubuh.” Tersedak dan batuk beberapa kali, Jie Yi putus asa menambahkan.

“Merampok keberuntungan dan tubuh?” Mata Tian Yang dipenuhi dengan kemarahan. Jika kebetulan dia agak terlambat pulang, apa yang akan terjadi pada Yi’r?

“Aku hanya bercanda!” Tian Yi sibuk menjelaskan.

“Sama sekali tidak lucu.” Tian Yang tidak membiarkan dia menyelesaikan ucapannya, sekali lagi dia memperingatkannya di wajahnya, kali ini Tian Yi tidak punya waktu untuk menghindar. “Aku tidak akan membiarkanmu menyentuh istriku. Ingin wanita, cari di kota. Jangan mencoba untuk mengejar Yi’r.”

Kali ini pukulannya tidak ringan, Tian Yi bisa merasakan bibirnya berdarah. “Aku tidak menyentuh istrimu.” Dia bergumam. “Siapa yang tahu kalau dia adalah istrimu ah!”

“Kamu berbohong. Aku memiliki mata, dapat melihat apa yang kamu lakukan.” Tian Yang menggertakkan giginya.

Tian Yi menundukkan kepalanya untuk melihat tubuhnya yang dilucuti ke pinggang, itu mengerikan! “Ini adalah kesalahpahaman. Aku bersumpah aku tidak menyentuh istrimu. Aku baru saja menyelesaikan pekerjaanku, itulah mengapa aku dalam keadaan memalukan ini. Bukan karena aku ingin memanfaatkannya …… Lagi pula, dia yang mengambil tongkat itu untuk memukulku, aku adalah korban …..”

“Tian Yang …… aku …… aku takut ……” Setelah menenangkan diri, kaki Jie Yi menjadi lembut, hampir jatuh untuk duduk di lantai, Tian Yang tepat pada waktunya untuk menahannya.

“Ini salahmu!” Melihat kondisinya, Tian Yang tidak bisa membantu tetapi dengan menyakitkan memarahi Tian Yi. “Kamu telah membuatnya takut!”

“Bagaimana aku tahu istrimu akan muncul di gudang ini?” Tian Yi sangat tidak bersalah. “Memiliki rumah yang bagus tidak ingin tinggal, malah datang untuk tinggal di rumah rumput dan lumpur ini. Keluarga Yun tidak mungkin memiliki rumah seperti ini, mengapa kamu harus pindah ke rumah yang rusak ini untuk menyembunyikan kecantikan? Menyebabkanku berpikir siapa pencuri kecil ini, datang untuk tinggal di properti keluarga Yun sebagai tuan!”

“Diam!” Tian Yang buru-buru meraung. Jika dia mengatakan lebih banyak lagi, semuanya akan terungkap. Jika hal-hal cepat atau lambat akan terlihat, dia lebih suka memberi tahu Yi’r sendiri. “Kamu bisa keluar sekarang.”

“Baiklah!” Tian Yi tidak punya pilihan selain keluar. Pintu hampir menabrak hidungnya yang tinggi.

Jadi dia sebenarnya adalah istri Tian Yang dari Jiangnan.

Orang-orang di peternakan sangat penasaran dengan istri Tian Yang. Secara luas membuka mata mereka untuk melihat bagaimana Tian Yang bersiap untuk memperlakukan istrinya yang halus dan rapuh. Setelah semua, kecuali untuk Paman, semua orang benar-benar mengerti Tian Yang terhadap istrinya yang belum ketemu, betapa dia sangat ‘suka’.

Tidak pernah berpikir istri Tian Yang sejak awal telah tiba di keluarga Yun, masih disembunyikan oleh Tian Yang di rumah rumput dan lumpur ini. Sungguh tidak bisa menebak bagaimana Tian Yang menganiaya istrinya yang halus dan rapuh. Piring di atas meja, tidak benar-benar dibuat oleh Tian Yang, maka pasti di-masak oleh istrinya!

Sepertinya, istri Tian Yang juga tidak manja seperti yang dibayangkannya!

Setelah semua, dia masih berani meraih tongkat untuk menahannya! Juga Tian Yang, melihat dia terbakar karena cemburu dan wajah marah, sepertinya dia benar-benar menyayanginya.

Ha! Ha! Dia akan melihat beberapa kesenangan di masa depan.

Tunggu sampai Tian Yang membawa pengantinnya dan kembali ke rumah besar, dia pasti akan menghibur dirinya sendiri. Jika tidak, dia tidak bisa menghargai ekspresi indah pengantin wanita kecil itu!

<< CB 4

2 tanggapan untuk “Counterfeit Bride – Chapter 5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s