Counterfeit Bride – Chapter 4

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

#Chapter 4

Hari kedua di rumah rumput, keduanya telah berbagi pekerjaan dan saling membantu.

Jie Yi membangun kembali rumah jerami dengan susah payah. Ketika melihat rumah selangkah lebih dekat berubah menjadi tempat habitat manusia yang tepat, dia menjadi semakin bahagia!

Sementara Tian Yang, di tengah kebingungan benar-benar bekerja sama dengan kecepatan Jie Yi. Menurut permintaannya, dia membuat meja dan kursi, mangkuk kayu dan piring kayu. Setiap kali satu item selesai, mata Yi’r akan mengungkapkan pemujaan dan berseru dengan kagum. Menyebabkannya menjadi semakin antusias.

Dekat waktu makan, tepat pada waktunya Jie Yi berguna. Dia dengan senang hati memberi tahu Tian Yang tentang tanaman liar yang dapat dimakan. Untuk merayakan rumah baru dan peralatannya, dia bahkan membunuh seekor ayam, memasaknya menjadi ayam bakar yang berbau harum.

Tindakan ini sangat mengejutkan Tian Yang. Dia belum pernah melihat ada wanita mulia masuk dapur, apalagi mengangkat pisau untuk membunuh ternak. Konyol! Bahkan Lin Xi saat melihat darah merepotkan. Tapi Yi’r mengejutkan tetap tenang, bergerak dalam kelincahan untuk menangkap ayam yang melarikan diri, dan memotong tenggorokannya.

Ketika Yi’r mengambil kaki ayam panggang dan menertawakannya di depannya, jantung Tian Yang tergerak! Tuhan, istri macam apa yang dinikahinya?

Mungkin kesan pertama adalah citra terkuat! Tian Yang tidak pernah menduga gender Jie Yi. Meski dadanya rata, kerahnya selalu begitu tinggi dan bahan pakaiannya tidak bagus.

“Aku minta maaf. Aku tidak tahu apa yang ingin kamu makan. Hanya bisa secara acak memasak sesuatu.” Jie Yi dengan malu-malu berkata. “Tempat ini sama sekali tidak ada apa-apa, hanya bisa menemukan beberapa barang yang tersedia, jadi hanya bisa membiarkanmu memiliki ini sedikit.”

“Ini sudah cukup!” Tian Yang menggigit ayam panggang yang enak itu. “Tidak dapat membuatmu memiliki hidup bahagia, adalah tanggung jawabku sebagai suami yang gagal.” Katanya ragu-ragu.

“Tidak masalah.” Jie Yi malu-malu tersenyum. Karena dia menyatakan dirinya sebagai suami membuatnya sedikit malu dan memiliki hati nurani yang bersalah. “Aku tahu kamu akan berhasil di masa depan.”

“Bagaimana kamu bisa yakin?” Tanya Tian Yang penasaran. “Kita sama sekali tidak saling mengenal!”

“Hanya intuisi,” kata Jie Yi secara intuitif. “Siapapun yang bekerja keras dan memiliki impian yang ideal, tidak memiliki alasan untuk gagal!”

“Apakah itu ……” Tian Yang senang sekali. Jadi untuk mengatakan, di dalam hati Yi’r, dia bersedia menanggung kesulitan dan memiliki impian yang ideal!

“Oh, bagaimana kamu tahu cara memasaknya?”

“Bila dibutuhkan, tentu saja aku bisa.” Jie Yi menjawab untuk menghindari masalah ini.

“Aku pikir kamu akan mengeluh!” Kata Tian Yang, sengaja mencoba menakut-nakutinya. “Kamu harus tahu, hari berikutnya yang akan datang adalah seperti ini. Sekarang hanya ada dua dari kita, tunggu sampai kembali ke peternakan, akan ada lebih banyak orang yang menangis dengan penuh rasa curiga menunggumu untuk mendapatkan makanan. Hidup akan menjadi lebih keras dari sekarang.”

“Tidak masalah!” Jie Yi dengan cerdik meliriknya. “Memasak tidak akan merepotkanku. Kapan kita akan pulang?”

“Tiga puluh lima hari lagi.” Tian Yang menjawab samar-samar. Dia masih ingin menguji Yi’r, tidak akan secepat ini melepaskan kebebasannya secara bertahap tanpa harapan.

Jika Yi’r benar-benar bisa lulus ujiannya, pada saat itu bahkan jika Yi’r ingin pergi, dia pasti akan membuat Yi’r tinggal. Tapi ini masih belum waktunya, meski Yi’r sampai sekarang, terus memberinya kejutan yang menyenangkan.

“Tiga puluh lima hari?” Jie Yi mengerutkan kening.

“Tidak senang tinggal sendiri denganku?” Tanya Tian Yang dengan sedikit terluka.

“Ini tidak menyenangkan.” Jie Yi terus terang berkata. “Tapi hanya ada dua mata besar yang menatap mata kecil, bukankah begitu membosankan?”

“Kehidupan di peternakan hanya bisa digambarkan sebagai kerja keras. Tentu tidak akan membosankan.” Tian Yang menjawab dengan sedih. “Di peternakan, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan, bagaimana seseorang bisa mengatakan hal itu membosankan?”

“Seperti apa?”

“Jangan berpikir bahwa sekarang adalah awal musim panas, hamparan rumput hijau, jadi kamu pikir akan selamanya seperti ini. Saat musim dingin, saat langit dan daratan hanya lapisan salju putih, kalau-kalau peternakan tidak memiliki persediaan, itu buruk. Itu sebabnya, di musim panas dan musim gugur, harus mulai memotong rumput sebagai persediaan.”

“Untuk menghadapi sepanjang musim dingin?”

“Mm!” Tian Yang mengangguk. “Juga, sebagian besar kuda peternakan kita nampaknya liar, harus dijinakkan terlebih dahulu, sehingga ada pembeli yang mau membeli.”

“Menjinakkan kuda?” Jie Yi melebarkan matanya. “Apakah itu menarik?”

“Ini mungkin bagian yang paling menarik,” Tian Yang berkata sambil tersenyum. “Jangan berpikir bahwa kuda adalah binatang piaraan sehingga kamu meremehkan mereka. Ingin benar-benar menjinakkan seekor kuda, harus menghabiskan banyak usaha mental dan fisik. Melawan pertempuran akal dengan kuda, kontes dengan kekuatan. Namun begitu kamu menunjukkan tanda kelemahan, kuda akan memandang rendah dirimu.”

“Sepertinya sangat menarik.” Mata Jie Yi berkilau. “Aku sangat ingin belajar!” Dia menepuk keberaniannya untuk mengajukan permintaan.

Jika ini terjadi di masa lalu, Jie Yi benar-benar akan mematuhi sepenuhnya kewajibannya, tidak akan berani untuk mengatakan keras keinginannya. Tapi sekarang, karena dia adalah ‘nyonya rumah peternakan’, permintaan kecil ini seharusnya tidak terlalu banyak, bukan?

“Tian Yang, kamu mengajariku cara mengendarai kuda, aku akan membantumu memotong rumput. Jika masih ada pekerjaan lain, aku bisa membantumu, oke?”

Bantu dia dengan bekerja apapun?

Tian Yang menatap wajah cantik Yi’r, mengingatkan dirinya sendiri mungkin tidak berpikir untuk bengkok. “Itu bagus. Di tempat ini tidak bisa menunggang kuda, akan ditertawakan oleh yang lain. Kami orang Guanwai bisa dikatakan tumbuh dengan menunggang kuda.”

Tunggu sampai Yi’r tahu menunggang kuda bukanlah masalah yang sederhana, mungkin dia akan lebih mempertimbangkan tinggal di peternakan…

Peternakan yang paling sulit untuk berurusan dengan kuda, tidak ada yang bisa mengungguli kudanya ‘Shandian’. Biarkan Shandian sedikit merepotkan dia, jadi dia tidak percaya bahwa dia tidak akan mundur..

***

Jie Yi dengan penuh semangat mengikuti Tian Yang ke kandang. Tempat ini adalah alam yang asing baginya. Di dalamnya terisi rumput kering, kuda, kulit dan aroma campuran makanan ternak, baunya aneh dan nyaman.

Dia menatap dengan mata besarnya, rasa ingin tahu untuk melihat-lihat. Gerakan dari sudut menarik perhatiannya. Dia bergegas ke tempat itu, dengan gembira berseru.

“Tian Yang, kemarilah, lihat.”

Tian Yang berjalan mendekat untuk melihat. Itu sebenarnya sarang empat anak anjing bersama-sama, seperti bola bulu, membuka mata bulat mereka untuk melihat orang-orang yang mendekat.

“Lucu!” Kata Jie Yi. Kedua matanya bersinar gembira. Tanpa ragu sedikitpun dia mengangkat salah satu anak anjing itu ke pelukannya, sedikit pun tidak keberatan apakah dia akan membuatnya berubah karena mengotori pakaian berkudanya.

Dia mengulurkan tangannya untuk membelai bulu lembut anjing itu. Bersamaan dengan lembut menekannya di dekat lehernya, dengan menggunakan pipanya, dia dengan ringan menyentuhnya. Rambut panjangnya yang acak-acakan mengikuti gerakan kepalanya untuk menggantung secara longgar. Ini membentuk pemandangan yang sangat bagus. Tian Yang hampir terpesona saat melihat pemandangan di depan matanya.

Tapi adegan ini rusak sangat cepat! Mendengar Jie Yi berteriak ‘Ya’ mengulurkan kedua lengannya, membawa anak anjing itu menjauh dari pelukannya, wajahnya masih memiliki garis tanda.

“Menggigit! Sungguh menyakitkan.” Mulut Jie Yi memarahi rasa sakitnya, tangan yang masih menahan anak anjing itu tidak melepaskannya. “Tidak menggigit orang secara acak, sangat menyakitkan! Seperti ini, nanti tidak ada yang akan menyukai kamu ……”

Tian Yang dengan senang hati melihat obrolan panjang Yi’r kepada anak anjing itu, mengatakan bahwa hal itu tidak menyerang siapa pun di masa depan. Sungguh lucu. Jika anak anjing bisa mengerti, itu aneh. Tapi memang aneh, anak anjing itu benar-benar patuh membiarkan Yi’r menahannya saat menasihatinya, tidak melakukan gerakan apapun.

“Apakah kamu baik-baik saja?” Tanya Tian Yang dengan penuh perhatian.

Melihat bahwa wajah yang indah memiliki bekas luka, benar-benar membuat orang memiliki sedikit perasaan sesal. Terutama sejak Yi’r dengan tujuan belajar mengendarai kuda, secara khusus mengganti pakaian kerja yang jelek itu, pakaian berkuda biru muda membuatnya terlihat lebih cantik.

“Tidak ada masalah.” Jie Yi tertawa tanpa peduli, memegangi anak anjing itu dan berdiri. “Kita bisa mulai.”

“Memegang itu tidak mungkin untuk belajar berkuda!” Tian Yang menunjuk anak anjing itu di dada Jie Yi.

Shandian tidak terlalu baik. Terlalu meremehkan akan mengakibatkan kerugian besar. Tentu saja, dia sama sekali tidak peduli dengan Yi’r, hanya …… Hanya khawatir tentang hidupnya.

“Oh!” Jie Yi dengan cepat meletakkan anak anjing, masih memandangi anak anjing yang tidak mau melepaskannya.

Lucunya. Begitu mirip dengan anjing yang dia angkat tadi. Tapi sejak ayah dan ibunya meninggal dunia, sampai dia bekerja di Keluarga Ling, dia tidak pernah mengangkatnya lagi! Sigh, hari-hari bahagia itu ……

“Kamu tidak takut anjing mengotori pakaianmu?”

“Tidak sama sekali.” Jie Yi menggelengkan kepalanya. “Lagi pula, setelah mengendarai kuda, pakaian juga tidak akan bersih, nanti di cuci.”

“Kamu tahu bahwa kamu harus mencuci sendiri?” Tian Yang mengingatkannya.

“Kamu berbicara terlalu banyak!” Kata Jie Yi dengan marah. “Besok pagi aku akan mencuci. Pakaian yang ingin kamu cuci, biarkan aku mencucinya. “

“Oh!” Terkejut dengan jawaban Jie Yi, Tian Yang hanya bisa mengangguk.

Berbicara jujur, dia benar-benar mengagumi Yi’r! Dia sama sekali tidak seperti yang dia bayangkan dari jenis wanita muda yang mulia.

Tidak ada wanita muda aristokrat dimanjakan dan yang manja akan seperti dia. Dengan cepat menggulung lengan baju, menyapu dan membersihkan rumah tua dan rumput yang sudah tua dan hancur, memasak tiga makanan sederhana dan mentah, di malam hari harus mandi di lapangan terbuka, dengan berani menghadapi bahaya diserang oleh binatang buas dan sekarang, dia benar-benar mempertimbangkan untuk belajar menunggang kuda, juga ingin membantunya mencuci pakaiannya …… Astaga, dia tidak tahu harus berpikir apa lagi!

Rasanya, Yi’r benar-benar bekerja keras untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan Guanwai, untuk menjadi istri yang baik baginya. Memiliki istri seperti ini, Tian Yang tiba-tiba meragukan dirinya sendiri, mengapa dia ingin membuatnya pergi?

Mungkin, dia harus mencoba untuk menerima Yi’r! Lagi pula, wajah Yi’r adalah tipe yang dia sukai, bahkan jika sosoknya sedikit kurang, tapi tetap saja, cacat kecil tidak bisa mengaburkan kebajikan besar.

“Tian Yang, kau bilang kau ingin membiarkanku menunggangi Shandian?”

“Shandian?” Tanya Tian Yang tiba-tiba ragu.

Ketika dia mempertimbangkan untuk membiarkan dia menaiki Shandian, dia tidak mempertimbangkan untuk menerimanya, membiarkan dia tinggal, tapi sekarang ……

Jie Yi melihat sekeliling, tiba-tiba berhenti di sebuah kuda berbulu merah yang mengkilap. “Apakah yang itu?”

“Kamu benar-benar memiliki mata yang bagus!” Tian Yang menyingkirkan kekhawatirannya. Lagi pula, dia ada di sana, tidak perlu takut kalau dia tidak bisa mengendalikan Shandian.

Melihat Yi’r mengulurkan tangannya ingin membelai Shandian, Tian Yang menjadi pucat karena ketakutan, saat dia ingin mencegahnya, itu sudah terlambat. “Hati-hati!”

Sebelumnya, orang yang memiliki keberanian untuk menyentuh Shandian, digigit sampai ternoda oleh darah. Sifat marah Shandian sangat kuat, tidak membiarkan siapa pun mendekat.

“Apa?” Tangan Jie Yi ada di leher Shandian, sedikit membelai, sementara dia berpaling untuk bertanya kepada Tian Yang.

Tian Yang takjub dengan reaksi Shandian, tak dapat dijelaskan. Hanya bisa memutuskan itu dengan tuannya yang menyukai tipe orang yang sama! “Shandian sangat menyukaimu.”

Sialan! Melupakan kesetiaan jenis kuda yang jatuh cinta.

Dulu, pertama kali dia ingin mendekati Shandian, dia harus menghabiskan beberapa hari. Melayani setiap makanan untuk mendapatkan kepercayaannya. Tapi Yi’r mengejutkan, menyelesaikannya semudah meniup debu, terlalu banyak!

Tapi sekarang sejak Shandian menyukainya, itu akan bagus untuk diatasi. Tian Yang mengambil Shandian keluar, lalu menaiki pelana, membantu Jie Yi mendaki kuda, mulai menjelaskan trik menunggang kuda.

“Ingat, harus memberitahukannya, kamu adalah tuannya.”

“Ya!” Jie Yi duduk tegak di atas punggung kuda, dengan tumit menyentuh perut kuda, Shandian dengan patuh mulai berjalan dengan langkah cepat.

“Tian Yang, aku berhasil!” Jie Yi dengan bersemangat menoleh, menghadap Tian Yang dan berteriak, kegembiaraan suara membuat Tian Yang mengangkat sudut mulutnya.

Kecelakaan itu terjadi tepat pada saat ini!

Teriakan menyenangkan Jie Yi mengejutkan Shandian, tiba-tiba dengan kekuatan keras berputar, setelah itu mengangkat dan melompat. Jie Yi benar-benar tidak memiliki tindakan pencegahan apapun, meski menyambar pelana yang dimaksudkan untuk menstabilkan, tapi sudah terlambat!

Tangan dan lengannya menyentuh tanah, tanpa ampun jatuh di lapangan.

“Yi’r!” jantung Tian Yang berdegup kencang. Dengan tergesa-gesa melompat ke depan, menyeretnya untuk keluar dari jarak kuku Shandian.

Jie Yi berbaring di tanah, dari kepala sampai kaki seolah lumpuh, tidak melakukan gerakan apapun.

“Sangat menyakitkan ……” bisik Jie Yi.

“Aku tahu, baiklah, biarkan aku memeriksa sebentar.” Tian Yang dengan cemas membelai lengannya, telapak tangan besar itu mengusap kedua lengan Jie Yi. “Tulang tidak patah. Namun, dada juga perlu diperiksa untuk memastikan ……”

“Tidak ……” Jie Yi bekerja keras untuk mengangkat lengan yang menyakitkan, mencengkeram tangan besar yang ingin memegang dadanya. “Jangan sentuh tempat itu.”

“Sekarang bukan waktunya untuk merasa malu, kamu terluka, mungkin ada tulang yang patah, tidak bisa mengeceknya.”

“Tidak ada. Aku tidak memiliki tulang yang patah.” Jie Yi menghirup beberapa teguk udara, dengan tegang tertawa terbahak-bahak, duduk tegak.

“Begini, aku sudah bangun sekarang.”

“Ah, coba kamu berjalan beberapa langkah biarkan aku melihat!” Sangat marah dengan keengganannya, Tian Yang tidak bisa menahan diri dari mengejek.

“Oh!” Ketika Jie Yi bermaksud untuk menopang tubuhnya, Tian Yang membawa tubuhnya ke pelukannya.

“Tidak membiarkan aku memeriksanya, pasti tidak bisa pergi jauh, biarkan aku membawamu pulang.” Pada akhirnya dia tidak tahan, Tian Yang masih berbicara dengan kemarahan yang tersisa.

Jie Yi merasa lega dan nyaman mengendurkan tubuhnya, meringkuk di dadanya, kedua lengannya melingkari lehernya. Jujur saja, dia benar-benar terluka karena terjatuh. Jika tidak terlalu takut terbongkar dengan segala kemauannya, dia menyandarkan dirinya sendiri, mungkin bahkan untuk duduk dia tidak akan bisa melakukannya.

“Tian Yang, maafkan aku …… juga, terima kasih.”

Mendengar Jie Yi tanpa daya mengucapkan terima kasih, kemarahan Tian Yang terhadap dirinya sendiri adalah lapisan yang lebih tebal. Jika Yi’r menggunakan kata-kata kasar dan tidak masuk akal untuk menunjuk hidungnya dan mengutuknya saat itu, mengatakan bahwa dia telah menyakitinya dengan kuda liar yang tidak dapat di atur, akibatnya menyebabkan dia terjatuh dari kuda itu, dia akan dapat dengan terbuka menerimanya…

Tapi Yi’r tidak ada satu kalimatpun menyalahkannya, tidak hanya meminta maaf padanya, juga masih berterima kasih padanya, hatinya praktis menjadi sakit!

Sakit hati!?

Memang. Tepat pada saat itu, jika Yi’r dengan kejatuhan seperti itu, lehernya yang indah itu patah, maka dia pasti akan menyesalinya.

menyesal karena tidak memberi mereka kesempatan kepada dua orang, menyesal telah menganiaya seseorang yang bisa membuat orang kagum dan terkejut …..

Istrinya….

***

“Aku minta maaf, Tian Yang.” Jie Yi berkata dengan hati nurani bersalah.

Jie Yi tidak pernah mengira akan jatuh seperti itu. Tulangnya tidak patah, namun organ dalam tubuh seolah-olah digeser, kekuatan seluruh tubuh merembes keluar, sangat mengejutkan karena tidak memiliki kekuatan untuk meninggalkan tempat tidur. Terutama keesokan paginya, dari kepala sampai kaki otot terasa sakit sampai batas maksimal.

“Ini bukan apa-apa. Hanya makan, itu bukan masalah bagiku.” Tian Yang duduk di samping tempat tidur, seteguk satu demi satu dia meniup bubur, memberi makan itu ke mulut Jie Yi.

“Tapi …… Hal ini adalah apa yang harus kulakukan.” Jie Yi dengan tidak nyaman membuka mulutnya, menelan sesendok bubur, sesendok Tian Yang yang memberinya makan, diliputi oleh nikmat yang tak terduga.

Sejak dia terjatuh dari kuda, Tian Yang telah memperlakukannya dengan baik. Semua dilakukan olehnya, dia juga menuangkan beberapa obat bergizi untuknya. Jelas, Keluarga Yun sudah tidak punya banyak uang, namun dia menghabiskannya untuknya. Jie Yi merasa sangat tidak nyaman, tapi dia juga tersentuh. Pagi ini, Tian Yang bangun pagi-pagi untuk membuat sarapan, dan secara pribadi memberinya makan.

Yang paling penting, Tian Yang tersenyum, apalagi, dia tersenyum padanya.

Sejak dia tiba di Guanwai, Tian Yang sangat jarang memperlakukannya dengan wajah yang menyenangkan. Sebagian besar waktu adalah kata-kata dingin dan komentar sarkastiknya, jika tidak, secara proaktif mendesaknya untuk pergi. Tapi sekarang, Tian Yang tidak menyebutkan tentang keinginannya untuk pergi lagi, sebaliknya, merawatnya dengan baik dengan segala cara.

Sejak ayah dan ibu meninggal dunia, Tian Yang adalah orang pertama yang memperlakukannya dengan baik. Jie Yi senang karena dia memutuskan untuk tinggal, untuk memungkinkannya memiliki kesempatan seperti ini, untuk mengenal Tian Yang. Hanya hal yang disesalkan adalah akan ada hari ketika identitasnya terpapar, jika tidak, dia akan benar-benar setuju untuk tinggal selamanya, menjadi istri Tian Yang ……. eh, hanya seorang istri sebagai status….

“Omong kosong. Siapa yang menetapkan peraturan antara suami dan istri, bahwa istri harus memasak, mengerjakan pekerjaan rumah tangga?” Tian Yang dengan lembut berkata. “Tidakkah kamu juga mengatakan, ingin membantuku memotong rumput dan menyimpan persediaan? Jika terbagi sampai batas yang jelas, jenis pekerjaan itu seharusnya menjadi pekerjaanku, kamu tidak perlu membantuku, benar bukan?”

Jie Yi cepat menggelengkan kepalanya.

“Aku pasti akan membantumu. Aku sangat energik.” Jie Yi menjawab dengan pasti.

Tian Yang tertawa terbahak-bahak, karena kepastian Jie Yi.

“Begini!” Tian Yang melunakkan suaranya. “Bila ada kesulitan, dukung satu sama lain. Bila ada masalah, bantu satu sama lain. Inilah yang disebut suami istri!”

“Suami dan istri ……” wajah Jie Yi memerah karena kata-kata ini.

Sayang dia bukan istri sejati Tian Yang, selamanya tidak akan bisa menjadi istrinya. Jika dia seorang wanita, mungkin dia akan bisa ……

Ai ya! Apa yang aku pikirkan! Jie Yi diam-diam memarahi dirinya sendiri. Dia benar-benar bodoh, benar-benar berkhayal untuk bisa bertahan selamanya.

Tapi, kata-kata Tian Yang menyebabkannya bingung tanpa henti. Bukankah Tian Yang tidak menginginkan istri? Sekarang, kata-kata ini mengandung makna apa?

Hari ini, dia diam-diam melirik Tian Yang untuk beberapa kali. Ketika Tian Yang tidak mengerutkan kening, tidak marah, tidak menyebutkan hal untuk membuatnya pergi, dia menjadi lebih tampan, terutama setiap senyumannya, sepertinya semua dipenuhi dengan cinta yang dalam dan tulus.

Tapi, itu tentu saja ilusi sendiri. Jika Tian Yang tahu bahwa dia bukan Ling Shuang, bahkan bukan perempuan, dia akan segera mengusirnya dari Keluarga Yun. Jie Yi tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil.

Sambil memikirkan hal ini, Jie Yi sibuk menyentuh gelang mutiara di tangannya, untuk memastikan bahwa dia sama sekali tidak memiliki uang.

“Kenapa selalu menyentuh gelang itu?” Tanya Tian Yang penasaran. “Apakah itu sangat penting bagimu?”

“Ya!” Jie Yi sesaat tidak sadar, bahkan dengan jujur ​​berkata. “Ini satu-satunya milikku. Kalau-kalau di usir olehmu, ini satu-satunya yang bisa aku andalkan!”

“Satu-satunya milikmu?” Tian Yang menyipitkan matanya dengan heran.

Bukankah Keluarga Ling sangat kaya? Ayah mertua bisa begitu pelit…

Gelang mutiara itu memang indah, tapi nilainya tidak tinggi, dalam delapan atau sembilan kasus dari sepuluh itu hanya tiruan. Apakah layak dihargai begitu? Putri keluarga terkemuka, mengapa tentang mutiara dan harta, dia tidak memiliki pengetahuan dasar?

Semakin dia berpikir, semakin dia menjadi ragu. Sesuai dengan tingkah laku Yi’r sampai di Guanwai, Tian Yang tidak tahan untuk tidak menimbulkan kecurigaan. Mungkin …… dia bukan Ling Shuang?

“Ah, tidak! aku …… maksudku adalah, satu-satunya hal yang memiliki nilai penting, bahwa itu hanya …… hanya milik duniawi saja.” Jie Yi menyadari bahwa dia telah membuat secarik lidahnya, bekerja keras untuk membenarkan dirinya sendiri.

“Ohh!” Tian Yang tetap setengah percaya dan setengah ragu, tapi apa yang dia katakan juga masuk akal.

“Tian Yang, apa hal yang sangat penting bagimu?” Jie Yi dengan hati nurani yang bersalah berusaha mengalihkan topik pembicaraan.

“Apa itu?” Tian Yang bergumam sambil berpikir, mengingat batu giok Qilin yang selalu dipakai. Awalnya dia memakainya karena dia merindukan ibunya, tapi setelah dia tahu bahwa ibunya bukan yang dia bayangkan, dia tetap memakainya, tapi hanya sebagai pengingat pada dirinya sendiri, berhati-hatilah untuk tidak percaya pada wanita lagi, terutama beberapa anak perempuan.

Tapi Yi’r …… Tian Yang mempertimbangkan berulang-ulang, akhirnya membuat keputusannya. Percayalah dia kali ini.

“Tidak ada hal yang tidak bisa diganti!”

“Itu tidak benar. Ada hal-hal yang tidak bisa digantikan objek apapun.” Jie Yi membantah.

Liontin giok yang diberikan ayah dan ibu kepadanya, meski tidak bernilai banyak uang, tapi kalaupun kehidupannya sulit, dia tidak pernah berniat untuk menguasainya.

“Mungkin saja!” Tian Yang tidak membantah lagi. “Setelah selesai dengan bubur itu, aku akan membawamu ke peternakan terdekat untuk melihat-lihat!”

Sebelumnya, dia tidak memiliki ide untuk benar-benar membiarkan Yi’r tinggal, tidak hanya tidak mengizinkannya pergi kemana-mana, mengenal orang lain, tapi juga membatasi pergerakannya di area yang dibatasi hanya di sekitar rumah. Mulai sekarang dia telah menerima gagasan bahwa Yi akan tinggal untuk waktu yang lama, apakah dia adalah Ling Shuang sejati atau tidak, dia hanya akan mengakui Yi’r sebagai istri. Kemudian, mengetahui peternakan TianFeng adalah suatu keharusan, karena ini akan menjadi rumah masa depan mereka.

“Benarkah?” Jie Yi berseri-seri. Tidak lama kemudian, dia menjatuhkan bahunya tertekan lagi. “Tubuhku……”

Tian Yang tersenyum, berjanji: “Kali ini aku akan menunggang kuda, kamu hanya perlu duduk dengan aman di punggung kuda, jangan takut terjatuh.”

“Terima kasih, Tian Yang.” Dia langsung ke depan memberi senyuman.

Melihat wajah Yi’r yang tersenyum, suasana hati Tian Yang tak terduga menjadi baik, keraguan tentang identitasnya yang ada sebelumnya, juga benar-benar terlempar dari pikirannya.

****

“Betapa cantiknya! Aku belum pernah melihat pemandangan indah seperti ini.”

Sambil bersandar di dada Tian Yang, Jie Yi tak henti-hentinya mendesah kagum. Pose intim semacam ini, bukan karena Jie Yi tidak memprotes, tapi Tian Yang menyatakan dengan jelas, jika tidak duduk seperti ini, jangan pernah berpikir untuk pergi ke luar rumah, tidak begitu mudah berkompromi.

“Memang cantik!” Tian Yang dengan bangga menjulurkan dadanya. “Setiap saat melihat lapisan tanah subur berwarna hijau ini, aku bertekad memilikinya.”

Ini adalah orang yang bisa membuka wilayah baru dengan memecahkan tanah, dia memiliki kekuatan itu. Jie Yi dengan kagum berkata, “Kamu pasti telah menghabiskan banyak usaha bekerja keras, tempat ini sangat indah.”

Menatap jauh ke kejauhan, sejauh mata memandang, ladang berwarna hijau tak terbatas, jumlah kayu terus-menerus, di antaranya ada arus berkelok-kelok mengalir, kadang semak-semak bunga liar yang tidak diketahui mekar penuh, pemandangan gunung yang indah sekali.

“Apakah kamu menyukainya?”

“Aku sangat menyukainya!”

“Ini adalah rumah masa depan kita.” Suasana hati Tian Yang sangat baik, tidak sempat merenungkannya secara mendalam, dia membiarkannya keluar dari mulutnya.

“Benarkah?” Jie Yi mendongak dengan curiga menatapnya. “Aku bisa tinggal, kamu tidak akan memintaku untuk pergi?”

“Selama kamu tidak ingin pergi, tidak ada yang bisa memaksamu untuk pergi.”

“Aku tidak ingin pergi!” Jie Yi dengan tulus berkata.

Selain rumah tua tempat dia menghabiskan waktu bahagia bersama ayah dan ibunya, peternakan TianFeng adalah tempat favoritnya.

Melihat mata Yi’r, Tian Yang mempercayai kata-katanya. Cantiknya wajah mungil di depannya, Tian Yang tidak bisa menahan jiwanya untuk mengaduk.

“Yi’r!” Dia berseru dengan suara pelan, kepalanya perlahan menunduk mendekati Jie Yi, sampai-sampai dia bisa mencium aroma kayu alami yang dicampur dengan rumput harum di tubuh Jie Yi.

Betapa menakjubkan! Tiba di tempat ini hanya beberapa hari, namun sepertinya sudah selaras dan bergabung menjadi satu kesatuan organik dengan tanah ini.

“Apa?” Jie Yi berusaha untuk bertanya.

Wajah Tian Yang tepat di depan matanya, dia hanya bisa menatap tanpa mengucapkan kata-kata, jantungnya tiba-tiba melompat dengan liar, tidak tahu mengapa menjadi sangat gugup.

“Wajahmu menjadi lebih baik?” Tangan Tian Yang mengusap wajah Jie Yi, dengan cemas melihat bekas luka merah di wajahnya yang mutiara.

“Ini tidak terasa sakit.” Jie Yi karena sentuhannya sedikit menyusut.

“Yi’r.”

“Eh?”

“Masih ingat kesepakatan kita?”

“Apa?” Tian Yang begitu dekat, mendekati seolah berbicara tepat di telinganya, bagaimana dia bisa mengingat apa yang dikatakan Tian Yang.

“Ingatanmu sangat buruk!” Tian Yang memarahi sedikit. “Beberapa hari yang akan datang, kita akan kembali ke tempat ayah. Kita perlu bertindak seperti suami dan istri yang harmonis.”

“Ingat.” Hanya saja tidak mengerti mengapa sekarang Tian Yang mengangkat topik ini.

“Apa menurutmu kita harus melakukan beberapa latihan?”

“Oh!” Jie Yi dengan bodoh mengangguk, benar-benar tidak mengerti bagaimana mereka harus berlatih.

“Kalau begitu aku akan mulai!”

Tidak menunggu jawaban Jie Yi, Tian Yang sudah menundukkan kepalanya untuk meraih bibirnya.

“Ah!” Jie Yi mengeluarkan teriakan rendah karena terkejut. Bibirnya tanpa disadari sedikit terbuka. Tindakan ini memungkinkan Tian Yang untuk lebih nyaman dalam mengeksplorasi jarak di antara bibirnya, lidah terentang ke depan ke mulutnya, dengan mudah mengelolanya karena pengalamannya, dia menciumnya. Dengan susah payah dia bisa membebaskan mulutnya.

“Kamu ……” Jie Yi meraih kesempatan ini untuk melancarkan unjuk rasanya, Tian Yang sekali lagi memblokir bibirnya, ingin melanjutkannya, menciumnya lagi dan lagi.

Sampai dia benar-benar puas, Tian Yang akhirnya melepaskannya.

“Tian Yang, kamu…… kamu tidak bisa melakukan ini!” Jie Yi terengah-engah, dengan kedua pipi merah, berkata, “Kita …… Ini bukan kesepakatan kita.”

“Inilah yang aku maksud dengan ‘latihan’.” Tian Yang sekali lagi mencetak ciuman. Sentuhan ringan dan ciuman intim yang sekarang melekat pada mata dan berkibar di hati. Jie Yi tidak tahan membuka matanya ke bentuk bulat yang lengkap, tidak bisa memahami reaksinya sendiri.

“Kamu …… bukankah kamu bilang …… kamu tidak akan …… tidak akan menyentuhku?”

“Hanya berciuman.” Tian Yang tanpa malu-malu menjawab. “Bahkan jika berciuman kita tidak bisa, siapa yang akan percaya bahwa kita adalah suami dan istri yang baru menikah?”

“Itu ……” Jie Yi juga tidak mengerti apa yang seharusnya menjadi kehidupan suami istri. Tapi apa yang dikatakan Tian Yang tampaknya masuk akal. “Hanya berciuman, tidak melakukan hal lain.”

Jelas hanya dicium, dia sudah bimbang secara mental dan tidak teratur, tidak tahu ke arah mana dia dipimpin. Jika melakukan hal lain, siapa yang tahu dia akan ke sini dan sekarang mengungkapkan semuanya atau tidak.

Mungkin tidak. Dia harus menjaga sampai batas terendah.

“Hanya berciuman.” Tian Yang tersenyum setuju.

Untuk saat ini, hanya berciuman!

Iklan

3 respons untuk ‘Counterfeit Bride – Chapter 4

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s