It’s Actually ML – Arc 1.5

It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com


 

Jenderal Fuyuan, Qin Zheng, berhasil memukul mundur musuh, mematahkan semangat pasukan musuh dan memaksa mereka kembali. Reputasinya yang luar biasa sekali lagi bergema di seluruh negeri atas kemenangan ini. Selain itu, dengan tentara yang jumlahnya lebih dari sepuluh ribu di bawah komando Marquis Dingyuan, mereka berhasil menghalangi penjajah asing lainnya untuk mencoba keberuntungan mereka. Sementara kekhawatiran di hati Kaisar mereda, tapi keraguan juga mulai meningkat.

‘Buang-buang kelinci itu. Masak anjing pemburu. Klip sayap elang. Istirahat busur berharga.’ Kata-kata ini adalah satu-satunya peringatan yang ditakuti oleh Jenderal di era kuno. Tapi itu sering menjadi kenyataan. Langka adalah mereka yang diizinkan untuk menjalani sisa hidup mereka dengan selamat dan sehat setelah mengendarai banyak gelombang kemenangan dan membawa kemuliaan bagi rumah tangga mereka.

Dengan demikian, Kaisar mulai secara halus memberi isyarat kepada pejabat pengadilan sipil untuk memberi masalah pada Marquis Dingyuan. Oleh karena itu, segera setelah berita tentang kemenangan gemilang mereka, kediaman Marquis menerima berita tentang masa-masa sulit.

Kaisar saat ini bukanlah individu berkepala kotor, tapi dia terlalu tidak sabar. Meski mendapat unjuk rasa berat, dia hanya peduli untuk segera membuat sebuah rencana untuk mendapatkan kembali segel perintah militer dari rumah tangga Marquis dan menindas kekuatan mereka yang meningkat.

Untuk memastikan dia tidak gagal dalam keseluruhan misi, Sui Yuan memutuskan bahwa yang benar-benar perlu dilakukannya sekarang adalah mengikuti alur cerita, yaitu membantu Qin Zheng dan bangsanya menyusuri jalan pemberontakan dan untuk melindungi wanita, anak-anak dan orang tua mereka. Di dalam kediaman Marquis.

AnHe Qin Wang yang selalu menahan diri untuk tidak memasuki pengadilan mulai sering mengunjungi istana dan tempat tinggal para menteri penting. Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia mengungkapkan bakat luar biasa untuk politik. Setiap senyuman, setiap kerutan dan setiap gerakan darinya bisa menyentuh hati seseorang. Tidak peduli apa yang dia katakan, selama dia memberi penalaran yang masuk akal, tidak ada yang bisa melakukan keberatan.

Perlahan-lahan, Marquis dan lainnya yang mengikutinya mulai berkumpul di sisi Sui Yuan. Dengan dirinya melindungi mereka, mengalihkan kemarahan Kaisar dan membantu menangkal kejahatan tidak resmi yang ada di kepala kaisar, mereka berhasil menunda rencana Kaisar secara signifikan.

Sui Yuan terus berpegang teguh pada prinsip kebajikan dan moral, menggunakannya untuk secara bijaksana meyakinkan Kaisar bahwa Kaisar tidak boleh bertindak dengan tergesa-gesa. Mencabut kekuatan militer memerlukan perencanaan langkah demi langkah yang terperinci, dan seseorang pasti tidak bisa membahayakan Jendral tua yang patriotik dan benar-benar setia, yang menumpahkan darah dan berkorban begitu banyak untuk membela bangsa ini.

“Semua yang kamu katakan, Zhen [1] mengerti … bagaimanapun, bisakah seseorang tidur nyenyak di ranjang sempit? Suatu hari segel yang tersisa dari tanganku adalah Zhen lain yang tidak bisa memiliki kedamaian ah …” Kaisar yang berusia lebih dari setengah abad mendesah dengan duka dan menyesal saat dia mengulurkan tangan untuk mencium rambut panjang Sui Yuan.

Dengan mengenakan jubah merah dan emas yang meningkatkan penampilannya yang memikat, Sui Yuan menatap sang penguasa dengan cemas di matanya. Dengan lembut, dengan suara penuh kepastian, dia berkata, “Aku mengerti, Yang Mulia. Tapi, aku tidak mau terus mendengarkan orang yang mencela dirimu. Rumah tangga Marquis Dingyuan selalu setia. Sejak berdirinya negara, mereka dengan gagah berani menjaga perbatasan, menumpahkan darah, berkeringat dan air mata selama beberapa generasi. Berjuang melawan musuh dan membela negara. Mari kita beri mereka beberapa waktu, aku yakin mereka pasti akan mengerti posisi Yang Mulia sulit dan akan menyerahkan segel perintah.”

Melihat anak yang dia angkat dari masa kanak-kanak, sang Kaisar menyadari bahwa bayi yang menggemaskan dan giok itu telah tumbuh menjadi pemuda yang baik sehingga semakin mendesak dorongan untuk memanjakannya di hati orang-orang. Dia tidak dapat menemukannya dalam dirinya sendiri untuk menolak anak ini.

Mendesah lembut, dia mengingat perlawanan berat di pengadilan dan akhirnya mengakui dengan anggukan. “Mungkin kamu benar. Zhen bertindak dengan tergesa-gesa. Lalu …ayo kita luangkan waktu kita. Pertama-tama kita akan ingatkan ayah dan anak Marquis Dingyuan kembali ke ibu kota sebelum merencanakan langkah selanjutnya.”

Senyuman cerah muncul di wajah Sui Yuan. “Yang Mulia sangat bijak.”

Muncul dari Study Imperial, dia membuat jalan memutar untuk mengunjungi Permaisuri dan juga beberapa Selebritis Kekaisaran yang disukai. Setelah kehilangan orang tuanya pada usia delapan tahun, dia sudah sering ke istana sejak kecil. Adalah tepat untuk mengatakan bahwa dirinya sebagian besar dibesarkan oleh Selebritis Kekaisaran terpilih. Sementara mereka tidak berhubungan dengan darah, diantara mereka memiliki kasih sayang mirip ibu dan anak.

Jika Sui Yuan menginginkannya, dengan beberapa kata manis, dia bisa mencuri perhatian para Selebritis Kekaisaran ini, membuat hati mereka bergetar sampai pada titik yang menjanjikan untuk mempengaruhi Kaisar melalui omongan, sehingga menyegel jaminan mereka untuk membantu mempertahankan rumah tangga Marquis.

Pejabat pengadilan, Kaisar dan Selir Kekaisaran yang disukai. Dengan beberapa senyum dan gelombang lengan bajunya yang panjang, dia menyuruh mereka semua menari di telapak tangannya. Namun, tidak ada yang bertanya mengapa dia tiba-tiba melakukan hal-hal yang biasanya tidak dia lakukan untuk membantu Marquis Dingyuan dan bangsanya, karena persahabatan yang mendalam antara Qin Wang dan Jenderal Fuyuan diketahui semua orang.

Keluar dari istana, Sui Yuan segera menuju kediaman Marqius. Nyonya tua itu tidak memperdulikan tubuhnya yang menua dan sakit, keluar untuk menyambut Sui Yuan secara pribadi. Sambil menggenggam tangannya, air mata mengalir di pipinya.

“Aku tidak pernah berharap kamu akan menjadi penyelamat rumah tangga kami … Madam tua ini benar-benar tidak tahu bagaimana mengucapkan terima kasih …” Tangan Nyonya tua itu gemetar. “Semoga…kediaman kami melewati masa sulit ini dengan aman dan sehat, dan kamu menjadi penyumbang besar bagi kami. Jika ada kesempatan, Madam tua ini berharap bisa mendengarkan dirimu memanggilku ‘ibu’ …”

Sui Yuan menegang saat mengamati tatapan harapan wanita tua itu. Berdasarkan sikapnya, dia sepertinya benar-benar menginginkan ini, jadi dia memanggilnya “ibu” satu kali.

Nyonya tua itu membeku sebentar, lalu tertawa. Memeluknya, dia membalas dengan “anak konyol”, terdengar lebih tertuju padanya daripada anak-anaknya sendiri.

“Sikapnya sangat aneh. Ketika aku datang ke sini sebelumnya, dia sangat dingin.” Sui Yuan mengeluh kepada 5237 tanpa suara. Dia benar-benar tidak terbiasa menjadi begitu intim dengan orang lain.

“Nyonya tua ini sangat cerdik!” Cemooh 5237. “Terakhir kali kamu berada di sini, dia takut kamu akan mencuri anak laki-lakinya yang paling menjanjikan dan menguntungkan. Kini, seluruh keluarganya hanya bisa mengandalkan bantuanmu sehingga secara alami dia akan menjadi manis terhadapmu. Dengan cara itu, bahkan jika kamu membuang hidupmu hanya untuk menyelamatkan mereka, kamu tidak akan menyesal melakukannya.”

“Jadi seperti itu.” Setelah menerima ceramah dari sistem tersebut, Sui Yuan mengerti situasinya sekarang namun tetap tenang dan tidak terganggu. “Tentu saja, masih banyak hal yang perlu aku pelajari.”

5237: “…… Tidak bisakah kamu menunjukkan sedikit kekecewaan atau reaksi normal lainnya?”

Membuat obrolan kecil dan emosional dengan Nyonya tua, Sui Yuan akhirnya mengalihkan topik ini ke topik yang lebih serius. Dia ingin mengikuti alur cerita, yang berarti akan menyelinapkan setiap anggota kediaman Marquis keluar dari ibu kota. Seluruh rencana yang sangat mudah telah dipikirkan, jadi yang perlu dilakukan hanyalah mengikuti kata demi kata.

Mendengarkan rencana Sui Yuan, mata Nyonya tua melebar karena takjub. Tidak pernah dia berharap bisa melihat hari dimana dirinya bisa meninggalkan ibu kota. Rencana ini membuat dia ingin pingsan.

Dengan kesempatan langka yang menjuntai di hadapannya, Nyonya tua tentu saja tidak akan membiarkannya pergi. Dengan menahan emosinya, dia mulai membahas rencana tersebut secara rinci dengan Sui Yuan, memastikan semuanya akan diatur tepat waktu dan teratur. Dengan membuat keputusan yang tepat, dia menyetujui rencana ini atas nama keluarganya.

Seiring dengan Kaisar yang menarik keinginannya untuk mencabut kepemimpinan militer Marquis, hubungan antara keluarga kerajaan dan kediaman Marquis secara bertahap akan baik kembali. Setelah mendapatkan informasi dari Sui Yuan beberapa waktu yang lalu, Marquis Dingyuan menerima perintah kekaisaran untuk kembali ke ibukota tanpa ragu-ragu. Pada saat yang sama, dia juga mengirim balasan yang mengatakan bahwa dia akan mematuhi permintaan Kaisar dan menyerahkan segel perintah segera setelah dia kembali. Kaisar sangat gembira begitu mendengarnya, dengan murah hati memberikan penghargaan kepada Marquis dan juga menjamin keselamatan setiap orang di rumah tangga Marquis. Dia juga menarik semua mata-mata yang ada di sekitar tempat tinggal Marquis.

Berita tentang ayah dan anak Marquis Dingyuan yang kembali dari garis depan hanya dengan sebagian kecil tentara, mereka melakukan perjalanan dengan cepat ke seluruh negeri. Akibatnya, suku-suku yang bermusuhan dan nomaden yang ditindas oleh Jenderal Fuyuan mulai bergerak sekali lagi dan melakukan penyergapan. Pasangan ayah dan anak, serta rutinitas pengawal kecil mereka, menjadi tidak terhitung.

Mendengar kabar buruk ini, Nyonya tua itu jatuh sakit parah. Namun, dia tetap ingin melakukan perjalanan ke kuil di pegunungan untuk mendoakan kembalinya suaminya dan anak laki-laki.

Kaisar tidak mungkin tidak setuju, dan mengirim tentara Yu Lin untuk ‘melindungi’ kaum wanita selama perjalanan mereka. Namun, informasi lain segera tiba di istana. Prosesi itu diserang dan tentara Yu Lin yang berpengalaman dan terampil dipukuli dengan sangat hebat.

Semua jejak anggota keluarga Marquis lenyap setelah serangan tersebut, yang tampaknya dibunuh oleh penyerang mereka. Tapi jauh di lubuk hati, semua orang sadar bahwa mereka masih hidup. Mereka berhasil melarikan diri dari ibukota.

Kaisar meledak dalam kemarahan, memerintahkan hal ini diselidiki secara menyeluruh. Namun, sebelum mereka mulai menyelidiki, ayah dan anak Marquis Dingyuan yang ‘hilang’ rupanya muncul kembali dengan aman dan sehat, ditemani oleh tentara mereka yang jumlahnya puluhan ribu.

Di ibukota, setelah menerima kabar tentang rencana tersebut, Sui Yuan meluruskan bajunya, mempersiapkan diri untuk menyambut satu-satunya momen penting yang dihadapi karakternya dalam cerita tersebut.

Wajah hampa dari semua ekspresi, dia tanpa kata-kata melangkah keluar dari pintu kamarnya untuk menemui tentara yang dikirim oleh Kaisar, untuk menjaga dirinya.

Pangeran yang anggun dan lemah lembut itu memiliki pandangan kusam dan kosong. Pastinya, tidak ada yang lebih menyedihkan daripada melihat seseorang dengan hati yang hancur. Para prajurit yang mengawal Qin Wang tidak bisa memaksa diri untuk lebih dari sekadar melirik. Hati mereka tidak akan mampu menahan rasa sakit.

Berjalan keluar dari kediamannya dengan kepala terangkat tinggi, tetap percaya diri dan teguh. Tak sedikit pun yang takut, dia tidak mirip dengan penjahat yang dikawal ke penjara dan menunggu di interogasi, seakan-akan dia hanya membawa beberapa pengawal keluar untuk jalan-jalan.

Dari mulut ke mulut, pria homoseksual yang melakukan segalanya karena cinta menyebar ke seluruh ibu kota dan kemudian bangsa ini. Seperti kebanyakan cerita kuno, yang ini juga, dipenuhi dengan patah hati dan berakhir dengan duka.

Seorang pangeran seperti giok dengan keanggunan dan daya tarik kekaisaran melepaskan segalanya untuk melindungi rumah tangga Jenderal Qin Zheng muda, namun akhirnya bertemu dengan akhir yang gelap dan tragis ketika orang di dalam hatinya meninggalkannya untuk takhta. Pada hari-hari yang lalu, keduanya sangat dekat seperti saudara laki-laki, saling mengaku dan tidak menyimpan rahasia. Sekarang, karena mendapatkan mantel Kaisar, seseorang mendorong yang lain ke tempat eksekusi.

Di jalan, Sui Yuan memperhatikan Fan Caiyao yang berdiri di antara kerumunan, menangis tanpa henti. Di sisinya, suaminya berdiri, tidak mampu menenangkan keluhan di hatinya. Satu-satunya yang bisa dia tawarkan adalah cinta, perhatian dan dukungan fisik yang lembut.

Air mata yang meluap tanpa akhir yang terlihat, Fan Caiyao mengunci tatapan mata dengan Sui Yuan selama mungkin. Di dalam hatinya, ketidakpercayaan, rasa kasihan dan simpati terhadap Sui Yuan muncul sementara rasa dendam dan penghinaan serta kemarahan muncul pada Qin Zheng.

Langkah Sui Yuan berhenti sejenak untuk membalas senyum lembut dan samar ke arahnya. Senyuman yang cantik itu memberi kesan mendalam pada setiap orang yang hadir. Hening . Tentram. Tanpa bekas kebencian atau penyesalan. Mungkin, selama sisa hidup mereka, mereka tidak akan pernah lagi menyaksikan pangeran yang tak tertandingi, kuat dan hidup ini.

Di dalam tenda komando tentara pemberontak yang ditempatkan di barat laut, Qin Zheng mencengkeram sebuah laporan rahasia di satu tangan, kepala menggantung rendah saat tangannya yang lain menutupi matanya.

“Jika seseorang ingin menyelesaikan masalah besar, orang tidak perlu repot-repot dengan hal-hal sepele. Pasti akan ada pengorbanan di sepanjang jalan.” Meraih untuk menepuk pundak anak kesayangannya dengan nyaman di bahu, Marquis Dingyuan menarik napas panjang saat dia merasa pria yang selalu tegas dan pantang menyerah itu bergetar samar.

Beberapa saat kemudian, saat dia sendirian, senyum ironis dan tanpa humor melengkungkan bibir Qin Zheng, terlihat sangat suram.

________________

Iklan

2 respons untuk ‘It’s Actually ML – Arc 1.5

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s