It’s Actually ML – Arc 1.2

It’s Actually Not Easy Wanting to be a Supporting Male Lead

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

***

#Arc 1.2

Sui Yuan tidak mendengar suara tangisan 5237 yang memilukan hati, juga tidak melihat air mata darah mengalir di wajahnya. Karena dirinya secara otomatis memasuki mode karakter, aura yang sangat jahat membungkusnya seperti jubah. Senyum menawan di wajahnya, dia meletakkan kipasnya yang dilipat di bawah dagu pelacur itu, menggunakannya dengan menunjuk ke ujung wajah gadis petani itu.

… Masih belum semenarik diriku…

Sebenarnya, Sui Yuan ingin menghindari acara kecil ini, tapi tidak peduli dengan pemikiran terdalamnya, dia memiliki tugas untuk menyelesaikannya. Dengan tersenyum tipis di wajahnya, matanya sedikit menyipit dan kepalanya miring sedikit ke samping. Panjang, rambut hitam pekat terkena angin sepoi-sepoi dan beberapa menempel di pipi wanita itu, membuatnya merah padam.

“Melihatmu benar-benar membangkitkan rasa kasihan di hatiku. Karena kamu bersedia menjual dirimu sendiri, bagaimana dengan menjualnya kepadaku?” Jari yang ramping meluas untuk menyeka air mata gadis itu. Air mata yang berkilau jatuh ke ujung jarinya, benar-benar menyerupai permata berkilauan di atas batu giok putih.

“Jika … jika daren [1] membantu orang biasa  ini untuk mengubur ayahnya, orang biasa ini akan bersedia bekerja seperti kuda atau sapi untuk daren …” Wanita itu mencekik kata-katanya saat emosi yang kuat melonjak maju. “Tapi, orang biasa ini sudah bersumpah kepada ibu sebelum beliau meninggal bahwa tidak akan pernah menjadi selir siapa pun. Aku minta daren untuk mengizinkan permintaan ini! “

[1] Darren (大人) = Lord – bangsawan- pejabat tinggi  (sebuah bentuk pidato terhadap orang-orang / menteri yang memegang pangkat tinggi, juga dapat digunakan oleh orang-orang di kelas sosial yang lebih rendah untuk menangani mereka yang lebih tinggi dari mereka)

“Menjadi selir?” Sui Yuan mengejek dingin, nada penuh penghinaan. “Apa menurutmu kau cocok untuk menjadi pertama?”

Pupil-pupil mata gadis muda itu mengerut ketakutan, tak percaya tampak di wajahnya. Keheningan singkat membentang saat dia berjuang untuk membentuk jawaban yang tepat.

“Aku adalah Qin Wang [2]. Wanita yang diijinkan memasuki kediaman Qin Wang, bahkan jika hanya menjadi selir, pada anak perempuan minimal bangsawan yang lebih rendah.” Sui Yuan tersenyum, suaranya ambigu, bertentangan dengan yang dingin, memotong kata-kata yang jatuh dari bibirnya. “Satu-satunya posisi yang pantas kamu miliki adalah pelayan selir. Kamu telah menjual diri kepadaku. Bagaimana aku menanganimu adalah dengan benwang [3]. Seorang gadis budak yang percaya bahwa dirinya sama berharganya dengan batu giok yang paling murni? Benar-benar tidak tahu bagaimana membedakan antara yang baik dan buruk.”

[2] Wang = Meskipun karakternya berarti “raja”, orang-orang yang memiliki gelar ini adalah pangeran, menganugerahi gelar “Wang” oleh Kaisar. Judul ini biasanya didahului dengan kata lain – dalam kasus MC “Qin” – unik untuk pangeran itu. Hal ini juga diputuskan oleh Kaisar.

[3] Benwang = pangeran ini

**

Bibir wanita itu bergetar samar saat air mata mulai turun di pipinya. “Tolong … tolong beramal, daren. Ini … orang biasa ini tidak ingin masuk kediaman pangeran!”

“Apakah menurutmu kamu bisa menolak?” Sui Yuan menyeringai. “Jika aku  menginginkanmu, siapa yang berani mengatakan ‘tidak’?”

Tidak lama setelah dia mengatakan ini, seseorang di antara orang banyak berteriak keras, “Aku berani!”

Dalam hati, Sui Yuan merasakan kepuasan saat dia memuji dirinya sendiri atas penampilannya yang luar biasa. Dengan cepat mengalihkan pandangannya ke arah suara tersebut, dia menatap tanpa kata-kata pada wanita yang mendorong kerumunan untuk adegan ‘pahlawan menyelamatkan kecantikan’.

“Seorang Qin Wang yang hebat! Mengintimidasi dan mempermalukan wanita kecil yang lemah di tengah jalan! Memarahi kata-kata cabul seperti itu di depan umum. Di bawah kaki kaisar yang sah [4], karena kamu  memiliki wewenang untuk mengabaikan hukum atau disiplin, mengambil keuntungan dari wanita biasa!” Meskipun sosoknya yang mungil, aura komandan utama pada pahlawan ini tidak lemah.

[4] Di bawah kaki Kaisar yang sah = Seseorang yang tidak berada di atas hukum.

Tapi, penampilannya membuat Sui Yuan merasa sedikit kecewa. Menurut pengetahuan 5237, tren terkini untuk pendukung wanita adalah otak dan kepribadian selama penampilan. Setiap wanita yang memiliki kecantikan hebat adalah makanan ternak meriam.

Sui Yuan mengangkat alisnya. “Kamu siapa? Berbicara dengan cara seperti ini terhadap benwang, ketidaksopanan seperti itu!”

“Orang biasa ini adalah penjaga di Kementerian Kehakiman, Fan Caiyao.” Perempuan tersebut membalas kalimat Sui Yuan dengan cara yang tidak angkuh atau rendah hati. Segera setelah pengantar singkatnya, segudang hukum dan keputusan mengalir dari mulutnya. Cengkeraman dan cerdas, bantalan megah menarik perhatian setiap orang – berdasarkan plot, pemimpin wanita ini adalah jiwa yang beremigrasi yang adalah seorang pengacara dalam kehidupan sebelumnya …

Para penonton yang berdiri dalam lingkaran mulai berbisik satu sama lain. Bahkan jika tidak ada yang berani menentang Sui Yuan secara terbuka, gelombang persetujuan  diarahkan pada Fan Caiyao dapat dirasakan. Dengan publik di pihaknya, kata-kata Fan Caiyao tumbuh lebih tegas dan percaya diri saat melihat ketenangan Sui Yuan berkurang.

Meskipun demikian, bagian yang menodai pipi (SY) itu menjadi merah muda tapi juga  menyebabkan wajah indah itu menjadi lebih memikat. Segera dia mendapatkan ketenangannya dengan cepat.

“… anggap dirimu beruntung! Penjaga Menteri Kehakiman, Fan Caiyao, benwang akan mengingatmu!” Sui Yuan melempar ke bawah garis yang tidak menyenangkan ini, hanya untuk Fan Caiyao yang tanpa rasa takut berpaling untuk mendukung gadis muda yang ketakutan itu. Dengan lembut menenangkan wanita yang terisak-isak itu, gadis itu tidak meliriknya. Bibirnya (SY) menipis, dia menyulut lengan baju dengan marah dan melangkah ke arah yang berlawanan.

Melihat Sui Yuan pergi, Fan Caiyao tidak bisa menahan diri untuk melirik punggungnya dari belakang. Pemandangan yang menyilaukan seperti rambut merah yang mekar dengan penuh tercetak di dalam hatinya.

Sui Yuan terus berjalan sampai dia yakin dia berada di luar garis pandang pemimpin wanita. Baru saat itulah dia berhenti, melirik ke segala arah dengan iritasi di matanya. Dia tidak tahu apakah orang asing yang dipercayakannya untuk membawa barangnya masih di tempat dia meninggalkannya. Tapi sekarang, Sui Yuan tidak bisa kembali ke tempat kejadian, memeriksa pemimpin wanita, menghibur gadis muda itu dan mencarikan tempat tinggal. Jika orang asing itu memutuskan untuk tidak menunggu dan pergi dengan barangnya, maka itu akan sangat disayangkan.

Baru setelah menyelesaikan tugas itu dan kembali ke kerangka pikiran yang biasa, Sui Yuan akhirnya menyadari keadaan terdiam 5237. Kepala menggantung dengan putus asa, sistem montok melayang di udara, tampaknya akan menghancurkan dirinya sendiri dalam keputusasaan.

“… Apa yang terjadi?” Sui Yuan bertanya dengan heran.

5237 mengangkat ‘kepalanya’, matanya terbuka. Tapi sebelum bisa berbicara, suara lain menyela. “Kamu yang disana. Kamu membuatku mencari cukup lama.”

Menoleh, Sui Yuan terkejut melihat orang asing berdiri di belakangnya dengan senyum cerah di wajahnya, lengannya masih sarat dengan berbagai barang.

“Terima kasih,” kata Sui Yuan sopan saat mengambil barang-barangnya yang dibawa pria itu, dengan paksa menahan senyum cerah karena mendapatkan kembali apa yang dipikirkannya hilang.

“Tidak perlu terlalu sopan.” Orang asing itu tersenyum. Jelas, dia telah melihat bagaimana yang terakhir menindas orang biasa yang malang, karena tatapan rumit memasuki matanya saat dia tidak bergerak untuk pergi.

Mengenai interaksi dengan orang-orang di luar alur cerita, Sui Yuan menganggapnya sebagai tugas yang sangat sulit. Berjuang untuk memikirkan cara sopan untuk mengucapkan selamat tinggal, matanya melayang ke arah 5237, mencari bantuan.

“Kamu harus mencatat dengan seksama orang ini,” kata sistem tanpa daya. “Dia adalah pemimpin pria dunia ini. Aku tidak tahu mengapa dia tiba-tiba muncul di sini karena kalian seharusnya belum berinteraksi pada saat ini. Kamu … lakukan sesuai keinginanmu.”

Setelah mendengarkan apa yang 5237 katakan, Sui Yuan merasa lebih gelisah. Dengan terengah-engah, dia memutuskan untuk terus berakting. Hanya saja, dia tidak memiliki garis yang telah ditentukan sebelumnya kali ini. Untuk mengandalkan dirinya sendiri untuk menghadapi situasi ini, dia tidak merasa percaya diri.

Peran ‘Sui Yuan’ di dunia ini adalah bertindak seperti pamer di depan pemimpin wanita, memberlakukan segala macam metode tercela untuk memenangkannya. Orang sombong dengan lidah yang tajam tapi hati yang lembut. Menurut persona ini, setelah ditegur oleh pemimpin perempuan di depan umum, dia harus menunjukkan sikap yang sedikit hilang.

“Kamu … melihat apa yang terjadi di sana?” Sui Yuan mengatupkan bibirnya, agak canggung memiringkan kepalanya ke samping, seperti anak anjing yang menyedihkan yang mendapat tendangan di bawah pimpinan laki-laki.

“… Aku melihat.” Melihat kepala Sui Yuan terkulai dengan putus asa, pemimpin laki-laki tersebut secara tak terduga mendapati dirinya terdiam. Sebagai gantinya, dia hanya bisa menepuk kepala (SY) dengan nyaman. “Wanita itu jelas dibesarkan di bawah indulgensi rumahnya. Kamu seharusnya tidak menurunkan diri ke levelnya.”

Sui Yuan mengangkat kepalanya, berkedip kaget.

… Perkembangan ini tidak benar ah? Bagaimana pemimpin wanita anak manja? Bukankah label ini milik karakter Sui Yuan? Dalam situasi ini, bukankah seharusnya pemimpin laki-laki memarahi Sui Yuan, menyebabkan pertempuran kata-kata di antara mereka? Mereka kemudian harus berpisah dengan cara buruk dan menjadi saingan cinta resmi, kan?

Dengan demikian, tatapan Sui Yuan melayang ke arah 5237 lagi. Namun, saat ini, sistem ini dengan gagah berani berpura-pura mati, sama sekali mengabaikan permintaannya yang diam untuk meminta pertolongan.

Sui Yuan hanya bisa menjepit dirinya sendiri dan berjuang maju dengan sendirinya.

“Tentu saja aku tidak akan menurunkan levelku terhadap wanita itu!” Sui Yuan meluruskan, menganggukkan kepalanya dengan angkuh. “Dia bisa dianggap sebagai kecantikan, dan semua keindahan selalu memiliki hak prerogatif.”

Sinar matahari yang hangat menyinari wajah Sui Yuan, menyebabkan penampilannya tampak lebih seperti lukisan yang indah. Cara sombong dan manja-nya hanya membuat orang merasa tertunduk padanya lebih daripada menghasut kebencian yang dalam. Pria pendukung ah~ …

Pemimpin laki-laki itu menatap tajam ke arah Sui Yuan sebelum perlahan mengangguk. “Memang benar, semua keindahan memiliki semacam hak istimewa. Tidak peduli apa yang mereka lakukan, orang rela memperjuangkan hal-hal untuk mereka selama itu membuat mereka bahagia.”

Dengan sukses menyampaikan pemikirannya kepada pihak lawan, Sui Yuan tersenyum puas. Senyum mekar ditambah dengan lesung pipi menyebabkan mata orang asing itu cerah. Tangan kanan menjatuhkan dengan santai ke bahu kanan Sui Yuan, dia melangkah beberapa langkah lebih dekat. “Bolehkah aku tahu bagaimana cara menghubungimu?”

“Sui Yuan,” jawab Sui Yuan, tersenyum masih terpampang di wajahnya. Meskipun pemimpin laki-laki dan pria pendukung tidak harus bertemu dalam alur cerita, membiarkan pihak lain mengetahui identitasnya seharusnya tidak menjadi kesalahan besar. “AnHe Qin Wang, Sui Yuan.”

“Qin Zheng. Anak istri pertama Marquis Dingyuan [5]. Jenderal Fuyuan [5], Qin Zheng.”

[5] Gelar yang dianugerahkan oleh Kaisar.

Iklan

3 tanggapan untuk “It’s Actually ML – Arc 1.2

  1. 😂😂😂 ngakak beneran njirrr … Pasti si sistem bikin plann awalnya supaya Sui Yuan ganggu si protagonis cewek supaya protagonis cowok dateng membela cewek itu kan ?? Tetapi kerana Sui Yan sejak dateng udah memikat trus tanpa sengaja terlihat oleh Qin Zheng yang menjadikan jatuh cinta pada pandangan pertama ditambah kekonyolannya tanpa sadar bikin dia tambah menarik, plot akhirnya benar-benar berubah … Si sistem ngg bisa berbuat apa-apa pada akhirnya wkwk

    Suka

  2. Lahhh setelah baca di part selanjutnya rupanya Fan Caiyo inilah protagonis cewek nya, tetapi kok dia disebut penjaga kehakiman yakk ?? Pantes saya ngg nyambung .. *tepuk jidat* walah si cewek itu rupanya pendukung juga wwww … Aiyoyoo begini rupanya …

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s