Kodoku Na Inutachi – Chapter 1 [18+]

Kodoku na Inutachi

(Lonely Dogs)

Terjemahan Indo oleh norkiaairy dari http://www.kenzterjemahan.com

*****

#Chapter 1

Orang-orang mengertakkan giginya untuk mengatasi rasa sakit. Tetapi ketika rasa sakitnya menjadi terlalu banyak, gigi geraham belakang akan berguncang dan bahkan mengigit menjadi tidak mungkin. Miyama Kyosuke menemukan ini secara pribadi. Rasa sakitnya terus menerus, dan itu intens.

Sampai sekarang, hidupnya bukan salah satu yang bisa kamu sebut ‘damai’. Kedua orang tua Kyosuke telah meninggal karena sakit ketika dia berada di tahun kedua di sekolah menengah pertama. Dan kemudian, satu-satunya kakak laki-lakinya kandungnya juga meninggal.

Dia sendirian di dunia ini sekarang, benar-benar sendirian. Apa yang terjadi padanya adalah kemalangan besar. Pada saat yang sama kakak laki-lakinya telah meninggal dunia,

Kyosuke telah melukai dirinya sendiri. Dia terperangkap dalam ledakan yang telah mengambil nyawa kakaknya, dan karena itu, Kyosuke menderita patah tulang di beberapa tempat dan menerima luka bakar yang mengerikan.

Setengah tahun telah berlalu sampai dia bisa memegang barang-barang, dan setahun penuh sampai dia bisa berdiri dan berjalan.

Dia merasakan rasa sakit yang hebat dengan setiap langkah yang dia ambil, tetapi untuk bergerak maju, dia mengertakkan giginya dan menanggung penderitaan. Setiap hari, satu-satunya harapannya adalah menyembuhkan tubuhnya lebih cepat.

Sehingga dia bisa bergerak lebih cepat.

Sehingga dia bisa mendapatkan kekuatan untuk memahami dengan tangannya.

Karena itu, Kyosuke mengalami pusat rehabilitasi yang menyakitkan ini dan mengertakkan gigi gerahamnya sehingga mereka berguncang. Dia melakukan semua ini untuk membalas dendam pada pria yang telah membunuh kakaknya. Menggigit-bibir-sampai-berdarah yang bisa dirasakan, Kyosuke cukup berpengalaman dalam satu tahun ini.

Pada saat itu, hanya satu wajah pria yang terlintas dalam pikiran – wajah seorang pria yang tinggi, sangat tampan, dan jahat dalam setelan gelap.

*             *            *             *

“Bagaimana perasaanmu, Kyosuke-kun?”

Berkeringat di pusat rehabilitasi seperti biasa, Kyosuke mendengar suara di belakangnya dan mengusap wajahnya sebelum berbalik.

“Sahashi-san, maaf karena selalu merepotkanmu.”

Bahkan sebelum berbalik, Kyosuke tahu suara siapa itu. Dan itu bukan hanya karena dia mengenali suara detektif polisi yang mengunjunginya di rumah sakit – detektif terbaik, Sahashi Yukio, adalah satu-satunya orang yang pernah datang menemuinya.

“Tidak perlu meminta maaf.”

Sahashi berusia pertengahan tiga puluhan tetapi sangat tampan. Tingginya lebih dari 180 sentimeter dan mengenakan jas yang sangat sesuai untuk tubuhnya. Kacamata tanpa bingkai membuatnya tampak intelektual dan elit. Tapi senyumnya ramah, dan ketika dia tersenyum itu membuat orang merasa nyaman.

“Perawatanmu sepertinya berjalan dengan baik. Aku mendengar dari dokter bahwa kamu sekarang dapat sepenuhnya berjalan. Tetapi aku  juga mendengar bahwa kamu terlalu memaksakan diri,” Sahashi berkata sambil tersenyum, tetapi Kyosuke dapat mengatakan betapa khawatirnya dia tentang dirinya.

“Aku tidak memaksa diriku sendiri.”

Kyosuke sadar bahwa jawabannya yang keluar dingin, tapi itu karena dia tidak sabar. Dia tidak mampu meluangkan waktunya. Saat ini, pada saat ini, pria yang dibencinya, orang yang telah melakukan dosa besar yang tak bisa ditebus, ada di suatu tempat di dunia ini. Tapi detektif polisi Sahashi tidak tahu tentang kebencian Kyosuke terhadap orang itu. Sepertinya Sahashi tidak sadar bahwa Kyosuke memiliki pemikiran seperti itu untuk mencoba mengubah sesuatu.

Senyum ramah muncul di wajahnya saat dia menatap Sahashi.

“……Maafkan aku. Kurasa aku terlalu melebih-lebihkan seberapa banyak yang bisa ditangani tubuhku…”

Jika dia mengatakan hal pertama yang muncul di pikirannya, itu jelas akan terdengar seperti sebuah kebohongan, jadi dia mengatakan lebih dari lima puluh persen kebenaran. Dalam satu tahun ini, Kyosuke telah menjadi ahli dalam metode ini untuk menceritakan setengah kebenaran.

Sebelum ini, Kyosuke telah kehilangan keinginan untuk hidup dan telah menghabiskan hari-harinya tanpa tujuan. Tapi ketika tiba-tiba dia mendapatkan tekad untuk melakukan sesuatu, itu mengejutkan dokter dan Sahashi.

Saat itu diputuskan bahwa akan lebih baik baginya untuk pergi ke pusat rehabilitasi. Takut bahwa itu akan merusak tekad baru Kyosuke untuk melakukan sesuatu, baik dokter dan Sahashi tidak menanyakan alasan perubahan mendadaknya sejak awal, tapi karena tekad Kyosuke belum mati bahkan ketika dia tidak bisa berdiri sendiri dan perlu berpegang pada sesuatu hanya untuk  mengambil beberapa langkah, Sahashi akhirnya bertanya, “Apa yang yang membuatmu bersemangat?”

“……….”

Kyosuke hendak menyingkirkan topik ini, tetapi menemukan bahwa dia tidak bisa mengatakan sesuatu yang pas.

“Tidak apa-apa,” Sahashi tersenyum dan mengelus kepala Kyosuke. “Aku pikir apa yang kamu lakukan sekarang akan membuat kakakmu senang.”

Ketika Sahashi mengatakan ini, Kyosuke berpikir bahwa mungkin dia akan membuat alasannya untuk tekadnya, tetapi ketika dia akan mengatakan ini, dia merasa bahwa kata-katanya akan tampak seperti sebuah kebohongan, karena dia tidak akan bisa membuat mereka terdengar cukup meyakinkan, dan dia tidak ingin menggunakan kakak laki-lakinya dalam kebohongan.

Jika kakak laki-lakinya masih hidup, dia akan mendesaknya untuk mencoba melakukan yang terbaik di pusat rehabilitasi dan akan bersukacita ketika Kyosuke telah bertekad untuk melakukan sesuatu, tetapi kakaknya sekarang telah meninggal. Mungkin di dalam hati kakaknya, perasaan seperti kemarahan, kesedihan, dan penyesalan tetap ada ketika dia terbunuh. Sekarang, di dalam hatinya sendiri, setelah kakak lelakinya dibunuh, dia merasakan hal yang sama. Kemarahan dan penyesalan itu adalah ‘alasan’ nyata yang mendorong kemauan kerasnya, tetapi Kyosuke mengakui bahwa hanya Sahashi yang tahu tentang alasan ini.

“Aku mengerti bagaimana perasaanmu, tetapi kamu tidak dapat memaksakan diri begitu banyak. Lembaga ini berbeda dari rumah sakit polisi. Tidak ada dokter atau administrasi yang mendesakmu untuk pergi. Kamu memilih untuk datang ke sini untuk memulihkan diri, bukan? Mari kita istirahat sebentar,” Sahashi bersikeras, dan berpikir itu sedikit menyebalkan, Kyosuke menerima uluran tangannya dan duduk di kursi, yang berderet di sepanjang dinding rehabilitasi.

Segera, Sahashi bangkit pergi dan membeli kopi untuk dirinya dan Kyosuke minuman, dan ketika dia kembali berkata ‘ini’ saat dia menyerahkan kalengnya. Jujur saja, Kyosuke tidak terlalu suka kopi dengan gula dan susu di dalamnya, tetapi dia tidak pernah memberi tahu Sahashi ini sejak awal, jadi Sahashi selalu membeli kopi hitam sendiri tetapi tidak memberikan kopi hitam untuk Kyosuke.

Untuk orang dewasa, seperti Sahashi, seorang siswa SMA adalah ‘anak’, dan dia mendapat kesan bahwa anak-anak menyukai makanan manis dengan gula dan susu, daripada kopi hitam. Sahashi adalah ‘orang baik’ dan terlalu welas asih, tetapi dia juga memiliki sisi yang benar pada dirinya, meskipun bagian itu sepertinya merupakan hal yang penting untuk karirnya. Kyosuke menerima kopinya, karena itu tidak sopan untuk tidak meminumnya.

Seperti biasa, dia menerimanya dengan ucapan terima kasih.

“Terima kasih,” katanya dan membuka tutup kaleng itu.

“Aku tersentuh ketika melihatmu bisa melakukannya sendiri,” Sahashi berkata pelan dan berbalik untuk menatap Kyosuke dengan ramah. “Aku terkejut kamu pulih begitu cepat. Satu bulan yang lalu, aku membuka untukmu.”

“…… Sahashi-san, kamu benar-benar peduli padaku …” Kyosuke berkata dan menundukkan kepalanya. Tujuh puluh persen darinya tulus. Maafkan aku.

” Tidak.” Aku tidak bermaksud seperti itu, Sahashi menjawab dengan tergesa-gesa, dan Kyosuke menundukkan kepalanya lebih dalam.

“Tidak hanya kamu menemukanku rumah sakit lain untuk dipindahkan, kamu juga sering datang menemuiku meskipun kamu sibuk … aku benar-benar bersyukur untuk ini.”

“Aku tidak sesibuk itu … Bagaimana aku mengatakannya … lebih seperti kamu harus marah padaku tentang apakah polisi Jepang melakukan tugasnya atau tidak,” Sahashi berkata, tampak terkejut seperti dia baru saja menyadari ini, dan kemudian saat berikutnya, dengan tatapan tulus di wajahnya, membungkuk ke Kyosuke. “Aku benar-benar minta maaf atas apa yang terjadi padamu dan karena masih tidak dapat menangkap pembunuh yang mengambil nyawa kakakmu. Karena ini, aku pikir kamu harus membenci kami karena tidak melakukan tugas kami. “

“Tidak …” Aku tidak akan melakukan itu, Kyosuke hendak mengatakan, tapi tidak bisa. Dia menundukkan kepala  di sampingnya, Sahashi melanjutkan, dengan tatapan tulus di wajahnya seperti biasa.

“Dua tahun telah berlalu sejak saat itu, tetapi kami masih belum memiliki satu petunjuk pun … Aku harus meminta maaf sebanyak yang aku inginkan, tetapi aku rasa itu tidak akan ada gunanya bagimu. Aku benar-benar minta maaf untuk ini. Investigasi kriminal masih pasti akan berlangsung, jadi aku memintamu menunggu sedikit lebih lama.”

“Ya…”

Saat Kyosuke menundukkan kepalanya, mayat kakaknya yang terbakar itu melintas di benaknya. April tahun sebelumnya, ketika tiba waktunya untuk menyambut pohon sakura yang bermekaran, ledakan telah terjadi, mengambil nyawa kakaknya.

Kyosuke menghadiri sekolah menengah metropolitan di Tokyo. Dia dulu murid sekolah menengah biasa. Ketika dia di tahun kedua di sekolah menengah pertama, kedua orang tuanya meninggal karena sakit meninggalkan kakaknya, Syoichi, dan dia hidup sendiri bersama. Kyosuke selalu menjadi seorang introvert dan tidak pernah memiliki terlalu banyak teman. Setelah menerima keterkejutan karena kehilangan kedua orang tuanya, dia bahkan menjadi lebih pendiam, tetapi kakaknya yang berumur lima tahun lebih tua darinya dengan lembut memperhatikannya, tidak pernah ikut campur dalam kehidupan pribadi Kyosuke, dan selalu ada di sana untuk mengulurkan tangan membantu untuk dia.

Sejak dia masih kecil, Kyosuke telah dikira sebagai gadis karena penampilan imutnya, dan kakaknya Syoichi juga terlihat cukup bagus untuk menarik pandangan. Syoichi sangat cantik, dengan rambut hitam dan mata berkabut, bahkan Kyosuke, yang menjadi adik laki-lakinya, juga kadang-kadang sering mengaguminya. Dalam hal kepribadian, Syoichi mirip dengan Kyosuke. Meskipun dia cantik, dia telah memberikan kesan yang kuat bahwa dia tidak suka bergaul dengan orang lain, karena dia selalu mengalihkan pandangannya. Setelah kehilangan orang tua mereka, Syoichi berhasil mengumpulkan cukup uang untuk membayar biaya hidup dan biaya sekolah Kyosuke, dan selalu membayar biaya sekolahnya sendiri dengan bekerja. Ketika dia lulus dari universitas, dia menerima penghasilan yang layak dengan bekerja di perusahaan yang dikembangkan oleh senpai dari universitas. Namun, pekerjaan itu sulit. Dia bahkan bekerja pada akhir pekan, pulang terlambat pada hari-hari terakhir, dan bahkan ada saatnya dia pulang setelah fajar. Setelah kematian orang tua mereka, saudara-saudara pindah dari rumah keluarga tunggal mereka, di mana mereka berempat tinggal sebagai keluarga, ke sebuah apartemen kecil. Alasannya adalah karena masalah keuangan. Orangtua mereka telah meninggalkan mereka warisan kecil, tetapi untuk membayar asuransi jiwa, saudara-saudara tidak punya pilihan selain menjual rumah mereka.

Setelah Syoichi mulai menerima gaji tinggi, kedua saudara itu mulai mempertimbangkan untuk pindah lagi. Syoichi menyarankan pada Kyosuke bahwa mereka pindah ke kompleks apartemen yang lebih menjamin, tetapi karena Kyosuke  sedang persiapan ujian kelulusan SMA, dia menolak, dan mengatakan tidak apa-apa bila harus tinggal dimana. Meskipun benar bahwa dia sedang mempersiapkan ujiannya, kebenaran sebenarnya adalah bahwa Kyosuke diam-diam merajuk pada kakaknya, karena mereka hampir tidak pernah menghabiskan waktu bersama, karena kakaknya selalu sibuk. Namun berkat gaji tinggi kakaknya, mereka dapat membayar kebutuhan sehari-hari, dan juga berkat ini, impian Kyosuke untuk memasuki universitas akan menjadi kenyataan.

Kyosuke bermimpi menjadi seorang dokter suatu hari nanti, tetapi biaya kuliah mahal untuk masuk Jurusan  Kedokteran, jadi dia menyerah memasuki universitas. Namun, kakak laki-lakinya, yang tahu tentang impian  Kyosuke, menyemangati dia dengan mengatakan kepadanya, “Ini akan baik-baik saja”, karena dia pasti akan mendukungnya sampai Kyosuke menjadi dokter. Setelah melihat senyum lembut kakaknya, Kyosuke telah memfokuskan dirinya untuk pelajarannya setiap hari agar dapat diterima di Jurusan Kedokteran tepat setelah lulus SMA. Dia akan melakukannya untuk kakak laki-lakinya, tetapi sekitar waktu itu, apartemen, keduanya tinggal, telah diledakkan.

Di malam kejadian, kakak laki-lakinya pulang pada jam dua pagi seperti biasanya.

“Apakah kamu minum?”

Saat kedua futon mereka terletak berdampingan di tengah-tengah ruang tikar tatami, Kyosuke mencium bau alkohol ketika dia mengintip dari balik  futonnya. Dia telah mendengar kakak laki-lakinya memanggilnya, baru saja pulang.

“Apakah aku membangunkanmu? Maaf.”

Bagi Kyosuke, sepertinya kakak lelakinya terdengar mabuk. Karena pekerjaannya sulit, kakak laki-lakinya sering pergi minum-minum bersama kliennya dan sering pulang ke rumah dengan bau alkohol.

“Haruskah aku mengambilkanmu air?” Tanya Kyosuke, bangkit dari futonnya, dan kakaknya dengan letih menjawab, “…… Terima kasih.”

Sepertinya kakak laki-lakinya bukan peminum yang baik, tetapi sering pulang ke rumah dengan mabuk berat. Kyosuke selalu berpikir itu menyedihkan karena kakak laki-lakinya dibuat mabuk. Itu mungkin juga terjadi pada malam itu. Merasa kasihan pada kakak lelakinya, Kyosuke menuju dapur. Saat Kyosuke membuka pintu kulkas, dia mendengar suara  jendela pecah. Segera, dia berlari kembali ke ruangan tempat suara itu berasal, bertanya-tanya apa yang telah terjadi dan telah dibutakan oleh kilatan cahaya yang menyala. Setengah ruangan telah diledakkan oleh granat tangan, yang dilemparkan melalui jendela.

Syoichi terkena secara langsung, jadi dia langsung mati dan Kyosuke terlempar ke belakang karena ledakan itu. Dia terbakar oleh api dan menderita luka bakar di seluruh tubuhnya. Karena ini terjadi larut malam, pada pukul dua pagi, tidak ada saksi yang hadir, dan karena seluruh apartemen telah hancur oleh api, tidak ada sarana untuk mengumpulkan bukti.

Mungkin orang yang telah melemparkan bom ke apartemen Syoichi dan Kyosuke telah mengejar musuh atau mungkin itu adalah pembunuhan acak, sekarang setelah dua tahun, masih belum ada petunjuk yang mengarah pada si pembunuh. Awalnya Sahashi bukan bagian dari investigasi kriminal. Sekitar satu tahun yang lalu dia ditugaskan untuk menangani insiden itu. Meskipun dia sering mengunjungi Kyosuke dan memberitahunya tentang bagaimana penyelidikan berlangsung, itu hampir tidak bisa disebut ‘kemajuan’. Dia dengan tulus meminta maaf kepada Kyosuke tentang itu setiap kali dia melihatnya.

Hari ini, Sahashi meminta maaf sedalam-dalamnya atas betapa tidak bergunanya polisi, tetapi bagi Kyosuke, permintaan maaf yang sering ini tampak seperti Sahashi baru saja bertindak. Kyosuke tidak berpikir kalau Sahashi tidak memikirkannya, dan bahkan , Kyosuke sendiri sedang berakting. Jadi dia memberi tahu Sahashi apa yang selalu dia katakan kepadanya.

“Itu bukan salahmu, Sahashi-san. Selain itu, kamu sangat baik padaku. Aku minta maaf karena membuat selalu meminta maaf. “

“Tentu saja aku harus minta maaf. Aku yang bertanggung jawab atas penyelidikan, setelah semua. Merupakan tanggung jawabku dan bahwa penyelidikan terus berlanjut,” kata Sahashi serius dan  menundukkan kepalanya lagi. Kyosuke membuka mulut untuk menghentikannya ketika dia bertanya-tanya apakah mereka akan melakukan percakapan yang biasa mereka lakukan bersama-sama.

“Sahashi-san, kamu membawaku ke rumah sakit ini. Karena itu, aku sekarang bisa berjalan. Aku sangat berterima kasih untuk ini.”

“Tidak ada artinya untuk sangat berterima kasih kepadaku,” Sahashi memberinya senyumannya yang biasa dan kemudian mengulurkan tangan untuk membelai rambut Kyosuke.

“Aku senang kita menemukan rumah sakit yang bagus ini. Selain itu, kamu bertanggung jawab atas biaya masuk rumah sakit, jadi kamu tidak boleh berterima kasih kepadaku.”

“……Terima kasih.”

Rumah sakit yang teratur ini memiliki biaya administrasi yang tinggi. Alasan Kyosuke mampu membayar untuk ini adalah karena kakak lelakinya yang sudah meninggal telah mengajukan permohonan asuransi jiwa. Kyosuke tidak tahu tentang ini, jadi dia kagum ketika dia mendengar dari Sahashi bahwa dia diberikan uang asuransi senilai satu juta yen. Tidak hanya Kyosuke yang tidak memiliki satu pun kerabat, dia hanya bisa beristirahat di tempat tidur pada waktu itu, jadi Sahashi telah menjadi walinya dan telah melakukan semua negosiasi dengan perusahaan asuransi di tempat Kyosuke. Kyosuke adalah korban dari insiden itu, tetapi polisi tidak memberikan perawatan yang bijaksana kepada semua korban. Meskipun Kyosuke benar-benar merasa bersyukur kepada Sahashi, karena dia menebak bahwa Sahashi melakukan segalanya hanya karena dia orang yang penuh perhatian, dia merasa ragu dan bertanya-tanya apakah mungkin Sahashi terlalu jauh.

Mungkin ada alasan lain untuk kebaikannya? Mungkin dia berencana mengantongi sebagian uang asuransinya untuk dirinya sendiri. Tetapi ketika Kyosuke mendengar dokter dan perawat berbicara tentang latar belakang Sahashi, dia berpikir mungkin itu bukan. Tugas Sahashi adalah mengawasi sisi timur negara itu. Sepertinya dia mewakili Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo. Meskipun dia sendiri sangat ahli dalam pekerjaannya, ayahnya menduduki kursi di parlemen dan pamannya adalah seorang manajer suatu perusahaan. Bahkan, sepertinya seluruh keluarganya kaya. Tetapi bahkan pada usia tiga puluh empat tahun, Sahashi masih belum menikah, dan meskipun berapa banyak wanita yang berlomba-lomba menjadi istrinya, dia tidak berniat menikah, jadi dia menolak lamaran pernikahan. Meskipun Kyosuke seharusnya tidak mendengar informasi ini, dia tidak bisa tidak mendengarnya dari perawat bergosip. Suatu kali, perawat memaksa bahkan secara langsung meminta Kyosuke dengan permintaan, ‘Aku ingin kamu memperkenalkanku pada Sahashi.’

Pria ini, yang luar biasa dalam penampilan dan kepribadiannya, memiliki masa depan yang menjanjikan dan karir yang bagus, jadi Kyosuke tidak bisa memikirkan satu alasan mengapa pria ini begitu peduli padanya. Namun, Kyosuke tidak punya alasan untuk menolak, jadi dia memutuskan dia mungkin juga menerimanya dan menganggap ini hanya sebagai kebajikan manusia.

“Bagaimanapun, jangan terburu-buru. Pelan-pelan, oke?”

Meskipun Sahashi sangat sibuk, dia sering mengunjunginya, dia tidak pernah tinggal lama. Hari ini, dia juga memberi tahu dia ‘lihat nanti’, dan pergi dengan senyuman. Dorongan yang kuat untuk berteriak mengejarnya dan menghentikannya, meninggalkan kehebohan di dada Kyosuke.

“Pembunuh dalam insiden itu adalah Kanou, wakagashira Okawa. Tolong tangkap dia segera dan beri dia hukuman!”

*Wakagashira: Gelar orang kedua dari keluarga Yakuza.

Polisi masih belum mengetahui kebenaran tentang insiden itu. Kyosuke telah mencoba memberi tahu Sahashi tentang nama pembunuhnya, yang telah meledakkan apartemen tempat dia tinggal dan membunuh kakak lelakinya, tetapi selalu ragu setiap saat.

Alasannya sederhana. Dia tahu bahwa bahkan jika polisi tahu nama pria itu, mereka tidak akan bisa menangkapnya. Orang yang membuatnya percaya ini adalah Kanou sendiri, yang telah memberitahu Kyosuke sendiri bahwa dia adalah pembunuhnya.

Dua tahun lalu, Kanou muncul di hadapan Kyosuke ketika dia masih berada di rumah sakit polisi. Mungkin dia telah mengambil risiko, tetapi Kanou muncul di kamar Kyosuke di rumah sakit polisi. Pada saat itu, Kyosuke linglung, masih shock dan menolak untuk menerima bahwa dia telah kehilangan saudara laki-lakinya yang tercinta dan sekarang sendirian di dunia. Meskipun Kyosuke tidak bisa bangun dari tempat tidurnya sendiri, dia relatif sadar. Ketika detektif itu memberitahunya bahwa kakak laki-lakinya telah meninggal, Kyosuke tidak memercayainya dan meminta untuk melihat mayatnya. Namun, detektif itu telah mendorong keinginan Kyosuke ke samping, mengatakan kepadanya, dengan banyak kesulitan, bahwa karena kerusakan pada tubuh korban parah, lebih baik tidak melihatnya. Sepertinya dia khawatir tentang kondisi Kyosuke, karena Kyosuke telah mengalami luka serius. Meskipun demikian, Kyosuke telah memohon dan memohon, jadi detektif itu membawakannya kursi roda dan membawanya. ‘Kakak laki-laki’ ini, bagaimanapun, bukan lagi orang yang Kyosuke ketahui.

Mayat kakaknya telah terbakar sampai hangus dan dia tidak terlihat seperti kakaknya lagi. Bahkan, dia bahkan tidak terlihat seperti ‘manusia’.

Setelah melihat ini, Kyosuke sangat terkejut dan kehilangan kesadaran di tempat. Pada akhirnya, beberapa hari kemudian Kyosuke mengetahui melalui verifikasi identitas gigi bahwa hal yang dilihatnya adalah kakak laki-lakinya. Setelah otopsi dilakukan pada mayat, dikremasi, dan abunya dikirim ke kamar Kyosuke di rumah sakit. Apartemen tempat tinggal kedua saudara itu benar-benar dihancurkan oleh api dan dia tidak memiliki satu keluarga pun yang dapat dia tuju. Kematian kakak laki-lakinya telah menjadi pukulan telak bagi Kyosuke sehingga dia tidak dapat berbicara selama beberapa waktu.

Ketika penyelidikan tentang kematian kakaknya terus berlanjut, bukti baru telah muncul, membingungkan Kyosuke sehingga dia lebih banyak mengurung diri di dalam cangkangnya. Untuk menentukan apakah seseorang yang secara khusus menargetkan kakaknya telah benar-benar menyebabkan ledakan, polisi harus melihat ke latar belakang pribadi Syoichi, tetapi apa yang mereka temukan tentang kakak laki-lakinya dan hal-hal yang telah dia lakukan, bukanlah sesuatu yang diharapkan kyosuke.

Untuk pemahaman Kyosuke, Syoichi bekerja sambil belajar di universitas, dan ketika dia lulus dari universitas, dia bekerja di perusahaan senpainya. Setidaknya itulah yang dia pikirkan, tetapi apa yang sebenarnya dia pelajari adalah bahwa begitu orang tua mereka meninggal, kakak laki-lakinya telah putus kuliah di tengah semester dan bekerja di berbagai pekerjaan paruh waktu. Ketika dia berusia dua puluh tahun, dia mulai bekerja di malam hari, tetapi satu tahun kemudian, dia menghilang dari bar yang dia telah bekerja sebagai bartender, dan tidak peduli berapa banyak polisi telah menyelidiki, mereka tidak dapat menemukan dimana tempatnya bekerja setelah itu.

“Jadi … apa itu berarti sebuah kebohongan bahwa dia bekerja untuk perusahaan baru milik senpai dari universitas?” Aku tidak percaya ini, Kyosuke berkata, terlihat bingung, ketika detektif yang bertanggung jawab atas insiden itu mengatakan kepadanya semua ini dengan ragu-ragu.

Selain itu, Kyosuke juga tahu dari polisi bahwa senpai itu tidak pernah ada. Polisi menanyai Kyosuke apakah dia punya petunjuk tentang pekerjaan kakaknya yang alma. Ketika dia ditanyai, Kyosuke telah mengungkapkan kepada detektif  bahwa kakak laki-lakinya sering pulang ke rumah dan bahkan bekerja di akhir pekan, tetapi tampaknya para detektif tidak menemukan informasi ini terlalu berguna dan masih tidak dapat memverifikasi apa jenis pekerjaan yang dilakukan kakaknya.

Ini bukan kakak yang dia kenal. Selama bertahun-tahun, dia telah ditipu oleh satu-satunya kerabat darahnya di dunia ini, yang sangat  dicintainya lebih dari siapa pun, yang dipercayainya lebih dari siapa pun. Kebenaran telah memberi Kyosuke kejutan besar, dan tidak masalah jika kehilangan suaranya, dia telah kehilangan nafsu makannya serta keinginan untuk hidup untuk apa pun. Baik dokter maupun perawat khawatir bahwa dia tidak mau makan, jadi mereka mencoba berbicara dengannya, hanya untuk tidak mendapat tanggapan darinya. Pada saat itu, Kyosuke baru saja berbaring di ranjang, seolah menunggu kematiannya. Dia menangis, mengingat kembali kenangan yang dia miliki dengan kakak laki-lakinya. Dan dia menangis, menyadari bahwa kenangan itu salah. Ketika kondisinya semakin memburuk, pria itu tiba-tiba muncul di kamar rumah sakit Kyosuke.

“Kamu Miyama Kyosuke?”

Setengah sadar, Kyosuke mendengar suara pelan dan berteriak.

“……….Kamu siapa……?”

Saat itu sudah senja dan redup di dalam ruangan rumah sakit. Karena cahaya yang datang dari lorong, Kyosuke tidak dapat melihat wajah pria itu dengan jelas pada awalnya, tapi dia bisa tahu bahwa pria itu tinggi dengan tubuh yang bagus. Pria itu mengenakan mantel hitam, dan ini mengingatkan Kyosuke tentang shinigami.

Apakah aku akhirnya akan mati? Dia berpikir. Aku akhirnya bisa pergi ke tempat kakak berada…

Ketika dia melihat kakak lelakinya di surga, hal pertama yang akan dia lakukan adalah bertanya kepadanya mengapa dia berbohong. Saat dia melamun memikirkan hal-hal itu, pria itu telah mendekati sisi tempat tidurnya dan menatap Kyosuke. Saat matanya telah menyesuaikan diri dengan kegelapan, wajah pria itu telah terlihat olehnya. Dia tampan, dengan mata hitam, dalam dan ekspresi kaku. Dia memiliki hidung tinggi dan bibir tipis. Meskipun dia tampan, wajahnya tidak berekspresi dan membuatnya tampak seperti boneka. Itulah mengapa Kyosuke mengira dia adalah seorang ‘shinigami’. Pada saat itu, ketika Kyosuke menatapnya, bibir ‘shinigami’ bergerak.

“Miyama Kyosuke …… kamu hampir mati, huh?”

“……….”

Mungkin dia akan dibawa ke Hades. Jadi baiklah, Kyosuke berpikir dan mengulurkan tangan kanannya dari bawah selimutnya langsung ke arah pria itu.

Dia ingin pria itu meraih tangannya dan membawanya ke kakak laki-lakinya. Saat Kyosuke berdoa untuk ini, suara monoton lelaki itu berbunyi di telinganya.

“Aku akan menyukainya jika kamu mati. Aku jelaskan. Jangan menyelidiki ini.”

“……….?”

Pria ini tidak menunjukkan tanda-tanda untuk memegang tangannya dan malah tampak kebencian terhadapnya. Namun bahkan lebih dari kebencian, pria itu menyimpan dendam, bermaksut ingin membunuh. Menyadari hal ini, membuat Kyosuke kedinginan. Merasa ketakutan, Kyosuke mencoba menarik tangannya, tetapi pria itu dengan kuat menangkap pergelangan tangannya.

“Sakit…” Kyosuke telah berteriak, meringis dari cengkeraman erat di pergelangan tangannya, namun pria itu terus berbicara di atasnya.

“Apakah kamu mengerti? Lupakan tentang kematian saudara laki-lakimu. Jangan pergi mencari alasan kecuali kamu ingin polisi mengetahui bahwa saudaramu terlibat dengan yakuza.”

“…Hah….?”

Rasa sakit di pergelangan tangannya telah menghalangi dia untuk berpikir jernih sehingga apa yang dikatakan pria itu tidak meresap. Kyosuke tidak mengerti. Saat pria itu dengan dingin menatap Kyosuke, yang hanya bisa melihat ke arahnya, dia berkata, “Aku memerintahkan agar saudara laki-lakimu dibunuh.”

“Apa……!?”

Sekarang Kyosuke mengerti. Dia mencoba duduk dan menarik pria itu, tetapi meskipun dia ingin, dia tidak dapat melakukan itu karena kondisi tubuhnya yang lemah. Kyosuke tidak punya pilihan selain berbaring di tempat tidur dan melihat pria itu, yang mencibir dan dengan kasar melepaskan tangan Kyosuke.

“Itu menyakitkan!” Kyosuke dengan tidak sengaja berteriak lagi ketika pria itu dengan kasar melemparkan lengannya ke bawah. Mendengar ini, pria itu mencibir lagi dan mulai mengatakan hal-hal yang Kyosuke tidak pernah impikan.

“Kakakmu terlalu banyak tahu informasi tentang orang Okawa. Itu sebabnya kami harus membuangnya. Jika kamu ingin memberi tahu ini kepada polisi, silakan. Artinya, jika kamu  baik-baik saja dengan mereka mengetahui bahwa saudaramu terlibat dengan yakuza.”

“……….” Yakuza? Itu konyol! Dia berpikir, tetapi tidak dapat berbicara. Namun, pria di depannya terus berbicara.

“Shinjuku adalah wilayah kita. Jika kamu menghargai hidupmu, jangan pergi ke sana. Aku Kanou, Wakagashira Okawa, dan jika aku melihat sekilas dirimu di sana, kamu tidak akan selamat. Mengerti?” Pria itu berkata dan dengan cepat mengalihkan tatapannya saat dia meninggalkan ruangan.

“………Urgh!” Kyosuke menggigit bibirnya, tidak mampu menahan rasa sakit yang telah menyambar seluruh tubuhnya ketika dia mencoba untuk bangkit dan mengejar pria itu. Sementara itu, pintu sudah tertutup dan pria itu telah menghilang dari pandangan Kyosuke.

“… Mimpi …?” Dia bergumam, namun sepenuhnya sadar bahwa ini adalah kenyataan. Percakapan ini begitu mendadak sehingga dia tidak dapat sepenuhnya memahami itu. Tapi dia mengerti dan menemukan nama lelaki yang telah membunuh kakak laki-lakinya. Dia kemudian mengulangi nama itu.

img_3964

“Kanou … dari Okawa ….”

Pada saat yang sama, dia telah mengebor kata asing ‘wakagashira’ di kepalanya. Kyosuke telah mengulurkan tangan ke tombol panggil dan hendak memanggil perawat. Dia akan menyuruh perawat menghubungi polisi dan memberi tahu mereka semua yang terjadi dengan sangat rinci. Tapi …… tangannya tidak bergerak seperti yang dia inginkan. Meskipun dia sangat tidak sabar untuk memberitahu mereka, dia tiba-tiba teringat apa yang Kanou katakan padanya.

“Jika kamu ingin memberi tahu ini kepada polisi, silakan. Artinya, jika kamu baik-baik saja dengan mereka mengetahui bahwa saudaramu terlibat dengan yakuza.”

“… .Itu …konyol!” Dia berseru, dan tangannya, memegang tombol panggilan, jatuh di atas tubuhnya. Bahwa kakak laki-lakinya terlibat dengan yakuza benar-benar tidak bisa dipercaya!

Namun, dia tidak berpikir bahwa seorang yakuza akan datang jauh-jauh untuk mengunjunginya hanya untuk menceritakan kebohongan kepadanya. Tujuan kunjungan Kanou mungkin telah mengancamnya untuk diam. Tampaknya dia mengancamnya untuk memastikan bahwa dia, yang gagal mati, tidak akan melakukan hal yang tidak perlu.

“Aku akan menyukainya jika kamu mati.”

Kyosuke menggigil ketika dia mengingat suara pria yang acuh tak acuh dan mata yang kejam itu. Apakah kakak laki-lakinya benar-benar terlibat dengan yakuza? Aku tidak percaya, pikirnya. Namun kenyataannya tetap tidak peduli seberapa keras polisi mencari pekerjaan apa yang dilakukan kakaknya, tidak ada jawaban kecuali untuk hasil yang ‘luar biasa’ ini. Kakak laki-lakinya telah menghasilkan banyak uang sejak sekitar satu tahun yang lalu. Dari mana uang itu berasal? Bagaimana jika sumber penghasilan kakaknya memang berasal dari ‘Okawa’?

Dan apakah ‘Okawa’ mengambil kehidupan kakaknya? Apa yang terjadi pada kakak laki-lakinya? Mengapa kakak laki-lakinya harus mati dengan cara yang begitu brutal? Dia ingin tahu. Dorongan yang kuat untuk tahu telah meningkat di dalam diri Kyosuke.

Sejak hari itu, Kyosuke mulai bekerja keras di pusat rehabilitasi. Dan setelah itu, dengan bantuan Sahashi, dia dipindahkan ke pusat rehabilitasi ini dan baru pulih sampai dia bisa menjalani kehidupan yang normal lagi. Hanya ada satu alasan untuk Kyosuke menjadi sangat putus asa – itu adalah untuk membalas dendam. Dia akan pergi ke Shinjuku dan mencari tahu dan apakah  kakaknya telah terlibat dengan Okawa. Untuk melakukan itu, pertama, dia harus menjadi lebih baik, tidak menunggu untuk mati, dia telah memutuskan bahwa dia akan hidup.

Itu adalah keputusannya…


 

Daftar Isi

Iklan

3 respons untuk ‘Kodoku Na Inutachi – Chapter 1 [18+]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s