The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 39

Chapter 39 – Rahasia Terbongkar

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Mengejar?

Ling Xiao menegaskan berulang kali bahwa dia tidak salah dengar, dan wajahnya tidak bisa tidak berubah gelap. Dia buru-buru mengalihkan wajahnya menjauh untuk menghindari genggaman tangan Fu Yujun.

Fu Yujun mengangkat sebelah alis, dan sedikit kecewa, lalu dia menarik tangannya. “Kamu tidak bisa… memberiku kesempatan?”

Seorang pangeran asing, tampan dan cerdas, menggunakan tatapan penuh kasih untuk memandangnya, tatapan yang benar-benar membuat orang tergila-gila.

Jika dia sendiri bukan laki-laki, dan jika dia tidak tahu pria macam apa Fu Yujun dari kehidupan masa lalunya, hatinya mungkin akan benar-benar tergerak oleh ekspresinya.

Tapi sayang, Ling Xiao sudah benar-benar memahami Fu Yujun dari kehidupan masa sebelumnya.

Sifat alami pria ini memang romantis. Selama ada wanita yang terlihat bagus, dia bisa merasakan penampilan yang sangat emosional dan mengucapkan cinta paling manis dalam kata-kata. Seolah-olah dia menaruh hatinya di tangannya dan bisa mengirimkannya ke orang yang dicintainya dalam sekejap mata.

Namun, di balik cara romantisnya adalah berubah-ubah, saat dia tertarik pada mereka, dia akan takut menjatuhkan kekasih yang ada di telapak tangannya, tapi begitu ketertarikannya memudar, mantan kekasihnya akan ditinggalkan olehnya seperti sepasang sepatu.

Cara romantis dan keriangannya terkenal di Negeri Shao.

Dan juga karena ini, dalam kehidupan sebelumnya, Ling Xiao telah berkali-kali mencoba mencegah pangeran dan Mo Qi untuk bertemu. Dia takut Mo Qi ditipu oleh orang ini. Untungnya, hati Mo Qi sebagian besar telah di berikan kepada Kaisar dan tidak membuat kehidupannya repot.

Negosiasi mereka dengan Pangeran Negeri Shao ini juga tidak terlalu dalam.

Hanya saja, saat itulah kecantikan Mo Qi yang luar biasa, begitu juga tarian siluetnya, menyebabkan Pangeran Negeri Shao jadi sering mengejarnya. Ling Xiao juga menggunakan sedikit usaha untuk menghadapi dia sebelumnya.

Dia tidak berharap bahwa dalam masa ini, Fu Yujun ini bahkan bisa melakukannya terhadap laki-laki. Apalagi, dia bahkan melirik seorang kasim yang seorang laki-laki. Mata Ling Xiao sedikit berkedut.

Dia mengerti bahwa pangeran Negeri Shao ini hanya tertarik padanya untuk saat ini, setuju untuk membujuk tapi tidak melakukan paksaan. [1]

[1] Artinya dia mencari hal-hal yang mudah, bukan hal yang sulit.

Ling Xiao menarik napas dalam-dalam untuk menekan kemarahannya dan perlahan-lahan, dengan tenang berkata, “Pangeran, kamu tidak perlu bercanda dengan pelayan ini”

Melihat wajah kasim kecil di depannya menjadi gelap, lalu dari hitam menjadi merah, dan akhirnya warna merah itu menjadi jelas. Itu benar-benar pemandangan yang indah, menyebabkan Fu Yujun tertawa terbahak-bahak dengan “pfft….”

Dia benar-benar ingin menggoda pelayan kecil ini lagi. Namun, tempat ini adalah istana kekaisaran Negeri Mu, dia tidak bisa melangkah terlalu jauh. Dengan pikiran itu, Fu Yujun tersenyum dan tidak lagi berbicara dengan Ling Xiao. Dia hanya menatap dengan penuh kasih pada Ling Xiao, seperti sebelumnya.

Ling Xiao tidak bisa menekannya dan kelopak matanya terus berkedut. Tatapannya sedikit bergeser, “Pangeran, bukankah kamu datang untuk bertanya apa yang pelayan ini inginkan?”

Fu Yujun mengangguk, dan tersenyum, “Kamu memikirkan sesuatu?”

Ling Xiao terdiam. Dia ingin mengatakan sesuatu, tapi dia berada dalam situasi yang agak berbahaya sekarang. Tapi sekarang adalah waktu yang tepat untuk meminta bantuan.

Namun, Ling Xiao memiliki masalah yang harus dia konfirmasikan.

Sebelum dia tidak sadarkan diri, dia sempat mendengar bahwa Mo Qi sudah dieksekusi oleh Kaisar.

Tapi dia tidak tahu apakah itu benar atau tidak..

Ling Xiao merasa harus mengklarifikasi sesuatu. Penglihatannya kembali ke Fu Yujun dan dia sedikit merenungkannya sebelum bertanya, “Sebelum itu, dapatkah aku mengajukan beberapa pertanyaan kepada Pangeran?”

Fu Yujun mengangkat alis dengan penuh minat, tangannya menyilangkan dadanya. “Silakan, biar aku dengar”

“Mo Qi….. Gadis Xiu Mo, apa yang terjadi dengannya?”

Fu Yujun melihat ke bawah saat mendengarnya, memikirkan sesuatu. Setelah beberapa saat, dia akhirnya melihat ke belakang dan menjawab, “Mati, mati atas perintah Kaisar”

Mata Ling Xiao berubah cerah. Sedikit keceriaan yang bocor tidak luput dari perhatian Fu Yujun. Fu Yujun menatap Ling Xiao dengan serius.

Ling Xiao ini membenci Mo Qi?

“Lalu di mana tubuhnya?”

Tepat saat memikirkan hal itu, dia mendengar Ling Xiao mengajukan pertanyaan berikutnya. Fu Yujun menyandarkan tubuhnya, tatapannya mempertimbangkannya sejenak dan tersenyum, “Pertanyaan ini, sebaiknya jangan tanya padaku, tapi kepada Kaisar Negeri Mu. Dialah yang memerintahkan kematiannya, penanganan tubuhnya dan yang lainnya juga masalahnya”

Ling Xiao mendengar dan matanya menyala. Kata-kata Fu Yujun dikatakan bebas dan acuh tak acuh seperti angin, seolah-olah dia bukan orang yang terbunuh saat itu. Rasanya seperti Mo Qi yang dieksekusi juga tidak ada hubungannya dengan dia.

Ling Xiao mengerutkan dahi sementara beberapa kecurigaan mengomel padanya, jadi dia dengan curiga bertanya, “Itu, Pangeran… kamu tidak keberatan dengannya?”

“Keberatan?” Fu Yujun tertawa seolah tidak terjadi apa-apa, “Kaisar Negeri Mu membantuku menyingkirkan seorang wanita yang merencanakan kematianku. Tentu saja, aku harus bersyukur sepenuh hati. Dari sini, aku tidak perlu peduli”

“Kamu.. bukankah kamu sangat menyukainya?” Ling Xiao terus menyelidiki dirinya.

Ling Xiao bisa mengingat bahwa meskipun Fu Yujun ini longgar (romantis), jika ada wanita yang memiliki ketertarikannya dan disukai olehnya, maka dia akan memenuhi persyaratan standar seorang kekasih dan melakukan semua yang dia bisa untuk menjadi sebaik mungkin dalam segala hal. Ini juga alasan mengapa, meski dia romantis dan berubah-ubah, dan dia tetap menerima banyak cinta dari wanita di Negeri Shao.

Fu Yujun seharusnya tidak begitu peduli dengan kematian Mo Qi jika dia memiliki hatinya. Bahkan jika dia menentangnya, dia tidak benar-benar mencederainya. Minimal, Fu Yujun harus tahu di mana mayatnya.

Fu Yujun sepertinya pernah mendengar lelucon dan mencemoohnya. Tapi kata-katanya tidak menyangkal kesukaannya terhadap Mo Qi, “Tidak peduli betapa aku menyukainya, itu tidak sepenting kehidupan seseorang. Apa aku salah?”

Ling Xiao mengangguk pada kata-kata itu. Hidup adalah yang paling penting. Di masa lalunya, kesannya tentang Fu Yujun adalah pria yang begitu romantis dan berubah-ubah, sangat sulit diatur. Tapi sekarang, sepertinya dia juga seseorang yang menghargai kehidupan.

Ling Xiao menghela napas panjang. Ling Xiao tahu dari nada Fu Yujun bahwa dia tidak dapat memperoleh kabar tentang apa yang dia inginkan, jadi dia tidak lagi mengganggu dirinya sendiri atas hal itu.

Hanya saja, dia sedang memikirkan apakah dia ingin mengajukan permintaannya sebelum Mo Qi bertekad untuk benar-benar mati..

Ling Xiao menutupi luka di dadanya, mengerutkan kening, bingung.

Cedera kali ini jauh lebih serius dari sebelumnya.

Dia merasa kekuatannya benar-benar terkuras habis setelah melakukan banyak hal ini. Tubuhnya menjadi lebih berat, dan bahkan jika dia bersandar pada kerangka ranjang, dia masih goyah..

Ling Xiao ingin melihat ke bawah dan memeriksa dirinya sendiri, tapi saat dia menundukkan kepala, matanya melebar.

Lukanya sudah diobati, bagian atasnya terbungkus lapisan kasa, tapi di atas kain kasa itu ada pakaian baru berwarna putih.

Pakaiannya bukan lagi pakaian putih yang kotor terkena darah, melainkan pakaian yang baru.

Pakaiannya telah berubah!

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 39

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s