The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 35

Chapter 35 – Bajingan

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

“Kamu berencana mau mati dengan Mo Qi seperti ini?”

Apakah dia sangat membenci Mo Qi? Lan Wei benar-benar ingin bertanya kepadanya, tapi tidak peduli apa, pertanyaannya tidak akan terjawab.

Saat ini, bukankah hal yang paling jelas adalah ‘kebenciannya’ terhadap Mo Qi?

Tapi … apakah dia perlu menderita juga karena ‘kebencian’ ini?

Lan Wei membentangkan kertas di depan Ling Xiao, “Ini adalah surat wasiat yang kamu tulis kepada Kaisar. Ling Xiao, bahkan jika kamu sangat membenci Mo Qi, kamu bukan orang yang bodoh. Lebih jauh lagi, kamu sangat takut akan kematian”

Ling Xiao sebenarnya tidak bodoh. Dia benar-benar menghargai hidupnya. Jadi tentu saja surat ini hanya untuk berpura-pura, berpura-pura agar membuatnya menghilang. Jika dia membunuh Mo Qi, Ling Xiao tidak memiliki kepastian bahwa dia bisa bersembunyi dari mata Kaisar.

Karena dia tidak bisa bersembunyi, maka dia tidak akan bersembunyi. Dia akan terus terang menjawab pertanyaan Kaisar dengan menuliskannya dengan jelas dalam surat tersebut, memberi tahu Kaisar mengapa dia ingin membunuh Mo Qi. Dengan menggunakan kata-kata dan nada untuk mengatakan kepadanya bahwa setelah dia membunuh Mo Qi, dia akan merasa malu, kemudian dia memilih untuk mati sebagai penawaran permintaan maafnya.

Selama Kaisar percaya bahwa dia sudah meninggal, maka Ling Xiao memiliki keyakinan dia dapat mengandalkan kecerdasan dan kebijaksanaannya untuk melarikan diri dari istana.

Tapi, surat ini telah dilihat oleh Lan Wei.

Ling Xiao mengeratkan giginya, Lan Wei ini berulang kali menghancurkan rencananya, dia benar-benar menjengkelkan.

Dia dengan lantang melotot pada Lan Wei, dengan muram menyatakan, “Apa yang ingin aku lakukan, tidak ada hubungannya denganmu Tuan Muda Lan Wei!”

“Kamu!” Lan Wei mengerutkan kening, tampak sangat kesal. Ini adalah pertama kalinya dia membujuk seseorang dengan sabar, namun tidak di hargai.

Lan Wei merasa bahwa dia merasa malu dan kesal kemudian berkata, “Ling Xiao, jangan membalas kebaikan dengan kebencian, bukankah kamu mendengarkan apa yang Tuan Muda katakan sekarang? Jangan lakukan sesuatu yang bodoh! Kaisar mengetahui dengan jelas dalam segala hal”

Ling Xiao menyeringai, Lan Wei masih Lan Wei. Bahkan jika dia berpikir lebih mengerti, dia masih sangat bodoh!

Bagaimana mungkin dia tidak bisa berbohong pada Kaisar?

Mengapa Lan Wei tidak berpikir sedikit lagi, tentang rahasianya itu sudah memastikan bahwa dia sudah berbohong kepada Kaisar, sedikit demi sedikit. Dia sudah banyak berbohong kepada Kaisar, akan di maafkan begitu saja?

Dia bisa mempertaruhkan semuanya! Atau tunggu sampai Kaisar tertarik untuk menghadapinya dalam hal ini, langsung GAME OVER!

Ling Xiao tidak ingin mati, jadi dia hanya bisa mempertaruhkan semuanya.

Ling Xiao mengalihkan pandangannya menjauh dengan nada meremehkan, bertindak seolah-olah dia sama sekali tidak mendengar nasihat Lan Wei.

Dengan marah, Lan Wei menggenggam tangan Ling Xiao erat-erat dan mendekatinya.

Pandangannya masih tetap sama, Ling Xiao kemudian berkata, “Tuan Muda Lan Wei, kita memiliki banyak permusuhan pribadi, jadi ini seharusnya baik untukmu. Kata-katamu saat ini benar-benar tidak sesuai dengan sebelumnya”

Memang sangat aneh, jika dia berada dalam situasi yang sulit. Akan sangat menyenangkan jika Lan Wei tidak memukulnya saat dia sedang down. Tapi bagaimana dia bisa memanfaatkannya situasi ini, siapa yang berusaha untuk bersikap baik padanya?

Mungkinkah Lan Wei memiliki perubahan hati?

Ling Xiao dengan curiga menatap Lan Wei. Lan Wei mendengarnya dan menahan diri, sebuah senyuman mengejek muncul di sudut mulutnya, “Seperti yang kamu katakan, tapi dalam dua hari ini, aku belajar banyak hal yang tidak kuketahui sebelumnya, dan aku juga menyadari jawaban atas banyak pertanyaan”

Dia dengan dingin mendengus, mengulurkan tangannya, memukul titik akupuntur Ling Xiao. Tubuh Ling Xiao menjadi kaku, kemudian menyadari bahwa dia tidak bisa bergerak sama sekali.

Dia mengerutkan kening dan mencoba mengatakan sesuatu, tapi saat berjuang, dia bahkan tidak bisa berbicara.

Ling Xiao menggertakkan gigi karena bingung, apa yang ingin di lakukan Lan Wei ?

Sementara Ling Xiao meragukannya, Lan Wei membungkuk dan mengangkat Ling Xiao, melemparkan dirinya ke atas bahunya. Lalu, dengan langkah secepat angin, dia melompat ke atap.

Ling Xiao melebarkan matanya karena terkejut, dengan tubuhnya menutupi bahu Lan Wei, kepalanya terangkat saat pinggangnya menempel di bahu Lan Wei. Semua darah di tubuhnya meluncur ke kepalanya, membuat tubuhnya sangat tidak nyaman.

Yang lebih mengerikan lagi adalah postur Ling Xiao sekarang memungkinkan dia melihat perbedaan ketinggian antara lantai dan atap. Itu sekitar empat sampai lima meter. Jika Lan Wei tidak hati-hati dan terjatuh, maka………

Memikirkan itu, Ling Xiao menggigil kedinginan, keringat dingin keluar karena imajinasinya sendiri.

Tidak menunggu waktu untuk Ling Xiao beradaptasi, Lan Wei membawa Ling Xiao seperti saat dia berlari sepanjang jalan.

Mata Ling Xiao melebar, mendengarkan angin yang bersiul melewati telinganya saat pemandangan di depan matanya melintas.

Mata pedang Lan Wei tertekan di perut Ling Xiao, dan seluruh perjalanan mereka gemetar. Sesekali berbenturan dengan tulang belikat membuat Ling Xiao ingin muntah. Sayangnya akupunkturnya tertekan, jadi dia tidak bisa bergerak atau berbicara dan hanya bisa menahannya.

Wajah Ling Xiao mengalami berbagai perubahan dalam waktu singkat: merah, hitam, dan putih. Itu hanya dalam waktu singkat, tapi untuknya itu seperti satu abad.

Akhirnya, saat Ling Xiao hampir pingsan, Lan Wei menyembunyikan diri dari penjaga kekaisaran dan bergegas masuk ke istana sebelum berhenti, dan dia meletakkan Ling Xiao di tempat tidur di dalam istana.

Ling Xiao membuka matanya dengan lemah dan melirik sekitarnya. Lan Wei tiba-tiba membawanya kembali ke Istana Ning Xuan.

Apa yang Lan Wei coba lakukan ?

#@norkiaairy : Di rape kali, Hahahaha

(di getok para readers)

Ling Xiao melotot pada Lan Wei, kemarahan melompat dari matanya.

Tidak jarang Lan Wei melihat Ling Xiao melakukan gerakan mengancam, tapi kemarahan seperti ini dengan terbaring di tempat tidur adalah sesuatu yang jarang Lan Wei lihat untuk pertama kalinya.

Ling Xiao menyerupai anak kucing yang telah mengeluarkan semua bulunya. Itu hanya keberanian palsu tanpa ancaman apapun. Hal ini menyebabkan Lan Wei memiliki ilusi bahwa Ling Xiao ‘cukup lembut’.

Terkejut dengan pikirannya sendiri, Lan Wei tiba-tiba menggelengkan kepalanya untuk membuang pikiran aneh itu.

Dia telah lama merasakan kekuatan Ling Xiao, bagaimana mungkin orang seperti ini memiliki sisi lembut?

Lan Wei menyeringai dan menatap Ling Xiao, mengambil tindakan pencegahan, “Jika kamu tidak membuat suara atau membuat semacam rencana jahat, maka aku akan membatalkan titik akupunktur-nya”

Ling Xiao mengedipkan matanya, menunjukkan bahwa dia setuju.

Lan Wei meliriknya, mengangkat tangannya untuk melepaskan titik akupunktur, dia membatalkan kembali saat dia tiba-tiba memikirkan sesuatu.

Ling Xiao kembali memelototi Lan Wei, seolah tercongkel dua lubang matanya.

Lan Wei berkata pada dirinya sendiri, “Aku tidak bisa membiarkanmu pergi, jika kamu  masih memegang pemikiran untuk mencoba mati bersama Mo Qi, maka apa yang dilakukan Tuan Muda ini menjadi sia-sia. Lalu………..”

Dengan gerakan tangannya, Lan Wei mengeluarkan surat yang telah lama Ling Xiao siapkan kemudian berjalan ke sebuah lilin untuk membakarnya, “Kamu mengatakan dalam surat ini, bahwa itu karena Mo Qi membuatmu hampir dikebiri, jadi kamu membencinya, tapi Tuan Muda ini ingat jika ikut bertanggung jawab atas semuanya. Jika kamu sangat membencinya, maka kamu juga merasa seperti itu terhadapku. Aku tidak bisa membiarkan diriku dalam bahaya”

Jangan menyirami kasih sayang pada pada pesta yang membosankan! Aku, Ling Xiao, hanya ingin membunuh Mo Qi!

Ling Xiao melotot pada Lan Wei, berharap maknanya sendiri bisa diungkapkan kepadanya, tapi hanya untuk merasa kecewa, Lan Wei tidak pergi untuk melepaskan titik akupunktur-nya.

Ling Xiao memutar matanya dan dengan kejam mengutuk Lan Wei dalam pikirannya.

Lan Wei melihat tatapan Ling Xiao dan berjalan ke sisi tempat tidur, membungkuk untuk menarik dan menutupi tubuhnya dengan selimut, “Meskipun kamu menyakiti Rumah Tangga Perdana Menteri dari perspektif lain, kamu juga menyelamatkan Rumah Tangga Perdana Menteri”

Lan Wei menarik kedua tangannya saat dia berbicara, sebuah cahaya rumit di matanya. Jika bukan karena Ling Xiao, maka dia benar-benar akan terus menjadi seperti orang idiot, percaya bahwa Kaisar benar-benar membohonginya, dan juga akan terus membiarkan Mo Qi bermain dengannya di telapak tangan-nya.

Dengan memikirkan hal-hal itu, Lan Wei mengerutkan bibirnya, mendorong sudut selimut, “Jika kamu mau percaya padaku, maka dengarkanlah aku. Jujurlah dengan Kaisar. Kamu adalah seseorang di hati Kaisar saat ini, jadi dia tidak akan melakukan apapun padamu. Tapi jika kamu terus mengikuti pemikiranmu saat ini, maka akan sulit untuk mengatakannya”

Ling Xiao mengerutkan kening, apa maksud Lan Wei? Jangan katakan padaku bahwa dia berpikir aku bisa mendapatkan kemurahan Kaisar jika aku berbicara jujur sekarang? Situasi krisis bisa dilepas? Bukankah dia melihat kaisar terlalu banyak!

Lan Wei tidak mengerti pikiran Ling Xiao, jadi begitu dia selesai berbicara, dia bangkit, “Aku  tidak akan menyembunyikan hal ini darimu, sebenarnya aku telah bersembunyi selama dua hari di Istana Dingin, mengamati Mo Qi dan Fu Yujun”

Ling Xiao menatap kosong ke arah Lan Wei, tertegun.

Lan Wei mengatupkan bibirnya melihat tanggapannya, “Pandangan macam apa itu? Keahlian bela diri Tuan Muda ini sangat bagus, jadi bersembunyi di istana kekaisaran selama satu sampai dua hari bukanlah masalah besar”

Ling Xiao mengerutkan kening saat mendengarnya, apakah aku menatapmu karena alasan itu?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s