The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 30

Chapter 30 – Membuat Rencana Lain

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Tubuh Ling Xiao menjadi kaku saat pedang yang menempel di lehernya memancarkan cahaya dingin seakan haus darah.

Ling Xiao tahu pedang ini sangat tajam. Dengan hanya sedikit sentuhan, bisa menggores kulit dan pembuluh darahnya, membuatnya mati di tempat.

Dia tidak bisa menahan ketakutan di hatinya, dan meras agak bingung.

Namun, Ling Xiao jelas bahwa jika dia ingin berdiskusi dengan Lan Wei, dia perlu mengatasi ketakutan ini. Dia menelan air liurnya dan menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri. Dia tahu Lan Wei masih belum berani menyakitinya. Dengan posisi dia saat ini di mata sang kaisar, dia tidak berani melakukan apapun.

Sambil memikirkan itu, hati Ling Xiao sedikit tenang.

“Jadi kau ketakutan sampai tidak berani bergerak?” Melihat punggung Ling Xiao yang tidak bergerak sama sekali, Lan Wei mengejeknya.

Ling Xiao mendengarnya dan berbalik, tapi ekspresinya sudah melepaskan kebingungan dan ketakutan, kembali tenang.

“Tuan Muda Lan Wei” Dia memanggilnya dengan tenang.

Lan Wei terkejut dengan keadaannya yang tenang dan mengerutkan kening.

“Kamu sama sekali tidak terlihat cemas?” Dia mengangkat pedang di tangannya dan mengarahkan ke arahnya.

Ling Xiao dengan ringan tersenyum mendengar kata-katanya, wajahnya tidak berubah warna saat dia berkata, “Tuan Muda Lan Wei sangat mahir dalam bela diri, aku pernah merasakannya, jadi mengapa aku masih cemas?”

“Karena kamu tahu bahwa Tuan Muda ini berpengalaman dalam seni bela diri, mengapa kamu mengikutinya?” Lan Wei menyeringai.

Ling Xiao membungkukkan kepalanya, bermain dengan telapak tangannya dan tampak berpikir.

Mo Qi telah diusir dan diasingkan ke Istana Cold Ning, kesempatan dia bisa membebaskan dirinya sendiri sangat rendah. Namun, jika Lan Wei membantu, maka probabilitasnya akan semakin meningkat. Dia tidak bisa membiarkan hal itu terjadi dengan segala cara.

Dengan pikiran itu, Ling Xiao berkata, “Aku  datang, memberi saran kepada Tuan Muda Lan Wei”

Lan Wei mengerutkan kening ragu pada Ling Xiao, mengencangkan bibirnya dan bertanya, “Apa?”

Ling Xiao mengangkat kepalanya dan tersenyum, “Jangan mau di manfaatkan oleh Mo Qi lagi”

Lan Wei yang di manfaatkan oleh Mo Qi adalah sesuatu yang sangat disukai Ling Xiao. Namun, kali ini berbeda. Apa yang akan di lakukan Lan Wei saat ini sangat penting, terkait langsung apakah Mo Qi bisa meninggalkan Istana Cold Ning atau tidak.

Ling Xiao melakukan begitu banyak cara dan akhirnya mendapatkan Mo Qi, jadi bagaimana dia bisa membiarkan seseorang membiarkannya keluar?

Lan Wei menyipitkan matanya dengan bahaya pada kata-katanya. Dia mencantumkan pedangnya dan menempelkannya di dekat pembuluh darah Ling Xiao, “Mengapa kamu  mencoba membuat irisan antara Tuan Muda ini dan perasaan Qi Qi?”

“Apakah itu irisan? Tuan Muda Lan Wei harus menyadari situasinya dengan baik” Ling Xiao merasakan ancaman di balik pedang, tapi dia berjalan mulus menjauh darinya sehingga dia bisa jauh dari pedang.

Lan Wei mendengar pertanyaannya dan mengingat kekecewaan yang telah dilakukan Mo Qi sejak dia memasuki istana. Jantungnya terganggu, dan dia terombang-ambing karena penghinaan. Dia mengangkat pedang dan maju ke arah Ling Xiao.

Ling Xiao menghindari semua serangan itu sebaik yang dia bisa dan dengan kaku bertanya, “Lan Wei, kamu bukan orang bodoh, kan? Menyelinap ke istana kekaisaran di malam hari adalah kejahatan besar, kamu  bahkan berani melukai orang yang berada di sisi Kaisar dan mendapat pertolongan darinya? Kamu tidak peduli dengan nasib rumah tangga Perdana Menteri?”

Catatan : Dialog Ling Xiao mengacu pada kasus kebakaran di tempat Ling Xiao sebelumnya

Kata-kata ini efektif karena Lan Wei telah menghentikan tindakannya, dan Ling Xiao diam-diam mendesah lega. Dia benar-benar takut Lan Wei akan bersikap impulsif dan dia akan kehilangan nyawanya.

Lan Wei terengah-engah. Karena dia marah, wajahnya merah dan dia melotot pada Ling Xiao. Tanpa sadar, tatapannya melayang melewati tubuh Ling Xiao yang lebih rendah, dan dia sedikit melebarkan matanya. Sepertinya dia memikirkan sesuatu dan menjadi jernih dalam sekejap. Dia punya ide bagus dalam pikirannya untuk menangani Ling Xiao.

Pikirannya kembali normal dan menatap Ling Xiao dengan niat jahat, dan sebuah alarm terdengar di benak Ling Xiao.

Kemudian dia mendengar Lan Wei berkata, “Ling Xiao, kamu sekarang disukai oleh  Kaisar. Kaisar sangat mencintaimu dan bahkan ingin agar kamu naik sebagai Permaisuri Raja. Ini semua bagus namun… mendapatkan cinta Kaisar, kamu perlu melayani Kaisar dengan tubuhmu cepat atau lambat. Tapi, dengan rahasiamu, bagaimana kau bisa melayani Kaisar? Kamu selalu menjadi kasim di depan Kaisar”

Dengan kata-kata itu, Lan Wei mengangkat pedangnya dan membidik tubuh bawah Ling Xiao. Senyum Ling Xiao lamban dan sedikit menarik kedua kakinya.

Melihat gerakan kecilnya, Lan Wei tersenyum jahat. Senyuman ini membuat kulit kepala Ling Xiao menjadi mati rasa.

Lan Wei berkata, “Kamu yakin Rumah Tangga Perdana Menteri tidak memberitahukan rahasiamu kepada Kaisar, itu karena Rumah Tangga Perdana Menteri terkait dengan masuknya dirimu ke istana. Jika Rumah Tangga Perdana Menteri mengekspos rahasiamu, maka akan sulit menghindari kecurigaan Kaisar. Jika Kaisar benar-benar curiga, maka Rumah Tangga Perdana Menteri akan dilibatkan dan sulit untuk lolos dari kejahatan tersebut”

Mengatakan ke titik ini, Lan Wei dengan dingin melirik Ling Xiao sekilas. Ling Xiao adalah orang yang cerdas, dia mengetahui tentang hal ini dan dia merasa begitu aman terhadap dirinya sendiri karena mengetahui bahwa dia mendukungnya.

“Oleh karena itu, Rumah Tangga Perdana Menteri hanya bisa menyangkal bahwa kamu  tidak ada hubungannya dengan kami. Seperti ini, kami bisa menunggu rahasiamu terpapar dan kemudian kamu tidak lagi memiliki kepercayaan dari Kaisar dan pada saat itu, orang-orang yang mengetahui cerita di dalam semuanya akan lenyap. Dengan demikian Rumah Tangga Perdana Menteri juga bisa melewati situasi ini dengan aman. Namun, terlepas dari ini, ada cara lain yang bagus”

Mendengar hal ini, Ling Xiao mendapat firasat buruk.

Lan Wei tiba-tiba mengangkat pedangnya dan dengan sebuah kilapan, pedang itu berhenti di sela-sela kaki Ling Xiao, dipisahkan hanya oleh kain lembut di antaranya dan akar kehidupan Ling Xiao.

Ling Xiao menjadi kaku, kata-kata dan pedang ini adalah ancaman tertinggi baginya, dan dia mundur beberapa langkah, hatinya masih ketakutan.

Lan Wei mengangkat pedang dan mendekati Ling Xiao selangkah demi selangkah, “Membuatmu menjadi seorang kasim sejati akan lebih aman… kamu juga harus berterima kasih kepada Tuan Muda ini. Selama kamu  berubah menjadi seorang kasim sejati, kamu  tidak perlu khawatir tentang rahasiamu akan terbuka”

Lan Wei dengan ceria tersenyum. Ini adalah sesuatu yang Ling Xiao tidak miliki untuk mendapatkan perlindungan Kaisar, bukan saja dia tidak memiliki perlindungan dari Kaisar, dia juga tidak bisa membiarkan Kaisar mengetahui hal ini. Dengan kata lain, bahkan jika Ling Xiao dikebiri sekarang, Ling Xiao tidak dapat membicarakannya sama sekali di depan Kaisar.

Ling Xiao mengertakkan gigi dan ekspresinya berubah jelek. Dia berpikir Lan Wei semakin pintar.

Lan Wei merasa sangat segar melihat perubahan warna Ling Xiao. Setelah memakan kekalahan dari Ling Xiao berkali-kali, akhirnya pelayan ini jatuh ke tangannya.

Dia mengikuti Ling Xiao dalam suasana hati yang baik. Ling Xiao mundur dan dia mengikuti, selangkah demi selangkah, perlahan menatap Ling Xiao dengan ekspresi tenang. Berpikir kembali pada rasa sakit yang diterima Mo Qi di tempat itu, hatinya sangat segar dan wajahnya tidak bisa menahan senyum.

Ling Xiao mengepalkan giginya, dia tidak menyangka hal itu akan berbalik seperti ini.

Ketika Lan Wei sedang menghadapi Mo Qi, dia sama sekali tidak memiliki otak. Ini seperti otaknya yang tertuju pada Mo Qi dan tidak bisa mendengar apapun untuk melawan Mo Qi.

Sedangkan saat dengannya tiba-tiba dia berubah menjadi lebih pintar.

Ling Xiao mengatupkan bibirnya. Dia ingin membuat Lan Wei menyerah pada Mo Qi namun gagal dan bahkan membahayakan dirinya sendiri. Ling Xiao terus mundur, pikirannya bekerja cepat untuk melepaskan diri dari zona bahaya ini.

Dia tiba-tiba menginjak sesuatu yang hangat dan Ling Xiao melompat, melihat ke bawah pada apa yang dia injak.

Pada saat bersamaan, Lan Wei yang menghadapnya tiba-tiba melesat maju dengan pedang di tangannya. Ling Xiao buru-buru menghindari bahaya, yang juga memisahkannya dari benda hangat itu.

Setelah satu langkah, Lan Wei berhenti di depan objek dan dengan cerdik menutupinya dari garis penglihatannya.

Tapi Ling Xiao sudah jelas melihat apa yang ada di belakang Lan Wei, itu adalah dua tentara kekaisaran yang telah kehilangan kesadaran.

Dia tertegun, Istana Cold Ning ini adalah Istana Dingin, orang-orang di dalamnya tidak pernah keluar. Sebagian besar orang-orang yang berada di dalam adalah orang-orang yang telah kehilangan dukungan dan tidak dapat membebaskan diri mereka sendiri, karena ada penjaga di istana. Jadi kedua orang ini…..

Memikirkan hal ini, Ling Xiao menoleh dan membalas tatapannya dengan tergesa-gesa. Di satu sisi dia bersiap melawan Lan Wei sementara di sisi lain dia melihat sekelilingnya.

Di balik Istana Cold Ning ada tembok tinggi yang tidak memiliki tempat untuk dikunjungi. Di depannya ada aula istana istana kekaisaran, dan itu hanya sebuah jalan kecil. Mereka yang masuk dan keluar dari Istana Cold Ning harus melewati jalan kecil ini. Ling Xiao ingat bahwa, meski Istana Cold Ning tidak berawak dan tidak dijaga, jalan kecil ini benar-benar dipatroli oleh para penjaga, namun dia bahkan belum pernah melihat bayangan mereka saat dia masuk.

Tentara kekaisaran akan melakukan perjalanan pulang-pergi berpatroli di area yang pernah ada. Sejak saat mereka memasuki Istana Cold Ning sampai sekarang … Ling Xiao memperkirakan secara konservatif bahwa itu hampir dekat.

Memikirkan hal itu, mata Ling Xiao cerah dan sebuah rencana melayang di benaknya.

Bahkan jika Mo Qi di usir ke Istana Cold Ning, Mo Qi masih belum tahu tempat ini. Ditambah, dia bahkan sudah meminta bantuan Lan Wei sekarang, jadi selama dia belum meninggal, Ling Xiao tidak akan merasa tenang.

Dia harus tinggal di belakang istana untuk menunggu kapan Mo Qi benar-benar meninggal sebelum dia bisa pergi. Namun, sang Kaisar pun sangat tertarik padanya saat ini, jika jati dirinya terpapar. Hal ini menyebabkan dia memiliki tangannya terikat dan tidak mampu melakukan apapun.

Namun, saat ini, Ling Xiao memikirkan sebuah cara. Salah satu yang akan membunuh dua burung dengan satu batu.

Ling Xiao mengangkat senyuman sambil memikirkan hal itu, menyebabkan Lan Wei curiga saat melihatnya. Dengan pedangnya yang menunjuk ke arahnya, dia bertanya, “Apa yang sedang kamu pikirkan?”

Ling Xiao memindahkan posisinya, membawa  Lan Wei ke jalan kecil dan membiarkan punggungnya menghadap ke sisi dinding istana, dimana ada jalan baginya untuk berlari.

Melihat Ling Xiao tidak membalas, Lan Wei hanya merasa murung dan berulang kali terus menekan.

Ling Xiao berbalik untuk melihat nyala api yang lemah di kejauhan. Mengetahui bahwa saat yang beruntung akhirnya tiba di sini, dia berkata, “Kalau begitu, Lan Wei, aku ingin mengatakan satu hal lagi kepadamu”

Lan Wei mengerutkan kening dengan matanya menyipit, dia curiga dengan kata-kata terakhir Ling Xiao.

Ling Xiao, “Jangan selalu memperhatikan bagian bawah tubuhku, jika kamu benar-benar berani mengebiriku, maka sebaiknya kamu mempersiapkan diri untuk memotong bagian bawah tubuhmu sendiri”

“Kamu……” Lan Wei benar-benar marah dan mengangkat pedangnya langsung menuju Ling Xiao.

Ling Xiao juga tidak mengelak, membiarkan pedang itu menembus bahunya.

Dengan suara ‘puchi’, ujung pedang sudah masuk ke dagingnya. Lan Wei tercengang, dia hanya terdesak pelan, itu adalah kecepatan yang bisa dihindari Ling Xiao.

Bagaimanapun, dia tahu di dalam hatinya bahwa dia benar-benar tidak dapat menyakiti orang ini, tapi sekarang orang ini terluka.

Dalam kebingungannya, dia kemudian mendengar tawa Ling Xiao. Lan Wei mengerutkan kening menatapnya, hanya untuk melihat Ling Xiao memegang ekspresi kemenangan.

Dia terkejut, perasaan buruk di hatinya saat dia mendengar Ling Xiao berteriak, “Seseorang datang! Ada pembunuh!”

Lan Wei bergegas menarik pedang nya, Ling Xiao meringis karena kesakitan. Sambil memegang bahunya, dia berbalik dan berlari ke aula istana.

Lan Wei mengejar dua langkah kemudian melihat arah yang sedang dituju Ling Xiao. Ada lampu berkedip dan suara seseorang, seorang tentara kekaisaran!

Dia dibodohi! Ling Xiao ini bertindak dengan sangat baik!

Lan Wei melotot pada punggung Ling Xiao dengan kebencian dan tahu dalam pikirannya bahwa dia telah memprovokasi kemalangannya kali ini, namun tidak memiliki cara untuk mengatasinya. Jadi dia hanya bisa mengertakkan giginya dan pergi.

Ling Xiao menabrak seorang tentara kekaisaran, lemah karena sakit pada luka-lukanya, dia terjatuh ke tanah sambil memegang bahunya, “Ada seorang pembunuh…..”

“Steward Ling?” Tentara kekaisaran itu melihatnya. Melihat wajah pucat Ling Xiao dan wajahnya yang berkeringat, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut, “Steward Ling, kamu terluka?”

“Aku baik-baik saja…”

Sekilas, dia melihat seorang kasim kecil di sudut jalan dan dia melambaikan tangan untuk memanggilnya. Sambil mencondongkan tubuh dan mendukung dirinya sendiri, dia berkata, “Pergilah beritahu Kaisar, jangan khawatir tentangku!”

Tentara kekaisaran tidak berani untuk tidak mematuhi perintah, dia hanya menunduk dan menerima perintah, “Baik”

Ling Xiao terjatuh ke tanah dengan lembut. Si kasim di sebelahnya kurus dan lemah, jadi dia juga tidak bisa menahannya dan mengikutinya terjatuh. Dia tak berdaya gemetar ketakutan saat melihat Ling Xiao, tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

Ling Xiao memegang bahunya, tanpa daya meliriknya dan diam-diam mengutuk Lan Wei. Pedang itu tidak mengambil nyawanya, tapi tetap saja benar-benar sakit.

Sangat menyakitkan membuat wajah Ling Xiao sangat pucat.

Tidak lama kemudian, Kaisar membawa Xiao Lizi dan tentara kekaisaran saat dia bergegas mendekat.

Ling Xiao mendesah lega dan dengan lemah memanggil Kaisar.

“Yang Mulia…”

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 30

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s