The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 29

Chapter 29 – Tarian Yang Memikat

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Menjelang malam, istana itu diterangi cahaya terang dengan lentera yang dihias. Di dalam istana yang dipenuhi tamu, suasananya sangat terkonsentrasi. Apa yang seharusnya menjadi waktu yang menyenangkan sekarang berubah sangat tenang.

Perhatian semua orang tertuju pada satu tempat.

Tempat ini adalah layar kapas bermanik-manik di setiap tiga sisi. Layarnya tertutup, ketiga sisi semuanya menunjukkan bayangan.

Bayangan itu begitu mempesona, saat cahaya dengan lembut bergoyang, tak terduga menyamai gerakan penari itu.

Gerakan penari itu anggun, cahaya diproyeksikan di layar seperti bagian dari layar kapas. Penari itu berkibar, dan sosok di layar seperti melompat. Itu terlihat hidup dan indah.

Fu Yujun hanya memperhatikan layar kapas untuk Kaisar Negeri Mu, tapi melihat pemandangan yang penuh gairah ini, perhatiannya benar-benar tersedot.

Seseorang yang bisa menari seperti ini, dia sangat penasaran dengan bakat tak tertandingi ini.

Dia mencitrakan bahwa orang tersebut akan memiliki penampilan luar biasa, sosok yang mengesankan, dan suara lembut dan indah dengan temperamen jinak dan pandai.

Berpikir ini dan itu, Fu Yujun penuh harapan untuk orang di balik layar kapas.

Bayangan itu terkadang anggun seperti keindahan abadi, mempesona dan menawan.

Bayangan di balik layar kapas akan membalik lengan baju mereka dari waktu ke waktu, menyebabkan riak, sementara di waktu lain menggoyang-goyangkan pinggangnya, sebuah gambaran cantik dan genit muncul.

Di bawah cahaya dan bayangan, mereka tidak dapat mengatakan apakah penari itu lebih anggun atau menarik, mereka juga tidak dapat membayangkan betapa cantiknya orang di balik layar kapas ini atau seberapa besar mereka seperti peri abadi.

Kejutan terus berkedip di mata Fu Yujun, dan tiba-tiba dia mengerti mengapa Kaisar tidak bersikap baik terhadap ketiga kecantikannya.

Dia sudah memiliki wanita dengan kecantikan yang tak tertandingi, siapa yang tahu siapa yang lebih baik.

Sambil memikirkan itu, Fu Yujun melihat sosok di layar kapas melakukan satu adegan terakhir dan kemudian berlutut di tanah, terlihat jinak dan pandai.

Tariannya selesai.

Lalu, orang itu sekarang akan keluar dari balik layar kapas!

Melihat ini, Fu Yujin tidak tahan untuk tidak berdiri, tidak sabar untuk melihat keindahan itu meninggalkan layar dan sangat ingin segera menyaksikan pesona tak tertandingi seseorang.

Namun, kecantikan itu langsung meninggalkan perjamuan setelah dia memberi hormat.

Apa yang tersisa bagi Fu Yujun hanyalah membayangkan sosoknya.

“Ini…….” Fu Yujun penuh keraguan, menurut tata krama Negeri Mu yang biasa, setelah wanita itu menunjukkan keahliannya, dia akan keluar dan memberi hormat kepada Kaisar sebelum pergi. Lalu mengapa kecantikan ini langsung pergi?

Apakah dia tidak menempatkan Kaisar Negeri Mu di matanya? Mungkinkah Kaisar Negeri Mu mampu menanggung ini?

Fu Yujun tidak bisa tidak melihat Kaisar yang duduk, hanya untuk melihat ekspresi umumnya. Wajahnya lembut, dan kepuasan bersinar di matanya, tidak ada cemooh atau amarah.

Mata Fu Yujun berkelap-kelip, sebuah pemahaman samar di hatinya. Sepertinya kepergian kecantikan itu disetujui oleh Kaisar, atau bahwa dia telah diperintahkan.

Kaisar Negeri Mu tidak mau membiarkan wanita cantik yang tak tertandingi ini keluar ke publik dan ingin menyembunyikan untuk dirinya sendiri?

Fu Yujun menyesal saat memikirkannya, juga ada perasaan keengganan.

Mungkin karena pandangan Fu Yujun terlalu bersemangat, Kaisar juga menoleh untuk menatapnya, tatapan mereka terkunci. Kaisar tidak senang dengan kekasaran Fu Yujun dan melirik ke arah Perdana Menteri, mengisyaratkan kepadanya.

Perdana Menteri mengerti dan melangkah maju untuk mendekati Fu Yujun dengan anggur di tangannya.

“Pangeran, apa pendapatmu tentang tarian siluet negeri kami? Hal ini seharusnya ditunjukkan pada Pangeran untuk membersihkan keletihan kamu dari perjalanan, namun hal itu dirusak oleh wanita yang kasar. Hari ini, akhirnya kami bisa menunjukkan versi lengkap di depan Pangeran”

Fu Yujun mendengarnya dan kembali sadar, mengendalikan tatapannya. Sepertinya tarian hari ini adalah yang seharusnya diperlihatkan kemarin, tarian ini sangat sukses. Fu Yujun tidak pelit dengan pujiannya, tersenyum dan menjawab, “Nyanyian dan tarian Negeri Mu sangat indah!”

Hanya saja, dibandingkan dengan nyanyian dan tarian yang indah, dia ingin tahu siapa sosok di balik layar kapas itu, apa identitas sebenarnya…

Fu Yujun melihat secangkir anggur di tangannya, lalu mengangkatnya dan meminumnya dengan satu tegukan. Sebuah ide sudah terbentuk dalam pikirannya.

**

Di dalam Istana Ning Xuan.

Ling Xiao melepas pakaian menari dan kembali ke baju kasimnya, lalu meninggalkan Istana Ning Xuan. Meskipun Kaisar mengatakan kepadanya bahwa dia tidak perlu kembali setelah pertunjukan, Ling Xiao merasa bahwa jika dia menunggunya di istana, maka, setelah perjamuan tersebut, yang ditunggunya pastilah kedatangan Kaisar.

Dan kedatangan Kaisar adalah hal yang paling tidak diharapkan olehnya.

Minat Kaisar terhadapnya terlalu kuat saat ini.

Dia harus menemukan cara untuk sedikit mengurangi minat Kaisar padanya.

Ling Xiao menghela napas, pikirannya penuh dengan kekhawatiran.

Tiba-tiba, sosok biru melintas di matanya sehingga membuatnya ketakutan, tapi saat melihat sekeliling dengan jelas, dia tidak bisa melihat bayangannya.

Ling Xiao sedikit berkedip. Dia mengira penglihatannya hanya kabur sesaat, tapi ketika dia memikirkannya, ada sesuatu yang mencurigakan.

Istana selalu dijaga ketat, jadi bagaimana bisa sosok biru muncul?

Mungkinkah itu pembunuh? Mata Ling Xiao menyala dan dia kembali ke arah bayangan itu.

Itu mengarah ke……

Ling Xiao memiringkan kepalanya untuk melihat-lihat, itu adalah Istana Cold Ning!

Ling Xiao tiba-tiba menyadari satu orang yang terlintas dalam pikirannya, dan orang itu kebetulan menyukai warna biru. Seni bela dirinya juga sangat bagus sehingga dia bisa datang dan pergi ke istana tanpa terhalang. Sekarang setelah dia tahu siapa orang itu, dia mencibir dan pergi ke Istana Cold Ning.

Dia baru saja akan mengatakan, sekarang Mo Qi telah mengalami kemalangan, bagaimana pelindung bunga itu tidak melakukan apapun!

Istana Cold Ning ditinggalkan di sudut istana kekaisaran, gelap dan suram.

Saat Ling Xiao bergegas ke sana, dia hanya bisa melihat lentera lusuh dari dua papan pintu gerbang Ning. Cahaya lilin berkedip lemah, sementara papan yang memiliki kata-kata emas besar yang dilukis di atasnya sudah mengelupas, warnanya tampak suram dan terisolasi.

Angin dingin bertiup dari segala arah, dan suara serangga dibawa dengan angin malam. Hal itu membuat orang gemetar ketakutan.

Ling Xiao menelan air liurnya, dan mendongak ke dalam untuk melihat-lihat sedikit. Ketenangan dan kegelapan tidak terlihat seperti ada orang lain.

Dia mengumpulkan keberaniannya dan masuk, meraba-raba dalam kegelapan saat dia masuk ke istana.

Di dalam istana hanya ada satu cahaya, dan suara samar menyebar melalui tempat itu. Ling Xiao perlahan bergerak mendekat untuk menjawabnya.

“Saudara Lan Wei, mengapa kamu tidak membantuku kemarin?” Begitu dia mendekat, dia bisa mendengar suara teriakan Mo Qi.

Ling Xiao menggulingkan bibirnya dari kesal dan melihat ke dalam melalui jendela.

Lan Wei menggunakan pakaiannya untuk menghapus air mata Mo Qi dengan lembut, dari sudut Ling Xiao, wajah Mo Qi tampak sangat kurus.

“Lan Wei tidak berdaya” Lan Wei menyalahkan dirinya sendiri.

Mo Qi menangis lebih dalam lagi saat dia mendengarnya, “Jadi kamu akan membiarkanku ditempatkan di sini oleh orang-orang itu? Tidak ada yang bisa dimakan di sini, tidak ada tempat tinggal. Tidak ada orang di sini, dan di malam hari sangat gelap bahkan sebuah lampu kecil akan butuh waktu untuk di temukan”

Seperti yang dikeluhkan oleh Mo Qi, pendengaran Lan Wei terasa seolah hatinya sakit dan tidak dapat menahan untuk menariknya ke bahunya, secara emosional mengatakan kepadanya, “Pergilah bersamaku, Qi Qi. Aku akan membawamu keluar dari istana kekaisaran, dan kamu bisa mengubah identitasmu. Kita bisa menjalani kehidupan yang lain. Meskipun aku bukan Kaisar dan tidak bisa memberimu keinginan yang kamu inginkan, setidaknya aku bisa membuatmu tetap makan dan hangat. Kamu tidak akan berada di sini menerima kepahitan semacam ini”

Pandangan Mo Qi dengan cepat bergerak untuk mendengarnya, dan tangisannya berhenti saat dia sedikit mendorongnya menjauh, berusaha mendorongnya dengan kedua tangannya saat dia menolak, “Aku tidak mau, aku … aku menyukai Kaisar”

“Kamu menyukainya? Bagian mana dari dia yang kamu suka? Kamu baru melihatnya dua kali” Dalam kecemburuan Lan Wei adalah kebingungan.

Mo Qi menjawab, “Dia cerdas dan kuat, tinggi dan tampan. Dengan satu gelombang tangannya, ratusan akan berlutut. Begitu dia marah, siapapun yang dia mau mati, dia bisa membuat mereka mati! Selama aku disukai olehnya, aku bisa mendapatkan semua hal terbaik di dunia”

Lan Wei mengernyit, menatap agak aneh ke arah Mo Qi, “Ini……”

Dia bergumam, tapi Mo Qi tidak mendengarnya saat dia tenggelam dalam imajinasinya.

Dia sepertinya telah memikirkan kehidupan yang indah, dan mengangkat kepalanya sambil tersenyum, tapi begitu dia mengingat situasi saat ini, dia sekali lagi menjadi tertekan. Ini tidak akan terjadi, dia sama sekali tidak bisa tinggal di sini tidak peduli apa.

Tatapan Mo Qi yang menghantam mendarat di Lan Wei saat memikirkan hal itu dan, dengan wajah manja, dia menggunakan tubuhnya untuk bersandar lembut pada pelukan Lan Wei.

Lan Wei terkejut dan hatinya tergerak, karena dia agak terbebani oleh bantuannya. Dia dengan kasih sayang bertanya, “Qi Qi, ada apa….”

“Saudara Lan Wei, tolong aku. Bantu aku pergi dari sini. Bantu aku memohon keringanan hukuman untukku. Mintalah Kaisar untuk mengizinkanku keluar, katakan pada Perdana Menteri – mintalah kepada Perdana Menteri untuk meminta keringanan untukku. Selama Kaisar memberiku kesempatan dan melihatku, aku pasti bisa membuat Kaisar jatuh cinta padaku”

Saat mendengarnya, Lan Wei merasa hatinya berubah pahit dan bercampur aduk.

Setelah beberapa lama, dia menghela napas dan mendengar Mo Qi menggunakan nada kasar dengannya, “Saudara Lan Wei, berjanjilah? janji, oke?”

Mengatakan ini, Mo Qi sekali lagi mulai terisak, dan hati Lan Wei melunak pada akhirnya, “Baiklah, aku berjanji. Aku pasti akan mengeluarkanmu”

Mo Qi tersenyum bangga di pelukannya saat mendengarnya, segera dia menekankan, “Kalau begitu Saudara Lan Wei, tolong bantu aku meminta keringanan besok. Aku tidak ingin tinggal di tempat bodoh ini”

Mengatakan ini, Mo Qi melihat sekeliling sekitarnya dan mengerutkan kening karena tidak suka, “Tidak, aku tidak bisa tinggal di sini bahkan selama setengah malam. Saudara Lan Wei, pergi sekarang juga, pergi sekarang dan meminta keringanan. Mintalah Kaisar untuk membebaskanku!”

Mo Qi bangkit dari pelukan Lan Wei dan mendorongnya. Lan Wei tidak bergerak. Dia menatapnya penuh kasih sayang, “Qi Qi, dengarkan aku, masalah ini tidak sesederhana yang kamu pikirkan. Bahkan ayahku, karena kamu, dia berada di tempat yang sulit. Jika kami menyebutkanmu di depan Kaisar, aku merasa khawatir, bukan karena kami tidak mau membantumu, kami hanya akan membuat masalah ini menjadi lebih sulit”

Mo Qi menatap kosong setelah kata-katanya, lalu langsung mengerutkan kening saat melihat Lan Wei, “Apa maksudmu?”

“Apakah kamu mengatakan bahwa aku melibatkan Perdana Menteri? Apa maksudmu kamu tidak mau menolongku lagi?”

“Bukan begitu, yang kumaksud adalah sekarang bukan saat yang tepat, kamu harus sabar menunggu kesempatan yang baik” Lan Wei menjelaskan.

Tapi Mo Qi sama sekali tidak bisa menerimanya. Ketika dia memikirkan berapa lama dia harus tinggal di tempat yang ditinggalkan dewa ini, rasanya seperti sepuluh juta semut menggerogoti hatinya. Itu tak tertahankan. Dia terdorong marah dan tiba-tiba menyingkir dari Lan Wei dengan segenap kekuatannya, “Aku tidak ingin berurusan denganmu! Selama kamu memiliki Perdana Menteri di dalam hatimu, kamu tidak memilikiku! Jadi apa yang Perdana Menteri katakan adalah apa yang harus kamu lakukan? Mengapa kamu mendengarkannya begitu banyak? Bukankah dia hanya orang tua yang sudah setengah kaki di peti mati!”

Begitu menyadari bahwa dia mengatakan sesuatu yang tidak seharusnya, Mo Qi bergegas menutup mulutnya, tapi Lan Wei sudah mendengarnya dan hanya bisa menatapnya dengan takjub. Dia tidak bisa percaya saat dia bertanya, “Apa yang kamu katakan? Qi Qi, dia ayahku!”

Mo Qi terdiam, mengeratkan giginya beberapa saat sebelum akhirnya menyerah, “Aku minta maaf, Saudara Lan Wei. Aku hanya cemas, bukan berarti aku tidak menghormati ayahmu, aku…..”

Lan Wei menahan diri, matanya membawa kesedihan, “Qi Qi, sejak kamu memasuki istana, kamu telah berubah”

“Aku tidak berubah, Saudara Lan Wei, aku hanya khawatir….” Mo Qi terburu-buru menjelaskan.

Lan Wei menggelengkan kepalanya, mengungkapkan bahwa dia tidak ingin mendengarnya lagi. Dia mengulurkan tangan dan mengusap rambut Mo Qi, dengan sedih berkata, “Qi Qi, aku akan menyelamatkanmu. Bahkan jika aku dilucuti dari kehidupan ini, aku akan menyelamatkanmu, tapi kamu benar-benar perlu memberikan waktu dan tenang. Jangan biarkan dirimu menjadi gila seperti ini, beristirahatlah dengan baik. Aku akan pergi dulu”

“Aku………….” Mo Qi ingin mengatakan sesuatu yang lain, tapi Lan Wei sudah keluar dari jendela.

Ling Xiao menatap Mo Qi terlihat kesal yang menginjak kakinya di ruangan itu, sedikit berpikir, lalu berbalik untuk mengikuti Lan Wei keluar.

Setelah beberapa langkah, sosok di depannya tiba-tiba lenyap. Ling Xiao melihat ke depan dengan takjub, tapi sebuah pedang dingin yang tiba-tiba disodorkan angin, mendarat di lehernya.

“Ling Xiao! Kita musuh di jalan sempit [1]!”

[1] Mereka akan bentrok mau tidak mau

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 29

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s