The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 27

Chapter 27 – Hawa Angin Dan Hujan

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Mungkinkah itu alasan mengapa Kaisar menanyainya karena dia berbau kosmetik?

Ling Xiao tergesa-gesa mengendus dirinya sendiri dan dia benar-benar menciumnya.

Garis-garis hitam muncul di wajahnya, dan pikirannya berkedip kembali saat Mo Qi menempel di punggungnya. Karena tidak dapat menahan rasa mual, dia membuang pakaiannya dan bergegas menemukan seseorang untuk menyiapkan air untuk mandi.

Karena baru saja pindah ke istana ini, tidak ada seorangpun di dalamnya selain dua orang yang bertugas membersihkannya.

Namun, saat Ling Xiao keluar, dia disambut oleh sekelompok pelayan dan kasim yang dipimpin oleh Xiao Lizi.

Ling Xiao mengangkat alis, saat Kaisar ada di sini, Xiao Lizi tidak berada di sisinya, tapi saat Kaisar pergi, dia muncul. Ini terasa agak aneh..

Xiao Lizi dengan hormat berjalan menuju Ling Xiao dan memberi hormat, “Steward Ling”

Ling Xiao berkata saat dia melihat dua barisan kasim dan pembantu di belakang Xiao Lizi, bertanya, “Ada apa?”

Xiao Lizi menjawab, “Steward, semua pelayan ini telah diberikan kepadamu oleh Kaisar. Mereka bertanggung jawab untuk menjaga dan membersihkan istana ini setiap hari”

Seolah-olah dia takut dengan ketidakpuasan Ling Xiao, Xiao Lizi menjelaskan, “Semua ini dipilih secara pribadi oleh Kaisar, dan semuanya sangat berguna. Jadi, tolong yakinlah, Steward”

Ling Xiao menyembunyikan kerutannya, Kaisar benar-benar memperlakukannya seperti Permaisuri Raja!

“Steward.. Kaisar ingin bersikap baik padamu” Melihat tidak ada reaksi dari Ling Xiao, Xiao Lizi tersenyum mendekati Ling Xiao dan berbisik.

Ling Xiao melirik sekilas dan berbalik dengan cemas, masuk kembali ke dalam, “Ambilkan aku seember air panas, aku ingin mandi”

“Baik” Xiao Lizi menerima perintah itu dengan hormat.

Merendam dengan nyaman di dalam air, Ling Xiao berulang kali mendesah.

Pelayan dan kasim yang dikirim oleh Kaisar tidak dapat disangkal, tapi jika ini terus berlanjut, dia benar-benar tidak akan berbeda dengan seorang Permaisuri Raja selain gelarnya..

Apakah Kaisar benar-benar tertarik padanya? Atau apakah dia baru saja tersentuh oleh ‘ketulusannya’?

Mungkinkah keduanya?

Ling Xiao menggelengkan kepalanya. Semakin dia memikirkannya, semakin itu menakutkan, jadi dia menepuk kepalanya sendiri saat dia memutuskan untuk berhenti memikirkannya.

Dengan cepat membasuh diri, dia mengenakan pakaiannya dan pergi ke Study Imperial karena dia telah diperintahkan.

Study Imperial hanya memiliki dua orang kasim yang menjaganya, dan Xiao Lizi tidak mengikutinya, jadi Ling Xiao hanya bisa mengetuk pintunya sendiri.

Ketika dia diberi izin oleh Kaisar untuk masuk, dia menemukan Perdana Menteri juga ada bersamanya.

Ling Xiao sedikit terkejut sejenak. Bukankah Perdana Menteri tidak diijinkan untuk menemuinya? Bahkan jika hatinya penuh dengan keraguan, Ling Xiao tidak menunjukkannya di wajahnya dan dengan tenang memberi hormat kepada Perdana Menteri setelah itu dengan cepat berjalan di belakang punggung Kaisar.

Karena pakaian Kasim Steward belum dibuat, Ling Xiao mengenakan pakaian seadanya dengan rambut disisir dengan beberapa helai terbungkus dan berserakan di atas bahunya. Karena dia tergesa-gesa, pipinya juga merah padam, dia benar-benar terlihat seperti pemuda yang anggun dan atraktif.

Perdana Menteri menatap bajunya, wajahnya jelek, “Yang Mulia, ini…..”

Kaisar mengikuti tatapan Perdana Menteri ke arah Ling Xiao dan dengan hati-hati melihat pakaiannya.

Setelah itu, dia menyipitkan matanya dengan puas, memalingkan kepalanya untuk menatap Perdana Menteri dan bertanya, “Apakah ada masalah Perdana Menteri?”

“Hambamu… tidak” Meskipun Perdana Menteri tahu bahwa Ling Xiao berada jauh di dalam hati Kaisar dan Kaisar bahkan berniat menjadikannya Permaisuri Raja, tapi dia tidak menyangka bahwa Kaisar juga akan memanjakan Ling Xiao, bahkan di tempat yang begitu ketat seperti Studi Imperial.

Kaisar mengalihkan tatapannya dari Perdana Menteri yang berkeringat dan bersandar ke kursinya, “Masalah yang Zhen ingin kamu urus, sudahkah kamu melakukannya?”

Perdana Menteri membungkuk dan menekuk pinggangnya dengan hormat, “Membalas Yang Mulia, persiapannya telah selesai. Raja Shao akan tiba dalam lima hari”

Lima hari lagi?

Ling Xiao tercengang, waktunya lebih awal dari sebelumnya.

Namun, karena itu akan terjadi hanya dalam lima hari kenapa tidak ada beberapa gerakan sekarang? Kenapa dia tidak tahu sampai sekarang? Bukankah dia seharusnya melakukan pengorganisasian?

Kaisar berkata dengan puas, “Bagus sekali”

“Yang Mulia, ketika tamu penting dari Negara Shao tiba, perjamuan akan diadakan di Imperial Garden…”

“Perdana Menteri tidak perlu khawatir, masalah ini sudah ditangani oleh seseorang yang ditugaskan oleh Zhen”

Ling Xiao semakin tercengang dan wajahnya penuh kebingungan. Dia tidak menerima perintah Kaisar, jadi siapa yang bertanggung jawab atas perjamuan tersebut?

Perdana Menteri menurunkan kepalanya, mengungkapkan bahwa dia mengerti.

Kaisar mengendurkan alisnya dan berkata: “Jika tidak ada yang lain, maka Perdana Menteri bisa mundur”

“Hambamu yang rendah hati akan mundur” Perdana Menteri memberi hormat kepada Kaisar dan perlahan pergi.

Begitu melihat Perdana Menteri pergi, Ling Xiao diam-diam mendekat dan mengulurkan tangan untuk memijatnya, tapi Kaisar menolak dengan tangannya sendiri untuk menghentikannya, “Bukankah Zhen mengatakan bahwa karena tanganmu belum sembuh, kamu tidak pelu melayani Zhen?”

Ling Xiao membungkuk dan tersenyum, “Melihat Yang Mulia lelah, hambamu tidak tahan dan selalu ingin melakukan sesuatu”

Mulut Kaisar sedikit berkedut dan dia menepuk tangan Ling Xiao, “Kembalilah dan bantu Zhen saat kau sudah lebih baik”

Pandangan Kaisar sangat lembut, terlihat ekspresi bahagia di wajahnya.

Melihat suasana hatinya cukup bagus, Ling Xiao menangkap peluang ini dan bertanya, “Yang Mulia, tentang perjamuan di Imperial Garden, mengapa pelayan ini tidak mendengarnya?”

Kaisar mengangkat alis pada pertanyaannya dan menarik tangannya, “Saat kamu kehilangan kesadaran, Zhen telah menyerahkan masalah ini kepada Xiao Lizi. Kamu hanya bertanggung jawab untuk melayani Zhen”

“………” Baiklah, itu berarti bukan karena Kaisar tidak mengeluarkan perintah, tapi karena dia sedang pingsan. Tidak heran Xiao Lizi begitu sibuk bahkan figurnya tidak bisa terlihat akhir-akhir ini, dan juga berada tidak di sisi Kaisar.

Namun, ini juga bagus. Dia memiliki lebih banyak waktu dan energi untuk memikirkan masalah Mo Qi.

Jadi tinggal tersisa lima hari lagi? Lima hari sudah cukup.

Kaisar mulai memeriksa dokumennya lagi.  Melewati tengah malam, Ling Xiao menunggu di belakang Kaisar. Bergoyang maju mundur saat dia mencoba menahan kantuk.

Dia tidak tahu apakah itu karena efek samping obat yang dia minum setiap hari atau bukan.

Semangat Ling Xiao tidak terlalu bagus.

Begitu malam tiba dia langsung mengantuk. Sebelumnya, Kaisar mengerti bagaimana tubuhnya dan membiarkan dia merawat tubuhnya sebelum kembali bertugas malam hari. Jadi Ling Xiao bisa kembali dan istirahat di kamarnya untuk tidur saat malam.

Tapi hari ini, dia tidak bisa melakukannya. Kaisar secara pribadi menyuruhnya datang dan menemuinya, jadi Ling Xiao tidak berani untuk tidak patuh.

Kelopak matanya turun sedikit demi sedikit, dan akhirnya, dalam keadaan bingung dia bersandar pada pilar kemudian tertidur.

Ketika Kaisar selesai melihat-lihat dan menyelesaikan pekerjaannya tersebut, dia menemukan kasim kecil ini telah tertidur pada pilar saat dia memanggilnya.

Rambutnya berantakan, beberapa helai bertebaran di wajahnya, menimbulkan rasa keindahan yang unik. Jubah sutra yang indah yang dikenakannya membuatnya tampak agak anggun. Keseluruhan penampilannya terlihat menawan, dan wajahnya cerah.

Meski dia tidak sedikit feminin, jantung sang Kaisar masih tergerak. Dia merasa bahwa orang ini jauh lebih cantik daripada selir lainnya di istana.

Kaisar merasa bahwa dia harus mencelanya sedikit karena berani tertidur dalam Study Imperial, tapi melihat Ling Xiao seperti itu, dia tidak tega untuk membangunkannya.

Pria ini bahkan telah membuat sumpah serius untuk menjadi hambanya. Kaisar menggeleng tak berdaya dan mengangkatnya di pinggang.

Dalam tidurnya, Ling Xiao merasa bahwa dia mengambang naik turun, sesekali mengalami beberapa benturan. Dia sepertinya bersandar pada sesuatu yang sangat lembut dan nyaman, didetik berikutnya dia tampak ditekan oleh sesuatu, membuatnya tidak bisa bernapas dengan lancar.

Dia dengan mata merah melihat pemandangan mengerikan di depannya, merasa tidak tertahankan.

Wajah tampan sang Kaisar berada di atas tubuhnya, yang nyaris tidak memiliki lebar rambut di antara keduanya. Saat Ling Xiao masih berbaring, kepalanya terjebak di antara kedua tangan Kaisar yang disandarkan. Dengan posisi saat ini, sepertinya Kaisar telah menekannya ke bawah.

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 27

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s