The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 26

Chapter 26 – Permaisuri Pertama

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Kaisar mengangkat alis saat dia menatapnya. Ling Xiao berkeringat dingin, dia bertanya-tanya berapa banyak sikap bodohnya yang telah dilihat Kaisar saat ini.

Ada etiket khusus yang dilakukan di Istana Kekaisaran, dan penampilannya saat itu di depan tuannya tidak dapat diterima. Jika tuannya tidak peduli, dia bisa berpura-pura tidak melihatnya. Jika tuannya peduli, maka dia bisa mengeksekusinya.

Meskipun Ling Xiao tidak merasa bahwa Kaisar akan mengeksekusinya karena hal kecil seperti itu, dia masih sangat cemas.

Untungnya, Kaisar memilih untuk berpura-pura tidak melihat apa-apa dan dengan tenang mengatakan agar Ling Xiao bangkit.

Ling Xiao menarik napas dalam dan melangkah maju dengan langkah cepat ke sisi Kaisar.

“Apa yang membuatmu sangat bahagia?” Tepat ketika Ling Xiao menganggap hal ini akan dilupakan dengan tenang, Kaisar tiba-tiba bertanya tentang hal itu.

Ling Xiao menegang, dia tidak ingin membicarakannya, juga tidak memiliki kemampuan untuk menceritakannya, jadi dia hanya bisa menunduk dengan lemah, “Yang Mulia, ini hanya masalah kecil yang tidak layak disebutkan”

“Ceritakan tentang hal itu” Kaisar terlihat sangat tertarik.

Ling Xiao mengusap keringatnya di dasar hatinya. Sebuah alasan terlintas dalam pikirannya saat dia dengan tergesa-gesa memikirkannya, dan dia membungkukkan kepalanya saat dia menjawab, “Pelayanmu baru saja melewati Istana Chu Xu dan mendengar sebuah lagu dari istana dan mengingatkannya akan kesenangan di kota asal”

“Istana Chu Xu…..” Kaisar menatap Ling Xiao dan sepertinya telah mengumpulkan beberapa petunjuk, tatapannya berubah dingin.

Ling Xiao merasakan ada yang tidak beres dengan Kaisar dan dengan tergesa-gesa menambahkan, “Yang Mulia, hambamu akan menyanyikannya untukmu”

Suaranya melayang, kejernihannya membawa daya tarik unik yang menarik perhatian Kaisar.

Terkejut, Kaisar menatap penuh perhatian pada kasim kecil di depannya, memeriksa kepalanya yang dibungkukkan, cahaya lembut di tatapannya, dan sedikit kerutan di alisnya saat dia bernyanyi. Dia benar-benar sangat penuh semangat dan vitalitas.

Kaisar menikmatinya, bersandar di kursinya dan bersantai saat mendengarkan nyanyian Ling Xiao.

Begitu selesai, Kaisar tidak lagi bertanya kepadanya tentang masalah sebelumnya, dan Ling Xiao tersenyum dalam pikirannya, tahu bahwa masalah itu telah berlalu.

Tapi dia tidak bisa untuk benar-benar bersantai. Melihat wajah Kaisar di depannya yang membawa kelelahan samar, Ling Xiao mendekatinya dan mulai memijat bahunya.

Kaisar merasakan gerakan Ling Xiao, dan tatapannya berubah lembut. Dia mengulurkan tangan untuk menarik Ling Xiao dan Ling Xiao mengikuti tarikan Kaisar, tiba di depannya.

Kaisar berkata, “Lagunya tidak buruk, mungkin kamu bisa bernyanyi untuk Zhen lebih sering”

Ling Xiao memberi hormat, membalas dengan “Baik”

“Tanganmu belum sembuh, jadi kamu tidak perlu melayani Zhen” Kaisar dengan lembut membelai tangan Ling Xiao yang dibalut.

Saat melihat ini, hati Ling Xiao terasa hangat dan dengan hormat membalasnya dengan kepala tertunduk, “Tangan pelayanmu baik-baik saja, Yang Mulia tidak perlu khawatir”

Kaisar menggosokkan tangan Ling Xiao setelah dia mendengarnya dan melepaskan perbannya. Ling Xiao terkejut dan sedikit menarik tangannya, dengan bingung bertanya, “Yang Mulia?”

“Jangan bergerak” Kaisar memperingatkannya dengan cepat.

Ling Xiao tidak lagi berani bergerak dan gemetar karena takut saat melihat Kaisar secara pribadi membuka perbannya.

Tangannya berdarah sedikit, mungkin karena dia mengerahkan sedikit tekanan sekarang. Dengan pemindahan perbannya, dia merasakan sedikit tusukan rasa sakit.

Gerakan Kaisar sangat lembut. Setelah melepaskan perbannya, dia membalikkan tangan Ling Xiao dan dengan hati-hati melihatnya, mengambil kotak perak yang lembut dan indah dari dadanya. Dia membukanya, memperlihatkan salep hijau muda di dalamnya.

Saat Kaisar menggunakan sebuah tangan untuk mengeluarkan sebagian untuk dilumuri pada luka di tangan Ling Xiao, Ling Xiao terkejut dan tercengang di dalam hatinya.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mundur dan berkata dengan agak kewalahan, “Yang Mulia, hambamu bisa mengolesi obat itu sendiri. Yang Mulia adalah hak istimewa kerajaan, bagaimana bisa menerapkan obat pada pelayan?”

Kaisar merasa agak tidak senang saat mendengarnya dan dengan tak henti-hentinya menarik tangan Ling Xiao, bibirnya mengerucut saat dia berkata, “Ling Xiao, Zhen pikir kamu perlu tahu situasinya. Meskipun Zhen telah menyetujui permintaanmu, Zhen tidak dapat mengambil kembali apa yang telah Zhen katakan sebelumnya. Di mata Zhen, kamu telah menjadi Permaisuri Pertama Zhen, dan karena itu kamu menjadi Permaisuri Raja”

Ling Xiao menjadi hampa saat mendengarnya, jantungnya melonjak.

Salep yang dioleskan di tangannya terasa dingin saat disentuh, mengeluarkan panas yang membakar telapak tangannya. Namun, ketika Kaisar menyentuhnya, jenis lain dari panas yang tidak biasa tampak membakar seluruh tubuhnya.

Setelah salep itu diterapkan, Kaisar sekali lagi mengikat perbannya. Lalu dia menaruh salep itu di tangan Ling Xiao.

“Ini salep dari Negeri Shao. Ini memiliki efek luar biasa terhadap luka bakar, luka tembak, dan juga daging yang membusuk. Jika kamu menggunakan ini, kamu juga tidak perlu khawatir tentang bekas luka”

Ling Xiao memegangi kotak kecil itu dan dia dengan tergesa-gesa memberi hormat dan mengucapkan terima kasih, “Terima kasih, Yang Mulia, atas hadiahnya”

Kaisar menjawab dengan ringan dengan “Mhm”, lalu berkata, “Berdirilah”

Saat Ling Xiao berdiri, dia merasa jauh lebih santai. Lengan jubahnya membalik sedikit dan angin bertiup kencang saat dia mengangkat kepalanya, angin membawa sedikit aroma yang seharusnya tidak dimilikinya.

Kaisar mengerutkan alisnya dan tiba-tiba meraih pergelangan tangan Ling Xiao. Dia menarik Ling Xiao ke pelukannya dan membungkuk untuk memastikan kehadiran aroma itu.

Ling Xiao berteriak ketakutan, tidak berani untuk bergerak. Lagi pula, sekarang dia duduk di paha Kaisar saat pergelangan tangannya dicengkeram.

Dalam posisi mereka saat ini, mereka sangat dekat satu sama lain. Ling Xiao tidak yakin apakah itu karena dia takut atau ada alasan lain, tapi jantungnya berdetak seperti guntur.

Ketika dia merasakan embusan napas Kaisar di lehernya, seluruh tubuhnya memanas dan dia tidak bisa menahan belenggu air liurnya saat dia dengan gugup dan dengan bingung berseru, “Yang Mulia… Yang Mulia…”

Begitu Kaisar selesai, dia meluruskannya, tapi wajahnya terlihat tidak bagus sama sekali.

Kaisar mengulurkan tangan untuk mencubit dagu Ling Xiao dan bertanya, “Siapa yang kamu temui di Istana Chu Xiu?”

Ling Xiao terkejut. Bukankah dia sudah melewatinya? Mengapa Kaisar bertanya lagi?

Ling Xiao mengatupkan bibirnya. Dengan dagunya dipegang saat ini, dia hanya bisa berhadapan wajah dengan Kaisar. Jika dia berbohong, Kaisar yang tajam pasti akan melihatnya.

Sambil memikirkan itu, Ling Xiao menjawab, “Itu… Itu Gadis Xiu Mo”

Kaisar menyipitkan matanya, wajahnya dingin, “Dan apa yang kamu lakukan dengannya?”

Apa artinya? Apakah Kaisar mencurigainya terlibat dengan Mo Qi?

Ketika Ling Xiao memikirkan hal itu, dia dengan bingung berkata, “Yang Mulia, hambamu adalah seorang kasim…”

Mendengar itu, alis Kaisar mengendur dan dia meraih tangannya kembali. Mendapatkan kebebasannya, Ling Xiao dengan cepat turun dari paha Kaisar dan berlutut di depannya.

“Maafkan hambamu untuk hal ini, Yang Mulia. Karena hambamu dan Gadis Xiu Mo berasal dari desa yang sama, menyebabkan pelayan ini rindu akan rumah, jadi pelayan ini pergi menemuinya di Istana Chu Xiu. Hambamu dan dia tidak melakukan apa-apa”

Kaisar mengatupkan bibirnya dan menatap Ling Xiao dari atas ke bawah setelah mendengarnya. Penglihatannya menembus, seolah-olah dia sedang menentukan apakah Ling Xiao berbohong atau tidak.

Sudah lama sekali berlalu ketika akhirnya dia menarik kembali pandangannya dan mengingatkannya, “Mo Qi tidak memiliki niat baik, jadi jangan terlalu banyak berhubungan dengannya”

Ling Xiao menundukkan kepala, wajahnya penuh takjub. Kaisar bahkan tahu tipe orang seperti apa Mo Qi? Lalu mengapa dia masih menahannya?

Ling Xiao benar-benar sadar bahwa ini bukan saatnya untuk bertanya, tapi ini benar-benar terasa sangat berat di benaknya, dan dia mengumpulkan keberaniannya untuk bertanya, “Yang Mulia, hambamu tidak mengerti satu hal pun. Pelayanmu tahu bahwa Yang Mulia tidak menyukai Gadis Xiu Mo, jadi Yang Mulia… kenapa Yang Mulia tetap menjaga Gadis Xiu Mo?”

Si kasim kecil itu gemetar ketakutan di tanah, dia benar-benar sadar bahwa pertanyaan ini adalah tabu, namun dia masih dengan tekun bertanya. Sosok yang goyah di tanah terlihat sangat lemah, menarik rasa sayang masyarakat.

Kaisar ingin mencaci maki dia beberapa baris agar terlepas untuk berbicara dan mencari masalah, tapi ketika dia melihat ini, dia tidak tahan untuk melakukannya dan akhirnya hanya mengatakan satu kalimat, “Zhen memiliki pikiran Zhen sendiri. Hal ini, kamu seharusnya tidak bertanya”

Ling Xiao mengendalikan pandangannya dan menundukkan kepalanya, tidak berani lagi untuk berbicara.

Ling Xiao tahu bahwa Kaisar ingin pergi saat dia berdiri dan dia membungkuk.

Kaisar memerintahkan, “Zhen akan kembali ke Study Imperial. Kamu bisa datang untuk melayaniku”

“Baik” jawab Ling Xiao.

Kaisar meliriknya dan memperingatkan lagi, “Ganti pakaianmu sebelum kamu datang, Zhen tidak menyukai bau kosmetik pada pakaianmu”

Ling Xiao terkejut, tapi Kaisar sudah berjalan pergi.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder’s Counterattack – Chapter 26

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s