The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 70

Chapter 70 – Memukul Wajah Pejabat Tinggi Kementrian Resmi

Bagaimana pikiran Kaisar bekerja? Bagaimana Kaisar ingin aku jujur ​​padanya dan membiarkannya melihat kebenaran yang seperti apa?

Penuh dengan keraguan, Ling Xiao dengan cepat sampai di pintu masuk istana selir Xian.

Pelayan tersebut masuk untuk mengumumkan kedatangannya, dan dia mengikutinya dengan seksama.

Di dalam istana selir Xian, Kaisar sudah duduk di kursi utama sementara selir Xian dan Hong Ye berlutut di depannya dengan pakaian formal.

Melihat penampilannya saat ini, dia sepertinya tidak memiliki keinginan untuk membiarkan mereka berdiri.

Ling Xiao mempertahankan ketenangannya saat dia berjalan ke sisinya. Tepat saat dia hendak memberi hormat, Kaisar mengulurkan tangan dan menariknya ke atas.

“Kamu dimaafkan dari sopan santun.”

Sementara dia berbicara, dia memberikan lebih banyak kekuatan dan menarik Ling Xiao ke pelukannya, sehingga Ling Xiao duduk di pahanya.

Ling Xiao membeku sejenak dan ingin berjuang sampai matanya melihat kedua wanita di bawah, mencuri untuk melirik mereka, tubuh mereka kaku. Sepertinya mereka mengeluh dan cemburu padanya.

Dia berhenti sejenak dan berubah pikiran. Dia merilekskan tubuhnya dan dengan cerdik duduk di paha Kaisar, dengan patuh tetap berada di tangan Kaisar.

Kaisar sedikit mengangkat alisnya, matanya yang tajam menyapu melewati Ling Xiao, yang berlutut selir Xian dan Hong Ye. Dia menjadi jelas akan niat Ling Xiao.

Melihat tatapan sombong pada pria (LX) itu, juga tindakannya yang menempelkan pipinya di dekat dadanya, seluruh penampilan dan sikapnya seperti kucing pelindung, menyatakan kepada musuh-musuhnya bahwa dia adalah miliknya.

Suasana hati Kaisar berubah menjadi lebih baik dan dia memeluk Ling Xiao, menciumnya dengan lembut di bawah tatapan tajam lainnya.

Tubuh Ling Xiao menjadi tenang dan perlahan menengadah, melihat ekspresi lembut Kaisar. Sepotong senyuman tak tertandingi ada di wajahnya sementara aura kekuatan yang ada di sekitarnya langsung berubah lembut saat kedatangannya. Seperti embusan angin musim semi di musim dingin, angin itu meniup semua udara dingin.

Jantung Ling Xiao tiba-tiba mulai melompat, wajahnya memerah. Mereka jelas telah melakukan hampir semua hal, namun dia masih seperti seorang pemula untuk mencintai, masih malu-malu.

Selir Xian terkejut, diam-diam mendorong reaksinya. Dia telah lama bersama Kaisar dan tidak pernah melihatnya mengabaikan lingkungannya seperti ini, dan dia belum pernah melihatnya begitu lembut.

Pria ini benar-benar berjalan ke jantung Kaisar!

Tidak peduli siapa mereka, mereka tidak lagi memiliki kesempatan.

Selir Xian menyadari hal itu dan membungkuk rendah, memberi hormat pada Ling Xiao, “Salam sejahtera kepada Permaisuri Raja.”

Hong Ye dengan cepat mengikuti teladannya, “Salam sejahtera kepada Permaisuri Raja.”

Kedua orang menyapa dengan cepat memanggil kembali Ling Xiao ke akal sehat dan garis penglihatannya menjauh dari Kaisar ke arah selir Xian dan Hong Ye.

Tampilan selir Xian terlihat jelas, sementara sikap Hong Ye yang enggan juga tidak luput dari perhatian Ling Xiao.

“Kalian berdirilah.” Kaisar akhirnya berbicara kepada mereka.

Ling Xiao mengerutkan bibirnya, diam-diam duduk di pelukan Kaisar, menunggu untuk melihat apa yang Kaisar ingin tunjukkan padanya.

“Terima kasih Tuan.” Selir Xian dan Hong Ye keduanya menjawab dan bangkit dengan anggun.

Ling Xiao sedikit mengerutkan kening, Hong Ye memanggil Kaisar ‘Tuan‘ karena dia adalah salah satu pengawal rahasianya, ini dia tahu. Tapi mengapa selir Xian ini juga memanggil Kaisar dengan kata ‘Tuan‘ seperti Hong Ye?

Yang terkejut bukan hanya Ling Xiao, Hong Ye juga terkejut. Dia mengalihkan pandangannya yang bingung ke arah selir Xian, selir Xian yang merasakannya dan dengan samar tersenyum, dengan tenang berkata, “Inilah yang Tuan inginkan untuk aku lakukan, adik perempuan tidak perlu begitu terkejut.”

Ketika Hong Ye dan Ling Xiao mendengar pernyataannya, mereka berdua beralasan.

Kaisar menyipitkan matanya dengan puas dan berkata, “Kamu mengerti apa yang Zhen inginkan.”

Setelah dia mengatakan itu, dia berhenti sejenak lalu sedikit mereda ekspresinya, “Karena itulah, Zhen mengizinkanmu menjadi selir Xian dan bukan dia.”

Kaisar menggunakan mata dinginnya untuk melihat Hong Ye yang membeku. Lapisan kesedihan ada di wajahnya, bersamaan dengan beberapa kabut di matanya.

“Tapi … pada akhirnya, ini adik perempuan adalah tunangan Tuan.” kata Selir Xian.

“Kapan kamu melihat Zhen menerima janji palsu ini dengan serius?” Kaisar mengejeknya.

Selir Xian berhenti, lalu dengan tenang menghela napas dan mengalihkan pembicaraan.

“Tuan, apakah kamu ingin Permaisuri Raja  tahu situasi bawahan ini dan adik perempuan ini?”

Kaisar tetap diam dan itu sudah cukup bagi selir Xian. Dia (Selir Xian) tersenyum, “Kalau begitu, bawahanmu ini memohon kepada Tuan untuk meminjamkan Permaisuri Raja sebentar.”

Ling Xiao menatap Kaisar saat mendengarnya. Kaisar sedikit mengangguk ke arahnya.

Memahami maknanya, Ling Xiao mengerutkan kening namun bangkit dan berjalan di depan selir Xian, “Katakan apa yang ingin kamu  katakan kepadaku.”

Selir Xian tersenyum tipis, menyingkir untuk memberi jalan pada Ling Xiao. “Permaisuri Raja, pergilah dengan bawahan ini untuk berjalan-jalan di taman kekaisaran.”

Ling Xiao kembali menatap Kaisar, yang sedang menuang secangkir anggur untuk dirinya sendiri dan berkata kepadanya dengan nada santai, “Silakan, ada yang ingin Zhen katakan kepada Hong Ye.”

Ling Xiao melakukan apa yang dia katakan, mengerucutkan bibirnya saat dia berjalan ke depan. Selir Xian mengikuti tepat di belakangnya, tidak cepat atau lambat.

Ling Xiao menunggu selir Xian berbicara sepanjang waktu, tapi dia tidak berinisiatif untuk memulai pembicaraan. Mereka berjalan ke kedalaman taman kekaisaran dan dia masih belum berencana untuk berbicara.

Ling Xiao tidak tahan lagi dan bertanya, “Kamu bisa mengatakannya sekarang, tempat ini cukup jauh.”

Selir Xian tersenyum ringan saat melihat itu, “Bawahan ini baru saja memikirkan berapa lama Permaisuri Raja akan diam.”

Sementara dia berbicara, wajahnya membawa jejak godaan yang membuat Ling Xiao mengerutkan kening dengan sedih.

Selir Xian dengan tergesa-gesa menambahkan, “Tolong jangan marah Permaisuri Raja, bawahan ini hanya ingin tahu apakah kamu  memperhatikan Tuan seperti yang dia lakukan padamu.”

Bibir Ling Xiao bergetar, menembaki dengan dingin, “Kamu bisa mengetahuinya hanya dengan berjalan kaki bersamaku?”

Selir Xian mengangguk, “Wajahmu resah dan kamu sangat khawatir. Jadi, aku dapat melihat bahwa kamu sangat memperhatikan Tuan.”

Ling Xiao sedikit marah, apakah itu…..sangat jelas?

“Sangat jelas, Permaisuri Raja.” Dia sepertinya telah melihat melalui dalam pikirannya dan dengan lembut berkata.

Ling Xiao mendongak terkejut, Selir Xian dengan percaya diri berkata, “Jangan terkejut, keterampilan observasi bawahan ini selalu bagus. Karena itulah, Tuan menjadikan bawahan ini menjadi selir.”

Saat dia berbicara, tatapannya melewati Ling Xiao ke kejauhan, “Bawahan ini adalah penjaga rahasia Tuan, bawahan ini percaya bahwa Permaisuri Raja juga dapat mengerti mengapa seorang penjaga rahasia seperti bawahan ini ditempatkan di harem. Tuan bisa mengendalikan harem dengan lebih baik. ”

“………….” Dia (LX) punya beberapa gagasan tentang hal itu, tapi untuk secara pribadi mendengarnya mengatakan itu masih membuatnya sangat takjub. Penjaga rahasia Kaisar benar-benar ada dimana-mana, bagaimana dia bisa melewati mata Kaisar di masa lalunya untuk melakukan berbagai hal terhadap Mo Qi?”

Mungkin, dia dari masa lalu dan Mo Qi sama sekali tidak luput dari pandangan Kaisar. Akibatnya, Kaisar terhadap Mo Qi pada akhirnya……….

Ling Xiao mengatupkan bibirnya lalu mendengar Selir Xian berubah menjadi nada yang lebih ramah, “Karena bawahan ini adalah penjaga rahasia, hubungan kami adalah Tuan dan pelayan. Identitas di permukaan hanya untuk menipu orang. Apakah Permaisuri Raja  mengerti sekarang?”

“…………” Ling Xiao mengangguk, dan mengatakan kepadanya, “Aku sebenarnya tidak tertarik dengan situasimu, tapi Hong Ye…….”

Selir Xian terkikik, itu mengganggu Ling Xiao, lalu selir Xian berkata, “Itu benar. Meskipun aku adalah selir Xian, Tuan tidak pernah ‘mengutamakan’ diriku sebelumnya. Permaisuri Raja juga bukan orang kecil….”

Kemudian Selir mendesah, “Hong Ye adalah adik perempuanku yang terkait darah. Kami saudara perempuan yang biasa mengikuti selir  Xian Hui.”

Selir Xian lalu berhenti sejenak, seolah-olah takut Ling Xiao tidak mengerti, dia mulai menjelaskan, “Selir Xian Hui adalah ibu Tuan, saat Hong Ye masih muda, dia pernah menyelamatkannya. Waktu itu Tuan belum menjalankan tugas sebagai Kaisar. Selir Xian Hui bersyukur kepada Hong Ye dan memberikannya pada Tuan untuk diambil sebagai istri. Tapi  Tuan selalu melakukan berbagai hal sesuai rencananya sendiri, jadi setelah Selir Xian Hui meninggal dunia, dia tidak memenuhi janji ini. Sebaliknya, dia ‘membawa’ bawahan ini ke harem.”

Ling Xiao mengerutkan kening sedikit setelah mendengar penjelasannya. Setelah dia menceritakan kisah masa lalu, itu benar-benar menjelaskan mengapa Kaisar membiarkannya menjadi pengecualian berkali-kali. Setelah semua Hong Ye adalah orang yang ibunya sisihkan untuknya, dan dia juga orang yang menyelamatkan ibu-nya sebelumnya.

Tapi dia penasaran, bagaimana Hong Ye akhirnya menjadi penjaga rahasia?

“Sifat Hong Ye sederhana, dia membungkuk pada Kaisar. Ketika Kaisar masih belum mengambil mantelnya, dia ingin menumbuhkan kekuatan untuk dirinya sendiri. Hong Ye langsung pergi untuk membantunya. Karena Tuan membutuhkan pelayan pada saat itu, dia tidak menolaknya. Itu sekali dalam delapan tahun dia mengambil Hong Ye.”

Sambil mendesah dan menyesal, selir Xian tersenyum pahit. “Tuan kemudian mengambil mantel menjadi raja, tapi dia tidak memanggil Hong Ye kembali. Sebaliknya, dia mengirimnya lebih jauh lagi. Meskipun dia tidak melakukan hal buruk terhadapnya dan terus mendukungnya, dia sudah menyingkirkannya dari pikirannya. Sudah jelas di permukaan, Hong Ye mengerti ini di hatinya, aku juga melakukannya.”

“Setelah Selir Xian Hui meninggal dunia, Tuan  menemukanku yang selalu diam menjaga makamnya untuk memasuki istana dan menjadi Selir Xian untuknya. Tidak peduli apakah itu Hong Ye atau aku, kami berdua jelas bahwa di dalam hati Tuan, selir yang dia pilih bukan karena dia menyukai mereka, atau apakah mereka cocok atau tidak.”

Catatan: Xian bukan karakter yang sama, yang pertama memiliki arti ‘pertama, mantan, muka, dll” sementara Xian saat ini berarti orang yang layak atau berbudi luhur.

“Karena tidak ada yang dia sukai, Hong Ye tidak mengeluh. Bahkan jika aku masuk haremnya, bahkan jika Selir Ran, Selir Li dan banyak lainnya masuk istana…..”

Sementara dia berbicara, dia tersenyum pahit. Dengan alis dan mata yang keriput, dukacitanya jelas terlihat.

Intonasi pidatonya tidak diragukan lagi tingkatnya, namun dukacita yang padat itu seperti palu, menabrak hati Ling Xiao.

Ling Xiao dengan lembut menghela napas. Selir Xian mendengarnya dan melirik ke arahnya, perlahan-lahan mengubah raut wajahnya kembali normal dan dengan lembut berkata, “Permaisuri Raja adalah orang yang baik, Hong Ye pernah mengatakan hal itu sebelumnya.”

“Hong Ye?” Ling Xiao tercengang.

Selir Xian tersenyum dan mengangguk, tampak sangat bermartabat dan sopan, “Hong Ye mengatakan kepadaku bahwa waktu yang dia habiskan denganmu sangat tulus. Dia bisa merasakan kebaikanmu padanya, dan bahkan mengatakan kemampuan menarimu tak ada bandingannya di bawah langit.”

Ling Xiao mengerutkan kening dan membuang muka, “Meski begitu, dia masih………..”

Senyum selir Xian terhapus, cemberut menarik-narik bibirnya saat dia dengan cemberut berkata, “Ya, memang, meski dia mengerti dengan jelas, dia masih melakukan sesuatu yang buruk terhadapmu.”

Selir Xian tersenyum tanpa daya, “Jantung cemburu adalah sesuatu yang sangat sulit dikendalikan.”

“Permaisuri Raja.” Dia memanggilnya sekali, lalu berpaling untuk menatapnya. “Meski dia melakukan kesalahan, dia juga tahu dia telah melakukan kesalahan. Bagi Tuan, dia membuang delapan tahun hidupnya dan menderita bertahun-tahun. Saat ini, Tuan telah menghukumnya dan berharap Permaisuri Raja tidak akan menyimpan dendam padanya lagi.”

“Dihukum?” Pikiran Ling Xiao sudah goyah. Apa yang Hong Ye bayar untuk membantu Kaisar, meskipun dia merasa sedikit tidak bahagia, dia juga mengaguminya pada saat bersamaan. Agar wanita ini memusatkan semua emosinya ke orang yang satu ini, justru membuat orang merasa sedikit kasihan.

Tapi berbicara tentang hukuman, Ling Xiao mengatupkan bibirnya. Bagaimana Kaisar menghukumnya?

Selir Xian mengamati penampilan Ling Xiao yang kesal dan ragu, dia bertanya, “Permaisuri Raja masih curiga mengapa Hong Ye tinggal di istana?”

Dia terus berbicara tanpa menunggu jawaban Ling Xiao, “Itu bukan ide Tuan, itu karena aku yang memintanya. Setelah kami menjadi penjaga rahasia, kami tidak pernah memiliki kesempatan untuk menikmati masa muda kamu lagi. Aku meminta Tuan untuk setuju membiarkan Hong Ye menemaniku. Tuan memberikannya waktu satu bulan, sekarang hanya ada beberapa hari tersisa”

Itu tiba-tiba membersihkan segalanya untuknya. Jadi bukan ide Kaisar, itu berarti bukan Kaisar yang meninggalkan Hong Ye di belakang…

Selir Xian diam-diam mengintip ke wajahnya, melihat wajahnya perlahan kembali normal, dia tahu dia mengatakan hal yang benar. Dia sekali lagi menambahkan, “Hukuman Tuan  adalah agar Hong Ye tidak dapat tinggal di dalam penjaga rahasia, dia juga tidak bisa tinggal di istana, di antara kamu dan pihak Tuan. Jadi setelah bulan ini, Hong Ye akan pergi.”

“… Jadi begitu …” Pikiran Ling Xiao sedikit rileks, batu di dalam dada akhirnya hilang. Dia hanya merasa sangat merindukan Kaisar sekarang.

Dia ingin melihat wajahnya, mencium alisnya dan berkata padanya, bahwa sekarang dia sangat menyukainya..

Ling Xiao dengan tidak sabar berbalik untuk pergi begitu pikiran itu masuk ke dalam pikirannya.

Selir Xian melihat kepergiannya lalu mengikutinya.

Pada saat mereka tiba di istana selir Xian, Kaisar baru saja meninggalkan Hong Ye setelah terdiam.

Ling Xiao berlari mendekat, memberi hormat dengan cepat. Tatapan yang dia gunakan untuk melihat Kaisar penuh kepercayaan seiring dengan pemujaan yang samar.

Kaisar agak tertegun, dia menoleh untuk melihat selir Xian yang sedang mengejar ketinggalan dari belakang. Dia diam-diam memberinya hormat, dan mengangguk. Kaisar memalingkan kepalanya kembali ke Ling Xiao, tertawa sekali saat mengusap rambutnya, “Kamu tahu semuanya sekarang?”

Ling Xiao dengan senang hati mengangguk.

Dengan kedua tangan di belakang punggungnya, Kaisar melengkungkan bibirnya dan berjalan ke depan, “Jika memang begitu, ayo kita kembali.”

“Hm.” Ling Xiao dengan semangat menjawab dan dengan cepat mengikuti di belakangnya, “Yang Mulia, aku tahu segalanya sekarang, tapi apa yang kamu bicarakan dengan Hong Ye?”

“Apa? Masih curiga?” Kaisar mengangkat alis, melirik ke arahnya dari samping saat wajahnya menimbulkan ketidaksetujuan.

Ling Xiao menggelengkan kepalanya, “Tidak, aku hanya ingin tahu.”

Ling Xiao mengedipkan mata lembapnya. Dengan tatapan percaya dan memuja seperti fajar menyinari hati Kaisar, hatinya memanas dan dengan enggan dia mengalihkan pandangannya. Tapi dengan seberapa kuat rasa keingintahuannya muncul di wajahnya, Kaisar tidak dapat mengabaikannya dan mendesah, agak tak berdaya mengatakan kepadanya, “Zhen memintanya pergi besok.”

Ling Xiao melebarkan matanya karena terkejut, mengungkapkan kebingungannya, “Tapi bukankah kamu menjanjikan selir Xian untuk memberi mereka waktu sebulan?”

Kaisar berhenti sejenak, memberi tatapan menuduh Ling Xiao. Sekilas itu sepertinya mengatakan, itu untuk siapa?

Ling Xiao menarik kembali lehernya, tertawa cekung. Dia benar-benar ingin mengatakan karena hanya tersisa beberapa hari di bulan ini, dia tidak harus terlalu sabar. Tapi saat dia melihat mata suram itu, dia menyimpan kata-kata itu di dalamnya.

Keesokan harinya, Hong Ye sudah pergi. Tidak peduli apa pikiran yang dipegangnya, Ling Xiao tidak mungkin menyimpan dendam padanya setelah dia keluar dari istana.

Saat Hong Ye pergi, dia meminta untuk menemui Kaisar. Tapi Kaisar berada di istana Ling Xiao saat itu, jadi tidak ada pelayan atau kasim yang berani mengganggu mereka. Pada akhirnya, dia hanya bisa pergi tanpa apapun.

Yang membangunkan Kaisar pada akhirnya, bukanlah Ling Xiao, tapi seorang kasim dari istana Selir Ran.

Dia masuk dengan panik, membawa berita yang mengejutkan.

Selir Ran menggantung dirinya sendiri.

Ling Xiao tetap dalam suasana tercengang sejak mengetahui berita itu.

Dikabarkan bahwa Selir Ran tidak dapat menerima penampilannya yang hancur dan kehilangan kesabaran, dia bunuh diri dengan menggantung dirinya.

Ketika Kaisar mendengar berita tersebut, dia hanya memerintahkan beberapa pelayan untuk menguburkannya dan tidak secara pribadi muncul, seperti sedang menangani orang yang tidak penting.

Sebaliknya, Ling Xiao merasa bahwa rencana Selir Ran itu sangat dalam dan seharusnya tidak mati begitu tragis. Dengan cara berpikirnya, sepertinya dia tidak akan menggantung dirinya sendiri.

Pemakaman berlangsung selama tiga hari. Karena dia bukan selir yang disukai Kaisar, pemakamannya sederhana saja. Setelah dimakamkan, Kaisar memberikan beberapa harta kepada Pejabat Tinggi Kementerian Resmi. Hal itu bisa dianggap penghargaannya kepada keluarga Selir Ran.

Tiga hari ini, Kaisar tidak menghadiri pengadilan pagi dan bisa dianggap sebagai upacara pemakamannya untuk Selir Ran. Tapi sebenarnya, dia terjerat bersama Ling Xiao selama tiga hari.

Namun, Ling Xiao merasa tidak nyaman selama tiga hari itu.

Kaisar mengira dia menyalahkan dirinya sendiri saat melihat dia sangat tidak nyaman dan dengan tindakan menghibur yang luar biasa, dia menghiburnya, “Kamu tidak perlu terlalu peduli padanya. Itu bukan salahmu, dia harus pergi pada akhirnya.”

Ling Xiao menoleh untuk melihat Kaisar, yang wajahnya sangat tenang tanpa ada perubahan. Seolah-olah dia sudah mengetahuinya sejak lama.

Ling Xiao tiba-tiba bergoyang, merenung saat menatapnya. Apa yang dimaksud Kaisar saat dia mengatakan bahwa dia harus pergi pada akhirnya?

Ling Xiao baru saja ingin bertanya kepada Kaisar saat yang lain mengusap rambutnya yang panjang dan bangkit, “Mari bangun dan menghadiri pengadilan pagi.”

Ling Xiao terkejut sejenak sampai teringat hari ini adalah hari keempat, jadi Kaisar harus menghadiri pengadilan pagi saat dia juga setuju untuk hadir bersamanya.

Tapi Selir Ran ini baru saja meninggal dunia, jadi menghadiri pengadilan pagi mungkin ada beberapa orang yang memprotes …

Misalnya, ayah Selir Ran, Pejabat Tinggi Kementerian Resmi –Ran Shengqiu.

Dan sebagai pelaku utama masalah ini, dia kemungkinan akan menjadi sasaran utama.

Ling Xiao sedikit ragu memikirkan hal itu, “Yang Mulia, katakanlah, setelah hal ini, apakah menurutmu aku harus berbaring rendah sampai keributannya berakhir?”

“Apakah kamu ingin bersembunyi?” Kaisar secara tidak acuh memberinya tatapan penuh arti, makna di dalamnya menyebabkan hati Ling Xiao membalik, seperti Kaisar yang mengisyaratkan kebenciannya.

Seolah dia tidak mau menerima tindakan seperti itu, Ling Xiao menahan napas dan berseru, “Ling Xiao dan Yang Mulia akan maju dan mundur bersama, jadi bagaimana yang satu ini bisa lolos sendiri?”

“Bagus sekali.” Kaisar mencium Ling Xiao dengan puas, lalu memimpin.

“…………” Bibir Ling Xiao bergetar.

Ini adalah pertama kalinya dia menghadiri pengadilan pagi, Kaisar telah menyiapkan pakaian pemerintah untuknya. Saat mengenakan pakaian, Ling Xiao tampil sangat rapi di kalangan pejabat lainnya.

Tapi kedatangannya ke pengadilan pagi ini sangat mengecewakan beberapa orang.

Pejabat Tinggi Kementerian Resmi memimpin dan mulai mengajukan keberatan pada Ling Xiao.

“Yang Mulia, hambamu mengajukan keberatan kepada Permaisuri Raja Ling Xiao!”

Dia berpaling untuk memelototi Ling Xiao dengan wajah penuh kebencian setelah dia mengatakan bagiannya. Ekspresinya tampak seolah-olah dia ingin merobek Ling Xiao menjadi beberapa bagian lalu menelannya.

“Sebagai Pejabat Tinggi Kementerian Resmi di pengadilan, aku tidak akan dijadikan panutan sebagai seseorang yang tidak memperhatikan hukum atau disiplin di pengadilan. Sebagai Permaisuri Raja, kamu bukan saja tidak menganggap dirimu sebagai panutan, kamu  juga harusnya merasa malu dengan Selir Ran, menghancurkan penampilannya dan mengirimnya ke kematiannya. Si Selir yang menyedihkan meninggal dengan sangat tragis! Yang Mulia, pelayan lamamu memintamu mengambil keputusan!”

Pejabat Tinggi Kementerian Resmi, Ran Shengqiu berbicara dengan air mata, seluruh wajahnya berduka. Tapi di matanya ada jejak seperti sedang merencanakan sesuatu.

Meski putrinya meninggal, dia bisa menawarkan yang lain kepada Kaisar. Tapi selama Kaisar hanya menyukai Ling Xiao, dia sama sekali tidak memiliki kesempatan sama sekali. Jadi untuk tidak membiarkan dukungan Ling Xiao berlanjut, satu-satunya cara untuk menyeretnya adalah dengan menggunakan kematian putrinya, mengalihkan kesalahan kepadanya dan menyebabkan citra dirinya di hati Kaisar untuk mendapat pukulan besar. Jika itu terjadi, bahkan jika dia tidak bisa menarik Ling Xiao, setidaknya dia bisa membuat dia kehilangan dukungan. Sementara dia merencanakannya, Pejabat Tinggi Kementerian Resmi menangis bahkan lebih histeris lagi.

Jantung Ling Xiao bergetar dan dia sedikit mendongak untuk melihat sang Kaisar, melihatnya tersenyum namun tidak memandangi Pejabat Tinggi. Dia tidak menolak tapi dia juga tidak mengakuinya. Bibirnya sedikit miring, memberinya penampilan yang tidak bisa dilihatnya.

Wajah acuh tak acuh yang dipasangkan,  dengan tatapan tajamnya tampak mahatahu, menyebabkan para pejabat di bawahnya menjadi bingung di bawah tatapan mata, tidak berani berbicara.

Dalam sekejap, satu-satunya yang melangkah keluar dari barisan adalah Pejabat Tinggi Kementerian Resmi.

Pejabat Tinggi Kementerian Resmi sedikit mengerutkan kening dan membungkukkan pinggangnya untuk bersembunyi dari garis pandang Kaisar. Dia menyelinap untuk melirik beberapa pejabat lainnya, orang-orang yang dilihatnya menjadi kaku, lalu setelah beberapa saat, semua melangkah keluar dari sisinya.

Sepertinya itu adalah pendakwaan yang direncanakan.

Dalam situasi seperti ini, di mana orang tidak yakin akan premisnya, semakin banyak yang berbicara, semakin banyak kesalahan yang dibuat. Jadi dia tetap diam di tempat, mencoba melihat situasi lebih lama.

“Kalian semua menganggap ini kesalahan sang Permaisuri Raja ?” Kaisar akhirnya berbicara, kata-kata lembut dan acuh tak acuhnya membawa aura sebagian naganya saat dia masuk ke telinga semua orang. Semua orang di sana gemetar ketakutan, udara dingin naik dari telapak kaki mereka sampai ke puncak kepala mereka.

Tidak ada yang berani bicara..

Kaisar dengan dingin tersenyum dan baru saja akan terus berbicara saat seseorang keluar, memberi hormat dan berkata, “Yang Mulia, pelayan ini memiliki sesuatu untuk dikatakan.”

“Sifat Permaisuri Raja tenang, itu adalah Selir Ran yang pertama-tama mengabaikan peraturannya, mohon dipikirkan lebih Yang Mulia.”

Apakah dia berbicara untukku?

Ling Xiao sedikit terkejut dan mengangkat kepalanya untuk melihat orang itu di depan. Itu adalah Paman Kekaisaran Mu Xiuning dalam pakaian Perdana Menteri.

Ling Xiao terperangah, dia baru menemuinya sekali namun dia mau percaya padanya …

“Kata-kata Raja Qin berpihak padanya, itu tidak bisa lebih jelas lagi. Kamu mengatakan putri pelayan ini yang mengabaikan peraturan terlebih dahulu, tapi apakah kamu punya bukti? Justru garismu tentang sifat tenang, bagaimana bisa jelas kematian tragedi putri ini!”

“Apapun yang terjadi, itu keputusan Kaisar. Pejabat Tinggi Ran, kamu berkabung atas kematian anak perempuamu, Raja ini bersimpati denganmu, tapi itu bukan alasan untuk memfitnah orang lain.”

“Heh … hamba ini ingin mendapatkan keadilan untuk anak perempuan pelayan ini, dan itu fitnah? Putri pelayan ini meninggal, mengatakan Ling Xiao tidak melakukan kesalahan apa pun, apakah kamu menganggap pelayan ini buta?”

Ran Shengqiu menunjuk Ling Xiao, benar-benar berusaha keras.

“……” Ling Xiao menahan diri untuk tidak memutar matanya. Sebagaian masalah telah berdiri sekarang, dia tidak bisa bermain mati lagi.

Jadi dia melangkah keluar dan berkata, “Pejabat Tinggi Ran, kematian Selir Ran juga membuat Ling Xiao merasa menyesal, tapi memang benar dia datang dan memprovokasi yang satu ini terlebih dahulu.”

“Datang dan memprovokasimu? Putri pelayan ini selalu dididik dan berperilaku baik sejak kecil. Sebelum kamu masuk istana, dia tidak pernah memiliki konflik dengan selir lainnya. Kenapa saat kamu memasuki istana, dia menjadi orang yang mampir dan memprovokasimu, mengabaikan peraturan!!” Ran Shengqiu berkata dengan agresif.

Ling Xiao mengerutkan kening dan dengan sedih bertanya, “Apa? Jadi Pejabat Tinggi Ran dengan tegas percaya bahwa Ling Xiao yang bersalah?”

Ling Xiao tidak memberinya kesempatan untuk menanggapi saat dia melanjutkan, “Kalau begitu, Pejabat Tinggi Ran tahu, bahwa Yang Mulia telah melarang selir harem mengganggu Ling Xiao untuk mengizinkan istirahat beberapa hari? Bagi Selir Ran untuk bisa melihat ini, bukankah itu ‘mengabaikan peraturan‘?”

“Kamu …” Ran Shengqiu hanya bisa menggertakkan giginya sambil menunjuk Ling Xiao.

Ling Xiao dengan tenang menghadapinya dan menekankannya, “Ini ‘mengabaikan peraturan‘ atau mengabaikan peraturan Yang Mulia turun, jauh lebih berat daripada yang Ling Xiao lakukan.”

“Ling Xiao!” Ran Shengqiu menatapnya seperti dia ingin menelannya secara utuh, tatapan kesal itu menyebabkan hati Ling Xiao mendingin.

“Kamu berani memberikan hukuman tanpa izin dan masih berani bersikap begitu percaya diri, kemana kamu menempatkan Kaisar?”

“Di dalam hatiku..” Ling Xiao dengan tenang menjawab, sambil menatap Kaisar saat ini, “Itu karena aku menempatkannya di dalam hatiku sehingga aku akan sangat marah karena Selir  Ran mengabaikan perintah Yang Mulia. Untuk mampir dan memprovokasi yang satu ini, Ling Xiao ingin membantu Yang Mulia mengurangi kekhawatirannya dan memberinya pelajaran kecil.”

“Pelajaran kecil? Kamu jelas memaksanya untuk mati!” Ran Shengqiu dengan santai berbohong melalui giginya.

“Pejabat Tinggi Ran, kata-kata yang kamu  katakan sebelumnya, Ling Xiao akan mengembalikannya kepadamu tanpa perubahan. Kamu butuh bukti saat mengucapkan kata-kata seperti itu.”

Kemudian nada suaranya berubah menjadi gelap, “Jika kamu terus memfitnah Ling Xiao lagi, maka Ling Xiao tidak keberatan membicarakan hal-hal yang dilontarkan Selir secara diam-diam.”

“Putri pelayan ini selalu berpendidikan dan berperilaku baik. Di harem, dia tetap berada di tempatnya dan selalu menjadi selir yang baik untuk Yang Mulia. Bagaimana perilaku putri pelayan ini, Yang Mulia bisa melihat sendiri. Namun kamu berani menyuarakan omong kosong seperti itu di sini!”

“Kurasa yang menyemburkan omong kosong adalah Pejabat Tinggi Ran!” Ling Xiao menjawab dengan dingin, “Ling Xiao tidak pernah menginginkan kematian selir Ran. Namun kamu terus mendorong kesalahan kematian Selir Ran ke Ling Xiao. Selir itu tidak disiplin, dia telah mengabaikan perintah Yang Mulia berkali-kali dan bahkan telah merencanakan untuk memberinya obat. Semacam ini bisa di anggap licik, dan kamu bilang dia tahu tempatnya!”

Ling Xiao menyeringai, “Jika Pejabat Tinggi  Ran tidak berbicara tanpa berpikir, lalu apa? Buta?”

“Ling Xiao! Kamu bajingan!” Ran Shengqiu sangat marah, melotot lebar dengan kedua matanya, dia benar-benar berjalan maju untuk menyeret Ling Xiao dan mengangkat tinjunya untuk memukulnya.

Ling Xiao tidak menduga bahwa Ran Shengqiu sangat kurang ajar untuk melakukan ini di depan Kaisar, membuatnya tertegun, kehilangan waktu terbaik untuk mengelak. Dia melihat saat tinju akan menghancurkan wajahnya dan dia mulai panik. Tapi kemudian, sebuah tangan muncul dari sisi yang kuat mencengkeram kepalan tangan Ran Shengqiu, menyelamatkannya tepat pada waktunya.

Ling Xiao menarik napas lega, berbalik dan akhirnya melihat penyelamatnya. Itu adalah Lan Wei, seorang kenalan lama.

Ling Xiao tersenyum padanya sementara Lan Wei mengerutkan bibirnya dan menarik Ran Shengqiu dari Ling Xiao, dengan dingin memarahinya, “Pejabat Tinggi Ran, ini pengadilan.”

Ran Shengqiu tiba-tiba sadar dan keringat dingin memenuhinya, dia berbalik untuk melihat Kaisar.

Apa yang dia temukan adalah pandangan Kaisar yang tidak bergerak di tubuhnya, dia tiba-tiba merasa seluruh tubuhnya menjadi dingin.

“Pejabat Tinggi Resmi yang Terkasih, kamu benar-benar menganggap Zhen sebagai anjing pelacak.”

Kata-kata mengejeknya membuat seluruh wajah Ran Shengqiu pucat. Dia jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk dan berlutut, berkata dengan suara sedih, “Hamba ini terlalu tidak sabar untuk anak perempuan pelayan ini dan meminta pengampunan dari Yang Mulia.”

Ran Shengqiu juga tidak lupa menyeret Ling Xiao ke saluran pembuangan saat dia berbicara, “Itu karena Ling Xiao memfitnah anak perempuan pelayan ini sehingga menyebabkan pelayan ini tidak terkendali. Bukan saja dia kurang disiplin, dia berani mengambil tempat Yang Mulia dan memberikan hukuman, sangat tidak hormat. Dia memiliki ambisi serigala liar, tolong pertimbangkan Yang Mulia….”

Ling Xiao dengan kebencian melotot pada Ran Shengqiu, pria ini sangat suka mencoba dan menemukan titik lemah. Dia langsung melompati bagaimana dia melakukannya untuk Kaisar dan mengatakan bahwa dia bersikap tidak sopan, mengatakan bahwa dia memiliki ambisi seperti serigala liar, jadi dia tidak dapat dipercaya. Jika cinta kaisar kepadanya benar-benar tidak cukup tinggi, mungkin dia benar-benar akan mencurigainya.

Ling Xiao juga berlutut di tanah dengan bunyi gedebuk, berkata pada Kaisar , “Bagaimana perilaku Ling Xiao adalah sesuatu Yang Mulia tahu. Ling Xiao tidak pernah memiliki pikiran yang seharusnya tidak dimiliki, meminta Kaisar untuk mengerti, Ling Xiao tidak bersalah…”

Wajah Kaisar terasa dingin saat dia dengan serius duduk di Kursi Naga. Lingkungannya sepi dengan rasa takut, hanya suara detak jantung berdebar yang bisa mereka dengar.

Setelah sekian lama, Kaisar akhirnya berbicara dan yang dia lihat adalah Ran Shengqiu.

“Zhen tahu bahwa Pejabat Terkasih Zhen berduka atas anak perempuanmu, tapi apa yang Ling Xiao katakan masuk akal. Selir Ran mengabaikan peraturan di istana, dan telah berusaha untuk menghukumnya, semuanya benar.”

Setelah dia berbicara, Kaisar mengalihkan pandangannya ke kasim di belakangnya, menyerahkan barang yang dia pegang sebelumnya ke Ran Shengqiu.

“Inilah bukti yang dikumpulkan setelah kematian Selir Ran, kamu bisa melihat ini sendiri.” Kaisar dengan dingin mendengus.

Ran Shengqiu mendongak dan mengambil barang yang diserahkan kasim kepadanya. Begitu melihatnya, wajahnya menjadi putih. Barang di tangannya adalah-rosemary.

Dia tahu apa ini, dia benar-benar telah memberikan ini pada Selir Ran sendiri sehingga dia bisa memberi obat pada Kaisar.

Itu tidak akan membahayakan kehidupan Kaisar, itu hanya akan meningkatkan minatnya. Walau begitu itu akan membahayakan tubuh Kaisar sampai tingkat tertentu.

Selama itu bisa membahayakan tubuh naga, maka itu adalah usaha pembunuhan terhadap Putra Langit!

Wajah Ran Shengqiu berubah menjadi pucat pasi dan tak henti-hentinya menyesal saat berlutut di tanah, “Kasihanilah Yang Mulia!”

Kaisar tetap diam, aura naganya menyerang Ran Shengqiu yang gemetar tanpa henti. Jumlah keringat yang menetes dari tubuhnya sudah cukup untuk membuat genangan kecil.

“Yang Mulia, Pejabat Tinggi Ran telah mengabdikan banyak hal ke pengadilan dan berusaha keras, meminta Yang Mulia untuk memaafkannya.” Tiba-tiba, seorang pria juga berbicara atas nama Ran Shengqui, setengah dan semua pejabat berlutut dan memohon untuknya.

Ling Xiao terdiam, dia sudah lama mendengar bahwa kekuatan pengadilan sedang menuju Ran Shengqiu, dan dari penampilannya hari ini, itu memang benar..

Dia takut bahkan Kaisar pun tidak bisa memindahkan Ran Shengqiu.

“Kata-kata semua orang tidak salah, Pejabat Resmi Ran memang telah banyak bekerja keras. Tapi Zhen pernah mengatakan sebelumnya bahwa Permaisuri Raja di depan kalian semua setara dengan Zhen. Pejabat Resmi yang Terkasih begitu tidak menghormati Permaisuri Raja Zhen saat berada di pengadilan, karena sangat tidak hormat terhadap pengadilan ini, bagaimana Zhen bisa memaafkannya?”

Setelah dia mengatakan itu, wajah Kaisar yang gelap dan tekanan kuat menyerang semua pejabat tersebut, mereka yang meminta keringanan hukuman hanya bisa bergidik dan menerimanya, mereka tidak bisa lagi mengucapkan sepatah kata pun.

Ling Xiao sekarang mengerti alasan mengapa Kaisar membawanya ke pengadilan pagi hari ini.

Kaisar ingin membuat kemarahan Ran Shengqiu, sehingga yang lainnya akan marah padanya dan kemudian dia bisa memiliki alasan untuk menghukumnya …

Begitu Kaisar mengatakannya, ditambah dengan tindakan Ran Shengqiu sebelumnya, bahkan jika lebih dari separuh pejabat meminta keringanan, Kaisar dapat menghukum Ran Shengqiu tanpa masalah.

Ling Xiao menahan diri dari memutar matanya.

“Pelayan, bawalah Pejabat Tinggi Kementerian Resmi ke penjara dan menunggu untuk hukumannya.”

Kaisar kemudian berpaling kepadanya, wajahnya rileks, “Ling Xiao, meskipun kamu  mengatakan semuanya untuk Zhen, itu seperti kata menteri. Untuk bertindak melawan Selir Ran, kamu juga perlu menerima hukuman, apakah kamu keberatan?”

Bukankah Kaisar sudah menghukumku? Jangan katakan kepadaku itu karena hukuman dari sebelumnya hanya untuk selir di harem dan sekarang bahwa aku duduk di posisi resminya di pengadilan, aku harus dihukum lagi?

Ling Xiao dengan murung memikirkannya tapi tidak berani menunjukkan wajah melawan ke Kaisar dan menundukkan kepalanya, dengan hormat menjawab, “Ling Xiao tidak keberatan.”

“Bagus sekali.” Kaisar menyipitkan matanya dengan puas, “Lalu Zhen menghukummu agar tidak diijinkan masuk ke pengadilan pagi. Mantan pejabat tinggi Kementerian Industri akan menggantikan posismu.”

“………” Hukuman ini dan tidak ada hukuman, tidak ada bedanya.

Dia tidak pergi ke pengadilan pagi sejak awal pertama, terutama setelah menghabiskan malam bersama Kaisar, yang terlalu memalukan untuk menyebutkan tempat ini tidak akan membiarkan dia bangun.

Ling Xiao memberi hormat, “Ling Xiao berterima kasih pada Yang Mulia atas kebaikanmu.”

“Kamu berdirilah.” Kaisar mengatakan kepadanya kemudian memberi isyarat kepada kasim kecil di belakangnya dengan matanya. Dengan cepat dia maju dan mengumumkan, “Pengadilan pagi selesai.”

Semua orang dengan keras berteriak “Hidup Yang Mulia”.

Kaisar tidak menarik Ling Xiao untuk berjalan bersamanya, tapi setelah kejadian ini, semua orang mengetahui posisi Ling Xiao di hatinya.

Untuk sesaat, tidak ada yang berani memprovokasi Ling Xiao.

Setelah Lan Wei melihat semua orang pergi, dia dengan sedih mendekatinya dan melotot.

“Kamu benar-benar menjadi pusat perhatian, Permaisuri Raja.” Dia mengejek, tapi suaranya menyiratkan keprihatinannya padanya.

“Pernahkah kamu mendengar suatu istilah , orang terkenal itu menarik kritik?” Lan Wei meliriknya dan bertanya.

Bibir Ling Xiao bergetar, dan menatapnya kembali, “Jika kamu ingin mengingatkanku untuk berhati-hati, maka katakan saja. Jangan katakan itu dengan cara yang aneh…”

Ling Xiao kemudian berjalan keluar dan Lan Wei buru-buru lari untuk menyusul. “Hei, aku  katakan, bisakah kamu mengatakan sesuatu saat seseorang membantumu? Jika bukan karena aku mencegah Ran Shengqiu, maka wajahmu akan sama seperti selir yang mati itu”

“Apakah kamu mengutukku?”

Ling Xiao menghentikan langkahnya. Di tempat ini, dia akan berpisah dari Lan Wei. Dia menuju harem sementara Lan Wei berjalan keluar.

Lan Wei juga berhenti dan menjadi agak terdiam, “Kamu benar-benar sadar bahwa aku mengkhawatirkanmu.”

Ling Xiao menyeringai, “Kekhawatiranmu selalu begitu canggung.”

“……” Lan Wei memalingkan wajahnya, “Kurasa aku tidak akan menemuimu hari ini.”

“Merindukanku?” Ling Xiao menggodanya.

Di wajah Lan Wei yang tidak nyaman sedikit tersipu, dia mengeluh, “Siapa yang merindukanmu bodoh!”

Bibir Ling Xiao bergetar, “Aku orang bodoh? Heh … ”

Ling Xiao tiba-tiba mengangkat kakinya dan menendangnya, “Kamu berani mengatakannya lagi?”

“Kamu….” Dengan rasa sakit itu, Lan Wei memegangi kakinya dan melotot padanya. Ling Xiao dengan sombong menatapnya, seperti kucing yang mencuri sesuatu, ekspresinya menyebalkan sesaat bergerak.

Lan Wei mengerutkan bibirnya, jantungnya tidak bisa menahan kecepatan dan dia diam-diam memalingkan wajahnya, sulit merasakan perasaan asam di hatinya.

“Ada apa?” Ling Xiao memiringkan kepalanya ke arahnya, “Kenapa tiba-tiba begitu diam?”

Lan Wei bersembunyi dari pandangan Ling Xiao, “Baiklah, kamu harus segera kembali, Kaisar pasti khawatir.”

“Kalau begitu aku akan pergi?” Ling Xiao mengamati ekspresinya, menyadari bahwa dia telah kaku saat mengatakan hal itu, sepertinya dia (Lan Wei) tidak ingin dia (LX) pergi. Dia bergeser menuju ke arahnya sedikit tapi berhenti setelah satu langkah, lalu sekali lagi diam-diam menurunkan kepalanya.

Ling Xiao mengerutkan kening, dia merasa Lan Wei agak aneh, tapi dia tidak bisa menunjukkan dari mana. Dia menghela napas dan menarik Lan Wei untuk duduk bersamanya di tangga, “Baiklah, jika kamu  ingin mengatakan sesuatu, katakan itu. Jangan buang-buang waktu. Kamu dapat mengatakan bahwa kamu tidak ingin aku pergi, jadi kamu  harus memiliki sesuatu yang ingin kamu  katakan. Begini saja..”

“……” Lan Wei memaksakan senyuman, “Aku  tidak punya banyak hal untuk dikatakan.”

“Benarkah?” Tanya Ling Xiao.

Lan Wei mengangguk dan bibir Ling Xiao meringkuk, “Bagus, kalau begitu aku akan pergi sekarang.”

Ling Xiao berdiri dan berbalik, berjalan pergi.

Lan Wei melihat punggungnya dan tidak tahan untuk tidak menarik lengan bajunya.

“…….” Ling Xiao berbalik, menoleh dengan bingung.

Lan Wei dengan cepat melepaskan cengkeramannya, dan berkata seperti sedang menutupi sesuatu, “Kematian selir Ran itu aneh, kamu harus lebih berhati-hati.”

“Kamu juga berpikir bagaimana Selir Ran meninggal itu aneh?” Ling Xiao menatap Lan Wei dengan heran.

Lan Wei mengerutkan kening, “Dia tidak tampak seperti seseorang yang akan melakukan bunuh diri, tapi Kaisar tidak memilih untuk menyelidikinya, jadi kamu bisa menerimanya saat kamu mendengar dia melakukan bunuh diri.”

“Apa maksudmu?” Ling Xiao mengerutkan kening.

Lan Wei ragu sejenak sebelum berbicara, “Pejabat Tinggi Kementerian Resmi terus berkembang, ini bukan sesuatu yang Kaisar inginkan. Dan untuk Pejabat Tinggi Kementerian Resmi, kematian Selir Ran adalah kerugian besar. Lalu siapa menurutmu yang paling menginginkan kematiannya?”

“Dia………” Ling Xiao melebarkan matanya.

Lan Wei cepat-cepat menutup mulutnya, “Jangan membicarakannya secara sembarangan, karena Kaisar tidak memilih untuk mengejarnya, maka kamu bisa menganggapnya sebagai kebenaran.”

“……” Ling Xiao mengangguk.

Lan Wei enggan melepas tangannya dari pipi Ling Xiao yang lembut, hangat dan kemerahan itu. Dia samar-samar berkata, “Cara Kaisar menangani Pejabat Tinggi Kementerian Resmi bukanlah cara yang masuk akal, tapi dia masih melakukannya karena dia takut pihak lain akan menyinggungmu. Cara Kaisar memperhatikanmu sangat bagus, jadi……..”

Aku juga akan merasa nyaman.. Lan Wei diam-diam berkata dalam hatinya.

Ling Xiao menatapnya dengan aneh dan bertanya, “Jadi apa?”

“Tidak ada apa-apa.” Lan Wei menggelengkan kepalanya dan berbalik, “Kamu tidak akan kembali, tapi aku yang akan pergi.”

Dia cepat-cepat pergi seolah-olah ada yang mengejarnya. Sesaat, sosoknya hilang.

“……” Ling Xiao terdiam, Lan Wei ini juga sangat pemarah.

Hanya saja, apakah Selir Ran melakukan bunuh diri atas perintah Kaisar?

Ling Xiao setuju, Kaisar memang memiliki niat seperti itu.

Masalah pengadilan jauh lebih rumit, tidak terpikirkan sejak awal akan seperti itu..

Dalam perjalanan pulang, Ling Xiao bertemu dengan seseorang.

Itu juga seseorang yang dikenalnya, salah satu selir harem Kaisar – selir Li.

Dia diikuti oleh seorang pelayan yang berlari keluar dari arah istananya dengan panik, intuisi Ling Xiao mengatakan kepadanya bahwa ada sesuatu yang mencurigakan, jadi dia mengikutinya.

“Tuan, mengapa kamu melarikan diri?” Pelayannya mendekatinya dan berkata dari belakang.

Selir Li terengah-engah, memegangi dadanya saat dia dengan gemetar keluar, “Dia … miliknya… Yang Mulia ada di sana…”

“Bukankah lebih baik lagi Kaisar ada di tempat Permaisuri Raja? Saat kamu berkunjung ke tempat kediaman Permaisuri Raja, kamu juga bisa melihat Kaisar. Bukankah ini kesempatan untuk menembak dua burung dengan satu batu? Kenapa kamu kabur?” Ying’er merasa kesal terhadapnya karena tidak mengambil kesempatan yang begitu besar.

“Aku …” Selir Li mengerutkan alisnya erat, menggelengkan kepalanya. “Ying’er, ayo kita kembali.”

“Tuan, kamu tidak akan menemui Permaisuri Raja?” Wajah Ying’er tercengang, “Saat ini, Permaisuri Raja adalah yang terfavorit. Jika kamu tidak mengunjunginya dan itu berarti kamu tidak memiliki sopan santun kepada Kaisar, apa yang akan terjadi padmu?”

“Tapi, Ying’er, Kaisar memberi perintah, kita tidak diizinkan untuk mengganggu Permaisuri Raja.”

“Itu sebelumnya.” Pelayan itu mengerutkan kening. “Siapa yang tidak tahu itu sekarang berbeda dari sebelumnya. Tuan, Permaisuri Raja itu pertama kali menunjukkan kekuatannya kepada Selir Xian, setelah dia melihat dari Hong Ye. Setelah itu, dia sempat menemui Selir Xian sendiri, ini sudah sulit dihadapi! Kamu harus mengunjunginya!”

“Tapi……..”

“Tidak ada tapi-tapi Tuan, ayo pergi. Selagi Kaisar masih ada di sana, mungkin saat dia melihatmu, mungkin dia akan tersentuh.”

“Ying’er…..” Selir Li memarahi, wajahnya canggung, “Kamu tahu bahwa aku tidak baik dengan menghabiskan waktu sendirian dengan Kaisar. Aku tidak berusaha untuk menguntungkan di antara saudara perempuanku dan biasanya selir Xian baik-baik saja, Selir Ran saat itu juga baik-baik saja ketika dia melihatku tidak berjuang. Bukankah aku baik-baik saja selama ini? Aku percaya bahwa Permaisuri Raja ini juga akan……”

“Ini bukan masalah di mana jika kamu tidak melawannya maka kamu baik-baik saja.” Ying’er menyela Selir Li, “Permaisuri Raja ini berbeda dari sebelumnya, jika kamu tidak melawannya maka dia akan datang untukmu cepat atau lambat. Jika kamu  memperjuangkan beberapa cinta Kaisar maka kamu mungkin bisa membela diri sedikit. Jika Kaisar tidak mendukungmu sama sekali, situasimu akan berbahaya.”

“……” Ling Xiao dengan jelas mendengar dialog keduanya dan bibirnya bergetar, apakah aku benar-benar menakutkan seperti yang Ying’er katakan?

Ling Xiao berpura-pura batuk.

Ying’er langsung berjaga-jaga dan menyembunyikan Selir Li di belakangnya, “Siapa?”

Ling Xiao berjalan ke tempat terbuka, dengan acuh tak acuh mengawasi keduanya.

Hari ini, selir Li mengenakan rok katun merah jambu, jepit rambut merah muda dan riasan ringan, dia tampak sangat menawan dan menggemaskan. Gadis pelayan di sampingnya mengenakan perhiasan pelayan dan menahan Selir Li erat-erat di belakangnya, wajahnya sangat serius. Jelas dia adalah seorang hamba yang setia.

Ling Xiao samar-samar tersenyum, “Kalian tidak perlu begitu gugup, aku…..”

Mata Ling Xiao berkedip-kedip, dia takut dia akan menakut-nakuti keduanya jika dia mengatakan bahwa dia adalah Permaisuri Raja, jadi dia berkata, “Aku Lan Wei yang baru saja turun dari pengadilan pagi dan dipanggil ke sini oleh Kaisar. Aku menghormati Yang Mulia.”

Ling Xiao menempatkan perannya dan memberi hormat kepadanya, tapi dia memaki dirinya sendiri.

Ada lubang di seluruh kebohongannya, pertama-tama, jika tiba-tiba dia dipanggil oleh Kaisar setelah pengadilan dia hanya perlu langsung pergi ke perpustakaan istana. Bagaimana dia bisa berada di taman kekaisaran … Selanjutnya, Selir Li dan Lan Wei belum pernah bertemu sebelumnya, namun dia tahu dan bahkan memberi hormat kepadanya sekarang juga. Itu sama sekali tidak masuk akal.

Jika bisa disembunyikan dari mereka, maka itu akan menjadi aneh.

Namun, selir Li menatap dengan mata lebar yang tidak berdosa dan menjawab, “Jadi, ini adalah Jenderal Lan yang sangat terkenal, cepat bangun, Kaisar ada di istana Permaisuri Raja, kamu harus pergi.”

“……” Ling Xiao menatap dengan mata lebar, ketidakpercayaan perlahan menyebar di hatinya.

Selir Li percaya itu?

Ling Xiao mendongak, hanya untuk melihat gadis pelayan itu menarik lengan baju Selir Li. Dia sepertinya berusaha mengingatkan selir itu, tapi yang satunya menoleh dengan telinga tuli dan hanya menatapnya polos, lalu menunjuk ke jalan setapak …

Gadis pelayan itu lebih cerdas daripada tuannya, kontribusinya tidak akan luput dari perhatian setelah lama tinggal di harem.

Sepertinya Selir Li yang dia kenal di kehidupan sebelumnya benar-benar berpenampilan palsu yang diasuh olehnya.

Ling Xiao memberikan pendapatnya di dalam hatinya dan tidak mau terlibat dengannya lagi. Dia berbalik dan pergi.

“Tuan!” Bahkan ketika mereka berjalan lebih jauh, dia bisa mendengar gadis pelayan itu menggertakkan giginya dan memanggilnya.

Ini adalah pelayan yang menarik… Ling Xiao dengan samar tersenyum.

Senyuman terlihat di wajahnya, dia melihat Kaisar duduk di samping meja kerja, sambil mengerjakan urusan negara. Ketika dia melihat Ling Xiao, dia bertanya dengan bingung.

“Apa yang membuatmu begitu bahagia?”

“Aku bertemu dengan dua orang yang menarik.” Secara pribadi, Ling Xiao sudah terbiasa tidak memberi hormat kepada Kaisar dan hanya berjalan ke sisinya. Dia tidak berencana untuk menyembunyikan itu darinya dan terus terang mengatakan kepadanya, “Yang Mulia cukup mengenal salah satu dari mereka.”

Kaisar tidak berhenti mengerjakan masalah ini dan bertanya, “Siapa?”

“Selir Li.” Ling Xiao tersenyum.

Kuas Kaisar berhenti, mengangkat matanya untuk menatapnya, “Apakah dia mengganggumu?”

Ling Xiao mengangkat alis dan tersenyum, “Tidak, kenapa kau bertanya?”

Kaisar menundukkan kepalanya lagi saat menjawab, “Bagus kalau tidak.”

Ling Xiao berhenti sejenak, hatinya memanas karena kekhawatiran. Mengumpulkan keberaniannya, dia membungkuk untuk mencium pipi Kaisar dan bergegas berdiri kembali, matanya menghindar saat dia berkata, “Aku akan pergi melihat makan pagi Yang Mulia.”

Kaisar masih bisa melihat wajahnya yang memerah, dari wajahnya ke telinganya saat dia berdiri dan dia tersenyum, menarik dan mencegah sosok itu melarikan diri. Dia (kaisar) menariknya langsung ke pelukannya.

“Zhen tidak ingin makan apa pun.”

Sementara dia mengatakan itu, dia berbalik dan menekan tubuhnya, mencium tubuh Ling Xiao seperti sedang memeriksa aroma makanan sebelum mulai makan.

Wajah Ling Xiao langsung terbakar merah padam, detak jantungnya menjadi sangat cepat. Dia merasa seperti ada benjolan di tenggorokannya, sedikit tak tertahankan.

Ling Xiao menelan air liurnya, memanggil dengan susah payah, “Yang … Yang Mulia … melakukan hal seperti ini di siang hari … tidak … tidak masuk akal … bagi seorang raja … ahh…..”

Kata-kata terakhirnya terputus karena erangannya, Kaisar menggodanya melalui bajunya. Mata Ling Xiao berubah lembab, dia mempertahankan rasionalitas terakhirnya untuk mencoba menasihati Kaisar.

Tapi tubuhnya memberikan reaksi yang paling jujur.

Dia gemetar karena senang di bawah tangan Kaisar, dibakar karena malu dan jatuh lemah karena perasaan itu. Tidak peduli bagaimana Ling Xiao mencoba mempertahankan rasionalitasnya, dia tidak bisa mengendalikan tubuhnya untuk mencari kesenangan.

Ling Xiao menggertakkan giginya, memaksakan matanya untuk melihat Kaisar. Tapi kabur air mata di matanya mengotori pemandangan di depannya.

Sangat kabur, tampak seperti mimpi, Kaisar, tampil sangat menawan.

Hati Ling Xiao bergetar, tubuhnya menjadi lebih sensitif karena pandangannya yang kabur.

Hanya sedikit menggoda bisa membuatnya gemetar, erangan terus tumpah keluar …

Kesadarannya melayang sedikit demi sedikit karena kesenangan menjadi semakin kuat dan keinginannya semakin kuat juga. Akhirnya, Ling Xiao mengulurkan kedua tangannya, dia sudah kehilangan kemampuan untuk mengetahui apakah dia berusaha menolak atau memenuhi kesenangan.

Kaisar dengan tenang tertawa dan memandang Ling Xiao yang merasa putus asa dan dengan lembut menjilat jejak yang meluap di ujung bibirnya.

Setelah dia menjilat bibirnya yang lembut, dia berjalan sedikit demi sedikit, seolah sedang mencicipi sesuatu yang lezat, benar-benar mencicipi tubuh di bawahnya.

“Ahhh … milikmu … Yang Mulia …uhmmm …”

Dengan alis merajut, mata tertutup dan ekspresi sedih, rasanya seperti sedang merayap di tepi rasa sakit dan kesenangan, suaranya terus menerus menumpahkan tubuh seperti lagu yang naik turun, dengan jelas mengekspresikan rangsangan yang dia rasakan.

Penampilannya seolah-olah sedang mencoba merayu Kaisar. Tatapannya menggelora dan tiba-tiba, dia sudah dikuburkan di dalam tubuh Ling Xiao….

Ahhh……

…………

…………

Ketika Ling Xiao terbangun, Kaisar sudah tidak berada di sisinya lagi, sebaliknya, hanya ada dua pelayan.

Ling Xiao bergerak sedikit, semburan rasa sakit datang dari bagian belakang.

Wajah Ling Xiao memerah dan dengan perlahan duduk tegak, kedua pelayan itu langsung memperhatikannya, memberinya pakaian.

“Dimana Kaisar?” Tanya Ling Xiao kepada mereka.

Salah seorang pelayan dengan hormat menjawab, “Kaisar pergi ke perpustakaan  untuk menangani urusan pemerintahan. Dia akan kembali saat makan malam dan meminta Permaisuri Raja untuk beristirahat dengan baik.”

“Hm …” Ling Xiao menanggapi dengan lembut. Dia mengingat kembali semua kejadian yang terjadi saat itu dan dia tidak bisa menahan peredam suara yang muncul bersamaan dengan detak jantungnya yang kencang.

“Tuan Muda.” Sebuah panggilan dari pintu masuk terdengar.

Ling Xiao mengangkat kepalanya untuk melihat ke sekeliling, itu adalah An Xiang. Dia terkejut, lalu buru-buru membiarkannya masuk, “Masuklah”

“Tuan Muda, Selir Li dengan pelayannya ingin bertemu denganmu.” An Xiang canggung mengatakan kepadanya, “Tuan ingin kamu  beristirahat dengan baik, tapi Selir Li meminta untuk bertemu denganmu. Bawahan ini……….”

Ling Xiao terdiam. Dia kembali memikirkan pasangan tuan dan pelayan itu lalu tertawa terbahak-bahak.

Pelayan Ying’er itu mungkin membujuk Selir  Li untuk datang..

Saat memikirkannya, dia bertanya kepadanya, “Sudah berapa lama mereka tiba?”

“Saat Kaisar pergi, mereka tiba.” Jawab An Xiang.

Sangat tepat?

Ling Xiao mengangkat sebelah alisnya. Sepertinya mereka menunggu langsung di pintu masuk dan menunggu Kaisar untuk pergi …

“Sudah berapa lama aku tidur?”

“Tuan Muda telah tertidur selama empat jam.”

Cukup lama aku tertidur, namun tuan dan pelayan ini terus menunggu di pintu?

Ling Xiao melihat ke luar. Seperti matahari yang cerah, dia juga membuat hal-hal sulit bagi keduanya.

Sepotong welas asih yang jarang dirasakan dia di hatinya, dia memerintahkannya, “An Xiang, mintalah seseorang menuntun mereka ke paviliun di halaman untuk menunggu. Aku akan datang ke sana sebentar lagi. ”

“Tuan Muda, jika tidak nyaman untukmu, kamu bisa menolaknya.” An Xiang mengamati penampilan Ling Xiao yang sangat kesusahan.

Ling Xiao menggelengkan kepalanya, “Sangat jarang mereka begitu perhatian, aku akan melihat-lihat.”

“Baik..” Melihat Ling Xiao tidak benar-benar memaksakan dirinya, An Xiang menjawab dan pergi.

Saat melihat Selir Li, wajahnya agak pucat karena terlalu banyak terkena sinar matahari.

Ling Xiao menyuruh seseorang menyiapkan dua mangkuk sup plum acar lalu menyuruh mereka pergi, lalu menghampiri keduanya sendirian.

Ketika Selir Li melihat Ling Xiao, dia berkata tanpa suara, “Jenderal Lan, kenapa kamu masih di sini? Kaisar sudah pergi……”

“Tuan, tidak bisakah kamu berpikir? ‘Jenderal Lan’ ini berjalan ke istana dan tidak pernah berjalan keluar. Selanjutnya, dia memakai pakaian informal setiap hari dan berjalan biasa saja. Dia juga agak akrab dengan istana, dia sama sekali tidak terlihat seperti seseorang dari luar istana. Ditambah, satu-satunya orang selain Kaisar yang bisa mengenakan pakaian informal, menurut pandangan pelayan ini, dia bukanlah ‘Jenderal Lan’. Aku khawatir orang ini adalah Permaisuri Raja yang telah kita coba temui.”

Ying’er menarik lengan baju selir Li, berbisik padanya.

Selir menatapnya dengan mata lebar, dia benar-benar takut padanya.

Ying’er segera memberitahunya, “Dengan cepat memberi hormat dan meminta pengampunan.”

Selir Li segera berlutut di tanah, “Maafkan wanita ini Permaisuri Raja, wanita ini tidak bermaksud menyinggung perasaanmu.”

Dari pengamatan Ying’er berbisik kepada Selir Li, Ling Xiao bisa menebak isi dari apa yang mereka bicarakan.

Penampilan Selir Li dari permintaan maaf ini agak akrab dengan selir di kehidupan sebelumnya, yang puas dengan tempatnya sendiri. Seperti yang diharapkan, penampilan masa lalu itu palsu yang pelayannya ajarkan kepadanya.

Ling Xiao perlahan berjalan mendekat dan berkata kepada mereka, “Berdirilah, aku tidak punya niat untuk menyalahkanmu.”

Ling Xiao dengan ramah tersenyum dan duduk di paviliun. Karena luka dari bagian belakang, wajahnya berubah sedikit kaku.

Selir Li dengan hati-hati berdiri di samping, menelan air liurnya. Ying’er menyerahkan sebuah kotak kepadanya dan dia dengan bingung mengambilnya, lalu dengan senyuman berkata kepadanya, “Sebelumnya, tubuh wanita ini tidak terlalu baik dan tidak bisa berkunjung ke Permaisuri Raja, tolong jangan salahkan wanita ini. Ini adalah ginseng milenium pemberian wanita ini, tolong terima ini Permaisuri Raja.”

Selir Li menempatkan kotak di depan Ling Xiao, membukanya dengan senyuman dan melihat-lihat. Dibandingkan dengan hal-hal yang Kaisar berikan padanya, itu jauh lebih rendah, tapi mungkin ini hal terbaik yang bisa dilakukan oleh Selir Li. Bagaimanapun, dibandingkan dengan dua lainnya, jadi tidak terlalu disukai di tempat pertama.

Ling Xiao menerimanya dengan senyuman dan menunjukkan kepada mereka, “Duduklah.”

Selir Li dengan kaku duduk, wajahnya ketakutan.

Ling Xiao menatapnya, senyum samar di bibirnya saat dia bertanya, “Apa aku benar-benar menakutkan?”

“Tidak…” Selir Li baru saja akan menjawab tapi sempat terganggu oleh Ling Xiao yang pura-pura marah, “Yang benar?”

“Menakutkan…” Selir Li dengan sengit berkata, tapi diketuk oleh Ying’er dari belakang dan dengan cepat mengoreksi dirinya sendiri, “Permaisuri Raja, kamu sangat bisa dipercaya.”

“Heh …” Ling Xiao tertawa terbahak-bahak, wajah tuan dan pelayan ini terlalu menarik.

“Tuan Muda, sup plum acar.” An Xiang membawa minuman itu ke depan.

Ling Xiao menunjukkan kepadanya, “Berikan beberapa pada mereka berdua.”

“……” An Xiang berhenti sejenak, melirik ke selir Li dan pelayannya, Ying’er. Ini adalah pertama kalinya Tuan Muda sangat bersahabat dengan selir Tuan manapun …

An Xiang diam-diam menurunkan minuman lalu dengan hormat pergi.

“Rasakan sup plum acar dari istana, ini hal yang baik untuk menghilangkan panas dan haus.”

“Baiklah.” Selir Li dengan keras menelan ludah, dia jelas sangat haus dan sangat tertarik dengan sup plum acar.

Namun, dia didorong sedikit oleh Ying’er, jadi dia hanya bisa mendorong mangkuk itu, memaksakan senyuman, “Wanita ini tidak haus, Permaisuri Raja dapat meminumnya.”

“………” Ling Xiao terdiam, mengalihkan pandangannya ke Ying’er di belakang Selir Li. Dia terus menunduk sejak awal, jadi dia tidak bisa melihat ekspresinya. Namun, dia bisa tahu dari sikapnya bahwa dia sedang berjaga-jaga, seperti orang yang sedang tegang.

Ling Xiao agak tidak senang dan tersenyum dingin. Dia punya banyak cara untuk memaksa kedua orang ini untuk minum sup, melalui perintah yang mengancam, memaksa mereka, tapi dia tidak ingin menggunakan metode itu sekarang juga.

Dia mengulurkan tangan untuk mengambil mangkuk selir Li , mengambilnya dan meminumnya, lalu meletakkannya kembali di depannya, “Jika kamu takut aku meracuninya, apakah kamu sudah percaya padaku?”

“……….” Selir Li tertegun, bahkan Ying’er pun mengangkat kepalanya dengan tak percaya.

Mereka berdua tidak tahu bagaimana harus bereaksi.

Ling Xiao menatap Ying’er, kesal, “Apa? Apakah kamu perlu yang satu ini untuk menguji racun untukmu?”

Ying’er melompat sedikit, dengan cepat menggelengkan kepalanya dan mengambil sup plum acar, mengurasnya. Kemudian, dia berlutut di depan Ling Xiao untuk memohon pengampunan, “Maafkan aku Permaisuri Raja.”

“Berdirilah.” Ling Xiao mengerutkan kening, “Aku tidak suka orang yang selalu berlutut di depanku.”

“Terima kasih Permaisuri Raja.” Ying’er bangkit dengan sedikit ketakutan, mendapati Tuannya minum semangkuk sup plum acar. Dia meminumnya sambil menyesapnya, ekspresinya sangat puas.

Dan tempat yang dia minum adalah tempat yang Ling Xiao baru saja minum.

Ying’er sangat khawatir dan berteriak, “Tuan!”

“Eh?” Selir Li dengan sigap berbalik menghadap pelayannya.

Mulut Ying’er bergetar, “Kamu… kamu … kamu … tidak boleh meminumnya…”

Selir Li mengedipkan matanya, tidak mengerti mengapa dia tidak diijinkan. Tapi dia masih melakukan apa yang diperintahkan dan meletakkan mangkuk itu, ekspresinya sangat enggan.

Depresi yang dirasakan Ling Xiao langsung tersapu bersih oleh penglihatannya, dia tertawa terbahak-bahak.

“Ini sangat menarik.” Ling Xiao menertawakannya, “Pelayanmu meminta maaf untukmu, tapi kau minum sup plum acar… bukankah kau terlalu tidak tulus?”

Wajah Selir Li memerah, “Aku tidak ingin melukai Permaisuri Raja, dan wanita ini benar-benar haus.”

“Kenapa kamu tidak bilang begitu tadi? Apa kau tidak haus?” Ling Xiao menggoda.

Wajah selir Li sangat merah saat dia berkata, “Itu … itu adalah kesalahan kami.”

“Kami telah menganiaya sang Permaisuri Raja, kamu berbeda dari apa yang diceritakan di luar.” Selir Li hanya mengatakan.

“Tuan …” Ying’er sedikit khawatir.

Ling Xiao tersenyum dan berkata, “Baiklah, Ying’er, kamu tidak perlu waspada terhadapku. Aku tidak tahan terhadap kalian berdua.”

“Kamu sangat pintar sehingga kamu harus tahu bahwa jika aku bersikap jahat, kalian pasti sudah lama terseret keluar.” Ucap Ling Xiao.

Ying’er menyadari hal itu dan kembali dengan hormat, “Terima kasih Permaisuri Raja atas kebaikanmu.”

Ling Xiao melambaikan tangannya, menatapnya, “Dengan betapa bodohnya dirimu, bagaimana kau tinggal begitu lama di istana?”

“Aku……” Ini mungkin pertama kalinya Selir Li begitu blak-blakan disebut bodoh, seluruh wajahnya berubah merah karena malu.

Lalu, dia dengan tenang menjawab, “Aku tidak bodoh…”

Ling Xiao tersenyum ringan, Selir Li bertanya, “Aku tidak ingin bertengkar denganmu, Permaisuri Raja. Aku tidak akan bersaing dengan untuk kasih sayang Kaisar, jadi bisakah kamu mengizinkanku dan Ying’er melewatkan hari-hari kami dengan baik?”

Selir Li tiba-tiba terus terang meminta dan berlutut di depannya.

Ling Xiao berhenti sejenak, tatapannya curiga saat dia bertanya, “Kamu benar-benar tidak akan bersaing denganku?”

Selir Li mendongakkan kepalanya, kemudian mengangguk. Wajahnya tenang dan matanya benar-benar tulus. Tidak peduli bagaimana orang melihat, dia tidak terlihat seperti seseorang yang berbohong, kemudian Ling Xiao berkata “Baiklah, aku berjanji, selama kamu tidak menjebakku, aku tidak akan melakukan apapun.”

“Hm.” Selir Li merasa santai dan tersenyum.

Tiba-tiba dia merasa pusing, dia bersandar di pilar di sampingnya. Ling Xiao berhenti sejenak, lalu membantunya, “Ada apa?”

Ying’er juga berjalan ke depan kali ini, melihat pemandangan dan mengerutkan kening, “Permaisuri Raja, Tuan sedang mengalami sengatan panas…”

“Cepat-cepat dan bawa tabib kekaisaran!” Ling Xiao melambaikan tangannya dan memerintahkan.

“……” An Xiang sedikit mengerutkan kening  dan berjalan ke depan, “Tuan Muda, ini sudah terlambat. Bahkan jika kamu mengundang tabib, sebaiknya kamu juga membiarkan selir Li kembali terlebih dahulu. Kaisar akan kembali, kamu dan Selir Li memiliki jenis kelamin yang berbeda.”

Ling Xiao berhenti sejenak, An Xiang pasti sudah sadar. Hal itu memungkinkan dia mengingat identitas dirinya sendiri, meski dia tidak akan melakukan apapun, Selir Li juga tidak akan melakukan apapun. Identitas mereka istimewa, ini benar-benar tidak tepat.

Setelah bingung memikirkannya sebentar, Ling Xiao menarik kembali tangannya dan menghela napas, “Ying’er, kirimkan kembali selir Li lebih dulu dan tunggu di sana. Aku akan mencarikan seseorang untuk menemukan tabib kekaisaran.”

“Baik.” Ying’er menerima perintah tersebut, membantu Selir Li saat mereka pergi.

“An Xiang, pergilah ke tabib kekaisaran untuk mereka, buat dia datang lebih cepat.” Setelah Selir Li pergi, Ling Xiao berbalik dan memberi tahu An Xiang.

“……” An Xiang mengerutkan kening, tapi masih diam.

Dalam Perpustakaan Istana, Kaisar sedang memperhatikan An Yong yang penuh hormat, wajahnya dingin saat dia bertanya, “Kamu mengatakan, bahwa Permaisuri Raja telah melihat Selir Li hari ini?”

“Ya, Tuan.” An Yong menjawab dengan kepala rendah.

“Dia bahkan mengobrol dengan bahagia bersamanya, dan sangat intim?” Tekanan di ruangan dengan cepat menurun dan An Yong gemetar saat dia menjawab, “Ya, Tuan.”

“Mereka minum dari semangkuk sup plum acar yang sama?” Kata-kata Kaisar seperti es yang mendarat di hati An Yong. Terlalu dingin, dia terus dan menjawab, “Ya, Tuan.”

“Hmph!” Dengan dengusan dingin, Kaisar mematahkan kuas di tangannya menjadi dua, lalu melemparkan lengan bajunya, bangkit dan keluar.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 70

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s