The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 69

Chapter 69 – Setelah Mendapatkan Cinta (4)

“Aku baru saja memikirkan kapan Yang Mulia akan datang menemui Ling Xiao.” Ling Xiao memandang ke arah Kaisar yang sedang berdiri di pintu masuk, lalu memberi hormat dari kejauhan.

Kaisar masuk mengenakan wajah tanpa ekspresi, dan melambaikan tangannya untuk menyingkirkan orang-orang di sekitarnya.

“Berdirilah.” Suaranya dingin dan biasa, tidak terdengar senang maupun marah.

Ling Xiao dengan tenang bangkit, menatap lurus ke arahnya.

Kaisar mengangkat alis, keberanian mantan kasim ini benar-benar telah tumbuh, dan tidak hanya sedikit.

“Kamu tidak memiliki apapun yang ingin kamu katakan kepadaku?” Kaisar memulai dengan dingin.

“Aku tahu.” Tatapan Ling Xiao sangat menyayangi saat dia menatapnya, sepertinya matanya memiliki suara mereka sendiri karena kasih sayangnya yang lembut untuk Kaisar seperti berbicara sendiri di matanya dan menahan ketergantungan.

Kaisar berhenti sejenak dan mengalihkan pandangannya, tapi ekspresinya menjadi jauh lebih lembut.

Dia menghela napas tak berdaya, lalu dengan ringan memarahinya, “Kamu terlalu berlebihan.”

“Apa yang dimaksud Yang Mulia?” Ling Xiao pura-pura tidak tahu apa yang sedang dibicarakan orang lain.

Kaisar menyipitkan matanya berbahaya, naganya mungkin akan keluar untuk menekan Ling Xiao. Dia tidak senang dengan bagaimana Ling Xiao berpura-pura tidak tahu.

“……” Ling Xiao terkejut melihat tatapan itu dan mundur selangkah. Dia kemudian mengingat bahwa Kaisar adalah Kaisar.

Ling Xiao mengatupkan bibirnya, dan berkata dengan sedikit keengganan, “Jika Ling Xiao tidak melakukan itu, apakah Yang Mulia akan datang begitu cepat untuk menemui Ling Xiao?”

“……” Kaisar mendekatinya.

“Masalah dengan Selir Ran, Ling Xiao melakukannya dengan sengaja. Dia mencoba yang terbaik untuk datang dan menabur ketidakharmonisan di antara perasaan kita. Ling Xiao bisa menanggung apa pun kecuali itu.”

Kaisar menggerakkan bibirnya, hendak mengatakan sesuatu tapi Ling Xiao tanpa takut memotongnya, “Kedua, jika tidak ada yang terjadi di tempat Ling Xiao, berapa lama lagi kamu akan memberi Ling Xiao bahu yang dingin?”

Sementara dia berbicara, Ling Xiao kemudian mengeluarkan batu giok dari beberapa hari yang lalu, dan meletakkannya di depan tatapan Kaisar. Dia mengerucutkan bibirnya dan berkata, “Kamu tidak suka Ling Xiao memegang ini, namun kamu ‘mengatur‘ agar Ling Xiao memegangnya. Tapi kemudian kamu tidak datang ke istana Ling Xiao selama beberapa hari, menurutmu bagaimana pendapat Ling Xiao? Apa yang kau ingin Ling Xiao lakukan?”

Setelah selesai berbicara, Ling Xiao menaruh sikap ingin membuang batu giok itu.

Pandangan Kaisar langsung menjadi dingin, dia memarahinya, “Berhenti!”

Ling Xiao berhenti sejenak dan yang lainnya bergerak di depannya, menangkap tangannya yang terangkat untuk mencegah tindakannya.

Tertegun, dia merasakan kepedihan dari pegangan kuat Kaisar. Dia menggertakkan giginya dan menanggungnya sambil menatap raja di depannya.

Selain saat mereka sedang berhubungan intim, ini sebenarnya adalah saat pertama kali Ling Xiao begitu dekat dengannya, sangat dekat, dia bisa melihat setiap helai bulu mata, dan kemarahan di mata itu.

Kaisar yang marah seperti singa yang marah, sebuah aura yang mengancam menutupi dirinya. Aura yang semula diletakkan di depan Ling Xiao, sekarang dicurahkan, menekan Ling Xiao sampai dia gemetar.

Ling Xiao dengan keras kepala menahannya, tatapannya dengan tegas menghadap raja di hadapannya.

Setelah kebuntuan berlangsung sebentar, Kaisar melepaskannya.

“Hal-hal yang telah Zhen berikan, tidak ada yang berani membuangnya. Terutama di depan Zhen!”

Apakah ini penjelasan mengapa dia marah?

Tapi Ling Xiao tidak percaya bahwa semuanya begitu sederhana.

Tapi Kaisar tidak mau membicarakannya, jadi bagaimana dia bisa mencari tahu?

“Zhen telah memberikannya kepadamu, jadi jaga baik-baik. Selain dirimu, tidak ada yang bisa menyentuh batu giok ini.”

Kata-kata Kaisar agak aneh. Ketika dia ingin bertanya, Kaisar sudah mengubah topik pembicaraan.

“Masalahnya dengan Selir Ran, apa pun alasannya, kamu terlalu berlebihan. Hukumanmu akan menjadi satu tahun gaji, apakah kamu keberatan?”

Ling Xiao berlutut untuk menerima perintah tersebut, “Ling Xiao tidak keberatan.”

Masalahnya terlalu berlebihan, jadi dihukum adalah pantas. Lagi pula, meski Kaisar menghukumnya, dia punya kunci gudang, jadi itu sama sekali tidak penting.

Bagaimana dia bisa keberatan?

“Itu bagus.” Kaisar membungkuk untuk menopang Ling Xiao, memeluk pinggangnya dan duduk di samping meja. “Kalau begitu kau dan aku bisa mengobrol dengan baik.”

TL Catatan: !!! Akhirnya?! Kaisar menggunakan kata ”aku”

Kaisar menyebut dirinya sebagai ‘aku’ dan bukan ‘Zhen’, menyebabkan Ling Xiao melebarkan matanya karena terkejut.

Tapi diam-diam dia merasa senang di dalam hatinya, apakah ini berarti Kaisar sekarang menempatkannya pada pijakan yang setara dengannya?

Seperti ini, Ling Xiao merasa bahwa dia dan sang Kaisar jauh lebih intim.

Tapi pada saat yang sama, Ling Xiao memperhatikan bahwa ketika Kaisar mengatakan kalimat itu, dia menambahkan bobot pada lima kata terakhir itu. Penekanan semacam ini membuatnya jelas bahwa kemarahan Kaisar tidak hilang. Hanya saja dia selalu menjadi orang yang rasional, kemarahannya tidak mempengaruhi keputusannya.

Saat ini, dia bilang dia akan mengobrol dengannya, itu berarti dia akan membuat dia membayarnya. Dia tidak tahu mengapa, tapi ketika dia memikirkannya, Ling Xiao mulai gemetar, perasaan tidak enak terangkat di hatinya.

Kaisar memandangnya dari samping sepanjang waktu, dia bisa melihat ekspresinya berubah dan jelas terlihat gelisah.

Dia baru saja melakukan gerakan mengancam, namun dalam sekejap, itu berubah menjadi anak kucing yang menyelidikinya dengan cakar mungilnya. Kemarahan yang mengamuk yang dia simpan di dalam hatinya kini hampir hilang sama sekali.

Hanya orang ini yang bisa tinggal di dalam hatinya, tumbuh dan mempengaruhi hatinya.

Kaisar mendesah membawa ketidakberdayaannya.

Dia bahkan tidak tahu berapa kali dia menghela napas hari ini. Ketika dia mengingat kembali masa lalunya, dia bahkan tidak pernah menghela napas berkali-kali.

“Jika Zhen tidak menemukanmu, tidak bisakah kamu menemukan Zhen?” Kaisar dengan lembut berbicara, sedikit depresi dalam kata-katanya, “Bagaimana Zhen bisa menolak bertemu denganmu?”

“……” Ling Xiao terdiam, dia benar-benar tidak berpikir apa yang Kaisar pikirkan. Beberapa hari terakhir, dia sangat kesal, dia ingin melihat kapan Kaisar akan datang menemuinya.

Pada akhirnya, tindakannya yang kesal tidak hanya menyebabkan keduanya tidak saling bertemu selama beberapa hari, tapi juga membuat perselingkuhan sederhana begitu rumit. Ling Xiao merasa kesal.

Mengamati wajah Ling Xiao yang membuat wajahnya keriput, sangat menggemaskan seperti kucing kecil. Kaisar tersenyum dan membungkuk untuk mendaratkan ciuman di atas kepala Ling Xiao.

Ling Xiao sedikit gemetar, jelas kepalanya yang dicium, namun rasanya semua kulit di tubuhnya terbakar dengan cepat, menyebabkan seluruh suhu tubuhnya naik.

Seperti sedang berusaha menutupinya, Ling Xiao mendongak untuk menatapnya dan berkata, “Baiklah, mari kita pertimbangkan masalah ini juga. Kamu tidak datang menemuiku, dan aku tidak datang menemuimu. Tak satu pun dari kita bisa saling menyalahkan.”

“Hm.” Melihat bagaimana wajah Ling Xiao seperti buah persik, mata Kaisar sedikit menggelora dan tanpa sadar menjawabnya.

Suaranya serak, penuh daya tarik seks.

Jantung Ling Xiao melonjak seperti guntur dan pikirannya tidak bisa menahan diri untuk mengingat kembali saat mereka terjerat bersama. Dia segera menggelengkan kepalanya, membuang pikiran yang terlalu dini dari dalam pikirannya dan menjawab seperti sedang berusaha mengubah topik pembicaraan, “Yang Mulia, bagaimana kamu merencanakan untuk menenangkan Selir?”

Pandangan Kaisar sangat ringan saat dia menjawab, “Dia terlalu kejam akhir-akhir ini, dia bisa mendinginkannya.”

“Dinginkan?” Ling Xiao terkejut, “Kamu tidak akan mengunjunginya?”

“Apa kamu ingin agar Zhen pergi mengunjunginya?” Kaisar mengangkat alis, merasa tidak senang.

Ling Xiao dengan cepat menggelengkan kepalanya, “Tentu saja tidak, tapi dia adalah putri Pejabat Tinggi Kementerian Resmi. Dan sejak Perdana Menteri jatuh, kekuasaan pengadilan telah condong ke arahnya. Sekarang……………”

“Sepertinya kamu benar-benar tidak tahu apa yang sedang terjadi di pengadilan.” Kaisar dengan agak tajam berkata.

Ling Xiao tersedak sejenak dan tidak berani menjawab.

Meskipun Kaisar memperdengarkan dan mempercayainya secara ekstrem, Ling Xiao sangat berhati-hati untuk terlibat dalam masalah pengadilan.

Penampilan seperti kelinci itu tentu saja tidak luput dari tatapan Kaisar. Dia menyipitkan mata dan berkata dengan suara rendah, “Kamu tidak perlu seperti ini, Zhen tidak menyalahkanmu. Jika kamu benar-benar penasaran denganya, maka kamu bisa ikut dengan Zhen ke pengadilan besok pagi.”

“Besok pagi? Aku?” Ling Xiao kaget.

Kaisar mengangkat alis ke arahnya, “Mungkinkah kamu lupa? Zhen telah memberikan jabatan Pejabat Tinggi Kementerian Industri kepadamu?

“……” Bukankah itu hanya posisi palsu?

Meskipun dia diizinkan untuk mendengarkan politik, tapi ketika dia diizinkan untuk mendengarkannya, dia tidak pernah mendengarnya langsung Kaisar sehingga dia tidak berani melakukan apapun.

Melihat bagaimana wajah Ling Xiao agak aneh, dia pikir dia merasa tertekan dan menghiburnya, “Bila kamu tidak hadir, mantan Pejabat Tinggi Kementerian Industri akan menggantikamu. Kamu tidak perlu terlalu gugup, saat Zhen memberikan jabatan ini kepadamu, Zhen tidak bermaksud membuatmu bekerja keras. Zhen hanya memikirkan formula aneh di benakmu.”

“Formula?” Ling Xiao mengerutkan kening.

Kaisar dengan tajam berkata, “Seperti bubuk mesiu.”

Ling Xiao langsung mengerti, hatinya sedikit sulit, “Jadi Yang Mulia sedang memikirkannya.”

Nada Ling Xiao agak aneh, menyebabkan alis Kaisar menyatu erat. Seperti dia dengan ceroboh memberinya tatapan sekilas, dia berkata, “Kamu juga bisa menolak. Dengan Zhen memimpin Negeri Mu, bahkan jika kita tidak memiliki hal-hal aneh darimu, kita juga bisa menjadi negeri yang terkuat di bawah langit. Dengan barang-barang buatanmu, itu hanya hiasan ekstra, tidak banyak artinya.”

Kaisar tidak jelas tentang berapa banyak hal yang terjadi di benak Ling Xiao, tapi yang dia katakan agak sombong, seperti Negeri Mu selamanya akan menjadi menara yang berada jauh di atas.

Namun, sejak terakhir kali Negeri Mu mengalami kerusakan serius pada Negeri Shao, semangat Negeri Mu semakin meningkat.

Dalam seratus tahun ini, sulit sekali menemukan lawan untuk mereka.

Kaisar ini memiliki kemampuan untuk menjadi sombong.

Ling Xiao memutar matanya. Saat ini dia mengikuti Kaisar dan mengakui segalanya, apa lagi yang dimilikinya?

Dengan berpikir, Ling Xiao mengatupkan bibirnya dan berkata, “Ling Xiao akan melayani Yang Mulia dengan baik.”

Kaisar mengangkat alis pada deklarasi tersebut, lalu dengan lembut memegang tangannya, menariknya untuk duduk di atas pahanya, memeluknya.

“Kamu tidak diizinkan bekerja keras.”

“Hm.” Hati Ling Xiao terasa hangat, dan dengan lembut menjawab. Matanya lalu berbalik dan pikirannya melayang, dia ragu sejenak sebelum berkata, “Yang Mulia, Ling Xiao berharap bisa menangani masalah untuk Yang Mulia. Tapi Ling Xiao memiliki pertanyaan dan keinginan supaya Yang Mulia bisa menjawabnya.”

Kaisar menggunakan tatapan bertanya pada dirinya.

Ling Xiao mengatakannya dengan lugas, “Yang Mulia, apa Hong Ye ada di dalam hatimu?”

“……” Kaisar sedikit berhenti, mengerutkan kening dan bertanya, “Selir Ran menghasutmu?”

“Meskipun dia melakukannya, tidak dapat dipungkiri bahwa ini adalah titik sakit di hati Ling Xiao.” Ling Xiao terus terang menjawab.

Kaisar tertawa sekali, “Selir Ran ini benar-benar tidak bisa menyimpan.”

Kata-kata itu membuat hati Ling Xiao menjadi dingin, apakah Kaisar mempermasalahkan masalahnya dengan Hong Ye tidak seharusnya dia ketahui?

Mungkinkah Kaisar terhadap Hong Ye benar-benar……….??

Kulit Ling Xiao berubah sedikit ke bawah.

“Bagaimana rencanamu untuk menghadapi Xiao Lizi?” Kaisar melewati pertanyaan Ling Xiao namun mengemukakan sesuatu yang hampir terlupakan.

Ling Xiao menatap kosong ke arahnya dan langsung bertanya balik, “Bahkan Yang Mulia tahu?”

Tidak ada yang bisa disembunyikan darinya.

Ling Xiao merasa itu wajar, beberapa hal bahkan dia tahu dengan jelas sementara Kaisar seratus ribu kali lebih pintar darinya. Bagaimana dia tidak tahu?

Tapi Xiao Lizi adalah seseorang dari pihak Kaisar. Meskipun dia telah mengabaikan masalah ini dengan Xiao Lizi sekarang, ini adalah sesuatu yang pada akhirnya harus ditangani Kaisar. Sekarang, Kaisar telah membalikkannya dan bertanya bagaimana dia ingin menanganinya.

Ling Xiao sedikit bingung, dan menyatakan dirinya, “Xiao Lizi adalah seseorang dari sisi Yang Mulia, hal itu seharusnya ditangani oleh dirimu.”

Kaisar dengan lembut menggelengkan kepalanya, “Dia dibawa olehmu, itulah sebabnya Zhen menjadikannya sebagai Pengurus. Jadi sekarang dia telah melakukan kesalahan, kamu harus menanganinya.”

“… Yang Mulia.” Hati Ling Xiao sedikit tersentuh, meski Kaisar selalu tampak dingin, dia jauh lebih perhatian daripada orang lain.

Begitu perhatian untuk memperhitungkan suasana hatinya. Dia jelas seorang Raja Berdaulat yang tak tertandingi, membawa kelembutan seperti itu yang bisa menenggelamkan seseorang.

Karena begitu tersentuh, beberapa poin cinta lagi padanya tumbuh.

“Karena Zhen telah berjanji untuk menghabiskan seluruh hidup Zhen bersamamu, maka ada beberapa hal yang harus kamu ketahui.”

Setelah dia mengatakannya, dia sedikit mendorong Ling Xiao dan berdiri.

“Setelah kamu berurusan dengan Xiao Lizi, datanglah ke tempat selir Xian untuk menemukan Zhen. Zhen akan menunggu di sana untukmu dan dengan jujur ​​memberitahumu tentang masalah dengan Hong Ye.”

Dengan kata-kata itu, dia pergi dengan kedua tangannya di belakang punggungnya.

Dengan pikiran terus-menerus pada Kaisar, Ling Xiao menyuruh An Yong dan An Xiang membawa Xiao Lizi yang pingsan karena takut.

Dia juga sangat acuh tak acuh terhadap hukuman Xiao Lizi. Dia merasa aneh, mengapa Kaisar harus membiarkannya menangani Xiao Lizi lalu pergi ke istana selir Xian? Tidakkah lebih baik pergi bersama?

“Tuan Muda, Tuan takut bahwa kamu akan menghukumnya terlalu berlebihan dalam kemarahan, lalu menyesalinya.” An Xiang sepertinya melihat melalui kekhawatiran dan mengatakan kepadanya.

Ling Xiao memandang ke arahnya dalam kebingungan, tapi An Xiang tahu dia telah mengatakan terlalu banyak dan dengan ketat menahan bibirnya. Menjaga agar kepalanya tetap rendah, dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

Ling Xiao dengan pahit tersenyum, “Aku perlu mengatakan bahwa kamu terlalu baik. Setiap kali kamu berbicara, kamu selalu mengatakan hal-hal di bagian kedua, bukankah kamu membuatku lebih khawatir?”

Xiang menggigit bibirnya, “Tapi jika pelayan ini mengatakannya, maka usaha Tuan yang telaten akan sia-sia.”

Alis Ling Xiao bergetar, “Karena kamu sudah mengatakan bagian dari itu, maka teruslah berbicara. Kamu hanya punya dua pilihan sekarang, yang pertama adalah aku membawa Xiao Lizi pergi menemui Kaisar dan bertanya kepadanya sendiri. Yang lainnya adalah dirimu sendiri untuk memberitahuku.”

An Xiang membuat wajah pahit, gangguannya terlihat jelas.

Ling Xiao juga tidak terburu-buru dan menatapnya dengan tenang, menunggunya untuk berbicara. Dia tahu bahwa begitu dia melibatkan Kaisar, dia akan selalu berbicara.

Seperti yang diharapkan, An Xiang ragu sejenak sebelum menjelaskan secara perlahan, “Tuan Muda, Xiao Lizi ini tidak bagus, walaupun Selir Ran memang mengancamnya, dia juga waspada terhadapmu.”

“Dia mengikutimu dan dengan sembunyi-sembunyi mempelajari beberapa keahlianmu dan mengikuti Tuan. Pada saat itu, kamu dan Tuan tidak dalam kondisi baik seperti itu. Xiao Lizi takut padamu bersikap kecil dan menyalahkannya karena memanjat Tuan, dan terus memikirkan bagaimana membatasi kekuatamu. Jadi dia bergabung dengan Selir Ran.”

“……” Ling Xiao mengerutkan kening, sebenarnya, dia sudah memiliki gagasan samar seperti itu. Setiap saat dia melihat Xiao Lizi, dia tidak pernah memiliki wajah yang bagus. Dia tidak menyalahkan Xiao Lizi karena mengira dia kecil dan membalas dendam padanya.

Sebenarnya, Ling Xiao menyalahkan Xiao Lizi karena tidak cukup setia. Tapi dia hanya seorang kasim yang mengikuti dia sebelumnya, dia tidak akan melakukan apapun padanya.

Jika tidak, Xiao Lizi pasti telah meninggal ribuan kali sejak dulu.

Sayangnya, Xiao Lizi terlalu bodoh pada akhirnya dan tidak memikirkan bagaimana jika dia ingin melakukan pembalasan, dia pasti sudah lama melakukannya. Kenapa dia menunggu sampai sekarang? Dia tidak bekerja keras untuk mengubah pandangannya, dia memutuskan untuk menentangnya.

“Meski begitu, apa hubungannya dengan Selir Ran dan Hong Ye? Kenapa dia harus ditangani lebih dulu?”

“……” An Xiang canggung mengerutkan kening. Dia membuka mulutnya beberapa kali lalu menutupnya, sangat sulit berbicara.

Ling Xiao khawatir, “Cepat dan katakan padaku.”

An Xiang menggertakkann giginya didesak, “Dia tidak hanya bekerja dengan Selir Ran, dia juga berkolusi dengan Hong Ye, mencoba untuk membuat Hong Ye sebagai kekasih baru kepada Tuan. Hong Ye berulang-ulang mencoba menemui Tuan dan itu semua karena Xiao Lizi ini memberitahunya. Ada juga beberapa kali Xiao Lizi diam-diam menyusun strategi bagaimana membuat Tuan dan Hong Ye bertemu ‘secara kebetulan’. Dia mengatakan secara lahiriah bagaimana Hong Ye ini adalah individu yang merepotkan, mengatakan bahwa itu adalah selir Xian yang sedang bermain mak comblang dengan Hong Ye dan Tuan. Tapi sebenarnya, secara rahasia, dialah yang memainkan mak comblang sejati antara Hong Ye dan Tuan.”

“……” Ling Xiao melotot pada Xiao Lizi yang tidak sadar di tanah, menggertakkan giginya dan bertanya, “Apa Kaisar mengetahui semua ini?”

An Xiang terus menunduk dan tidak berbicara, tapi jawabannya juga ada dalam pikiran Ling Xiao.

“Dia tahu, lalu mengapa dia membiarkan Xiao Lizi melanjutkan? Kenapa dia tidak menolak Hong Ye?”

An Xiang melihat ke bawah, “Pelayan ini…tidak tahu.”

“Betapa hebatnya Xiao Lizi!” Ling Xiao dengan dingin tersenyum.

An Xiang segera berlutut di tanah, “Tuan Muda, tolong tenanglah! Inilah yang dikhawatirkan oleh Tuan, bahwa Tuan akan sangat marah karena ditipu. Meskipun kamu tidak mengatakannya, Xiao Lizi telah mengikutimu untuk beberapa lama, kamu memiliki beberapa persahabatan dengannya. Dia takut kau akan menyesal…”

“Kamu tidak perlu khawatir, aku tidak akan menyesalinya.” Ling Xiao tersenyum mengejek, “Untuk orang-orang yang tidak setia, aku tidak akan menyesal..”

Setelah dia berbicara, kepala Ling Xiao terangkat tinggi, dia memerintahkan, “An Yong, kirim dia keluar dari istana, keluar dari ibukota. Dalam kehidupan ini, dia tidak diizinkan untuk menunjukkan dirinya di depanku.”

An Yong, kemudian dengan lembut menjawab, “Baik..”

Setelah selesai berbicara, Ling Xiao tidak lagi memandang Xiao Lizi dan berpaling, berjalan ke istana selir Xian.

Hubungan seperti apa yang dimiliki Kaisar dengan selir Xian dan Hong Ye? Bagaimana bisa Kaisar melindungi mereka seperti ini? Terutama Hong Ye, dia tahu bahwa dia sedang melakukan hal-hal di belakangnya, tapi kenapa Kaisar masih menutup mata?

____________

Tidak terasa sisa 2 chapter terakhir 😆 ..

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 69

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s