The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 66

Chapter 66 – Setelah Mendapatkan Cinta (1)

“……” Kalimat Kaisar mengejutkan Ling Xiao.

Dia melihat, tertegun saat Kaisar memegangi tangannya di belakang punggungnya dan berjalan sampai dia berada tepat di depannya.

“Mo Qi mengatakan kepada Zhen beberapa hal yang sangat aneh, apakah kamu ingin mendengarnya?”

Meskipun Kaisar berbicara seperti dia memintanya, dia tidak menunggu jawabannya dan terus berbicara, “Katanya, dia membunuhmu. Dia juga berkata, Zhen membunuhnya.”

“……” Keringat dingin menetes dari dahi Ling Xiao saat dia menatap Kaisar. Dia bisa merasakan kakinya melemah.

Dia menelan air liurnya dan kemudian berhasil mengeluarkan pertanyaannya, “Kalau begitu … Yang Mulia, apakah kamu mempercayainya?”

Kaisar menatap Ling Xiao untuk waktu yang lama setelah dia mengucapkan kata-kata itu, lalu dia mengangkat tangannya untuk memegang dagu Ling Xiao dan berkata, “Zhen percaya, mengapa tidak memberi tahu Zhen tentang hal itu?”

Ini jelas hanya menendang pertanyaan itu kembali padanya!

Wajah Ling Xiao menjadi putih. Meski Kaisar mengatakannya dengan baik bahwa dia mempercayainya, tapi jika dia tidak bisa memberinya alasan yang bisa meyakinkannya, lalu bagaimana tanggapannya bisa memuaskannya?

Kaisar ingin dia menjawab pertanyaan ini sejak awal.

Sementara Ling Xiao memikirkannya, pikiran untuk jujur ​​telah terlintas dalam pikirannya, tapi situasinya tak terbayangkan. Akankah Kaisar mempercayainya jika dia memberitahunya? Bagaimana dia akan menanganinya setelah dia mempercayainya, seseorang yang menyebrang ke dunia ini?

Dia mengangkat kepalanya dalam kekacauan dan menatap Kaisar sekilas. Yang lain hanya dengan dingin menatapnya kembali, mengenakan penampilan seolah-olah tahu. Ling Xiao melebarkan matanya karena terkejut, saat Kaisar memiliki tampilan seperti ini, dia teringat bahwa Kaisar biasanya tidak peduli dengan apa yang orang lain katakan. Begitu dia mulai bertanya, dia cukup tahu bagaimana hasilnya. Memintanya hanya untuk memeriksa dan memverifikasi kesetiaan orang lain.

Ling Xiao membuang segelintir keraguannya yang terakhir setelah dia memikirkannya dan menarik napas dalam-dalam, mengencangkan resolusinya lalu dengan jelas berkata, “Yang Mulia, memang benar Mo Qi membunuhku.”

Kaisar mengangkat alis pada kata-katanya, tangannya diletakkan di belakangnya sementara dia terus memakai penampilannya yang dalam. Ling Xiao merasa takut di dalam hatinya, meski dia bisa menebak bahwa Kaisar sudah memiliki beberapa pemikiran tentang hal itu, dia sama sekali tidak tahu apa yang dipikirkan Kaisar.

Tapi sejak dia sudah memulainya, maka tidak ada lagi kelonggaran baginya untuk menyesalinya. Dia hanya bisa menahan diri dan melanjutkan, “Dia … ingin meracuniku sampai mati, sementara aku terus mencari kesempatan untuk membalas dendam.”

Ling Xiao dengan sengaja berbicara ambigu, dia tidak menjelaskan fakta bahwa Mo Qi meracuninya sampai mati adalah sesuatu dari masa lalunya, semua yang dia katakan adalah sesuatu yang terjadi dalam hidup ini, jadi Kaisar tidak akan mendengar sesuatu yang sangat tidak realistis dan sulit diterima seperti masa lalu.

Namun, Kaisar tampaknya tahu segalanya dan menyela, “Jadi Zhen membunuhnya karena kamu meninggal.”

Kata-katanya bukan sebuah pertanyaan, tapi sebuah pernyataan tentang kepastiannya.

Ling Xiao mendengarkan dengan heran, tapi hanya bisa merasakan punggungnya terasa dingin.

Kaisar menatapnya kembali dengan dingin sementara kata-kata mengalir dari bibirnya yang tipis, “Di masa lalumu.”

“Yang Mulia … kau …” Hati Ling Xiao berdegup kencang dan dia mulai panik.

“Seperti itu, ini menjelaskan semua skema kepintaranmu.”

“……”

Saat Kaisar mengatakannya, suaranya sangat tenang dan tegas, tidak ada tanda-tanda kemarahan. Tapi Ling Xiao merasakan ketakutan yang tak terlukiskan.

Bahkan jika dia memiliki piring emas pembebasan kematian, dia masih tidak berani melihat ekspresi Kaisar saat ini. Dia tidak tahu bagaimana Kaisar akan menanganinya-seseorang yang meninggal kemudian dihidupkan kembali. Dia hanya bisa menjaga kepalanya tetap rendah, gemetar ketakutan.

Penampilan Ling Xiao yang gemetar seperti anak anjing yang baru lahir dan menghadapi dunia yang tidak dikenal, melengkung menjadi bola.

Kaisar merasa itu cukup lucu dan dia mengusap kepala Ling Xiao, menggosoknya sedemikian rupa sehingga rambut hitamnya yang rapi menjadi berantakan dan mendarat di sekujur mata Ling Xiao. Hal itu membuat matanya yang tak bersalah dan polos bahkan lebih menyedihkan.

Terutama pada saat dia mengangkat matanya untuk menatapnya bingung, Kaisar merasa melihat seekor anak anjing mengibas-ngibaskan ekornya dan meminta tuannya memanjakannya.

Mata itu benar-benar melembutkan hatinya dan dia membungkuk untuk mencium bibir Ling Xiao dengan lembut, lalu menariknya ke pelukannya.

Tubuh Ling Xiao menjadi kaku, lalu mendongak untuk melihat Kaisar.

“Yang Mulia … kamu …”

“Untuk menjadi begitu ragu-ragu dari Zhen, haruskah Zhen menghukummu?” Kaisar dengan baik menunduk menatap Ling Xiao.

Ling Xiao menatap kosong sementara pikirannya melayang melalui ribuan hal sebelum memahami makna Kaisar. Dia tidak akan melihat lebih dalam atau melakukan apapun padanya.

Dia tidak bisa tidak melepaskan sedikit rasa lega pada pikiran itu dan nadanya juga rileks.

“Ling Xiao tidak meragukan Yang Mulia, tapi diriku sendiri.”

Kaisar mengangkat alis pada Ling Xiao, yang dengan licik berkata, “Ling Xiao takut aku tidak memiliki cukup hati …”

Beberapa saat yang lalu, dia memiliki penampilan yang pemalu dan cemberut. Tapi sekarang, dia kembali ke kehidupannya yang semarak dan kembali ke sifat liciknya.

Pasangan mata yang hidup itu licik dan jawabannya sangat licik, membiarkannya bersembunyi dari pertanyaan itu.

Kaisar sedikit tersenyum..

Ling Xiao merasa sedikit tidak enak saat melihat bahwa Kaisar tidak menanggapi untuk sementara waktu, dan dia tidak dapat berdiam diri lebih lama lagi. “Jika Yang Mulia benar-benar ingin menghukum Ling Xiao, maka Ling Xiao akan mematuhi.”

Mata Ling Xiao berkedip-kedip saat dia mengatakan itu, daya tariknya bekerja secara alami. Bahkan dia pun tidak tahu betapa menariknya dia saat dia mendongak untuk melihatnya dari bawah.

Kaisar memerhatikannya, tatapannya tenang. Tapi di detik berikutnya, dia membatasi Ling Xiao ke dalam pelukannya.

Ciuman yang cepat dan menuntut berulang kali jatuh dan akhirnya mendarat di bibir Ling Xiao. Bibirnya yang tertutup rapat terbuka, kusut dengan lidahnya yang terasa kaku akibat terkejut.

“Uhmmm…. Mhnnn …”

Setelah ciuman usai, tubuhnya yang sensitif telah lama menjadi lembut seperti air dan dia lumpuh di dada Kaisar.

Pandangan Kaisar tampak gelap, seperti serigala serakah saat dia menatap Ling Xiao, seolah-olah dia ingin benar-benar menelan Ling Xiao tanpa tulang yang tertinggal.

“… uhmmm …”

Ling Xiao sedikit gemetar dan merasa lemas dari pandangan Kaisar yang posesif. Sebuah erangan ringan mengalir di antara bibirnya.

“Ah…”

Kaisar tertawa pelan, suaranya membawa beberapa kulit kering dan sangat menyenangkan di telinga, sangat seksi.

Ling Xiao berusaha mengangkat kepalanya untuk melihat wajah Kaisar yang tersenyum, tapi tiba-tiba dia mengangkatnya secara horisontal.

Ling Xiao memanggilnya dengan cemas dan dengan cepat memeluk erat leher Kaisar dengan tangannya. Terlihat seorang putri berpakaian seperti ini, Ling Xiao benar-benar ingin memprotes. Tapi ketika dia mengingat kembali semua yang terjadi sebelumnya, ini bukanlah pertama kalinya, karena dia harus memprotesnya sekarang hanya akan terlihat terlalu angkuh.

Selain itu, bibir Ling Xiao sedikit aneh saat dia beristirahat di dada Kaisar dengan nyaman.

Meski terlihat sangat dingin, pelukannya sangat hangat. Dipegang olehnya dalam posisi seperti ini cukup nyaman.

Tidak masalah apakah itu tubuh atau hatinya.

“Kamu menyukainya?” Kaisar tampaknya telah melihat dan memiringkan kepalanya ke arahnya.

Ling Xiao mendongak dan tersenyum, “Aku menyukainya.”

“Kalau begitu Zhen akan sering memelukmu mulai dari sekarang.” Kaisar dengan sungguh-sungguh berjanji.

Ling Xiao tertawa dan menjawab, “Kata-kata Yang Mulia memiliki berat yang sangat besar, Ling Xiao akan mencatatnya di dalam hati.”

“Hm.” Kaisar setuju dan meletakkan Ling Xiao dengan lembut di atas tempat tidur, lalu membungkuk dengan kedua tangan yang menopangnya diantara kepala Ling Xiao, dan menciumnya.

Ling Xiao tersenyum dan mengulurkan tangan untuk melepaskan mahkota kepala Kaisar, sehingga rambut sisirnya yang halus akan jatuh tanpa dukungannya.

Rambutnya menyapu kulitnya, memberinya perasaan sedikit gatal.

Ling Xiao menepuk-nepuk jari dan dengan tenang bertanya, “Yang Mulia, dapatkah Ling Xiao menanyakan sesuatu padamu?”

Kaisar bangkit dan mengerutkan kening, tanpa suara sambil menarik napas dalam-dalam lalu bertanya sedikit tidak nyenyak, “Bertanyalah.”

“Seberapa penting Ling Xiao?”

Kaisar mengatupkan bibirnya, matanya menyipit dalam ketidaksenangan saat dia menatapnya. Seperti dia menyalahkannya karena mengajukan pertanyaan yang membosankan seperti itu pada saat yang begitu penting.

Ling Xiao membaca dan mengerti penghinaan di matanya dan dia menahan kata-katanya beberapa saat sebelum mengeluarkannya dengan malu, “Tanpa Yang Mulia secara tegas menyatakannya, sangat sulit bagi Ling Xiao untuk merasa nyaman. Aku selalu khawatir bahwa aku akan menyentuh garis bawahmu tanpa memperhatikannya.”

Kaisar mengerutkan kening dan menatapnya, saat dia melihat bahwa dia tidak ingin menarik kembali pertanyaannya, dia akhirnya mendesah berat dan dengan tidak berdaya berkata, “Zhen mengira kamu cukup jelas mengenai hal itu.”

Ling Xiao mengerutkan alisnya, jika Kaisar masih menjadi Kaisar dari sebelumnya maka akan sangat jelas. Namun, Kaisar saat ini bukanlah Kaisar dari sebelumnya.

Ling Xiao telah sering menyentuh garis bawahnya dan mengira akan mati. Tapi Kaisar dengan mudah memaafkannya dan itu benar-benar menggulingkan pemahamannya. Dia tidak bisa untuk menjadi penasaran lagi, hanya apa yang paling dasar dari Kaisar.

Seperti dia telah melihat pikirannya, Kaisar mendesah lembut, “Apa yang kamu tahu sebelumnya tidak salah, hanya saja kamu spesial untuk Zhen.”

Sementara Ling Xiao terganggu, Kaisar sudah sekali lagi mengambil kesempatan untuk menekannya, dengan ringan menggigitnya, seolah-olah itu adalah sebuah hukuman.

Ling Xiao berteriak kesakitan sejenak dan yang lainnya menyipitkan matanya dalam suasana hati yang baik, menikmati penampilannya yang kesakitan.

Ungkapannya yang puas tampaknya mengatakan: Dengan berani mengganggu Zhen, kamu harus siap untuk dihukum!

Ling Xiao memberinya mata yang menahan keluhan dan Kaisar tertawa, bersandar untuk menjilat tempat yang digigitnya. Dia berkata dengan nada menenangkan, “Zhen telah lama berhenti memiliki garis dasar untukmu, mengapa kamu masih sangat khawatir? Selama kamu ingat bahwa Zhen adalah priamu, itu sudah cukup.”

Ling Xiao menyipitkan matanya saat sensasi nyaman dijilat sementara jawaban menawan Kaisar masuk ke telinganya. Dia mendongak  dengan takjub tapi kebetulan bertemu dengan ciuman Kaisar.

Bibir mereka bercampur dan pernapasan mereka berangsur-angsur menjadi kacau. Ling Xiao sedikit berjuang, ingin bertanya apa maksudnya tapi dikalahkan di bawah sentuhan Kaisar.

Dia tidak tahu kapan, tangannya telah mendorong yang lain pergi berpaling saat pikirannya menjadi bingung oleh ciumannya, dia bahkan tidak tahu hari apa itu.

Kaisar sedikit tersenyum saat melihat dan dengan mudah menyingkirkan pakaian Ling Xiao, ciumannya yang lembab menurun.

Jari-jarinya mencari tempat rahasia yang lain, membuat tubuh di bagian bawah mulai bergidik dalam kenikmatan.

Dan menyebabkan pria di bawah ini terlalu sibuk untuk peduli dengan hal lain, hanya meninggalkan suasana hati yang menuntut …

Setelah tidur nyenyak, Ling Xiao menopang pinggangnya yang sakit saat dia bangun. Kaisar sudah tidak terlihat.

Tubuhnya terasa sangat segar, sudah jelas dia sudah dibersihkan.

“Permaisuri Raja.” Pelayan di sisinya membawa semangkuk air untuk Ling Xiao cuci, setelah selesai, dia dengan hormat memanggilnya.

Ling Xiao membentang dengan malas dan menatapnya.

Pelayan itu menjawab, “Steward Li, telah lama menunggu di dekat pintu.”

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 66

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s