The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 64

Chapter 64 – Menjadi Terkenal Dalam Sehari

Hari dimana Ling Xiao diberi gelar tiba dengan cepat.

Kaisar telah lama mengirim Ling Xiao jubah upacaranya bersama dengan banyak perhiasan langka. Orang-orang di istana semua berbicara tentang bagaimana Kaisar telah mengirim segala sesuatu yang langka di istana kepadanya.

Tidak kekurangan orang yang mengatakan demikian, tapi Kaisar benar-benar bersikap sangat menyayangi Ling Xiao.

Ling Xiao juga bisa merasakannya, Kaisar sangat suka datang ke tempatnya.

Pada saat Ling Xiao kembali ke istana, selain tidak hadir saat menangani urusan pemerintahan, Kaisar selalu bersama Ling Xiao di istananya.

Dia bahkan telah memindahkan perlengkapannya satu per satu, berencana untuk tinggal dalam jangka waktu panjang.

Hari ini, adalah hari besar dimana dia diberi gelar Permaisuri Raja. Sebagai karakter utama acara hari ini, dia dibangunkan lebih awal oleh para pelayan saat fajar.

Dengan bingung, wajahnya dicuci dan dibilas. Setelah makan sedikit bubur, jubah upacara tebal dikenakan padanya dan kemudian dia didorong ke kursi sedan.

Di dunia ini, pria dianggap lebih unggul dari wanita.

Dengan demikian, upacara ini lebih megah daripada wanita.

Asalkan seorang pria sudah dianggap oleh Kaisar dan diberi sebuah gelar untuk menjadi permaisuri, tidak peduli rangkingnya, dia akan selalu mengadakan sebuah upacara.

Upacara untuk memberikan sebuah gelar membutuhkan pejabat sipil dan militer pengadilan untuk menyaksikannya, dan Kaisar akan memberikan Permaisuri Raja itu bagian dari kekuasaan politik selama perayaan tersebut.

Kekuatan ini bisa disingkirkan, besar atau kecil, semuanya tergantung pada keinginan Kaisar.

Dan wanita tidak akan bisa mendapatkan kekuatan politik, bahkan jika mereka adalah Permaisuri, mereka hanya bisa mengawasi harem dan tidak dapat mengganggu masalah politik.

Seorang Permaisuri Raja istimewa dan berbeda, menyebabkan penguasa Negeri Mu sangat berhati-hati saat berunding dengan seorang pria.

Banyak pria, meski mereka diambil oleh  Kaisar, sangat sulit untuk menjadi Permaisuri seumur hidup mereka. Sebagian besar ditinggalkan di istana sebagai pasangan laki-laki dan didedikasikan untuk kaisar.

Gelar Ling Xiao saat ini -‘Permaisuri Raja’, hampir sama dengan Selir Kekaisaran.

Di istana Ratu ini, dia dianggap tingkat paling tinggi.

Walau dia yang tertinggi, selama otoritas mengawasi harem tetap berada di tangan selir  Xian, maka dia tetap berada di belakangnya.

Walau begitu, dari sudut pandang orang lain, dia sudah menjadi favorit mutlak bagi Kaisar.

Kembali saat Ling Xiao masih menjadi pengurus kasim, dia terpana saat mendengar bahwa Kaisar akan menjadikannya seorang Permaisuri Raja.

Dia benar-benar tidak percaya, bahwa Kaisar akan menjadikannya Permaisuri Raja.

Setelah itu, Ling Xiao mengerti.

Meskipun Kaisar menjadikannya permaisuri, dia tidak akan memberinya sedikit pun kekuatan.

Kaisar menahannya di telapak tangannya sambil mencintainya, sehingga dia tidak bisa memisahkannya dari kontrolnya. (Jangan salah baca, wkwk)

Dari sini, Ling Xiao juga tahu.

Perayaan saat ini, tidak peduli seberapa hebatnya, Kaisar tidak akan memberinya kekuasaan.

Ling Xiao benar-benar berpikir seperti ini, jadi dia sedikit acuh tak acuh terhadap upacara ini.

Itu hanya seperti reputasi palsu..

Ketika sudah sampai, semua petugas sudah ada di sana.

Kaisar duduk di Takhta Naga Emas di ruang takhta, mengenakan jubah naga emas. Kekuatan naga yang mengintimidasi dipancarkan dari tubuhnya sementara pejabat sipil dan militer berdiri di sebelah kiri dan kanannya, meninggalkan satu jalur di tengah yang memiliki karpet merah mewah yang tersebar di tanah.

Ling Xiao dituntun untuk masuk, semua orang yang berada dalam posisi berlutut, dengan hormat dan dengan setia berteriak, “Semoga Permaisuri Raja Hidup Panjang”.

Sikap itu benar-benar membangunkan Ling Xiao dari keterpurukannya karena baru bangun tidur.

Matanya melebar karena terkejut dan dia melihat sekeliling. Sebagian besar pejabat yang tidak dia kenal, dia hanya tahu beberapa, dan salah satunya termasuk Lan Wei.

Dia tetap diam saat mengamati pemandangan dan melangkah ke karpet merah yang indah, berjalan selangkah demi selangkah ke tempat  Kaisar berada.

Dia mengenakan jubah upacara yang seluruhnya berwarna merah hari ini, dia mengikatnya dengan tiga sampai empat lapis.

Lapisan di permukaannya adalah selendang merah cerah, disulam dengan banyak bunga dan diseret di belakang setidaknya dua meter. Ujungnya berwarna emas..

Di dalamnya ada paduan warna merah tua yang cantik, bagian dalamnya panjang sementara bagian luarnya rata, membuat dua lapisan.

Pakaian itu diatur agar terlihat seperti lapisan yang lebih banyak, dan itu membuat tubuh Ling Xiao terlihat agak ramping.

Kaisar duduk di Takhta Naga dan melihat Ling Xiao, tidak mampu melepaskan pandangannya. Dia awalnya suka melihatnya memakai pakaian putih polos, dan sekarang setelah Ling Xiao berpakaian merah seluruhnya, rasanya sangat menggoda.

Merah yang indah menguraikan penampilannya, matanya yang lembut membuatnya tampak lebih cantik.

Pandangan Kaisar semakin dalam dan dia melihat Ling Xiao berlutut di ruang takhta, memberi hormat kepadanya dan dengan keras berteriak, “Hidup Panjang Yang Mulia”

Suaranya sedikit serak dan erotis, sorot mata Kaisar semakin gelap. Dia tidak mengalihkan tatapannya saat dia melambaikan tangan saat menyuruh Kasim di sampingnya untuk membacakan dekrit yang telah lama ditulisnya.

“Yang Mulia turun ke sebuah dekrit kaisar mengatakan bahwa: bermarga Ling dan kelahiran Xiao, lincah dan cerdas, bermoral dan brilian dengan integritas dan bakat, telah memenangkan hati Zhen. Dia akan diberi gelar Permaisuri Raja, dan karena bakatnya, akan diberi wewenang sebagai Pejabat Tinggi Kementerian Industri untuk mengizinkan dia memiliki kekuatan untuk menghadiri politik. Pejabat Tertinggi dari Kementrian Industri, Liu Qing akan membantunya dan mematuhinya. Zhen mengumumkan hal ini kepada dunia, untuk memberitahukannya kepada semua orang”

Pejabat Tinggi Kementrian Industri?

Ling Xiao mengangkat kepalanya, benar-benar tertegun mendengar pengumuman itu dan bertemu dengan kedua mata Kaisar yang tenang. Jantungnya tiba-tiba melompat dan dia dengan cepat menundukkan kepala, berlutut di tanah saat dia dengan hormat mengangkat tangannya untuk menerima keputusan kekaisaran.

“Ling Xiao berterima kasih kepada Yang Mulia untuk anugerah agung, semoga Yang Mulia hidup bertahun-tahun yang akan datang”

Saat dekrit itu benar-benar mendarat di tangannya, Ling Xiao sedikit terlonjak dari alarm, seperti dia telah dibakar oleh ubi jalar. Saat memegangnya, dia tidak tahu mengapa dia merasa seperti itu.

“Berdirilah..” Kaisar berbicara.

Ling Xiao berdiri dan memandang ke arahnya

“Kemarilah”

“……” Ling Xiao dengan taat memegangi dekrit tersebut dan berjalan menaiki tangga, sampai dia berada di depan Kaisar.

Kaisar mengulurkan tangan untuk menarik dia ke pelukannya saat matanya menyapu para menteri, lalu dengan berat berkata, “Ke depan, dia akan menjadi Permaisuri Zhen satu-satunya, dan juga Kepala Departemen Industri  Zhen yang tinggi. Kalian semua harus memperlakukannya seperti kalian memperlakukan Zhen, mengerti?”

“…………”

Begitu kata-kata itu keluar, seluruh pengadilan dalam kebingungan.

Memperlakukan Permaisuri Raja seperti Kaisar? Tidak ada titah semacam itu di Negeri Mu. Kaisar ini melampirkan terlalu penting untuk Permaisuri Raja ini..

Beberapa pejabat lama di pengadilan sudah membuka mulut mereka, bersiap untuk berbicara kembali.

Tapi Kaisar menyipitkan matanya dan mengatakan beberapa kata lagi yang menghilangkan pikiran mereka.

“Zhen hanya memberi tahu kalian, tidak sedang berkonsultasi dengan kalian semua”

“……” Seluruh pengadilan terdiam. Kaisar mengangkat alis dengan puas, lalu menyuruh Ling Xiao duduk bersamanya di kursi Naga.

Kursi Naga sangat luas, di atasnya ada sofa yang membuat duduk di atasnya cukup terasa nyaman.

Tapi untuk Ling Xiao, rasanya seperti duduk di atas jarum.

Kaisar terlalu tidak biasa hari ini..

Dia memegang kursi naga begitu erat, sibuk mengendalikan diri dengan baik, bagaimana dia membiarkan seorang pria dengan asal usul tidak diketahui sepertinya menjadi pejabat pengadilan? Dan bahkan memperlakukannya sebagai orang yang setara …

Ling Xiao mengerutkan kening, memaksa dirinya untuk tersenyum saat dia mendengarkan Kaisar dan pejabat lainnya berbicara sementara pemikirannya telah lama berlalu.

Malam itu, Kaisar mengatur perjamuan di taman kekaisaran.

Sebagai karakter utama acara tersebut, Ling Xiao harus hadir.

Malam perjamuan, selain pejabat, dia tidak tahu apakah itu disengaja atau tidak, tapi Kaisar juga mengundang Fu Yujun dan anak buahnya …

Pada saat ini, Fu Yujun duduk di bagian bawah.

Sementara Ling Xiao duduk di samping Kaisar, memegang pinggangnya.

Ling Xiao memperhatikan Fu Yujun dan menyadari bahwa dia jauh lebih kurus dari sebelumnya. Meski penampilannya sudah diperbaiki sedikit, wajahnya masih sangat pucat dan pipinya cekung. Dia bisa melihat bahwa saat ini dia tidak hidup dengan baik.

Tepat saat dia berpikir, dia tiba-tiba merasakan sakit di tangannya. Ling Xiao berbalik hanya untuk melihat tatapan sedih Kaisar.

Ling Xiao menelan ludah dan sedikit bergumul, berbicara kembali, “Yang Mulia, kau menyakitiku”

“……” Kaisar mengendurkan cengkeramannya dan menariknya mendekat, membuat Ling Xiao lebih dekat dengannya kemudian dia bertanya, “Baru saja … kemana kamu  melihat?”

“Kamu ingat apa yang telah Zhen katakan sebelumnya? Zhen adalah laki-lakimu”

Ling Xiao terkejut sejenak, lalu langsung mengerti apa yang terjadi. Dia tidak bisa untuk tidak menganggapnya lucu, “Yang Mulia, apakah kamu sedang makan cuka (cemburu) sekarang?”

Kaisar mengangkat alis, menarik Ling Xiao dan tidak melepaskannya.

Ling Xiao mengatupkan bibirnya dan dengan lembut berkata, “Yang Mulia, di hati Ling Xiao tidak pernah memilikinya sejak awal sampai akhir”

Pandangan Ling Xiao jujur, sementara dia berbicara, dia menghadap Kaisar dan tidak menghindarinya.

Mata Kaisar berkilau cerah, Kaisar akhirnya melepaskan Ling Xiao, seolah-olah telah membawa kata-kata Ling Xiao ke dalam hatinya.

Ling Xiao mendesah lega dan tidak berani menatap Fu Yujun lagi.

Perjamuan berlanjut sampai larut malam. Ling Xiao merasa lelah, tidak bisa untuk tetap terjaga lebih lama lagi, jadi dia meminta izin kepada Kaisar untuk pergi. Kaisar meminta Xiao Lizi memimpin Ling Xiao terlebih dahulu.

Ling Xiao diam-diam meninggalkan tempat kejadian.

Namun, dalam perjalanan pulang, dia dihentikan oleh Fu Yujun.

“Ling Xiao”

Fu Yujun memanggilnya keluar, nadanya penuh kebahagiaan.

Ling Xiao berhenti dan tidak bisa menahan cemberut.

Saat ini, identitasnya tidak terlalu bagus untuk bertemu dengan Fu Yujun.

“Permaisuri Raja” Xiao Lizi sedikit tergagap.

Ling Xiao menatap Xiao Lizi, lalu menatap Fu Yujun yang buru-buru berlari, berpikir sedikit lalu menggertaknya.

“Permaisuri Raja?” Xiao Lizi mengerutkan kening, mengibaskan kail ekornya lalu mengikuti dengan cemas.

“Ling Xiao” Fu Yujun menatap Ling Xiao yang berjalan di depannya, matanya lembut dan emosional.

Ling Xiao berhenti sejenak, lalu mundur selangkah, “Panggil aku Permaisuri Raja, Raja Negeri Shao”

“……” Fu Yujun tersenyum pahit, “Apa kamu menyindirku? Bagaimana kamu tidak tahu kenapa aku bisa memperoleh gelar itu?”

“Tidak masalah bagaimana, kamu menjalankan tugasnya sebagai raja, mereka semua adalah raja dan kamu masih raja. Kamu memiliki tanggung jawab sebagai satu. Fu Yujun, seharusnya kau tidak datang menemuiku” Ling Xiao berkata sambil mengerutkan kening.

Fu Yujun mengerutkan kening kesakitan, “Aku  tahu, tapi aku tidak bisa mengendalikan diri”

Ling Xiao berkedip, dia benar-benar merasa rumit dengan hal ini.

“Ling Xiao, aku …….”

“Baiklah” Ling Xiao menyela Fu Yujun, mencegahnya mengatakan kata-kata yang tidak bisa dia kendalikan.

Kata-kata Fu Yujun yang sempat terputus membuatnya memiliki wajah tidak berdaya di depan Ling Xiao. Ling Xiao awalnya tidak mau menghadapinya dan ingin langsung pergi, tapi dia menjadi sedikit lembut hati saat melihat itu.

Dia berbicara lagi, “Fu Yujun, dari awal sampai akhir, aku hanya memperlakukanmu sebagai saudara laki-laki, sungguh. Jadi berhenti berusaha untuk menghancurkan perasaan persaudaraan kita, itu bukan sesuatu yang bisa kamu tahan, juga bukan sesuatu yang aku inginkan. Jadi berhentilah membuat hal-hal sulit bagiku”

“………….”

Dia tidak tahan untuk terus menatap ekspresi Fu Yujun yang menyedihkan, jadi Ling Xiao pergi bersama Xiao Lizi.

“Xiao Lizi” Berjalan ke titik tertentu, Ling Xiao berhenti dan memanggil Xiao Lizi di belakangnya.

Xiao Lizi mendengar dan menaati, berjalan maju untuk menunggu dengan hormat di depan Ling Xiao.

Ling Xiao dengan dingin tersenyum, “Aku tahu bahwa kamu akan mengatakan apa yang kamu dengar kepada Kaisar. Aku ingin mengingatkanmu, untuk memberi tahunya segala kata demi kata. Jika Aku tahu kamu  menyimpang dari itu, dan menambahkan satu rincian agar lebih menarik……”

Ling Xiao mengancam mendekati telinga Xiao Lizi, “Kamu….tahu keahlianku”

Xiao Lizi dipenuhi dengan keringat dingin dan dia buru-buru berjongkok di tanah, “Xiao Lizi mengerti, mengerti …”

“Apa yang sedang terjadi di sini?”

Ling Xiao ingin sedikit mengejeknya, tapi suara lembut dan halus dari sisinya tiba-tiba menyisipkan dirinya sendiri.

Ling Xiao berpaling untuk melihat seorang pria berpakaian resmi pemerintah.

Pria itu tersenyum lembut sambil dengan malas bersandar di dinding. Rambutnya yang panjang bertebaran di belakangnya, sementara beberapa potongan depannya diikat erat dengan tali di belakangnya.

Dia jelas berpakaian sembarangan, namun pria itu tidak terlihat ceroboh. Dia hanya terlihat santai dan percaya diri.

Penampilan pria itu agak mirip dengan Kaisar, penampilannya yang luar biasa tidak jauh berbeda dengan Kaisar, namun juga bisa dilihat oleh orang banyak.

Ling Xiao menatapnya, sedikit tercengang di dalam hatinya.

Dia tahu pria ini, lebih tepatnya, dia harus mengatakan bahwa dia mengenal pria ini seumur hidupnya.

Orang ini adalah Paman Kaisar, Raja Xiao Qin-Mu Xiuning.

Dia juga menyukai Mo Qi seumur hidupnya.

Setelah Mo Qi menjadi selir Kaisar, dia telah bertemu dengan Mo Qi beberapa kali dan menyukainya.

Dalam masa ini, dia belum sempat mengenal Mo Qi, dan Mo Qi telah jatuh. Jadi Ling Xiao percaya bahwa dia tidak akan berinteraksi dengan pria ini, tapi siapa tahu, mereka akan bertemu lagi …

“Kamu bisa pergi dulu” Mu Xiuning memberi perintah kepada Xiao Lizi.

Xiao Lizi ketakutan melihat ke arah Ling Xiao sampai-sampai dia tidak tahu harus berbuat apa. Dengan seseorang untuk membantunya sekarang, dia langsung merangkak naik dan lari.

“……” Ling Xiao melihat sosok Xiao Lizi yang panik, dia terdiam.

Mu Xiuning tersenyum ringan, “Lihatlah dirimu, lihat betapa kau membuatnya takut”

Sementara dia berbicara, nadanya sangat lembut dan halus, seperti embusan angin musim semi yang menyebarkan kabut di dalam hati, menenangkan hati yang resah.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 64

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s