The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 59

Chapter 59 – Pengampunan Dan Toleransi

Air berkabut memenuhi ruangan, Ling Xiao berada di genangan air, menatap kosong ke piring berwarna emas itu.

Kaisar benar-benar membiarkannya pergi?

Rasanya sangat sulit dipercaya. Dia telah menggunakan alasan ingin mandi untuk melarikan diri dari Kaisar.

Dia kemudian dibawa ke kamar mandi oleh pelayan rumah.

Ling Xiao dengan lembut menghela napas dan mengguncang piring emas itu sedikit.

Dengan hal ini, dia tidak perlu begitu takut dan selalu berada di pinggir istana. Dia juga tidak perlu gemetar ketakutan sepanjang waktu di samping Kaisar.

Meski dia mengatakan itu, benarkah itu mungkin?

Ling Xiao terus merenungkannya saat dia menatap pelat perintah itu. Kilatan cahaya menembus matanya dan dia mengerutkan bibirnya, memeganginya erat-erat di tangannya.

Mungkin dia bisa mengujinya.

“Tuan muda?” Sebuah seruan memanggilnya datang melalui pintu.

Ling Xiao kembali sadar dan menjawab panggilan di luar, “Ada apa?”

“Kaisar sedang menunggumu”

Ling Xiao terkejut dan kemudian menyadari bahwa sebenarnya dia mandi sudah lama.

Kaisar mungkin menjadi tidak sabar dan menyuruh seseorang yang datang untuk menjemputnya.

Dengan pikiran itu, Ling Xiao berdiri dan mengenakan pakaian putih yang pas sehingga pelayan istana membawanya. Dan mengikutinya ke kamar Kaisar.

Meja itu ditutupi dengan berbagai hidangan, menunjukkan bahwa sudah waktunya Kaisar makan. Dia sudah duduk di dekat meja.

Di depan Kaisar ada mangkuk dan sumpit yang belum tergerak, jelas dia belum makan.

Ling Xiao berjalan mendekat karena kebiasaan, memberi hormat kepada Kaisar sekali dan berencana untuk melayani Kaisar saat dia makan.

Tapi Kaisar menyela tindakan Ling Xiao dan menggunakan matanya untuk menyuruhnya duduk.

Berhenti sebentar, Ling Xiao kemudian ingat bahwa dia sudah bukan lagi Steward Ling yang melayani Kaisar.

Dia menyembunyikan pikirannya dan dengan patuh duduk, kemudian mulai mengangkat mangkuk dan sumpitnya.

Ling Xiao tertegun, Kaisar menungguku untuk makan bersamanya?

Dia mengedipkan mata, menjilat bibirnya dan membuang pikiran itu, dengan bingung mengikuti tindakan Kaisar dan mengambil mangkuk dan sumpitnya sendiri.

Tapi hatinya sangat gugup.

Penampilan Ling Xiao yang gelisah diamati oleh Kaisar dan dia meliriknya, dengan tenang bertanya, “Tidak biasa?”

Ling Xiao berhenti, dengan ringan meletakkan mangkuk dan sumpitnya dan dengan jujur ​​mengangguk.

Ini bukan pertama kalinya dia makan dengan Kaisar, tapi ini pertama kalinya sejak seseorang menunggunya untuk makan bersama sejak dia datang ke dunia ini. Hal itu menyebabkan kehangatan yang tidak pernah dia rasakan untuk waktu lama.

Sejak dia datang ke dunia ini, dalam kehidupan masa lalunya dia membantu Mo Qi menghitung dan merencanakan, sementara di dalam kehidupan ini, dia membalas dendam. Sepanjang jalan itu seperti berjalan di atas gumpalan es yang terapung.

Dulu, dia selalu sendirian. Di masa lalu ketika dia membantu Mo Qi, dia sendirian, dalam kehidupan ini dimana dia mencoba membalas dendam dirinya sendiri. Dia hampir lupa betapa biasa dan nyaman rasanya makan dengan orang lain.

Ling Xiao tiba-tiba merasa matanya sedikit masam, dia menunduk untuk menyembunyikan tatapannya. Dia tidak ingin Kaisar melihatnya. Dia perlahan berkata dengan suara yang tidak terganggu dan lembut, “Ini adalah pertama kalinya Ling Xiao.. makan dengan Yang Mulia seperti ini”

Rasa takut pada wajah kasim kecil itu diambil, dan yang menggantikannya adalah tindakan yang tergerak secara emosional dari perawatannya. Di bawah wajahnya, hatinya terengah-engah dan pinggiran matanya memerah. Air mata muncul di matanya dan tetesan air mata yang terang tampak seolah-olah akan turun setiap saat, siapa pun yang melihatnya akan membuat hati mereka melembut.

Kaisar mendesah lembut dan mengulurkan tangan untuk mengambil beberapa piring dengan sumpitnya untuk Ling Xiao. Dia dengan tidak terburu-buru mengatakan kepadanya, “Akan ada banyak kesempatan untuk ini, kamu harus segera terbiasa dengannya”

Nada Kaisar sangat sombong seperti biasanya, tapi saat Ling Xiao mendengarnya, dia merasa sangat akrab dan dia tertawa terbahak-bahak, “Yang Mulia harus berurusan dengan banyak pekerjaan pemerintah setiap saat, bagaimana kamu bisa selalu menyertai Ling Xiao seperti ini”

Ling Xiao tahu bahwa cara dia berbicara secara tidak langsung bertanya tentang rencana Kaisar.

Ini adalah sesuatu yang selalu dibenci untuk ditanyakan, tapi Ling Xiao melakukannya untuk merasakannya keluar sedikit, sejauh mana garis bawah Kaisar untuk bertahan dengannya.

Dia telah melakukan begitu banyak hal yang salah, namun Kaisar bisa mentolerirnya.

Lalu dengan cara yang tidak masuk akal dia berbicara, apakah itu juga akan dianggap baik-baik saja?

Kaisar melirik sekilas, sangat tajam dan terasa seolah-olah dia bisa melihat melalui bagian bawah hati Ling Xiao dan memahami semua yang dia pikirkan.

Terkejut, Ling Xiao baru saja akan bangun dan memohon pengampunan saat Kaisar menjawab dengan tenang, “Jika kamu menginginkannya, maka setelah kembali ke Negeri Mu, Zhen akan selalu makan bersamamu”

Ling Xiao terdiam oleh jawaban tak terduga dan menunduk.

Kaisar benar-benar bisa menoleransinya..

Karena dia bisa mentolerirnya..

Ling Xiao berpikir sebentar lalu mengumpulkan keberaniannya dan bertanya, “Yang Mulia, mengapa kamu melepaskan Ling Xiao?”

Ini adalah sesuatu yang selalu membingungkannya, Kaisar bukanlah raja yang berdaulat yang selalu mentoleransi seseorang hanya karena dia menyukai mereka.

Dia memiliki garis dasar dan prinsip dasarnya sendiri. Hal-hal yang telah dia lakukan sebelumnya telah benar-benar menyentuh garis dasarnya, namun Kaisar masih membiarkannya pergi.

Ling Xiao benar-benar bingung..

Kaisar mendengar dan tangannya berhenti, penglihatannya beralih ke Ling Xiao..

Menghadap mata Kaisar yang tahu segalanya dan mengalami paksaan darinya, dia menggertakkan giginya dan dengan tenang menghadapinya.

Penampilannya yang tegas, penuh tekad untuk mengetahui mengapa, namun memegang jejak permohonan, tampaknya memohon kepada Kaisar untuk menceritakan semua hal kepadanya.

Kaisar menghela napas dalam sekejap saat melihat, lalu akhirnya menjawab, “Kamu spesial di hati Zhen”

Meskipun Kaisar mengatakannya dengan tenang, jantung Ling Xiao melonjak dan wajahnya menjadi panas. Dia mengalihkan tatapannya dengan panik dan berkata dengan suara lembut, “Yang Mulia, tapi Ling Xiao telah.. berbohong padamu..”

“Berbohong?” Kaisar meletakkan mangkuk dan sumpitnya, merasakannya saat dia menoleh dan dengan bingung memandang Ling Xiao, “Apa menurutmu kamu bisa membohongi Zhen?”

Berbicara pada titik ini, Kaisar berhenti sejenak dan mengingat sesuatu, penampilannya berubah sedikit tidak wajar saat penglihatannya beralih ke tubuh bagian bawah Ling Xiao, “…Sebenarnya ada satu hal yang kamu sembunyikan dari Zhen”

“……” Ling Xiao bersikap kaku dari sorot mata Kaisar yang merah di tubuhnya dan secara naluriah dia menanggalkan kakinya.

Kaisar mengalihkan pandangannya ke arah tindakannya, “Tapi Zhen tidak membencinya”

Jantung Ling Xiao bergetar dan dia menundukkan kepala.

Dia akhirnya mengerti, karena Kaisar tahu segalanya, semua urusan ada dalam genggaman Kaisar. Jadi meski dia telah berbohong sebelumnya, dan karena dia tidak keberatan dengan masalah kecilnya, dia bisa memaafkannya. Ditambah lagi dia menyayanginya, jadi dia bisa memilih untuk memaafkannya.

Garis bawah Kaisar benar-benar jauh lebih rendah untuknya, karena seperti ini, segumpal ketulusan melayang di matanya. Dia menggertakkan giginya dan sekali lagi memanggil keberaniannya untuk bertanya, “Yang Mulia, dapatkah kamu memaafkan Fu Yujun?”

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 59

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s