The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 58

Chapter 58 – Kaisar Berbalik Membungkuk

“Bagus sekali” Kaisar hanya mengucapkan dua kata dengan matanya yang menyipit.

Menyebabkannya gemetar. Dia tahu bahwa Fu Yujun sudah selesai..

Seperti yang diharapkan, pada saat berikutnya, Kaisar mengisyaratkan kepada Lan Wei dan dia mulai maju ke depan. Sekejap, Fu Yujun ditundukkan karena luka yang disebabkan oleh An Ya dan dibawa ke depan Kaisar.

Kaisar melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa dia tidak tertarik pada Fu Yujun yang dipaksa di depannya, karena itu, Lan Wei dan anak buahnya membawanya pergi.

Dia membawa Ling Xiao di kursi sedan dan pergi.

Ling Xiao sangat gugup, dia tidak tahu bagaimana Kaisar akan menghadapinya.

Kaisar tidak terlihat marah padanya.

Tapi Ling Xiao tidak akan percaya bahkan jika dia meninggal karena Kaisar membiarkannya pergi seperti ini.

Kursi sedan berhenti di depan Hopeful Spring Tavern dan Ling Xiao dibawa dari kursi, menuju lantai dua.

Ketika mereka pergi ke lantai dua, Ling Xiao dibawa ke sebuah ruangan pribadi tersembunyi.

Itu adalah kamar tidur kecil, ada meja, kursi dan segala sesuatu di dalamnya. Di atas meja ada dupa yang menyala bersama dengan teh yang masih mengepul panas.

Sepertinya, Kaisar telah tinggal di sini, di Negeri Shao sepanjang waktu.

Ling Xiao diam-diam melihat sekeliling sementara Kaisar membiarkannya pergi dan dengan bangga duduk di depan meja.

Ling Xiao segera berlutut di depannya.

Kaisar mengerutkan kening, kepalanya sedikit menunduk saat dia bersandar kembali ke kursi.

“Sepertinya kau benar-benar takut pada Zhen”

Dengan cara Kaisar mengatakannya, kedengarannya dia tidak terlalu senang.

Ling Xiao tidak berani menjawab seperti yang dia inginkan dan hanya membuat kepalanya semakin rendah.

Kaisar menatap Ling Xiao untuk waktu yang lama, lalu menyilangkan tangannya, bertanya sambil menghela napas, “Apa yang membuatmu takut pada Zhen?”

“……” Dengan cara Kaisar meminta itu, Ling Xiao benar-benar terperangah. Tapi dia tahu dari hati bahwa Kaisar tidak menyukai kebohongan dan memikirkan bagaimana dia telah memiliki kejahatan serius terhadap dirinya sendiri, dia tidak perlu menyembunyikannya dari Kaisar. Dia menjawab dengan jujur.

“Yang Mulia, kamu adalah seorang Raja, Kaisar di atas orang lain. Kehidupan Ling Xiao berada dalam genggamanmu, dan Ling Xiao adalah orang yang menghargai hidupnya”

Kaisar mengangkat alis, bermain dengan telapak tangannya, pura-pura acuh tak acuh, “Jika kamu tidak membuat kesalahan, mengapa kamu sangat khawatir untuk hidupmu?”

Ling Xiao terkejut mendengarnya, dengan beberapa garis hitam di kepalanya saat dia mengangkat kepalanya. Bukannya karena aku salah jadi aku harus berbohong kepada Kaisar dan menggunakannya, apakah aneh kalau aku takut?

Kaisar benar-benar sadar akan peraturan yang dilanggarnya, jadi untuk apa repot-repot bertanya!

Bukankah ini cara tidak langsung untuk mengatakan bahwa dia memiliki hati nurani yang bersalah!

Ling Xiao memutar matanya dan dengan marah bergumam pada dirinya sendiri, “Yang Mulia, kamu sepenuhnya menyadari apa kesalahan Ling Xiao…”

Kasim itu penuh dengan keluhan dan kesal, ekspresinya menjadi jengkel dan disalahkan, sepertinya dia mengkritiknya karena mengemukakannya. Kaisar mengatupkan bibirnya, kasim kecil ini, itu jelas kesalahannya sendiri, namun dia tampak sangat berduka terhadapnya.

Kaisar menggelengkan kepalanya dan mengambil sebuah Pelat Perintah dari dadanya, melemparkannya ke depan Ling Xiao.

Ling Xiao mengedipkan matanya karena bingung, menatap Pelat Perintah berwarna emas.

Pada pelat perintah ini adalah kata ‘Pembebasan’.

Jika dia tidak salah ingat dan tidak salah menafsirkan apa yang dia lihat, ini adalah sebuah piring emas untuk membebaskan hukuman mati.

Dengan ini, Kaisar tidak akan menginginkan hidupnya.

Apakah maksud Kaisar ini untukku?

Sementara tercengang, sebuah sepatu muncul di depannya.

Dia tidak tahu kapan, tapi Kaisar sudah berjalan di depannya.

Kaisar memegang kedua tangannya di belakang punggungnya, menghadap Ling Xiao, “Kamu takut kematian, jadi Zhen akan memberimu pelindung. Selama kamu tidak mengkhianati Zhen atau melakukan pengkhianatan, maka Zhen akan menjamin hidupmu”

Mata Ling Xiao melebar, tertegun. Jadi apa yang dimaksud Kaisar?

Dia tidak akan mengejar semua yang terjadi sampai sekarang!

Termasuk fakta bahwa dia bukan seorang kasim?

“Berdirilah” Kaisar berbicara.

Ling Xiao menatap kosong ke piring emas pembebasan kematian itu, dia merasa tak berdaya dari kebahagiaan yang muncul terlalu tiba-tiba.

Tatapan Ling Xiao longgar dan gerakannya kaku, mengawasi Kaisar tanpa berpikir.

Dia tampak sangat bodoh dan Kaisar mengatupkan bibirnya dan bertanya, “Apa? Tidak puas?”

“Tidak tidak tidak….” Ling Xiao dengan cepat menggelengkan kepalanya dan dengan ketat meraih piring emas kematiannya, dia takut Kaisar akan menyesali hal itu.

Kaisar mengangkat alisnya.

Ling Xiao menyadari bahwa tindakannya agak terlalu kasar dan mengendurkan cengkeramannya, segera menjawab, “Aku merasa kebahagiaan yang muncul tiba-tiba”

“Kebahagiaan?” Kaisar mengangkat alisnya lagi, “Jadi pembebasan kematian adalah kebahagiaan?”

“……” Ling Xiao terdiam, tentu saja dia tidak bisa membalas kata-kata Kaisar. Tapi sebenarnya, pembebasan kematian benar-benar kebahagiaan baginya. Bagaimanapun, Ling Xiao selalu percaya bahwa dia akan mati ditangan Kaisar.

Bahkan jika mereka berdua sudah menikah, bahkan seandainya Kaisar menganggapnya sebagai Permaisuri Raja, Ling Xiao tidak dapat menyingkirkan cara berpikir seperti itu.

Dikehidupan sebelumnya, kebencian Kaisar yang kejam terhadap kebohongan sudah membuat kesan mendalam pada kenangan Ling Xiao. Dia benar-benar tidak percaya bahwa Kaisar akan membiarkannya pergi begitu saja.

Bahkan jika sekarang saat dia memegang piring emas pembebasan kematian, Ling Xiao masih tidak dapat mempercayainya. Dia selalu merasa seperti ini tidak nyata, apakah dia benar-benar melepaskannya seperti ini? Atau apakah dia hanya bermimpi?

Tatapan Ling Xiao yang tak berdaya sesaat terlihat oleh Kaisar.

Dalam pandangan Kaisar, penampilan Ling Xiao yang bodoh adalah sesuatu yang belum pernah dia lihat sebelumnya, jadi dia merasa itu hal yang baru dan menatap sedikit lebih.

Penampakannya menyebabkan dia menemukan penampilan tampan dan penampilan Ling Xiao yang aneh, bahkan saat terlihat bodoh masih terasa seperti menyihir.

Terutama bagian bibir yang paling disukainya, sedikit menganga, memungkinkan untuk melihat gigi putihnya yang putih.

Tanpa sadar dia ingat betapa manis dan lembutnya bibir itu, dan betapa menyenangkannya saat mereka terjerat dan merasakan mulut itu.

Mata Kaisar menggelap, kemudian mendekati Ling Xiao.

Ling Xiao tidak kembali ke akal sehatnya dan masih menatap Kaisar dengan jujur ​​dan tumpul. Matanya yang murni mengetuk bagian bawah hatinya dan menyebabkan riak muncul di hatinya yang tenang.

Dengan kasar dia menarik Ling Xiao, dengan sigap mengambil bibir yang membuatnya melamun.

Ling Xiao mencoba mempertahankan diri dari serangan tersebut, namun Kaisar masuk ke ruang pribadi Ling Xiao dan mengikuti lidah Ling Xiao yang lembut dan licin, keduanya saling bersentuhan seperti mereka menari.

Keduanya terengah-engah. Ling Xiao lemah dalam pelukan Kaisar, wajahnya merah padam. Tapi Kaisar tidak puas dan meninggalkan ciuman ringan di mulut Ling Xiao lagi dan lagi.

“Kebahagiaan tidak memaafkan kematian, kamu pernah mengatakan kepada Zhen bahwa kamu menyukai Zhen dan berharap untuk selamanya berada di sisi Zhen. Zhen memberimu kesempatan sekarang, Zhen akan mengawasi dunia bersamamu, tumbuh tua bersamamu”

Kaisar dengan tenang menyatakan.

Saat masuk ke telinga Ling Xiao, kata-kata itu seperti palu berat yang membangunkannya.

Ling Xiao tahu bahwa Kaisar tidak pernah membuat janji begitu mudah, jika dia bisa menjanjikannya, maka dia akan melakukannya.

Itu juga karena memang seperti itu, Ling Xiao sekarang tahu kata-kata itu berat dan jelas mengenai resolusi Kaisar.

Baru sekarang dia benar-benar sadar.

Kaisar berbalik membungkuk!

Iklan

Satu respons untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 58

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s