The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 57

Chapter 57 – Dibalik Orang-Orang

Pada akhirnya, Fu Yujun menangkap Fu Shangjun. Tentara yang telah kehilangan tuan mereka telah memilih untuk menyerah sebagian karena moral mereka hilang.

Jadi lelucon ini perlahan ditarik di bawah tirai yang berat.

Setelah api dan asap mulai menghilang, bagian depan Istana Kekaisaran kelihatan hancur sebagian.

Mayat mengotori semua tempat, membuatnya menjadi pemandangan yang sangat mengerikan bagi orang-orang untuk dilihat.

Warga di ibu kota telah lama pergi membuat tempat itu seperti kota yang kosong. Lebih dari lima puluh persen rumah di dalam kota juga runtuh akibat perang, membuat segalanya menjadi lebih sepi.

Kali ini Fu Yujun telah bergegas memasuki zona bahaya, walaupun dia berhasil menangkap Fu Shangjun dengan seni bela diri yang luar biasa, menyebabkan banyak tentara menyerah dan memenangkan perang, mendapatkan kota seperti ini, bagaimana perasaannya seperti kemenangan yang bahagia?

Ling Xiao menahan diri untuk menenangkan diri saat matanya tertuju pada mayat yang mengerikan. Dia dengan hati-hati membolak-baliknya sambil memegang bungkusan kecil sebelum akhirnya tiba di depan Fu Yujun.

Tubuh Fu Yujun penuh luka dengan lapisan perban, tapi darah masih merembes. Seolah-olah dia tidak dapat merasakan sakitnya saat dia berdiri dan menatap kota, wajahnya penuh dengan kekhawatiran. Bibirnya yang diturunkan dan alisnya saling merajut menunjukkan bahwa dia sangat khawatir.

Ling Xiao dengan tenang menghela napas, kemudian mengulurkan tangan untuk menepuk pundak Fu Yujun dengan ringan.

Fu Yujun tiba-tiba kembali sadar dan mengangkat kepalanya untuk melihat Ling Xiao.

Wajah Ling Xiao saat ini tertutup debu dan abu, rambutnya acak-acakan sementara pakaiannya juga robek di banyak tempat. Dia tampak sangat babak belur dan kelelahan, tapi ekspresinya masih sangat jelas, tatapannya hidup dan sekilas menabrak hati Fu Yujun. Hatinya melembut, sebagian besar debu di dasar hatinya tersapu bersih.

Ling Xiao menyerahkan bungkusan itu ke tangannya, “Hal seperti ini, tidak ada yang lebih baik daripada menyimpannya sendiri”

Fu Yujun melihat barang-barang di dalam bundel dan tidak menolak untuk menerimanya. Dia meletakkan barang-barang itu kembali ke lengannya yang lebar.

Ling Xiao melihat bahwa dia telah menangkap mereka dan akhirnya menarik napas lega.

Fu Yujun sedikit tersenyum saat melihat itu. Dia mengulurkan tangan untuk menarik Ling Xiao, “Kali ini, jika bukan karenamu, maka tidak akan ada Fu Yujun lagi di dunia ini”

Fu Yujun berbicara dengan tulus dan penuh penghargaan.

Ling Xiao yang awalnya ingin menahan tarikan itu tenang saat melihat itu.

Dia perlahan menarik napas dan menggelengkan kepalanya, “Kamu juga telah membantuku sebelumnya, aku hanya tidak menginginkan sesuatu terjadi pada saudara laki-laki yang baik”

“Saudara?” Fu Yujun mengangkat alis saat dia melihat Ling Xiao.

Ling Xiao mengangguk sangat yakin.

Penampilan itu memberi tahu Fu Yujun bahwa mereka adalah saudara laki-laki terdekat di dunia, terlepas dari ini, tidak ada yang lain.

Fu Yujun terkekeh saat melihat itu dan meletakkan tangannya di belakang punggungnya, menggodanya, “Tahukah kamu, di garis keturunan Negeri Shao yang berat, bahkan suami dan istri bisa menyebut diri mereka sebagai saudara laki-laki”

“……….” Ling Xiao melebarkan matanya, tertegun. Penampilannya yang bingung sangat manis dan memperbaiki suasana hati Fu Yujun lagi.

Dia terus menggodanya, “Aku sangat bahagia, akhirnya kamu mengakui kita sebagai suami istri”

“………..” Ling Xiao mengerutkan kening dan ingin menjawab, tapi melihat tatapan menggoda di wajah orang didepannya beralih ke ekspresi semula, Ling Xiao tidak tahan untuk membuatnya mengingat kembali ke masalah yang berduka. Dia tidak ingin melihatnya dengan wajah penuh kesedihan …

Yang terbaik adalah menikmati hal-hal yang mereka bisa melakukannya, jadi Ling Xiao mengerutkan bibirnya dan menanggungnya.

Fu Yujun tahu apa yang Ling Xiao pikirkan hanya dari melihat ekspresinya. Dia tergerak oleh Ling Xiao yang khawatir dengan suasana hatinya, dan juga berterima kasih kepada orang ini karena telah menyelamatkannya dari bencana.

Dia diam-diam mengencangkan kedua tangannya di belakang punggungnya, jatuh ke dalam pikirannya.

Orang ini mempertimbangkan suasana hatinya, jadi bagaimana dia bisa memaksanya melakukan sesuatu yang tidak dia inginkan?

Fu Yujun mengatupkan bibirnya, diam-diam membuat keputusan di dalam hatinya dan melonggarkan pegangan ketat yang dia miliki dari tangannya, dia melewati Ling Xiao dan berkata, “Jika kamu benar-benar tidak mau menikahi denganku, maka aku akan menunggu hari dimana kamu tulus menerimaku”

Selesai berbicara, dia melangkah maju. Dia berjalan cepat, sepertinya dia khawatir menyesali pilihannya dan tidak berani melihat ke belakang pada Ling Xiao.

Ling Xiao tercengang, dia tidak menyangka bahwa Fu Yujun akan membiarkannya begitu mudah dan mulutnya sedikit ternganga.

Dia berbalik dan perlahan berlari untuk mengejar Fu Yujun, terlalu senang saat dia berkata, “Apa kamu mengatakan yang sebenarnya? Kalau begitu, aku akan memberitahumu, kamu tidak perlu menungguku, sebaiknya kamu cari istri lebih awal dan mendapatkan anak kecil. Jadikan Keluarga Kerajaan Negeri Shao-mu berkembang. Tidak mungkin bagiku untuk kembali”

Kata-kata Ling Xiao benar-benar berhenti, itu karena aura Fu Yujun jadi dia tidak berani melanjutkan.

Ling Xiao tertawa terbahak-bahak melihat wajah gelap Fu Yujun dan sedikit mundur dua langkah, menjaga jarak aman darinya.

Fu Yujun memperhatikan dan tersenyum dingin, “Jika kamu sangat ketakutan, mengapa kamu masih mengatakan semua itu?”

“… bukankah aku hanya mengatakannya agar membuatmu tidak akan repot menunggu” Ling Xiao dengan hati-hati mengatakannya.

Fu Yujun membuat dua suara dingin, menyela Ling Xiao, “Apa kamu yakin untuk berpura-pura bahwa aku tidak pernah mengatakan kata-kata itu dan aku membawamu langsung kembali ke istana, mengadakan pesta pernikahan jika kamu melanjutkan?”

“………..” Ling Xiao menutup mulutnya erat-erat dan tidak mengatakannya lagi. Meskipun dia tahu bahwa tidak mungkin Negeri Shao memiliki kekuatan untuk menyelenggarakan perjamuan pernikahan sekarang, ekspresi Fu Yujun membuat Ling Xiao sedikit takut, dia benar-benar khawatir Fu Yujun akan kembali pada kata-katanya.

Fu Yujun memperhatikan, dadanya terasa sakit. Apakah pelayan kecil ini benar-benar tidak ingin menikah dengannya?

Dia menoleh, tertekan dan mengalihkan perhatiannya, perlahan berjalan ke kereta kuda Ling Xiao.

Benda-benda di dalam kereta sudah dibersihkan, yang tersisa hanya beberapa tabung bambu tunggal sementara dijaga beberapa tentara.

Fu Yujun baru menyadari bahwa ada sekantong lain dari sesuatu yang pernah dia dekati.

Dia pikir itu hal yang sama seperti tabung bambu dan tidak memperhatikannya lebih lanjut.

Dia mengambil sebuah tabung bambu di dekatnya dan memeriksanya dengan hati-hati, dia tidak melihat sesuatu yang istimewa darinya.

Pada saat ini, Ling Xiao sudah melewati jalannya. Melihat Fu Yujun sedang memeriksa tabung bambunya, dia tidak bisa tidak berkata, “Kamu pasti tidak dapat melihat kecerdikan dari benda ini”

Penampilan Ling Xiao yang memancarkan kegembiraan membuat Fu Yujun mengangkat alis, tidak yakin.

Dia menggunakan kekuatan kemudian memecahkan tabung bambu menjadi dua dengan satu tekanan.

“……” Bibir Ling Xiao bergetar di tempat kejadian, seperti itu benar-benar sederhana dan kasar.

Fu Yujun menurunkan kepalanya untuk melihat dua bagian tabung bambu di tangannya. Dia kemudian menemukan bahwa di dalam tabung bambu ini ada tabung lain, dan sekering di luar terhubung ke tabung di dalamnya.

Pada tabung bambu utuh ada lapisan serbuk putih halus. Fu Yujun menggunakan ibu jarinya dan menyapu beberapa bubuk halus dan dengan ringan mengendusnya, dia mengerutkan kening dan menatap Ling Xiao, “Obat-obatan tiruan?”

Ling Xiao mengangkat kepalanya, mengusap hidungnya dan mengangguk dua kali. Bisa dianggap itu menjawab pertanyaan Fu Yujun.

Fu Yujun mengangkat alis dan mengambil tabung bambu utuh, juga ingin membelahnya.

Ling Xiao melihat kejadian itu dan mencegahnya sambil panik. “Jangan lakukan itu! Bubuk dalam hal ini jauh lebih berbahaya daripada obat tidur, dengan kamu menggunakan kekuatanmu seperti ini, jika kamu membuat kesalahan maka ledakannya akan sangat parah. Jika itu dinyalakan maka apa yang harus aku lakukan?”

Ling Xiao dengan hati-hati mengambil tabung bambu kecil dari Fu Yujun dan berkata kepadanya, “Katakan saja apa yang ingin kamu ketahui, aku akan memberitahumu”

“Dalam hal ini …” Fu Yujun mulai bertanya.

Ling Xiao memotongnya, “Aku memberikan formula itu pada Xiao Feng, metodenya juga ada di tangannya, cari dia untuk itu”

Ling Xiao baru saja selesai mengatakan, Xiao Feng mengeluarkan selembar kertas dan dengan hormat menyerahkannya pada Fu Yujun. Fu Yujun mengangkat alis, “Kamu hanya akan memberikannya kepadaku seperti ini?”

Setiap negeri yang mendapatkan hal ini akan membuat Ling Xiao menerima posisi penting, namun dia hanya memberikan kepadanya seperti ini?

Ling Xiao tahu apa yang dipikirkan Fu Yujun. Di dunia ini, ini adalah bubuk mesiu pertama dan karena itu, sangat berharga. Berbicara jujur, dia juga cukup beruntung bisa membuatnya.

Selain pengetahuannya, hal itu juga berkaitan dengan keberuntungan masa lalu yang telah berhasil lolos darinya.

Karena keberuntungannya telah kembali, ada juga banyak senjata modern dalam pikirannya yang mungkin bisa dia coba dapatkan. Dengan pikiran itu, mata Ling Xiao cerah.

Dibandingkan dengan tabung mesiu ini, ada lebih banyak senjata di benaknya, tabung bambu itu paling tidak merusak dan sederhana, hanya itu saja.

Dan menyerahkan ini pada Fu Yujun adalah sesuatu yang sudah dipikirkannya. Hal yang dia buat ini jelas tidak mungkin baginya untuk bersembunyi. Dia menunggu Fu Yujun bertanya dan memutuskan mengapa tidak memberikan kepadanya dengan patuh, dan dia bahkan bisa menggunakannya untuk menanamkan kasih sayang persaudaraan di antara mereka.

Selanjutnya, Ling Xiao melihat Fu Yujun, dia tahu bahwa pria ini tidak kecanduan berkelahi.

Apalagi dengan Negeri Shao seperti ini, dalam waktu singkat, mereka tidak akan bisa menyerang dan menempati negeri lain. Jadi memberikannya pada Fu Yujun juga bisa membantunya menjaga negerinya sendiri, sementara bubuk mesiu tidak akan menjadi senjata yang menguntungkan untuk menyerang dan menempati negeri lain.

Itu sudah menjadi pilihan terbaiknya.

Sementara Ling Xiao banyak memikirkannya, Fu Yujun yang tidak tahu pikiran Ling Xiao yang dalam. Hanya tahu bahwa dia melakukannya dengan beberapa pertimbangan, melakukannya untuk Negeri Shao yang hancur, dan dia merasa tersentuh sekali lagi.

Cintanya untuk Ling Xiao semakin meningkat..

“Aku tidak akan mengecewakanmu” Fu Yujun sepertinya berbicara kepada dirinya sendiri seolah-olah dia menyatakan dengan tegas.

Ling Xiao tidak mendengarnya dengan jelas dan mendekati Fu Yujun lebih dekat, dia bertanya ragu, “Apa yang kamu katakan? Aku tidak mendengarnya”

Fu Yujun kembali sadar, melihat Ling Xiao yang mendekat, wajahnya memanas. Meskipun demikian, dia berbicara untuk mengalihkan topik pembicaraan, “Bagi kakak pertama menjadi seperti ini, aku tetap merasa ada orang lain yang mengendalikannya”

Ling Xiao terkejut saat Kaisar Mu melintas dalam benaknya, dia menggaruk kepalanya, bersandar pada kereta, “Orang yang kamu pikirkan mungkin sama seperti yang kupikirkan”

“Kamu juga?” Fu Yujun menatap dengan takjub pada Ling Xiao.

Ling Xiao mengingat sesuatu dan kembali naik ke kereta, “Ada seseorang di sini yang bisa kita tanyakan”

Dia mengambil karung di kereta, menunjukkan Fu Yujun bahwa apa sesuatu di dalamnya bukanlah tabung bambu, tapi seorang wanita cantik.

Dia memakai pakaian yang kokoh, penampilannya sangat cantik sementara kedua tangan dan kakinya terkait. Dia sangat akrab dengan orang ini, merekalah yang telah melarikan diri darinya, Hong Ye …

Hong Ye menyipitkan matanya pada cahaya yang tiba-tiba, melihat ke arah Fu Yujun dan Ling Xiao di depannya.

Mata Hong Ye terkulai, jadi keduanya bertemu?

Ling Xiao berhasil mengacaukan rencana Tuan?

Lalu bagaimana dengan Tuan?

Dia melihat sekelilingnya dan tidak melihat orang yang dia cari untuk dilihatnya, dia merasa bingung.

Mungkinkah rencana Tuan gagal?

Tidak mungkin, tidak mungkin bagi Tuan untuk gagal!

Dalam ingatannya, Tuannya tidak pernah gagal..

Hong Ye mengerutkan bibirnya. Pada saat ini, Ling Xiao mendekatinya dan mengeluarkan penyumbat telinga, sehingga akhirnya dia bisa mendengar disekitarnya. Lingkungannya sangat bising, sebagian besar suara ratapan menyedihkan tentara.

Perang telah berlalu …

Tapi, aku tidak melihat Tuan?

Apa yang sedang terjadi?

Ini berbeda dengan apa yang An Ya katakan padanya. An Ya mengatakan bahwa Tuan menghasut Fu Shangjun untuk memberontak dan Fu Yujun akan dibunuh secara pribadi oleh Fu Shangjun. Dan karena Fu Shangjun telah menyerah pada Negeri Mu, maka Negeri Shao akan menjadi Negeri bawahan mereka.

Tapi yang menang adalah Fu Yujun?

Kemudian rencana Tuan …??

“Kamu terlihat sangat bingung ? Apakah ada sesuatu yang sangat berbeda dari apa yang kamu bayangkan?” Fu Yujun mengambil inisiatif untuk berbicara, tatapannya penuh dengan eksploitasi.

Hong Ye menyembunyikan pikirannya, cemberut dan tidak berencana untuk menjawabnya. Dia bisa dengan mudah melarikan diri, tapi dia masih ingin mendapatkan lebih banyak informasi.

Rasa dingin di wajah Hong Ye membuat Fu Yujun tersenyum dingin, “Aku memiliki banyak cara untuk membuatmu tidak dapat menahan ketenanganmu, sebaiknya kamu menceritakan semuanya…”

“Lapor!” Terdengar suara panik mengganggu interogasi Fu Yujun.

Ketiganya menatap orang itu pada saat bersamaan dan melihat itu adalah seorang tentara kecil. Wajah prajurit kecil itu sangat pucat karena keringat di wajahnya, dia tampak sangat ketakutan karena sesuatu, dan lututnya bergetar dan berlutut saat melihat Fu Yujun.

Dia gemetar dan dengan tidak sabar memberitahunya, “Pangeran, tentara Negeri Mu telah tiba di pintu masuk kota!”

“Apa…?” Mata Fu Yujun melebar dan dia mundur beberapa langkah.

Untuk merencanakan pemberontakan tersebut, Fu Shangjun diam-diam memanggil kembali semua tentara di perbatasan dan menyebabkan perbatasan kota menjadi tidak berdaya saat mereka bertempur. Ini seperti membuka pintu bagi Negeri Mu untuk masuk.

Pada saat ini dengan tentara menekan mereka di perbatasan mereka … mereka memotong Negeri Shao!

Bagi Kaisar Negeri Mu untuk memilih waktu seperti itu, orang yang menghasut pangeran pertama benar-benar Kaisar Negeri Mu yang jahat ini!

Dia mulai tertawa terbahak saat menyadari dan kemudian memejamkan mata dengan kesakitan, dengan gemetar bertanya, “Bisakah kamu menebak berapa banyak pasukan yang dimilikinya?”

Prajurit kecil itu mengeratkan giginya dan menjawab, “Tidak… tidak lebih sedikit dari Pangeran Pertama”

Fu Yujun mendengar dan matanya melebar, dia sekali lagi bertanya, “Bagaimana di sisi kita?”

“Korbannya lebih dari lima puluh persen, bahkan jika kita menambahkan yang menyerah.. kekuatan militer kita bahkan bukan setengah dari musuh..”

“Mantis mengayunkan cicada, tidak sadar akan oriole di belakangnya, Heh…” Fu Yujun tersenyum pahit, “Negeri Kaisar Mu memainkan kami seperti catur dengan baik, tidak ada yang dihitung. Hal berikutnya mungkin akan membasmi Negeri Shao!”

Dia mengepalkan tangannya dan menghancurkannya sisi kereta, menunjukkan kebenciannya.

Hong Ye mendengar dan bibirnya sedikit melengkung. Tentu saja, tidak mungkin bagi Tuan untuk gagal.

Hanya saja kali ini Tuannya terpaksa menggunakan rencana cadangan. Jadi rencana awalnya benar-benar dihancurkan oleh Ling Xiao?

Pria ini benar-benar memiliki beberapa bakat. Mungkin karena itu dia diminati Tuan.

Hong Ye menutup matanya, Ling Xiao benar-benar tidak sesederhana yang dia duga.

Kemampuan dan bakatnya adalah semua hal yang tidak cocok di dunia ini …

Dia juga seseorang yang tidak dapat dia capai.

Ling Xiao melihat situasinya dan dia mengerutkan kening. Sungguh tidak mungkin bagi Negeri Shao untuk menolaknya sekarang.

Pasukan Negeri Mu jauh lebih kuat dari pada Negeri Shao, dan dengan Kaisar secara pribadi memimpin pertarungan, moral mereka pasti tinggi. Dan dengan tentara Negeri Shao saat ini terluka..

Dia menghela napas dan menatap Fu Yujun dengan cemas.

Kaisar Negeri Mu benar-benar yang terburuk untuk diprovokasi..

Fu Yujun dengan sengaja masuk dan meninggalkan istana, bahkan membawa Mo Qi yang dieksekusi oleh Kaisar, lalu membantunya. Dia sudah sering menyentuh garis bawah Kaisar berkali-kali, bagaimana mungkin Kaisar memaafkannya?

Dia merasa konyol, jika Kaisar memiliki permusuhan pasti dia akan menuai itu. Bagaimana dia bisa membawa pemikiran bahwa dia beruntung dan akan berada di luar kekuasaan Kaisar Mu ketika dia sampai di Negeri Shao dan tinggal bersama Fu Yujun ?!

Dia benar-benar terlalu naif!

Fu Yujun dalam waktu singkat dia melepaskan amarahnya, dia segera mendapatkan kembali kekuatannya dan dengan tenang memerintahkan, “Bangkitkan semua pasukan dan ikutlah bersamaku ke istana. Kita akan mengunci pintu dan berjuang sampai akhir melawan mereka”

“Baik!” Tentara kecil itu dipengaruhi oleh tekad Fu Yujun dan jawabannya jauh lebih kuat dari sebelumnya.

“Pangeran, apakah kamu mencoba untuk melakukan hal yang tidak mungkin?” Tiba-tiba, sebuah suara dingin terdengar dari belakang.

Semua orang berbalik, tertegun. Mereka tidak tahu dari mana, tapi sebuah kursi cantik tiba-tiba muncul di dekat pintu istana.

Di atas kursi ada payung yang menghalangi matahari, lapisan tirai kapas tembus berada di atasnya, menutupi pemandangan dari dalam.

Tapi mereka masih bisa samar-samar melihat bahwa di dalamnya ada seorang pria yang mengenakan pakaian hitam.

Kursi diangkat oleh empat wanita kuat, penampilan mereka semua ditutupi oleh kain penutup mulut, tubuh mereka mempesona, sosok mereka tidak lebih buruk dari Hong Ye.

Cara berpakaian mereka sangat mirip dengan Hong Ye, di depan kursi ada seorang pria yang memegang pedang, anggun dan tenang, dia mengikuti kursi dengan santai.

Para tentara terkejut dan mengangkat senjata mereka untuk mengikuti gerakan kursi. Fu Yujun berwajah serius saat dia memusatkan perhatiannya pada kursi, tangannya sedikit menegang.

“Kaisar Negeri Mu, Mu ChongXuan!”

“Pangeran ini ingat” Kursi sedan berhenti tidak jauh dari Fu Yujun.

“Aku memperkirakan aku bahkan tidak akan melupakannya di ranjang kematianku” Fu Yujun dengan pahit berkata.

Tapi Kaisar tidak membalasnya dan diam-diam mengalihkan tatapannya ke Ling Xiao.

Ling Xiao sepertinya telah merasakannya dan gemetar, mundur sedikit.

Kaisar melihat ini dan mengangkat alisnya, perlahan, dia berkata, “Apa kau sudah cukup bermain? Kemarilah, Ling Xiao”

Suara Kaisar sangat halus dan tidak menimbulkan rasa sayang atau amarah, dia juga tidak menekannya. Ling Xiao gemetar dan menggertakkan giginya, menggelengkan kepala karena ketakutan dan mundur beberapa langkah lagi.

Fu Yujun melihat ini dan menarik Ling Xiao di belakangnya untuk melindunginya.

Kaisar menyipitkan matanya karena ketidaksenangan, matanya terpaku pada Fu Yujun.

“Apakah Pangeran melupakan apa yang telah Zhen katakan sebelumnya?”

Fu Yujun mengerutkan kening dan kemudian memikirkan kertas catatan itu dan menyembunyikan Ling Xiao lebih jauh lagi di belakangnya.

Kaisar dengan dingin mendengus saat melihat, “Sepertinya Pangeran benar-benar lupa”

“Jadi bagaimana kalau aku lupa? Tidakkah kamu terlalu sengaja untuk datang sendiri untuk melihatku? Aku masih Tuan tempat ini”

Semua tentara di sini, sementara Kaisar Negeri Mu hanya membawa lima orang, empat di antaranya adalah wanita yang mengangkat kursi dan pelayan rumah di depan dengan pedang.

Apakah dia terlalu percaya diri atau apakah dia benar-benar memiliki trik lain?

Fu Yujun mengerutkan kening dan merenung, tapi kemudian mendengar Kaisar mendesah ringan. Itu panjang dan ringan, tapi setiap orang yang hadir masih bisa mendengarnya dengan jelas.

Hal itu dilakukan dengan kekuatan internalnya, kekuatan internal Kaisar tak terduga sangat kuat.

Keringat dingin mengalir dari wajah Fu Yujun.

Kaisar dengan acuh tak acuh berkata, “Jika kamu bisa menahanku, lakukanlah”

Seperti nada yang disengaja!

Fu Yujun menggertakkan giginya, bukankah dia hanya dipandang sebelah mata oleh Kaisar Negeri Mu jika dia tidak melakukan apapun?

Fu Yujun mengangkat alis untuk memberi isyarat kepada Xiao Feng di sampingnya. Xiao Feng mengerti dan menyuruh semua tentara mengelilingi Kaisar untuk memulai.

Para prajurit mengerumuni mereka dalam sekejap.

An Ya yang sedang berjaga dengan dingin mencemooh saat melihat. Dia menarik pedang yang ada di belakangnya, dan semua prajurit di sekitarnya dengan keras jatuh dalam sekejap mata.

Sementara itu, di atas gedung Istana Negeri Shao, sejumlah besar tentara menaikkan busur dan panah mereka tiba-tiba muncul, semuanya ditujukan untuk Fu Yujun …

“Ini….?!” Xiao Feng tercengang.

Wajah Fu Yujun menjadi suram, Kaisar Neger Mu ini benar-benar memiliki sesuatu yang lain di balik lengan bajunya.

Dia takut kemungkinan ada seorang pengkhianat.

Kaisar Negeri Mu telah lama mengamati Negeri Shao seperti seekor harimau yang mengawasi mangsanya.

Fu Yujun diam-diam memegang tangan Ling Xiao.

Ling Xiao merasa aneh karena dia memiliki hati nurani bersalah dan sedikit berjuang keras, mengusirnya.

“……” Fu Yujun berpaling untuk melihat Ling Xiao, dia bisa dengan jelas melihat keengganannya. Di bawah keengganan itu, matanya menatap Kaisar Negeri Mu.

Fu Yujun akhirnya mengerti sesuatu di bawah gangguannya, dia tersenyum sedih, tapi tetap tidak tahan dan mendekati Ling Xiao, “Aku khawatir tidak ada yang bisa aku lakukan saat ini, kamu selalu cerdas, pergi dan akui kesalahanmu kepada Kaisar Negeri Mu, mungkin kamu masih memiliki kesempatan untuk memperbaiki keadaanmu”

Ling Xiao tahu apa yang dikatakan Fu Yujun masuk akal, tapi dia benar-benar tidak ingin kembali ke sana.

Dia tidak tahu bagaimana Kaisar Mu akan menghukumnya.

Apa yang lebih tak tertahankan lagi adalah jika dia kembali, itu sama dengan dia menyerahkan hidupnya kembali kepada Kaisar, Kaisar akan dapat mengambil nyawanya kapan saja…

“Fu Yujun, Zhen akan memberimu kesempatan. Zhen di sini untuk mengambil Permaisuri Raja Zhen, kamu akan mengantarnya” Kaisar berkata.

Tapi isi kata-kata itu menyulitkan Fu Yujun untuk diterima, dia mencibir dan dengan tegas berkata, “Bermimpilah!”

Kaisar menyipitkan matanya, matanya menggelapkan dengan kemarahan, akhirnya dia mendengus dingin dan berkata, “Karena seperti ini, Hong Ye, apa yang masih kamu tunggu?”

Hong Ye yang terikat tiba-tiba menjadi kaku, dengan bagaimana Tuannya berbicara, itu adalah bukti bahwa dia mengetahui segalanya.

Dia menggertakkan giginya karena jengkel dan menggunakan kekuatannya, melepaskan tali dan menggunakan perubahan itu untuk merebut Ling Xiao sementara Fu Yujun tertegun. Dengan cepat dia membawanya ke depan kursi sedan Kaisar dan berlutut.

“Yang Mulia … Hong Ye…”

Hong Ye baru saja hendak meminta maaf saat cambuk tiba-tiba keluar dari dalam kursi sedan. Menyentuh bibir Hong Ye dan meninggalkan jejak yang bengkak.

Hong Ye mengambil rasa sakit itu sementara air mata berkilau di matanya, tapi dia tidak berani berteriak.

Dengan ketakutan, Ling Xiao menundukkan kepala dan tidak berani berbicara.

Tiba-tiba, cambuk lain dikeluarkan dari kursi sedan, kali ini ditujukan pada Ling Xiao. Ling Xiao menggantung kepalanya dan memejamkan mata dengan erat, menunggu rasa sakit itu tiba.

Namun, dia hanya merasakan pinggangnya mengencang lalu ditarik maju oleh kekuatan eksternal.

Dia berteriak dalam ketakutan dan membuka matanya karena terkejut. Dia kemudian menyadari bahwa cambuk itu terikat di pinggangnya, menariknya ke kursi sedan Kaisar.

Tirai kapas menyapu pipinya dengan lembut, terasa agak gatal. Ling Xiao hanya sadar bahwa dalam sekejap, dia sudah berada di depan Kaisar.

Lemah di dalam pelukan Kaisar.

Tatapan dan wajah Kaisar dingin seperti biasanya, tapi di wajah tampannya ada sesuatu yang tidak bisa dia mengerti.

Jantung Ling Xiao berdebar kencang, dia tidak tahu apakah itu ketakutan atau sesuatu yang lain.

Bertatap muka dengan Kaisar, Ling Xiao menyadari posisinya sendiri dan ingin memberi hormat, tapi dipegang erat-erat.

Ling Xiao gemetar dan dengan tenang berseru, “Yang… Yang Mulia … kamu…”

Kaisar mengangkat alis, mengamati penampilan Ling Xiao yang gemetar dan dengan hati-hati kemudian bertanya sambil memegang pinggangnya, “Jika kamu sangat takut, mengapa kamu melakukan hal-hal yang membuat Zhen marah?”

“……” Ling Xiao mengepalkan giginya, dia tidak tahu bagaimana harus menjawabnya, jadi dia tidak punya pilihan selain mengatakan, “Ling Xiao.. hanya konyol sesaat”

“Konyol?” Kaisar menyipitkan mata, perlahan berkata, “Kalau begitu, kamu sudah lama menjadi konyol”

Ling Xiao menggertakkan gigi, menurunkan kepalanya untuk menunjukkan rasa hormat dan ingin mengatakan sesuatu yang lain.

Tapi terdengar lebih banyak suara dari luar dan Ling Xiao melihat melalui tirai kapas.

Meski tirai membuat pemandangan terlihat kabur, masih memungkinkan seseorang melihat apa yang terjadi.

Ketika Fu Yujun menyadari bahwa Ling Xiao telah tertangkap, dia dengan tidak sabar bergegas datang untuk menyelamatkannya tapi dihentikan oleh An Ya dan sebuah pertengkaran dimulai di antara mereka.

Ling Xiao sedikit khawatir dengan Fu Yujun dan terus memandang ke luar. Kaisar menangkap dan memutar dagu Ling Xiao kepadanya saat melihat, menatap Ling Xiao dengan saksama, “Kamu sangat peduli dengannya?”

Mata Kaisar gelap karena marah, kedua manik matanya gelap gulita seperti tinta padat, sangat menekan Ling Xiao. Ling Xiao menggelengkan kepalanya dengan refleks.

Kaisar dengan ringan mengangkat alis dan dengan enggan menerima jawaban Ling Xiao.

Ling Xiao menarik napas, terkubur dalam pelukan Kaisar dan memikirkan secara mendalam bagaimana seharusnya dia mengatasi situasi ini.

Tapi, sebelum Ling Xiao bisa menemukan alasan, sekelompok pasukan tiba dari jauh. Pria terkemuka itu mengenakan baju besi perak dan mengendarai kuda putih, perlahan-lahan maju.

Ling Xiao merasa sosok ini akrab, tapi dia tahu bahwa dia tidak mengenal seorangpun di tentara.

Orang itu langsung menuju tempat Ling Xiao berada dan turun dari kudanya tidak jauh dari Kaisar. Dia lalu berjalan di depan kursi sedan dan dengan sopan berlutut.

“Lan Wei memberi hormat pada Yang Mulia”

“…….” Ling Xiao melebarkan matanya, tertegun saat mendengar siapa itu.

Orang itu adalah Lan Wei.

“Apa lagi?” Kaisar tiba-tiba dengan dingin berbicara.

Lan Wei yang sedang berlutut terkejut sejenak, kemudian langsung mengerti, sekali lagi menundukkan kepalanya, “Lan Wei.. memberi hormat pada Permaisuri Raja. Aku berharap kamu baik-baik saja… Permaisuri Raja”

“……” Ling Xiao terdiam.

Tapi Kaisar menyipitkan matanya karena puas dan mengangkat tangannya ke luar, “Kamu berdirilah”

“Terima kasih Yang Mulia” Lan Wei berdiri di depan kursi sedan Kaisar. Dia tidak tahu apakah itu disengaja atau tidak, tapi dia bisa melihat Ling Xiao melirik melalui tirai kapas.

Ling Xiao terguncang, jantungnya melonjak.

Lan Wei ini telah diusir dari ibukota oleh Kaisar, namun sekarang dia menjadi Jenderal?

Apa yang terjadi?

Melihat kebingungan Ling Xiao, Kaisar berkata dalam suasana hati yang langka, “Ada banyak hal yang perlahan-lahan akan Zhen katakan padamu”

Ling Xiao tercengang, Kaisar mengambil inisiatif untuk menjelaskan sesuatu untuknya, dia tidak bisa tidak mengangkat kepalanya untuk melihatnya, mendapati tatapan orang ini sangat lembut saat dia menatapnya. .

Kedua mata itu mengandung kelembutan seperti madu, menyebabkan jantung Ling Xiao melonjak. Dia tidak bisa menahan wajah yang memerah dan menundukkan kepalanya dengan tidak nyaman.

Perona pipi di wajahnya seperti buah persik yang indah. Ketika Kaisar melihatnya, dia tidak bisa tidak mengingat malam saat Ling Xiao tenggelam dalam kegembiraan, memberinya ekspresi yang membuat seseorang merasa senang.

Memikirkan ekspresi Ling Xiao saat tenggelam dalam kesenangan, suasana hati sang Kaisar menjadi lebih baik dan dia membungkuk, memberi ciuman ringan pada Ling Xiao.

Ciuman itu lembab dan agak gatal saat dipipinya. Tapi apa yang terjadi membuat wajahnya memanas bahkan lebih panas lagi sampai Ling Xiao hampir melonjak.

Reaksi sensitif Ling Xiao membuat Kaisar sedikit terkejut, lengannya yang berada di sekitar Ling Xiao sedikit kencang, tidak bisa melepaskan diri darinya.

Tubuh Ling Xiao jatuh di pelukan Kaisar, bergetar tak berdaya. Bahkan saat gemetar, hal di bawah yang digosok dengan lembut oleh pakaiannya bahkan bisa berdiri secara naluriah saat ini.

Merasa malu, Ling Xiao ingin menemukan sebuah lubang untuk digali dan dia secara tidak sadar mengubur wajahnya lebih dalam ke dada Kaisar. Wajahnya panas dan dia tahu bahwa panas wajahnya cukup dalam untuk memeras setetes darah.

“Heh …” Reaksi Ling Xiao dan tindakan selanjutnya membuat Kaisar tersenyum, “Ini adalah pertama kalinya Zhen mengira bahwa kamu juga sangat imut”

Jantung Ling Xiao seperti guntur saat mendengarnya, dia menyambar pakaian Kaisar karena malu dan perlahan menegang, menunggu benda di bawah melunak perlahan.

Hong Ye berlutut di depan kursi sedan. Tanpa perintah Kaisar, dia tidak bisa berdiri. Karena Kaisar sudah tahu segalanya, maka dia tahu bahwa yang menantinya adalah hukuman.

Dia telah merencanakan sejak awal untuk mengabaikan Ling Xiao dan memikirkan banyak hal sampai saat ini.

Apa pun yang dia bayangkan lebih serius dari sekarang.

Dia siap menghadapi hukuman, tapi dia belum pernah memikirkan sebelumnya bahwa Ling Xiao, yang telah menghalangi rencana Tuannya tidak hanya tidak dihukum, tapi bahkan sangat dimanjakan.

Seperti yang diharapkan, Ling Xiao adalah orang yang paling istimewa di mata Tuan-nya.

Sementara Hong Ye berpikir, pertarungan antara Fu Yujun dan An Ya secara perlahan mendingin.

Fu Yujun telah lama menggunakan kekuatannya dan bahkan terluka, jadi sudah sulit baginya untuk bertarung dengan An Ya.

Ditambah lagi, ada lebih banyak tentara di balik Lan Wei yang dia bawa.

Melihat begitu banyak luka pada Fu Yujun dan wajahnya pucat pasi, Ling Xiao ingin meminta keringanan, tapi dia tahu apa yang paling dibenci Kaisar adalah salah satu rakyatnya meminta keringanan untuk orang lain.

Jika dia mencoba mengajukan permohonan kepada Kaisar, dia mungkin tidak akan membantu Fu Yujun, itu hanya akan menyakitinya.

Ling Xiao mengerutkan kening, tapi Kaisar sepertinya tahu apa yang dipikirkannya. Dia melambaikan tangan dan Lan Wei mengerti, mencegah yang lainnya tidak menyerang lagi.

An Ya berhenti.

Fu Yujun mengangkat pedangnya, terengah-engah. Xiao Feng membawa orang-orang bergegas ke sampingnya, menjaganya.

Kaisar memandang Ling Xiao dalam pelukannya dan mengatakan kepadanya, “Zhen bisa melepaskannya, tapi kamu harus rela kembali bersama. Tidak ada lagi urusan dengannya”

Ling Xiao terkejut dan tertegun melihat Kaisar sedang berbicara dengannya. Kaisar akan melepaskan Fu Yujun?

Ling Xiao mengangkat kepalanya karena terkejut, tapi mendapati tatapan Kaisar tidak jelas.

Makna di kedua mata itu jelas.

Dia membiarkannya pergi untukku?

Jantung Ling Xiao bergetar dan dia cepat-cepat menunduk, berkedip. Dia bertanya-tanya apakah dia salah, Kaisar akan melakukannya untuknya?

“Bagaimana dengan itu?” Kaisar tidak sabar menunggu kesunyian Ling Xiao, meraih dagunya agar membuatnya menatapnya saat dia bertanya.

Fu Yujun menggertakkan giginya. Dia melotot begitu keras pada orang di balik tirai kapas.

Dia berjalan ke depan dan berkata dengan benci, “Bahkan jika dia tidak setuju, kamu tetap akan membawanya bersamamu. Jadi kenapa repot-repot bertanya!”

Kaisar menyipitkan matanya karena tidak senang, “Zhen tidak mengizinkanmu berbicara”

Dengan mengatakan itu, Kaisar memberi tanda pertama bahwa dia mulai marah. Aura memaksanya dipancarkan dari kursi sedan, menekan orang-orang di luar dan menyebabkan wajah mereka gagal dan berkeringat mengalir.

Walau Fu Yujun terpengaruh, dia menggertakkan giginya dan memakinya, mencegah tubuhnya menggigil secara naluriah, berkata dengan keras, “..Mengapa aku memerlukan izinmu untuk berbicara?”

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 57

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s