The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 56

Chapter 56 – Sangat Cerdas

Kaisar telah bergegas sejauh ribuan mil dari Negeri Mu ke Negeri Shao secara diam-diam.

Ling Xiao samar-samar tahu bahwa dia memiliki tujuan untuk melakukannya.

Dan tujuan itu bukan untuk membawanya kembali.

Jika tidak, dia bisa membawanya pergi malam itu….

Memikirkan hal ini, Ling Xiao merasa sangat rumit. Dia tidak tahu apakah dia seharusnya merasa lebih senang atau lebih sedih.

Terlepas dari Kaisar, sekarang Fu Yujun sedang dalam krisis, dia juga tidak bisa mengabaikannya.

Pertama, Ling Xiao tidak bisa membiarkannya meninggal. Kedua, jika Fu Yujun kalah dan orang yang menang adalah Pangeran Pertama, apakah dia bisa mendapatkan akhir yang baik jika dia mendarat di tangannya?

Dengan asumsi bahwa jika dia benar-benar dilindungi oleh Hong Ye dan tidak mendarat di tangan Pangeran Pertama, dia masih akan mendarat di tangan Kaisar…

Jika dia jatuh ke tangan Kaisar, maka kesimpulan baginya hanya akan menjadi……

Ling Xiao tiba-tiba gemetar karena kedinginan … dia segera menggelengkan kepalanya untuk menghentikan pemikirannya lebih jauh dari jalur itu.

Ini tidak akan terjadi, tidak peduli apakah itu untuk dirinya sendiri atau alasan lain, dia tidak bisa membiarkan Fu Yujun mengalami kecelakaan!

Tapi berusaha menyelamatkan Fu Yujun bukanlah sesuatu yang mudah seperti hanya mengatakannya.

Lima puluh ribu tentara dan kuda berdiri melawan tiga ratus ribu tentara, Ling Xiao tidak tahu apakah dia harus memuji Fu Yujun karena keberaniannya yang besar atau memarahinya karena dia bodoh.

Ini tidak diragukan lagi hanya buang-buang nyawa. Satu-satunya hal yang bisa menyelamatkannya sekarang adalah senjata modern, seperti senjata api atau bubuk mesiu …

Memikirkan hal itu, tatapan Ling Xiao menyapu sekelilingnya dan melihat arang di sudut rumah. Dinding batu berisi senyawa sementara barang yang tersebar di lingkungan sekitar untuk melawan serangga yang mengandung belerang. Matanya menyala dan sebuah rencana terbentuk dalam pikirannya, kemudian matanya akhirnya jatuh ke Xiao Feng.

Idenya membutuhkan seorang pendukung.

Dengan pikiran itu, Ling Xiao berjalan dan duduk di samping Xiao Feng, melihat luka di tubuhnya, dia ramah bertanya: “Pengawal, bagaimana luka-lukamu?”

“Tidak apa-apa, hanya sedikit luka, Tuan Muda tidak perlu khawatir, bawahan ini akan melindungimu” Xiao Feng dengan setia membalas, tapi matanya memiliki kilau kebohongan, mencoba melihat apa yang sedang dipikirkan Ling Xiao..

Ling Xiao menyeringai. Sudah sampai pada titik ini, kegunaan apa yang ada untuk menyelidikinya?

Meski dia tidak mengenal Xiao Feng, dia pernah mendengarnya. Tingkah lakunya biasa saja dan baik, meski seni bela dirinya cukup bagus, dia juga baik dalam berstrategi. Dia sangat dihargai oleh Fu Yujun. Terakhir kali Fu Yujun pergi ke Negeri Mu, dia membawanya, dan sekarang dia telah mempercayakan dirinya kepadanya.

Xiao Feng ini juga tidak gagal memenuhi pengobatan murah Fu Yujun. Pada saat krisis, dia masih berusaha sebaik mungkin untuk membantu Fu Yujun.

Dia adalah orang yang setia dan dapat dipercaya.

Berpikir pada saat itu, Ling Xiao mendekatinya dan bertanya dengan suara tenang, “Pengawal, apakah kamu khawatir dengan Pangeran Kedua?”

Xiao Feng terkejut dengan pertanyaan itu kemudian terdiam. Dengan kesunyian ini, jelas bagi Ling Xiao bahwa Xiao Feng ini khawatir.

Ling Xiao memanfaatkan kesempatan ini dengan asumsi dia akan mencoba meminta Xiao Feng.

“Jika kita pergi keluar dan menyelamatkannya …”

“Tidak!” Xiao Feng segera mengerutkan kening dan menyela Ling Xiao, “Hanya dengan beberapa orang ini, bagaimana kita tidak dapat menyelamatkan Pangeran, kita hanya akan membuang nyawa kita jika kita terburu-buru keluar. Terlebih lagi, Pangeran mengatakan kepada bawahan ini untuk sepenuhnya melindungi Tuan Muda. Jika ada sesuatu yang terjadi pada Tuan Muda, lalu bagaimana bawahan ini menjelaskan kepada Pangeran?”

Ling Xiao menghasutnya setelah dia mendengarnya, “Jika dia mati, apa yang perlu dijelaskan padanya?”

Xiao Feng tiba-tiba terguncang mendengar kata-kata itu, bereaksi sangat keras terhadapnya. Dia menatap Ling Xiao, matanya penuh ketidakpuasan.

Mata Ling Xiao tampak tenang di hadapan Xiao Feng.

Xiao Feng menghadap orang didepannya, matanya misterius dan wajahnya tenang. Keindahan mantap seperti ini, meski tubuhnya tidak besar, dia juga menenangkannya.

Dia sedikit mengerutkan kening, tapi dalam pikirannya, dia masih menerima apa yang Ling Xiao katakan.

Dia terdiam beberapa lama sebelum jejak licik melintas di matanya, dia bertanya, “Jika Tuan Muda bertanya sedemikian rupa, apakah itu berarti kamu memiliki rencana?”

Ling Xiao mengangkat alisnya karena terkejut. Xiao Feng ini layak menjadi seseorang yang penting bagi Fu Yujun, dalam waktu singkat, dia telah bereaksi dan melihat usahanya.

Ling Xiao tersenyum ringan dan tidak berencana untuk terus berdesak-desakan di sekitar semak-semak, dia dengan jelas menyatakan, “Aku memang punya cara untuk menyelamatkannya, namun aku ingin mengajukan pertanyaan terlebih dahulu”

“Apakah semua orang di sini bersedia pergi bersamaku? Mereka mungkin tidak akan kembali hidup-hidup”

Xiao Feng dengan serius mengerutkan alisnya saat ditanyai, kemudian menatap Ling Xiao, dengan ragu-ragu berkata, “Tuan Muda, bisakah kamu menceritakan rencana ini, dan bawahan ini akan membawa laki-laki untuk melakukannya. Kamu tinggal di belakang dan tidak pergi keluar, jika sesuatu terjadi padamu..”

Ling Xiao mencibir dan melepaskan kekhawatiran Xiao Feng, “Berpikirlah, jika kalian semua mati, bahkan jika aku tinggal di sini, apakah akhirnya aku akan menjadi lebih baik? Bawa aku dan bekerja sama dengan semua orang. Lagi pula, kurasa kita tidak akan kalah”

Melihat Ling Xiao begitu yakin hasilnya, Xiao Feng ingin tahu, “Tuan Muda, apa yang telah kamu rencanakan?”

Ling Xiao berpikir sedikit mendengar pertanyaan itu, mengangkat alisnya dan berkata, “Aku tahu barang yang benar-benar bisa mengalahkan tentara dan membiarkan Pangeran Kedua mengubah arus”

Xiao Feng terkejut, “Apa kau serius?”

Xiao Feng terdiam dan mengerutkan bibirnya pada anggukan Ling Xiao. Dia tahu bahwa Pangeran Kedua sedang dalam krisis, jika dia benar-benar tidak mampu menghentikan mereka, juga tidak aman bagi mereka di sini.

Jika benar-benar ada sesuatu yang memungkinkan Pangeran Kedua untuk mengubah arus maka itu akan lebih baik daripada mereka diam di sini dalam persembunyian.

Berpikir seperti itu, Xiao Feng menggertakkan giginya dan tampak seolah-olah telah membuat keputusan besar saat dia bangkit dan berlutut di depan Ling Xiao, “Jika memang seperti itu, maka bawahan ini akan mengikuti Tuan Muda dan mematuhi rencana”

Semua orang bangkit dan berlutut di depan Ling Xiao saat mereka melihat Xiao Feng melakukannya, “Kami bawahan juga akan mengikuti Tuan Muda dan mematuhi rencanamu”

Bukan karena Ling Xiao tidak pernah melihat begitu banyak orang berlutut di depannya, saat dia berada di pihak Kaisar dan terluka, orang-orang yang hadir berlutut karena tindakan Kaisar kemudian berlutut ke arahnya. Ling Xiao mengerti bahwa mereka melakukannya karena wibawa naga Kaisar.

Dan sekarang, orang-orang ini berlutut padanya dan benar-benar melakukannya terhadapnya. Seorang pria bercita-cita untuk melakukan perjalanan jauh dan membuat tanda seseorang, dengan adegan ini, Ling Xiao hatinya mulai berdebar. Dia berdiri, menghadap ke kelompok itu dan terdiam karena kegembiraan.

Dari sudut pandang orang lain, cara yang agak memaksakan muncul dari tubuh Ling Xiao-tubuhnya yang kecil. Selanjutnya, penampilannya yang tenang dan terkumpul saat dia menghadapi ketaatan mereka, hati yang tidak baik maupun tidak sombong secara tidak sadar membuat setiap orang memiliki kepercayaan sedikit lebih tinggi sehingga mereka menundukkan kepala mereka dengan lebih hormat.

Xiao Feng mengangkat kepalanya untuk melihat ini, “Tuan Muda, jika kamu benar-benar mampu menyelamatkan Sang Pangeran, maka kamu akan menjadi penyumbang terbesar Negeri Shao. Semua Negeri Shao akan sangat berterima kasih kepadamu”

Ling Xiao terbangun oleh kata-kata itu dan dia sedikit menenangkan hatinya yang gembira, mendukungnya, dan dengan lembut berkata, “Berdirilah sekarang, jika memang seperti ini, maka percayalah padaku”

Meski dia mengatakannya seperti itu, Ling Xiao masih gugup di dalam hatinya.

Dia tahu secara internal, ada bahan di sini yang bisa digunakan untuk memproduksi bubuk mesiu.

Semuanya ada di sini.

Tapi….

Meskipun Ling Xiao pernah secara sembunyi-sembunyi membuat bubuk mesiu di laboratorium Universitas Jinhua karena penasaran, itu berhasil di zaman modern.

Dia belum pernah mencoba membuat bubuk mesiu di dunia ini. Ditambah lagi, di laboratorium modern, semua bahan yang dia gunakan sudah siap pakai. Jika ada beberapa hal yang tidak diketahui dalam materi ini yang tercampur dan ada yang tidak beres…

Ling Xiao menghela napas, meski tahu itu berbahaya, tidak ada kesempatan baginya untuk ragu sekarang. Dia hanya bisa mencoba melihat seberapa efektif jari emas yang dia dapatkan melalui kelahiran kembali ini.

Dengan pikiran itu, Ling Xiao bangkit dan mengarahkan semua orang untuk memindahkan bahan itu ke perapian.

Hong Ye mengamati semuanya dan diam-diam menunduk. Titik akupunturnya sudah terlepas dan tali itu sudah tidak ada gunanya. Dia benar-benar mampu menangkap Ling Xiao dan membawanya ke sisi Kaisar sekarang.

Tapi…

Hong Ye dengan sigap menyembunyikan pandangannya. Kaisar sangat memanjakan Ling Xiao, tapi Ling Xiao ini tidak pernah menghargai kebaikannya. Ini benar-benar membuat Hong Ye merasa marah dan kesal.

Dia ingin memberi Ling Xiao pelajaran yang bagus agar menghargai Kaisar, jika dia secara pribadi melakukan sesuatu kepadanya, dia pasti akan dihukum oleh Kaisar …

Inilah alasan mengapa Hong Ye tidak berani membenci Ling Xiao secara terbuka.

Tapi sekarang, Ling Xiao dengan dirinya tidak membutuhkan interferensi lagi.

Dia ‘terikat’ dan ‘dibatasi’, sama sekali ‘tidak berdaya”..

Hong Ye menundukkan kepalanya, menyembunyikan jejak licik di wajahnya.

Api bisa terlihat dimana-mana dengan asap tak berujung. Tiga ratus ribu tentara telah mendesak maju ke istana kekaisaran sementara Fu Yujun telah membela mereka dengan lima puluh ribu tentara sepanjang sore.

Lima puluh ribu tentara dan kuda telah membunuh banyak musuh hanya sedikit menerima kerusakan. Fu Yujun telah menggunakan kecerdasannya dan mengatur perangkap, menyebabkan tentara lainnya jatuh ke perangkap satu per satu dan membunuh semuanya.

Seperti itu, sore hari membantai tentara dan kuda yang tak terhitung jumlahnya telah berlalu …

Namun, melihat keluar dari Istana Kekaisaran yang tinggi, jumlah pasukan dan kuda yang berdiri di luar menunggu masih banyak dan tidak berkurang.

Fu Shangjun, Kakak Kekaisaran yang agung darinya, entah bagaimana mendapatkan lebih banyak pasukan dan kuda dari tempat lain!

Apakah seseorang membantunya?

Tidak, mungkin Kakak Kekaisaran yang agung telah didesak oleh negeri lain dan membuat semacam transaksi dalam kegelapan.

Wajah Fu Yujun semakin gelap. Jika Pangeran pertama hanya ingin menjadi Raja Berdaulat, bukan tidak mungkin baginya membiarkannya.

Tapi dia mengerti bahwa Kakak Kekaisaran terlalu baik, dia tidak memiliki aspirasi dan hanya tahu bagaimana cara makan dan bermain, bagaimana mungkin dia bisa merencanakan pemberontakan? Pasti ada seseorang yang menghasutnya dari belakang.

Dan orang ini sangat mungkin menjadi seseorang dari negeri lain …

Sosok Kaisar Negeri Mu melintas di benak Fu Yujun, dia mengepalkan tinjunya..

Negeri Shao tidak bisa jatuh ke tangan negeri lain! Kali ini, meski harus berjuang sampai mati, dia tetap harus mempertahankan Istana Kekaisaran ini.

Fu Yujun mengeratkan giginya kuat-kuat kemudian berbalik, hanya untuk melihat tentaranya, benar-benar lelah dan terbaring di mana-mana. Kekuatan fisik mereka jelas menurun …

Sementara itu, orang-orang di luar istana sangat bersemangat, dendam mereka benar-benar tinggi.

Dengan hal seperti ini, bagaimana mereka bisa melawan?

Keputusasaan tiba-tiba bangkit di dalam hatinya, apakah dia benar-benar akan kalah seperti ini ?!

Tiba-tiba, ‘ledakan besar’ yang hebat terdengar, mengejutkan Fu Yujun untuk menoleh.

Apa yang dilihatnya di luar istana adalah asap tebal, dan tempat yang dihancurkan dengan barang yang tidak diketahui adalah sebuah lubang.

Di dalam lingkungan lubang itu, para tentara terluka akibat ledakan tersebut, atau seperti jika mereka tiba-tiba disuntik dengan sesuatu yang jahat, menyebabkan mereka pingsan.

Peristiwa yang tak terduga, menghancurkan tentara Fu Shangjun, menyebabkan semua tentara merasa takut dengan barang yang tidak diketahui itu. Mereka semua secara spontan menjauhkan diri dari tempat itu.

Fu Yujun tercengang dan menatap tajam pemandangan di bawah ini.

Tak lama kemudian, ada kereta kuda terlihat dari kejauhan. Kereta kuda mengambil kesempatan saat tentara tidak berani mendekati dan bergegas masuk, bergegas menuju Istana Kekaisaran.

Ditempatkan di dalam kereta kuda ada banyak pipa bambu sementara pedang yang membawa penjaga dilingkari di sekelilingnya. Para penjaga memegang gagang api memiliki kain tertutup di sebagian wajah mereka.

Dua orang yang duduk di depan, satu membimbing kereta sementara yang lain hanya duduk di sampingnya, juga memakai kain tertutup.

Fu Yujun merasa sosok ini cukup akrab, tapi karena terlalu jauh, dia tidak bisa dengan jelas melihat siapa orang-orang ini.

Dia hanya bisa melihat bahwa orang-orang ini dengan kasar dan impersonal menghancurkan tentara Fu Shangjun, bergegas menuju Istana Kekaisaran tanpa memikirkan hal lain.

Mereka memilih area dimana mereka baru saja mengecam lubang dan masuk, itu adalah pilihan yang bijaksana. Para prajurit tidak berani secara acak mendekat, tapi karena tempat itu juga tidak terlalu tinggi, itu merupakan hambatan besar untuk membiarkan kereta melaju.

Setelah tentara sadar, mereka mulai menyerang orang-orang di kereta.

Fu Yujun melihat kereta mereka yang melaju kencang di bawah serangan tentara tersebut dan dalam hati berkeringat cemas.

Orang-orang ini jelas bukan bagian dari Fu Shangjun, jika tidak, mereka tidak akan diserang..

Orang-orang yang akan diserang hanya yang berada di pihaknya. Tujuan mereka untuk datang ke arah mereka cukup jelas, mencoba menyeberang tentara dan tiba di istana kekaisaran.

Namun, mereka hanya mengandalkan kereta kuda untuk bergegas masuk ke istana?

Ini terlalu disengaja!

Fu Yujun tanpa sadar mencengkeram sandaran tangan di pagar, memegang erat-erat tangannya sampai putih. Beberapa bekas sidik jari berada di sandaran tangan.

Melihat bagaimana tentara sekitarnya hampir mengelilingi mereka, jantung Fu Yujun melonjak ke tenggorokannya.

Ling Xiao duduk di sebelah Xiao Feng yang sedang mengemudikan kereta kuda dan melihat tindakan tentara tersebut. Dia tiba-tiba memberi perintah, menyebabkan penjaga sekitarnya masing-masing meraih tabung bambu dan menyalakan sekeringnya, lalu melemparkannya ke arah para prajurit.

“BOOM!”

“BOOM!”

“BOOM!”

“BOOM!”

“BOOM!”

Beberapa suara keras seperti suara ledakan terdengar sebelum mereka jatuh ke tanah dan menyebabkan asap naik. Asap dan debu melonjak, menyebabkan Fu Yujun yang berada di atas tidak dapat melihat situasi di bawah untuk saat ini.

Ketika debu mulai menghilang, Fu Yujun kemudian melihat bahwa para prajurit di bawah semuanya telah hancur tanpa bisa dikenali. Lingkungan itu tersebar dengan serentetan tentara, tidak bergerak dan tidak diketahui apakah mereka meninggal atau hidup.

Sementara itu, tidak ada satu rambut pun yang membahayakan orang-orang di dalam kereta saat mereka dengan giat menuju ke istana.

Fu Yujun memiliki wajah takjub. Kereta ini benar-benar menakjubkan, setidaknya, harus dikatakan bahwa barang-barang yang penjaga di kereta telah dibuang sangat menakjubkan.

Fu Yujun membersihkan wajahnya dan kemudian menatap kedua tempat duduk di posisi pengemudi.

Yang satu berkonsentrasi untuk mengemudikan kereta sementara pria satunya lagi berbalik untuk meneriakkan sesuatu sesekali. Dia tampak terus mengamati sekelilingnya, jadi jelas dia adalah komandan kelompok ini.

Pria ini berpakaian cyan bordir. Dia merasa tenang dan santai menghadapi situasi tentara ini. Perintahnya yang tenang dan tidak terburu-buru membuat dia merasa kagum padanya dari lubuk hatinya yang terdalam.

Fu Yujun tidak bisa untuk tidak melihatnya lagi beberapa kali, dan dia merasa penampilan umum dan sosok wajahnya yang agak familiar…

Sepertinya…

Matanya melebar karena kaget saat sosok samar terlintas di benaknya.

Bukankah orang ini… pria yang seharusnya dilindungi oleh Xiao Feng, Ling Xiao?

Fu Yujun telah menakut-nakuti dirinya dengan pikiran itu dan keringat dingin memenuhinya. Lalu dia melihat pria itu melepaskan kain penutup itu, dan di bawahnya, wajah yang halus dan cantik itu, pria yang dia anggap itu adalah miliknya.

Fu Yujun menggertakkan giginya, kemarahan di wajahnya saat dia menginjak-injak tangga dan dengan cepat membuka pintu istana. Membawa anak buahnya untuk mengepung kereta.

Ling Xiao mengerti bahwa Fu Yujun mengirim orang untuk membantu mereka saat melihat itu dan dia menarik napas lega. Kakinya mendadak lemah sehingga dia tidak bisa melepaskan gerbongnya. Dia baru saja meletakkan kaki di tanah saat dia tiba-tiba ditarik ke samping oleh kekuatan eksternal.

Dengan demikian, wajahnya mengetuk dinding daging yang kokoh, bau badan pria yang tebal itu memenuhi hidungnya.

Ling Xiao mengerutkan alisnya dan tiba-tiba mendorong pria satunya, hanya untuk melihat itu Fu yujun.

Wajahnya tertutup debu, tubuhnya juga tersiram darah. Dia tidak tahu apakah semua darah ini adalah milik orang lain atau miliknya sendiri.

Saat ini dia sedang melihat Ling Xiao, ekspresi yang dia kenakan tampak seperti kemarahan sementara juga membawa kejutan dengan sedikit tidak percaya.

“Kenapa kamu kemari?” Fu Yujun memarahi, wajahnya membawa kesusahan besar.

Ling Xiao terguncang oleh ekspresinya, dan menundukkan kepalanya sedikit tidak nyaman, “Bukankah kami di sini untuk menyelamatkanmu?”

“Uhuk…uhuk”

“Baiklah, mari kita bicara nanti dan kalahkan orang-orang ini dulu” Ling Xiao menyela Fu Yujun, melihat tentara yang mendekat.

Tiga puluh ribu tentara lainnya keluar untuk bertarung, mengelilingi Ling Xiao dan Fu Yujun untuk melindunginya. Sementara di luar, pasukan Fu Shangjun tetap tinggal.

Berdasarkan jumlah orang. Fu Shangjun jelas menang. Fu Yujun sudah menghitung hasil terburuk, mencoba memikirkan bagaimana dia harus melindungi Ling Xiao.

Tapi Ling Xiao tiba-tiba naik kembali ke kereta, mengejutkan Fu Yujun. Dia bergegas menariknya dan bertanya, “Apa yang kamu lakukan? Para pemanah di sisi itu akan membuatmu menjadi target jika kamu berdiri di atasnya”

“Tidak apa-apa!” Ling Xiao mengguncangnya, “Semua ada bahaya, kamu hanya perlu memastikan orang-orang itu tidak mendekatiku. Sisanya akan mengandalkan senjata rahasia”

Senjata rahasia?

Fu Yujun ragu. Xiao Feng datang sebelumnya dan melapor kepadanya, melihat tatapannya, “Pangeran, ini sesuatu yang disebut ‘mesiu’. Tuan muda berhasil, kekuatannya luar biasa. Hal itu bisa membuat satu orang bisa mengalahkan seratus orang”

Xiao Feng menunjuk tabung bambu di kereta, mengarahkan pandangan Fu Yujun ke tabung bambu pada kereta. Apakah itu sangat mengesankan seperti yang dikatakan Xiao Feng? Fu Yujun benar-benar curiga yang sepertinya

Fu Yujun tercengang saat melihat Ling Xiao mengarahkan orang-orang yang dia bawa bersamanya, berdiri di atas gerbong kereta. Orang-orang di sekitarnya mengangkat perisai mereka sementara orang-orang di sana menyulut tabung bambu mereka dan melemparkannya ke tempat yang ditentukan Ling Xiao jauh …

“BOOM!”

“BOOM!”

Dengan setiap tabung bambu yang dilempar, suara nyaring langsung terdengar. Selanjutnya, ratapan musuh yang menyedihkan serta suara tentara yang roboh bisa terdengar.

Hal ini benar-benar memiliki kekuatan yang hebat! Ini dibuat oleh pelayan kecil ini?

Dia berpikir bahwa pelayan kecil ini luar biasa!

Fu Yujun menatap Ling Xiao dan melihatnya berdiri di dekat kereta dengan anggun, mengarahkan semua orang dalam pertempuran dengan keberanian penuh.

Di wajah pelayan kecil itu tenang dan tindakannya tersusun. Seolah-olah kemenangan pertarungan ini sudah di pahami, ini pasti mendorong moral para prajurit.

Hal itu membuat orang menunjukkan iman mereka kepadanya, dari dalam tubuh mereka ke dalam hati mereka.

Fu Yujun melihat, jantungnya berdegup kencang saat menatap wajah itu muncul di matanya.

Sigh, ini adalah pelayan kecil yang aku suka ~ Begitu berbeda dari sebelumnya..

Dia jelas-jelas takut akan kematian, namun pada saat yang sangat penting, dia tidak meninggalkan siapapun dan pergi.

Dia jelas sangat pemalu, namun pada saat yang sangat penting, dia bisa begitu agung dan bersemangat.

Dia jelas sangat berbakat, namun selalu menyembunyikan dirinya di dalam kerumunan.

Dia sangat rendah …

Beruntung dia telah menemukannya yang sangat berbeda.

Fu Yujun bersukacita karena dirinya sendiri tidak kehilangan Ling Xiao, dan juga merasa senang karena terpikat olehnya.

Dia pikir mungkin tidak ada orang yang bisa membuat hatinya bergerak seperti ini seumur hidup.

Di sisi Ling Xiao dimana dia secara akurat mengarahkan dan ke sisi Fu Yujun dimana pria terus-menerus menghalangi orang-orang untuk maju, seseorang akhirnya menyadari bahwa itu adalah perbuatan Ling Xiao.

Mereka akhirnya membuat Ling Xiao yang penting untuk ditangani terlebih dahulu dan semua pemanah mengarahkan busur dan panah mereka ke arah dimana Ling Xiao berdiri dan mengarahkan pada Ling Xiao.

Setelah perintah Fu Yujun, seorang pemanah tersembunyi mengirim sebuah anak panah ke Ling Xiao.

Fu Yujun memiliki mata yang tajam dan melihatnya, menarik Ling Xiao keluar dari jalan serangan tersembunyi, ekspresinya suram pada saat itu.

Ling Xiao sangat terkejut, bersandar pada Fu Yujun dengan ketakutan, kakinya melemah.

Dia hampir… pergi menemui Penciptanya…

Hati Fu Yujun sedih melihat itu, dia dengan nyaman menepuk kepala Ling Xiao, menatap api dan asap yang jauh. Fu Yujun membuat keputusan yang besar di dalam hatinya.

Dia menarik napas dalam-dalam dan dengan tajam meletakkan ciuman di wajah Ling Xiao, lalu berbisik ke telinganya, “Jika aku tidak menang dan mati, maka aku akan meninggalkan Negeri Shao di tanganmu”

Mengucapkan kata-kata itu, Fu Yujun mengeluarkan sesuatu dan meremasnya ke tangan Ling Xiao dengan cepat. Dia mengulurkan tangan dan menangkap pedang Xiao Feng dan mendorong Ling Xiao di depannya, memperingatkannya lagi, “Lindungi dia dengan hidupmu, mengerti?”

Xiao Feng menangkap Ling Xiao dengan kebingungannya saat melihat perintah Fu Yujun dan tidak dapat menolak ekspresi, dia menjawab, “Baik”

“Tunggu, apa yang coba kamu lakukan?” Ling Xiao kembali sadar setelah ketakutan dan dengan gelisah bertanya pada Fu Yujun.

Fu Yujun mengungkapkan senyuman padanya, menunjukkan giginya yang putih bersih. Tampak seperti saat pertama kali bertemu dengannya di Negeri Mu, senyuman tak terkendali semacam itu.

“Untuk menangkap kejahatan, pertama-tama tangkap raja” Dengan kata-kata itu, dia berbalik dan melompat, pedangnya bergegas keluar.

Untuk menangkap kejahatan, pertama tangkap sang Raja?

(Artinya : Selesaikan akar permasalahan yang utama)

Dia ingin pergi menangkap Fu Shangjun?

Ling Xiao terkejut dan buru-buru berlari maju, mencoba menghentikannya. “Tunggu, kembalilah Fu Yujun! Bubuk mesiu di sana dicampur dengan obat-obatan tidur. Kamu akan kehilangan kesadaran!”

Fu Yujun mendengar dan menoleh untuk menatapnya. Matanya mengungkapkan banyak hal, dan itu juga menjelaskan Ling Xiao, Fu Yujun tidak akan kembali.

Dia sudah membulatkan tekadnya. Untungnya dia pernah mendengarnya dan paling tidak tahu tentang obat-obatan itu, jadi setidaknya dia bisa menghindarinya.

Ling Xiao menangkapnya dan memegangi sesuatu yang berat itu. Dia menundukkan kepalanya untuk melihatnya dan secara tak terduga menemukan Giok Segel Penguasa Negeri Shao bersama dengan anugerah dari Kaisar sebelumnya …

Hal yang sangat penting!

Ling Xiao tiba-tiba merasa tangannya terbakar dan hampir membuang benda itu di tangannya. Tapi akhirnya, dia terdiam.

Fu Yujun ini terlalu tidak bisa diandalkan, untuk berpikir bahwa dia melemparkan hal yang begitu penting kepadanya!

Dia tidak bisa mengurusnya!

Dia menggertakkan gigi dan kembali naik kereta. Dia menatap barang yang melompat jauh dan dia mencengkeram tangannya, mengarahkan semua orang ke mana harus membuang bubuk mesiu lagi. Dia akan membantu Fu Yujun membuat jalan!

Cara penanganan Fu Yujun itu tidak diragukan lagi bukan cara terbaik!

Kaisar duduk tegak, diam-diam mengamati semua yang terjadi. Penglihatannya akhirnya tertuju pada Ling Xiao yang duduk di kereta, bibirnya mengerucut erat.

Kasim kecil ini benar-benar memberinya tingkat rasa hormat pada yang baru..

Dengan bakat seperti itu, dia bisa mengerti mengapa dia terus berusaha melarikan diri dari istana.

Dia benar-benar salah tinggal di harem kecil itu..

Seperti yang diharapkan, dia perlu memperlakukannya lebih khusus.

Kaisar merenung dan kemudian bangkit.

Ekspresi Kaisar tidak tenang, menyebabkan para penjaga di sisinya percaya bahwa Kaisar marah. Mereka segera berjongkok di lantai dan memohon pengampunan, “Yang Mulia, tolong tenanglah. Jenderal Lan akan segera tiba di sini, Pangeran Kedua Negeri Shao tidak akan bisa melarikan diri”

Kaisar melirik sekilas penjaga kekaisaran di belakangnya mendengar apa yang didengarnya. Pengurus menjadi sadar bahwa dia seharusnya tidak secara acak menebak apa yang dipikirkannya dan dia takut sampai berkeringat dingin.

Setelah beberapa saat, Kaisar mendesah ”hmph’ lembut dan berbalik, “Mari kita pergi dan lihat”

“Baik” Pengurus rumah itu mengeluarkan napas lega, menerima perintah tersebut.

Sepertinya Kaisar tidak marah, suasana hatinya masih cukup bagus. Jika tidak, Kaisar tidak akan membiarkannya pergi begitu saja karena sudah menghitungnya sebagai kemenangan, melakukan hal tabu.

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 56

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s