The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 54

Chapter 54 – Bagian Dengan Banyak Kata

Dalam Perpustakaan Istana, pengaturan ketat membuat orang merasa tertegun. Dengan gemetar ketakutan, Ling Xiao berlutut di lantai yang sedingin es, wajahnya penuh kegugupan.

Di dalam ruangan ini hanya tinggal dua orang, yaitu Kaisar dan dirinya sendiri.

“Siapa namamu?” Kaisar tiba-tiba berjalan di depannya, sosoknya yang tinggi membayangi dan membawa rasa penindasan.

Ling Xiao dengan cepat menjawab dengan hormat, “Menjawab Yang Mulia, pelayan ini adalah Xiao Lingzi”

“Zhen bertanya, siapa namamu sebelum kamu masuk istana?”

Suara Kaisar sangat datar, seperti yang dia tanyakan ini adalah masalah yang tidak penting, tapi cukup menyebabkan Ling Xiao sedikit ragu. Namun, meski dia ragu, dia tetap tidak berani menjawab. Dia hanya bisa menjawabnya dengan hormat, “Menjawab Yang Mulia, pelayan ini adalah Ling Xiao”

Catatan: Sepertinya semua kasim mendapatkan nama mereka untuk Xiao (nama keluarga), ditambah Zi, Steward Xu memanggilnya Xiao Lingzi sebelumnya.

“Ling Xiao” Kaisar menggumamkan namanya, mengatupkan bibirnya dan bertanya, “Apakah kamu di sini untuk Tuanmu?”

Ling Xiao menundukkan kepalanya, “Ya”

Kaisar mengangkat alis, menunduk menatap kasim kecil yang sedang berlutut, “Kamu cukup jujur”

“Yang Mulia, Tuan sepenuhnya mengabdi kepadamu. Kamu belum pernah hadir untuk sementara waktu dan Tuan sudah lama menunggu” Ling Xiao memberi hormat dan menjawab.

Kaisar mendengarnya, menyapukan pandangannya ke seberang si kasim kecil dan berbalik untuk berjalan ke meja makan. Melambaikan tangannya, dia berkata, “kamu bisa pergi”

Nada Kaisar terdengar tidak menyenangkan dan Ling Xiao tidak berdaya, jadi dia hanya bisa memberi hormat dan menjawab, “Pelayan ini … akan pergi”

Ling Xiao membuka matanya, merasa bingung, melihat kerudung kapas di atasnya dan di sekelilingnya. Baru saat itulah dia sadar tidak ada seorangpun, hanya ada lampion kuning muda yang berkedip-kedip.

Baru saja…. itu adalah mimpi?

Ling Xiao berbalik dan bangkit, tatapan rumit terlihat di kedua matanya. Dia tiba-tiba memimpikan masalah lama dari kehidupan masa lalunya, saat itu, Mo Qi baru saja memasuki istana dan baru saja diberi gelar. Dia tidak memiliki apa pun untuk  diperhatikan Kaisar dan menderita selama beberapa hari. Tidak melihat Kaisar datang, Ling Xiao memikirkan sebuah jalan.

Tapi Ling Xiao saat itu juga baru saja masuk istana, dia tidak memiliki cukup koneksi dan dia juga tidak mengerti keadaannya dengan baik. Bagaimana dia bisa berani berpikir secara acak? Jadi, dia hanya bisa dengan berani meminta izin untuk menemui Kaisar, berpikir bahwa biarpun dia tidak bisa membuat Kaisar memikirkan Mo Qi, setidaknya dia bisa mengerti bagaimana pendapat Kaisar.

Sejak pertemuan pertama mereka, Ling Xiao dapat dengan jelas merasakan ketidaksenangan Kaisar saat dia berbicara tentang Mo Qi. Tapi, dia telah berhasil hari itu, Kaisar muncul di istana Mo Qi malam itu.

Ling Xiao awalnya berpikir bahwa alasan mengapa Kaisar muncul adalah dari kata-katanya dan merasakan perasaan mendalam Mo Qi. Tapi pada akhirnya, Ling Xiao mulai mengerti dan yakin bahwa alasan dia datang adalah karena beberapa hal menarik lainnya yang dia perhatikan.

Tapi Ling Xiao dari kehidupan masa lalunya tidak pernah tahu apa yang menarik perhatian Kaisar. Namun, setelah Kaisar menanyakan namanya, dia biasa menggunakan kata ‘Ling Xiao’ untuk menghadapinya.

Ketika Ling Xiao bertemu dengan Kaisar di masa ini, Ling Xiao telah mengingat kejadian itu dari sebelumnya dan tidak membalas pertanyaan Kaisar bahwa namanya “Xiao Lingzi”, sebaliknya, dia langsung menjawab seperti yang diminta Kaisar sebelumnya dan berkata “Ling Xiao”

Dan Kaisar, jelas suka memanggilnya “Ling Xiao”

Apakah itu karena namanya bermasalah?

Tidak peduli berapa banyak yang dipikirkannya, dia tidak bisa memahaminya. Ling Xiao menggeleng dengan bingung.

Tidak ada artinya saat dia memikirkan hal itu, dia sudah meninggalkan istana, dan tidak akan lagi melihat Kaisar.

Tapi yang aneh adalah meski dia meninggalkan istana selama ini, dia tidak pernah bermimpi tentang Kaisar. Mimpi mendadak ini membuat Ling Xiao merasa tidak nyaman.

Seperti yang diharapkan, itu karena bayangan yang berkedip-kedip. Ling Xiao mengerutkan bibir dan mengerutkan kening.

Tiba-tiba, pemandangan di depan matanya menjadi gelap, bayangan muncul di depannya. Ling Xiao mengangkat kepalanya karena insting, tapi bayangan itu berkelebat dan tidak memberinya kesempatan untuk melihat dengan jelas.

Hati Ling Xiao mulai ketakutan dan dia ingin berteriak, tapi sebelum dia membuat suara, sesuatu yang hangat dan lembab menutupi bibirnya sendiri.

Dia dicium!

Ling Xiao melebarkan matanya, tertegun. Tapi yang ada di depannya adalah sepasang mata yang tenang dan dalam.

Sepasang mata ini, sepasang mata yang memiliki………..

Ling Xiao tidak pernah bisa melupakannya sepanjang hidupnya.

Kaisar Negeri Mu, Mu Chong Xuan!

Tertegun, Ling Xiao lupa untuk berjuang dan Kaisar dengan senang hati mencium Ling Xiao, mengikuti celah kecil di antara bibirnya, yang berjalan masuk ke mulutnya, melakukan apa yang dia senangi saat dia menarik keharumannya di sana.

Mulutnya lemas dan mati rasa, membuat Ling Xiao kembali sadar dan dia menggunakan tangan dan kakinya untuk mengusir Kaisar.

Kaisar merasakan penolakan Ling Xiao dan sedikit mengerutkan kening. Tanpa disadarinya, dia membalikkan Ling Xiao dan menekannya.

Sosok besar menekan tubuh Ling Xiao, mencegah Ling Xiao untuk berjuang. Kaisar dengan kuat memegang pergelangan tangan Ling Xiao dengan kedua tangannya dan menahannya ke samping. Lalu dia membungkuk tanpa menahan diri dan mencicipi bibir merah di depannya.

“Uhmm….”

Ling Xiao menghindar dari kiri dan kanan tapi tidak bisa menghindari ciuman yang penuh gairah sang Kaisar. Seolah-olah mereka adalah pengantin baru, ciuman-ciuman sombong ini memiliki banyak emosi di dalamnya.

Menciumnya begitu banyak membuat Ling Xiao penuh kebingungan. Dia tidak tahu kapan, tapi perjuangannya berubah menjadi kepasrahan, tangannya mengait di leher Kaisar, kepalanya sedikit miring dan secara aktif membiarkan lidah sang Kaisar masuk ke dalam mulutnya.

“Ahhh….”

Seluruh tubuhnya meletus menjadi panas yang menginginkan hidupnya, napasnya terengah-engah, dan tubuh bagian bawahnya mulai membengkak. Ling Xiao bergerak dengan tidak sabar dan berbalik, pakaiannya meluncur di bahunya, memperlihatkan  kulit yang memikat.

Seolah merasakan ketidaksabaran Ling Xiao, Kaisar meninggalkan bibirnya dan tatapannya menuju ke dadanya.

Kulitnya lembut dengan warna kemerahan, membawa warna dan keharuman yang menyilaukan orang lain, menggoda mereka agar melangkah maju untuk mencicipinya.

Mata sang kaisar menggelap, membawa keinginan seolah ingin menelannya, dia mengulurkan telapak tangannya yang besar dan menyentuh kulit telanjang itu di depannya.

Telapak tangan Kaisar memiliki kalus dari bela diri, menyentuh kulit kemerahan yang lembut,  mengejutkan Ling Xiao. Tubuhnya terasa senang, telapak tangan nyaris tidak menyentuhnya namun Ling Xiao merasa sangat lemah.

Kepekaan tubuh ini terlalu tak terbayangkan.

Ling Xiao membuka matanya yang kabur, terengah-engah. Matanya penuh kerinduan dan penampilan ini menyenangkan Kaisar.

Kaisar dengan gembira membungkuk dan dengan lembut menanamkan ciuman di bibirnya.

“Sepertinya, kamu juga sangat merindukan Zhen”

Suara dingin yang jelas membawa daya tarik yang aneh, jatuh ke dalam pikiran Ling Xiao. Tubuh Ling Xiao terasa sangat lemas dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan suara rendah, bagian bawah tubuhnya membengkak lebih, merasa tidak tertahankan lagi.

Dia menarik kembali kakinya, ingin sedikit menggosok dirinya agar terbebas dari perasaan yang tidak tertahankan itu. Saat dia menarik  kakinya, dia menyentuh benda panas dari Kaisar dan panas itu membuat Ling Xiao terkejut, pikirannya ikut panas.

Tapi, Kaisar sepertinya telah diejek oleh gerakan Ling Xiao sehingga jeratan akal budi terakhirnya pecah dan dia merintih, tubuhnya menekan Ling Xiao.

Ciuman panas yang mendidih mendarat secara acak di tubuh Ling Xiao, perasaan yang mereka bawa sangat sulit bagi Ling Xiao untuk bertahan, seperti gelitik lembut. Ling Xiao dengan lembut mengerang, sudut matanya basah.

“Yang … Yang Mulia … tung … tunggu …”

Dia mencoba mendorong Kaisar, tapi Kaisar tidak terdesak sama sekali. Pada saat putus asa, Ling Xiao menggertakkan giginya dan dengan pergelangan tangannya menggunakan keterampilan yang diajarkan Fu Yujun kepadanya.

Kaisar memperhatikan dan mendorongnya sedikit, alisnya sedikit terangkat karena terkejut. Dia meraih pergelangan tangan Ling Xiao, menyipitkan matanya dengan berbahaya.

“Belum pernah bertemu dirimu selama belasan hari dan kamu sudah belajar beberapa hal yang tidak Zhen sukai”

Suara Kaisar datar, tidak bisa mendengar adanya kemarahan, tapi tatapannya tampak mengancam. Rasa takut muncul dari dasar hati Ling Xiao.

Ling Xiao menelan air liurnya, dengan menggunakan suara paling terhormat yang bisa dikerahkannya, dia berkata, “Ini hanya beberapa pembelaan diri yang dipelajari Ling Xiao”

“Pembelaan diri?” Kaisar mendekati Ling Xiao dan memegangi dagu Ling Xiao, “Untuk kamu gunakan pada siapa?”

Ling Xiao melebarkan matanya, yang sebenarnya ingin dia katakan adalah ‘melindungi diri darimu, Kaisar!’

Kaisar melepaskan perasaan menindas jika Ling Xiao berani menganggukkan kepalanya, kepalanya akan jatuh sehingga dia bergegas menggelengkan kepalanya.

Wajah Kaisar agak santai dan melepaskan pegangannya pada Ling Xiao. Ling Xiao memanfaatkan kesempatan untuk sedikit bergeser, Kaisar melihatnya dan langsung menjulurkan tangannya dan menarik Ling Xiao ke dalam pelukannya.

Tubuh Ling Xiao menjadi kaku karena Kaisar, tangannya mulai bergerak perlahan, menyalakan api di mana pun dia menyentuh Ling Xiao dan membuatnya berulang kali terengah-engah. Tubuhnya menjadi lembut seperti genangan mata air.

“Tidak … jangan … Yang Mulia …”

Ling Xiao berusaha keras untuk menolaknya, tapi Kaisar bertindak seolah-olah dia tidak mendengarnya. Ling Xiao menggertakkan giginya, tangannya menegang saat tubuhnya memberi dia kenikmatan yang menghancurkan dan akal sehatnya terbengkalai di tepinya. Dia jelas tidak dibius kali ini, jadi mengapa sentuhan Kaisar begitu menyenangkan?

Apakah karena dia pernah mengalaminya sekali sebelumnya dan ingin mencobanya lagi?

Ling Xiao merasa tertegun, bagian bawahnya tiba-tiba terbungkus tangan yang tebal dan dia gemetar karena ledakan kenikmatan yang tiba-tiba, dia berteriak.

Tangisan ini membawa puncak kesenangan dan keheranannya.

Kaisar benar-benar akan menyentuh bagian dirinya itu? Bukankah itu bagian yang dia sembunyikan dari Kaisar? Kaisar sebenarnya akan……..?

Apakah Kaisar ingin mengebiri dia secara pribadi ?

**tertawa cekikikan di bagian ini. Orang modern tapi masih hijau. Kalau kaisar umur 19 trus Ling xiao umur berapa coba?

Ling Xiao dipenuhi keringat dingin saat memikirkan hal itu. Meski bagian bawahnya terasa sangat menyenangkan, tetap saja dia merasakan tubuhnya lemas.

Kaisar menyipitkan mata. Wajah Ling Xiao putih pucat, keringat dingin mengalir dari dahinya, dia kehilangan akalnya karena takut saat Kaisar mengalihkan pandangannya ke arahnya.

Pakaian di tubuhnya dengan cepat meluncur turun, tapi dia terlalu sibuk untuk mengkhawatirkannya. Dia hanya menatap tajam ke arah Kaisar yang memegang benda itu, tubuhnya sangat kaku.

Sedikit yang akan dia sadari, bahwa tatapannya saat ini dengan matanya berkabut dengan penuh nafsu, menatap organ seksnya sendiri seperti sedang menarik seseorang, dan pakaiannya yang masih menggantung dari lengannya membuatnya semakin genit.

Mata Kaisar menggelap dan tangannya yang memegang bagian bawahnya mulai bergerak.

“Ahhhh ~”

Dengan satu tindakan Kaisar, itu membuat Ling Xiao bersikap lembut di pinggangnya dan dia terbaring tak berdaya di tempat tidur, suaranya tak henti-hentinya bocor.

Suaranya membawa kegembiraan yang tak dapat dia tahan, dia gemetar sampai akhirnya dia menangis.

Teriakannya membuat jantung Kaisar gemetar. Kaisar tidak menghentikan gerakannya di bagian bawahnya dan Ling Xiao terus mengerang. Suaranya terdengar seperti dia tidak tahan lagi, dengan suara serak berteriak dan suara rendah saat dia sekali lagi berpuncak dengan senang dan erangan tinggi merobek keluar dari mulutnya.

Suara yang manis dan tidak senonoh seperti itu, naik dan turun, langsung melintas ke kepala seseorang dan menyebabkan seseorang dengan tidak sabar semakin memanas.

Tindakan Kaisar menjadi lebih cepat dan lebih cepat dan Ling Xiao memasuki dunia kesenangan maksimal sampai akhirnya, pinggangnya sendiri mulai mengikuti gerakan Kaisar.

……..

……..

……..

Setelah bercumbu, Ling Xiao bermalas-malasan dan lemas di ranjang, menikmati perasaan nyaman yang terus berlanjut.

Tangan Kaisar sekarang diam-diam meraih belakang Ling Xiao.

Pelan-pelan menyelidik dan merentangkan tubuhnya dengan lembut.

Ling Xiao tidak memperhatikan gerakan mendadak Kaisar, tenggelam dalam perasaan  yang menyenangkan.

Dia hanya sadar dari rasa sakit saat Kaisar akhirnya menusuk bagian belakangnya, tapi sudah terlambat…

……..

……..

……..

Malam itu, Ling Xiao tidak tahu kapan Kaisar berhenti, dia juga tidak tahu kapan dia tertidur.

Dia hanya tahu bahwa tenggorokannya hampir menyerah pada dirinya, kata-kata apa pun keluar untuk mengucapkan belas kasihan, tapi Kaisar tidak mau berhenti.

Saat fajar, Ling Xiao terbangun dengan jeritan.

Dia kacau – lalu membuka matanya dan melihat sekeliling, hanya untuk melihat Hong Ye menatapnya dengan wajah terkejut.

Ling Xiao mengerutkan alisnya dan mengikuti tatapannya untuk melihat dirinya sendiri. Yang dilihatnya adalah tubuhnya yang terpapar, diliputi banyak bekas ciuman.

Adegan malam terakhir tiba-tiba muncul di benak Ling Xiao dan wajahnya tidak bisa menahan ‘lambat’ lalu menjadi merah. Dengan tergesa-gesa dia menarik selimut untuk menutupi tubuhnya, menoleh ke kiri dan kanan sebelum akhirnya menyadari bahwa Kaisar telah lama pergi tanpa jejak.

Bagian belakangnya jelas sudah dibersihkan, kehangatan lembab dari sana menunjukkan bahwa obat itu sudah diterapkan.

Berpikir tentang bagaimana bisa Kaisar menempatkan obat di daerah itu, Ling Xiao tiba-tiba merasakan embusan panas dan tubuh sensitifnya menjadi lemas hanya karena membayangkannya.

Ling Xiao menggertakkan giginya, mengerutkan kening untuk menahan perasaan melahap jiwa ini dan berdehem, “Hong Ye, kenapa kamu tidak mengetuk pintunya?”

Hong Ye kembali sadar dan menundukkan kepalanya, merasa bersalah saat menjawab, “Tuan Muda, Hong Ye sudah mengetuk. Pelayan ini mengetuk lama tapi tidak mendengar tanggapan Tuan Muda, jadi pelayan ini takut terjadi sesuatu padamu dan karena itu dengan berani masuk untuk melihat”

Ling Xiao mendengar jawabannya dan berbalik untuk melihat ke langit. Itu benar-benar sudah siang, kemungkinan itu karena dia terlalu lelah tadi malam, dia sudah terlalu banyak tidur dan tidak bisa mendengar ketukannya.

Ling Xiao merasa malu sambil bermain dengan rambutnya saat memikirkan hal itu. Hong Ye menggertakkan giginya saat melihat itu, matanya membawa bekas rasa tercela saat dia bertanya, “Tuan Muda, tubuhmu …”

Ling Xiao mendengar dan dia berhenti sejenak, melihat dirinya sendiri.

Bagaimana dia bisa membicarakan masalah ini dengan seorang wanita muda?

Bahkan jika dia bukan wanita sederhana.

Lagi pula, dia tidak punya alasan untuk membicarakannya dengan benar.

Dengan pikiran itu, Ling Xiao berpura-pura bersikap hebat, “Aku tidak punya alasan untuk memberi tahumu apa yang aku lakukan”

Hong Ye mendengar dan wajahnya menjadi pucat, merasa bersalah saat menurunkan kepalanya, tangannya diputar bersamaan saat dia dengan muram berkata, “Hong Ye hanya khawatir tentang Tuan Muda”

Dengan kepala menunduk ke bawah dan wajahnya yang menderita, membuat Ling Xiao merasa kasihan.

Ling Xiao membuka mulutnya, ingin menghibur Hong Ye sedikit, tapi mendapati dirinya tidak dapat menemukan kata-kata untuknya. Tak berdaya, dia hanya berdehem dan mengganti topik pembicaraan, “Jam berapa sekarang?”

“Sudah hampir siang hari” Hong Ye menjawab.

“Terlambat!” Ling Xiao terkejut.

Dia membuat janji dengan Fu Yujun untuk melakukan latihan pagi hari ini.

Ling Xiao ingin bangun, kemudian menyadari bahwa dia tidak mengenakan apapun dan Hong Ye masih di pintu masuk. Dia duduk kembali dan berkata, “Hong Ye, kamu bisa pergi dulu”

Pada akhirnya, dia juga memperingatkan, “Hong Ye, ini adalah masalah pribadiku  sendiri. Semakin sedikit orang tahu itu lebih baik, apa kamu mengerti maksudku?”

Hong Ye tampak sedikit hampa mendengar apa yang didengarnya, sedikit berpikir dengan kepala tertunduk kemudian dengan lembut berkata, “Hong Ye mengerti. Jika seperti ini, Tuan Muda harus membersihkan bekas-bekas itu dengan baik, mungkin akan terlihat oleh orang lain, terutama Pangeran Kedua”

Hong Ye menarik diri. Ling Xiao terus merasa bahwa kata-kata terakhir Hong Ye mengandung beberapa arti lainnya.

Ketika dia memikirkannya lebih banyak, dia merasa tidak ada yang lebih dalam dari mereka. Orang yang seharusnya tidak melihat bekas di tubuhnya adalah Fu Yujun di tempat pertama.

Jika tidak, jika dia bertanya tentang apa yang terjadi, bagaimana dia harus menjawab?

Menjawab bahwa Kaisar Mu pergi dari istananya? Lalu datang ke Negeri Shao untuk berkerut di malam hari?

Mengatakan itu, apakah Fu Yujun akan mempercayainya, bahkan jika dia mempercayainya, dengan dia diperlakukan oleh Kaisar Negeri Mu seperti ini, jika Kaisar datang ke Negeri Shao sekarang, bagaimana dia bisa menghadapi Kaisar Negeri Mu yang belum menikah di luar?

Catatan: Selir bisa diambil tanpa upacara yang digunakan dalam perkawinan. Jadi dia secara teknis “belum menikah”

Sulit untuk mengatakan bahwa bekas ciuman di tubuhnya benar-benar disengaja? Jika Fu Yujun salah mengerti bahwa dia dan sang Kaisar memiliki rencana terlebih dahulu, maka itu akan mengancam keselamatan untuk dirinya sendiri.

Meski kemungkinan ini agak rendah, bukan tidak mungkin. Dia sama sekali tidak bisa membiarkan Fu Yujun tahu bahwa Kaisar ada di Negeri Shao.

Ling Xiao mencoba menemukan alasan untuk menyembunyikan keberadaan Kaisar.

Ketika semua selesai, dia tidak ingin Kaisar berada dalam bahaya.

Dengan wajah kusut karena bingung dan meringis, Ling Xiao memegangi pinggangnya yang sakit dan mengenakan bajunya, buru-buru mencuci wajahnya dan berjalan ke halaman depan.

Apa yang dia temukan adalah tempat di mana mereka biasanya mempraktikkan bela diri tidak ada sosok Fu Yujun. Merasa bingung, Ling Xiao pergi ke kamar Fu Yujun, melihat pria itu menguap, keluar dari dalam kamarnya.

Ketika melihat Ling Xiao, kantuk di mata Fu Yujun sedikit terhisap dan dia bergegas menghampirinya, meminta maaf secara mendalam, “Aku tidur larut malam hari ini”

Ling Xiao sedikit heran, menatap Fu Yujun dengan takjub. Fu Yujun selalu memiliki kebiasaan bangun pagi, dia tidak menyangka bahwa dia juga akan memiliki hari dimana dia akan tidur nyenyak.

Dan bahkan tadi malam …

Apakah itu perbuatan Kaisar?

Ling Xiao tenggelam dalam pikiran sementara Fu Yujun melihat penampilannya dan tak berdaya mengetuk kepalanya, “Apa yang kamu  pikirkan, begitu dalamkah pikiranmu?”

“Ah …” Ling Xiao kembali sadar dan secara acak menjawab, “Aku hanya berpikir jika kita masih bisa berlatih hari ini”

Fu Yujun mendongakkan untuk melihat ke langit dan menjawab, “Tidak bisa, aku masih harus pergi ke rumah saudara kekaisaran hari ini”

“……….” Ling Xiao bingung menatap Fu Yujun.

Wajah pelayan kecil itu memiliki warna merah jambu karena panas yang menyala. Matanya sedikit lembap dengan alis sedikit aneh, yang memberinya rahmat yang memikat. Sangat menggoda saat dia bahkan menggunakan tatapan naif dan penasaran seperti itu untuk menatapnya. Ketidaktahuan murni yang dicampur dengan kecantikannya benar-benar memberi umpan pada seseorang untuk melakukan kejahatan.

Jantung Fu Yujun mulai berdebar-debar tanpa alasan dan semburan panas menerpa tubuhnya.

Pelayan kecil hari ini benar-benar membuat hati seseorang mulai berdenyut..

Dia sedikit mencolok mengalihkan pandangannya, merasa tidak nyaman. Dia berdehem, “Meskipun aku ketiduran, aku telah memikirkan cara yang baik untuk menarik keluar Mo Qi”

“Mo Qi?” Ling Xiao mengangkat alisnya.

Fu Yujun mengangguk, “Aku akan mendapatkan jawaban untuk rahasia itu”

Kini setelah dia memiliki pelayan kecil, dia tidak lagi terikat pada penari itu. Namun, Fu Yujun masih ingin menemukannya dan melihat jenis orang seperti apa yang membuat  Kaisar Negeri Mu menyembunyikannya.

Kegilaannya dari sebelumnya telah menyebar banyak dengan penampilan pelayan kecil, namun rasa keingintahuannya masih ada.

Tidak peduli apa, Fu Yujun ingin melihat penari itu dengan kedua matanya sendiri.

Mendengar keputusan Fu Yujun, wajah Ling Xiao berhenti dan ekspresinya menjadi kaku.

Kenapa kenapa Fu Yujun begitu melekat pada hal ini?

Apa istimewanya itu?

Jika dia tahu bahwa penari itu adalah dia, seorang pria, Ling Xiao menduga bahwa dia akan muntah sampai mati. Ling Xiao memutar matanya, terlalu malas untuk terus terjerat dengan pikiran Fu Yujun.

Sambil berpikir, Ling Xiao bertanya, “Ide apa yang harus kamu lakukan agar Saudara Kekaisaran melepaskan Mo Qi?”

Fu Yujun menjawab, “Saudaraku paling takut kematian. Mo Qi sekarang memiliki racun yang sangat beracun pada dirinya, jika kita memberi tahu saudaraku bahwa racun itu menular, kita bahkan tidak perlu melakukan apapun dan dia akan mengantarnya keluar”

Ling Xiao tiba-tiba menyadari dan tersenyum, “Jadi, kita hanya perlu seseorang berjaga di rumah Pangeran Pertama saat itu, untuk menemukan Mo Qi”

Fu Yujun tersenyum dan mengangguk.

Ling Xiao mengangkat alisnya, “Tapi, bagaimana kalau dia sudah meninggal? Kamu  bilang itu racun yang sangat mematikan”

Fu Yujun mengenakan fasad saat mendengarnya. Dia dengan ringan menghela napas, “Jika dia meninggal sesuai keinginanmu, dan kamu telah berhasil membalas dendam”

Fu Yujun melihat mulut Ling Xiao yang terus berbicara. Fu Yujun tahu bahwa dia tidak ingin dia membicarakan bagaimana perasaannya  dengan Ling Xiao, dia secara tidak sadar tersenyum, “Kamu tidak perlu khawatir. Jika Mo Qi benar-benar meninggal, maka dia mungkin benar-benar tidak ada hubungannya dengan penari itu. Aku tidak akan memaksakan masalah ini lagi”

Ling Xiao tercengang, Fu Yujun bisa mengatakannya dengan begitu ringan?

Ling Xiao sekarang sadar bahwa dia benar-benar tidak dapat memahami pria ini.

Pelayan kecil itu memiliki wajah takjub, wajah penuh keraguan dan yang lain itu adalah penampilan yang mendesah. Itu sangat jelas dan membuat Fu Yujun bahagia dari lubuk hatinya, dia tampak lembut dan sedikit tersenyum, mengusap hidung Ling Xiao dan dengan lembut berkata, “Bagaimanapun, sekarang aku memiliki seorang pria yang bisa membuat jantungku berdetak. Selain penari itu”

Ling Xiao mendongak kaget, tapi Fu Yujun sudah bergerak dan keluar dari pintu, “Kamu bisa makan sendirian di rumah, kamu tidak perlu menungguku”

“……” Dia pergi begitu saja?

Sepertinya, itu tidak sebebas yang dia katakan!

Ling Xiao kembali ke rumahnya, sedikit bingung.

Apakah tarian itu sangat menarik untuknya?

Ling Xiao benar-benar ragu. Dia yang paling jelas dalam tariannya sendiri, dia sangat percaya diri.

Tapi, dia juga tidak berpikir itu akan menyebabkan Fu Yujun begitu melekat padanya.

Ling Xiao sedang merenungkan hal ini di kamarnya. Melihat-lihat dan tidak melihat siapa pun, dia berjalan di depan cermin dan dengan ringan mulai menari. Dia melihat dirinya sendiri di cermin bergerak, dia berpikir pada dirinya sendiri apakah dia pernah melihat penari seperti itu…

“Oh …” Tepat pada saat dia melakukan beberapa langkah tarian, teriakan kejutan datang dari pintu masuk. Terkejut, dia buru-buru menghentikan gerakannya dan dia melihat ke arah pintu.

Wanita itu mengenakan pakaian merah dan lembut, Hong Ye.

Ling Xiao terkejut, mulutnya berkedut.

Mengapa di hari yang sama, orang ini telah melihat dua rahasianya yang tidak bisa dia bicarakan?

Wanita ini benar-benar tidak sederhana…

Memikirkan hal ini, Ling Xiao dengan sedih melihat Hong Ye yang tahu bahwa dia telah bersikap kasar dan berlutut di pintu, membungkuk dan menjelaskan, “Hong Ye hanya ingin bertanya kepada Tuan Muda apa yang ingin di makan. Melihat bahwa pintunya tidak tertutup, Hong Ye masuk, tapi sayangnya Tuan Muda…..”

“Lupakan itu lupakan saja” Ling Xiao melambaikan tangannya, dia tidak ingin mendengarkan Hong Ye menjelaskan.

Tidak masalah apakah itu disengaja atau tidak, karena dia sudah melihatnya, apa gunanya menjelaskan?

Dia perlu memperingatkan Hong Ye, yang dengan ceroboh melakukan apa yang dia inginkan dan tidak tahu bagaimana mengetuk pintu, harus diberi pelajaran yang bagus!

Ling Xiao berjalan ke meja dan duduk dengan tegak. Kemudian, dia melambaikan tangannya ke arah Hong Ye. Sedikit terkejut, Hong Ye sedikit maju dan patuh berdiri di depannya.

Melihat Hong Ye begitu taat, Ling Xiao juga bukan orang kecil. Dia melihat ke arah kursi di seberangnya dan menunjuk, “Duduklah”

Hong Ye terbebani oleh kebaikan dan melihat ke arah Ling Xiao. Ling Xiao mengambil teko dari meja dan menuangkan dua cangkir.

Mengamati Hong Ye yang tidak berani duduk, Ling Xiao berkata, “Aku merasa tertindas dengan kamu berdiri seperti itu”

Hong Ye dengan hati-hati duduk di seberang Ling Xiao saat dia mendengarnya.

Ling Xiao mendorong teh yang telah dituangkannya ke hadapannya dan dia berkata dengan suara lembut, “Terima kasih banyak”

Ling Xiao mengangkat alisnya karena terkejut, sepertinya wanita ini tidak memprovokasi ketidaksukaan orang-orang dengan sengaja.

Menimbang pemikiran itu, Ling Xiao tersenyum dan berkata, “Hong Ye, kamu adalah seorang penari di Hopeful Spring Tavern sebelumnya, penari wanita pertama di  Negeri Shao. Banyak orang yang akan membantumu dan kamu memiliki cara sendiri untuk menangani pekerjaan. Tapi aku tidak akan ikut campur, kamu memintaku untuk membawamu, maka kamu harus mematuhi peraturan di sini”

“Hong Ye …. mengerti” Hong Ye sepertinya telah memikirkan dua kesalahannya dan dia mengerutkan keningnya, menyalahkan dirinya sendiri saat dia menjawab dengan rasa bersalah.

Saat melihat itu, Ling Xiao menghela napas.

Ini juga aneh, dia adalah seorang penari wanita yang dicintai dan tidak pernah berpikir untuk melayani suatu hari nanti. Sekarang dia tidak akan pernah mendapatkan perasaan yang sama dari sebelumnya, hal itu memang sulit baginya.

Tapi ada sesuatu yang Ling Xiao tidak mengerti, mengapa dia mengikutinya untuk menjadi gadis pelayan?

Dia jelas bukan wanita sederhana!

Ketika dia memikirkan hal ini, Ling Xiao dengan curiga bertanya, “Hong Ye, sekarang hanya ada kamu dan aku, katakan dengan jujur. Apa yang ingin kamu inginkan setelah aku kembali? Atau jujur, apa … apakah tujuanmu?”

Hong Ye gemetar saat mendengarnya, tatapannya jatuh dan sesuatu yang gelap melintas di matanya.

Dia menahan ekspresinya seolah-olah dia telah memikirkan sesuatu dan pura-pura kesal dan bangkit, menatap Ling Xiao seperti dia dianiaya, “Apa maksudmu Tuan? Apakah kamu mencurigai Hong Ye?”

Ling Xiao melihat perubahan Hong Ye dan mengangkat alisnya, tatapannya sedikit menyapu rencana Hong Ye dan dia terus menyelidiki, “Tapi tanganmu memiliki kapalan tebal, bukankah itu merupakan titik kecurigaan bagi orang-orang?”

Hong Ye secara naluriah menyembunyikan telapak tangannya dan langsung pura-pura tenang dan melepaskan telapak tangannya, “Keluarga Hong Ye mengalami kemiskinan dan telah melakukan banyak pekerjaan berat. Lalu kenapa jika tangan ini memiliki dua kapalan tebal? Tuan Muda melihat kapalan di tangan Hong Ye dan langsung curiga, maka Hong Ye bersalah”

Hong Ye menceritakan semua itu dengan suara menangis, jika bukan karena Fu Yujun mengingatkan Ling Xiao berkali-kali bahwa Hong Ye tidak sederhana, maka Ling Xiao benar-benar akan tertipu olehnya.

“Jika Tuan Muda tidak percaya pada Hong Ye, maka Hong Ye tidak akan mengundang ketidakpedulian Tuan Muda dan akan segera pergi” Begitu dia mengatakan itu, dia benar-benar bersiap untuk pergi.

Ling Xiao bergegas memintanya tinggal, ini Hong Ye yang dikatakan oleh Fu Yujun untuk membuatnya tinggal agar dia bisa mengamatinya. Jika dia benar-benar membuatnya marah, lalu bagaimana dia menjelaskan pada Fu Yujun?

Dengan pemikiran tersebut, Ling Xiao mengambil inisiatif untuk menenangkannya, “Apa yang aku katakan salah, aku telah salah mengerti Hong Ye. Jangan marah, jika kamu  pergi sekarang kamu akan terjerat dengan Pangeran Pertama. Di seluruh Negeri Shao ini, satu-satunya yang bisa membuat khawatir Pangeran Pertama adalah Pangeran Kedua”

“Jika kamu meninggalkan rumah Pangeran Kedua, itu bukan keputusan yang baik, jadi tinggallah saja” Ling Xiao menyatakan.

Hong Ye menundukkan kepalanya, tampak memikirkannya dan Ling Xiao tidak mengatakan apa-apa lagi, hany menunggu keputusannya.

Setelah beberapa lama, Hong Ye mengangkat kepalanya dengan wajah penuh noda air mata dan menatapnya dengan mata merah, “Kalau begitu apakah Tuan Muda masih curiga terhadapku?”

Ling Xiao terkejut, tergesa-gesa menggelengkan kepalanya. Hong Ye tersenyum melalui air matanya, “Terima kasih Tuan Muda atas kepercayaanmu”

Ling Xiao menghela napas dalam hatinya. Ini sebenarnya adalah gadis pertama selain Mo Qi yang menangis sangat sedih di depannya, hati Ling Xiao melunak dan dia bangkit, berjalan ke arahnya dan dengan lembut menyeka air matanya, “Baiklah, berhentilah menangis”

Wajah Hong Ye memerah, menundukkan kepalanya dan berhenti terisak-isak. Tapi air matanya masih menetes satu per satu tetes.

Ling Xiao tidak berdaya, orang mengatakan bahwa wanita terbuat dari air, sepertinya tidak sepenuhnya salah.

“Tapi…..” Ling Xiao mengalihkan pembicaraan dan berdeham, melanjutkan, “Meski begitu, apa yang kukatakan sekarang masih perlu dipatuhi”

“Silahkan memesan yang ini Tuan Muda” Hong Ye menunduk dan berbicara, akhirnya menghentikan air matanya.

Ling Xiao menghembuskan napas, dengan tenang berkata, “Meskipun aku mengatakannya seperti itu sekarang, peraturan di sini tidak terlalu kejam. Jika aku harus mengatakan, aku hanya memiliki satu permintaan, dan itu adalah menghormati privasi orang lain”

“Kamu … apa kamu mengerti apa itu privasi?” Ling Xiao berhenti sejenak saat bertanya.

Hong Ye mengangguk.

Sepertinya pernyataan ini biasa digunakan, dia mengangkat alis dan melanjutkan, “Kalau begitu, ini berarti menghormati rahasia seseorang. Pertama, kamu perlu mengetuk pintu sebelum masuk, jika pintu tidak tertutup, kamu bisa berteriak dari luar. Mengerti?”

Hong Ye menggelengkan kepalanya, ingin mengungkapkan aspirasinya, “Hong Ye ingat, hari ini adalah kesalahan Hong Ye … Hong Ye tidak akan mengulangi kesalahan yang sama di lain waktu”

Ling Xiao memotongnya, “Bukannya kamu tidak akan mengulangi kesalahan yang sama di lain waktu, tapi tidak ada lain kali, apakah kamu mengerti?”

Hong Ye mengangguk dan Ling Xiao dengan puas berkata, “Bagus sekali, ada satu hal lagi, dan itulah yang ingin kukatakan padamu sekarang”

Ling Xiao mendekati telinga Hong Ye, dengan dingin berkata, “Terkadang mengetahui terlalu banyak bukanlah hal yang baik. Akan lebih baik bagimu untuk tidak tahu, apa kamu mengerti?”

Hong Ye sedikit gemetar, menggigit bibirnya dan menjawab, “Hong Ye mengerti, Hong Ye hari ini … sama sekali tidak melihat apa-apa”

Ling Xiao tersenyum puas dan menyuruhnya untuk membawa makanan dari dapur dan dengan sembarangan duduk untuk makan siang.

Fu Yujun mengatakan dia tidak akan berusaha keras untuk mencari tahu siapa penari itu, tapi kenyataannya, itu sudah menjelang malam hari dan dia masih belum kembali.

Ling Xiao mencibir, menurut karakter Fu Yujun, bagaimana dia tidak bisa menemukan penari itu?

Ling Xiao merasa jawabannya sudah diatur, bagaimana dia tidak bisa melepaskannya, bagaimana mungkin dia tidak mencari penari itu!

Ling Xiao mendesah panjang. Dia benar-benar tidak tahu berapa lama dia bisa terus menyembunyikan masalah ini. Jika Fu Yujun menemukan kebenaran, bagaimana mungkin hal itu baik untuknya?

Fu Yujun telah memikirkan begitu banyak tentang penari itu, selalu percaya bahwa penari itu adalah seorang wanita muda dan selalu penuh dengan kekaguman. Tapi jika dia tahu bahwa penari itu adalah pria yang kasar, dan pria kasar ini bahkan mengamatinya berlari seperti rumah tanpa kepala mencari penari itu… Mungkin… sangat sulit untuk tidak mengganggu dirinya sendiri tentang hal itu.

Jika dia mulai berdebat tentang hal itu, perpisahan mungkin akan menjadi keputusan terbaik. Tapi dia tidak tahu apakah kemarahan akan menyebabkan dia diusir.

Ling Xiao sepertinya telah memikirkan sesuatu yang menakutkan dan membuat keringat dingin keluar dari dirinya sendiri.

Rasanya dia tidak bisa terus duduk dan menunggu kematian.

Alih-alih menunggu Fu Yujun menemuinya selangkah demi selangkah, mengapa tidak mengambil inisiatif untuk mengalihkan perhatian Fu Yujun?

Bukankah itu hanya tarian saja!

Tarian ini, Ling Xiao bisa menari dan orang lain bisa menari.

Bagaimanapun, Fu Yujun tidak melihat penampilan penari sebelumnya, selama seseorang bisa belajar menari dan mengungkapkan diri di depan Fu Yujun pada waktu yang tepat, Fu Yujun akan secara otomatis percaya bahwa orang itu adalah penari.

Ling Xiao kemudian bisa membiarkan alam mengambil jalannya dan mewujudkan dirinya.

Semakin dia memikirkannya, semakin dia pikir rencananya bagus. Orang pertama yang dipikirkan Ling Xiao adalah Hong Ye.

Dia memiliki bakat dan akan sangat mudah baginya untuk belajar. Ditambah lagi, penampilannya kelas satu, tinggi badannya, bentuk tubuhnya seperti miliknya, dia mungkin bisa dengan paksa mempelajari pesona darinya.

Tapi saat ini, ada satu hal yang membuat Ling Xiao ragu. Dia orang dalam, apakah dia harus mengambil risiko untuk mengajarinya tarian ini?

Ling Xiao mengerutkan kening, sampai saat ini Fu Yujun masih belum kembali.

Hati Ling Xiao berdebar sekali, karena Fu Yujun ini belum kembali meski terlambat, mungkin dia berhasil mengeluarkannya?

Pikiran Ling Xiao sangat tidak nyaman dan dia merasa tidak tahan lagi. Mungkin Hong Ye itu berbahaya, tapi itu adalah sesuatu yang juga dikhawatirkan oleh Fu Yujun.

Yang paling penting saat ini adalah bagaimana caranya melepaskan dirinya!

Dengan pemikiran itu, Ling Xiao membawa lilin ringan Ji Xiang dan Fu Kang di halaman, mengatur tempat yang benar dan berdiri di pintu masuk sebagai pengintai. Dia kemudian memanggil Hong Ye.

Lilin di cangkir kecil mereka menyinari halaman. Ling Xiao berdiri di dalam nyala lilin, mengenakan jubah hijau muda dan rambutnya dengan santai berserakan di bahunya dan hanya ada tali tipis di keningnya untuk menjauhkan rambutnya.

Kedua tangannya di belakang punggung kemudian dia mengangkat kepalanya untuk melihat bulan yang cerah. Lengannya yang panjang melayang di atas angin, memberinya penampilan abadi. Wajahnya yang menawan memberi sinar samar di bawah sinar rembulan.

Hong Ye menyaksikan dengan kagum, hatinya tidak bisa menahan diri untuk tidak melompat.

Ling Xiao sepertinya telah merasakan seseorang mendekat dan dia berbalik untuk melihat siapa yang datang.

Ketika dia berpaling untuk melihat, sepertinya banyak hal telah tercerahkan, kedua matanya yang membawa kecemerlangan membuat orang lain dibayangi, mencerminkan segala sesuatu di depan matanya. Jernih dan cerah, seperti mata air yang jernih mengalir ke dalam hati seseorang dan membersihkan seseorang dari semua pikiran mereka yang mengganggu dan menjijikkan.

Hong Ye melebarkan matanya dengan takjub, perasaan lemah mengapa pria ini bisa menerima cinta Kaisar.

Dia tidak bisa lagi menemukan yang lain dengan mata yang sama seperti ini di dunia ini.

Mata yang jelas dan murni …

“Hong Ye, kemarilah” Suara Ling Xiao memanggil kembali kesadarannya.

Dia dengan anggun memberi hormat kepadanya dan Ling Xiao menyilangkan lampu lilin, berjalan sampai dia berada di depannya dan tersenyum, “Kamu tidak perlu bersikap sopan, jadilah dirimu sendiri”

Saat berbicara, Ling Xiao berhenti sejenak, “Aku memintamu datang ke sini karena aku ingin…….”

“Aku ingin…….”

Ling Xiao mengerutkan kening, dia agak bingung bagaimana menjelaskan masalah ini kepada Hong Ye.

Hong Ye menatap Ling Xiao dengan aneh, matanya penuh keraguan.

Melihat itu, Ling Xiao memejamkan mata, berpikir sedikit dan kemudian mengubah cara dia mengatakannya, “Aku pikir kamu menari dengan cukup baik terakhir kali aku melihatmu  menari, jadi aku bertanya-tanya apakah kamu  tertarik untuk membawaku sebagai gurumu?”

Hong Ye tercengang dan Ling Xiao tiba-tiba menyadari bahwa cara dia mengatakannya mungkin agak kasar dan dia dengan tergesa-gesa menjelaskan, “Kamu sudah pernah melihatnya di awal, rahasiaku yang lain adalah aku bisa menari. Tentu, mungkin kamu belum bisa melihatnya dengan jelas pagi ini, jadi mengapa aku tidak menari lagi agar bisa kamu lihat. Kamu bisa memutuskan untuk belajar atau tidak”

Mengatakan itu, Ling Xiao tidak menunggu Hong Ye bereaksi dan berjalan ke tengah nyala lilin.

Kaki telanjangnya secara akurat memainkan tarian di dalam perapian lilin, belokan pinggangnya yang lembut dan gerakan pergelangan tangannya, menyebabkan lengan bajunya terbang.

Seperti peri yang mendarat di bumi, mata Ling Xiao semarak, beberapa daya tarik muncul dari sudut matanya sementara wajahnya penuh pesona yang menarik.

Hong Ye belum pernah melihat tarian seperti ini, agak anggun dan bebas, seperti keabadian, namun juga sedikit menggoda, seperti iblis yang membingungkan orang. Hal itu membuat orang tidak bisa berhenti menonton.

Hong Ye tidak bisa melepaskan pandangannya, langkah kakinya tanpa sadar mengantarnya selangkah demi selangkah ke pria ini seperti kehilangan jiwanya, dia hanya berpikir untuk mendekatinya.

Lebih dekat … dan lebih dekat.

Hong Ye berjalan sampai dia didepan lilin, tapi dia tetap tidak tahu untuk menghentikan langkahnya dan menendang tempat lilin saat dia mengangkat kakinya. Pemegang dan lilin keduanya jatuh di kakinya.

Lilin panas mendidih melewati sepatunya yang tipis dan menyiram kulitnya yang lembut di dalamnya. Hong Ye berseru kesakitan dan kembali  msadar.

Ling Xiao secara alami juga melihatnya dan dia berhenti menari, berjalan sedikit kaku ke Hong Ye. Tariannya sekarang telah melibatkan tempat yang dilukai yang ditimbulkan Kaisar di belakangnya tadi malam, jadi saat ini, ketika dia berjalan, tubuhnya terasa kaku.

Namun, saat dia berjalan menuju Hong Ye, seorang pria kulit putih tiba-tiba muncul di sisinya.

Pria itu mengenakan pakaian putih eksotis dan kepalanya dibungkus dengan potongan emas tergantung pada pakaiannya..

Dan di bawah kaki Fu Yujun adalah Ji Xang dan Fu Kang yang tidak sadarkan diri.

“Tidak kusangka kau , Ling Xiao!”

Wajah Fu Yujun terganggu dan bingung, dia berjalan menuju Ling Xiao selangkah demi selangkah dan tatapan yang biasa, dia memandang Ling Xiao penuh dengan pembalasan.

“Itu tidak terduga kamu, fiuhhhh …”

Dia tiba dengan senyum ringan dan mengulangi kalimat ini, mengungkapkan keterkejutannya.

“Aku …” Ling Xiao menjilati sudut mulutnya, mengerutkan kening karena malu. Mengapa dia segera lari ke arahnya saat dia kembali!

Ling Xiao sangat kehilangan dan dengan cepat dia mencari-cari alasan, tapi dia memperhatikan bahwa tidak ada yang bisa dia katakan untuk menjadi jelas.

Tanpa sadar dia terdiam, menundukkan kepalanya dan menggigit bibirnya. Dia dengan jujur ​​mengucapkan kata-kata yang selalu ingin dia katakan – ‘maafkan aku’..

Fu Yujun terguncang dengan apa yang dia dengar, kemudian memaksakan senyumnya, “Apa yang kamu katakan?”

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 54

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s