The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 53

Chapter 53 – Memukul Wajah Fu Shangjun (2)

“Kenapa tidak ikut denganku Hong Ye? Aku telah mengejarmu selama tiga tahun, tidak pernah ada orang yang membuat pangeran ini mengejar mereka begitu lama, kamu adalah yang pertama”

Begitu mereka turun, mereka mendengar kata-kata sombong dari mulut Fu Shangjun.

Namun Hong Ye masih diam dan terkendali, cara dia memperlakukan Fu Shangjun tidak sombong saat memberi hormat yang indah dan menolaknya, “Yang ini berhutang budi pada cinta mendalam Pangeran, tapi Hong Ye tidak berpikir seperti itu”

Wajah Fu Shangjun menjadi dingin dalam kata-katanya, dia menyipitkan matanya karena ketidaksenangan, menatap wanita berpakaian warna-warni di hadapannya dan dengan dingin tersenyum, “Hong Ye, jangan terlalu malu saat memberimu wajah. Kesabaranku terbatas, tiga tahun sudah menjadi batas akhir, apakah kamu mengerti maksudku?”

Hong Ye tercengang dan terkejut, sepertinya dia merasakan atmosfer berbahaya dari tubuh Fu Shangjun dan dia sedikit mundur.

Merasa kerinduan pada Hong Ye, kekuatan Fu Shangjun menjadi semakin merajalela dan dia menutupinya, maju selangkah demi selangkah, “Hong Ye, berpikirlah dengan jelas, aku masih Pangeran Pertama Negeri Shao. Aku menaruh kasihan padamu dan memberimu waktu tiga tahun untuk mempersiapkannya, tapi kamu  masih menolakku sekarang, bukankah itu tidak layak?”

Hong Ye menggigit bibirnya pada kata-katanya. Keindahan dengan giginya yang putih yang menggigit bibir merahnya dianggap salah satu yang semakin marah, tapi tetap saja jenis anugerah. Pandangan Fu Shangjun membawa keserakahan saat dia melihat, dia bahkan lebih bertekad untuk memenangkan Hong Ye.

Hong Ye erat-erat mengerutkan alisnya, berpikir dan lama-lama dia menanggapinya, “Pangeran hanya bercanda, Hong Ye tidak pernah menyetujui apapun kepada Pangeran Pertama sejak awal. Apa maksud Pangeran dengan memberi waktu kepadaku untuk mempersiapkan diri? Negeri Shao ini masih bukan pemerintahan Pangeran Pertama, di atas Pangeran Pertama masih ada Kaisar saat ini dan dia selalu membenci Pangeran yang mengamuk. Yang harus berpikir lebih banyak tentang ini, bukan Hong Ye, tapi kau, Pangeran Pertama”

Sangat berani, Ling Xiao yang sedang mendengarkan bersama orang banyak di luar mengangkat alisnya, berterus terang untuk menolak Fu Shangjun. Ditambah lagi, dia bahkan menggunakan Kaisar Negeri Shao  untuk menekan Pangeran Pertama, Hong Ye ini tidak sederhana.

Kaisar Negeri Shao tidak menyukai Pangeran yang mengamuk adalah sesuatu yang sudah diketahui semua orang. Tapi seseorang yang berani membicarakannya di depan Pangeran selain Fu Yujun, mungkin hanya penari wanita ini, ‘Hong Ye’.

Namun, jika ini terus berlanjut, Fu Shangjun tidak akan bisa turun dari panggung.

Benar saja, saat Ling Xiao memikirkan hal itu, Fu Shangjun di sana sudah terbang dalam kemarahan.

Wajahnya menjadi sangat merah karena kekejaman memenuhi matanya.

“Kamu hanyalah seorang penari rendahan, beraninya kamu menggunakan Ayah Kekaisaran untuk menekanku! Pangeran ini memiliki perasaan lembut terhadapmu dan membiarkan kamu pergi sedikit, tapi kamu  tidak dapat membedakan niat baik orang lain! Lalu jangan salahkan Pangeran ini karena tidak baik hati! Ayo, bawa dia!”

Dengan satu perintah itu, semua pelayan Fu Shangjun berjalan maju dari belakang, perlahan mendekati Hong Ye.

Hong Ye berteriak dalam ketakutan dan terus mundur. Semua orang yang berdiri di sekitar untuk menonton, mendadak semuanya bubar pada saat pelayan rumah itu muncul sambil memegang senjata. Di dalam Hopeful Spring Tavern hanya memiliki beberapa orang yang tersisa.

Fu Yujun melihat bahwa tidak ada orang di sekitar yang menutupi mereka dan keberadaannya akan terungkap, jadi dia buru-buru menarik Ling Xiao untuk bersembunyi di sebuah sudut.

Ling Xiao menoleh untuk menatapnya sementara Fu Yujun memiliki wajah yang sepertinya akan melihat pertunjukan yang bagus dan tidak memiliki pemikiran untuk terlibat.

Ling Xiao mengangkat sebelah alis dan bertanya dengan ragu, “Tidakkah kamu selalu memiliki perasaan lembut untuk yang lebih adil? Tarian gadis Hong Ye ini luar biasa dan dia cantik, dapatkah kamu benar-benar membiarkannya disia-siakan oleh saudaramu?”

Wajah Fu Yujun menjadi kaku dan menatap Ling Xiao dari sudut matanya, matanya berkedut, “Sia-sia?”

Meski sangat disayangkan untuk penari wanita ini, tapi hanya akan terbuang sia-sia sedikit saja. Bagaimanapun, Pangeran Kekaisaran masih keturunan keluarga Kekaisaran, tapi di mata pelayan kecil, ini tidak banyak.

Fu Yujun menertawakan sesuatu yang tidak dia ketahui itu lucu dan pandangan yang dia gunakan pada Ling Xiao menjadi semakin lembut. Dia berdeham, “Ayo kita menunggu sedikit, mungkin seseorang akan membantu”

“……” Ling Xiao menatap sekelilingnya, selain mereka berdua yang bersembunyi di sudut, penjaga dan pelayan, siapa lagi yang ada disana?

Menunggu orang lain melakukan sesuatu?

Mata Ling Xiao berkilau, mungkin Fu Yujun hanya menunggu orang-orang di belakang kedai ini?

Namun, apakah orang itu tampil hanya untuk penari wanita yang tidak signifikan?

“Ah! Jangan mendekat!” Sebuah lekukan menyela pikiran Ling Xiao dan dia cepat-cepat melihat ke atas. Dia tidak tahu kapan, tapi Hong Ye sudah dikelilingi. Wajahnya panik dengan Fu Shangjun di depannya, ekspresinya menjadi lebih cabul.

Penampilan panik Hong Ye agak membasahi riasannya, tapi itu tidak mempengaruhi kecantikannya, sebaliknya, membuatnya terlihat lebih lemah, memicu rasa kasihan seseorang. Ini memberi pria keinginan untuk melindunginya, tapi juga memberi mereka keinginan untuk menyakiti hatinya.

Tatapan Fu Shangjn serakah dan tatapan cabul menunjukkan bahwa penampilan Hong Ye hanya memancing kecanduannya terhadap penindasan.

Dia tampaknya percaya bahwa Hong Ye sudah berada di dalam tangannya.

Hong Ye lebih banyak menangis, tapi tidak ada yang membantunya.

Ling Xiao melirik Fu Yujun tapi dia hanya  melihat bahwa Fu Yujun masih mengenakan ekspresi menunggu. Dia benar-benar tidak memiliki hati untuk terus menonton ini dan keluar dari tempat persembunyian mereka.

“Oh, bukankah Pangeran Pertama ini? kebetulan sekali!” Ling Xiao pura-pura terkejut dan berteriak keras, membangkitkan perhatian Fu Shangjun.

Fu Shangjun menoleh, melihat itu adalah Ling Xiao dan berkata tanpa peduli, “Bukankah ini adalah tamu terhormat dari saudaraku, Ling…….”

“Ling Xiao” Kata pengawas rumah di belakang Fu Shangjun dengan nada lirih dan berkata dengan suara rendah ke telinganya.

Mendengar itu, Fu Shangjun ingat dan berkata, “Benar, Ling Xiao. Mengapa kamu tidak tinggal di rumah Kekaisaran Muda dengan patuh, kenapa datang ke sini?”

Ling Xiao mengangkat sebelah alisnya dan melirik Hong Ye yang malang dan tak berdaya, agak mengisyaratkan dengan mengatakan, “Apa yang Pangeran Pertama lakukan adalah apa yang harus dilakukan Ling Xiao di sini”

Fu Shangjun melihat tatapan lembut Ling Xiao ke arah Hong Ye dan dia meledak dalam kemarahan, sambil menunjuk jari Ling Xiao, dia mengutuk, “Menurutmu kamu siapa, berani menginginkan apa yang aku inginkan! Ayo, bawa dia juga!”

“Hei!” Ling Xiao mengangkat sebuah tangan untuk menghentikan pengawal Fu Shangjun agar tidak bergerak, dan berkata, “Apakah Pangeran Pertama benar-benar ingin menangkapku? Ling Xiao adalah tamu kehormatan Pangeran Kedua, akan sulit untuk menjelaskan kepadanya jika kamu melakukannya”

Fu Shangjun mengerutkan bibirnya, melotot kejam pada Ling Xiao, menimbang apa yang dikatakan Ling Xiao.

Pandangan Ling Xiao menjadi malas, mengingat lokasi Mo Qi yang tidak diketahui saat ini dan mencoba untuk menyelidikinya.

Dia berdehem dan mengangkat alisnya, “Pagi ini, Pangeran Pertama pergi ke rumah Pangeran Kedua untuk mendapatkan kecantikan yang luar biasa. Saat itu, Ling Xiao tidak setuju, tapi sekarang, bagaimana dengan ini, kamu akan membiarkanku mendapatkan wanita muda ini, Hong Ye dan aku akan mengirimkan kecantikan itu ke rumahmu?”

Selesai berbicara , segera Ling Xiao menatap tajam Fu Shangjun, ingin mendapatkan petunjuk kecil dari wajahnya.

Fu Shangjun tampak agak terganggu saat mendengarnya, dan tercengang saat melihat Ling Xiao. Ling Xiao tampak menarik dan cerdas, sepasang mata sipitnya tampak seperti sedang menghitung sesuatu sekarang, terlihat licik.

Fu Shangjun tidak bisa tidak menyengat saat melihat ini, Ling Xiao ini ingin menggunakan Mo Qi untuk menukar Hong Ye dengannya? Tapi Mo Qi sudah berada di rumahnya, apakah Ling Xiao ini benar-benar tidak tahu atau dia sedang mengukur reaksinya?

Tidak peduli yang mana, mata Fu Shangjun hanya menghina. Jika Mo Qi benar-benar masih berada di tangan Ling Xiao, maka transaksi ini akan tetap bisa dilakukan, tapi Mo Qi sudah berada di rumahnya, jadi mengapa dia harus melakukannya?

Mendapatkan Hong Ye adalah cara yang tepat.

Dengan pemikiran itu, Fu Shangjun berkata dengan jijik, “Pangeran ini hanya menginginkan Hong Ye”

Mata Ling Xiao berkilau, Fu Shangjun ini sama sekali tidak ragu. Mungkin saja Mo Qi benar-benar berada di rumah Fu Shangjun, tapi Ling Xiao merasa ada yang tidak beres, dia tetap merasa tidak nyaman.

Dia memejamkan mata untuk berpikir, tapi Fu Shangjun tidak ingin menyia-nyiakan waktu lagi.

“Pangeran ini akan memberimu satu kesempatan terakhir, tinggalkan pintu sekarang seolah-olah kamu tidak melihat masalah ini. Jika tidak, kamu dan Hong Ye bisa datang ke rumahku dan menjadi tamuku”

Ling Xiao mengangkat sebelah alis, baru saja hendak berbicara, suara Fu Yujun terdengar dari belakang.

“Saudara Kekaisaran, mengundangnya sebagai tamu? Bolehkah aku ikut?”

Ling Xiao menatap Fu Yujun ketika mendengarnya. Tatapan itu sangat jelas, sepertinya dia tergantung padanya untuk tampil, seperti anak kucing yang sedang menunggu tuannya pulang ke rumah dan bertingkah manja karena menginginkan tuannya.

Fu Yujun merasa terhibur dengan imajinasinya sendiri dan tanpa sadar mengangkat tangannya untuk menggosok kepala Ling Xiao. Tindakannya yang lembut sama seperti memperlakukannya sebagai harta dunia.

Ling Xiao mengerutkan kening, mengusap kepalanya, menatap Fu Yujun dengan aneh.

Dia melihat Fu Yujun telah mengalihkan perhatiannya ke Fu Shangjun, “Identitas Nona muda Hong Ye ini kecil dan rendah, tidak dapat melihat Ayah Kekaisaran dan perkataannya tidak penting, jadi tidak banyak orang yang akan mempercayainya. Tapi Saudara Kekaisaran, seandainya aku yang membicarakannya, apakah Ayah Kekaisaran akan percaya atau tidak?”

Kata-kata Fu Yujun menimbulkan ancaman berat.

“Kamu … apa maksudmu?” Fu Shangjun juga merasakan ancaman ini, tapi dia masih bertanya, tidak menyerah, “Jangan katakan padaku bahwa kamu ingin memberi tahu Ayah Kekaisaran!”

“Jika kamu bertekad untuk membawa nona muda ‘Hong Ye’ bersamamu” Fu Yujun berkata sambil tersenyum lebar.

“Huh!” Fu Shangjun melotot pada Fu Yujun, menggertakkan giginya, “Saudara Muda, kau dan aku selalu tidak saling mengganggu. Mengapa kamu harus melawan Saudara tertuamu kali ini?”

“Dulu, meski Saudara Kekaisaran sengaja dan menimbulkan masalah, tapi belum pernah mencoba memaksa untuk mengambil orang awam. Sekarang Saudara telah membuat kesalahan, sebagai saudara mudamu, tentu saja aku harus mencegahnya. Jika tidak, akan sulit bagiku untuk menjelaskan kepada Ayah Kekaisaran. Apa aku salah, Saudara Kekaisaran?”

“Berhentilah menggunakan Ayah Kekaisaran untuk menekanku!” Fu Shangjun dengan marah melotot pada Fu Yujun, tatapannya tajam, berharap dia bisa melakukannya. Begitu kuatnya, membuat Ling Xiao menggigil.

Fu Yujun tampak seperti sudah terbiasa dengan pandangan seperti ini, senyuman masih menempel di wajahnya.

Pada akhirnya, Fu Shangjun mengaku kalah. Dengan melepaskan lengan bajunya, menatap Hong Ye sebelum pergi dengan anak buahnya, dipenuhi amarah.

Ling Xiao menghela napas lega, yang diamati oleh Fu Yujun dengan senang hati, “Jika kamu  sangat ketakutan, kenapa kamu terburu-buru keluar begitu cepat?”

“Itu karena … aku melihat dia dalam bahaya!” Ling Xiao meringkuk, “Selain itu, aku masih bisa menemukan jalan meskipun kamu tidak muncul”

“Ya! Kamu selalu punya jalan..” Fu Yujun yakin bahwa Ling Xiao bisa menemukan jalannya.

Pelayan kecil ini telah tinggal dan merahasiakan sesuatu di Istana Negeri Mu, dia bertahan begitu lama dan bahkan berhasil menjadi Pengurus Kasim.

Jika dia tidak pandai dalam hal sepele, dia tidak akan bertahan sampai saat ini.

“Itu …” Suara lembut yang lucu terdengar dari samping dan kedua pria itu mendongak. Hong Ye memberi hormat yang indah kepada mereka.

“Wanita ini, Hong Ye menyapa Pangeran Agung Mulia, banyak terima kasih kepada Pangeran Kedua dan Pahlawan Muda Ling Xiao untuk yang satu ini. Hong Ye sangat berterima kasih”

Ling Xiao mengangkat alis, Hong Ye ini telah mengingat identitas mereka bahkan saat yang menegangkan itu. Dia memang tidak sederhana.

Ling Xiao dan Fu Yujun saling bertukar pandang. Fu Yujun mendukung Hong Ye.

Hong Ye dengan malu-malu mengintip Fu Yujun, mengintip dengan tatapan menggoda, membangkitkan setengah dari jiwa seorang pria dan membuat seluruh tubuh mereka mati rasa.

Fu Yujun menyipitkan matanya, seperti sedang menikmatinya dan tangannya menyapu pipi lembut Hong Ye dengan lembut, wajahnya lembut dan halus saat dia menghiburnya, “Nona muda Hong Ye, bahaya telah berlalu, kamu tidak perlu khawatir lagi”

“Bagaimana mungkin Hong Ye tidak khawatir?” Hong Ye tiba-tiba terisak-isak dengan suara lembut, “Pangeran Pertama sudah lama mengomeli hambu saat ini. Pangeran Kedua dan Pahlawan Muda ada di sini untuk melindungi yang satu ini, tapi lain kali, siapa yang tahu siapa yang akan menyelamatkan Hong Ye”

Catatan: Hambamu saat ini adalah ‘nujia’, merujuk diri sederhana oleh seorang wanita muda, dia sebenarnya bukan pelayan mereka

Sementara dia mengatakan itu, Hong Ye mulai terisak-isak bahkan lebih keras, air mata mutiara terus menetes keluar, menyebabkan Ling Xiao terbengong-bengong melihatnya.

Tapi Fu Yujun tampak sangat akrab dengan pemandangan saat ini, dia mengeluarkan saputangan dari dadanya dan menyeka air mata Hong Ye, dia dengan lembut menghiburnya dan Hong Ye perlahan berhenti dari menangis.

Ling Xiao diam-diam menarik napas saat Hong Ye tiba-tiba berbalik untuk berlutut di depannya, sangat mengejutkannya sehingga dia melompat sedikit.

“Hong Ye tahu identitas seseorang ini kecil, tapi yang satu ini tidak mencari kemuliaan untuk hidup, yang satu ini hanya meminta untuk melewati kehidupan ini dengan aman dan nyenyak. Pahlawan Muda adalah orang pertama yang melangkah maju untuk Hong Ye dan yang satu ini tidak dapat membalasnya. Hong Ye hanya meminta pahlawan muda  untuk membawa yang satu ini ke sisimu dan membiarkan Hong Ye melayanimu”

“……” Apa maksudnya?

Ling Xiao mengamati wanita di depannya dengan wajah yang sangat merah, dari sudut ini, dia bisa dengan jelas melihat ke bawah pakaiannya, dadanya yang lebar, lekukan yang menarik itu…

Ini adalah pertama kalinya, seorang gadis ingin berada di sisinya. Ling Xiao merasakan kesia-siaan dan tidak bisa menahan perasaan gembira.

Namun, dia masih memiliki alasan dan dia berdeham untuk menolak, tapi Fu Yujun tiba-tiba menyikutnya dan menjawab sebagai penggantinya, “Dia masih membutuhkan satu pelayan lagi di sisinya, kamu bisa mengikuti kami kembali”

Hong Ye memiliki wajah yang menunjukkan bahwa dia merasa terbebani oleh kebaikan dan mengangkat wajahnya sehingga noda air mata tergantikan dengan kegembiraan di wajahnya, dia bergegas mengucapkan terima kasih kepada mereka, “Terima kasih banyak kepada Pangeran Kedua dan Pahlawan Muda, Hong Ye akan melakukan segala kemampuan untuk merawat Pangeran dan Pahlawan Muda”

Wajah Ling Xiao berubah aneh saat menatap Fu Yujun, dia melambaikan tangannya, “Jangan panggil aku Pahlawan Muda, panggil aku Tuan Muda”

Catatan: 少侠 (Shaoxia) Seorang seniman bela diri. Yang dimaksud dengan kata Pahlawan Muda

“Baik..” Setelah selesai menyelesaikan masalah Hong Ye, Ling Xiao melirik Fu Yujun dari samping, “Mengapa kamu membawanya kembali dengan mudah?”

“Tertarik dengannya?” Ling Xiao mengejeknya.

Fu Yujun mengangkat alisnya, tersenyum dan bertanya, “Jika aku benar-benar tertarik, lalu kenapa?”

“Kalau begitu kamu bisa saja membawanya sebagai pelayanmu, mengapa kamu harus menarikku ke dalamnya?” Ling Xiao memutar matanya.

Fu Yujun tersenyum dan mendekatinya, “Apa kau cemburu?”

Ling Xiao menggoyang-goyangkan mulutnya, menatap benci pada Fu Yujun.

Senyum Fu Yujun menjadi kaku dan wajahnya menjadi malu. Dia berdeham dan menjawab, “Tangannya kapalan, itu berarti dia adalah seseorang yang mempraktikkan bela diri. Aku ingin tahu mengapa dia mendekatimu”

“Apa?” Ling Xiao tiba-tiba berdiri, “sangat berbahaya namun kamu masih…..”

“Jangan khawatir, kamu punya aku, jadi apa yang harus kamu takuti? Apalagi, kamu juga bisa bela diri sekarang” Fu Yujun menghiburnya.

Ling Xiao menggertakkan giginya, “Dapatkah seni bela diriku yang kecil ini dibandingkan dengan kalian!”

“Jadi kamu juga sadar” Fu Yujun tersenyum ringan, “Kalau begitu kenapa kamu tidak cepat-cepat? Guru yang baik sepertiku bukanlah sesuatu yang bisa kamu temukan dimana saja. Kita akan melakukan kuda-kuda selama empat jam hari ini”

Bibir Ling Xiao bergetar, dia merasa kalau Fu Yujun sedang bermain-main dengannya.

Dua orang yang sedang berdebat tidak memperhatikan ada sosok merah tiba-tiba melintas di atas atap.

Di salah satu kamar pribadi yang sunyi di Hopeful Spring Tavern, seorang pria berpakaian hitam menuangkan segelas teh-nya sendiri, tanpa ekspresi dan tidak tergesa-gesa.

Sosok berpakaian merah muncul di depan pria itu dan dengan hormat memberi hormat kepadanya.

Pria itu diam-diam menatapnya sekilas dan melihatnya dari balik tirai. Di balik tirai itu ada wajah cantik dan genit.

“Hong Ye menghormati Yang Mulia”

Wanita yang datang adalah Hong Ye yang baru saja tinggal di rumah Pangeran. Pria itu memiliki wajah yang jelas, alis naga dan mata phoenix. Dengan suasana alam dan mulia, dia penuh dengan harga diri. Kaisar Negeri Mu, Mu Chong Xuan.

“Yang Mulia, Hong Ye telah berhasil menyusup ke pihak Permaisuri Raja”

“Zhen tahu, kamu tidak perlu datang secara pribadi” Nada Kaisar memiliki sedikit bayangan dan ekspresi Hong Ye menggelap, “Itu salah Hong Ye karena tidak mempertimbangkannya dengan hati-hati”

“Lupakan saja” Kaisar mengangkat cangkirnya dan meminum tehnya sambil mendesah, “Karena hal ini sudah terjadi, maka bersiaplah. Zhen akan melihat Permaisuri Raja malam ini”

Dengan wajah yang penuh keheranan, Hong Ye tanpa sadar mengangkat kepalanya untuk melihat Kaisar. Tapi tatapan dingin Kaisar itu mengintimidasinya, dia segera menurunkan kepalanya.

“Baik” jawab Hong Ye patuh.

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 53

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s