The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 52

Chapter 52 – Memukul Wajah Fu Shangjun (1)

Saat Ling Xiao terbangun, sosok Mo Qi sudah menghilang. Pangeran pertama juga sudah pergi begitu saja.

Fu Yujun berdiri di dekat tempat tidur Ling Xiao dan bertanya kepadanya tentang apa yang terjadi.

Saat Ling Xiao menyadari bahwa dia sudah bangun dan dia terburu-buru mencari para pelayannya.

Dia benar-benar menemukan orang-orang yang telah membantu Mo Qi untuk melarikan diri.

Dua di antaranya adalah pelayan di halaman belakang yang melakukan pekerjaan serabutan, yang satu adalah pelayan dapur sementara yang terakhir adalah pengawal yang menjaga halaman. Satu hal yang mereka semua miliki adalah bahwa mereka semua adalah laki-laki.

Setelah mereka mengeluarkan seluruh masalah dari orang-orang itu, Fu Yujun dan dia menemukan bahwa tujuh hari yang lalu, Mo Qi dan Fu Shangjun sudah saling berkenalan.

Mereka bertemu di kedai luar.

Mo Qi telah menggunakan kecantikannya dan hanya dalam beberapa hari, menarik hati banyak pria dan menggunakannya untuk mengajaknya bermain dan makan dari waktu ke waktu.

Tujuh hari yang lalu, pengawal membawa Mo Qi keluar untuk makan di kedai dan bertemu dengan Fu Shangjun yang sering mengunjungi tempat itu. Fu Shangjun menyukai keindahan di tempat pertama, saat melihat keindahan surgawi Mo Qi, dia langsung pergi untuk berkenalan dengannya.

Setelah itu, dengan keduanya memiliki kesan yang baik satu sama lain, Mo Qi bergerak untuk meminta bantuan Fu Shangjun membawanya pergi dan Fu Shangjun dengan senang hati menyetujuinya. Inilah alasan mengapa Fu Shangjun mampir.

Mo Qi bisa dianggap jauh lebih berhati-hati setelah kelahiran kembali. Untuk bersembunyi dari Ling Xiao dan Fu Yujun, dia tidak pernah berhubungan secara publik dengan orang-orang ini saat berada di rumah tangga. Hari-hari ketika dia ingin mereka membawanya keluar, dia akan mencari alasan untuk keluar.

Selanjutnya, dari apa yang dikatakan orang-orang ini, Fu Shangju sering memberinya emas, perak, mutiara, sutra brokat ke Mo Qi, tapi dia tidak pernah memakainya di rumah..

Di rumah tangga, dari awal sampai akhir dia memiliki penampilan yang menunjukkan bahwa dia diintimidasi dan dipermalukan oleh orang-orang, seorang pelayan rendahan yang mencari uang dan mencari kelangsungan hidup.

Ini memancing beberapa orang di tempat untuk menjadi tertekan untuknya dan sangat mencintainya.

Hari itu Fu Shangjun telah mampir, Mo Qi diam-diam bertanya tentang apa yang Fu Yujun dan Fu Shangjun bicarakan. Mengetahui bahwa kepergiannya akan terhambat, Mo Qi memikirkan bagaimana melarikan diri dan dengan demikian, pergi untuk menemukan orang-orang ini. Orang-orang ini telah lama mencintainya dengan harga mahal sejak dia menerima intimidasi di rumah dan secara alami ingin membantunya.

Apa yang Ling Xiao dan kedua pelayannya dapat adalah obat-obatan yang telah dibeli oleh Mo Qi di luar, ini menunjukkan bahwa dia sudah lama mempersiapkan hal ini.

Untuk semangkuk sarang burung walet, Fu Yujun telah menemukan seorang tabib untuk memeriksa sisa potongannya di mangkuk. Apa yang mereka temukan adalah obat yang sangat beracun.

Semuanya telah dibersihkan. Ling Xiao menatap Fu Yujun, wajahnya penuh dengan arti, “Apa kau masih merasa wanita ini sama sekali tidak berbahaya?”

Pelayan kecil itu mencibir di wajahnya, wajahnya tampak mengejek kebodohannya karena memandang remeh pada Mo Qi. Fu Yujun diam-diam memejamkan mata, dia merasa seolah tidak bisa lagi menunjukkan wajahnya lagi.

Ujung mulutnya meringkuk dan tidak melihat ke arah Ling Xiao dan juga tidak menjawab pertanyaannya. Dengan marah, dia memerintahkan agar keempat orang tersebut dieksekusi.

Fu Yujun selalu memiliki senyum di matanya dan jarang mengenakan wajah serius, tapi sekarang, senyuman itu hilang dan kekejamannya bisa terlihat sepenuhnya. Rasanya seperti binatang yang sedang mengamuk, menyebabkan Ling Xiao secara naluriah gemetar.

Pada saat ini, Ling Xiao tiba-tiba teringat bahwa betapa pun ramah dan sensitifnya orang ini, dia masih seseorang yang telah merebut kekuasaan di puncak.

Seseorang yang duduk di posisi tinggi, tidak mengizinkan orang lain untuk tidak menaati mereka.

Ling Xiao diam-diam memejamkan mata dan kemudian mendengar Fu Yujun perlahan berkata, “Kudengar kau membuat Mo Qi makan semangkuk sarang burung walet yang sangat beracun?”

Ling Xiao segera mendongak dan menemukan  Fu Yujun telah melanjutkan ekspresinya yang tersenyum, hanya saja senyumnya benar-benar  dingin. Itu tidak memiliki sifat riang dan membuat Ling Xiao merasakan bahaya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak waspada.

“Kenapa kamu tiba-tiba menanyakan itu?” Tanya Ling Xiao diam-diam.

Fu Yujun mengangkat alis dan matanya menyipit dari senyumannya. Dia berbalik untuk menghadapi Ling Xiao, mendadak mengerakkan potongan emas pada dentingnya dan suara-suara ini terdengar di dalam hati Ling Xiao. Selangkah demi selangkah, detak jantung Ling Xiao melonjak.

Intuisi mengatakan kepada Ling Xiao bahwa Fu Yujun di depannya sekarang berbahaya.

Seperti yang dia harapkan, Fu Yujun tiba-tiba membuka matanya dan berkata: “Aku katakan sebelumnya, kamu tidak boleh membahayakan nyawanya. Aku masih belum bertanya apa yang ingin aku tanyakan, apakah kamu sudah lupa?”

Cahaya yang berkedip-kedip di matanya dingin dan berbahaya, Ling Xiao menurunkan kepalanya secara alami.

Fu Yujun mengangkat tangan dan menekan bahu Ling Xiao dengan sedikit kuat, “Karena kamu tidak lupa, kamu harus selalu mengingatnya di dalam hatimu”

Kekuatan Fu Yujun tidak ringan dan bahunya terasa sakit di bawah kekuatannya. Ling Xiao mengerang bingung dan mengerutkan alisnya karena tidak senang.

Saat melihat keheningan Ling Xiao yang sunyi, jantung Fu Yujun mulai menabrak beberapa alasan yang tidak diketahui dan dia melunakkan wajahnya, merelaksasi cengkeramannya dan melepaskan Ling Xiao.

Ling Xiao terkejut, mendongak untuk melihat Fu Yujun. Fu Yujun menatap dirinya sendiri, juga merasa sangat terkejut. Namun, kejutan itu berlalu cepat dan dia dengan lembut menghela napas setelah itu, menatap Ling Xiao dan berkata: “Aku akan membiarkannya pergi sekarang, karena dia menurunkan racun itu sendiri, dia hanya mengundang masalah pada dirinya sendiri. Jika dia masih hidup, tinggalkan dia dengan sedikit kehidupan atau dapatkan informasi tentang rahasia yang aku  inginkan darinya”

Mata Ling Xiao dipenuhi keraguan pada kata-katanya dan dia mengatupkan bibirnya untuk bertanya, “Jika kamu ingin tahu tentang rahasia itu, mengapa kamu tidak bertanya kepadanya tentang hal itu ketika Mo Qi tinggal lama di sini?”

Fu Yujun mendengar dan menyeringai, memandang Ling Xiao dari sisi matanya, “Dan bagaimana kamu tahu aku tidak bertanya?”

“Kamu sudah bertanya?” Ling Xiao terkejut.

“Tidak hanya sekali” Fu Yujun mengatupkan bibirnya, “Ketika aku bertanya kepadanya, aku  juga menyiksanya, hanya saja si pelayan Li Si. Mulut Mo Qi tertutup rapat setiap kali, tapi sekarang setelah kupikirkan, aku takut Li Si akan membloknya sepanjang waktu”

(Catatan: Li Si adalah nama untuk orang yang tidak ditentukan, seperti hanya memanggil seseorang ‘Tom’, ‘John’, dll)

Wajah Fu Yujun menjadi dingin ketika dia berbicara, melihat wajah Ling Xiao menjadi aneh saat dia terus mendengarkannya. Dia berkata dengan bingung, “Kenapa aku… tidak pernah mendengar tentang ini?”

Fu Yujun menatap Ling Xiao, matanya dipenuhi dengan ketidakberdayaan dan cinta yang dia sendiri tidak menyadarinya, “Kamu tidur di kamar setelah berlatih bela diri setiap saat, bagaimana kamu bisa tahu apa yang telah kulakukan!”

“……” Ling Xiao mengingat kembali dan memang benar seperti itu. Mempraktikkan bela diri tidak diragukan lagi telah menghabiskan seluruh energinya, bahkan dia tidak ada waktu untuk mengkhawatirkan Mo Qi, jadi bagaimana dia bisa memperhatikan Fu Yujun?

Ling Xiao mengangguk, merasa sedikit malu.

Mengintip penampilan sederhana dan jujur ​​si pelayan kecil itu, keluhan berat terakhir dari hati Fu Yujun benar-benar lenyap. Dia sedikit menggelengkan kepalanya, mendesah dan meluruskan bajunya, “Baiklah, masalahnya sudah sampai pada tahap ini, ayo pergi ke Hopeful Spring Tavern”

Catatan : Hopeful Spring Tavern – diterjemahkan Kedai musim semi penuh harapan

Dengan wajah yang penuh kebingungan, Ling Xiao dibawa ke kedai terbesar di Negeri Shao oleh Fu Yujun – Hopeful Spring Tavern.

Fitur kedai anggur yang paling menonjol, ada panggung besar di dalamnya. Pada hari biasa, banyak penyanyi dan penari populer akan tampil di sana.

Dengan aroma anggur di mana-mana, menyaksikan keindahan penari yang indah dan mendengarkan nyanyian manis mereka adalah sesuatu yang dinikmati para manusia di atas hal lainnya.

Dengan demikian, kedai ini selalu menerima cinta setiap orang dan beberapa orang akan menghabiskan waktu mereka untuk menikmati kesenangan duniawi. Anak laki-laki kaya raya dan orang-orang tua kaya raya, Fu Shangjun secara alami termasuk di dalamnya.

Setelah mereka masuk, Fu Yujun mengambil sebuah ruang pribadi di lantai dua dan membawa Ling Xiao ke lantai atas.

Dalam tampilan ruang pribadi, mereka bisa melihat permainan di bawah melalui jendela, pemandangannya lebih ekspansif.

Fu Yujun memesan sebotol anggur yang enak dan beberapa makanan pembuka, dengan linglung melihat permainan di bawah sambil menjelaskan bagian-bagiannya pada Ling Xiao dari waktu ke waktu.

Ling Xiao sudah muak mendengarkannya dan menyela, terus terang bertanya, “Kenapa kamu membawaku kemari?”

Fu Yujun terkejut, meletakkan cangkir anggurnya dan menggoda, “Aku membawamu keluar untuk melihat-lihat kedai terkenal di bagian Negeri Shao”

Ling Xiao menyeringai, “Rumahmu baru saja  mengalami kejadian seperti itu, jika kamu  memiliki pikiran, tidak akan kamu memilih hari ini”

“Apakah ada tujuan untuk datang ke sini?” Tanya Ling Xiao.

Wajah si kecil pelayan tampak kesal dengan alisnya kencang seperti yang diharapkannya, membuat Fu Yujun sangat senang.

Tidak bisa menahan tawa ringan, dia menjelaskan, “Saudara Kekaisaran aku itu sangat jelas. Meski dia mencintai keindahan, dia tidak tahu gairah dan selalu mengejar sesuatu yang baru, terutama barang yang dia dapatkan, dia tidak tahu bagaimana menghargainya”

“Apakah kamu mengatakan, bahwa Mo Qi akan ditolak oleh Saudaramu? Bahkan dengan penampilannya?” Ling Xiao memiliki wajah penuh keraguan, penampilan Mo Qi jarang terjadi di dunia ini.

Fu Yujun dengan enteng minum seteguk anggur yang enak dan bertanya, “Apa menurutmu kakak pertamaku dan aku kurang melihat keindahan?”

“………..” Ling Xiao terdiam, lalu bertanya, “Kalau begitu kenapa kamu kemari?”

“Tahukah kamu mengapa saudaraku suka datang ke sini?” Fu Yujun mengajukan pertanyaan alih-alih menjawab.

Ling Xiao menggeleng. Fu Yujun melihat ke bawah, di bawah ada seorang wanita yang sedang menari dan dia mengamati gerakan penari itu, bertanya pada Ling Xiao, “Apa pendapatmu tentang tarian wanita itu?”

Ling Xiao mengikuti garis pandangannya, hanya untuk melihat seorang wanita berpakaian dengan pakaian penari merah berwarna-warni, dengan riasan berat yang indah saat menari dengan ringan dan anggun di atas panggung.

Tariannya membawa pesona dan daya pikat, pinggangnya bergerak dengan gerakan yang indah. Tanpa memperhatikan, mata semua orang akan tertarik, tapi Ling Xiao masih saja acuh tidak acuh saat melihatnya, menggelengkan kepalanya diam-diam dalam pikirannya.

Tarian wanita ini, terlalu banyak menggoda, tidak cukup keaktifan, sikap memikatnya terlalu jelas, terlihat disengaja dan ceria..

Meskipun dia memikirkan hal itu, Ling Xiao tidak menunjukkan hal itu di wajahnya dan hanya setuju dengan Fu Yujun, “Cukup bagus”

Fu Yujun kembali menatapnya dan dengan ringan tersenyum, “Standarmu cukup tinggi walau hanya pelayan kecil, tapi ini penari nomor satu Negeri Shao, Hong Ye. Di mulutmu, itu hanya ‘cukup bagus’?”

Ling Xiao segera mengoreksi dirinya saat mendengarnya, “Bagus.. bagus sekali”

Fu Yujun menyeringai dan mengulurkan tangan untuk menepuk kepala Ling Xiao.

“Wanita ini adalah wanita yang diinginkan Pangeran Pertama, sudah tiga tahun”

“Apa?” Ling Xiao tercengang.

“Untuk sebagian besar, alasan mengapa Pangeran Pertama sangat suka datang ke kedai ini adalah karena dia”

“Dan kamu  mengatakan bahwa Saudara Kandungmu tidak memiliki perasaan yang langgeng terlepas dari hal ini?” Ling Xiao menatap wanita itu lagi.

Dia hanya melihat mata wanita itu menjadi menawan, dan tariannya menjadi lebih memprovokasi, tanpa diduga mendapatkan lebih banyak kasih karunia. Ling Xiao mengedipkan matanya ragu.

Dia kemudian mendengar Fu Yujun berkata, “Alasan mengapa kakak-ku melakukannya, adalah karena wanita ini telah menolaknya. Dia tidak pernah mendapatkan wanita ini”

“Hah?” Ling Xiao melihat sesuatu di antara orang banyak, itu adalah Pangeran Pertama, Fu Shangjun. Sepertinya Fu Yujun benar, Fu Shangjun ini mungkin tidak akan tertarik pada  Mo Qi. Bahwa Mo Qi baru saja mengikuti Fu Shangjun, namun pria itu sendiri bahkan memiliki mood untuk menonton tarian.

Sepertinya dia juga tidak perlu khawatir dengan Mo Qi memanfaatkan pangeran ini untuk apapun. Pangeran ini tidak menganggap hubungan serius dengan Mo Qi sejak awal.

Hanya saja… Ling Xiao mengedipkan mata ragu-ragu, mengapa tarian penari wanita ini terlihat menjadi semakin hidup saat dia terus menari?

Perasaan cinta dalam penampilan dan sikapnya tumbuh, matanya dipenuhi musim semi sementara perasaan lembut memenuhi seluruh tubuhnya. Warna merah ada di pipinya sehingga bedak pun tidak bisa disembunyikan.

Itu hanya dua hal yang berbeda dari tarian sebelumnya.

Ling Xiao merajut alisnya dengan curiga saat dia mengamati penari wanita itu, hanya untuk melihat dia menatap ke satu arah dari awal sampai akhir. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengikuti tatapannya.

Penglihatannya tiba-tiba bertabrakan dengan sepasang mata yang tenang dan dalam, Ling Xiao terkejut. Tempat penari itu melihat adalah ruang pribadi di sisi yang berlawanan dengannya. Yang duduk di dalamnya adalah sosok tubuh yang berpakaian hitam dengan bordir emas, wajah tampan dan tubuh yang kokoh, dengan wajah tanpa ekspresi itu, Kaisar Negeri Mu, ‘Mu Chong Xuan’.

Ling Xiao melebarkan matanya karena terkejut, dengan bodoh menatap Kaisar Negeri Mu kemudian berdiri, pandangannya tidak percaya.

“Ada apa?” Fu Yujun terkejut dengan gerakan mendadak Ling Xiao.

Ling Xiao tiba-tiba kembali sadar dan memejamkan mata, lalu kembali menatap tempat itu. Dia ingin melihat lebih jelas untuk melihat apakah itu nyata atau tidak.

Tapi saat dia melihat ke belakang, tidak ada orang di sana…

Apakah aku…. hanya… berimajinasi?

Ling Xiao mengerutkan kening dan Fu Yujun merasa wajah Ling Xiao tampak aneh sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk berdiri dan mengikuti tatapannya. Dia tidak menemukan sesuatu yang aneh di tempat itu dan tertawa, “Haha pelayan kecil, mengapa kamu tiba-tiba begitu ketakutan? Apa yang salah?”

Ling Xiao kembali sadar dan melirik Fu Yujun, tapi berhenti sebelum dia mengatakan sesuatu. Pada akhirnya, dia memikirkannya sedikit dan tanpa suara menggelengkan kepalanya.

Sebaiknya dia tidak bertanya tentang sesuatu yang tidak dia lihat dengan jelas.

Berpikir, dia mengalihkan topik pembicaraan, “Kamu mengatakan bahwa Pangeran Pertama menginginkan penari wanita ini untuk waktu yang lama, jadi bagaimana dia tetap tenang?”

Dari apa yang Ling Xiao tahu, Pangeran Pertama ini bukanlah orang yang sangat menghormati permintaan orang lain.

Fu Yujun tertawa saat mendengarnya, “Kamu  tidak tahu hal aneh lainnya tentang kedai ini. Semua penyanyi dan penari kedai ini hanya menjual keahlian mereka, bukan tubuh mereka. Kabarnya bos kedai ini adalah orang terkenal di Jianghu, tidak takut untuk melawan pejabat dinasti. Dengan demikian, dia tidak menerima siapa pun”

Catatan: Jianghu hanyalah nama untuk dunia bela diri.

“Bahkan jika itu Pangeran Pertama?”

“Bahkan jika itu adalah Pangeran”

“Ha?” Ling Xiao merasa ini sangat tidak masuk akal dan tertawa, “Ini adalah Negerimu, seluruh Negeri Bagian Shao adalah keluarga kerajaanmu, tapi ada kedamaian kedai yang tidak bisa dibeli oleh keluarga kerajaanmu!”

“Kalian masih mengizinkan keberadaan kedai ini?” Ling Xiao melihat dengan curiga.

Fu Yujun dengan enteng mendesah, “Setengah dari uang yang diperoleh oleh kedai ini diberikan kepada dinasti, Negeri Shao tidak kaya di tempat pertama, dan kedai ini menghasilkan banyak uang. Selain itu, biasanya, kedai ini cukup dihormati oleh keluarga kerajaan. Ayah Kekaisaran juga enggan untuk menutupnya, apalagi, Ayah kekaisaran tidak pernah menyukai Suadara kekaisaran yang mengamuk di tempat pertama”

“Saudara juga takut akan hal ini ditemukan oleh Ayah” Fu Yujun hanya mengatakan satu baris ini pada akhirnya.

“Dengan demikian, kedai ini tidak ada hubungannya dengan itu” Ling Xiao tiba-tiba menyadari.

Fu Yujun mengangguk.

Ling Xiao bertanya, “Lalu apa pendapatmu?”

Fu Yujun menatap senyuman Ling Xiao dan tidak menjawab. Ling Xiao cukup jelas memikirkan Fu Yujun, hal-hal yang tidak dapat dikendalikan selalu membuat orang tidak nyaman. Mungkin Fu Yujun ini sudah mulai menyelidiki sejarah kedai ini.

Dia penasaran dengan apa yang diketahui Fu Yujun tentang kedai ini. Dia bertanya, “Lalu apa yang telah kamu ketahui tentang kedai ini?”

Berbicara sampai saat ini, wajah Fu Yujun berubah menjadi agak malu dan dia menggelengkan kepalanya, dengan depresi meminum anggurnya lalu menjawab, “Satu-satunya hal yang aku temukan sejauh ini bahwa mereka semua bukan orang-orang Negeri Shao, plus, tidak ada bukti apapun”

“……” Ling Xiao terdiam, sama sekali tidak mengerti apa-apa.

Dia selalu merasa bahwa kedai ini sangat berbahaya bagi Negeri Shao. Ling Xiao memikirkan hal itu dan dia menggelengkan kepalanya, dia selalu memiliki intuisi bahwa dia seharusnya tidak memikirkannya lebih dalam lagi. Dia mengganti topik pembicaraan, “Kalau begitu, mengapa kamu datang ke sini? ”

“Untuk mengkonfirmasi suatu masalah”

Ling Xiao merenung, sambil berpikir kembali pada Pangeran Pertama ‘Fu Shangjun’ yang sedang menonton pertunjukan menuruni tangga dan terhubung, “Jangan bilang untuk melihat apakah Pangeran Pertama masih akan menonton pertunjukan penari yang terkenal itu?”

Fu Yujun tersenyum dan mengangguk, “Selama dia datang, itu adalah bukti dua poin. Poin pertama adalah bahwa Mo Qi tidak hadir di dalam hatinya, dia hanyalah permainannya. Poin kedua, dia masih belum tahu keadaan beracun Mo Qi. Jika tidak, biarpun itu adalah permainan baru, dia tidak akan terlalu tak berperasaan jika tahu itu diracuni”

“Ada satu hal lagi…” Ling Xiao melanjutkan, “Hm … setelah Mo Qi melarikan diri, dia tidak pergi ke rumah Pangeran Pertama?”

Ling Xiao memikirkan Kaisar Negeri Mu yang baru saja dilihatnya, ada perasaan tidak nyaman di hatinya.

Fu Yujun mengangkat alis dan melihat Ling Xiao dengan beberapa kecurigaan. Pelayan kecil ini memiliki pemikiran yang sama dengannya, mereka berdua berpikir bahwa Mo Qi tidak memiliki siapa pun untuk diandalkan di Negeri Shao. Lagi pula dengan Fu Shangjun, dia tidak punya tempat untuk pergi. Jadi mengapa pelayan kecil ini tiba-tiba menarik kemungkinan ini?

Fu Yujun berpikir dan ingin bertanya, suara tiba-tiba datang dari lantai satu.

Ling Xiao menunduk dan terkejut, menemukan Fu Shangjun menarik penari itu, ‘Hong Ye’.

Fu Yujun dan Ling Xiao saling pandang dan berbalik untuk menuruni tangga pada saat bersamaan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 52

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s