The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 51

Chapter 51 – Kejahatan Tak Henti-hentinya

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Dia sudah mengikuti dan belajar dari Fu Yujun selama lebih dari setengah bulan. Dalam rentang waktu ini, Ling Xiao berpaling dari seseorang yang tidak memiliki dasar seni beladiri dan sekarang dia bisa menahan salah satu pengawal Fu Yujun.

Meski hanya satu pengawal, itu sudah membuat Ling Xiao senang.

Dan rahasianya secara alami diceritakan kepada Fu Yujun.

Karena dia sudah meninggalkan istana, tidak ada artinya menyembunyikan apakah dia seorang kasim atau tidak. Ling Xiao masih ingat wajah Fu Yujun yang takjub saat dia mengatakan bahwa dia bukan seorang kasim, menatap tubuh bagian bawahnya dan berharap bisa memeriksanya sendiri.

Tentu saja, Ling Xiao tidak membiarkan dia memeriksanya. Adapun pertanyaan lainnya, Ling Xiao dengan cerdik meminjam rahasia tubuhnya dan memberi tahu Fu Yujun bahwa itu karena Mo Qi ingin mengebirinya, jadi dia membencinya dan berharap agar dia mati. Alasan seperti ini dipahami oleh Fu Yujun, sebagai sesama pria.

Sekarang setelah dua hal itu dijelaskan, Fu Yujun tahu persis kenapa Ling Xiao harus meninggalkan istana.

Meringkuk dalam pikirannya saat dia menatap Ling Xiao, sebuah pertanyaan lain terbentuk dalam pikirannya. Apakah Kaisar Negeri Mu dan pelayan ini sebenarnya sudah…….?

Melihat bekas cupamg di tubuh pelayan kecil ini sebelumnya, mereka seharusnya sudah seperti ‘itu’. Lalu, apakah rahasia ini ditemukan oleh Kaisar Mu pada akhirnya?

Sejak Kaisar Mu sudah mengetahuinya, maka tidak ada alasan untuk terus menyembunyikan rahasia ini.

Pada saat ini, Fu Yujun akhirnya sadar bahwa dia telah dimainkan oleh Ling Xiao.

Dia dengan enggan tertawa ringan, lalu mendesah dengan licik. Tapi saat melihat wajah pelayan kecil yang penuh harapan dan menunggu untuk mendengarnya, hatinya melunak.

Akhirnya, Fu Yujun mengatakan pada Ling Xiao bahwa keinginannya untuk menemukan penari sebelumnya, dan bertanya kepada Ling Xiao apakah dia tahu siapa penari itu.

Dengan wajah yang penuh keheranan, Ling Xiao hanya bisa dengan kaku mengklaim bahwa dia tidak jelas sehingga kecurigaan Fu Yujun tidak akan menimpanya.

Untungnya, Fu Yujun sepertinya sedang mengingat-ingat kembali kejadian itu dan tidak memperhatikan kekakuan Ling Xiao. Jadi masalah rahasia baru saja berlalu seperti itu.

Hari ini, Ling Xiao, seperti biasa pergi ke halaman depan. Di sinilah Fu Yujun mempraktekkan seni bela dirinya dan juga dimana dia mengajar Ling Xiao.

Biasanya pada saat ini, halaman ini hanya memiliki beberapa pelayan untuk melayani Fu Yujun dan dia, tapi hari ini, Ling Xiao menemukan ada banyak pelayan memasuki halaman depan.

Ling Xiao mendekat dengan bingung dan kemudian menemukan seorang pria yang terlihat sangat mirip dengan Fu Yujun yang sedang duduk di paviliun dan mengobrol dengannya. Para pelayan itu membersihkan tempat ini karena kehadiran dia.

Dia pernah mendengar bahwa Keluarga Kerajaan Shao hanya memiliki Fu Yujun, sebagai Pangeran Kedua dan kakaknya, Pangeran Pertama. Kedua pria ini terlihat sangat mirip, mungkinkah ini Pangeran Fu Shangjun yang paling aneh?

Aneh, dia mendengar bahwa kedua pangeran ini tidak akur, jadi mengapa Pangeran Pertama ini datang ke sini?

Ling Xiao berpikir dan mendekati paviliun tepat pada waktunya untuk mendengar Pangeran Pertama berkata.

“Pangeran kedua, kamu terlalu kejam, ada keindahan tersembunyi di rumah ini, namun kamu tidak memberi tahu Saudaramu”

Keindahan?

Mata Ling Xiao menggelap, keindahan mana yang Fu Shangjun bicarakan?

Fu Yujun juga tampak sangat bingung, dia bertanya, “Keindahan mana yang ditanyakan oleh pangeran pertama?”

“Pangeran kedua, jangan bertindak bodoh denganku! Kamu seharusnya tidak menyembunyikan kecantikan ini, ditambah lagi, kecantikannya akan selalu berada di halaman belakang dengan melakukan pekerjaan serabutan, sangat sia-sia!”

Fu Shangjun menunjuk Fu Yujun sementara satu orang muncul di pikiran Fu Yujun dan Ling Xiao – itu Mo Qi!

Seseorang yang melakukan pekerjaan serabutan di halaman belakang dan bisa membangkitkan pangeran ini hanya dia.

Dia tidak tahu bagaimana dia berhubungan dengan Pangeran ini, dan melihat sikapnya, pangeran pertama ada di sini untuknya.

Ling Xiao dengan dingin tersenyum dan berjalan maju dua langkah, menyebabkan si pelayan di sekitar kedua pangeran itu memperhatikannya dan menghentikannya.

Ling Xiao berpikir sebentar dan tetap di tempatnya saat dia berdeham dan memberi hormat, “Ling Xiao ingin bertemu denganmu”

Fu Shangjun mengerutkan kening dan baru saja hendak berbicara, tapi Fu Yujun berbicara cepat sebelum dia, “Biarkan dia kesini”

Tapi pelayan rumah itu dengan jelas hanya mendengarkan dan mematuhi Fu Shangjun dan tampak seolah-olah mereka tidak pernah mendengar perintah Fu Yujun. Ling Xiao melirik orang di depannya yang menghalangi jalannya seperti batu besar dan kemudian mengangkat alis untuk melihat Fu Yujun. Tatapannya sepertinya mengatakan: ‘Kamu hanyalah seorang tamu pangeran Negeri Shao’

Wajah Fu Yujun menjadi gelap dan dia dengan dingin berkata pada Fu Shangjun, “Pangeran pertama, apa maksudnya ini?”

Fu Shangjun memejamkan mata dan berpikir sedikit, sebelum tersenyum secara diam-diam: “Ini … Pangeran Kedua, aku datang ke sini untuk membicarakan masa lalu denganmu. Bagi orang luar untuk datang ke sini, betapa meredamkan gairah! Kenapa dia tidak pergi?”

Fu Yujun mengatupkan bibirnya, seluruh wajahnya tidak bahagia. Tapi setelah beberapa saat, dia sepertinya memikirkan sesuatu dan menyipitkan matanya, tersenyum, “Pangeran pertama, mengapa dia tidak di perbolehkan?”

Fu Shangjun menatap Fu Yujun dengan aneh dan baru saja akan melambaikan tangannya untuk membiarkan Ling Xiao pergi saat Fu Yujun melanjutkan sambil tersenyum, “Tapi, Kakak pertama, kecantikan yang kau bicarakan itu tidak disembunyikan olehku, dia berasal dari Negeri Mu. Gadis pelayan dan mengikuti Tuannya ke Negeri Shao”

Setelah kata-kata itu, Fu Yujun menatap Ling Xiao dengan agak tajam.

“Dan tuannya adalah Ling Xiao. Dia telah menyelamatkan hidupku sebelumnya, dan merupakan tamu kehormatanku”

“Apa …?” Fu Shangjun menatap Ling Xiao dengan wajah tercengang.

Ling Xiao tersenyum ringan dan menatap lurus Fu Shangjun, tidak ketakutan atau sombong saat menangkupkan tangannya, “Halo Pangeran pertama.”

Fu Yujun tertawa terbahak-bahak, “Jika Saudara Kekaisaran memikirkan keindahan itu, maka kamu bisa bertanya kepadanya, aku tidak berhak terlibat di dalamnya”

“Ini …” Fu Shangjun terus menatap Ling Xiao dengan takjub.

Ling Xiao menatap lurus ekspresi Fu Shangjun yang tercengang, lalu menoleh ke belakang wajah Fu Yujun yang mengisyaratkan. Sebuah jejak kecerdikan melintas di matanya dan dia menyipitkan matanya, tersenyum dan menangkupkan tangannya: “Ling Xiao mengganggu kedua pangeran dari pembicaraan, Ling Xiao akan segera pergi”

Dengan kata-kata itu, dia sedikit menekuk pinggang dan memberi hormat, lalu berbalik untuk pergi dengan kepala tinggi dan dada keluar. Penampilannya yang agak angkuh membuat Fu Yujun tersenyum ringan, pelayan kecil ini, sikapnya semakin besar. Tapi itu masih sangat menggemaskan.

Suasana Fu Yujun sangat baik saat dia melihat Fu Shangjun berdiri dan mengulurkan tangan ke belakang Ling Xiao, mendesaknya untuk tetap tinggal, “Tunggu …”

Fu Yujun mengikutinya melihat itu, memegang tangan Fu Shangjun yang berusaha menghentikan Ling Xiao dan dengan licik tersenyum, “Bukankah Saudara Kekaisaran di sini untuk berbicara dengan Saudara Mudamu tentang masa lalu? Dengannya, orang luar disekitar, itu hanya akan meredam gairah seseorang, jadi mengapa kamu mencoba menahannya? Biarkan dia pergi lebih dulu”

Dengan kata-kata itu, Fu Yujun menurunkan Fu Shangjun dan berkata, “Ini, Saudara, cobalah mencicipinya. Ini adalah anggur bunga osmanthus yang Pangeran muda bawa kembali dari Negeri Mu, sangat harum … ”

Pembicaraan terdengar lebih tenang dan sepi sampai dia tidak bisa lagi mengerti apa yang mereka katakan. Ling Xiao tahu bahwa dia sudah berjalan jauh dari halaman depan.

Dia berhenti, memikirkan tujuan Pangeran Pertama dan kemarahan yang tak tertahankan muncul dari hatinya.

Mo Qi ini, hanya karena aku tidak memperhatikannya saat berlatih bela diri, dia mulai membuat masalah lagi!

Ling Xiao mengatupkan bibirnya dan berjalan kembali ke halaman rumahnya sendiri. Dia kemudian berseru, “Panggil Mo Qi!”

“Baik” Orang-orang yang menerima perintah itu adalah Ji Xiang dan Fu Kang, sejak mereka mengakuinya dengan jujur, Ling Xiao telah meninggalkan mereka di sisinya.

Ling Xiao tidak menunggu lama melihat Mo Qi, dengan gemetar saat membawa nampan memasuki halaman Ling Xiao.

Bajunya sekarang lusuh sementara penampilannya kurus. Dengan penampilannya saat ini sebagai sosok yang menyesal, dia mengurangi kesendiriannya dan tampak sedikit lebih menyedihkan.

Apalagi sekarang saat dia gemetar ketakutan di pintu masuk, tampil sangat bijaksana. Setiap pria yang menatapnya akan merasakan kelembutan pada dirinya.

Untungnya, Ling Xiao adalah seseorang yang telah menderita darinya dan karena itu tidak merasa kasihan padanya sekarang, hanya ada kebencian.

Dia tertawa dingin sekali dan berjalan di depan Mo Qi.

Rasa dingin di wajah Ling Xiao membuat hati Mo Qi takut. Dia lemah berlutut di tanah, berlutut di depan Ling Xiao.

Ling Xiao mengangkat alis, ini Mo Qi sangat bijaksana sekarang?

Tepat ketika dia memikirkan hal itu, Ling Xiao melihat Mo Qi menaikkan nampan di tangannya sampai sebelum dia dan gemetar berkata: “Ling Xiao … tidak … tuan, ini adalah sarang burung walet yang terbengkalai dari dapur … aku salah sebelumnya, Seharusnya aku tidak menentangmu dan bahkan lebih, aku seharusnya tidak menyakitimu. Kamu orang yang hebat dan murah hati, makanlah mangkuk ini dan maafkan aku?”

Sarang burung walet?

Ling Xiao mengayunkan mulutnya, mengingat sarang burung walet yang dia makan sebelumnya dan wajahnya gelap seperti bagian bawah pot.

Dia mencibir, mengambil nampan itu dan menatap si sarang burung walet, dia menatapnya untuk waktu yang lama.

Tiba-tiba, dia mengangkat dan membuang nampan itu. Mata Mo Qi yang dengan sigap mengintip ke arahnya, dia datar berkata, “Aku tidak akan memakannya”

Mo Qi dengan tenang berkata, “Aku takut kamu lapar dan mendapatkannya dari dapur. Aku ingin meminta maaf padamu, aku salah, bisakah kamu memaafkanku?”

Meminta pengampunan?

Mo Qi memintanya, untuk pengampunan? Itu sangat jarang terjadi!

Namun, dari suara Mo Qi, Ling Xiao tidak dapat mendengar penyesalan atau ketulusan.

Dia takut dia hanya berpura-pura, Ling Xiao mencibir dan tiba-tiba mengulurkan tangan untuk meraih rambutnya dengan kuat, lalu menarik rambutnya kembali dengan keras.

Mo Qi berseru dari rasa sakitnya, kepalanya dipaksakan. Tatapannya yang terpaksa melihat Ling Xiao dipenuhi dengan kebencian, Ling Xiao lebih yakin dengan apa yang dia pikirkan sebelumnya.

Dia membawa sarang burung walet itu ke mulut Mo Qi kemudian dia tampak agak panik.

Ling Xiao menatapnya, matanya berangsur-angsur bertambah dingin saat dia berkata dengan suara rendah, “Aku sama sekali tidak lapar, Aku rasa kamu lapar, mengapa aku tidak memberikan mangkuk ini kepadamu?”

Mo Qi dengan keras menggelengkan kepalanya, mulutnya semakin kencang.

Ketika Ling Xiao melihat itu, dia jelas dan bertingkah seolah dia terkejut dan bertanya kepadanya: “Mengapa kamu begitu ketakutan? Mungkinkah, kamu memasukkan sesuatu ke dalam sarang burung walet ini?”

Wajah Mo Qi menjadi pucat karena kata-katanya dan dia menggelengkan kepalanya, membantahnya.

Ling Xiao tersenyum dan dia melirik sarang burung walet, sambil tertawa ringan berkata: “Tentu saja, ini adalah sarang burung walet yang kamu bawa masuk, jadi mengapa ada masalah? Sini, kamu lapar, aku akan memberimu makan, buka mulutmu”

Kepala Mo Qi seperti gemuruh-gemetar, matanya berangsur-angsur berkabut dan dalam kebenciannya membuat ketakutan dan panik. Ling Xiao dengan dingin tersenyum dalam pikirannya saat melihat tapi tidak menghentikan gerakan di bawah tangannya.

Dia ingin memaksa Mo Qi makan semangkuk itu.

Mo Qi dengan susah payah berjuang, tangan dan kakinya menyingkirkan Ling Xiao. Ling Xiao tidak cukup berhati-hati dan sedikit tersingkir. Mo Qi mengambil kesempatan ini untuk tiba-tiba memekik: “Ling Xiao, beraninya kamu!”

Ling Xiao dengan dingin berkata, “Apa yang tidak berani aku lakukan?”

“Fu Yujun bilang kau tidak bisa mengambil nyawaku!” Mo Qi membawa nama Fu Yujun.

Ling Xiao berpura-pura bingung: “Aku hanya ingin membiarkanmu memakan semangkuk sarang walet yang kamu siapkan sendiri, bagaimana ini membawa hidupmu? Bagaimana mangkuk kecil sarang burung walet ini melukaimu?”

“……” Mo Qi bingung mendengar kata-kata.

Ling Xiao menatapnya dengan jijik dan berteriak ke pintu: “Pelayan…”

“Steward Ling” Yang datang adalah Ji Xiang dan Fu Kang.

Ling Xiao mengalihkan tatapannya pada mereka berdua sebelum menunjuk ke arah Mo Qi: “Tahan dia”

“Baik” Ji Xiang dan Fu Kang menerima perintah itu dan maju untuk membantu. Mo Qi dengan cepat ditahan oleh keduanya di depan Ling Xiao.

Dia berjuang keras sehingga rambutnya berantakan, babak belur dan kelelahan, juga ada banyak debu dalam pakaiannya. Matanya yang sedikit merah terasa lembab, penampilannya yang ketakutan, seolah dia yakin ada yang mengasihani dia.

Namun, orang-orang yang hadir semuanya tidak akan mengasihaninya.

Ling Xiao membungkuk, mendekati Mo Qi. Mo Qi melotot membenci Ling Xiao, menggertakkan giginya.

Ling Xiao melihat itu dan mengulurkan tangan untuk menggosok rambut Mo Qi dengan menggunakan kelembutan yang sama seperti yang biasa dia lakukan pada kehidupan masa lalunya. Mo Qi tampak agak terganggu dan Ling Xiao memindahkan rambutnya yang berantakan ke belakang telinganya, jarinya mengikuti pipinya lalu tiba-tiba, dengan erat memegang dagunya.

Mo Qi menangis kesakitan, tiba-tiba terbangun dan dia menggigit bibirnya saat dia melotot pada Ling Xiao, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Matanya yang penuh dengan kebencian dan kedengkian nampak seolah memperingatkan Ling Xiao, ‘jika dia berani melakukan sesuatu padanya, dia akan membuatnya membayar harganya’..

Namun, Ling Xiao sama sekali tidak menaruh ancaman semacam ini di matanya, menggenggam dagu Mo Qi, dia dengan rasa hina berkata, “Mo Qi, kamu benar-benar naif melampaui kata-kata. Dari mana kamu mendapatkan kepercayaan dirimu? Berpikir bahwa jika kamu membunuhku, aku masih akan memaafkanmu ? Dan darimana kamu mendapatkan kepercayaan dirimu, berpikir bahwa aku masih akan memakan semangkuk sarang walet darimu setelah aku mati karena anggur beracun yang kamu berikan kepadamu?”

“Hm?” Ling Xiao membuka mulut Mo Qi dan memaksa membuka mulut Mo Qi.

Wajah Mo Qi menjadi sangat pucat dalam sekejap, dia mulai berjuang dengan keras, bahkan berhasil berjuang bebas. Tapi setengah mangkuk sudah dia makan dan dia menjerit tanpa suara, tiba-tiba menggali tenggorokannya tapi tidak ada yang dimuntahkan.

Ling Xiao dengan dingin tersenyum dan tidak bisa tidak berkata, “Kamu membawa bencana untuk dirimu sendiri!”

Mo Qi dengan kejam melotot pada Ling Xiao, penglihatannya sepertinya ingin menelan Ling Xiao secara keseluruhan.

Dia sengaja berkata: “Kamu hanya menunggu Ling Xiao, tunggu saja! Bahkan jika aku mati, aku akan menarikmu juga, tunggu saja!”

Wajah Ling Xiao berubah dingin, mengalihkan tatapannya pada kedua orang yang baru berdiri di sana dan dengan kebencian berkata, “Apa lagi yang kalian berdua tunggu? Tangkap dia, aku akan membuatnya pergi ke neraka sekarang!”

Ji Xiang dan Fu Kang tiba-tiba kembali sadar dan berjalan menuju Mo Qi. Mo Qi tiba-tiba bangkit dan mengambil sesuatu dari dadanya, lalu berhadapan dengan kelompok Ling Xiao yang terdiri dari tiga orang dan melemparkannya.

Terkejut, Ling Xiao secara otomatis menggunakan lengan bajunya untuk menghalangi benda itu, tapi bedak putih halus yang ringan seperti bulu, tersebar di udara pada saat-saat tertentu.

Ketika Ling Xiao kembali sadar, Mo Qi telah menghilang tanpa bekas. Dan sekarang, tiga orang Ling Xiao yang menghirup bubuk halus, pikiran mereka mulai menjadi keruh …

Ini adalah racun?

Di dalam rumah ada seseorang yang disogok oleh Mo Qi ..

Inilah pikiran terakhir Ling Xiao saat dia pingsan.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s