The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 46

Chapter 46 – Pengangkutan

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Ling Xiao pingsan dan sekali lagi terbangun.

Dia merasa seluruh tubuhnya lemas dan mulutnya kering. Tempat dia berbaring tergeletak itu lembut dan gemetar. Guncangan ini tidak membuatnya merasa lebih baik, tapi beruntung tubuhnya dilapisi kasur lembut yang meringankan sebagian bebannya.

Dengan susah payah dia menopang tubuhnya, tapi tindakan yang satu ini menyebabkan seluruh tubuhnya terasa seolah-olah sedang dihancurkan, rasa sakitnya sangat kuat.

Tempat yang memalukan itu juga panas, cairan mencurigakan mengalir keluar.

Dia tampak bingung, pemandangan dari kemarin malam muncul satu per satu di otaknya dan dia bergetar, wajahnya panas.

Pada akhirnya, dia masih…… oleh Kaisar……..

Ling Xiao menundukkan kepala dan memikirkan apa yang terjadi tadi malam. Dia secara alami ingat bahwa rahasianya juga terpapar dan tidak jelas bagaimana Kaisar akan menanganinya sekarang.

Saat memprosesnya, dia mengangkat kepalanya untuk memeriksa sekelilingnya. Segalanya yang ada disekelilingnya tampak asing, dan ruangnya sempit. Sepertinya ini….. di dalam sebuah kereta?

Lalu Ling Xiao yang bergoyang merasakan gerakan gerbong itu?

Ling Xiao tercengang, lalu dimana dia?

Kereta siapa ini dan kemana mereka pergi?

Lapisan demi lapisan kebingungan menumpuk di hatinya kemudian Ling Xiao mendukung dirinya sendiri. Saat ingin mengangkat tirai yang menghalangi garis penglihatannya di luar untuk melihat-lihat, dia melihat ujung sepatu hitam di bawah tirai.

Lalu, tirai disingkirkan.

Ling Xiao kembali ke kasur yang empuk, dari semua orang yang dilihatnya, dia hanya tahu Kaisar yang suka memakai warna hitam.

Ketika Ling Xiao menyimpulkan beberapa saat siapa yang ada di balik tirai itu, tanpa penundaan, dia menundukkan kepalanya dan dengan hormat memanggil, “Yang Mulia”

“Heh….” Terdengar suara tawa dari balik tirai dan kemudian seseorang masuk sambil tersenyum.

“Aku bukan Kaisarmu”

Dengan suara yang menahan beberapa tawa dan godaan, agak familiar namun itu bukan Kaisar, Ling Xiao terkejut dan mendongak untuk melihat. Yang dia lihat adalah Fu Yujun, berpakaian lengkap warna gelap dan dia bertanya, “Bagaimana kabarmu?”

“Apa yang salah? Kamu benar-benar kecewa karena aku bukanlah Kaisarmu?” Fu Yujun tiba di hadapan Ling Xiao, tampak sangat lelah saat dia bersandar di kasur yang empuk.

Ling Xiao menggelengkan kepalanya, “Benar-benar kejutan”

Fu Yujun mendengar kata-katanya, tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Dia membungkuk untuk melepaskan sepatunya dan berbaring. Mengejutkan Ling Xiao, dia berdiri seperti sedang membuang muka.

Penampilan Ling Xiao seperti anak kucing yang terkejut, melompat tiga langkah menjauh. Hasilnya, karena dia melakukannya terlalu tiba-tiba, dia mengabaikan rasa sakit di tubuhnya dan pada langkah ketiga, dia meringis dan menggertakkan giginya untuk menahan rasa sakit.

Fu Yujun tertawa ‘pfft’, dan berkata, “Kenapa kamu begitu gugup? Jangan berpikir aku akan melakukan sesuatu terhadapmu? Atau kamu mungkin ingin agar aku melakukan sesuatu terhadapmu?”

Fu Yujun menyandarkan kepalanya saat dia berbaring di kasur, menatap Ling Xiao seperti dia menyimpan niat jahat. Matanya penuh kegembiraan pada hal yang baru dan tubuh Ling Xiao menjadi kaku, wajahnya menggelap.

Fu Yujun mendongak saat mengawasinya, sudut mulutnya mempertahankan tikungan ke atas, “Meski aku tidak tertarik pada pria, tapi kalau kamu mau…….”

“Aku tidak mau!” Ling Xiao langsung menyela kata-kata Fu Yujun, membuatnya mengangkat alis saat dia terus berbicara, “Dapatkah Pangeran menjelaskan kepadaku apa situasinya sekarang?”

Fu Yujun memejamkan mata, menutupi kegelapan yang melintas di matanya saat dia meregangkan tubuh dan berbohong, “Aku lelah, bagaimana kalau menunggu aku terbangun?”

Tidak menunggu tanggapan Ling Xiao, dia langsung membelakangi Ling Xiao dan memejamkan mata.

Bibir Ling Xiao bergetar, berharap bisa melubangi punggung Fu Yujun saat dia menatap.

Kereta bergoyang, dengan luka Ling Xiao, tidak butuh waktu lama baginya untuk merasa lelah saat berdiri. Tapi kereta ini hanya memiliki satu kasur, dan di atasnya bahkan ada Fu Yujun…

Ling Xiao menggertakkan giginya. Untuk hidupnya, dia bahkan telah mengorbankan integritasnya. Tidak ada alasan bahwa sekarang dia memiliki hidupnya kembali, dia masih harus menganiaya dirinya sendiri.

Dengan pikiran itu, Ling Xiao duduk kembali di kasur sambil terengah-engah karena marah. Kasurnya sempit, Fu Yujun juga terbaring di atasnya, membuat Ling Xiao hanya bisa menarik dirinya ke sebuah sudut.

Fu Yujun tidur dengan gelisah, setelah Ling Xiao duduk, dia meletakkan kakinya di atas paha Ling Xiao. Ling Xiao memiliki temperamen yang baik dan hanya menggesernya sedikit, tapi setelah beberapa saat, kaki Fu Yujun kembali padanya.

Setelah beberapa kali seperti itu, Ling Xiao marah, mendorong Fu Yujun ke samping, lalu menggunakan kakinya sendiri untuk menekan kaki Fu Yujun. Dengan cara ini, bahkan jika Fu Yujun bergerak secara acak, dia akan terhambat.

Setelah mengamati sejenak, dia melihat Fu Yujun akhirnya tenang, kemudian Ling Xiao menarik beberapa desahan. Dia bersandar pada kereta, duduk di kasur yang empuk. Saat Ling Xiao bersandar, dia tidak memperhatikan Fu Yujun yang seharusnya tidur tiba-tiba menyipitkan mata, membuka matanya. Melihat penampilan Ling Xiao yang tak berdaya saat dia duduk, dia tiba-tiba tersenyum.

Kereta terus berjalan. Ling Xiao tidak tahu berapa lama kereta itu bergerak, dia juga tidak tahu kemana kereta itu pergi. Cedera di dadanya mulai sembuh, tapi bagian yang di belakangnya tidak ditangani. Punggungnya lengket dan terasa sangat tidak nyaman, dan Fu Yujun belum bangun sama sekali.

Setelah beberapa lama, Ling Xiao mengangkat tirai di kereta untuk melihat ke luar. Di luar terdapat pelayan istana Fu Yujun, mengendarai kuda dan berkelok-kelok mengelilingi sekeliling kereta.

Pemandangan di luar, sama sekali tidak mungkin pemandangan dari ibu kota. Mereka telah meninggalkan ibu kota?

Benar, karena dia bersama Fu Yujun, itu juga bukti bahwa dia telah meninggalkan sisi Kaisar.

Dan malam itu, dia memiliki ingatan samar bahwa dia melihat Fu Yujun.

Hanya saja, bagaimana Fu Yujun mengeluarkan dari istana? Kesepakatan di antara mereka, hanya membutuhkan dia untuk menunggu di luar istana. Baginya datang menemukannya sendiri, dia tidak perlu mengambil risiko masuk dan membawanya keluar dari istana. Jadi kenapa dia masih…

“Xiao Feng, menurutmu apa yang Pangeran pikirkan? Dia tiba-tiba mencuri seseorang dari Kaisar Negeri Mu, dan bahkan membawanya untuk melarikan diri dari ibukota?”

Suara tiba-tiba datang dari luar gerbong kereta, Ling Xiao mengulurkan telinganya untuk mendengarkan.

“Betul! Xiao Feng, kami datang untuk pembicaraan damai kali ini. Dengan hal seperti ini, bukankah hubungan kedua negeri akan semakin tegang?”

“Jangan bicara tanpa tahu apa-apa!” Kumis Xiao Feng bergetar, “Pangeran punya rencananya sendiri untuk melakukan ini. Selain itu, dua negeri berselisih bukanlah sesuatu yang mudah. Kaisar Negeri Mu tidak akan bertindak membabi buta tanpa berpikir”

Xiao Feng tertawa dan berkata, “Bukankah Pangeran pergi sudah beberapa lama, apakah kamu tidak merasa, Kaisar Negeri Mu tidak mengirim seseorang untuk mengejar kita?”

“….Jika kamu mengatakan itu” Seseorang memikirkannya dan berkata dengan heran, “Benar-benar seperti itu….”

Xiao Feng berkata dengan bangga dan percaya diri, “Pangeran kita telah menyelesaikan masalah!”

Mengatakan itu, Xiao Feng menghela napas, “Jangan terlalu memikirkannya, jagalah Pangeran dengan baik. Kita akan kembali ke Negeri Shao dalam beberapa hari, lalu kita akan selamat”

Akan ada beberapa hari lagi sebelum mereka tiba di perbatasan Negeri Shao?

Ling Xiao terpesona mendengarnya, saat dia meniup samar ke telinganya, dan suara tawa terdengar.

“Apa, kamu menyukai apa yang kamu dengar?”

Iklan

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 46

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s