The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 45

Chapter 45 – Meninggalkan Istana

Editor : norkiaairy

Proofreader : Chin

Rasanya seperti seseorang telah mengguyurkan seember air dingin pada tubuhnya, membuat Ling Xiao benar-benar ketakutan.

Rahasia yang selalu dia sembunyikan di depan Kaisar telah terungkap.

Ketika bagian bawah Ling Xiao terpapar di hadapan Kaisar, dia menatapnya. Kaisar menatapnya begitu dalam sehingga membuat Ling Xiao merasa lebih malu.

Selain rasa malu, panas dan kegembiraan tak terkendali di tubuhnya. Benda di bawah tatapan Kaisar itu bahkan sedikit memantul, sedikit memalukan. Kesenangan dan kelemahan melewati tubuhnya, membuat Ling Xiao terengah-engah.

Kaisar sedikit mengangkat alisnya. Ling Xiao begitu malu, wajahnya sangat merah, tapi khasiat obat itu terhadap sensitif tubuhnya sangat tinggi, dan bahkan dengan itu, dia menjadi lebih bersemangat.

Dengan sangat malu, Ling Xiao secara naluriah ingin bersembunyi dari penglihatan Kaisar, membalikkan tubuhnya, menghadap ke belakang sementara kakinya disatukan.

Kaisar menarik kaki Ling Xiao saat melihat itu, membalikkan tubuhnya dan menggunakan lututnya untuk membuka kaki Ling Xiao sebelum melakukan manuver di antara kedua kakinya. Tangannya disandarkan di sisi kepala Ling Xiao, dia menundukkan kepala, tatapannya yang menakutkan menatap Ling Xiao.

Ling Xiao terintimidasi oleh mata dingin itu, hatinya merinding. Tapi tubuhnya di bawah kendali Kaisar, menggigil dan tampak mendambakannya. Ling Xiao diam-diam mengerang, pandangannya kabur.

Saat dia terengah-engah, Ling Xiao mengerutkan kening dan menahan perasaan ekstase yang dalam ini, dia menggigit lidahnya, merasakan darah dan tusukan rasa sakit yang sementara membersihkan kepalanya, lalu menenangkannya.

Kaisar sudah tahu segalanya tentang dia sekarang, tapi wajahnya begitu tak sedap dipandang…

Mungkinkah Kaisar hanya tahu semua yang telah dia lakukan di istana? Itu berarti tubuh bagian bawahnya masih menjadi rahasia?

Begitu menyadari hal itu, wajah Ling Xiao menjadi pucat dan hatinya benar-benar kedinginan. Kaisar tidak akan membiarkan adanya eksistensi yang ada padanya.

Hal-hal yang telah dia lakukan sebelumnya, Kaisar sudah memiliki gagasan tentang mereka dan mungkin akan membiarkannya pergi.

Jika tidak, Kaisar tidak akan memberinya kesempatan lagi saat niat dia untuk melarikan diri dari istana terlihat, hanya mengatakan kepadanya untuk jujur ​​padanya.

Namun, rahasianya ini sudah berada di luar harapan Kaisar, untuk posisi tinggi sebagai Kaisar, ini adalah tantangan menuju kekuatan kekaisarannya, dan ini adalah kebohongan bagi penguasa yang memiliki makna sejati!

Ling Xiao sudah bisa membayangkan akhir hidup yang menunggunya …

Ini bukan akhir yang dia inginkan…

Tubuh Ling Xiao menjadi lembut dan pemandangan di depan matanya menjadi kabur, dia hampir pingsan.

Kaisar tetap diam untuk waktu yang lama sebelum perlahan mendekati Ling Xiao.

Matanya gelap seperti tinta, sedikit brutal di dalam diri mereka saat dia mendekati sedikit demi sedikit di depan mata Ling Xiao, seluruh tubuhnya bergetar.

“Yang Mulia… Yang Mulia…” Dia memanggil dengan lembut, berdoa agar dia bisa memanggil kembali beberapa kasih sayang di dalam hati Kaisar.

Tapi sangat jelas bahwa dia gagal, karena tatapan Kaisar masih dingin.

Ling Xiao gemetar, pikirannya berantakan saat dia mencoba memikirkan cara yang paling baik untuk dirinya sendiri.

Dia membuka mulutnya untuk menunda beberapa hal, “Yang Mulia, pelayan ini bisa menjelaskannya”

Kaisar mendengar dan sedikit berhenti sejenak, wajahnya tak menentu saat dia melihat Ling Xiao.

Ling Xiao bergegas berkata, “Pelayan ini tidak menjalani pemurnian saat masuk ke istana dan mengetahui bahwa itu adalah kejahatan berat. Untuk mempertahankan kehidupan pelayan ini, pelayan ini tidak punya pilihan selain membohongimu beberapa kali…”

Sementara Ling Xiao mengatakan itu, pikirannya sedang berusaha memikirkan jalan untuk lolos. Namun tak ada satu pun yang bisa dilakukan. Keringat dingin terbentuk dalam kegelisahannya dan tubuhnya sedikit demi sedikit bergeser.

Karena tubuhnya terlalu peka akibat obat itu, dia merasakan panas dan kelemahan yang terbakar saat tubuhnya mengusap tempat tidur dengan ringan. Dengan keringat dingin, Ling Xiao merasakan ilusi tentang berada di antara api dan es.

Wajahnya menjadi merah dan putih, keringat muncul dari keningnya, mengalir ke pelipisnya, menjatuhkan diri ke bantal di sampingnya dan menciptakan tempat kecil yang lembap.

Dari awal sampai akhir, tatapan Kaisar tetap tertuju padanya, wajahnya tanpa ekspresi dan tenang.

Semakin tenang Kaisar, semakin Ling Xiao merasa takut. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Kaisar atau apa yang akan dia lakukan.

Saat ini, Ling Xiao diam-diam bertanya dalam pikirannya sendiri. Hidup dan integritas, mana yang lebih penting?

Pada akhirnya, Ling Xiao membuat keputusan dan menggertakkan giginya, seolah-olah dia tidak takut mati, dia berinisiatif mendekati Kaisar.

Dia mengumpulkan keberaniannya untuk menghadap wajah Kaisar, dengan tulus melihat ke dalam mata brutalnya yang dingin dan gemetar berkata, “Yang Mulia, pelayan ini telah membuat banyak kesalahan dan tidak dapat meminta pengampunanmu, tapi perasaan yang kumiliki terhadapmu, itu selalu nyata…. tanpa kebohongan”

Dengan kata-kata itu, Ling Xiao memiringkan kepalanya dan mencium bibir Kaisar, mengusapnya.

Ling Xiao sudah berada di bawah pengaruh obat itu, setiap sentuhan sangat sensitif. Dengan gerakannya itu, suhu yang baru saja turun, naik kembali. Pipinya diterangi dengan warna merah tua, matanya basah, sedikit demi sedikit mengaburkan penglihatannya.

Kaisar merasakan bibir lembut si kasim, melihat ekspresinya kacau, tatapan hitamnya yang dalam menjadi gelap tanpa akhir.

Dia tiba-tiba mengulurkan tangan dan menarik rambut Ling Xiao, dan dengan satu tarikan kuat, menariknya dari tubuhnya sendiri.

Ling Xiao berseru kesakitan, tapi dalam rasa sakit juga senang. Dia membuka mulutnya dengan cepat, terengah-engah, tatapannya menjadi semakin menarik.

Beberapa penderitaan berangsur-angsur muncul di dahi Kaisar, dan segera, seolah-olah dia melampiaskan kemarahannya, dia menutupi bibir Ling Xiao dengan bibirnya sendiri, memberikan ciuman yang menghancurkan saat lidahnya menembus celah kecil di antara mulut Ling Xiao dan masuk, merasakan rasa manisnya.

“Ahhh … ahhhh …. Uhhmmmm… ”

Ling Xiao dengan lembut mengerang karena senang, bertingkah seperti anak kucing manja saat dia menempel di dada Kaisar. Dia yang mengeluarkan erangan akibat responnya yang sangat menggoda.

“UHmmmmm……” dihasut oleh Ling Xiao seperti ini, Kaisar dengan sabar bertahan dan mengerutkan kening, sedikit menahan suara erangan.

Segera setelah itu, Kaisar bergetar dan wajahnya yang gelap memperhatikan Ling Xiao, menggertakkan giginya, dia meraih tangan Ling Xiao dan menekannya, menjatuhkan ciuman lagi.

“Ahhhhhhhh …ahh……” Ling Xiao mengerang keras karena kegembiraan dari tubuhnya, suaranya terus keluar.

Malam itu, Ling Xiao tidak tahu kapan punggungnya dibawa, dia hanya tahu bahwa dia telah dibalik dan banyak ciuman hangat berserakan di punggungnya. Lalu, di bagian belakangnya, pelan-pelan terluka dan di tempat yang tak terkatakan itu, semburan rasa sakit dan kelemahan melintas, yang membuatnya bergidik di sekujur tubuh. Hal itu juga membuatnya merasakan kenikmatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan setelah itu, dia sudah tidak jelas lagi…

Saat terbangun, dia merasakan sakit tak tertahankan di tubuhnya, namun di tempat itu masih terasa sakit dan nikmat, yang membuatnya lemas. Dia kesulitan berpaling untuk melihat, hanya untuk melihat Kaisar…

Dia tidak tahan lagi dan memohon pengampunan, tapi ekspresi Kaisar kosong dan sama sekali mengabaikan suaranya.

**

Warna langit di luar sudah cerah, Kaisar dan dia sebenarnya sudah bersama untuk satu malam.

Ling Xiao memikirkan kesepakatannya dengan Fu Yujun sebelumnya. Saat fajar tiba, Fu Yujun akan menunggunya di luar istana kekaisaran, tapi bagaimana dia bisa meninggalkan istana sekarang?

Memegang pikiran seperti itu, Ling Xiao menggigit bibirnya. Tubuhnya dalam rasa sakit yang tak tertahankan dan juga dalam kegembiraan karena disiksa begitu banyak adegan sebelum matanya mulai kabur lagi. Dia tidak tahu apakah itu karena dia ingin meninggalkan istana terlalu banyak, atau itu adalah ilusi karena terlalu tersiksa, tapi sebelum dia, seseorang muncul secara perlahan.

Seseorang dengan berpakaian putih asing, kepala terbungkus kain putih, potongan emas tipis tergantung di tubuhnya dan kedua tangannya memegangi dadanya. Tak disangka itu adalah orang yang selalu tersenyum namun  sebenarnya tidak tersenyum, Fu Yujun …

Satu tanggapan untuk “The Path Of Cannon Fodder Counterattack – Chapter 45

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s